BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Isnin, Oktober 05, 2009
Novel : Umi Khadijah 1
Nama Pena : atieputri

Namaku Umi Khadijah. Kata mama, namaku diberi sempena nama isteri pertama Nabi kita, Nabi Muhammad SAW. Mama mahu aku jadi seperti Khadijah, wanita tabah yang menjadi tulang belakang suaminya di kala susah dan senang serta berkorban demi Islam. Kata papa pula, namaku ini diambil sempena nama arwah moyangku yang meninggal dunia sewaktu aku dilahirkan. Di saat semua gembira menyambut kelahiran aku melihat dunia ini, moyangku, Umi Khadijah atau nek Umi dijemput Yang Maha Esa. Jadi tak kisahlah, sempena nama siapa namaku ini tetapi aku sangat berbangga dengannya. Walaupun satu ketika dulu aku sering diketawakan kerana punya nama yang kononnya sedikit kolot.

"Nama siapa kolot??? nama aku ni nama isteri nabi tau!!" marahku kepada mereka yang tidak habis-habis mengutuk namaku.
"Tapi nama kau tak sedaplah," kata salah seorang dari teman sekolahku lalu ketawa.

Aku dipulaukan dari teman-teman. Betapa tidak adilnya mereka. Kerana sepotong nama, aku disisihkan. Aku tidak salahkan mereka. Kehidupan di bandar mungkin membuatkan mereka tidak tahu tentang kisah nabi-nabi. Walaubagaimanapun aku tak pernah menyesal dengan apa yang aku ada kerana aku punya teman yang betul-betul memahami aku.

"Kenapa awak menangis?" aku disapa oleh seorang budak lelaki di saat aku bersedih.
"Mereka pulaukan saya," jawabku setulus mungkin.
" Kenapa? Awak ada buat salah?" soalnya.
"Tidak. Mereka tak suka dengan nama saya." Aku lihat dia terkejut.
" Siapa nama awak?" soalnya lagi.
"Umi Khadijah," aku menjawab. Dia tersenyum.
"sedap nama itu."

Sepotong ayat itu membuatkan kami menjadi teman yang sangat akrab. Tiap kali aku diejek, dia ada menyelamatkan. Aku suka berkawan dengannya. Walaupun dia dari keluarga yang sangat berada tapi dia tidak pernah memandang rendah padaku yang baru sahaja berpindah dari kampung ke bandar mengikut papa yang mendapat pekerjaan yang lebih baik. Perkenalan kami ditakdirkan sekejap cuma. Keluarganya terlibat dalam kemalangan dan selepas itu aku sudah tidak tahu apa yang terjadi dengannya.

"Kawan kau dah mati," ayat itu bagai pisau yang menusuk ke jantung. Memang dasar budak-budak tak ada adab.

Kerana ayat itu juga mama dan papa dipanggil ke sekolah kerana aku telah menampar budak itu. Memang lucu. Aku sendiri tidak menyangka, aku boleh berbuat begitu padahal umurku baru menjangkau 9 tahun. Tidak lama selepas itu, kami berpindah lagi. Kerja papa memang membuatkan kami berpindah randah. Tetapi yang ini adalah yang terakhir. Rumah kami sampai sekarang di sini. Di kota Kuala Lumpur ini.

"kak Umi, mama panggil makan," ujar adikku sebaik sahaja menolak pintu bilikku.
"Sarah kenapa tak ketuk dulu pintu bilik akak?" marahku kerana kedatangannya betul-betul mengejutkan aku. hilang semua cebisan-cebisan memori yang terimbas seketika di mindaku.
"Sarah dah ketuk tapi akak tak jawab pun," balasnya. Aku pula rasa bersalah. Dia datang memanggilku tetapi dimarahi pula.
"Yelah. Terima kasih. Akak nak bersiap kejap. Kejap lagi akak turun."
"Akak nak pergi MPH lagi ke? Sarah nak ikut," pintanya. Memang menjadi hobiku di hujung minggu berkunjung ke MPH di Mid Valley atau di One Utama. Tujuanku hanya satu, menghabiskan masa di sana dengan membaca.
"Sarah nak buat apa kat sana? Nanti sarah bosan tunggu akak," soalku padanya.
"Sarah nak cari satu buku ni. Dekat kedai buku kolej Sarah dah sold out. Bolehlah akak, nanti kalau Sarah bosan, Sarah pergilah window shopping. Akak baca jelah macam selalu," pujuknya lagi sambil tersengih.
"yelah ikut suka Sarahlah. Tapi tanya papa dulu ye," balasku. Apa salahnya dia mengikut.
"Ok. Sarah tanya sekarang," kata Sarah lagi, senyumnya semakin melebar.
Aku segera bersiap. Tidak mahu papa dan mama menunggu untuk makan tengah hari bersama. Saat aku menuruni tangga, memang semua sedang menunggu. Begitu juga dengan abang dan tunangnya. Terlupa pula hari ini, kami punya tetamu. Sarah sudah pun mengambil tempatnya.
"Umi ni lambatlah. Kesian kak Ann dah lapar tunggu umi," kata abang. Aku tahu dia bergurau. Kak Syazana menyiku abang. Mungkin malu abang bergurau begitu. Abang mengaduh manja lalu senyum ke arah tunangnya. Mereka sangat secocok bersama.
"Maaflah abang. Umi lupa Kak Ann nak datang. Umi bersiap tadi, nak keluar lepas ni," balasku lalu tersengih.
"Pergi MPH lagi ke?" soal papa. Aku mengangguk.
"Papa, papa kasi sarah ikut Kak Umi kan?" kini giliran papa pula menganngguk.
"Umi buat apa kat sana?" soal Kak Ann.
"Dia suka baca buku kat sana. Belinya, tak juga. Dari belajar kat universiti sampai dah bekerja, pergi situ dan membaca sahaja. Dulu tak kisahlah belajar lagi, tak ada duit. Tapi sekarang dah kerja." Kata abg.Aku ketawa.
"Umi pernah juga beli ok! Alah tak luak pun buku yang ada kat sana walaupun Umi selalu pergi baca. Lagipun hujung minggu je Umi lepak sana" aku mempertahankan diri.
"Kenapa tak baca kat library je?" soal Kak Ann lagi.
" Alah kak, library skema lah." balas adikku pula.
"Betul..betul.." jawapanku membuatkan semua ketawa.
" Dahlah tu, marilah kita makan. Jemput makan Ann," kata Mama.

Selepas makan, aku menolong mama mengemas apa yang patut sementara menunggu adikku bersiap. Mamaku sangat cekap melaksanakan tugasnya sebagai suri hidup papa dan ibu kepada kami adik-beradik. Bagiku, mamalah mama terbaik di dunia ini. Dia seorang ibu Mithali dan isteri yang sempurna. Dari dulu sampai sekarang, aku tak pernah dengar mereka bergaduh. Papa pula sangat menyayangi mama. Semua yang mama suka mesti papa belikan untuk mama. Tetapi mama tak pernah ambil kesempatan atas kasih sayang yang papa curahkan.

"akak, Sarah dah siap. Jomlah." Ujar Sarah. Aku segera menamatkan kerjaku.
"pergilah Umi. Akak habiskan cuci pinggan ni." Kata Kak Ann yang sedari tadi turut menolong mama walau sudah berkali-kali ditegah mama.
"eh, it’s ok sis. Just a little bit more." Balasku.
******

Setengah jam kemudian, kami tiba di One Utama. Tak sabar aku melangkah ke MPH. Ada novel baru keluar minggu ini.

"akak, sarah pergi cari buku sarah tu ye," kata Sarah tatkala aku sedang mencari novel Salju Sakinah. Aku mengangguk. mataku sudah tertancap ke arah sebuah novel berwarna biru di hujung rak. ‘1st best seller’. Aku terkocoh-kocoh ke sana.

"aduh!"aku mengaduh. Sakitnya jatuh begini.
"Are you ok?" tanya seoaang lelaki. Dia utuh berdiri sementara aku pula jatuh terduduk. Betapa tidak adilnya perlanggaran ini. bagaimana dia boleh maintain sahaja di situ.
"ok..ok.. I’m sorry. Tak perasan," balasku cuba untuk bangun. dia menghulurkaan tangan untuk membantu. Aku menggeleng tanda tidak perlu.
"Apa yang you kejar?" soalnya apabila aku sudah berdiri di hadapannya.
"Novel tu. Maaf ye, saya pergi dulu. Terima kasih," balasku lalu melangkah lalu tersenyum.
"Wait, what’s your name?" aku berhenti tatkala mendengar pertanyaannya. Perlukah dia mengetahui namaku ini?
"Umi," balasku pendek.
"Sayang, jom balik. I bosanlah!" tiba-tiba muncul seorang perempuan dengan gaya yang cukup membuatkan aku rasa menyampah. Aku menanti bicara lelaki itu. dia seperti ingin berkata sesuatu sebelum perempuan yang mengada-ngada itu muncul.
"I belum jumpa lagi that book," balasnya. Dan aku sudah tidak tahu apa yang mereka bualkan lagi selepas itu.

Aku meneruskan hobiku seperti selalu. 2 buah novel menjadi pilihanku. Salju Sakinah dan juga sebuah novel baru tulisan Aisya Sofea, penulis yang aku minati.

"Akak, akak bayarkan dulu buku ni ye. Tadi Sarah terlupa nak minta duit pada papa and now I don’t have enough cash. please…" rayu Sarah. Kasihan pula aku melihatnya.
"Yelah. Nanti akak bayarkan. Akak belanja Sarah."kataku.
"wow, terima kasih kak."
"Tapi dengan satu syarat?" balasku. Apa salahnya untuk kebaikan dia juga.
"Apa?" senyuman dia hilang untuk seketika.
"You have to get A in this subject. Can you?" dia tersenyum dan senyuman itu semakin melebar.
"No prob!" dia mengangguk. dia menyerahkan buku setebal 2 inci itu kepadaku lalu meminta izin untuk pergi.
"Nanti akak call Sarah. Jangan lupa solat." Aku lihat dia mengangguk.

Jam menunjukkan pukul 3.30 petang. Aku masih belum menunaikan solat zohor kerana terlalu asyik membaca novel. Segera aku menyudahkan helaian terakhir. Novel Salju Sakinah, aku letakkan semula walaupun aku masih belum membacanya. Aku sangat berkenan dengan novel itu di tambah pula dengan kulitnya yang berwarna biru, menambahkan lagi minat aku terhadap novel itu. disebabkan salinannya yang masih banyak di rak, aku tidak takut untuk letak semula. Selepas ini aku akan datang lagi untuk membacanya. Aku berjalan menuju ke kaunter pembayaran untuk membayar buku yang dipilih adikku.

"Cik, Umi kan?" aku hairan. Bagaimana dia mengetahui namaku.
"Ye?"
"Ni ada hadiah dari seorang lelaki. Dia suruh beri pada cik,"
"Are you sure?" aku mengambil bungkusan itu dan menghulurkan pula wang untuk buku Sarah. Aku lihat dia mengangguk.

Aku membelek bungkusan itu. Biar betul. Siapa pula yang nak beri hadiah pada aku. Dari segi saiznya aku dapat agak yang hadiah itu merupakan sebuah buku.
Aku segera menuju ke surau di tingkat 4. Setiap kali aku datanng mesti ramai orang.. padanlah dengan hujung minggu begini, mestilah ramai yang hendak menghabiskan masa bersama-sama. Tak kisahlah family atau pun pasangan bercinta. Couple? Teringat aku pada lelaki tadi dan buah hatinya. Dia kelihatan biasa sahaja tetapi perempuan itu, perangai gediknya sangat melampau-lampau. Belum lagi si sarah yang melihatnya. Tentu adikku itu dengan selamba menegurnya sama seperti dia lakukan pada seorang perempuan suatu masa dulu ketika dalam tren LRT.

"Hei, awak ni. Tak reti duduk diam ke? Meliat-liat kat laki kenapa? Dah tak reti nak berdiri tegak. Kalau boleh macam nak masuk dalam baju dia. Dah kahwin ke belum?"

Termalu perempuan itu. stesen berikutnya, dia bersama teman lelakinya keluar dari tren. Adikku langsung tidak menunjukkan muka bersalah sebaliknya hanya selamba seperti tiada apa yang berlaku.

Tiba di surau aku terus menunaikan solat. Setelah usai, duduk menyandar di dinding dengan niat ingin menunggu masuknya waktu asar. Bungkusan di kanan, aku pandang sekilas. Siapakah pemberinya? Aku segera membuka balutannya dan melihat apakah isinya.

‘salju sakinah’. Mana dia tau pasal novel ni. Aku membuka helaian pertama.

-ikhlas dari Hafez. Do contact me..

Hafez? Siapa Hafez? Seingat aku, aku tak punya kenalan bernama Hafez. Memandangkan aku perlu mengucapkan terima kasih kepadanya, lantas aku mendial nombor yang dia berikan kepadaku. Hanya dengan sekali bunyi, panggilan terus berjawab.

"errr… Hello.. Hafez??"
"Hei perempuan. Kau jangan kacau boyfriend aku ok. Yang kau sibuk-sibuk ni kenapa.. perempuan jalang…"

Aku terus mematikan panggilan itu. kenapa malang betul aku hari hari ni. Terjatuh depan lelaki. Kena maki tak tentu pasal. Dalam asyik aku mengelamun, telefon bimbitku berbunyi.
"Assalamualaikum kak. Akak kat mana. Dah bosanlah berjalan sorang-sorang.jom balik."
"Itulah. Akak dah cakap tadi kan. Datanglah. Akak kat surau ni. Lepas sembahyang asar kita balik."


*****

Hari ini merupakan hari yang paling penting untuk kami sekeluarga terutamanya abangku ini. abang akan bernikah hari ini bersama tunangnya, kak Syazana. Mereka kelihatan cocok sekali dengan suit bewarna krim pilihan mereka berdua. Aku gembira sekali hari ini. tercapai sudah hasrat aku memiliki kakak walaupun hanyalah kakak ipar. Aku menolong mama apa yang patut. Melayan tetamu, melayan saudara mara.

"Hai.." aku disapa tatkala sedang bercakap-cakap dengan sepupuku.
"hai.." balasku pendek. "emi, nanti kita borak lagi ye."kataku kepada sepupuku pula. siapa pula ni? Aku segera mengerahkan otakku berfikir mencari identiti lelaki ini.
"Remember me?" soalnya.
"Oh, you are the one yang I langgar hari tu dekat MPH kan," kataku. Dia mengangguk bersungguh-sungguh. Macam mana dia boleh ada di sini. Siapa yang jemput dia?
"Your brother. I’m one of his friends," katanya, bagai dapat membaca persoalan yang muncul di mindaku.
"oh, you dah makan ke? Come, have a seat." Kataku lalu tersenyum.
"Belum. I baru sampai. Boleh I jumpa dengan Faiz dulu?" balasnya turut tersenyum.
"Nak jumpa pengantin mestilah boleh." Ujarku lalu mengajaknya masuk kedalam rumah untuk ke bilik abangku. "You dah terlepas time diorang bersanding tadi. Cantik betul. I really like it. Hopefully nanti I boleh bersanding macam tu jugak. Ops.. maaflah. I kalau bercerita bab keindahan ni memang beria-ia." Aku lihat die tersengih-sengih.
"It’s ok.I pun suka tengok u suka."kata-katanya mengejutkan aku. ada maksudkah?
"Did you mean something?" soalku. Dia hanya menggeleng tapi tersenyum penuh makna.
Aku sudah malas mahu berfikir. Mungkin memang tiada apa-apa. Abang terus memeluknya saat mereka bersemuka. Mungkin mereka teman baik. Lagak mereka seperti sudah tiga atau empat tahun tidak jumpa. Aku melayani Kak Ann sementara abang dan lelaki itu berbual. Tiba-tiba abang memanggil aku.
"Umi, ini abang kenalkan member abang baru balik dari kerja kat UK. Abang dah lama tak jumpa dia dan tak sangka pula dia datang. Nama dia Hafezi," kata abang. Aku hanya tersenyum begitu juga dengan lelaki itu. yang peliknya kenapa aku yang diperkenalkan dengan lelaki itu bukannya Kak ann.
"Just call me Hafez. nice to meet you," katanya lalu menghulurkan tangan ingin bersalam. Aku hanya memandang.
"Hei, kau kena kahwin dengan adik aku baru boleh salam okay!" tegur abang. Bukan sahaja lelaki itu malu tetapi aku turut sama malu. Ada ke cakap kahwin-kahwin macam tu. Mestilah aku malu.
"Kalau macam tu, aku kena tackle adik kau dululah ye?" si hafezi ini pula menambah-nambah. Semakin malu aku dibuat mereka. Kak Ann hanya terseyum.
"Alah… dua-dua pun sama nak kenakan Umi. Umi keluar dululah." Balasku sambil tersenyum malu. Lagi lama aku di situ entah apa-apa lagi yang keluar dari mulut mereka.
"Umi,.." langkahku terhenti tatkala mendengar namaku dipanggil.
"Temankan I makan." Aku terkejut dengan permintaannya. Namun setelah bertembung pandangan dengan abang, aku turuti juga.

Malam itu aku ingin segera naik ke bilik, sudah tidak mampu melayan tetamu yang sedang rancak berbual di ruang tamu. Lagipun aku tidak rasa ketidakhadiran aku di situ mencacatkan apa-apa kerana semuanya kawan-kawan mama dan papa.

"Mama, umi nak nak naik dulu. penatlah ma," bisikku pada mama. Mama mengangguk. aku memohon diri dari tetamu yang ada.

Tanpa berlengah aku terus naik ke bilik. abang dan Kak Ann masih lagi berbual dengan teman mereka di bawah. Sarah pula awal-awal lagi sudah mengundur diri. Geram benar aku dengan perangainya. Bukannya mahu ditolong aku menyediakan makanan dan minuman untuk tetamu yang masih lagi bertandang ke rumah. Tidak menang tanganku di buatnya.

Selesai membersihkan diri, aku menunaikan solat isyak. Kemudian terus merebahkan diri atas katil. Aku mengeliat sedikit, membetulkan perjalanan urat darahku di samping kakiku yang lenguh berjalan ke sana ke mari membantu mama bagi memastikan kenduri abang berjalan dengan lancar. Baru sahaja aku ingin melelapkan mata, tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi. Aku mengutuk di dalam hati. Siapa pula yang mengganggu aku malam-malam begini? Sekilas aku melihat di skrin telefonku. Hanya tertera sebaris nombor yang sudah pasti tiada dalam simpananku.

"Hai sayang, I rindu youlah," suara itu kedengaran tatkala aku menjawab penggilan itu. Aku pelik, siapa pula yang bersayang-sayang dengan aku.
"Err… I think you have dialed the wrong number," balasku.
"Umi kan?" soalnya. Ya, memang betul aku Umi, tapi aku manalah ada orang panggil aku sayang-sayang macam ni.
"I’m Umi but maybe different with your ‘Umi’. I penatlah. You dah salah nombor. You dah salah call Umi lain,"balasku pula. malas mahu berteka teki dengannya lantas aku meletakkan telefon. Namun ketenangan malam itu di rosakkan dengan deringan telefonku untuk kedua kalinya. Mula-mula aku membiarkan sahaja namun apabila berkali-kali ia bordering aku sudah tidak tahan lagi.
"You nak apa lagi?" marahku pada si pemanggil.
"Assalamualaikum," suara itu memberi salam. Aku terdiam. Siapa pula ni. Skrin telefon bimbitku dipandang. Nombor baru lagi. Kali ni siapa pula?lama-lama aku menjawab salam.
"Marah nampak Umi? I ganggu you ke?" soal suara yang masih belum aku ketahui siapa.
"Maaflah, siapa ni?" soalku berdiplomasi.
"Hafez. Ingat lagi?" balas lelaki itu. tiba-tiba aku tersenyum. Entah mengapa satu perasaan indah wujud dalam hatiku.
"Eh, yang mana ya? Ha, ni mesti yang paksa I makan dengan dia petang tadi kan?" balasku. Dia ketawa dengan nada gurauanku.
"you tengah buat apa? Berehat ya?"soalnya padaku.
"Tengah baring-baring. Penatlah siang tadi tolong mama layan tetamu. Kawan-kawan I lagi. Lepas tu kena pula temankan kawan kesayangan abang I pula kan…" balasku lalu ketawa.
"Ala, bukan selalu I dapat peluang macam tu kan?entah bila lagi you akan temankan I," dia ketawa di hujung ayatnya.
"kalau you nak I temankan you, cakap je bila. I akan temankan you," balasku tanpa berfikir panjang. Terlepas cakap pula, malunya. Juallah mahal sikit. Ni nak berserah je. aku menyesali kelancanganku.
"serious?" soalnya pula.
"Err.. I gurau je Hafez,"jawabku
"Kecewalah macam ni. Macam mana I nak tidur malam nanti. You dah tolak pelawaan I,"rengeknya. Memangada-ngada pula kawan abang ni.
"Wait Hafez. I think… you dah ada girlfriendkan? Ajaklah dia keluar. Nanti apa kata dia pula kalau you keluar dengan I," balasku.
"Jadi kalau I tak ada girlfriend, you sudilah keluar dengan I?" soalnya. Alamak, aku nak jawab apa pula?
"Hmmm.. macam nilah lelaki. Nak keluar dengan perempuan lain, sanggup tipu kata tak ada girlfriend walaupun ada sebenarnya," balasku. Tiba-tiba aku rasa menyampah dengan lelaki ini.
"Eh, bila pula I tipu you. I cakap kalau I tak ada girlfriend kan?" jawabnya pula seakan mahu bergaduh denganku.
"Apa-apalah Hafez. Malas I nak bergaduh dengan you. I penat,"kataku lalu memberi salam dan mematikan panggilan itu.

Hafez nampaknya tidak mengalah. Telefonku berdering lagi. Aku terus menekan punat off. Lelaki sama sahaja! Benci betul aku. entah dari mana pula dia dapat nombor. Ni mesti abang punya kerja.

*****
Setahun telah berlalu. abang dan kak Ann sudah dikurniakan bayi lelaki yang sangat comel. Kemudian diberi nama Muhammad aiman. Aku masih lagi begini. Meneruskan kehidupanku sebagai seorang perancang bandar, dan pembaca novel di MPH. hobiku nan satu itu susah benar untuk ditinggalkan.

"Umi, abang ada tetamu hari ni. Jangan ke mana-mana pula," kedengaran suara abang member arahan.
"Kenapa pula Umi tak boleh ke mana-mana? Ala… last week umi busy sampai tak sempat ke MPH. takkanlah minggu ni, Umi kena duduk rumah pula kena layan tetamu abang?" rayuku pada abang. Dalam hatiku tertanya-tanya, mengapa pula aku yang harus melayani tetamu abang itu. bukankah kak Ann ada, mama ada, malah papa pun ada. Tiada cacat celanya kalau aku keluar sebentar.
"Kawan abang tu nak jumpa dengan adik abang ni. Nak buat macam mana. Nanti abang suruh dia temankan umi ke MPH ok?" pujuk abang.
"Amboi, kasi pula umi ni keluar dengan orang yang umi tak kenal?" soalku sinis kepadanya.
"Sebab abang kenallah sayang. Kalau tak, takkan lah abang nak kasi dia keluar dengan adik abang yang cantik ni?" balasnya lalu ketawa.
Aku terus menaiki tangga ke bilik. Malas mahu melayannya.
"Hah, ni kenapa monyok pula ni?" tegur mama sebaik sahaja selisih denganku.
"Abang tu!mengada-ngada pula dia. geram betul Umi!"

Aku menolong mama di dapur. Beria-ria pula mama masak hari ini. apabila ditanya, dia hanya tersenyum kepadaku. Hai…. Istimewa sangat ke tetamu abang hari ni?

"Mama, siapa beli tepung karamel segera ni ma?"
"Abang kamulah. Apa lagi, buatlah puding karamel tu," arah mama.

Aku memandang mama penuh tanda tanya. Tapi aku turuti jua arahannya. Tidak susah untuk membuat pudding karamel. Semua sudah tersedia. Tepungnya dicampur dengan susu dan panaskan sehingga ia separa pejal. Kemudian tuang di dalam bekas yang terisi dengan gulanya. Gulanya pun sudah diberi. Cuma perlu dibancuh dengan air suam. Apabila sudah sejuk, masukkan dalam peti ais. Tunggu untuk dihidang!

" ok, dah siap? Lagi nak buat apa untuk tetamu abang hari ini?" soalku pada mama.
"Kamu pergi siap cantik-cantik," kata mama. Dia memandangku penuh makna.
"Apa lagi ni mama? Kenapa kawan abang yang nak datang, umi pula yang kena siap cantik-cantik?" soalku pada mama. Geram pun ada. semua orang membiarkan aku tertanya-tanya sepanjang hari ni.
"Pergilah tanya abang kamu tu," kata mama.

Aku malas mahu berfikir lagi. Kalau ditanya pada abang pun, jawapannya hanya sama. Senyum macam kerang busuk. Lebih aku naik bilik, baca novel yang sedia ada.

"Ma, umi naik bilik ye. Dah tak ada apa-apa kan?" pintaku mengundur diri. Kulihat mama mengangguk.

Di ruang tamu, abang mangacah-acah anaknya. Kak ann pula hanya tersenyum lesu. Maklumlah masih dalam pantang lagi. Comelnya Aiman!! Geram betul aku. tapi disebabkan hati yang bengang dengan sikap abang, aku tidak jadi singgah di situ sebaliknya, kakiku terus sahaja melangkah ke bilik.

Novel ‘andai itu takdirnya’ karya siti rosmizah menarik minatku untuk mengulang-baca. Mp3 diatas meja segera kucapai. Memang menjadi kebiasaan aku membaca sambil mendengar lagu. Begitu juga ketika aku membuat lakaran atau sedang belajar. Halwa telingaku mestilah tidak diam dari disinggahi bunyi-bunyian.

"Umi, kawan abang dah sampai," terdengar suara abang di luar pintu bilikku. Aku bermalasan bangun ke pintu.
"Tak tukar baju lagi?" soal abang terkejut melihat penampilan aku, berbaju t dan berseluar trek.
"Ala, malaslah abang!" balasku.
"Kawan abang dah sampai, cepat turun!" arahnya lalu turn meninggalkan.

Kawan dia yang datang, aku pula yang kena itu ini. tak faham betul aku. bukan aku kenal pun siapa yang datang. Hah? Jangan-jangan yang datang ni, konon-kononnya bakal suami aku? nak kenal-kenalkan dengan aku dulu. kalau betullah, memang cari nahas dengan akulah jawabnya. Sudah berkali aku cakap, jodoh aku, biar aku yang cari sendiri.

Akhirnya aku turun jua tetapi masih barbaju-t cuma seluar sahaja sudah bertukar jeans. Tudung, aku hanya selempangkan ke atas. Ini tandanya memprotes tindakan abang yang menyuruh aku itu dan ini!

Langkahku terhenti di anak tangga yang terkhir. Hafez? Dia tetamu abang? Sudah setahun aku tidak bertemu dengannya. malah kali terakhir aku bercakap dengannya adalah pada malam aku putuskan yang aku benci lelaki seperti dia, sudah punya teman istimewa tetapi masih mengharapkan perempuan lain.

"Hah, tu apa tercegat lagi kat situ? Hafez dan aqilla dah lapar tu," kata papa.
Semua mata tertumpu padaku, begitu juga Hafez dan anak kecil disebelahnya. Ya, Aqilla! Aku dengar papa sebut tadi. Siapa Aqilla? Anak Hafez barangkali? Mungkin sudah dikenalkan dengan ahli keluargaku sebaik sahaja dia sampai tadi.
"Mama, mana Farah?" soalku pada mama, menutup gugup di hati. Aku perasan matanya masih lagi mamandangku.
"Farah keluar dengan kawan-kawannya. Katanya ada discussion." Balas mama. Aku mengambil tempat duduk di sebelah abang.
"Hai Umi…" suaranya kedengaran di telingaku. Aku membalas sapaannya dengan senyuman yang entah bagaimanalah rupanya. Memang benar, aku sangat gugup saat itu.
"Hafez sambung kerja di UK setahun. Sekarang ni dia dah tukar ke Malaysia," tingkah suara abang menyampuk. Motif? Aku sendiri tak pasti.
"Hai Aqilla! Aqilla berapa tahun?"
"4 years old untie!" balasnya. Aku tersenyum. Amboi, speaking dengan aku! memang sahlah kahwin dengan perempuan mat salleh. Tiba-tiba aku terasa sedih. Dah kahwin rupanya dia, melepaslah aku. Tetapi bukankah dulu aku yang menyekat hubungan yang cuba terjalin?
"Sudahlah, mari kita makan. Jemput makan Hafez, and u also lil aqilla," pelawa papa.

Kami menjamu selera. Tiada juadah yang berjaya mengurangkan perjalanan sel-sel otakku dari bekerja keras mencari jawapan bagi setiap persoalan yang muncul. Tanganku menyuapkan nasi ke mulut tetapi hatiku berada di dimensi lain. Mulutku mengunyah, tetapi otakku ligat mencari jawapan. Sekali-sekali pandangan mataku dan dia bertembung. Dia tidak mengalah sebaliknya aku yang akhirnya tertunduk malu. Mama melayani si kecil Aqilla makan. Berselera benar aku lihat dia. mungkin sudah setahun kot tak jumpa masakan melayu.

"Hafez, kau free tak petang ni?" abang bersuara.
"Free, kenapa?" soal Hafez.

Aku malas ingin mengambil tahu apa yang menjadi perbualan mereka. Suapan terakhir segera aku habiskan lalu meneguk air kosong yang berada di bahagian kiriku. Padahnya, kerana terlalu ingin cepat habis, aku tersedak tatkala abang meminta Hafez menemaniku ke MPH.

"last week dia tak dapat pergi Hafez, kesian dia. kau temankanlah dia kejap, boleh?" suara itu benar-benar buat aku rasa ingin marah.
"Hish, apalah abang ni. Menyusahkan Hafez je. selama ni pun Umi pergi sendiri je," balasku. Sedayaku ingin elakkan diri dari keluar dengan suami orang. Yang abang ni pun satu. Hafez tu dah beranak satu, nak juga suruh temankan aku.
"Ala, tak susahkan I pun umi. Setakat nak pergi MPH tu. Bukan abang you mintak teman you ke UK," balasnya. Aku tahu niatnya ingin bergurau, namun padaku ayatnya hanya menambahkan rasa jengkelku padanya. Dasar lelaki. Huh!
"Entahnya Umi ni. Biarlah Hafez temankan kamu. Taklah papa risau sangat,"
" Tapi pa, selama ni Umi pergi, papa tak cakap macam tu pun," balasku
"Selama ni pun memang papa risau, tapi papa tak luahkan. Mama pun risau tapi dah itu yang Umi nak sangat buat," kata mama pula.
"Kalau risau sangat abang kan ada, boleh teman Umi," balasku tidak ingin mengalah.
"Abang kena temankan Kak Ann. Dia kan dalam pantang. Dia belum makan lagi," balas abang.

Semua pun nk aku keluar dengan si Hafez ni. Semua pun nak aku keluar dengan suami orang kenapa?

"Umi rasa, Umi tak jadi keluarlah hari ni. Umi nak siapkan lakaran Umi. Sorry Hafez, I tak nak keluar dengan suami orang!" kataku lalu bangun dan membawa pingganku ke dapur untuk dicuci.
"By the way, ni pudding karemel yang abang suruh buat tadi. Umi minta diri dulu ye.." kataku lalu naik ke bilik. biarlah apa mereka ingin katakan. Yang penting sekarang mereka sudah tahu prinsip aku.

TO BE CONTINUE..
posted by Penulisan2u @ 3:50 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
4 Comments:
  • At 6/10/09 11:26 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best r citer ni, harap cpt smbg..
    penulis ada blog x?

     

  • At 7/10/09 12:26 PG, Blogger ~terataibungaindah~ said…

    hi..thanx for the comment.

    boleh lawat bl0g sy : http://atieput3.blogspot.com under the d' tipical love stories label. =p

     

  • At 21/10/09 11:13 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    knape x smbung2 pn crita ni,dh puas saya tunggu,hari2 tngok kot2 ada smbungan nya.cpat la pnulis smbung....

     

  • At 23/10/09 10:03 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    tgu smbungnnye...
    btw tjuk citer ni same ngan name sy,
    tu yg teruja nk bace...hehehhe

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group