BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Ahad, Disember 06, 2009
Cerpen : Suci Cinta
Nama Pena : Nuril Bahanudin

"Tengok tu, macam kera sumbangkan dia tu, tak reti cari kawan lepas tu selalu bersendirian kan?" Terdengar suara-suara sumbang mengutuk dirinya seperti selalu.

"Ha’ahlahkan, langsung tak pandai bergaul, esok-esok silap haribulan dia mati pun sorang-sorang.. kah..kah..kah..!" terdengar pula seorang lagi menyambung.

Dia tidak peduli, dia sememangnya sudah lali dengan kutukan begitu di pendengarannya. Langkah kaki diatur pantas menuju ke dewan kuliah, meninggalkan kumpulan manusia yang masih tak habis-habis beri pahala free pada orang. Ya lah kalau dah namanya mengumpat sia-sia sahaja pahalanya melayang kepada mangsa yang diumpat.

"Vee..!" terdengar namanya dipanggil dia tersentak seketika, tapi langsung tidak memberhentikan langkahnya , terus berjalan tanpa sedikit pun berpaling melihat siapakah gerangan yang memanggil namanya itu.

Termengah-mengah Iman Syukri mengejar langkah gadis itu, dan seperti hari-hari yang sebelumnya, gadis itu langsung tak menghiraukan dirinya.

"Vee.. nantilah dulu, kita saing sekali ke kelas" pinta lelaki itu namun dia langsung tak memperduli, sedikit pun tidak terbit niat untuk berhenti menanti lelaki itu, malah bertambah laju dia mengatur langkah kakinya.

"Vee Auni, kenapalah kau ni sombong sangat, aku cuma nak kita berteman, bersahabat.. tak boleh ke?" akhirnya dia jemu dengan sikap gadis itu yang sentiasa acuh tak acuh dengan kehadirannya akibatnya kemarahan yang dihamburkan.

Sudah tahu aku ni sombong kenapa nak kawan juga, sudah tahu aku ni membosankan kenapa nak dekat juga?, dah terang-terangan aku tak sudi kenapa masih terus mengejar dan buat-buat tak faham? Isk… bila aku tak layan tau pulak marah, sejak bila pula negara ni ada undang-undang yang kita wajib terima persahabatan yang dihulurkan oleh orang lain? Rasanya tak ada kan? So maknanya aku boleh menolak kalau aku tak sudi, lantaklah kau nak kata apa, sebab kau tak tau apa-apa, kau bukannya faham, bukannya berada di situasi aku… biarkan aku sendiri, jangan ganggu aku.. dia membebel geram dalam hati, rimas dengan kehadiran lelaki itu.

"Tengok tu, dia buat tak tahu je apa yang aku cakap,pekak ke apa minah ni?" bebel Iman geram.

"Tak apalah.., hari ni tak dapat, hari lain mesti boleh.. ini aku, semua perempuan mesti cair dengan kekacakan aku" sambungnya, bangga dengan kelebihan diri yang dimiliki, mungkin dia lupa yang segalanya bukan milik dia yang mutlak, hanya pinjaman, bila-bila masa jika Dia menghendaki kembali, segalanya akan hilang..

**************

"Im, macam mana? Berjaya kau tackle minah stone tu?" Brian bertanya, berminat bertanya tentang perkembangan temannya itu.

Memang dia ada mendengar tentang tekad Iman untuk cuba memecahkan tembok dingin milik gadis itu, dan sekarang dia ingin mengetahui perkembangannya pula.

"Entahlah Ian, budak tu betul-betul hati keringlah, tercabar rasanya hati aku ni, setiap kali aku hampiri mesti dia menjauh, memang aura dingin saja yang aku rasa bila dekat dengan dia, macam dah dekat kutub utara pula rasanya.." sempat dia berseloroh dalam jawapannya.

"Hahaha… itulah kau hari tu kau cakap besar lagi, sekarang baru kau tahu tahap kedinginan dia, kau cakaplah apa saja, kau kutuklah pedih mana pun ayatnya, air mukanya mesti tetap saja cool, sedikit pun tak beriak, sampaikan orang kata minah tu tak berperasaan, cuba kau pandang anak matanya, macam kosong seolah tak ada pengharapan.." panjang lebar, beria temannya itu bercerita.

Termenung Iman mendengarnya, hai misteri betullah gadis yang bernama Vee Auni ni, getusnya perlahan.

"Huh bertambah berminat pulak aku dengan budak tu bila mendengar apa yang kau cakap ni Ian"

"Sudahlah, aku nak chow dulu, kejap lagi ada janji nak pergi main bowling dengan Zana dekat One Utama" sambungnya sambil terus bangun dari duduknya terus menggalas beg sandangnya dan berlalu.

Orang macam ni pun ada? Isk pelik betul, perempuan macam itu pun nak dikejarnya, tak faham betul aku.. bebel Brian perlahan apabila melihat Iman melangkah pergi.

*************

Mata yang terlalu degil untuk membawanya ke alam lena akhirnya menyebabkan dia membawa dirinya ke sini, di taman milik keluarganya, menikmati angin malam yang lembut berpuputan.

Semakin lama semakin dirasakan kedinginan bayu malam itu, semakin mencengkam kulit tubuhnya yang hanya disaluti baju tidur kain kapas yang agak nipis, tetapi dia langsung tak mempedulikan rasa itu, belum mahu beredar perasaannya.

Disandarkan kepalanya pada kerusi yang terdapat ditaman itu, kepalanya didongakkan sedikit, sengaja ingin mengintai dada langit, bulan cerah dengan jutaan bintang menghiasi dengan membentuk buruj-buruj indah dan unik… cantik, bisiknya perlahan.

Indah sungguh ciptaanNYA, sehinggakan tak pernah sekali pun terbit rasa jemu dihati ini untuk terus memandang, menikmati lukisan-lukisanMU ya ALLAH, pujinya didalam hati.. Perlahan dia memejamkan mata, bukan sebab rasa mengantuk yang mula hadir, tapi sengaja dia melakukan begitu, ingatannya mula melayang

"Saya tak pernah berjumpa dengan gadis yang terlalu angkuh dan sombong macam awak ni" ujar lelaki itu sewaktu mereka berpapasan ke bilik tutor.

Dan dia seperti selalu, tetap membisu sebagai balasannya, katalah apa saja yang kau suka sampai kau rasa puas dan penat, bisik hatinya.

"Jangan sebab saya terkejar-kejarkan awak, sampai awak perasan diri awak tu istimewa dan cantik" sambung lelaki itu lagi, mungkin sengaja mahu memancing emosinya.

Hisy mamat ni tak reti penat ke, membebel tak henti-henti dari tadi, macam mak nenek sungguh.. Vee mengomel perlahan, terkumat-kamit mulutnya, karang aku tomoi juga dia ni..

"Hello…I am talking to you..cik Vee Auni" mungkin sudah bosan tak diberi sebarang respond olehnya, lelaki itu berhenti dihadapannya menghalang laluannya.

Vee terhenti, wajah lelaki itu dipandang sekali lalu, kacak juga dia ni, tapi kuat membebel, macam perempuan. Vee meletakkan jari telunjuknya ke bibir member isyarat "DIAM" kepada lelaki itu dan Iman dilihatnya terdiam, ternganga dengan reaksinya.

Perlahan-lahan langkah kakinya dilencongkan sedikit, mengelak dari bertembung dengan tubuh sasa dihadapannya, menghalang laluan aku saja.. dia meneruskan perjalanan ke tempat yang dituju.

Rahang bawahnya terasa mahu luruh, cepat-cepat ditadah dengan tangannya, kot-kot nanti jatuh betul kan payah..isk, rasa terlalu berat untuk mengatup mulutnya kembali, masih terkesima, tidak percaya dirinya diperlakukan sebegitu rupa, terasa seperti dimalukan.

"Kurang ajar kau perempuan" bentaknya geram dan agak kuat, sehingga terdengar di pendengaran Vee… biarlah bisik hatinya..

Terasa tiba-tiba ada kain yang menyelimuti tubuhnya, membuatkan Vee sedikit tersentak, lamunannya tentang peristiwa tadi terpecah berderai, dia membuka matanya lambat-lambat.

"Kan sejuk dekat luar ni, lepas tu pakai baju yang nipis, sakit nanti kan susah" Ann Faniza menegurnya perlahan penuh ambil berat.

Dia hanya tersengih mendengarnya, memandang mesra penuh kasih pada wajah satu-satunya saudara yang dia ada selain babah dan uminya.. kakak tersayang.

"Kakak tak tidur lagi?" soalnya sebagai jawapan kepada teguran kakaknya itu tadi.

"Dah tidurlah ni, ni bangun tengah mengigau… hai dah nampak kakak berdiri di sini, lagi mau tanya.." Ann melabuhkan duduknya disisi adiknya itu, dan Vee dengan manja melentokkan kepala ke bahunya, masih seperti dahulu, tak pernah berubah kemanjaan adiknya itu.. perlahan dia memeluk tubuh adiknya..

"Vee dah makan ubat?" soalnya seperti selalu, penuh prihatin dan Vee hanya mengganggukkan kepala sebagai jawapan, lama direnung wajah Ann…

"Kenapa Vee pandang kakak macam tu?" soalnya agak hairan dengan tingkah laku adiknya..

"Kakak… Vee sayang sangat-sangat dengan kakak," luahnya membuatkan Ann terkelu, rasa sebak mendengarnya.

"Ya kakak pun sayangkan Vee, bukan kakak sorang je yang sayangkan Vee, semua orang sayangkan Vee, babah, umi semua sayangkan Vee sangat-sangat.."

"Kakak… Vee rasa sangat tenang kalau Vee pergi sekarang, sebab Vee rasa hidup Vee dah sempurna, dikelilingi dengan orang-orang yang paling Vee sayang dan cinta,"

"Kenapa cakap macam tu dik? Tadi Vee kata sayangkan kakak, ni sekarang Vee kata pula nak pergi tinggalkan kakak, habis siapa yang nak teman kakak lagi? Nak bergurau dengan kakak, nak bermanja dengan kakak, Vee lah satu-satunya adik yang kakak ada," Jari jemari adiknya itu digenggam erat, sungguh dia masih belum bersedia dengan "itu".

"Kakak…" hanya itu yang mampu diucapkan selebihnya dia tak mampu nak ucapkan, dia tenggelam dalam sebak yang bertandang.

Mereka berpelukan seketika, erat.. masing-masing tenggelam dalam sayu, redha dengan takdir walaupun terlalu pahit, pedih untuk diterima.

"Kita masuk ya dik? Sejuk dekat luar ni, nanti demam pula…"

**************

"Tak pernah-pernah sebelum ni aku di reject, rasa tercalar maruah aku ni," Iman membebel geram .

Brian hanya mendengar sahaja, marah benar Iman nampaknya..

"So kau nak buat apa sekarang Im? Lupakan sajalah budak tu, bukannya lawa mana pun dia tu, buang masa kau saja" nasihatnya.

"Lupakan kau kata? No.. no.. no…., ini akulah Im, belum pernah satu pun apa yang aku inginkan terlepas daripada aku"

"Habis kau nak buat apa Im? Kau jangan nak buat benda gila Im" bimbang pula kalau-kalau kawannya itu bertindak di luar pemikirannya, dia ni bukannya betul sangat, suka sangat turut kata hati.

*************

Dia berjalan perlahan-lahan melewati kelas-kelas yang telah kosong tanpa penghuni, itulah terlalu asyik sangat siapkan kerja sampaikan tak sedar masa yang berlalu, hisy seram juga kolej aku ni bila tak ada penghuni, getus hatinya, perasaannya kini terasa seolah seperti di perhatikan tetapi bila dia menoleh tak ada pula kelihatan siapa-siapa, akhirnya Vee mengambil keputusan untuk tidak mengendahkan..

Dia meneruskan langkahnya kembali, tetapi hanya beberapa langkah sahaja, dia terasa pula seperti diekori, bila dia berpaling tiada pula siapa-siapa, ah pedulilah.. perasaan aku saja kot.. tukasnya, langkah diatur kembali, tetapi dia terasa pula seperti ada yang menghampiri, baru hendak berpaling untuk melihat mulutnya telah ditekup dengan tangan asing,tubuhnya telah ditarik ke salah satu kelas yang kosong yang terdapat disitu.

Tersentak dia bila melihat siapa si pelakunya.. Iman!! Apa yang dia hendak dari aku? Vee mula diserang rasa cemas, wajahnya bertukar pucat tiba-tiba.

"Hari tu bukan main sombong lagi kau ya, sekarang taulah nasib kau, aku nak tengok kau melutut merayu dengan aku hari ni" bengis sekali wajah itu menuturkan penuh dendam.

Vee terkejut mendengarnya, takkan dia berdendam pasal hari tu, dilihatnya lelaki itu semakin menghampiri.

"Biar aku ambil sesuatu yang berharga dalam diri kau" keras sekali nada lelaki itu.

Vee Auni berundur apabila melihat lelaki itu semakin menghampirinya, namun dinding yang wujud menghalang terus dirinya dari terus berundur, peluh halus mula terbit membasahi dahinya, ya ALLAH selamatkan aku..dia memejamkan mata ketakutan memikirkan apa yang bakal terjadi.

Vee sedar dengan kekuatannya yang sedia ada mana mungkin dia mampu menewaskan lelaki itu, tiba-tiba dia mendapat satu akal, serentak kakinya memijak kaki lelaki itu sekuat hatinya, nasib baik aku pakai high heel hari ni..

Terloncat-loncat lelaki itu, berkerut wajahnya menahan sakit… ha padan muka kau.. sumpahnya dalam hati, Vee pantas mengambil peluang yang ada berlari ke muka pintu, tombol di pintu dipulasnya gopoh-gopoh, tapi sayang pintu berselak, berkunci di bahagian atas, mungkin perbuatan lelaki itu tadi, dalam dia terkial-kial untuk membuka pintu, dia terasa ada tangan sasa yang merangkul pinggangnya, tubuhnya terus dihumban pada deretan meja yang terdapat di situ, dia mengaduh kesakitan dan belum sempat dia bangun,pipinya pula telah dilayangkan dengan sebiji penampar yang agak kuat, pijar dirasakan pipinya itu, panas dek penangan lelaki itu, bibir terasa pecah dengan cecair panas mengalir, ditekap tangannya di situ, ya ALLAH darah..Vee mengetap bibirnya merenung geram ke arah lelaki itu..

Iman mencangkungkan tubuhnya di hadapan gadis itu yang masih terduduk, sinis sekali dia memandang wajah gadis itu.

"Sakit?? Heh, sekarang baru kau tau yang langit tu tinggi ke rendah, sekarang cepatlah merayu pada aku.!"Iman membentak kasar dan Vee hanya membisu memandang ke arah wajahnya, wajahnya berkerut menahan kesakitan.

"Oh masih lagi nak berlagak ya? Tak apa, kita tengok sampai bila kau mampu nak bertahan.." ucap lelaki itu dengan senyuman yang nakal dan terlalu menyakitkan matanya.

Perlahan-lahan Iman mendekatkan wajahnya ke wajah gadis itu, namun belum sempat bibirnya mengenai sasaran, dia terasa ada tangan yang melekap menahan kemaraan wajahnya.. sejuk, terasa sejuk tapak tangan milik gadis itu.

"Jangan!" gadis itu menjerit agak kuat..

"Saya… saya.. saya ada HIV" terketar dia memberitahu, akhirnya rahsia yang selama ini dipendamnya terpaksa juga dibongkarkan demi maruah dan harga dirinya.

Terkaku Iman mendengarnya, seperti tak percaya pun ada juga, dilihatnya wajah gadis itu yang bersunguh mengangguk dengan kata-kata sendiri, cuba meyakinkannya.

"Jangan nak tipu aku, orang yang ada HIV mana boleh masuk kolej ni" bentaknya kasar tiba-tiba, masih lagi tak mahu mempercayainya.

"Saya kena ni selepas satu semester jadi pelajar di sini.."

Iman terdiam, memang gadis ni bercakap benar, dia meraup wajahnya kesal dengan tindakan sendiri yang melulu.

"Saya minta maaf, saya tak nak awak berisiko bila dekat dengan saya, tu sebab saya menjauh dengan awak, saya juga menjauh dengan semua orang sebab saya tak mahu dipersalahkan jika ada apa-apa yang terjadi pada mereka-mereka yang rapat dengan saya nanti" lemah dia menyambung, memeberitahu sebabnya mengapa dia selalu bersikap terlalu dingin pada semua.

Ya ALLAH kenapa pula dia yang minta maaf dengan aku? Sedangkan aku yang sepatutnya memohon maaf kepada dia atas kekasaran yang aku lakukan ini, terasa malu pula, rasa bersalah yang teramat sangat pun ada juga.

"Aku minta maaf.." ucapnya perlahan, dia terus berlalu, bukan sebab jijik dengan pengakuan gadis itu, tapi sebenarnya dirinya dirundung malu yang teramat sangat dengan lepas lakunya.

Langkah kaki diatur pantas dengan perasaan yang berbaur, becampur aduk,baru sahaja dia melepasi pintu kelas, Iman terdengar bunyi seperti benda jatuh dan apabila dia menoleh untuk melihat, alangkah terkejutnya dirinya terpandang Vee Auni yang telah rebah terkulai di atas lantai tidak sedarkan diri.

"Ya ALLAH, Vee!!!" dia menjerit terkejut, kalut pun ada juga, pantas dia mendapatkan tubuh gadis itu.

***********

"Semuanya sebab kakak" Ucap Ann Faniza, lebih selesa membahasakan diri sebagai kakak kepada pemuda itu.

Iman Syukri hanya diam khusyuk mendengar cerita wanita itu..

"Kalau kakak tak cuai, mungkin nasib Vee tak akan jadi macam ni"sambungnya lagi.

"Maksud kakak?" Iman menyoal, sedikit tidak sabar bila wanita itu mengambil masa yang agak lama untuk menyambung ceritanya kembali.

"Hari tu kakak ingat lagi, kami baru balik dari jalan-jalan,entah macam mana waktu hendak melintas jalan, telefon bimbit kakak tiba-tiba berbunyi, so kakak angkatlah, tapi tak sedar pula waktu tu ada sebuah kereta yang tengah laju, Vee selamatkan akak, tolak akak ketepi, tapi… Vee yang dilanggar, dia cedera kehilangan banyak darah dan demi nyawanya doktor terpaksa memasukkan darah baru dalam tubuhnya, tapi kami tidak sangka yang darah baru itu sebenarnya telah tercemar", dia tunduk cuba mengawal sebak yang mula menguasai diri, memang begitulah keadaannya setiap kali terkenangkan peristiwa itu, tangisannya pasti mudah terhambur.

Iman mengeluh mendengarnya, kenapa kerana kecuaian orang lain, yang tak berdosa mesti menjadi mangsa? Dia menyoal dirinya sendiri.. Mata dikerling ke arah batang tubuh Vee yang sedang terbaring lena.. aku tak sangka Vee sanggup....

"Oh sayang.., kenapa boleh jadi macam ni?" soal umi kalut, sebaik sahaja tiba dihospital itu setelah dihubungi oleh Iman tadi.

"Vee tak apa-apa umi, Vee cuma pitam sedikit tadi, lepas tu jatuh terhantuk dengan meja di dalam kelas, nasib baik ada Iman tadi" wajah lelaki itu dipandang dengan senyuman lesu dihadiahkan.

Tersentak Iman Syukri mendengar kata gadis itu, kenapa kau tidak beritahu saja perkara yang sebenarnya Vee, kenapa nak lindungi aku, kenapa luhur sangat hati kau…

"Betul Vee tak apa-apa? Babah risau sangat tadi tau.."

"Betul babah.. janganlah risau.." penuh yakin jawapannya.

"Kami punya segalanya, kami ada harta, duit berjuta tapi kami tak mampu nak tukar dengan takdirNYA, betapa kerdilnya kami disisiNYA sebenarnya.." luah Ann Faniza setelah sekian lama mendiamkan diri, membawa kembali dirinya ke alam nyata.

"Kalaulah dengan segala yang kami ada ini mampu menyembuhkan Vee, memang kami sanggup hilang segalanya daripada terus tengok Vee terus terlantar begini.."

Bisu seketika dia mendengarnya, ya ada betulnya kata wanita ini, apalah guna wang berjuta dan harta yang melimpah jika tak mampu menyembuhkan orang yang disayangi.. terasa insaf dia kala itu.

*************

"Vee kenapa pakai glove tu?" soalnya agak hairan apabila melihat gadis itu memakai sarung tangan getah, dah macam doktor bedah saja gayanya tatkala Vee menghidangkan minum petang kepadanya ketika dia bertandang.

Vee hanya tersenyum mendengar soalan lelaki itu,

"Vee takut tangan Vee ada luka, nanti tak pasal-pasal pula Im yang kena" jawabnya tenang bersahaja.

Banyak peristiwa yang berlaku membantu mendekatkan diri mereka, dan Iman Syukri cuba belajar menerima golongan seperti Vee dalam hidupnya, sebab dia tahu, golongan macam itu tetap ada hati dan perasaan, tetap mahu hidup seperti insan lain sebab mereka sendiri pun tidak pernah meminta untuk jadi begitu.

Hubungan mereka juga sering menjadi buah mulut teman-teman di kolej, siapa tidak hairan bila seorang gadis yang dingin macam ais boleh rapat tiba-tiba dengan jejaka pujaan ramai gadis itu, banyak spekulasi yang timbul, tapi.. lantaklah apa mereka nak kata.. nanti bila dah penat diamlah mereka itu..

*************

Cuaca agak mendung hari ini sehingga membuatkan dia memakai baju agak yang tebal sedikit daripada biasa. Dia mengatur langkah pantas, kelewatan membuatkan dia mengambil keputusan menggunakan jalan pintas yang memerlukan dia melalui kawasan sebuah kawasan kolam renang yang terdapat di kolejnya itu, dari jauh dia dapat melihat terdapat sekumpulan gadis disitu yang sedang asyik bercakap dan sekejap-sekejap memandang kearahnya tapi Vee buat tak nampak segala perlakuan gadis-gadis itu, apa yang penting sekarang dia perlu sampai ke kelas tepat pada masanya.

Terlalu ingin sangat cepat sampai ke arah yang dituju sehinggakan dia terlupa memerhati langkah sendiri, dia tidak perasan ada kaki yang menghalang laluannya akibatnya dia tersadung dan tubuhnya terhumban jatuh kedalam kolam renang tersebut.

Terasa seperti seorang badut sarkas yang sedang membuat pesembahan, dan dia pasti teramat-amat pasti yang raut wajahnya telah bertukar merah padam, malu yang sangat-sangat, dia ditertawakan tanpa simpati. Vee Auni tergamam..

"Padan muka kau, siapa suruh rampas hak aku.." sinis kedengaran suara itu dipendengarannya.

Matanya melilau mencari siapakah gerangan pemilik suara itu, Zana..!! ya siapa tidak kenal dengan Zana, ratu dikolejnya dan seorang model yang sedang meningkat naik. Gadis itu kelihatan sedang mencekak pinggang sambil memandangnya dengan pandangan yang menjengkelkan.

Vee Auni sedikit pun tidak membalas herdikan gadis itu, dia berusaha untuk keluar dari kolam itu namun setiap kali dia hampir berjaya, tubuhnya pasti akan ditolak kembali, dia mula menggigil kesejukan.

"Hoi apa yang kamu buat tu hah?" tiba-tiba terdengar satu suara yang memekik agak kuat.

"babah..!" tersentak dia, kenapa babah mesti ada di sini? Selama ini memang dia berusaha menyembunyikan identiti dirinya..tapi hari ini..

"Pengetua..!" hampir serentak mereka bersuara, terkejut dengan kenyataan yang terhampar di depan mata.

"Tak sangka macam ni perlakuan kamu sebagai pelajar kolej, apa kamu ingat anak saya tu badut kamu ya?" marah benar babah nampaknya.

"Vee.." Iman yang muncul bersama babahnya menghulurkan tangan membantunya. Beberapa kali dia terbersin kerana berendam agak lama. Pantas Iman menyelimutkan tubuh Vee dengan baju sejuk miliknya, dipimpin gadis itu kebilik rawatan kolej.

"Ingat sekali lagi you cuba apa-apakan Vee, siap you I kerjakan.." dia memberi amaran keras, sewaktu melintasi tubuh Zana, dia serius, bukan main-main dengan kata-katanya kali ni.

Zana terdiam, terkejut.. dia tidak sangka sampai sebegitu marah sekali Iman atas perbuatannya tadi.

"Vee Auni, anak kepada pengetua kita Dato’ Zikri Mukmin" masing-masing terkejut dengannya perkara yang tidak diduga itu, timbul pula rasa kesal dalam diri mereka..

Renungan tajam dilepaskan kearah sekeliling, Dato’ Zikri menggetap bibir geram.

"Kalau apa-apa terjadi pada anak saya, siaplah kamu semua, Mohammad, awak ambil kad pelajar mereka semua, catat semua id mereka, biar senang nak ambil tindakan kalau ada apa-apa terjadi nanti" arahnya kepada pembantunya yang sedari tadi berdiri diam memerhati.

Diantara semua Zanalah yang paling pucat sekali wajahnya, tulah terlajak perbuatan.. tanggunglah akibatnya.

************

"Bagaimana keadaan Vee doktor?" soal babah tidak sabar.. risau sekali apabila melihat anak itu terlantar tidak bermaya, semuanya gara peristiwa itu sehingga menyebabkan anak itu demam panas.

"Suhu badannya terlalu tinggi, Dato’ pun sedia maklumkan, yang pesakit macam dia sangat-sangat lemah antibodinya, mudah terkena penyakit dan sukar pula untuk sembuh" panjang lebar doktor itu memberitahu.

"Vee maafkan babah.." perlahan disentuhnya jari jemari anak itu dan seperti biasa anak itu tidak pernah menyalahi dirinya, oh Tuhan kenapa kau duga anakku ini dengan dugaan yang berat? Sedangkan aku yang melihatnya pun tidak mampu rasanya..

Pelajar-pelajar yang terlibat hari itu telah pun dikenakan tindakan disiplin dan Zanalah yang menerima hukuman paling berat sekali, dia dikenakan khidmat sosial 3 minggu membersihkan kawasan kolej. Dato’ Zikri tak peduli kalau pelajar yang terlibat berhenti atau lari selepas ini, baginya sekarang Vee lah yang paling penting dan tiada siapa pun boleh menyakiti Vee.

Rasa sebak yang hadir tiba-tiba menyebabkan dia berundur, tidak mahu Vee melihat air mata lelakinya berguguran, namun dia tetap tidak mampu terus menahan rasa sebak itu, akhirnya Dato’ Zikri teresak-esak disebalik pintu wad itu, hilang rasa malu demi anak tersayang, terhenjut-henjut bahunya, buat kesekian kali rasa kecewa itu hadir lagi, kecewa kerana tidak mampu mengubati anak itu.. lama.. sehinggalah dia terasa ada tangan menepuk dan mengusap perlahan bahunya, dan bila dia menoleh dilihatnya Iman berdiri disitu, mata pemuda itu turut digenangi air yang menanti masa untuk tumpah.

"Pak cik, izinkan saya menjadikan Vee sebagai milik saya yang halal.." pohonnya ikhlas.

Agak tersentak wajah Dato’ Zikri Mukmin mendengar hasrat hati pemuda itu..

"Kamu dah fikir masak-masak ke Iman sebelum buat keputusan ni? Jangan sebab rasa belas yang hadir membuatkan kamu buat keputusan terburu-buru, kamu masih muda masih jauh jalan hidup kamu dan pak cik pula tak mahu membebankan kamu dengan keadaan Vee sekarang ni.."

"Saya dah fikir panjang pak cik, 3 malam saya bersolat istikharah dan jawapannya tetap sama, saya yakin dengan apa yang saya buat ni.."

"Kalau begitu yang kamu dah kata, pak cik tak ada halangan bagi pihak pak cik, pak cik bukan apa, pak cik tak mahu kalau-kalau Iman menyesal di kemudian hari dengan keputusan yang Iman buat sekarang ini, tanyalah Vee, apa jawapan bagi pihaknya, pak cik akan ikutkan saja.."

"Terima kasih pak cik, saya akan jaga Vee sebaik mungkin sebagai mana pak cik menjaganya , selagi ada daya saya insyaALLAH…" itu janji hatinya demi Vee.

**************

"Selamat hari lahir sayang…" ucapnya tepat pada pukul 12.00 am, 21 julai sambil menghadiahkan sebuah kucupan mesra didahi isteri tercinta, hari ini hari jumaat, penghulu segala hari dan hari ini bermakna genaplah 9 bulan usia perkahwinan mereka, segalanya ditempuhi penuh warna warni, ada tawa gembira, ada juga genangan air mata..

Sebuah ikatan yang terlahir bukan kerana atas dasar kehendak nafsu, jari-jemari isterinya digenggam erat, tidak pernah sekali pun terlintas rasa geli, jijik tika menyentuh isterinya itu, kerana dia tahu penyakit itu tidak pernah akan merebak melalui sentuhan luaran kecuali jika terdapat luka-luka mungkin akan meninggikan risiko.

"Terima kasih abang, abang lelaki yang baik, Vee doakan abang dapat isteri yang solehah selepas ni.." ucapnya perlahan dengan nada terharu tak tertahan.

"Isk sayang kenapa cakap macam tu? Sayang kan satu-satunya isteri abang ni dan tak akan ada yang lain…" sungguh dia tidak suka andai isterinya membangkitkan hal ini.

"Dah dekat 4 tahun virus ini dalam diri ini dan Vee tau satu hari nanti Vee akan pergi kerana janji Vee padaNYA dan abang berjanjilah dengan Vee, jangan kerana diri Vee abang kena korbankan hidup abang, sebab abang ada hak untuk memiliki bahagia abang sendiri dan Vee pasti Vee akan bahagia dan tenang kalau tengok hidup abang bahagia nanti.." ujarnya sambil menghadiahkan sebuah senyuman yang manis buat suami yang paling dicintai, ya senyuman yang mungkin tak akan mampu dilupai oleh Iman Syukri sepanjang hayatnya.

"Dahlah sayang… tidur ya? Kita bincang hal ini lain kali ok.." pintanya, sebab dia belum pernah bersedia untuk kehilangan permaisuri hatinya itu.

Ditariknya tubuh Vee rapat dengannya, membiarkan isterinya lena berbantalkan lengannya bersandarkan pada dadanya.

"Aku cintakan kamu sayang… sehingga akhir helaan nafas ini suamiku.." bisik Vee Auni perlahan. Lafaz syahadah diucapkan sebelum memejam mata….. lena…selena-lenanya.

***************

"Sudahlah Im, redhakanlah dia pergi dengan tenang", pujuk papa dan mamanya, dan babah, umi, Ann dan teman baiknya Brian masing-masing berwajah sugul…

Kalau inilah yang boleh membuatkan sayang tenang, abang redha.. pergilah sayang..abang izinkan.. semoga kita akan bertemu di syurga nanti.. bisiknya perlahan tatkala menatap jasad kaku milik isterinya itu.

Pagi itu dia bangun seperti biasa dan dilihatnya Vee masih seperti semalam, lena berbantalkan lengannya tidak berubah, malah wajah itu begitu tenang sekali dalam tidurnya, mendamaikan mata yang melihat..

"Sayang bangun…dah pagi..solat subuh.." dia menggoyangkan lembut tubuh isterinya, biasanya Vee mudah terjaga bila di sentuh sedikit pun tapi untuk kali ini, isterinya langsung tidak memberikan apa-apa tindak balas, lena sangat agaknya.

"Sayang oh sayang.." digoyangkan tubuh itu sedikit kuat, tapi tetap seperti tadi.

Hatinya kini mula digamit risau, perasaan bimbang mula terbit dan terketar-ketar dia meletakkan jari telunjuknya di hidung Vee, tiada langsung hembusan nafas, diletakkan pula tangannya di pergelangan tangan isterinya, pun tiada denyutan, akhirnya matanya memandang pada dada isterinya tiada langsung kelihatan alunan nafas didadanya kini……………………….

"Ya ALLAH……Vee!!!" raungannya memecah sunyi pagi, dan dia menangis mengongoi tersedu sedan seperti anak kecil yang kehilangan ibunya, hidupnya terasa kosong..dunianya terasa seperti diawang-awangan.

"Innalillahi wainnahi ilaihirajiun, daripadaNYA kau datang dan kepadaNYA kau kembali.. selamat jalan anakku..pergilah menunaikan janjimu kepadaNYA.. " ucap babah serentak tubuh Iman jatuh terjelepok lesu, separuh dirinya telah dibawa pergi kini.

"Cinta suciku ini tak akan pernah terkubur bersama jasadmu itu sayangku, tenanglah sayang ku, abang ampunkan segala dosa-dosamu, bahagialah dalam persemadianmu.. abang akan sentiasa doakanmu.."

The END..
Dedikasi buat semua, sahabat dan juga teman, jangan pernah memandang hina golongan ini, beri peluang mereka hidup bermasyarakat sebab kadang-kadang mereka jadi begitu bukan atas kehendak mereka tapi mungkin adalah atas kesilapan orang lain.
posted by Penulisan2u @ 4:34 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
21 Comments:
  • At 6/12/09 8:26 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wow, org 1st komen..huhu..
    sdeynye...huhu..
    tp best..
    gud job writer...congret..

     

  • At 6/12/09 8:29 PG, Blogger ~niesa~ said…

    tiada kata seindah bahasa dalam menggambarkan erti cinta kasih suci...walaupon berbeza keadaan,cinta dan perkahwinan yang suci bukan berlandaskan nafsu, memetri kasih nan suci itulah yang abadi, cinta kerana Allah, cinta yang menyatukan dua hati ...kebahagiaan abadi kebahagiaan hakiki...hanya pulang ke pangkuan Rabbul Izati...penulisan yang baik...penghayatan yang menarik, susun jalan cerita yang beralun susur galurnya..tahniah buat penulis~

     

  • At 6/12/09 9:17 PG, Blogger marrismia said…

    sesuatu perkara itu kalau kita buat kerana Allah pasti Allah akan beri sedikit kesempatan untuk kita nikmati.. biarpun singkat tetapi amat membahagiakan ......jadi hargailah orang yang berada sekeliling dengan kita

     

  • At 6/12/09 9:53 PG, Anonymous NuRiL Bahanudin said…

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..
    terima kasih semua yang membaca dan komen..

     

  • At 6/12/09 10:16 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite yg menarik.... laen dr laen....

     

  • At 6/12/09 10:18 PG, Anonymous norlie said…

    tahniah penulis..cerita yg bagus...ada moral yg perlu dihayati..manusia memang tak sempurna..betapa moden pun teknology perubatan..tak boleh menandingi kekuasaan-Nya..Teruskan berkarya..

     

  • At 6/12/09 10:29 PG, Anonymous aihara said…

    salam..
    citer yg mengandungi byk pengajaran
    utk menempuh kehidupan
    yg pelbgi ragam
    tahniah juga pd penulis
    may god bless

     

  • At 6/12/09 2:20 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nice stori..de morall..go on

     

  • At 6/12/09 2:56 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cerita dan pengolahan yg baik..
    ayat yg mantap.. bagus2


    -apledegadiz-

     

  • At 6/12/09 6:40 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sdhny..
    husband die pn baek gle2..
    sdhny..
    x tw nk ckp pe ag.
    too nice story..:)
    __sofea96__

     

  • At 6/12/09 7:50 PTG, Anonymous rozana said…

    cinta n kasih syg sejati tdk mengira siapa.cinta sejati sukar di cari.oleh itu jika ada cinta sejati yg hadir peliharalah ia sebaik mungkin ok.krn cinta sejati tdk selalu hadir.bersyukurlah dgn rahmatnya......

     

  • At 6/12/09 9:28 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer best. tapi penulis kena byk tau ttg HIV. yes mmg btul kta bleh bekwn dgn mereka sprt biasa, diowg pn x perlu tkut utk bekwn ngan kita asalkn tau menjaga apa yg ptut. pesakit hiv xkan trus lemah,4-5thn bleh mati ke x logik. pesakit bleh betahan lbh lama dgn mengambil ubat & medical check up sptr yg disaran dktr melainkn pesakit msh mengamalkan drug, sex bebas sbb ia akan memburukan kesihatan. paskit hiv juga xbleh risau sbb akan menjatuhkan kdgn cd4 dlm darah kerana akan memudahkan penyakit2 menyerang. saya ada bekwn ngan owg hiv positif. dia hidup cam biasa walau dah lama menghidap virus tu. bekerja, ada kereta & xlama lg akan bekawen.

     

  • At 6/12/09 9:32 PTG, Anonymous aadindaa said…

    good job. nice story. so touching.... bukan di pinta, untuk jadi begitu, namun takdir Allah, siapa yang dapat sangkal dan menolaknya. Sesungguhnya, Dia Yang Maha Mengetahui untuk setiap kejadian yg Dia beri kpd kita.

     

  • At 6/12/09 9:41 PTG, Blogger nabilah said…

    waaa.. best laa ctter nie... sedey..

     

  • At 6/12/09 10:40 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best la cite nie..
    sampai nages..
    huhuhu....
    begitu lah kehidupan....
    tapi,dsebalik semua kejadian,ada hikmahnyer...
    good job writer....
    congrats!!

     

  • At 7/12/09 3:49 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam.

    sgt best.

    =)

     

  • At 7/12/09 7:43 PG, Anonymous nurindah said…

    :) gud job! air mata akak dah tak berenti keluar ni.

     

  • At 7/12/09 3:57 PTG, Blogger nina_apis said…

    nice story..
    jrg de org wt cter2 cm nie..
    congrats..
    truskn brkrya...
    gud luck...

     

  • At 8/12/09 10:21 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    lelaki dalam cerita ni susah sangat nak cari........dalam mimpi je kot

     

  • At 10/12/09 2:11 PTG, Anonymous aini said…

    asslmmualaikum...
    tahniah!!!
    olahan yg menarik.
    truskan berkarya...

     

  • At 17/12/11 4:41 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cerita yg sangat mengharukan..sedih2.

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group