BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Isnin, November 06, 2006
Cerpen : Sedih Nabila
Pusara ayah dan emak tidak jauh berbeza sewaktu aku meninggalkannya dahulu. Kemas dan bersih tentunya bekas tangan Adik Ila . Kata Mak Teh , Adik Ila yang bersusah payah membersihkan pusara ayah dan emak . Balik sahaja dari sekolah agama , Adik Ila sudah sedia di tanah perkuburan merumput atau membaca Yaasin di situ . Sebak dadaku mendengarnya . Adik Ila baru berusia 13 tahun sudah menjadi matang seolah-olah berusia 16 tahun lagaknya . Menatapi wajah tenang Adik Ila membuatku sebak . Aku tahu Adik Ila tidak bahagia di situ tetapi apakan dayaku untuk membawanya bersamaku.

Walaupun Mak Teh melayan Adik Ila seperti anak kandungnya sendiri tetapi tidak Pak Teh . Tengok sahaja gayanya menyambut kedatanganku tadi sudah memadai. Kalau tidak disebabkan Mak Ngah ada di situ pasti aku sudah di halaunya tadi . Dulu , Adik Ila begitu manja denganku . Tapi kini Adik Ila kelihatan seolah-olah tidak mengenaliku . Dia sudah banyak berubah . Wajahnya cengkung , sinar wajahnya malap , badannya kurus dan cahaya ceria di matanya sudah hilang . Wajahnya mengandungi secebis garis luka dan duka yang maha hebat sekali seolah-olah memendam rahsia yang pahit dan payah untuk diluahkan meskipun kepada aku , kakaknya sendiri.

Dulu , setiap kali aku pulang bercuti pasti dia merengek-rengek kepadaku meminta habuannya tetapi kini dia hanya menyalamiku dan berlalu ke sekolah dengan segaris senyuman . Diakah adikku yang aku amanahkan kepada Mak Teh dulu ? Adik , maafkan kakakmu ini . Bukan salahmu tetapi memang sudah takdir kita sebegini . Bagiku , setiap yang terjadi pasti ada hikmahnya. Pulang dari pusara tiada sesiapa menyambutku . Rumah sunyi sepi sahaja.

Aku menjeling jam tanganku , pukul 1.45 petang . Sebentar lagi Adik Ila akan tiba di rumah tetapi dapur belum berasap lagi . Segera aku turun ke dapur memasak . Tidak rela aku membiarkan Adik Ila pulang dengan perut yang kosong dan menjadi hampa kerana hidangan tengah hari belum disajikan olehku lagi . Sedang aku rancak memasak di dapur , kedengaran salam di beri di serambi . Aku tahu itu Adik Ila . Dia masuk dan meletakkan beg galasnya di ruang tamu dan terus meluru ke dapur tanpa menukar pakaian sekolahnya terlebih dahulu . Waktu itu aku sedang menggoreng ikan kembung . Dia menangis tiba-tiba . Dia memelukku untuk kali pertamanya sejak aku pulang.

Hampir tumbang diriku diperlakukan sedemikian . Aku mengusap lembut rambutnya . Dia tidak berganjak malah makin memelukku sekuat yang boleh.
"Ila ... .. kenapa ni ? Cuba cakap dengan akak sikit... . " Aku memulakan bicara dengan lembut . Dia menangis teresak-esak di bahuku . "Akak ... . Ila nak ikut akak . Ila tak nak tinggal di sini lagi ! " Aku terdiam . Ikut aku ? Bagaimana ... .. ? Aku sendiri masih lagi dalam tanggungan pihak universiti . Bagaimana harus aku bawa dia ke sana ? Akalku mula mereka-reka jawapan yang logik untuk Adik Ila . Aku meleraikan pelukannya . Ikan goreng tadi aku masukkan ke dalam piring dan api dapur gas aku padamkan . Aku memandang Adik Ila . Dia masih merenungku dengan penuh harap . Sayu hatiku melihatnya.

"Kalau Adik Ila ikut akak , nanti siapa yang nak jaga pusara ayah dan emak? "Dia terdiam . Melihatnya diam , aku mula menyajikan hidangan . Adik Ila masuk ke biliknya tanpa membalas soalanku tadi . Dia keluar dengan pakaian yang sudah siap ditukar . Kami makan tengah hari bersama-sama . Adik Ila makan tanpa bercakap-cakap . Mungkin dia sedar yang saudara-mara kami di sini tidak boleh diharap untuk menjaga pusara ayah dan emak . Selesai sahaja menolongku di dapur , dia terus mengurungkan diri di dalam biliknya. Merajuk nampaknya dia denganku . Aku mengeluh sendirian.

Aku melawat Yanti , kawan baikku , seorang diri . Adik Ila tetap tidak mahu keluar dari biliknya walaupun sudah berkali-kali aku memujuknya. Biarlah kerana marahnya mudah reda. Sebenarnya , aku bimbang betul hendak meninggalkannya sendirian di rumah tetapi memikirkan kehidupan di kampung tidak sama dengan kehidupan di bandar aku merasa lega sedikit . Yanti sudah banyak berubah . Dia tampak lebih tua dariku walaupun umur kami cuma selisih tiga bulan sahaja tetapi ketaranya jelas kelihatan . Namun begitu, Yanti nampak lebih langsing dan cerah . Dia tersenyum memandangku.

Kami berborak panjang . Sudah lama aku tidak bersembang dengannya maka tiga hariku di sini akan aku peruntukkan dengan baik . Daripada Yanti juga aku mengetahui aktiviti rutin adik kesayanganku , Ila . Kata Yanti , Adik Ila bangun pagi-pagi . Dia mengangkat air di perigi , membasuh pakaian, menyediakan sarapan dan memberi ayam dan itik makan. Sebelum ke sekolah Adik Ila akan menyidai pakaian . Balik dari sekolah Adik Ila memasak makanan tengah hari . Setelah itu barulah dia ke sekolah agama. Pulang dari sekolah agama , Adik Ila sudah sedia di tanah perkuburan. Petang pula Adik Ila menyiram pokok bunga , mengangkat kain di jemuran dan menghambat ayam dan itik pulang ke reban . Kemudian , Adik Ila mengangkat air dan membelah kayu . Malam pula , Adik Ila mengaji dan pulang dari mengaji Adik Ila menyediakan hidangan makan malam pula . Kemudian barulah dia mula belajar.

Begitulah kehidupan Adik Ila di mata Yanti . Aku menangis . Inikah dugaan-Nya menguji kami . Yanti menyarankan kepadaku untuk membawa Adik Ila keluar dari sini tetapi ... . apalah dayaku ... .. ! Pulang dari rumah Yanti , Adik Ila sudah ke sekolah agama . Aku masuk ke biliknya . Biliknya suram dan malap seolah-olah menyimpan sejuta misteri. Melihat keadaannya yang tidak terurus ini , aku nekad hendak membawanya keluar dari tempat ini , mengikutku ke Kuala Lumpur tetapi bagaimana persekolahannya ? Entahlah , ragu aku seketika dengan keputusanku .

Aku keluar menghirup angin nyaman di serambi . Hembusan bayu petang menghembus lembut ke mukaku , menari-narikan rambutku ... Romantik sekali. Saat ini aku mula terkenangkan emak dan ayah . Kalaulah peristiwa itu tidak meragut nyawa mereka pasti hidup kami berdua tidak akan jadi begini . Peristiwa itu menjadi suatu sejarah hitam untuk kami berdua . Pita memoriku mula memutar-mutarkan peristiwa itu . Betapa nostalgia pahit itu tidak akan aku lupakan sepanjang hayatku . Masih aku ingat lagi , hari itu hari Sabtu, 13 Ogos 1998 dan hari itu juga merupakan hari lahir Adik Ila . Aku , emak dan ayah sudah merancang untuk mengadakan parti tergempar untuk Adik Ila .

Aku tinggal di rumah mengemaskinikan rumah manakala emak dan ayah pula menjemput Adik Ila pulang dari tuisyen . Aku menanti di rumah dengan penuh debaran seolah-olah sesuatu bakal berlaku tapi apakah ia ? Aku menganggap parti itu yang mendebarkan aku tetapi malang tidak berbau . Perjalanan emak dan ayah meninggalkan aku adalah perjalanan selama-lamanya. Mereka pergi tidak kembali lagi . Hancur luluh hatiku tatkala mendengar panggilan telefon dari pihak polis supaya aku ke hospital untuk mengesahkan mayat ibubapaku . Waktu itu aku rasakan duniaku kelam dan gelap . Tidak ada apa lagi yang aku fikirkan setelah itu kecuali Adik Ila .

Berselindungkan cermin mata hitam , aku mengambil dia pulang dengan teksi. Becok bibir mogelnya bercerita tentang kerenah kawan-kawannya. Aku cuba ketawa tetapi tidak berdaya . Dia asyik bertanya tentang ketidakhadiran emak dan ayah dan aku cuba sedaya upaya mengelak soalannya dengan bercerita tentang perkara lain . Kaku bibirku untuk memberitahunya hal yang sebenarnya . Biarlah dia melihat sendiri apa yang terjadi . Aku memandangnya . Dia masih terlalu muda tetapi terpaksa belajar menerima hakikat yang kami sudah bergelar yatim piatu . Sebagaimana aku, dia juga begitu . Dia menangis sambil menjerit menyuruh emak dan ayah bangun mengucapkan Selamat Hari Lahir kepadanya . Bertambah sayu hatiku.

Benteng ketahanan yang aku bina tadi hancur berkecai . Aku memeluknya. Dia mengalihkan perhatian kepadaku pula . Dia menarik-narik tanganku memaksa aku mengejutkan emak dan ayah bangun . Aku memeluknya seerat-erat yang mungkin . Dia memukul-mukulku sambil menangis . Masih aku ingati ayat-ayat terakhirnya sebelum dia lena dalam dakapanku . "Mak dan ayah jahat . Mak dan ayah tak sayangkan Ila dengan Kak Ili . Kenapa emak dan ayah tak nak bangun ? Bangunlah ... ... Jangan tidur lagi . Ila tak sukalah kalau macam ni hadiah hari lahir untuk Ila . Kak Ili ... . Kejutkan emak dan ayah ... ... " Ayat itu diulanginya beberapa kali . Air mataku deras mengalir.

Majlis tetap majlis . Majlis parti kini berubah menjadi majlis pengebumian. Itulah kali terakhir aku melihat Adik Ila memakai baju sutera putih dan kalung mutiara pemberian emak dan ayah . Itulah hadiah terakhir mereka yang tidak sempat untuk dikritik olehku dan itulah hadiah terakhir mereka yang tidak sempat dipuji oleh sesiapa pun . Selepas hari itu aku tidak pernah melihat Adik Ila memakainya lagi . Aku menangis tersedu-sedan . Ya Allah! Kembalikanlah adikku itu . Tiba-tiba bahuku ditepuk dari belakang . Aku menoleh . Adik Ila tersenyum kepadaku . Aku mengucapkan syukur kepada Tuhan kerana adikku sudah mula tersenyum . Dia mengajakku ke pusara emak dan ayah . Aku memberitahunya yang aku hendak mandi dahulu kerana badanku melekit . Dia ketawa. Dia memberitahuku yang dia akan ke sana dahulu . Aku mengiyakan saja . Dia masuk ke bilik menukar pakaian manakala aku ke telaga menyegarkan diri.

Setelah aku bersiap aku dapati Adik Ila telah pun ke pusara . Aku menuruni tangga sambil mencongak hari . Rupa-rupanya hari ini hari lahir Adik Ila malah ini juga bermakna sudah dua tahun emak dan ayah meninggalkan kami berdua . Aku menyalahkan diriku tentang kealpaanku mengingati tarikh tersebut . Aku berpatah semula ke rumah mengambil hadiah hari lahir Adik Ila yang sudah lama ingin aku berikan kepadanya dahulu . Hadiahku tidak semahal mana tetapi bagi aku itulah hadiah yang teristimewa dan bernilai sekali iaitu potret kenangan gambar keluarga kami . Aku memeluk potret itu ke tanah perkuburan . Aku tersenyum . Hajatku kini akan tercapai untuk memberinya potret ini lebih-lebih lagi pemberian ini bersaksikan di depan pusara ayah dan emak . Aku tersenyum.
Dalam perjalanan ke sana , aku membelek tubuhku . Hari bersejarah ini biarlah aku kelihatan ayu . Berpakaian sutera merah darah pemberian emak dan cincin pemberian ayah yang tidak pernah lucut dari jariku sejak aku bersekolah menengah atas lagi , itulah imejku hari ini . Aku sendiri tidak tahu mengapa aku keberatan menanggalkan cincin itu sedangkan aku mempunyai dua bentuk cincin yang lain tapi cincin itu memang tidak pernah lekang dari jari manisku . Aku tersengih . Mengapa tiba-tiba aku ingin memakai baju sutera ini ? Ada apa-apakah ? Entahlah tapi yang pastinya esok aku akan pulang ke Kuala Lumpur dan jiwaku meronta-ronta rindu pada baju sutera merah darah ini . Cepat sungguh masa berlalu . Aku belum puas menatap wajah adik kesayanganku kini terpaksa berpisah lagi . Aku mengeluh sebentar .

Perjalananku di ganggu oleh satu perhimpunan kecil di tepi jalan. Ramai orang sedang mengerumuni sesuatu. Jantungku berdegup kencang tiba-tiba. Aku tidak tahu kenapa tindakan refleksku ini tiba-tiba berfungsi semula setelah dua tahun menyepi . Aku ingin segera sampai di pusara tetapi perhimpunan kecil itu menggamitku untuk turut bersama meramaikannya . Aku menyelit-nyelitkan tubuhku di antara manusia-manusia di situ. Pandanganku jatuh pada jag air berwarna merah yang bergolek di situ . Bunga-bungaan dan haruman berselerak di sisi jag itu . Hatiku berdetik . Petanda apakah itu ? Kemudian , aku lihat ada manik-manik mutiara bertaburan di situ . Ada cecair merah panas di situ . Aku sudah tidak dapat mengawal diri lagi. Aku kenal manik-manik mutiara itu . Itulah antara butiran mutiara pemberian ayah kepada Adik Ila . Aku menolak manusia-manusia di situ . Jelas di penglihatanku sebujur mayat seorang gadis berpakaian sutera putih memegang surah Yaasin dan potretku terlepas . Aku menjerit ... ... ... "IIIIIIiiiiiiiiLLLLLLLllllllllllllAAAAAAAAAaaaa... ... ... ..!!!!!!!!!!!!"

Potret itu jatuh retak seribu seperti hatiku . Aku meluru kepada Adik Ila. Baju sutera putihnya kini sudah bertukar warna sama sepertiku, warna merah darah . Aku memangku kepalanya . "Adik ... . Bangun ! Jangan tinggalkan Kak Ili seorang-seorang disini . Bangunlah ... . " Adik Ila tidak bergerak . Dia kaku sahaja . Aku menggerak-gerakkan badannya sambil menangis . Semua yang melihatku menitiskan air mata . Bahuku ditepuk lembut tiba-tiba dari belakang. Aku menoleh. Kelihatan di situ Mak Teh dan Yanti . Mereka memegang tanganku. "Ili bangunlah . Terimalah hakikat yang Ila sudah pergi selama-lamanya. "

"Tak , Mak Teh . Dulu , Ila kata dia tidak akan tinggalkan Ili selama-lamanya . Ila ... .. Bangunlah ! Jangan menakutkan akak macam ni . "

Aku memeluknya erat . Yanti pula berusaha keras meleraikan pelukanku . Aku menolaknya . Ila adik aku dan tidak ada orang lain boleh merampasnya dari aku . Aku menjerit namanya tetapi Adik Ila tetap kaku membatu. Aku tidak tahu apa yang berlaku seterusnya tetapi sebelum aku rebah ke tanah aku dapat merasakan yang Adik Ila mengucupi pipiku. Habis sahaja majlis adikku itu aku segera mengemaskan pakaianku. Sedih mengundang diriku apabila ekor mataku merayap ke gambar Adik Ila .

Selepas itu aku mengemas semua barang-barang kepunyaan Adik Ila yang sudah dua tahun terperap di rumah itu . Aku menangis di birai jendela di dalam biliknya . Dari kejauhan dapat kulihat tanah perkuburan itu . Takku sangka yang kepulanganku ke sini untuk menjadi saksi penambahan ahli baru tanah perkuburan itu . Tragedi 13 Ogos itu benar-benar berulang seakan-akan menagih korban baru . Aku menangis lagi . Rasa kesal tak terhingga membaluti jiwaku apabila memikirkan yang aku tidak sempat mengucapkan Selamat Hari Lahir sekali lagi kepada Adik Ila . Wajah Adik Ila tadi bersih, suci , tulus dan wajahnya ceria seolah-olah baru terlepas dari suatu penderitaan. Menangis aku sekali lagi untuk sekian kalinya . Aku sedar yang aku sudah tidak betah lagi tinggal di sini . Aku mengemas buku-buku sekolah Adik Ila . Tiba-tiba mataku terpandangkan sesuatu di atas mejanya. Ada sepucuk surat darinya yang dialamatkan kepadaku . Aku mengambilnya.

Aku buka dengan berdebar-debar kerana inilah kali pertama Adik Ila menulis surat kepadaku walaupun tidak berpos.

Untukmu Kak Ili ,

Assalammualaikum akak ... ... Ila rasa sangat gembira hari ini . Hari ini hari jadi Ila dan kali ini lebih bermakna kerana akak berkesempatan mengucapkannya kepada Ila . Ila nak sangat akak ucapkannya sejak dari pagi tadi tetapi nampaknya akak seakan-akan terlupa hari bersejarah ini. Takmengapalah , malam masih ada lagi untuk akak mengucapkannya. Hari ini juga genap dua tahun emak dan ayah meninggalkan kita. Akak nak tahu ... . ! Semalam Ila bermimpi jumpa emak dan ayah . Ila tak pernah bermimpikan mereka dan Ila rasa sangat gembira. Wajah mereka tenang dan bersinar . Emak dan ayah ajak Ila berjalan-jalan di situ . Tempat itu cantik dan menarik malah lebih menarik dari Cameron Highlands. Ila nampak Kak Ili tapi Kak Ili jauh sangat . Ila jerit nama akak tapi Kak Ili tak dengar . Kasihan akak tak dapat jumpa ayah dan emak tapikan kata emak akak boleh ikut Ila jalan dengan emak dan ayah nanti .

Akak tahu , Ila rasa sebak sangat sebab Ila nampak akak masih lagi memakai cincin pemberian ayah tetapi Ila pula takut nak memakai kalung mutiara pemberian ayah . Andai kata Ila tak sempat memakainya , Kak Ili boleh tolong pakai untuk Ila tak ? Bolehlah ... . sebagai tanda Kak Ili sayangkan Ila ... ..Ila sebenarnya nak sangat ikut akak balik ke Kuala Lumpur tapi nanti siapa pula nak jaga pusara emak dan ayah ? Ila tekad nanti bila Ila naik tingkatan empat , Ila nak mohon di Kuala Lumpur supaya Ila boleh jumpa akak tiap-tiap hari . Bolehkan ? Ila rindukan akak tapi akak jarang balik. Akak tau tak yang Pak Teh selalu mendera Ila . Dia selalu menyuruh Ila melakukan yang bukan-bukan terutama apabila Mak Teh tiada di rumah .

Ila tak nak tapi Pak Teh pukul dan ugut Ila . Ila nak bagitau Mak Teh tapi nanti Mak Teh kata Ila anak yatim piatu tak kenang budi pula . Ila tak nak Mak Teh bergaduh dengan Pak Teh sebab Ila . Ila juga tak nak bagitahu akak sebab Ila tak nak Kak Ili susah hati sebab Ila . Ila takut kalau pengajian akak terganggu sebab Ila . Ila nak akak tunaikan impian emak dan ayah. Ila nak tengok akak pakai baju dan topi hijau tu ambil ijazah jadi akak kena berusaha bersungguh-sungguh ya!

Okeylah , hari dan semakin tua dan pusara sudah menggamit Ila . Ila nak pakai baju sutera putih pemberian emak dan kalung mutiara pemberian ayah. Lama Ila tak pakai baju sutera itu , kan ! Ila nak pergi ni . Ila nak bagitahu emak dan ayah tentang mimpi Ila semalam . Nanti kita berjumpa di sana , okey ! Sebelum Ila mengundur diri , Ila nak bagitahu akak yang Ila sayangkan akak . Ila macam rasa Ila tak sempat nak bagitahu akak sebab Ila rasa ... ... ... ... entahlah . Selamat tinggal Kak Ili . I luv ya' .

Yang benar ,

Adikmu yang cute, NABILA J

Airmataku menitik . Aku mengusap potretnya . Takku sangka dalam usianya masih muda dia sudah menanggung penderitaan sedemikian . Sayang ... hajatnya untuk melihatku mengenggam segulung ijazah tidak berkesampaian. Aku memeluk balang kaca yang berisi mutiara putih itu dengan seerat yang mungkin . Pasti aku akan membaiki kalung mutiara itu supaya impian Adik Ila dapat kutunaikan . Semua barang Adik Ila kusimpan di rumah lama kami. Potret retak seribu itu aku gantungkan di ruang tamu rumah lama kami. Aku sedar yang aku hanya akan menjejakkan kaki ke sini apabila aku genap berusia 25 tahun . Aku ke perhentian bas bersama Mak Teh. Kelibat Pak Teh tidak dapat kuintai . Hanya Mak Teh yang aku salam . Dia memberi kata perangsang kepadaku untuk berjaya . Aku tersenyum tanda menghargainya.

Aku naik ke perut bas dengan segaris senyuman . Mak Teh melambai-lambai kepadaku. Bas bertolak ke Kuala Lumpur . Aku termenung sendirian di dalam perut bas . Airmataku menitis lagi . Maafkan Ili ... ... .. ! Ili sedar yang pusara mak , ayah dan Adik Ila akan ditumbuhi rumput dan lalang tetapi bersabarlah kerana empat tahun lagi bakal menemukan kita . Panorama senja amat mengasyikkan . Aku tertidur diulit mimpi bertemu mereka . Benar kata Adik Ila , wajah emak dan ayah bersinar-sinar . Mereka menggenggam erat tanganku . Aku nampak Adik Ila. Dia memelukku . Aku rasa amat bahagia kerana seluruh ahli keluargaku kini bersatu kembali . Tiba-tiba Adik Ila meleraikan pelukannya. Emak merenung aku dengan lembut manakala ayah pula menepuk-nepuk bahuku. Mereka berseiringan berjalan menuju ke hadapan meninggalkan aku keseorangan. Sebelum aku tersedar dari bahtera mimpiku , dapat aku lihat lambaian Adik Ila kepadaku . Aku tersenyum.

Bas berhenti di destinasi utama , kota metropolitan , Kuala Lumpur. Berpusu-pusu penumpang keluar dari perut bas . Aku masih lagi terpinga-pinga dalam igauan . Aku menggenggam erat begku turun ke Puduraya Kuala Lumpur dengan longlai . Baru beberapa tapak kakiku melangkah, aku terdengar ada suara yang memanggil namaku . Aku menoleh ke belakang. Kelihatan kelibat rakan-rakan seperjuanganku di universiti sedang menguntum senyum kepadaku . Tiba-tiba dadaku sebak . Rina, teman sekuliah dan sebilikku merapatiku . Dia mengeluarkan tisu lantas menyeka air mataku dari berterusan berjuraian . Baruku tahu berita tentang pemergian adikku sudah diketahui mereka . Aku memandang mereka lalu mereka pun mengangguk serentak.
"Ili ... . takkan Ili nak berputus asa sebegini . Fikirkanlah betapa kecewanya hati ayah , emak dan adik Ili mengetahui bahawa Ili tak dapat menunaikan impian mereka . Fikirkanlah Ili ... ... ."

Aku memandang mereka satu persatu . Rina , Alia , Sephia dan Julia tersenyum kepadaku . Aku tersenyum kembali . Betapa aku terharu memikirkan rakan-rakanku ini bersusah payah demiku malah merekalah tempat aku mengadu dan mendamba kasih di negeri rantauan orang . Jasa dan pengorbanan mereka akan sentiasa di ingatan . Berkat azam dan dorongan mereka juga , aku kini berjaya tetapi berbaloikah jika aku mengaku kalah pada suratan azali dan menunduk pada perasaan ? Aku menguntumkan senyuman . Aku adalah aku dan tetap aku maka walau bagaimana sukarnya hidup aku nanti , falsafah diriku tidak akan aku lupakan . Kami berjalan bergandingan bersama-sama ke Menara Kembar Petronas ( KLCC ) untuk merehatkan diri di sana sebelum bersama-sama ke universiti untuk pendaftaranku . Kami melangkah dengan bersemangat bersama sebuah janji yang baru termetrai tadi bersaksikan Perhentian Bas Puduraya Kuala Lumpur.

'Walau apapun yang terjadi jangan biarkan orang lain menangis kerana kita dan jangan sesekali mengaku kalah sebelum bertanding atau tunduk pada godaan syaitan bertopengkan perasaan , okey!'
... . Itulah lafaz janjiku kepada kawan-kawanku untuk bersama-sama mereka semula mengejar bintang kecemerlangan . Termetrainya perjanjian tadi bermakna bermulalah waktu aku sibuk ke sana, ke sini menghadiri kuliah dan mengulangkaji serta membuat nota-nota pelajaran-pelajaran yang aku tinggalkan dahulu . Jika tidak ada aral melintang , insya-Allah ijazah itu pasti akan aku genggam nanti . Aku tersenyum . Dari kejauhan dapat kurasakan yang keluargaku sentiasa memerhatikanku malah aku dapat merasakan yang mereka amat dekat denganku dan sentiasa di sisiku . Jauh di sudut hatiku aku mengakui diriku kerdil . Perasaan hendaklah di kawal supaya tidak melebihi akal kerana perasaan acapkali menggoda kita melakukan kesilapan dan akallah yang berperanan membawa kita kembali ke pangkal jalan . Aku juga perlu menerima hakikat bahawa setiap yang hidup pasti akan mati kerana cuma Allah yang mengetahui bila kita berlabuh pergi maka aku yang hidup ini perlulah mempersiapkan diri secukupnya sebelum kembali menemui-Nya dan bersatu dengan keluargaku kembali.

Aku mengucapkan syukur kepada Ilahi kerana baru kini aku sedar yang pemergian Adik Ila adalah untuk meringankan bebannya yang selama ini tergalas di bahunya seorang diri . Aku melangkah bersemangat sekali ke dewan kuliah . Tunggulah emak , ayah dan Adik Ila tercinta di alam hakiki . Ili di sini perlu meneruskan kehidupan kerana Ili masih lagi dirantai digelangi janji kepada insan-insan tersayang. Walaupun mereka tidak ada di sisi tetapi bagi Ili ... ... jauh di mata , dekat di hati!

Label:

posted by penulisan @ 3:39 PTG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
27 Comments:
  • At 14/11/07 12:54 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    SEDIH SANGAT..TAPI LAGI BEST KL DIPANJANGKAN LAGI..

     

  • At 26/11/07 12:40 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    btol2 menyedihkan sangat2 sampai kite baru ingat yang dunia nih just pinjaman sahaja..untuk bahagia di alam yang lebih kekal abadi...

     

  • At 4/12/07 12:04 PTG, Anonymous shizuka said…

    kesian nabila...cite ni bezzzz...tp sedih wo...nak nangis...isk!isk!

     

  • At 3/3/08 4:22 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedihnya....................
    huhuhuhuhuh..................

     

  • At 11/7/08 10:04 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedih..
    dah nangis dah pun..
    tapi memang best..

     

  • At 12/8/08 11:23 PTG, Blogger Ust.Mat Saad bin Mahmud said…

    sedap cerita ini..kekadang membuatku menangis sendiri..
    teringat kisah muridku yg pergi dipangkuanku tanpa ku sangka..
    Hidup ini adalah antara Azan dan Solat.Lahir orang azankan mati orang solatkan. sekejap cuma hidup ini..wassalam.

     

  • At 16/9/08 3:26 PTG, Anonymous yayahazmi said…

    ustaz pun baca,memang romantiklah ustaznih.to penulis thumb up.kerana hampir semua pembaca novel ini menitiskan mutiara dari tubir mata.saya pun dah sebak nih..

     

  • At 30/3/10 11:36 PG, Anonymous LYNN said…

    sdih sgt......
    tp walau macaam mana pun hdup msti dtruskan........

     

  • At 10/9/10 12:44 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedihnya c-ter..tabah sungguh ye dia ...

     

  • At 26/10/10 10:07 PTG, Anonymous chinthyalandrhetha said…

    SEdieehhhhhhhhhhhhh banget crita'na
    hu. . . . hu. . . hu

     

  • At 30/10/10 7:32 PTG, Anonymous ieda91.ipp2010 said…

    sedihlah citer ni.huhuhu..habis sekotak tisu kmi gara2 bca citer ni..apa2pun,diz short story is so interesting..gud job!!

     

  • At 10/2/11 10:06 PG, Anonymous Miss Lavender said…

    Wa~sedihnye,tahniah anda telah membuatkan sy menangis semasa bekerja,kebetulan pula sy sorang dalam ofis nie.habis tisu sy taw terpaksa lah beli baru nie..hu..hu..sedih :(..

     

  • At 20/3/11 3:51 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    uhu sedey gile ahhhh.............

     

  • At 5/4/11 12:52 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    touching gile..
    ermmmm...
    so sad..
    [mrs.sleep93 <3]

     

  • At 22/7/11 12:29 PG, Anonymous mye said…

    sedih , menitis air mata semasa bce !

     

  • At 24/7/11 2:35 PTG, Blogger yunyun_9898 said…

    Sedih sangat Sampai menitiskan air mataku saat membacanya

     

  • At 25/7/11 2:46 PTG, Blogger peduliAPEaku said…

    mmg sdih...

     

  • At 30/7/11 11:38 PG, Anonymous Sophea said…

    huhuhuhuhuhuhu........sedihnyer....smpi skrang kakaknyer x smpat ckp epy bedday....:((

     

  • At 30/10/11 7:32 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    xsgup nk baca sedih sgt

     

  • At 13/2/12 4:33 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sobb.. sedihh

     

  • At 11/4/12 8:52 PTG, Blogger lin said…

    tersentuh sy bace cerita ini....biarlah nabilah pergi mlepaskan bebanan dbahunya.....sabarlah kak ili

     

  • At 11/4/12 8:53 PTG, Blogger lin said…

    sedihnye crite nie....

     

  • At 22/4/12 12:45 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cdeynyer citew nieyh. .rse cm nk ngis. .huhu :'(

     

  • At 25/5/12 6:31 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    k izin tag ya

     

  • At 28/5/12 11:52 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    air mata x henti-henti mengalir..tahniah penulis.

     

  • At 31/5/12 6:26 PTG, Anonymous Achin Cimumui said…

    sampek termehek mehek, tak sangGup..
    Yg Sbr iiah kak, tetap semangat t0ek wujudkan impian almarhumah.. :"(

     

  • At 3/9/12 11:27 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Sedih banget.....

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group