BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Ahad, November 29, 2009
Cerpen : Marah Dan Kasih Seorang Suami
Nama Pena : Bicara Pungguk

Lena ku terganggu. Terasa ada hawa panas di cuping telinga ku. Sesekali, terasa manik-manik air menitik di tepi dahi ku. Walaupun telah sedar sepenuhnya, aku masih diamkan diri. masih ku biarkan mata ku terkunci seakan aku masih dibuai mimpi. Sejenak.. jelas ku dengar seperti esakkan tangis seseorang melepasi cuping telinga ku. Seminit kemudian esakkan itu semakin jauh berlalu meninggalkan pembaringan ku dan semakin hilang dari pendengaran ku. Aku membuka mata, membalikkan badan ku yang sedari tadi mengiring. Ku pandang ke arah suara esakkan tadi berlalu. Tiada apa-apa dan tiada sesiapa. Hujung jari ku
menyentuh tepi dahi ku. Ternyata.. ada titisan air di situ. Aku lepaskan nafas perlahan.Di hati terasa ada sesuatu yang terbuku. Puaskah aku? Gembirakah aku? Tidak..hatiku bukan puas dan hatiku juga bukan gembira. Tiada sedikit pun rasa seperti itu di hati ku. Namun.., di hati ini tetap ade rasa sesuatu. Rasa yang aku sendiri tak tahu nak gambarkan. Aku mengesat titisan air tadi dengan kain pelikat yang menyelimuti tubuh ku sambil otak ligat mengimbau kembali kejadian malam tadi. Kejadian yang bukanlah besar mana pun..tapi cukup mengguris dan menghiris hati ini. Cukup untuk meninggalkan luka di hati ini. Cukup membuatkan hati ini sakit. Sekali lagi aku lepaskan nafas perlahan dan..amarah ku bertandang kembali.

"Sayang.., tolong buatkan abang air teh." aku meminta lembut tanpa memandang ke arah Iza yang sedang melipat baju di hadapan ku. Mata ku lebih tertumpu pada baju yang sedang ku lipat. Iza masih lagi tak berhenti melipat baju. Aku mengangkat muka dan memandang Iza. Tangannya tangkas melipat baju. Raut wajahnya bersahaja. Memandang aku pun tidak.
"Sayang dengar tak ni..?" aku tinggikan suara sedikit tapi tetap lembut. Mana la tahu kot-kot Iza betul-betul tak dengar apa yang aku cakapkan padanya tadi.
"Mana ada teh dah!" Iza menjawab. Ringkas tapi agak tinggi suaranya seakan menengking. Aku terpena dengan jawapan itu. Bukan kerana di rumah ku sudah kehabisan teh. Tapi kerana cara Iza menjawab tadi. Namun..ku tetap lembutkan hati ini. Mungkin Iza merasa sedikit terganggu dengan permintaan ku tadi atau.. mungkin bawakkan budak kot.. maklumlah orang pertama kali mengandung.. Hati ku berbisik sambil menguntum senyum.
"Nape tak cakap kat abang teh dah habis..?" aku suakan soalan pada Iza dengan lembut dan berhati-hati.
"Takkan lah abang tak tahu..?!" Iza membalas. Keningnya dikerutkan. Kali ini suara iza bukan saja lebih lantang, malah dah tahap menengking aku. Tindakkannya itu secara sepontan membuatkan aku memandang tepat ke dalam matanya. Aku banar-banar terkejut.
"Laaa... mana la abg tahu.." aku menjawab macam orang bodoh. Suara ku tinggikan sedikit.
"Hari-hari pegi dapur, tak kan tak tahu.., tak kan tak nampak?!" iza mencemuh. masih lagi nada menengking.

Dada ku terasa panas. Darah seakan terbakar. hati dicengkam rasa sakit. Perlakuan Iza betul-betul mencabar aku. Memang la hari-hari aku ke dapur. Malah berpuluh kali aku ke dapur setiap hari. Tapi, jarang sangat kalau buat air sendiri. Kalau aku dahaga, biasanya air masak dalam balang tu je yang aku minum. Bukannya aku bukak bekas teh tu tiap-tiap hari. Tak kan la tu pun dia tak faham. Dia yang setaip hari duk kat rumah. Setiap masa ada kat dapur. Dia la yang lebih tahu dari aku apa yang ada dan apa yang tak ada kat dapur tu. Kalau ada benda yang tak ada, cakap je la kat aku. Aku boleh pegi beli. Ni tak..,diam je. Lepas tu, nak marah-marah pulak. Baju di tangan aku hempaskan ke lantai.
"Awak tak boleh cakap elok-elok ke..? Yang awak nak marah sangat ni nape..? saya tanya baik-baik, apasal awak tengking-tengking saya plak? kalau teh dah habis.., tak leh ke cakap elok-elok teh dah habis..?" aku hamburkan sakit hati ku dengan soalan yg bertubi-tubi. Iza hanya tundukkan kepala sambil tangannya sibuk melipat baju yang terakhir berada di depannya. Ada riak terkejut di wajahnya.
"Orang jawab elok-elok la ni.. teh dah abis.." Iza mencebik sambil menyusun baju yg telah selesai dilipat. Suaranya masih keras kedengaran di telinga ku. Raut wajahnya bersahaja, tak ada rasa bersalah langsung menambahkan sakit hati ku.
"elok ape macam tu..kalau cakap macam nak makan orang.." aku lepaskan keluhan. Iza buat macam tak dengar. kain baju yang disusun tadi diangkat. Iza berlalu meninggalkan aku dengan hati ku yang sakit. Sakit dengan sikap Iza sebentar tadi.

Sebelum ini Iza tak pernah berperangai macam tu. Iza seorang gadis yang ku kenali lebih kurang 2 tahun dulu, seorang yang berpewatakkan lemah lembut. Ada sifat pemalu dalam dirinya. Mudah tersenyum menampakkan lesung pipit di kedua pipinya menambahkan manis pada wajahnya. Berbadan kecil dengan pinggang yang ramping dan berkulit kuning langsat benar-benar telah memikat hati ku. Setahun lebih kami menjalinkan cinta, akhirnya Iza menjadi isteri ku yang sah dengan restu kedua-dua orang tua kami. Lebih kurang 6 bulan kami berkahwin, Iza disahkan mengandung 2 bulan oleh doktor klinik penal syarikat tempat ku bekerja. Aku bersyukur dan gembira yang teramat sangat. Kasih sayang aku pada Iza semakin mendalam. Aku bersyukur kerana dikurniakan seorang istri yang sangat baik dan rajin. Tak pernah melawan atau membantah kata ku. Sentiasa manja dengan ku. Sentiasa dambakan belaian kasih dari ku. Tapi.., apa yang berlaku tadi betul-betul diluar dugaan ku dan betul-betul mencabar kelakian ku.

Aku tahu Iza memberontak sebab nak lepaskan geramnya pada aku. Petang tadi dia ajak aku ke bandar untuk membeli barang-barang bayi sebagai persediaan untuk menyambut anak sulung kami nanti. Tapi aku tak endahkan ajakkannya tu sebab aku rasa masih terlalu awal untuk menyediakan barang-barang tersebut. Kandungan Iza baru nak masuk 4 bulan. Masih ada 5 bulan lagi. Bulan depan atau bulan Berikutnya pun boleh pegi beli semua tu. Apa yang nak digaduhkan. Masa panjang lagi. lagi pun, hari minggu macam ni la aku nak rehat kat rumah. Nak bermesra dan bermanja dengan Iza lama-lama sikit. hari-Hari biasa sibuk dengan kerja. Keluar pagi, malam baru balik rumah. Belum pun puas tatap wajah lembut Iza, dah nak tidur pulak. Sejak
petang tadi Iza menunjukkan sikap dingin terhadap ku. Pertanyaan ku dijawabnya acuh tak acuh. Lepas solat magrib, dia mengambil bakul yang penuh dengan kain baju yang di angkat dari jemuran petang tadi untuk dilipat. Kerana aku dapat rasakan Iza seakan tak berpuas hati dengan aku, aku cuba memujuknya dengan meringankan tulang ku menolongnya melipat baju. Cuba nak berbaik dengannya. Tapi belum apa-apa dah kena sembur. Tu yang jadi panas sangat tu..

Selepas Iza tinggalkan aku keseorangan di ruang tamu, dia menguncikan dirinya di dalam bilik. Aku pulak buat tak tahu je. Tak kuasa aku nak layan mengada-ngada dia tu. Lagi pun hati aku masih panas. Kalau dia nak tunjuk keras kepala, aku boleh ajar macam mana nak jadi betul-betul keras kepala. Aku pasang nekad. Akan aku ajar dia.. Tadi aku tertidur di hadapan TV di ruang tamu rumah ku dengan tidak berbantal dan bergebar. Aku bukan kisah sangat pun. Masa bujang dulu, aku dah biase macam tu. aku memandang jam di dinding. hampir 2.40 pagi. Ahh.. tidur je lah. Esok nak kerje pulak.

"Bang.. bangun. Dah pukul 6 dah. Abang.. bangun la.." Mimpi ku terputus dengan gangguan suara itu. Iza bersimpuh di tepi ku. Satu tangannya diletakkan di atas dada ku sambil menggongcang-gongcang kecil. Dengan serta merta kejadian semalam datang menerjah otak ku. Amarah ku ikut terjaga. Sebelum membuka mata, aku menepis tangan Iza yang di atas dada ku dan aku terus bangkit dari pembaringan. Tanpa memandang Iza di sisi ku, aku bangun menuju bilik air. Iza memandang ku tanpa berkelip dan tanpa sepatah kata. Aku tahu dia terluka dengan perlakuan aku tadi. Tapi aku tak endahkan. Biarlah dia terasa. Aku cuma nak mengajar dirinya. Itu saja jalan terbaik yang aku fikirkan. Namun.., jauh di lubik hati ku, timbul sesuatu.

Selesai solat subuh aku terus bersiap. Jam menunjukkan hampir 6.55 pagi. Di dapur, dapat ku dengar Iza sedang sibuk menyiapkan sarapan pagi. Itu lah rutin Iza setiap pagi. Dia ikhlas buat semua itu tanpa mengeluh tanpa mengadu domba. Aku bersyukur kerana dia istri ku. Biasanya sebelum ke tempat kerja, aku akan bersarapan dulu dengan Iza dan ku bawa sedikit apa yang Iza masak pagi tu ke tempat kerja sebagai bekal.
"Abang dah siap belum..? Sayang dah siap dah." Tiba-tiba Iza bersuara di belakang ku tanda dia mengajak aku bersarapan. Aku cume diam. Sikat di tangan ku letakkan di permukaan meja solek. Aku pusingkan badan ku ke belakang dan terus melangkah keluar bilik tanpa memandang Iza. Tapi, dari sisi mata dapat ku lihat wajah Iza yang berdiri di tepi pintu kamar saat ku melintasinya. Ada perubahan di matanya. Malas aku nak fikir. Aku terus menuju ke ruang tamu. Beg yang berisi laptop ku capai dan sangkutkan ke bahu. Ku capai pula kunci kereta di atas hi-fi dan terus menuju pintu rumah.
"Abang tak nak makan dulu ke..?" Ada nada sebak pada pertanyaan Iza itu. Aku tetap membisu. Pintu rumah ku buka dan tanpa menoleh pada Iza, aku terus melangkah keluar. Iza bergegas ke pintu.
"Abang..." Iza memanggil ku. Sayu suaranya pada pendengaran ku. Namun aku tetap tak endahkan panggilan itu. Aku masuk ke dalam kereta, injin ku hidupkan. Sementara menunggu injin panas, Iza menhampiri pintu kereta. Sebelah telapak tangannya di letakkan pada cermin tingkap kereta. Aku buat tak endah dan buat-buat tak nampak. Namun, dari sisi mata dapat ku lihat bibir Iza seperti membicarakan sesuatu. Sesekali Iza mengetuk-ngetuk kecil cermin tingkap kereta dengan hujung kukunya. Aku tetap tidak hiraukan Iza. Bila dah pasti injin dah cukup panas, aku mula mengundurkan kereta keluar dari pakir. Ketika kereta kuluncurkan meninggalkan rumah aku sempat berpaling pada Iza sekilas. Ku lihat Iza menyapu bawah kelopak matanya
dengan hujung jari. Hati aku menangis..

Di tempat kerja, aku sibuk dengan tugasan ku yang tak pernah habis. Seperti biase kesibukkan ku itu terhenti sebentar dengan getaran telefon bimbit di pinggang ku menandakan ada pesanan ringkas yang di terima dan seperti biase juga aku dapat mengagak siapa yang menghantar pesanan ringkas tersebut di waktu-waktu begini. Memang itulah rutin Iza setiap hari aku bekerja. Pasti dia akan menghantar satu pesanan ringkas menyatakan yang betapa dia merindui dan menyintai aku. Setiap hari, tak pernah jemu dan aku juga tak pernah jemu membaca dan membalasnya. Ku keluarkan telefon dari beg yang tersangkutkan di pinggang lantas peti simpanan pesanan ku buka. Ternyata, perkataan \'Istri Trsyg\' terpampang pada icon sampul surat yang belum di baca. Ku buka sampul tersebut dan membaca isinya.. "Abg, syg mntk maaf psl smlm. syg mngku syg yg slh. syg brksr dgn abg. maafkn syg abg..tlg jgn buat syg mcm ni..syg sdh sngt..syg syg abg." Aku helakan nafas perlahan. Dada ku membengkak. Ada sesuatu di dalamnya. Namun.., aku telah nekad. Telefon ku simpan kembali dalam beg di pinggang. Aku meneruskan kerja seperti biasa. Kesibukkan ku dengan urusan kerja melupakan aku pada Iza dan hari semalam buat sementara..

Belum sempat injin kereta ku matikan pintu rumah ku telah di buka dari dalam. Iza menjengukkan diri dari celahan pintu yang terbuka. Wajahnya nampak sunggul walaupun berdandan rapi. Pada bibirnya menguntum sedikit senyuman. Senyuman yang tak berapa nak menjadi.
"Nape abang balik lambat..? Banyak kerja ke..? Abang dah makan..?" Lembut suara Iza bertanya sambil tangannya meraih tali beg laptop yang tersangkut di bahu ku dan beg plastik yang berisi serba sedikit barangan dapur termasuk sebungkus teh di tangan ku sewaktu aku memasuki rumah. Itulah salah satu lagi rutin harian Iza. Setia menunggu dan menyambut ku pulang dari kerja. Pertanyaan Iza tadi tak ku jawab. Ku biarkan saja beg laptop dan beg plastik berpindah ke tangan Iza. Setelah kunci kereta ku letakkan di atas hi-fi aku terus menuju bilik tidur. Aku biarkan saja Iza tercegat macam patung memandang ku dengan wajah yang terpalit seribu perasaan. Selesai solat Isyak, aku ke dapur untuk minum. Ku lihat Iza sedang menunggu ku di meja makan. Di atas meja telah tersedia hidangan makan malam dan seteko air teh o.
"Abang.., marilah makan. Sayang masak tumis udang kesukaan abang hari ni.. tadi, pak ya jual udang murah.. sepuluh ringgit sekilo. Sayang beli la setengah kilo." Cerita Iza dengan mesra sambil menyeduk nasi ke pinggan.
"Abang marahkan sayang lagi ke..?" Ada nada sedih pada pertanyaan itu bila menyedari aku tidak endahkan ceritanya tadi. Aku tetap membisu. Setelah minum segelas air masak, aku keruang tamu meninggalkan Iza kesorangan di dapur. TV ku hidupkan. Aku mengalih satu persatu siaran di TV namun semuanya tak menarik minat aku untuk menontonnya. TV ku matikan kembali. Belum sempat remote TV ku letakkan, tiba-tiba..
"Abang dah tak nak cakap dengan sayang lagi ke..? Sampai hati abang buat sayang macam ni.. Sayang dah mintak maaf kan..?" Iza dah pun berada di belakang ku. kata-katanya tadi bercampur dengan esak tangisnya.
"Ok lah, kalau abg dah tak nak cakap dengan sayang dah.., tak pe lah. Sayang nak mintak maaf sekali lagi dengan abang sebab bercakap kasar dengan abg semalam.. Sayang..sayang.. bukan sengaja pun.." Sayu. kata-kata Iza terhenti di situ. Cuma esakkan tangisnya saja yang ku dengar selepas itu. Aku tetap diam membisu. Iza langsung tidak ku pandang. Seminit kemudian ku dengar pintu bilik tidur di tutup. Esakkan Iza lenyap di sebalik pintu itu.

Sebenarnya hati ku dah pun sejuk. Apatah lagi disaat esakkan Iza menusuk telinga ku tadi. Betul-betul buatkan hati ku cair. Hanya tuhan saja yang tahu macam mana rasa kasihan dalam hati ku ini pada Iza. Tak sampai hati aku mendengar tangisannya tadi. Betul-betul menyentap hati ku. Tapi tak apalah..biarlah Iza rasa dahalu.. Hati ku bermain lagi. Aku bangun dan ku langkahkan kaki ke dapur. Ku perhatikan nasi di dalam pinggan, sambal tumis udang dan sayur kailan ikan masin terdedah tak terusik. Ku tarik kerusi ke belakang lalu duduk. Dah makan ke belum Iza ni.. Hati ku mula bertanya. Biasanya Iza tak makan dari tengah hari hinggalah aku balik dari kerja. Dia sanggup berlapar kerana semata-mata mahu makan bersama aku. Iza tahu aku pun jarang sangat makan tengah hari di tempat kerja ku. Ye lah. Pagi-pagi dah makan berat.
Tengah hari masih terasa kenyang lagi la. Bila dah petang baru terasa lapar. Tapi aku tahankan saja sebab aku nak habiskan apa yang Iza masak kat rumah. Aku akui Iza memang pandai masak. Masakkannya buatkan selera ku terbuka. Ahh..makan je lah perut pun dah lapar sangat ni.. Air liur pun dah meleleh bila tengok sambal tumis udang ni.. Iza tahu la tu macam mana nak makan sendiri nanti.. Dia lapar, dia makan la tu.. Dia bukannya budak-budak lagi.. Hati ku mengomel sendiri. Pinggan yang berisi nasi ku tarik. Sambal tumis udang dan sayur kailan ku ceduk. Separuh. Selesai pinggan ku basuh dan meja makan ku kemaskan, aku menuju ruang tamu. Niat hati ingin aku buka pintu bilik tidur untuk perhatikan Iza, tapi aku batalkan.
Biarlah dulu...getus hati ku. Aku melangkah masuk ke bilik tidur sebelah. Ku bentangkan toto yang sedia ada di dalam bilik itu bersama 2 3 biji bantal. Setelah itu, aku baringkan tubuh ku. Hmm.. ok la sikit dari semalam, tidur atas karpet je tanpa berbantal..

Dari dalam bilik, aku pasangkan telinga kalau-kalau Iza keluar ke dapur. Hati ku berharap agar Iza keluar dan makan. Tak sampai hati plak aku kalau dia tak makan. Hati ku mula tak keruan. Hati ku di belenggu dengan rasa yang macam-macam. Menyesal, bersalah, kasihan dan simpati bersilih ganti. Tapi yang pasti.., hati ku sedang di amuk rindu. Rindu ingin membelai rambut Iza. Rindu pada harum Rambutnya. Rindu ingin mendakap Iza. Rindu pada liuk lentuk tubuhnya dan rindu pada pujuk rayunya. Alahai.. tak tertahan aku. Telinga masih ku pasangkan untuk menangkap setiap bunyi di luar bilik. Sekurang-kurangnya bunyi derap kaki melangkah. Namun, dari tadi tidak kedengaran apa-apa. Tak lapar ke Iza ni..? Mustahil dia
dah makan. sekejap lagi.., dia keluar la tu kot.. Hati ku masih berharap dan berdoa..

"Awak..bangun la awak..dah pukul 6 lebih dah ni.." Suara itu mengejutkan aku dari lena. Ku lihat pintu bilik ternganga. Seketika.., aku rasakan ada ke lainan pada diri aku. Rasanya..,semalam aku tidur tak bergebar pun.. Secara automatik bibir ku mengukir senyum. Lenanya aku tidur semalam..sampai tak sedar Iza masuk.. Ahh..tak kisah lah. Terus ku bangun, mencapai tuala dan ke bilik mandi. Iza.., macam biase, di dapur. Selesai solat subuh, aku bersiap dan terus keluar rumah. Iza tidak lagi menyapa, menegur, bertanya atau mengajak ku. Kami sama-sama membisu. Sesekali dia perhatikan aku dengan wajah menagih simpati. Ada perubahan yang ketara pada matanya. Aku tak hiraukan itu semua. Semasa aku ke ke kereta, dia hanya
memerhatikan aku dari muka pintu. Sesekali aku curi pandang wajahnya. Ada titis air yang meluncur dari kedua belah kelopak matanya. Sayu wajahnya. Demi Allah sesungguhnya aku tak sanggup melihatnya dalam keadaan begitu. Sungguh hati ku hancur luluh melihatnya ketika itu. Maafkan abg sayang.. sekurang-kurangnya sayang akan belajar..

Telefon di pinggang ku bergetar lagi. Sekali lagi kesibukkan ku terhenti seketika. Pesanan ringkas dari \'Istri Trsyg\' ku buka. "Awk dah x nak maafkn sy dah ke..?" terpampang pada skrin telefon. Aku menarik nafas dan lepaskannya perlahan. Sayang.., abang dah pun maafkan sayang dan sentiasa memaafkan sayang. Dalam hati ini telah penuh dengan cinta dan kasih untuk sayang..bagaimana mungkin abang boleh menyimpan marah ini pada sayang lagi. Abang harap apa yang terjadi ini akan mengajar kita erti satu cinta dan kasih sayang. Mengeratkan lagi hubungan kita dan semoga kita sama-sama belajar memahami dan menghormati antara kita.. Marah abang hanya rasa dari hati yang sakit namun cinta dan kasih abang pada sayang tak pernah
luntur atau padam walau sesakit mana pun hati ini.. Sungguh hati ini amat merindui mu sayang.. Kerja, ku sambung kembali..

Selesai solat magrib dan berdoa, aku tidak terus bangun dari sejadah. Surah yaasin ku capai. Niat hati ingin ku hadiahkan bacaan yaasin pada kaum keluarga yang telah pergi terlebih dahulu dari aku terutama arwah ayah. Apa lagi yang boleh aku berikan pada mereka selain pahala dari bacaan ayat-ayat suci al-quran. Itu fikir ku. Selesai membaca yaasin, punggung ku masih terasa berat untuk berpisah dengan sejadah. Aku berteleku. Sekeliling ku terasa sunyi. Terasa pincang sekali hidup ku saat ini. Aku kehilangan banyak perkara dari hidup ku hari ini. Tiada lagi sambutan Iza ketika aku pulang dari kerja. Tiada lagi senyum manis Iza, petah celotehnya, gurau sendanya dan gelak tawanya. Ya Allah.. aku amat merindui itu semua. Sejak ku pulang dari kerja tadi, Iza hanya membisu seribu bahasa. Kepulangan ku tidak disambutnya seperti biasa. Dia hanya mematungkan diri di dalam telekung sembahyangnya. Setiap gerak ku tidak diendahkannya. Langsung tidak berpaling ke arah ku. Ya Allah.. zalimkah aku? kejamkah aku? Berdosakah aku? Betulkah tindakkan aku ini? Aku lakukan ini semua sekadar untuk mengajarnya.. bukan untuk menzaliminya. Jauh sekali untuk membencinya.. Ampunkanlah aku ya Allah.. Aku melihat jam di dinding. Telah melepasi pukul 8.30 malam. Waktu Isyak dah masuk. Aku bangun dan mengangkat takbir.

Selesai solat, aku ke dapur. Terasa kering pula tekak ni. Sewaktu melintasi meja makan, aku melihat sehelai kertas dengan tulisan tangan di selitkan di bawah talam teko teh. Aku merapati meja dan membaca setiap ayat yand tertulis pada kertas tersebut. \'klu abg lpr abg mkn lah. syg dah siapkan sume. klu x sudi mkn, x apa lah.\' Iza ni... bibir ku mengukir senyum. Tudung saji yang beropol-ropol ku angkat. Rajin istri aku ni.. sampaikan tudung saji pun dihiasnya.. Namun di sudut hati memuji kehalusan kerja tangannya. Aroma gulai lemak ikan masin, sayur kangkung, sambal belacan dan ikan kerisi goreng menusuk liang hidung ku. Kecur air liur ku. Namun selera ku tak berapa nak terbuka walaupun aku belum makan apa-apa dari tengah hari tadi. Tudung saji ku letakkan kembali. Gelas di atas talam aku terbalikkan lalu ku tuang air teh o dari teko. Selesai minum, aku kembali ke bilik sebelah tempat aku tidur semalam dan bersolat tadi. Toto ku bentangkan dan ku labuhkan tubuh ku di situ. Penat..

Terasa ada titis-titis air yang menitik di pipi ku. Aku terjaga dari lena namun tidak terus ku bukakan mata. Suara esakkan tangis sayu kedengaran. Aku membatukan diri.
"A..abang.., sa..sayang mintak maaf bang.. Tolonglah jangan buat sayang macam ni lagi.. Sa..sayang betul-betul tersiksa bang.." Bisikkan Iza tenggelam timbul bersama esakkan tangisnya.
"Sa..sayang sayang abang.. Sayang rindukan abang.. Sayang tak boleh hidup macam ni bang.. Abang.., cakap la dengan sayang.." Sayu bisikkan itu membuatkan dada ku sebak. Esakkan Iza bertali arus sesekali kedengaran bergetar.
"Abang..abang.." antara dengar dan tidak panggilan itu. Berselang dengan esakkannya. Air matanya semakin membasahi pipi ku.
Dengan esakkan yang belum reda terasa seperti Iza ingin bangun dari simpuhnya di belakang ku. Perlahan aku membalikkan diri dari mengiring dan tangan ku menangkap jari jemari runcing Iza. Iza sedikit tersentak. Dengan kerdipan mata dan sedikit anggukkan kepala, aku isyaratkan agar Iza duduk di sisi ku kembali. Mata kami bertentangan. Tiada sepatah kata cume esakkan Iza mengisi ruang bilik. Dadanya turun naik sesekali bahunya terhingguk-hingguk menahan sebak. Perlahan tangan ku bawa ke bawah kelopak matanya menyentuh air yang bertali di situ. Ku sapu ke sisi dengan lembut sambil ku ukirkan sedikit senyuman di bibir. Sepantas kilat Iza menerkan dan memeluk ku. Mukanya di sembamkan ke dada ku. Esaknya semakin laju.
"Dah la tu.. Tak elok nangis banyak-banyak.. Nanti jadi macam Kasim Selamat.." Aku berseloroh cuba memujuknya sambil tangan ku membelai rambutnya. Serentak, ada perubahan pada nada esakkannya yang semakin reda.
"Sampai hati abang buat sayang macam ni. Biarlah sayang buta macam Kasim Selamat pun. Sayang rela. Kerana abang, sayang sanggup menangis selama-lamanya." Iza mula berceloteh bersama esaknya yang masih bersisa.
"Abang tahu tak.., tiap-tiap hari, tiap-tiap malam sayang nangis. Setiap kali lepas solat sayang akan berdoa minta Allah lembutkan hati abang agar abang maafkan sayang. Tiap-tiap malam sebelum tidur, sayang akan berdoa minta abang datang pada sayang. Tiap-tiap malam sayang tunggu abang datang pada sayang. Tiap-tiap malam sayang pegi kat abang masa abang tidur." Cerita Iza dengan sayu. Ku peluk Iza semakin erat. Abang tahu sayang.. Abang tahu semua tu.. bisik hati ku.
"Abang dah pun maafkan sayang dan abang pun nak minta maaf dari sayang juga. Abang tak sepatutnya buat sayang macam ni. Maafkan abang sayang.." Lantas dahi Iza ku kucup.

"Sayang.." aku memanggil Iza lembut setelah agak lama kami membisu.
"emm.." Iza menyahut manja dari dalam dakapan ku.
"Sayang ada rasa apa-apa tak?" aku menyoal.
"Rasa apa? Tak de pun." Iza membalas sambil matanya memandang aku mencari jawapan.
"Rasa la.. Dah tak leh tahan rasanya.." Aku memberi jawapan dengan sekuntum senyuman.
"Abang ni.. Saja je kan.." Serentak cubitan kecil terasa di perut ku sambil senyuman manis terukir di bibir Iza.
"Hmm..?" Iza memandang ku dengan pandangan galak. Keningnya di angkat. Jari jemarinya bermain di dada ku. mata Iza ku tatap sedalam-dalamnya. Sayu hati ku bila melihat kedua kelopak matanya membengkak di sebabkan terlalu banyak menangis. Ku usap rambutnya kebelakang. Ku kucup lembut bibir bawahnya. Mata Iza terpejam.
"Sayang.. Sayang faham tak maksud abang ni..?" Aku menyoal sambil tergelak kecil. Aku bangkit dari baringan. Pelukkan Iza ku leraikan lembut. Iza tercengang. Matanya merenung ku dengan wajah yang memang tak faham.
"Abang lapar la sayang.. Dari tengah hari tadi abang tak makan.. lebih-lebih lagi bila teringatkan gulai lemak ikan masin kat dapur tu.. tak tahan sungguh." Aku terangkan jujur. Serentak itu satu lagi cubitan hinggap ke peha ku. Aku mengaduh sambil tergelak. Iza bangun berdiri dengan wajah merah mungkin menahan malu. Lalu tangannya di hulurkan pada ku sambil menguntum senyum yang cukup manis dan penuh bermakna.

******************************

Terima kasih kepada sesiapa yang sudi membaca cerita saya yang tak seberapa ini. Saya bukanlah pandai sangat dalam penulisan ni. Cume teringin nak bercerita. Mungkin ada sedikit pengajaran dari cerita saya ini. Wassalam..
posted by Penulisan2u @ 4:20 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
17 Comments:
  • At 29/11/09 9:51 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hmmm betul 2 dapat laa gak saye pengajaran ngan citer awak nie.....wak2 first bace cam saspen jew ingatkan die kemalangan kew..nangis 2 tu...hehehe...papepun nice story.....cerita yang menarik... nurul 0_^

     

  • At 29/11/09 10:56 PG, Blogger miss aLay memeng.HJL said…

    cerita yg menarik...lain dr yg lain...sy suke cerpen ni...best bc...rs mcm nk terkeluar air mate sy bc...klw pnjg lg kompom nangis....haha

     

  • At 29/11/09 12:39 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam...tima kasih wat cerpen ni. baru saya tersedar akan kedudukan seorang suami..............tima kasih banyak2

     

  • At 29/11/09 4:58 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bagus2..thumbs up kat awk..nice story...walau pun punca prgaduhan 2 simple psl teh ja pun..tp awk bley olah cita nie jd menarik..

     

  • At 29/11/09 10:16 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite bez..,,
    tapi slow sgt la..,,
    mcm cpot..,,

     

  • At 30/11/09 2:53 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    OMG bestnyerrrrrrr.........saye suke sangat jalan cerita nih....

    saye nih jenis kalo org wat salah, jgn harap la nk dapat kemaafan..tp cerpen nih wat saye sedar kesilapan tuh akan lebur andai maaf dilafazkan.....

     

  • At 30/11/09 3:01 PG, Anonymous abez hafizza said…

    hahhaa...nice story

     

  • At 30/11/09 5:29 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    rase cam nk nangis jew...
    huhuhu...
    tahniah pd penulisnyer ye!
    pandai wat cite!

     

  • At 30/11/09 12:19 PTG, Blogger awin.awina said…

    best!...asam garam rumah tangga

     

  • At 30/11/09 2:02 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    fuh!!!bes gler...simple tp mmg bes..truskan..

     

  • At 30/11/09 3:55 PTG, Anonymous bluE_bErrY said…

    bleyh r...ad lainan cket dr crpen len..hohohoho

     

  • At 30/11/09 8:08 PTG, Blogger miz ruha said…

    thumbs up...!!

     

  • At 1/12/09 3:35 PTG, Anonymous Bicara Pungguk said…

    Trime kasih bnyk2 krn sudi berikn komen yg mberangsangkn
    pd cite pungguk...
    Insyaallah..ada mase..pungguk akan brcite lg..

     

  • At 1/12/09 5:33 PTG, Blogger syasya said…

    bnyk nye pengajaran dlm crita ni...si suami dlm cerita ni romantik sgt..bgus btul cara dia ngajar isteri..huahuahua..

    better la dari yg pukul2 isteri n panas baran tu.. tul x? yg ni mmg best sgt..husband yg bijak n pandai urus rumah tangga! huhuhu

    tahniah coz buat cerita yg menarik cmni!

     

  • At 3/12/09 10:31 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    macam kisah saya dengan suami pulak bila baca cerpen nie...
    best sangat sebab ianya betul2 sama macam kami...
    suami saya selalu biarkan saya menangis bila saya buat salah...
    nanti2 baru dia akan pujuk saya...
    betul2 rasa romantik dan kasih sayang 2 makin bertambah....

     

  • At 3/12/09 5:27 PTG, Anonymous aini said…

    asslmmualaikum....tahniah crt yg mnarik blh dijadikan pngajaran buat suami isteri di luar hehee.keep it up

     

  • At 13/12/09 3:30 PTG, Anonymous aihara said…

    slm
    citer yg bes la
    tp x suka btol ngan laki 2
    ego sgt sgt
    ada cket rasa bengang kat tgh2
    tp ada moral
    cuba saling memahami
    thanx...

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group