BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Ahad, Oktober 04, 2009
Cerpen : Hujan
Nama Pena : oRkId eDyliYnE

Hujan lagi. Kenapa sejak kebelakangan ni asyik hujan je?

"Dy. Kitorang balik dululah. Kau tak apa ke tinggal sorang-sorang ni?" tanya Jana sambil mengangkat begnya dan digalas.

"Hmm." Ringkas je aku menjawab sambil mengangguk. Takkan aku nak menyusahkan kawan-kawan aku pula semata-mata sebab hujan ni.

"Hati-hati Dy. Bye," lambai Sara sambil berjalan menjauhi aku yang masih lagi berdiri di hadapan kelas.

Macam nilah selalunya kalau hujan. Mesti aku kena tinggal sendiri. Siapa suruh tak bawa payung. Nyai bagi payung, aku kata tak apa. Malas nak bawa. Kan dah.

Baru seminggu start sekolah, dah macam-macam ujian.

Eh banyak membebel ni, aku tak kenalkan diri lagi. Aku, Kaseh Dyani binti Mahfus. Klasikkan nama aku. Ini nenek kesayangan aku yang bagi.

Bila nak berhenti ni? Jalan je boleh tak? Kawan-kawan baik aku yang dua orang tu naik basikal, jadi diorang bolehlah memecut dalam hujan ni. Aku, jalan kaki je. Jauh pula tu. 15 minit berjalan, baru sampai rumah.

Dari aku tinggal sorang-sorang macam ni, lebih baik aku jalan je kaki. Biarlah main hujan sesekali.

Aku pun pergi ambil beg dan silangkan pada badan sebelum berjalan. Buku-buku yang sepatutnya aku jinjing, aku tinggalkan je dekat bawah meja. Siapa nak ambil kan?

Keluar je depan pintu pagar, seorang lelaki beruniform serba putih melewati aku. Serba putih tu, aku tahulah apa pangkat dia dalam sekolah aku. Lembaga pengawas.

Nampaknya bukan aku sorang yang berjalan dalam hujan macam ni.

Baru aku perasan. Lelaki ni. Dua hari lepas, lelaki yang sama jalan depan aku. Dengan cara dia berjalan. Menarik satu rasa dalam hati aku.

Macam mana aku nak katakan perasaan itu, aku sendiri tak dapat hendak gambarkan. Dengan keadaannya seperti itu dan tambahan lagi dengan hujan yang mencurah dari dada langit. Begitu dramatis.

Dari pandangan belakang, dia aku lihat bagaikan model yang berjalan dengan gaya cat walknya. Begitu tenang dia berjalan. Rambut yang terpacak, lansung tidak terjejas dengan limpahan air hujan. Sesekali, kepalanya dipegang mungkin membetulkan kedududkan rambutnya. Dan sesekali, mukanya diraup mungkin menghilangka air yang menapak di wajahnya. Baju kemeja lengan panjang yang dipakainya, dilipat sehingga ke paras atas sikunya menampakkan lengannya. Tali beg berwarna putih menyilangi belakang tubuhnya. Begnya disilangkan di belah kiri. Sama macam kali pertama aku lihat dua hari lepas.

Dan macam dua hari lepas, dia akan membelok ke arah bertentangan dengan aku lepas dah sampai di deretan kedai.

Siapa dia? Itulah yang menjadi tanda tanya dalam hati aku sampai hari ni. Aku abaikan je dan teruskan perjalanan.

"Ya Allah Kaseh. Yang kamu berhujan tu kenapa? Habis lencun satu badan ni," kata Nyai bila aku sampai depan rumah.

Ni Nyai aku. Dari aku kecil, sampai aku dah masuk tingkatan 5 ni, Nayilah yang jaga aku. Mak ayah aku? Aku tak tahu ke mana. Aku pun tak pernah nak tanya pada Nyai sebab Nyai dah bela aku dan sayang aku sampai aku rasa, tak perlu pun aku bertanya pasa diorang. Muka diorang pun aku tak pernah tengok. Gambar atau apa-apa, tak ada di tinggalkan untuk aku.

Aku tak berapa ingat pasal waktu aku kecil. Yang aku ingat, bila aku dah naik sekolah, Pak Long belikan rumah taman ni untuk Nyai sebab dia kata, nanti senang aku nak pergi balik sekolah. Dan sampailah sekarang aku dengan Nyai duduk sini dan tak pernah pindah.

"Apa yang diberangankan tu Kaseh. Cepat masuk mandi," bebel Nyai lagi sambil dibukakannya tudung aku dari menyerungi kepala. Aku tengok cara Nyai sayang aku, aku dah rasa cukup.

"Nayi ni. Habis. Dah Kaseh je yang tinggal dekat sekolah, Kaseh jalanlah," balas aku kembali dengan nada manjanya. Aku akan bermanja dengan Nyai je. Yelah. Aku sorang je yang Nyai jaga dan Nyai pun selalunya akan manjakan aku.

"Itu jelah jawabnya. Nayi suruh bawa payung, malas. Nanti demam? Macam mana?" Beg aku diambilnya dan diletakkan di tepi pintu. Basah habis semua beg dan baju aku.

"Kaseh demam. Nyai kan ada nak jaga," kata kau sambil berjalan dalam rumah dengan stokin yang basah ni. Sukanya hujan.

"Budak ni. Nyai cakap, main-main ye," kata Nyai sambil diambilnya tudung aku tadi dan dibawanya ke mesin basuh.

"Buka baju tu. Kejap Nyai masak air panas. Ni sejuk-sejuk nanti." Tuala yang diambil dari bilik aku diberikan pada aku.

Aku tanggalkan baju sekolah kain biru ni dan gantikan dengan tuala. Sejuknya.

Nayi ni walaupun dah tua, dia tetap kuat ke sana ke mari buat kerja. Nak jaga aku ni lagi.

Bila air dah masak, aku pun mandi.

"Solat Zohor dulu. Nanti kita makan," suruh Nyai yang sibuk pula memasak dekat dapur bila aku keluar dari bilik air.

"Hmm."

Aku berlalu masuk bilik. Inilah budak sekolah. Tahu balik-balik dah ada makan tersedia. Hidup hanya tahu pergi sekolah, balik sekolah, makan, belajar, main.



"Nyai," panggil aku. Aku dah penat tengok buku, kerjanya mengganggu ketenteraman Nyai lah apa lagi.

"Hah kenapa?" tanya Nyai balik sambil melipat kain baju sambil sesekali tengok television yang tertayang berita utama.

"Kaseh nak tanya boleh? Sikit je," pinta aku. Aku teringin juga nak tahu kenapa aku dibesarkan Nyai dan mana mak ayah aku?

"Tanyalah." Nyai masih lagi sibuk melipat baju.

"Mana mak dengan ayah Kaseh?" Pertanyaan itu membuatkan Nyai berhenti dari melakukan kerja. Muka aku dipandangnya.

"Kaseh nak tahu ke?" tanya Nyai balik dengan muka yang biasa je. Tak ada riak lansung. Nak kata Nyai sedih, tak macam muka orang sedih pun.

"Hmm." Aku mengangguk.

"Panjang ceritanya kalau Nyai nak cerita. Kaseh nak dengar ke? Kerja sekolah dah siap?"

"Hmm."

Nyai dah menarik nafas dalam.

"Kaseh jangan sedih ye bila Nyai cerita."

"Hmm."

"Kaseh. Mak Kaseh, anak bongsu Nyai. Ayah Kaseh, Nyai tak tahu siapa. Mak Kaseh balik pada Nyai waktu tu, dia dah mengandungkan Kaseh. Bila Nyai tanya, dia tak jawab. Puas Nyai tanya dia..." Aku terkedu seketika. Nyai menarik nafas sedalamnya seakan mencari kekuatan.

Aku diam nak dengar ayat seterusnya dari Nyai.

"Bila dia dah nak lahirkan Kaseh, baru dia cakap dengan Nyai yang dia kahwin dekat bandar dan bila dia mengandungkan Kaseh, ayah Kaseh suruh dia gugurkan Kaseh. Tapi mak Kaseh tak nak, tu yang dia lari dekat Nyai. Dia kata dia nak besarkan Kaseh dan duduk dengan Nyai. Nyai terima dia. Tapi Nyai tak sangka dia sanggup buat Nyai macam tu. Dia ketepikan Nyai. Apa salah Nyai," kata Nyai dah mula melimpahkan air mata.

Aku bangun dari meja belajar dan pergi dapatkan Nyai. Badan kurus Nyai aku peluk erat. Walaupun mata aku berair dan pandangan aku dah mula berbalam, aku cuba tahan air mata ni supaya tak gugur. Aku dah cakap aku tak nak sedih bila Nyai ceritakan benda ni.

"Bila Kaseh lahir, baru sebulan dia jaga Kaseh, dia tinggalkan rumah. Tinggalkan Kaseh dengan Nyai. Nyai tak tahu ke mana Mak Kaseh sekarang ni. Kenapa sanggup dia buat Kaseh macam ni. Nyai tak tahu." Semakin galak tangisan Nyai membuatkan aku kebuntuan. Semakin kuat tubuh aku didakap Nyai.

"Nyai. Dahlah," pujuk aku sambil mengusap lembut belakang Nyai.

"Nyai pula yang sedih," kata Nyai dengan senyuman yang dipaksa. Aku tahu Nyai paksa nak keluarkan senyum tu sebab senyuman ni tak macam selalu.

Kenapa aku boleh tanya benda-benda macam ni. Aku dah buat Nyai sedih.

"Nyai ni," seloroh aku dengan senyuman. Dalam hati, Tuhan je yang tahu betapa sedihnya aku.

"Dahlah. Nyai nak tengok berita ni tak? Kaseh nak tukar tengok cerita lain." Aku mengubah topik supaya Nyai tak terus-terus sedih macam ni.

"Ish budak ni. Tengok tv pula. Pergi belajar sana. Kan tahun ni Kaseh ambil periksa besar. Nyai tak nak nanti Nyai pergi sekolah, cucu Nyai dapat nombor banyak," kata Nyai sambil mengusap kepala aku.

"Periksa SPM mana ada ambil nombor Nyai ni. Lagi pun, mana ada pernah Kaseh dapat nombor banyak. Tak nak belajar lagi. Nak manja-manja dengan Nyai," balas aku manja sambil labuhkan kepala dekat pangku Nyai. Baju-baju yang melambak aku tolak tepi. Apa Nyai ni. Setiap malam lipat baju. Tak penat ke?

"Budak ni tau." Kepala aku diusap terus. Bibir tua Nyai dah tersenyum macam selalu.

2

"Dy. Kitorang nak memonteng ni. Nak ikut?" tanya Sara sambil meletakkan tangan dia dekat atas buku Sejarah yang tengah terbentang luas depan muka aku ni.

"Dekat mana?" tanya aku dengan muka tak bersalahnya. Aku tahu waktu ni tak ada cikgu sebab Cikgu Bahar tengah pergi latihan untuk pertandingan pidato tak lama lagi dengan anak didik dia yang lain dan tak ada cikgu yang nak ganti kelas bahasa dia hari ni.

"Bilik lembaga," kata Jana berseloroh. Kitorang panggil bilik pengawas tu bilik lembaga. Yelah. Lembaga pengawas kan. Kawan aku berdua ni aku panggil diorang lembaga.

"Jom," ajak aku sambil angkat punggung yang dari masuk rehat tadi, melekat je dekat kerusi plastik ni. Macam tak nak tanggal pun ada juga.

"Sara. Kau ingat tak Yuu suruh buat apa?" tanya Jana terlanjur kitorang berjalan nak ke bilik lembaga.

"Buat apa?" Sara buat muka blur. Tudung yang tak betul lipatannya dibetulkan.

"Dyani. Sini kejap," panggil Cikgu Harun terlanjur aku lalu sebelah dia tadi.

"Korang. Pergi dululah. Nanti aku sampai," pesan aku pada Sara dengan Jana yang dari tadi tak sudah pasal budak nama Yuu tu. Siapa entah. Aku pun tak tahu.

Diorang mengangguk dan aku pun pergi pada Cikgu Harun. Cikgu ajar Add Math kelas aku.

"Morning sir," tegur aku. Morning lagi kan ni? Baru pukul 11.

"Morning. Dyani. Siapa DJ yang sekali dengan awak untuk radio sekolah?" tanya Cikgu Harun terus.

DJ? Faruk dengan Ruminaran. Dua lelaki petah berkata-kata tu. Sekali dengan aku, masuklah tu. Kenapa aku sorang je DJ perempuan, jangan tanya. Dari tigkatan 2 lagi aku jadi DJ radio sekolah ni.

Ingat lagi orang puji-puji suara perempuan yang jadi DJ tu sedaplah. Padahal orang tak pernah pun tahu aku sebenarnya DJ tu. Yelah. Aku depan orang tak banyak cakap, dapat je mike, terus banyak cakap tambah kepala gila-gila Faruk dengan Rumi tu.

Yang tahu aku jadi DJ, Jana, Sara, Faruk, Rumi dengan Cikgu Harun je.

"Faruk and Rumi sir. But, why?" tanya aku kembali.

"Starting from tomorrow, saya nak awak dengan dua orang tu hidupkan balik radio waktu pagi dengan rehat. Boleh?"

Biasanya, naik je sekolah, macam nilah. Dah aku memang suka duduk melepak dekat bilik penyiaran tu. Air cond.

"Boleh je."

"Awak tahu kan timenya. So, saya serahkan pada awak jelah. Aktiviti apa-apa, awak nak buat, saya tak kisah. Macam tahun lepas request lagu tu ke, pun ok juga," cadang Cikgu Harun lagi.

"Hmm. I’ll think about it." Aku mengangguk berkali-kali.

"Please inform Faruk dengan Rumi. Saya ada class ni. Awak tak ada class ke?" tanya Cikgu Harun sekadar berbahasa.

Aku menggeleng dengan senyuman.

"Ok. Saya pergi dulu. Jangan lupa ye," pesan Cikgu Harun sebelum melangkah meninggalkan aku.

Pergi jumpa Faruk dengan Rumi dululah. Bila lagi aku nak beritahu budak berdua tu kalau bukan sekarang. Waktu terluang ni kan.

Sampai ke kelas 5 Sains 2, ada cikgu pula.

Pintu kelas aku ketuk membuatkan semua mata tertumpu pada aku termasuk Cikgu Rukiah yang sedang asyik mengajar tadinya.

"Hah Dyani. Kenapa?" tanya Cikgu Rukiah yang dah berdiri depan pintu sambil memandang muka aku.

"Pagi cikgu. Saya nak jumpa Rumi sekejap." Lebar senyuman aku pada cikgu.

"Rumi. Hah Rumi. Ni Dyani nak jumpa kamu," kata Cikgu Rukiah membuat announcement dekat depan kelas. Aku dah tertunduk malu rasanya menjadi perhatian.

Rumi bangun dari tempat dia dan datang ke muka pintu. Dia nilah salah satu kawan lelaki yang aku rapat. Tinggi dan segak orangnya. Berbangsa India tulen tanpa campuran. Tapi petah berbahasa Melayu.

"Ada apa Dy. Kacau kelas aku je," kata Rumi berseloroh. Aku yang separas bahu dia ni ditatap.

"Tomorrow morning. Datang awal. Cikgu Harun minta hidupkan radio sekolah. Boleh?"

"Sejak bila dia mati?" Itulah Rumi. Memang loyar buruk sikit. Ada je mulu dia nak menjawab.

"Dia tak mati Rumi. Aku bagi sekali nanti. Boleh tak?"

"Boleh je. Siapa tak nak duduk melepak dekat bilik penyiaran tu kan. Esok. Pukul 7 boleh ke?"

"Ok juga tu. Aku tunggu macam biasalah. Kunci pada aku, kau jangan datang lewat pula," pesan aku lagi.

"Alright boss," kata Rumi dengan memberi tabik pada aku macam askar.

"Ish kau ni. Dah aku nak beritahu Faruk pula. Pergi sana belajar. Cikgu. Thanks," ucap aku sebelum berlalu meninggalkan kelas Rumi dan menuju ke kelas Faruk.

5 Sastera 1. Kelas Faruk. Bising semacam je dalam kelas ni. Pun tak ada cikgu juga macam kelas aku ke?

Mana budak Faruk ni. Tak nampak muka pun. Batang hidung tak berapa mancung dia tu pun tak kelihatan.

"Cik Dy pretty baby girl. Cari apa?" tanya satu suara yang aku kenal je dengan nadanya tu.

Aku pun berpaling. Nilah dia. Faruk Alias. Nak kata tinggi, bolehlah. Berkulit sawo matang. Rambut digel rapi dengan tali leher yang diletakkan di bahu kanan. Memang itulah style Faruk dari dulu. Dia tak suka biarkan tali leher dia bergantung sempurna macam tu. Ada je.

"Nak jumpa kau."

"Oh alangkah indahnya orang secantik kau nak jumpa aku. What’s up?" Ni pun sekepala dengan Rumi. Nanti bila dah bertemu dua orang, alamatnya, aku lingkup.

Aku pun beritahu apa yang aku beritahu Rumi tadi dan jawapan Faruk pula lain dari Rumi.

"Seronoknya hidup aku nak duduk dekat sebelah kau dekat bilik penyiaran tu selama setengah jam. Sebelum pukul 7 aku dah tercegat dekat sana. Amacam? Dah terpikat?" Dia ni dari dulu memang suka menjiwang-jiwang macam ni. Kalau dia melawak, tak kering gusi aku dengan Rumi dikerjakannya.

"Belum lagi. Boleh kan? Ok jumpa esok," kata aku lagi. Lama-lama nanti dengan mamat ni, apa-apa je dia merepek yang bukan-bukan.

"Bye pretty baby girl. See you," ucap Faruk sambil melambai.

Aku cuma angkat tangan pada dia tanpa menoleh.

Suka sangat panggil aku macam tu. Aku tak pernah pula nak tanya kenapa. Kawan aku kata muka aku ni baby face. Aku pun tak tahu sejauh mana kebenarannya.

Teringat kata-kata Jana menjawab soalan Sara yang tanya kenapa Faruk panggil aku ‘pretty baby girl’. Aku tak ada jawapan. Jana jawab, ‘Sebab kau tengoklah Dy ni. Muka dahlah baby face, kulit putih. Sebab tulah agaknya.’ Itu kata Janalah.

Aku tanya Nyai, Nyai jawab, ‘cucu Nyai ni cantik. Siapa kata cucu Nyai tak cantik.’ Aku mampu tersenyum je bila Nyai puji macam tu.

"Oi apasal lambat sangat? Jauh nampak perjalanan," seloroh Jana bila aku menjongol di muka pintu bilik lembaga.

"Jelajah sekolah," jawab aku selamba sambil duduk dekat kerusi bertentangan dengan Sara yang dah asyik dengan komik dia. Dekat bilik lembaga ni banyak komik-komik yang dirampas. Jadi, diorang duduk bilik ni, membaca komik jelah.

"Jelajah sekolah eh." Sara bersuara dengan senyumannya. Mabuk baca komik minah ni.

Mata aku tertarik pada kot biru kehitaman yang tergantung dekat dinding bilik ni. Aku pun bangun.

"Kenapa Dy?" tanya Jana pelik melihat aku yang tiba-tiba ambil salah satu kot dan sarung dekat badan aku. Selesa juga pakai kot ni.

Siapa punya ni. Tan Yuu Qie. Macam nama perempuan. But, Penolong Pengarah bukannya lelaki ke? Confuse.

"Teringin nak jadi lembaga ke? Tulah. Dulu cikgu buat interview nak ambil kau, kau tolak. Sekarang teringin pula?" tanya Sara sambil memandang aku yang tengah belek kot yang aku pakai ni.

"Bukan teringin. Cuma nak pakai je. Bau sedaplah kot ni," kata aku sambil mencium-cium kot ni. Bau perfume lelaki. Yelah lelaki punya.

"Yuu punya tu. Lebih baik letak. Nampak dia nanti," kata Jana memberi arahan. Aku masih buat tak tahu. Macam best je. Bergaya juga aku ni.

Pintu bilik lembaga terkuak dari luar dan muncul seorang lelaki kemas beruniform pengawas. Muka sirius je chinise ni.

Apa hal dua kawan aku ni buat muka serba salah ni?

"Hah. Buat apa dekat sini? Ponteng eh?" tanya dia dengan senyuman nipis pada Jana dan Sara.

"Taklah. Cikgu tak ada. So, kitorang datang lepak dekat sini," kata Jana turut tersenyum nipis.

Aku ada tercium bau. Ni bau kot ni ke or bau dia tu?

"Cutenya buat kembang-kembang hidung macam tu," tambah dia lagi sambil pandang pada aku. Hah? Cakap dengan aku ke?

"Why you wearing my coat?" Suara dia keluar lagi.

"Your coat?" tanya aku kemabali dengan nada blurnya. Tak faham.

Dia tunjuk lagi pada aku membuatkan aku tengok apa yang dia tunjuk. Oh. Kot. Ni kot dia? Dia ke Tan Yuu Qie? Apasal handsome? Kejap aku ingat. Oh aku tak pernah jumpa dia ni. Eh betul ke dia ni Penolong Pengarah pengawas sekolah ni? Macam tak kenal pun.

Jana dengan Sara dah terkebil-kebil je.

"Oh ni. Saja je. Tak boleh ke?" tanya aku selamba.

"Pakailah. Tak apa pun," jawab Yuu dan terus masuk dalam bilik yang bertanda Penolong Pengarah dekat belekang kerusi yang Sara duduk.

"Tak marah?" getus Sara perlahan sambil memandang muka aku. Terkebil-kebil je mata Sara memandang aku. Pelik ke kalau dia tak marah?

"Nanti gantung balik betul-betul," arah Yuu sebelum keluar dari bilik lembaga ni meninggalkan kitorang bertiga yang masih tertanya-tanya.

"Dy. Kau pakai ubat pengasih eh?" tanya Jana. Pandang muka aku dengan tajamnya.

"Merepek," jawab aku sambil membuka kot dan gantung balik ke tempatnya.

"Habis kenapa dia tak marah pada kau? Siap senyum lagi. Siap bagi kau pakai kot dia lagi. Scandal eh?" Sara pula yang keluarkan pendapatnya. Muka curious semacam je.

Aku menggeleng. Apa pula scandal. Kenal pun tidak.

"Confuse aku." Jana dah memicit kepala.

"Mood dia baik hari ni agaknya. But, kau tengok tak tadi dekat kantin masa rehat tadi?" tanya Sara pada Jana setelah mengeluarkan pendapatnya.

Aku dah pergi duduk dan tarik komik dekat tangan Sara. Diorang nak berbincang pasal Yuu. Bincanglah. Aku nak baca komik. Lagi best.

"Yang dia marah budak pakai kasut high cut tu ke? Aku nampak dengan jelasnya," jawab Jana dengan muka mak cik Joyah yang sedang tebarkan gosip hangatnya.

"Korang tengah nak mengumpat ke?" tanya aku dengan nada perlahannya.

"Bukan mengumpat. Betul apa. Tadi kitorang nampak." Sara ambil lagi satu komik sebelah dia untuk dibaca.

Jana mengangguk.

Pelik ke bila seseorang yang tegas tiba-tiba bertukar jadi baik? Tak fahamlah diorang ni.

3

"Morning pretty baby girl. Melenggang kangkungnya dia," tegur Faruk dengan senyumannya di pagi hari.

"Penatnya tunggu kau," kata Rumi berseloroh.

"Sorry. Punctual apa. Tengok. Tepat pukul 7. Jam aku," jawab aku sambil tunjuk jam dekat tangan aku pada Rumi.

"Yelah. Kau je yang betul. Cepat buka pintu ni." Rumi mengalah membuatkan aku tersenyum.

"Faruk. Boleh tolong?" tanya aku sambil pergi menghidupkan air cond dan beberapa alatan lain.

"Everything just for you. Apanya?" Kerusi ditarik dan mikrofon digapai.

"Announcementkan pasal siapa nak request lagu, borang ada depan bilik persiaran ni. Dekat board hijau dekat luar tu." Lancar aku menjalankan tugas. Dah 3 tahun aku pegang jawatan ni. Jadi dah expert. Siapalah nanti ambil tempat aku dengan budak dua orang ni lepas kitorang habis sekolah nanti. Nak kena cari pelapis juga ni.

"Habis hari ni kita nak buat apa?" tanya Rumi macam tak biasa je dengan kerja ni.

"Buat macam selalu jelah. Hah kau cakap sekali. Siapa yang nak jadi DJ, aku ada letak borang tu dekat luar tu juga. Minggu depan, kita buat interview. Boleh?" tanya aku minta pendapat. Nanti kalau aku je yang kelaurkan arahan, diorang punya otak tak berjalan. Memanglah aku ketua, tapi takkan aku je yang nak beri arahan tanpa fikirkan diorang.

"Set," jawab Faruk dan Rumi mengangguk.

"Berapa orang kau nak ambil nanti?" tanya Faruk sambil melonggarkan tali lehernya.

"Tiga oranglah. Menurun kita nanti." Aku tersenyum dan menarik kerusi duduk sebelah Faruk.

"Pandangan jauh betul dia ni." Rumi mencelah.

"Berpandangan jauhlah Ruminaran anak lelaki Karanipal," kata Faruk membetulkan kata-kata Rumi sambil menepuk dahi rakannya itu.

"Dey. Nama gua jangan main-main hah." Kepala Faruk pula yang menjadi sasaran tangan Rumi.

Dah bergaduh pula budak berdua ni.

"Haish. Jangan bergaduh. Kerja," arah aku meleraikan pergaduhan dua rakan seangkatan aku ni.

"Allright boss," kata Faruk dan Rumi serentak sambil meletakkan tangan di dahi. Memberi tabik.

Gelagat budak berdua ni memang boleh buat aku tersenyum.



"Hai. Baru tampal pagi tadi, dah penuh?" tanya Faruk musykil melihat borang permintaan lagu yang aku tampal pagi tadi. Kepala disentuh.

"Kira ok lagi dari kosong," jawab Rumi sambil mencabut pin yang melekatkan kertas itu pada board.

"Budak sekolah ni, memang expert benda-benda ni. Cuba suruh study," bebel Faruk sambil meletakkan kedua tangannya di belakang kepala dan berjalan masuk ke dalam bilik penyiaran.

Aku cuma membontot.

"Dy pretty baby girl. Kenapa senyap je?" tanya Faruk baru perasan yang aku ni dari tadi diam je dan mengekor.

Aku menggeleng dan duduk mengambil tempat.

"To Miss DJ. Your voice is so sexy. Rindunya. So, permintaan lagu untuk Miss DJ, lagu nombor 4. Sempurna. Andra and the backbone. From, Rafiq 5 S 1. Gilalah Dy. Bukannya budak kelas kau ke tu Dy?" Suara Rumi memecah kesunyian membaca pesanan dari pelajar yang akan dibuat sebentar lagi. Kotak berisi CD lagu digapai untuk menjalankan tugas.

"A’ah. Yang geng Khairul tu." Aku mengangguk mengingati lelaki itu.

"Yeh pretty baby girl. Still mendapat tempat di hati. Cayalah," balas Faruk dengan senyuman memandang aku.

Sementara menunggu loceng rehat bebunyi, sempat Faruk menelek borang pesanan dari pelajar untuk diumumkan sebentar lagi bersama lagu permintaan mereka.

Pesanan untuk girlfriendlah, untuk boyfriendlah, untuk cikgu, untuk bestfriend. Macam-macam kerenah je. Ada tulisan yang besar, ada macam cacaing tak boleh nak baca.

"Pesanan pelik untuk hari ni. To Princess of Rain 5 S 1. You look very beautiful when there’s sun shine over you. You look much beautiful than ever when rainy day coming. Hope we can be together. Song number 10, My baby you by Mark Anthony. From, Prince of Rain 5 S 2. Puitis gila. Aku pun tak mampu nak buat puisi macam ni. Science studet. Hebat."

Apa yang dibaca Faruk menyentap jantung aku.

"Dari siapa eh? Budak class aku tu," jawab Rumi yang dari tadi asyik menelek CD lagu dalam tempatnya supaya mudah untuk kitorang pasang lagu-lagu tu nanti.

"Tak pasti. Kau carilah siapa-siapa nama Prince of Rain ni." Selamba Faruk menjawab sambil turut membantu Rumi melakukan kerjanya.

"Dy. Apahal?" tanya Rumi menghentikan lamunan aku.

Aku menjungkit kening.

"Berangan apa?"

Aku menggeleng. Mungkin aku silap. Tak semestinya pesanan tu untuk aku kan? Banyak perempuan dalam kelas aku tu. Bukannya pesaan tu untuk aku. Kalau untuk aku, mesti to Kaseh Dyani ke, to Dy ke. Betul tak?

"Kau rasa siapa Princess of Rain tu eh? Kau dapat bayangkan tak?" tanya Rumi lagi sekali lagi membuatkan aku terkaku.

"Aku bayangkan, mesti comel, cantik. Macam... Jeng jeng. Pretty baby girl," jawab Faruk sambil membuat empat segi menggunakan jarinya dan menghalakan pada aku. Mata dikecilkan seakan berfikir.

Aku dah menggeleng. Itu tak mungkin.

"Engkau semuanya kau bayangkan Dy. Aku bagi sekali nanti," seloroh Rumi sambil mengangkat tanganya seakan hendak memukul Faruk.

"Betullah. Kau tengok senarai budak perempuan 5 S 1. Dalam 16 orang tu, sorang je nampak cantik pada mata aku. Betul tak?" Faruk mula mempertahankan kata-katanya.

"Kau ingat semua orang tengok cantik tu sama ke?" bidas Rumi pula sambil bangun dan menikam wajah Faruk dengan tenungan tajamnya.

"Aku tahulah. But, siapa pun kau tanya, Dy memang cantik. Kau tak percaya, kau pergi tanya budak lelaki lainlah. Ke kau nak cakap pada mata kau Dy aku tu tak cantik?" Faruk dan Rumi mula berdebat pasal aku. Apa masalah diorang ni?

"Bila masa aku kata Dy tak cantik. Memanglah dia cantik. But..."

"Dah tak ada pindaan lagi. Memang Dylah yang cantik dalam class dia kan? Apa lagi kau nak cakap?"

"Haish korang dahlah. Loceng dah bunyi tu," pintas aku pantas sebelum sempat Rumi membuka mulut menambah rencah dalam perdebatan diorang ni.

Pesanan tu buat aku terdiam. Puas aku fikir. Dari start penyiaran, sampai habis penyiaran aku tak mampu lagi nak figure up siapa dua watak tu.

4

"Hah. Ada lagi from Prince of Rain. Wah. Beruntungnya siapa Princess of Rain ni. Hari-hari dapat dengar lagu dengan puisi. Haish," seloroh Faruk bila mengambil borang permintaan lagu dekat board bilik penyiaran sebelum berjalan masuk ke dalam.

Aku makin celaru. Sejak start penyiaran, dan dah sampai sebulan ni aku tetap tertanya-tanya. Aku nak cari, tapi tak hujan-hujan pun sejak kebelakangan ni. Kalau ada hujan pun renyai-renyai, waktu malam, waktu petang nak injak Maghrib.

Jana dengan Sara pun ada tanya pada aku siapa Princess of Rain tu sebab diorang pun perasan diri diorang watak tu. Maknanya bukan akulah kan? Tapi kenapa hati aku rasa semacam bila setiap kali aku baca pesanan tu dan satu sekolah mendengarnya. Aku tak pasti.

"Hari ni ada pertandingan tennis. Aku nak pergi tengok so, aku nak keluar awal. Bestfriend aku main tu." Rumi tiba-tiba pula teruja sambil pantas tangan mencari CD lagu.

"Bestfriend kau? Yang triple P kerek tu?" tanya Faruk dengan selambanya. Diorang ni kalau sehari tak berdebat dan bergaduh kemudian aku yang meleraikan, tak sah hari kitorang dalam bilik penyiaran ni.

"Watch out you mouth, buddy." Rumi mengecilkan matanya memandang Faruk.

"Opss. Sorry buddy." Faruk membuat pangkah menggunakan jari telunjuknya di hadapan mulutnya.

Aku dah bersedia nak leraikan ni. Jangan bergaduh.

Kedengaran pintu bilik penyiaran diketuk.

"Masuk," pinta aku sambil membetulkan seba sedikit barang yang berterabur atas meja penyiaran ni. Macam banyak sangat benda.

"Hoi buddy. What’s up?" tegur Rumi sambil mendapatkan Yuu? Buat apa Yuu pergi sini. Ini lagi satu aku tak faham. Dia ni. Selalu ada je dekat mana aku ada. Library, canteen, coop. Ke aku je perasan and kebetulan je semua tu. Dan yang paling aku tak faham. Tu. Senyuman dia tu. Apa maksudnya? Jana dengan Sara selalu kata aku ada scandal dengan dia. Berbual pun tak pernah. Scandal apanya.

‘Triple P kerek dan sampai.’ Mulut Faruk aku tengok bergerak menyebut perkataan tu pada aku.

Ni ke Triple P kerek yang dari tadi diorang berdua hampir nak bergaduh? Bestfriend Rumi? Bila masa? Kenapa aku tak tahu pun?

"Boleh buatkan announcement pasal pertandingan tennis yang kitorang buat lepas rehat ni?" tanya Yuu pada Rumi. Aku cuma jadi pendengar dan penglihat je. Ada ke perkataan ‘penglihat’ dalam kamus?

"Lagi?" tanya Faruk bermuka selamba sambil mengambil mikrofon.

"Pasal ada selection untuk siapa yang minat, boleh datang cause that selection we’ll do after pertandingan." Lancar dia memberikan arahan.

"Nah. Silalah cakap sendiri." Microfon dihulurkan pada Yuu dengan muka yang masih tiada riak membuatkan dahi Yuu berkerut memandang muka Faruk.

"Tak apa Yuu. Aku boleh buatkan. Kau ni," marah Rumi sambil mengambil microfon dari tangan Faruk.

Yang aku tahu, Faruk ni selalu kena dengan ‘tiple P kerek’ sebab tu dia bagi gelaran tu pada budak tu dan budak tu adalah Yuu dan sebab tu dia anti sikit dengan Yuu agaknya.

"Ok. Aku pergi dulu," kata Yuu sambil berpaling untuk pergi. Kot yang kemas menyarung tubuhnya dibetulkan kedudukannya. Sekilas dia memandang muka Faruk dan bahu Rumi ditepuknya.

"Thanks," kata Faruk sinis bunyinya membuatkan Yuu berpaling dan sekali lagi anak mata mereka bertikaman.

Ketukkan dekat pintu mengamit perhatian aku dengan 3 orang ni. Dari diorang terus berpandangan dan tak tahu bila nak sudah ni. Ish diorang ni.

"Masuk," kata Rumi sambil menghantar langkah Yuu ke pintu.

"Abang Rumi sorry kitorang lambat. Kak Dy dengan Abang Fak. Sorry sangat," pinta tiga orang pelapis kitorang ni sambil ketiga-tiganya menaut tangan tanda meminta maaf.

Yuu dah keluar dari bilik penyiaran. Kenapa Yuu dari belakang, aku macam kenal je. Perasaan je agaknya.

"Tak apa. Rina, Rafi. Pergi semak borang request tu. Maria. Check CD," pinta aku sambil berlalu ke meja yang menempatkan komputer dekat sudut bilik.

Diorang bertiga mengangguk. Lupa aku nak kenalkan. Aku ambil Rina, Rafi dengan Maria ni waktu interview 3 minggu lepas. Bagus juga diorang ni. Banyak cakap pun ye juga. Kenalah kalau dengan kitorang sinior bertiga ni.

Aku tengok mood Faruk macam dah berubah je. Biarlah. Kejap lagi oklah tu.

Rumi dah buat kerja sendiri.

"Kak Dy. Tengok ni. To Dy 5 S 1. Sorry about yesterday. I don’t mean it. Song number 8, Sorry seems to be the hardest word. From. Fariz 5 S 1. Dia buat salah apa dengan Kak Dy?" tanya Rina macam mak cik Joyah nak bergosip. Kertas di tangannya ditunjukkan pada aku.

Fariz. Dia buat apa semalam?

Oh aku ingat. Bola keranjang dia kena kepala aku tu ke? Waktu PJK semalam. Eleh berapa banyak kali nak minta maaf dia ni. Kecil je pun. Bukan sampai masuk ICU aku ni hah.

"Waktu PJ semalam. Tak ada apalah," jawab aku dengan senyuman tepi. Budak-budak ni tak sampai sebulan dah rapat dengan kitorang.

"Fariz ni boyfriend Kak Dy eh?" tanya Rina lagi.

"Oi oi. Boyfriend Kak Dy, Abang Fak je. Jangan nak lebih-lebih. Pergi tu. Buat kerja," suruh Faruk sambil menunjuk pada kertas permintaan lagu yang melambak.

"Perasan," kata aku dengan tawa kecil sambil menggeleng.


"Dy pretty baby girl. Nak ke mana?" tanya Faruk bila dah kunci pintu, aku berjalan arah yang bertentangan dengan dia.

"Tennis court." Aku menunjuk entah ke mana.

Dahi Faruk berkerut.

"Temankan Jana dengan Sara. Class kitorang tak ada cikgu lepas rehat ni."

"Ok. Pergilah. See you tomorrow." Faruk berpaling dan berjalan dengan muka tak puas hatinya. Kenapa mamat sorang ni? Tak sihat ke?

Beberapa ketika aku tengok Faruk berjalan, aku pun pusing nak pergi sambung perjalanan ke gelanggang tennis. Apalah yang si Jana dengan Sara ni nak tengok.

"Dy pretty baby girl." Suara Faruk memanggil membuatkan aku berhenti melangkah dan berpaling.

"Jangan cuci mata tengok mamat kerek tu. Aku tak suka," tambah Faruk bila aku dah tengok muka dia. Dari jauh aku dengar suara tak puas hati dia tu keluar dari mulut dia.

Apa punya pesanan tu?

Faruk kembali menyambung perjalanannya.

Apa-apalah dia ni.

"Lambat lagi," seloroh Jana bila aku melabuhkan punggung dekat kerusi penonton sebelah Jana dan Sara.

Aku hanya mampu tersenyum dan alihkan pandangan pada pertandingan yang berlansung. Mamat tu lagi? Yuu.

"Aku agaklah. Kau ni senyap-senyap ada scandal dengan Yuu ni. Betul tak Dy?" tanya Jana dekat telinga aku.

Apa pula? Dia tak bermaksud pun agaknya nak pandang kitorang. Entah-entah dia pandang amoi yang belakang aku ni ke, siapa tahu kan?

"Mana ada. Dia tengok amoi belakang kita ni," tepis aku selamba. Tengah-tengah duduk tengok ni pun diorang boleh nak buat gosip lagi.

Sara dah mengangguk entah apa je yang dia fikirkan.

"Dia minat dekat kau lah Dy." Sara bersuara. Apa pula?

"Tak ada motif pun dia nak minat dekat aku. Banyak lagi amoi-amoi comel dalam sekolah ni dia boleh suka. Dia tu non kau tahu tak? Jangan nak merepek," bidas aku kembali sambil membulatkan mata memandang Sara yang dari tadi duduk buat muka orang fikirkan sesuatu yang berat je.

"Tak salah kalau non sukakan yang Muslim kan? Banyak je yang dekat luar sana tu," tambah Jana memberi ideanya pula.

"Itu dekat luar sana. Sekolah kita ni, percent non, 80. So, kebarang kalian dia nak minat dekat aku, 2 over 10. Itu belum tolak yang guy lagi. Kau faham tu?" Aku memang tak boleh kalau orang kait-kaitkan aku dengan benda-benda macam ni. Lainlah kalau aku dapat bukti yang betul-betul buat aku puas hati.

"Nak bidas lagi. Tak apalah. Nanti aku tanya pada Yuu," kata Sara dengan senyuman manisnya.

"Aku setuju. Dari hari-hari kita berdebat macam ni. Lebih baik tanya. Kan? Kau sabar Dy. Kitorang akan pecahkan kebuntuan yang selama ini bersarang dalam kepala otak kitorang ni," kata Jana mula mengeluarkan ayat bukunya. Apa-apalah korang ni. Malas aku nak melayan.

5

Ada kemungkinan ke semua tu berlaku? That guy yang aku tengok waktu hujan tu Yuu. Than, Yuu adalah Prince of Rain and me, Princess of Rain. And Yuu sukakan aku, aku pun sukakan Yuu.

Argh confuse.

Aku tanya Nyai, Nyai kata, ‘Kalau dah jodoh nak buat macam mana. Dalam dunia ni tak ada yang kebetulan Kaseh tahu tak? Kalau dia budak baik. Nyai terima dia jadi cucu menantu Nyai.’

Nyai dah keluar dari topik perbincangan malam tadi. Aku cuma tanya Nyai, ‘Nyai. Kalau ada lelaki yang bukan Islam sukakan Kaseh, Nyai rasa macam mana?’ Itu je sebenarnya.

"Dyani," panggil Cikgu Yusuf lantang mengejutkan aku yang tengah berangan tengah-tengah hari ni. Aku ada dalam kelas rupanya.

Aku terkebil-kebil pandang muka cikgu Kimia aku ni. Kenapa aku tak boleh nak focus ni.

"Please explain briefly about this topic," pinta Cikgu Yusuf sirius sambil memandang tepat muka aku.

Aku pun berdiri explainlah berhabuk-habuk panjang lebar. Nasib baik semalam dah baca pasal ni.

Satu kelas senyap sunyi, cuma dengar bunyi suara aku je.

"Berangan-berangan juga. Saya tahu paper chemys awak dapat A," pesan Cikgu Yusuf dengan senyuman pada aku. Selamat.

Aku mengangguk dan duduk. Lega tak kena marah. Pasal tadi. Argh tak payah fikir boleh tak? Letak tepi dulu. Yuu? Lalu sebelah class.

Kenapa mata aku ni mesti kena tarik bila Yuu lalu? Confuse dengan diri sendiri.

Aku ingat lagi minggu lepas yang Jana dengan Sara kata nak tanya Yuu pasal betul ke dia minat aku? Soalan tak masuk akal kan?

Diorang kata, Yuu jawab macam ni, ‘Maybe. I like the way she talking and smile to me.’

Boleh percaya ke? Ke aku yang otak dah tak berapa betul?

"Dy. Kau tak nak keluar rehat ke? Nanti kan kau bertugas dekat bilik penyiaran," tegur Jana yang duduk sebelah aku sambil menyinggul tangan aku.

"Dah pukul berapa ni?" tanya aku kembali sambil melihat jam.

15 minit lagi nak rehat. Patutlah tadi aku nampak Yuu lalu.

Aku pun angkat tangan dan bangun.

"Keluarlah," kata Cikgu Yusuf macam tahu je aku nak cakap apa. Aku pun, gapai buku dan terus jalan keluar. Sempat tunduk pada Cikgu Yusuf sebelum keluar.

Budak-budak kelas aku selalu ingat aku ni librarian lah, AJK suraulah, AJK pusat komputerlah, cause aku selalu keluar awal. Diorang tak tahu yang aku ni DJ. Siapa suruh tak tanya.

Aku tak rasa nak makan. Aku nak pergi bilik persiaranlah. Lepak-lepak kejap sebelum budak berdua tu datang.

Yuu...

Apa aku ni dah gila Yuu ke apa? Ish geramnya. Yuu jauh macam tu pun aku boleh nampak dia lagi.

But, apa dia buat dekat depan bilik persiaran tu? Request lagu? Untuk siapa?

Beberapa saat dia diri dekat situ menulis sesuatu, dia berlalu. Aku apa lagi. Cepat-cepat jalan. Nak tahu dia request lagu untuk siapa. Aku dah tak pandang Yuu lagi. Aku pandang board tu je.

Hah sampai. Semput. Tarik nafas. What? Macam nak terkeluar mata aku bila tengok kertas warna kuning ni.

Prince of Rain? Yuu? What...

Blur. Terkebil-kebil.

"Pretty baby girl. Kenapa? Prince of Rain. Hari-hari ada nama dia. Apa yang peliknya?" tanya Faruk sambil menanggalkan kertas tu dari board.

Aku macam orang dah tak ada otak. Entah ke mana aku campak otak aku, aku pun tak tahu. Faruk membebel apa dari tadi lansung aku tak dengar.

"Dy pretty baby girl," panggil Faruk sambil menyucuk lengan aku perlahan pakai belakang pensel kayu yang dia pegang.

Aku menoleh. Kening aku angkat berkali-kali. Hujung tudung yang terlipat aku betulkan

"Apa pendapat kau bila bestfriend jadi couple?" tanya Faruk sambil kembali membelek kertas depan muka dia.

"Hmm." Aku mengangguk dan bersandar. Otak aku kosong sekarang ni. Prince of Rain. Yuu. Prince of Rain. Yuu.

"Habis kalau aku cakap aku sukakan kau. Apa pendapat kau?" Lurus je Faruk bercakap.

"Hmm." Keluhan berat aku helakan.

"So, kalau kita couple, kau ok ke?" Sekali lagi Faruk bertanya dengan nada selambanya. Bersahaja je.

"Hmm." Aku menggeleng. Yuu. Tan Yuu Qie.

"Kenapa kau ni? Angau ke? Kau dengar tak aku cakap apa tadi?" tanya Faruk sambil melambai tangan depan muka aku.

"Faruk."

"Apa?" Bunyi macam tak puas hati je mamat ni.

"Apa kau rasa, bila orang yang kau suka tu sukakan orang lain?" Muka Faruk aku lansung tak pandang. Pasal Faruk nak aku couple dengan dia, dari form 2 lagi ayat tu aku dengar.

"Nak buat macam mana kalau dia dah sukakan orang lain. Kenapa? Kau dah fall in love ke?" Faruk ketawa sinis.

Aku buka mata, aku tutup mata dan buka balik.

"Apa kau rasa, bila orang yang kau suka tu, suka dekat musuh kau?" Perlahan-lahan aku luahkan ayat tu. Aku tahu Faruk suka aku dan aku tahu Faruk musuh dengan Yuu. Sebab tu aku tanya.

"Kau jangan cakap kau sukakan Yuu. Bila masa dia buat kau suka dekat dia? Apa sebab kau sukakan dia?" tanya Faruk bertalu-talu. Laju mulut dia macam bertih jagung. Dari ekor mata, aku nampak dia tengah tenung aku dengan tajamnya.

"Apa sebab kau suka dekat aku?" Dengan nada yang cukup lembut aku bidas balik kata-kata Faruk.

"I’ve no answer for that kind of question," jawab Faruk sambil berpaling membelakangkan aku. Marah ke dia?

"So, I’ve no answer, why I love him."

"Fine. Aku doakan kau bahagia. Kalau dia buat aku menangis, siap dia aku kerjakan," kata Faruk berbau arahan pada aku.

"Kau sirius ke ni Faruk?" Aku menahan senyum. Akhirnya aku dengar Faruk cakap dia doakan aku bahagia dengan orang lain. Selalunya kalau orang kata suka pada aku, Faruklah orang yang paling kuat melenting.

"Sirius. Dia sakitkan kau, kau datang jumpa aku. Biar aku belasah dia."

"Kenapa pula kau nak belasah dia?"

"Sebab sakitkan perasaan kau."

"Aku cuma sukakan dia je, bukan dia sukakan aku. Dia tak cakap apa-apa pun."

"Dah tu yang kau merepek tadi tu?" Faruk dah kembali menoleh pandang muka aku.

"Aku cakap je. Salah ke? Kau marah aku?" Aku buat muka tak bersalah.

"Ish kau ni. Nasib baik aku sayang kau." Faruk menggosok belakang kepalanya dengan muka geram.

"Aku sayang kau juga. But, as my bestfriend."

Faruk bangun dari kerusi dan berlalu ke meja komputer. Dah malas nak layan akulah tu.

6

"Hujan," getus Jana bila tiba-tiba hujan melimpah membasahkan seluruh pelusuk yang dihinggapinya.

"Bila Cikgu Yati ni nak lepaskan kita? Kenapalah nak hujan time ni," sungut Jana lagi sambil membelek buku teks Sejarah depan muka dia sambil melukis bentuk bunga di bawah muka surat.

"Jana Iryanti. Kenapa tu?" Suara Cikgu Yati memeranjatkan Jana yang dari tadi mengeluh sebab hujan. Ni class terakhir dan kelas 5 Sains 1 kena extend class sampai pukul 2 setengah. Tu yang lemah tu. Kelas lain, balik pukul 1.50.

"Tak ada apa-apa cikgu," jawab Jana sambil membetulkan duduknya.

Dah pukul 2. Yuu mesti dah sampai rumah dia. Apa aku fikir pasal Yuu ni. Merepeknya otak aku ni. Focus. Focus.

"Saya rasa, sampai sinilah dulu. Sambung esok," kata Cikgu Yati membuatkan mata anak didiknya bersinar-sinar.

Keluar sahaja Cikgu Yati, bertebaran budak-budak kelas 5 Sains 1 ni. Semua cepat je bila nak balik. Time hujan pun diorang boleh aktif lagi. Tak sampai beberapa minit, kelas dah kosong dan sunyi tinggal aku, Sara, dan Jana yang masih terkial-kial kemas barang. Ada Tika dengan Rida pun tak balik lagi tu.

"Dy. Bye. Kitorang balik dulu tau. Kau tunggu lagi ke?" tanya Jana sambil berjalan dengan aku ke muka pintu.

"Nak buat macam mana," jawab aku kembali dengan senyuman. Good timing. Prince of Rain. Aku nak jumpa sangat dengan dia. Betul ke dia Yuu. Aku nak tahu.

"Bye Dy." Sara melambai meninggalkan aku dan berjalan dengan Jana yang naik basikal sekali dengan dia.

Aku melambai kecil sambil melangkah keluar dari kelas. Aku toleh kiri. Yuu...

Asal nampak Yuu je gagap. Apa aku ni.

"Balik?" tanya Yuu dari jauh. Selang satu pintu kelas sebab kelas dia sebelah kelas aku.

"Hmm." Aku mengangguk.

"Hujan. Nak jalan ke?" tanya Yuu sambil memandang hujan yang macam tak ada tanda nak berhenti. Kenapa boleh ramah pula mamat ni dengan aku? Dia dah jalan mendekati aku.

"Hmm. I’ve no choice." Aku berjalan perlahan mendekati Yuu.

Beg putih yang bersilang dekat badan dia membuatkan jantung aku bertambah pantas berdegup.

"Boleh jalan sekali?" tanya Yuu dengan senyuman.

"Hmm."

Aku straight je terus redah hujan. Aku dah tak toleh pun pada dia. Jantung aku makin pantas.

"Awak suka main hujan ke?" tanya Yuu tiba-tiba memecah kesuyian antara aku dengan dia yang beririnngan jalan. Mungkinkah dia lelaki tu?

"Hmm."

"Yuu..." Aku terkelu bila toleh tengok muka dia. Kenapa... perasaan ni... peliknya...

"Kenapa?" tanya Yuu dengan senyuman membuatkan bertambah kejang otot lidah aku untuk bercakap.

"Watch out," kata Yuu sambil terus menarik aku dan...

Aku tutup mata rapat-rapat. Kenapa? Apa jadi?

"Are you ok?" tanya Yuu. Dekat je aku rasa bunyinya.

Perlahan-lahan aku buka mata. Dada? Aku pun tolak dia. Kenapa peluk-peluk aku ni? Dah hilang akal ke?

"Awak nak lintas jalan tak tengok ada kereta," beritahu Yuu sambil meraup mukanya yang dibasahi hujan.

Tudung aku yang dah basah membuatkan dia terlipat dan melekat dekat dahi aku. Aku betulkan. Rimas.

"Thanks." Teragak-agak aku nak ucap thanks. Sebab dia dah peluk aku percuma tadi. Tapi dia dah selamatkan aku. Serabut otak aku macam serabut kelapa dah ni.

Prince of Rain. Ask him about that. Ask him. Hati aku semakin melonjak-lonjak.

"Is it you Prince of Rain yang selalu request lagu tu?" tanya aku teragak-agak. Tak ada orang tengok aku dengan dia kan? Biarkan berhujan macam ni. Aku nak tahu juga. Aku tak senang duduk dah sebulan lebih dah ni. Tak boleh jadi aku terus simpan benda ni.

"If I say yes, you want to ask about what?" Dia mengangkat keningnya. Senyumannya masih terpahat manis di bibirnya yang diacah air hujan.

"Princess. Of. Rain..." Satu-satu aku sebut dan belum sempat aku teruskan, dia dah pintas.

"Awaklah. Awak suka berjalan dalam hujan. Hampir setiap tahun saya berjalan belakang awak. Cara awak berjalan buat saya nak kenal awak. Dan bila dah kenal awak, saya rasa nak dekat dengan awak," kata Yuu begitu lancarnya dia berkata-kata.

Aku dah tak tahu nak kata apa. Terkebil-kebil.



"Sayang. Tira. Kenapa suspense semacam je muka masing-masing ni?" tegur satu suara garau membuatkan aku terkejut dan berpaling.

"Abang. Balik dah?"

Hah. Korang mesti tertanya-tanya kan? Kenapa cerita tergantung ni? Tadi yang panjang-panjang lebar tu aku cerita pada si Tira ni. Oh lupa. Atira Ayuni Tan. Anak aku. Dan sekarang dia dah umur 16 tahun.

"Ayah ni. ganggulah. Tengah sedap-sedap ibu cerita pada Tira ni," sungut Tira dengan muncungnya.

"Cerita apa?" Bingung je muka suami aku ni. Sampai sekarang muka dia tak banyak berubah. Cuma rambut dia dah ada mula uban dan dari tak pakai cermin mata dulu, sekarang dah sarung cermin mata.

"Cerita pasal first love ibulah," jawab Tira dengan muncungnya.

"First love ibu? Bukannya ayah ke? Kan sayang?" Berkerut dahi dia sampai macam nak bercantum keningnya. Tali leher dia aku tolong longgarkan bila dia dah ambil tempat dekat sebelah aku.

"Ayah ke first love ibu tu?" tanya Tira kembali dengan muka blurnya.

"Ayahlah first love ibu. Jumpa dalam hujan. Kenapa Tira tak percaya ke apa yang ibu cerita tadi? Penat tau ibu cerita." Giliran aku pula yang merajuk.

"Triple P kerek tu ayahlah?" tanya Tira bermuka curious pula.

"Apa Tira? Ulang balik ayah nak dengar," pinta Yuu sambil memandang aku dan Tira silih berganti.

"Triple P kerek," kata Tira perlahan dengan senyuman serba salahnya.

"Faruk panggil abang triple P kerek. Dulu sebab abang suka denda dia," kata aku dengan senyuman malu.

"Habis ibu, lepas ibu tahu yang Prince of Rain tu ayah and Princess of Rain tu ibu. Then, what happen next?" tanya Tira hendak tahu sangat je riaknya.

"Ayah minta ibu jadi girlfriend ayah." Pantas je mulut Yuu menjawab belum sempat aku buka mulut. Tahu je dekat mana kitorang berhenti tadi.

"Then bila ayah dengan ibu kahwin?"

"First year dekat U. Sebab waktu tu ibu banyak sangat peminat. Nanti ayah melepas pula. Jadi ayah ajak ibu kahwin," jawab Yuu selamba je depan anak dia.

"Habis. Ibu kata dulu ayah non kan? So, bila ayah masuk Islam? Nenek dengan atuk tak marah ke?"

"Ayah masuk Islam waktu tu, ayah dengan ibu first sem dekat matrik. Waktu tu, nenek dengan atuk jumpa ibu. Dia marah ibu. Lepas tu, ibu tak tahu kenapa tiba-tiba ayah kata, nenek dengan atuk dah tak marah. Abang buat apa sampai diorang dah tak marah?" tanya aku turut nak tahu.

"Sebab abang cakap dengan papa dengan mama, abang yang pilih jalan ni dan kalau apa-apa abang takkan cari diorang untuk tolong. Tapi, abang minta supaya abang dengan diorang tak putus keluarga. So, diorang mula-mula terdiam. Lepas tu, esoknya, diorang kata, diorang tak kisah." Lancar Yuu menceritakan apa benda yang terjadi antara dia dengan keluarganya yang aku pun tak pernah tahu selama hampir 20 tahun aku kahwin dengan dia, hari ni aku baru tahu. Yelah tak pernah nak tanya.

Yang aku tahu, setiap kali Chinise New Year, Yuu bawa aku makan besar rumah papa dengan mama dan bila perayaan Islam, kitorang balik rumah Nyai. Nyai dah tak ada dah waktu tu umur Tira baru 3 tahun. Sempatlah dia nak tengok anak aku. Rumah tu sekarang, Pak Long sewakan pada orang. Jadi perayaan, aku dengan Yuu balik rumah Pak Long.

"Oh. Complicated juga percintaan ayah dengan ibu ni..." Tira berfikir sambil memicit dahinya.

"Kenapa yang Tira tanya semua ni? Dah ada boyfriend eh?" tanya Yuu sambil menatap wajah Tira. Disebabkan dah campur darah Cina dengan Melayu, Tira mukanya tak rupa Melayu. Anak aku ni, sikit pun tak ada ambil muka Melayu. Mata sepet macam Yuu. Hidung mancung macam Yuu. Bentuk bibir dah memang macam Yuu pun. Nasib baik aku kulit putih dan anak aku pun kulit cerah. Jadi adalah juga yang aku boleh bidas kalau orang kata Tira bukan anak aku. Dan badan Tira, lebih kurang badan aku. Nasib baik dia tak ambil genetik Yuu yang besar tinggi ni.

Tira dah tersenyum tepi dengan pertanyaan ayah dia ni. Tegas tak habis-habis si Yuu ni. Kadang-kadang dengan aku pun dia nak jadi tegas.

"Ayah jangan marah eh. Ayah kenalah baik-baik dengan Uncle Faruk sebab Tira dengan Yusri dah couple," jelas Tira malu-malu sambil menaut tangannya. Muka jangan cakaplah. Pergi tayang muka comel dia pada Yuu.

"Sejak bila ayah dengan Uncle Faruk bergaduh?" tanya Yuu mengerutkan dahinya. Sekali lagi aku dikerlingnya.

"Ibu cakap dulu ayah dengan Uncle Faruk musuh." Tira ni. Tak boleh simpan rahsia betul.

"Sayang?" Dia dah pandang aku.

"Dulu kan? Dulu je kan? Janganlah marah. Abang janganlah marah," pinta aku dengan muka comel. Anak dengan ibu sama je. Kalau nak pujuk Yuu kena buat muka comel. Aku yang ajar Tira.

"Nasib baik saya sayang awak," gumam Yuu sambil merangkul pinggang aku.

"Eh macam pernah dengar ayat tu. Bukan..." Dengan pantas aku tekup mulut Tira. Tira. Ibu dah cerita, tak payahlah cerita balik pada ayah. Nanti ayah jelous Uncle Faruk tu. Gaduh lagi nanti.

Aku tersenyum je pada Yuu.

Aku lupa. Yuu dah tukar nama. Tan Yuu Qie nama cina Yuu and nama Islam dia Iman Akmal Tan bin Abdullah. Dan anak aku yang comel ni namanya Atira Ayuni Tan binti Iman Akmal Tan dan ibu dia nama Kaseh Dyani binti Mahfus. Nak juga interframe.

Faruk apa jadi? Faruk sekarang dah kahwin. Time aku bercinta dengan Yuu waktu sekolah, dia dah pergi try cari orang lain nak gantikan tempat aku dan cuba berbaik-baik dengan Yuu. Mula-mula aku yang suruh Yuu berbaik dengan dia. Dan disebabkan Yuu sayang aku sangat, Yuu ikut je.

Dan Yusri yang dimaksudkan Tira tadi tu, anak Faruk. Yusri Akil bin Faruk Alias dan ibu dia Fazira Natasya. Kawan sekolah aku juga dulu. Sekelas dengan Rumi. Anak sulung Faruk tu sebaya Tira. Faruk ada 5 orang dan aku, cuma ada satu ni je.

Sekarang ni aku kerja satu hospital dengan Yuu. Dia bahagian surgery dan aku bahagian farmasi, sebab aku minat ubat-ubatan. Sampai sini je cerita aku. Yuu dah balik, aku nak kena masak makan malam. Kesian dia penat berkerja.

Lupa satu benda penting lagi. Rumi dengan Sara dirikan rumah tangga bersama. Entah macam mana dua orang tu boleh sangkut aku pun tak pernah nak tanya. Jana, dah ada 6 orang sekarang ni. Meriah kalau jumpa kawan-kawan lama balik.

"Sayang nak pergi masak. Abang pergilah mandi dulu," aku buat alasan sambil bangun dan menarik Tira bersama supaya ikut aku.

"Pandai eh nak lari?" Yuu dah mengecilkan matanya memandang aku.

"Hah ibu hujan. Baju sekolah Tira," gumam Tira bila kedengaran hujan menghambur dekat luar.

"Hah baju." Aku turut sama terperanjat. Baju aku gantung. Tulah. Suka lupa. Dah gantung baju, malam-malam nak tidur baru angkat. Kan dah. Hujan pula.

"Anak beranak sama je," kata Yuu sambil menyentuh kepala aku sebelum melangkah nak naik atas.

Dahlah. Berhenti dekat sini kisah aku dengan Yuu. Nak pergi angkat baju. Hujan dah turun.

THE END
posted by Penulisan2u @ 6:49 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
73 Comments:
  • At 4/10/09 10:47 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    besh3....jln cter y mnarik....
    truskn usaha mghasilkan karya baru...=)

    teah(^,^)

     

  • At 4/10/09 10:53 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    keep it up!!
    best bangat.. tpi apa jdi dgn mak dyani???

     

  • At 4/10/09 10:59 PG, Blogger citerkarutku said…

    juz nk komen about 1 thing.sy rase penulis xperlu la mention (mesti korang tertanya2..., luper nk bagi tau)cos bende ni wat cerita awk jd pelik..awk bley mention perkara yang awk luper dgn care yg lg elok..so cerita awk akn jd lg best... pape pon cerita ni mmg best..

     

  • At 4/10/09 3:52 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    patut cite nh diletakkan under novel section..sgt panjang berjela-jela walaupun boleh la dikatakan boleh tahan. Untuk satu cerpen, panjangnya dalam 1500 oatah perkataan aje

     

  • At 4/10/09 6:12 PTG, Blogger nurul sha_eka said…

    hahahaha
    sye dah bce dah cerpen nie kat blog penulis
    cite memang best bg sye
    good luck penulis!!!!!!!!!!

     

  • At 4/10/09 6:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    jgn la ltkkn kat novel....
    ni kira ok la pjg dia....

     

  • At 4/10/09 6:31 PTG, Blogger my's said…

    bessh shangat2!
    saye yg stress nie pon dah kmbali normal bile bace cerpen nie gelak2.
    hahahha.
    i luv it ;)).
    cayalahhh!

     

  • At 5/10/09 2:55 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best sgt2 ..tahniah!

     

  • At 5/10/09 1:22 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Lerr... bkn dah penah kuar ker cerpen ni?? cb tgk kt list yg tgh tu.. kan dah ada.. penulisan2u.blogspot.com.. u all should pantau tentang ulangan2 ni!!

     

  • At 5/10/09 9:15 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best sangatlh ceta ini,
    janganlh letakan ceta ini dlm novel dlm cerpen
    senang nak bcanya.

     

  • At 6/10/09 6:33 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bagi blog boleh tak

     

  • At 6/10/09 7:58 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best2! bru nk k0men psal yg trgnt0ng tu..huhu~~

    ``~farah97~``

     

  • At 7/10/09 8:45 PG, Blogger oRkId eDyLiYnE said…

    orkidedilyne.blogspot.com
    datanglah...
    pintu sentiasa terbuka...
    =)

     

  • At 7/10/09 12:32 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best sgt2..
    god job writer..

     

  • At 7/10/09 12:33 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mula2 tgk tjuk cm xbest je..
    p da bce best,menarik cte nie..

     

  • At 7/10/09 5:42 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best la gak...

     

  • At 7/10/09 6:19 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    babi setan btol la......
    x sdap lgsung.....
    x der ke yg romen2 skit..
    yg cium2 skit..
    yg bogel2 skit.......
    korang ni x fuck btol...
    best sgt klu beromen..
    ak sk sgt sntuh zakar org laki tau x....
    x mcm korang...
    ak setiap mlm au sentuh zakar org lki.....

     

  • At 7/10/09 6:44 PTG, Blogger bungachengkeh said…

    besh2...
    juz kna blaja lg cmne penulisan cerpen
    so kte sme2 blaja k

     

  • At 7/10/09 10:02 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    memang best...
    cute story..
    cpt2 wt citer laen yg lg best

     

  • At 8/10/09 2:17 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer ni pernah ade da kan..nape siarkan 2 kali?
    tp bce lg sekali pun aku x bosan..nice story..

    -miss_purple-

     

  • At 9/10/09 3:19 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hahaha hujan dah turun.... erm perfect gile dpt kwen dgn kwn sek dn first love plk 2... sahla ini cerite je

     

  • At 9/10/09 5:19 PTG, Blogger syahirah said…

    sweet.

     

  • At 9/10/09 11:48 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Bestnyer story nie...pngalaman sndiri aper? truskan usaha anda

     

  • At 10/10/09 3:40 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cita ni mmg best sgt.ayat-ayat dan jalan cita agak romantik... bila baca cita ni saya mesti tersenyum sorang-sorang coz da babak yg melucukan... teruskan usaha anda untuk menghasilkan karya-karya yang bagus dan berkualiti.. GUD LUCK...

     

  • At 17/10/09 1:20 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    so sweet n romentic

     

  • At 23/10/09 5:34 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    besh cte ni..teringat kat seseorg tp xditakdirkan bersama..xpe la..hu3x~~gooD JoB~~

     

  • At 28/10/09 1:28 PG, Anonymous ada said…

    best la..
    romantik..
    klu d jd kn nvel lg best...
    gambate...
    YUU stand for shirota yuu ker????
    cter prince of tennis????

     

  • At 20/11/09 2:56 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sempoi la..hehehe
    -alinz-

     

  • At 25/11/09 9:55 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best giler citer nih...
    jalan citer dier mmg bezt...
    keep it up...
    inform kalau ada karya yg lain...
    :)
    -moonie-

     

  • At 25/11/09 11:18 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    good job .
    thumbs up :D
    .

     

  • At 26/11/09 3:29 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sweet nye..
    tulis la lg cte best2 k..
    keep it up..

    -miss-

     

  • At 30/11/09 9:23 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    tragedi hujan yg indah..best citer ni,,buktikan cinta zaman sekolah leh kekal ke jinjang pelamin akhirnya. x semua cinta zaman sekolah tu cinta sementara.

     

  • At 17/12/09 2:13 PG, Blogger "starlover" said…

    kelakar =)

    jalan cerita dia best

     

  • At 22/12/09 2:01 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best~
    sweet~
    unique~
    keep it up~
    -thumbs up-5stars-:D

     

  • At 26/12/09 3:32 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    waaa...citer yg bessshh..tym baca mmg pnuh p'hyatan lar..
    x bOrink baca..jln citer t'atur tp sumtym pktaan t'blk lak..smpai kna bca dua kli 1 ayat bru fhm mksd..ermm myb t'pgruh ngan style ckp real dats y cm tu kot..typing error (nyai=nayi) which one??? da lar gak..
    p'olahan citer yg mnrik, suspen pOwn ader..
    tp ksmplannya mmg menarik, ..
    cOngrtaz writer...<3<3<3

    ~cikguhanz~

     

  • At 16/3/10 11:33 PG, Anonymous darling@charming said…

    best sgt citer ni.. kelakar pom ada, bh gelak sorang2..release tension.. hmm. keep it up, writer. you can do it. all the best.

     

  • At 16/4/10 4:39 PTG, Anonymous mieya1402 said…

    crta nie bst sgt hehe..

     

  • At 27/4/10 3:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wa..bestnyer..tahniah...

     

  • At 8/6/10 2:22 PTG, Blogger ayien said…

    so sweet..kbetulan pn sy mmg minat chinese..SO SWEET!!!...love it!!!^^

     

  • At 16/6/10 12:58 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    lovely story for the lovely one...
    want to share with him...
    congratulation to the author...

     

  • At 2/7/10 11:47 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best tol..lau jd kat ak cm 2 kn best...nice story...

     

  • At 19/7/10 2:48 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cerita ni biasa aje tapi boleh tahan la.uma kena hati2 dengan ejaan.contoh; serius bukan sirius.chinese;bukan chinise

     

  • At 7/8/10 8:31 PTG, Anonymous rose said…

    Best giler koz dapat buat saya tersenyum bila baca novel nie.....Wish you luck

     

  • At 21/8/10 11:45 PG, Anonymous suriati said…

    panjang nya cte ni tp bez pluz lawak n romantik

     

  • At 27/8/10 9:54 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best ar.. story ni.. kisah benar ka?? atau hnya reka?? nwy gut job la.. ia buat sy terasa.. koz my bf also is n0n....

     

  • At 19/10/10 4:06 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    : hope kisah aku ending mcm nie :)
    kalau tak, adoi..penatla bercinta 5 tahun...

     

  • At 21/10/10 10:30 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nice story...teruskan usaha..

     

  • At 23/10/10 10:49 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    erm....dat kind of guy still exist in dez unfair world?
    btw...nice story...at lez there is still a hope for the ladiez...keep it up writer...

    -isha-

     

  • At 29/10/10 9:22 PTG, Anonymous oraisya chan said…

    bes cite nie.......romsntik giler!!!!!!!!!

     

  • At 31/10/10 4:02 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sempoi habis sangat menarik...nama2 watak pun nice je... penggunaan ayat yang tersusun...gaya 1 Malaysia je...Cina,Melayu n India,..rindu lak nak main hujan
    good job..

     

  • At 1/12/10 11:19 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ok jep..nice story

     

  • At 24/12/10 2:48 PG, Anonymous yufa said…

    nice story. mle2 agak berat jln nyer tp da lme bce jdi best.
    ending nyer i like it!!

     

  • At 31/1/11 8:19 PTG, Anonymous syafikah salleh said…

    cter ni best cma terlalu pnjg...klau bt dlm bntuk novel lg best...

     

  • At 2/2/11 7:46 PTG, Anonymous yfa said…

    jln cerite yg menarik...tahniah..moga dpt buat tg terbaik lgi...

     

  • At 8/4/11 7:51 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best2!!

     

  • At 13/4/11 8:36 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cte yg best tpi pasal mak dan ayh law ade.. mesti dramatis sikit

     

  • At 21/4/11 9:11 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best r....
    f

     

  • At 21/4/11 9:14 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best r...
    first time baca cerpen camni

     

  • At 22/4/11 1:54 PTG, Blogger hajar abdul jalal said…

    over all , super best ! thumb's up to author (:

     

  • At 28/4/11 7:17 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedap giler lah citer nie
    tapi lagi best kalu dy kawin ngan faruk
    heheheh

     

  • At 11/5/11 6:46 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    knp semua kata best ni? bg sy panjang dan penat nak bace.. ayat nak mengambarkan situasi sesuatu keadaan tu mcm sunyi tak jelas.. ntah la.. tak feel langsung. lagi pun ada ke time hujan leh nmpk org pki tudung ngn kelepet2 sakai tu leh buat org cine jatuh cinta kat dia? hahah klaka n tak logik.

     

  • At 7/6/11 7:51 PTG, Anonymous lina said…

    ending nya kurang memuaskan.. but, nice job

     

  • At 17/6/11 9:58 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bestnye.....suka....

     

  • At 20/6/11 1:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best2...keep it up...~

     

  • At 21/6/11 6:32 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nice!

     

  • At 14/7/11 1:04 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bolehlah sebab saya banyak membaca cerpen n novel.
    Saya rasa klau Dyani berusaha mencari asal usulnya selepas kematian Nyai mesti lebih menyeronokkan.

     

  • At 4/8/11 12:04 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bestlah... good job!

     

  • At 9/10/11 3:47 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    beznyer citer ni.. best of the best ah..

     

  • At 25/10/11 2:26 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bleh arh......agak best....

     

  • At 6/11/11 10:54 PTG, Blogger IQA said…

    serius best!!thumbs up 4 de writer

     

  • At 22/1/12 10:21 PTG, Anonymous lyn said…

    wah..esok chinese new year
    best tul citer nih!!thumbs up!

     

  • At 12/4/12 9:35 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    BEST GILER.....Xboring....
    >(TT)<

     

  • At 11/6/12 11:33 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wow..best cite nih..meletop lah..
    sweet sngt2..hehehe..
    teruskan berkarya..thumbs up!





















    ;D

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group