BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Isnin, Oktober 12, 2009
Novel : Tanpamu 2
Nama Pena : Bella Martissa

HARI pertama Athirah di Sekolah Menengah Kebangsaan Darul Ehsan berakhir dengan sempurna. Athirah berasa sangat gembira kerana segala tanggapan negatifnya kini telah bertukar kepada positif. Dia juga telah dibawa oleh Farah ke sekitar sekolah itu. Athirah kagum akan keindahan lanskap yang terdapat di situ. Sekolah itu setanding dengan sekolah berasrama penuhnya dahulu. Menurut Farah, sekolah itu merupakan sekolah terbaik di daerah Gombak. Selain guru-guru yang baik, pelajar-pelajarnya juga turut berdedikasi tinggi. Athirah yakin dia mampu meraih kejayaan di sekolah itu.


"Tira, awak balik dengan siapa?" tanya Farah sambil mengemaskan peralatan tulisnya untuk dimasukkan ke dalam beg sandang. Semua pelajar sudahpun keluar dari kelas itu. Tinggal 6 orang sahaja termasuk Farah dan Athirah.
"Ibu saya mengambil saya pulang," beritahu Athirah. Dia juga turut mengemaskan buku-bukunya.



"Oh. Saya ingat mahu menghantar awak balik ke rumah tadi. Awak tinggal di mana, Tira?"
"Saya tinggal di Bandar Baru Selayang, berdekatan stadium,"
"Oh, saya pula tinggal di Perdana Residence, tidak jauh dari rumah awak. Ibu awak memang akan menghantar dan mengambil awak ke?" tanya Farah lagi.



"Itulah yang saya bingung sangat sekarang. Ibu saya boleh menghantar dan mengambil saya pada hari ini saja. Awak tahu tak dari mana boleh saya dapat nombor bas sekolah?"
"Nombor bas sekolah? Kenapa? Awak nak naik bas sekolah?"
Athirah menganggukkan kepalanya.


"Tira, dari awak susah-susah naik bas sekolah, lebih baik awak balik bersama dengan saya," Farah mempelawa Athirah. Beg sandang sudah digalas di bahu dan mereka beriringan keluar dari kelas. Sempat mereka melambai Erika, Huda, Patrick dan Adiff yang masih berada di dalam kelas.


"Balik dengan awak?"
"Ya, naik kereta saya... atau skuter saya,"
Athirah membeliakkan matanya. "Awak sudah punya kereta sendiri, Farah?"
Farah tersenyum malu.
"Ya, saya sudah punya lesen sejak lima bulan yang lalu,"



"Hebatnya awak Farah dapat membawa kereta. Saya pula tak tahulah bila boleh dapat belajar pandu kereta..."
"So, awak mahu tak terima pelawaan saya ini?"
"Tak menyusahkan awak ke?" soal Athirah pula. Farah tertawa. Lengan sahabatnya itu diraih.



"Apa pula menyusahkan? Jika ianya menyusahkan, saya tidak akan pelawa awak untuk balik bersama dengan saya. Jadi, awak mahu tak?" ulang Farah semula. Mereka berhenti di hadapan perhentian bas berdekatan dengan sekolah mereka.



"Saya tanya ibu saya dulu ye. Tapi saya rasa ok kot," jawapan Athirah begitu menggembirakan Farah.
"Terima kasih, Tira!" ucap Farah.
"Kenapa pula awak perlu berterima kasih? Saya yang perlu berterima kasih pada awak kerana sudi mempelawa saya untuk menaiki kereta awak,"



"Tidaklah. Sekurang-kurangnya tidaklah saya keseorangan apabila pergi dan pulang ke sekolah nanti..." tanpa mereka sedari, mereka didekati dengan kelibat seseorang di belakang mereka.
"Assalamualaikum..."



Farah dan Athirah dua-dua berpaling. Raziff hadir dengan menggalas begnya di sebelah bahu kanan bersama dengan fail dan buku rujukan di sebelah kiri.
"Waalaikumussalam..." ucap Farah, tetapi tidak bagi Athirah. Jantung Athirah berdegup kencang. Lidahnya serta merta menjadi kelu.



Farah memandang Athirah yang berada di sebelahnya. Farah menyiku lengan Athirah.
"Tira, dia bagi salam tu..." bisik Farah ke telinga Athirah agar tidak didengari oleh Raziff. Athirah terjaga dari lamunannya.



"Waalaikumussalam..." ucap Athirah pula, kedengaran begitu perlahan. Kepalanya tertunduk ke bawah.
"Maafkanlah sahabat saya ini ya, Raziff. Dahulu dia ni sekolah perempuan. Jadi, dia tidak biasa dengan pelajar lelaki..."



"Ouch!!" bahu Farah menjadi mangsa cubitan Athirah. Matanya terbeliak. Terkejut.
"Farah..!" gumam Athirah. Raziff tergelak kecil.
"Oh, tidak mengapa. Saya faham semua itu...\"


"Umm, awak tak balik lagi?" tanya Farah, cuba bersikap ramah sebaliknya Athirah hanya mendengar.
"Belum. Saya baru saja selesai berjumpa dengan guru tingkatan. Kami berbincang mengenai dokumen diri saya yang masih belum cukup sepenuhnya..."


"I see..." tiba-tiba sahaja hadir satu idea untuk mengenakan Athirah.
"Awak berdua berboraklah dulu ya, saya ada hal hendak diselesaikan,"
"Tapi tadi awak kata awak free?" Athirah mulai tidak sedap hati. Farah seakan ingin mengenakan dirinya.


"Maaflah Tira. Saya baru teringat hendak pulang awal ke rumah hari ini. Sorry ye? Raziff, awak tolonglah temankan kawan saya ni ya. Kasihan dia sorang-sorang,"
Raziff melempar senyum. "Ok. Saya tak kisah," Farah membalas senyum. Jawapan itulah yang dinantikannya!



"Bye!!" Farah berlalu pergi, meninggalkan Athirah yang terkulat-kulat di situ. Oh Tuhan! Apa yang harus dilakukannya?
"Awak tunggu siapa untuk ambil awak balik?" ucap Raziff. Ramah. Kini hanya tinggal mereka berdua di perhentian bas itu.



"Ibu saya," pendek Athirah membalas.
"Ohh..."
"Saya tak sangka akan bertemu dengan orang Johor di sekolah ini. Awak Johor berasal dari mana?" tanya Athirah pula, juga cuba bersikap ramah dan menyembunyikan perasaan takutnya.



"Saya asal Permas Jaya..."
"I see..."
"Saya tak berpeluang untuk berkenalan dengan awak di dalam kelas tadi. Awak nampaknya lebih suka menyendiri dan lebih selesa berkenalan dengan pelajar perempuan sahaja. Mengapa?"
"Tiada istimewanya berkenalan dengan saya, Raziff..." Athirah merendah diri.



Raziff tersenyum lagi. Jejaka kacak itu tidak pernah lekang dengan senyumannya. Malah, barisan gigi yang putih lagi teratur itu semakin menambahkan ketampanan lelaki itu. Dalam diam, Athirah mengagumi kurniaan ILAHI terhadap Raziff ini.



Raziff duduk di sebelah Athirah. Athirah menelan air liur. Gementar.
"Mengapa pula awak berkata begitu, Tira? Saya ikhlas hendak berkenalan dengan awak. Tambahan pula, awak penolong ketua tingkatan dan saya pula ketua tingkatan. Kelak pasti kita akan bergabung tenaga untuk menjalankan tanggungjawab kita nanti,"



Athirah terdiam. Kata-kata Raziff ada benarnya.
"Saya harap awak dapat membuang sedikit perasaan malu awak terhadap pelajar lelaki. Awak mungkin berasa malu apabila Zak mengusik awak di dalam kelas tadi tetapi usik mengusik itu biasa bagi pelajar lelaki. Kami tetap berniat baik. Awak nampak saya ini seperti berniat jahat ke?"



"Awak pandang muka saya ini. Muka saya nampak menakutkan ke? Muka saya ini jahat ke?" ujar Raziff sambil menunjukkan wajahnya kepada Athirah. Athirah menghambur tawanya. Lucu melihat perilaku Raziff itu.
"Kenapa pula awak ketawa? Muka saya nampak melucukan ke?" Raziff sengaja memuncungkan bibirnya. Athirah ketawa lagi. Terhibur. Matanya merenung lembut seraut wajah jejaka di hadapannya kini.


‘Muka awak bisa mencairkan hati perempuan, Raziff..’ bisik hatinya namun tidak dapat didengari oleh Raziff.
Beberapa minit selepas itu, kereta Puan Sufiana sudah berada di perhentian bas. Sayang sekali Athirah tidak dapat lagi berbual dengan Raziff lebih lama.


"Um, oklah Raziff. Ibu saya sudah sampai tu. Saya minta diri dulu ya. Assalamualaikum,"
"Waalaikumussalam. Kirim salam saya pada ibu awak ya,"


Athirah masuk ke dalam perut kereta. Raziff sempat melambai ke arahnya sebelum kelibatnya hilang di pandangan mata. Sebaik sahaja kereta milik ibu Athirah menderum jauh, Raziff masuk semula ke dalam sekolah untuk mendapatkan keretanya.


Tanpa disedari,Emir sudah lama memerhati mereka berdua dari jauh. Tiba-tiba dia berasa tercabar. Lelaki itu pula yang dapat mengenali Athirah sebelum dirinya. Dia yakin gadis itu adalah gadis yang sama dia pernah minati dalam diam 7 tahun dahulu!


Farah! Dia tiba-tiba teringatkan gadis itu. Lantas, skuternya ditunggang lalu berderum laju meninggalkan sekolah itu.

**********************************


ATHIRAH tersenyum sendiri. Entah mengapa dia berasa senang sekali dapat berbual sekaligus mengenali lelaki itu. Inilah kali pertama dia bersekolah di sekolah campur dan buat pertama kali dia telah berkenalan dengan seorang pelajar lelaki bernama Raziff. Namun, bukan bermakna Athirah begitu mudah mempunyai perasaan istimewa terhadap jejaka tampan itu. Dia tidak pernah jatuh cinta dengan sesiapa sepanjang hidupnya dan tidak akan mudah jatuh cinta. Dia juga pasti Raziff turut menganggapnya seperti kawan biasa. Baginya, Raziff seorang lelaki yang boleh dijadikan kawan baginya. Dia pasti dengan tanggungjawab baru yang mereka sedang pikul, mereka berdua akan sama-sama melaksankan tanggungjawab itu dengan baik dan sempurna.


Puan Sufiana mengerling Athirah yang berada di sebelah. Anak gadisnya itu senyap sahaja sejak dari tadi. Sesekali Athirah akan tersenyum dan tergelak sendiri. Hairan Puan Sufiana dibuatnya.
"So, how’s your first day at school?" tegur Puan Sufiana, mematikan lamunan Athirah.


"Ok..." pendek Athirah menjawab. Matanya memandang pemandangan di luar tetapi hatinya entah menerawang ke mana.
"Ok je? Hmm.. siapa lelaki tadi tu?" Athirah tersentak. Dia memandang ke arah ibunya yang sedang memandunya pulang ke rumah.



"Lelaki...?"
"Yelah, lelaki yang ada dekat bus stop tu sekali dengan Tira. Tira kenal ke lelaki tu?"
"Err, kenal. Dia rakan sekelas Tira. Raziff namanya. Dia kirim salam pada ibu,"
"Waalaikumussalam. Raziff..." Puan Sufiana menyebut nama itu. "Sedap namanya," komennya.


"Dia juga asal dari Johor, kat Permas Jaya. Dia pindah ke sini kerana ingin membantu perniagaan abangnya. Abangnya membuka cyber cafe di Selayang Utama..." terang Athirah kepada ibunya itu. Puan Sufiana mengerut dahi.
"Hai, banyaknya Tira tahu pasal dia?" ujar Puan Sufiana, pelik.


"Tira tahulah, ibu. Sebab tadi masa Tira nak tunggu ibu, kami akan berbual mengenai latar belakang masing-masing..."
"Ibu tak sangka pula Tira akan jadi seramah itu. Tira kan pernah cakap pada ibu yang Tira tidak biasa dengan pelajar lelaki..."


Athirah tersenyum malu. "Tapi Raziff ini berbeza ibu. Tira senang bercakap dengan dia. Tira rasa dia mampu menjadi kawan yang baik buat diri Tira. Tira tak rasa dia seorang lelaki yang mengambil kesempatan. Tira rasa dia lelaki yang baik, walaupun Tira belum sepenuhnya mengenali dirinya.."


"Hai, lain macam je bunyinya?" Puan Sufiana mengangkat kening.
"Tak adalah, ibu. Mana ada..." Athirah malu sendiri.
"Nampaknya Tira benar-benar ingin menunaikan janji Tira itu ya?"
"Janji?"


"Baru pagi tadi Tira janji pada ibu. Tira dah lupa? Tira kan ada janji pada ibu, Tira dan kekasih Tira akan saling memberi inspirasi untuk berjaya? Jadi, Raziff lah orangnya? Ibu tengok dia seperti orang lelaki yang baik dan berperibadian tinggi. Sejak sekali orangnya. Jangan lupa kenalkan dia pada ibu dan abah nanti. Ibu pasti abah mesti suka dengan Raziff,"


"Ibu ini, ada-ada saja...!"
"Ibu, ibu kenal tak Farah? Farah Diana," tanya Athirah, cuba menukar topik sebaik sahaja dia teringatkan sahabat lamanya itu.
"Farah Diana? Siapa? Ibu tak ingatlah sayang. Kawan Tira kan ramai yang nama Farah. Siapa ye, kawan lama Tira kat Johor ke?" tanya Puan Sufiana semula, tidak dapat mengingati mana satu Farah Diana yang dimaksudkan oleh Athirah.
"Tak. Ini kawan lama Tira masa Tira kat sekolah rendah dahulu. Ibu ingat tak?"


"Ohh. Farah anak Encik Suhaimi itu ke?" Athirah menganggukkan kepalanya. Puan Sufiana masih ingat akan gadis bernama Farah Diana itu. Gadis itu berbeza sekali jika dibandingkan dengan anaknya. Farah itu begitu aktif di dalam sukan dan sering menyertai pelbagai pertandingan baik kurikulum dan kokurikulum. Athirah pula hanya lebih selesa menumpukan perhatian pada pelajaran sahaja tanpa menyertai apa-apa pertandingan.


"Kenapa dengan dia?"
"Kalau ibu nak tahu, dia sekarang satu sekolah dengan Tira. Satu kelas lagi!"
"Oh, ya? What a coincidence!" Puan Sufiana terkejut.
"Dia sekarang sudah menjadi penolong ketua pengawas di sekolah Tira. Ibu tahu, guru Tingkatan Tira juga telah melantik Tira untuk menjadi penolong ketua tingkatan di dalam kelas!"


"Wah, baguslah. Ibu tumpang gembira. Siapa pula ketua kelasnya?"
Athirah terdiam. Terpaksa juga dia membuka semula cerita mengenai jejaka Johor itu tadi. "Emm.. lelaki tadi la..."
"Siapa? Raziff..?" Athirah menganggukkan kepalanya.
"Kebetulan, ibu..."


"Kebetulan? Atau suratan? Nampaknya ada jodoh ni..." seloroh Puan Sufiana.
"Ibu!" Athirah mencuit lengan ibunya, geram. Puan Sufiana ketawa.
"Farah ada mempelawa Tira untuk pergi dan pulang sekolah bersamanya," Athirah menukar topik lagi. Mengapa dia harus berbicara mengenai lelaki itu? Dia bukan sesiapa bagi Siti Athirah Anum.. mungkin sekarang. Tetapi hari esok? Siapa yang tahu?
"Baguslah tu. Tidak perlu Tira bersusah payah mencari bas,"


"Ibu setuju?" Athirah bertanya, mahukan kepastian.
"Ibu tak kisah, terpulanglah pada Tira. Oh ya! Apa kata Tira jemput Farah datang ke rumah kita malam ini? Ibu cadang ingin buat majlis kecil-kecilan untuk jiran berdekatan rumah kita. Boleh ajak Farah sekali. Ajak keluarganya sekali," cadang Puan Sufiana lagi. Tidak sabar pula rasanya dia ingin berkenalan semula dengan Farah Diana setelah bertahun lamanya tidak berjumpa. Pasti gadis itu masih aktif seperti dahulu. Jika tidak, masakan dia boleh menjadi penolong ketua pengawas di sekolahnya!


"Boleh, ibu?" soal Athirah, tidak menyangka cadangan itu lahir dari bibirnya ibunya. Dia sendiri turut memikirkan perkara yang sama, cuma tidak diluahkan saja.
"Mestilah boleh. Call Farah sekarang," Puan Sufiana memberi telefon mudah alihnya kepada Athirah. Dia mencapai telefon itu lalu dietkan nombor telefon bimbit milik Farah dan ditekapkan ke telinganya.


"Hello. Farah?"


*****************************************


"EMIR, apa ni? Lepaslah!" jerit Farah, geram sebaik sahaja Emir cuba menarik telefon bimbitnya. Sebaik sahaja telefon bimbit Farah sudah berada di tangannya, dia terus menekapnya di telinga tetapi sayang sekali di hujung talian sudahpun dimatikan.


"Dengan siapa kau bercakap tadi? Kawan baru kau tadi tu kan?" Emir bertanya. Pasti gadis yang membuat hatinya tidak senang itu, fikirnya. Dia ada mendengar Farah menyebut nama Athirah. Athirahkah nama gadis itu? Dia benar-benar tidak ingat. Masakan selama 7 tahun dia bisa tidak lupa? 7 tahun itu sudah terlalu lama...


"Siapa orangnya tiada kena mengena dengan kau!" bentak Farah, masih tidak berpuas hati. Bukan main sedap dia mengganggu percakapannya dengan Athirah tadi.


"Please Farah. Aku perlu tahu siapa perempuan yang bersama dengan kau tadi. Kau tahu tak, rupa dia seakan aku kenal. Aku rasa macam.. aku pernah jumpa perempuan itu. Tapi tak tahu kat mana. Aku rasa macam sudah terlalu lama tidak bertemu dengannya. Hati aku berdegup kencang sebaik sahaja menatap wajahnya..." luahan hati Emir membuatkan Farah menghamburkan tawanya sekuat hati.


"Oh Tuhan! Kelakarnya! Aku tak sangka begini rupanya seorang ketua pengawas yang sedang dilamun cinta..." Farah menutup pili air setelah habis mencuci keretanya. Dicapai kain pengelap lalu dilap seluruh tubuh kereta itu.
"Please Farah. I’m begging you..." Emir merayu lagi.
"Urgh! Ok, ok. I’ll tell you tapi jangan tunjuk muka seposen kau tu pada kau. Eiii, geli tau tak?!"


Emir tersenyum gembira. "Ok, aku tak buat. Now tell me, what’s her name?"
"Nama dia Athirah.."
Ya. I know that. Nama penuh?"
"Siti Athirah Anum binti Fakruddin!"
"Athirah.. Anum..." Emir berkata kepada dirinya sendiri. Dia cuba mengingati nama gadis yang pernah diminatinya dahulu. Beberapa ketika selepas itu, matanya terbeliak luas.


"Anum! Ya, I knew it!" Dia sudah dapat mengingatinya!
"Knew what?" tanya Farah pula, bingung. Apa pula yang diketahuinya?
"Dulu dia sama sekolah dengan kita kan? Dulu dia kelas 6 Seroja kan?" soal Emir, bertalu-talu. Lengan kanan Farah ditekan, agak kasar.
"Ya, ya! But why?"
"Dia dah kembali! Oh my God! She’s back, Farah!" teruja sekali Emir dibuatnya. Lengan kanan Farah dicengkam kasar membuatkan gadis itu mengadu sakit.


"Emir, lepaskan tangan aku! Sakitlah!"
"Sorry.. sorry..." pantas tangannya dijauhkan.
"She’s back? What do you mean?" Farah tidak faham.
"Kau tak ingat? Dialah perempuan yang aku minati dalam diam semasa di sekolah rendah dahulu! Oh my, dia sekarang makin cantik, makin putih orangnya! Lebih cantik dari zaman kita budak-budak dahulu..."


Farah mengerut dahi. Dia langsung tidak mengingati itu semua. Bila masa pula Emir pernah menceritakan kisah cinta monyetnya dahulu kepada dirinya? Farah menggaru kepala.
"Jadi, kau masih minat pada dia ke?"
"Hmm, boleh jadi. Aku ingat nak jadikan dia ‘marka’ aku. What do you think?"


Farah tertawa kecil. "Hello Encik Emir Imran bin Dato Zahran, kau fikir Tira nak ke dengan lelaki macam kau? Boleh jalanlah..."
"Kau cabar aku?"
Farah tersenyum lagi. "Cabar? Oh tidak.. cuma aku rasa baik kau batalkan saja niat kau itu. Aku tidak fikir Tira akan menerima kau sebagai kekasih hatinya, sebab.. kau bukan taste dia. Aku kenal dia. Lagipun aku tak rasa Tira berkecimpung dalam bab cintan-cintan ni,"


"Ok! We’ll see how. She’ll be mine soon..."
"Whatever..." Tangannya yang masih terasa sakit itu diusap lembut.
"Maafkan aku. Sakit ke?" Emir kembali melembutkan suaranya. Tangan kanan Farah yang ditarik kasar tadi dicapai.


"Hm, aku tengok tak ada yang retak pun tulang kau! Pigida..!" Emir tersenyum sinis seraya menolak tangan Farah kembali. Farah terjerit. Kesakitannya masih terasa. Matanya terjegil!
"Kurang ajar punya ketua pengawas! Sakit tau tak?! Kau tak nampak pergelangan tangan aku ni merah?" Farah memarahi Emir namun Emir hanya berlagak selamba.


"Ala, setakat merah tu tak apa. Nanti ok lah tu," balas Emir, acuh tak acuh. Air teh yang terhidang di atas meja dicapai lalu diteguk sekali dua.
"Ok? Nah! Ambik kau!"


Dushh! Sebuah tumbukan hinggap kuat di perut Emir, menyebabkan lelaki itu tersedak dari minumnya. Tidak cukup dengan itu, pili paip segera dibuka dan disimbahkan ke arah Emir. Farah ketawa besar melihat Emir terkulat-kuat disimbah air itu. Lencun seluruh tubuh Emir dibuatnya.


"Hoi! Tak guna kau, Farah! Ke sini kau!" Emir bertindak untuk mengejar Farah tetapi tanpa Emir sedari dia telah terpijak sabun pencuci kereta menyebabkan Emir... Bupp!


Farah berpaling ke belakang. Ketawanya menjadi semakin kuat apabila Emir sudah rebah ke lantai sambil memegang belakang badannya.
"Aduhh..." rintih Emir. Pinggangnya terasa sakit.
"Ha, rasakan kau! Sekarang barulah aku rasa ok sikit. Sedap tak? Anyway, terima kasih ya! Sayang kau! Bye!" Farah terus mengangkat semua peralatan mencuci keretanya. Sempat Farah menjelir lidah kepada Emir sebagai ‘hadiah’ sebelum masuk ke dalam rumah.


Emir mengetap bibir. ‘Tengoklah nanti, Farah..!!’

**********************************************

FARAH melihat dirinya di dalam cermin. Dia tersenyum puas apabila melihat penampilannya pada malam itu. Baju kebaya tradisional berwarna hijau pucuk pisang yang digandingkan bersama dengan selendang dan tudung sedondon begitu menyerlahkan keperibadian gadis melayunya. Wajahnya hanya dihiasi dengan mekap tipis. Selesai sahaja bersiap, Farah dan keluarga bertolak ke kediaman Athirah.


"Tira!"
Athirah berpaling. Dia melempar senyum sebaik sahaja ternampak kelibat Farah yang melambainya di hadapan pintu utama.
"Farah, selamat datang. Susah tak cari rumah saya?" mereka bersalaman.
"Susah apanya, Tira. Sejak kecil lagi saya sudah tinggal di sini..."
Tawa mereka bersatu.


"Tira, kenalkan ini ayah dan ibu saya..." Farah mengenalkan orang tuanya kepada Athirah. Athirah tersenyum. Tangan Puan Fitriah dikucup penuh hormat.
"Apa khabar, makcik.. pakcik...?" tanya Athirah, ramah. Puan Fitriah membalas senyum.
‘Sopan gadis ini...’ Puan Fitriah sempat membisik hatinya.
"Oh ya! Lupa pula saya. Ibu! Abah!" Athirah memanggil ibu dan bapanya yang berada tidak jauh dari situ. Encik Khairuddin dan Puan Sufiana datang menghampiri.


"Kenalkan, ini pula ayah dan ibu saya. Ibu, abah.. ini Encik Suhaimi dan Puan Fitriah, orang tua kepada Farah Diana," Athirah saling mengenalkan mereka sekeluarga. Encik Suhaimi berjabat tangan dengan Encik Khairuddin sementara Puan Sufiana dengan Puan Fitriah. Farah turut bersalaman dengan ibu kepada Athirah itu.


"Jadi inilah Farah Diana?" Puan Sufiana bertanya kepada Farah. Dia menganggukkan kepalanya.
"Makcik tengok Farah sudah jadi semakin cantik orangnya. Manis, tinggi lampai. Masih aktif dalam sukan?" ujar Puan Sufiana setelah meneliti segenap tubuh Farah dari atas ke bawah.


"Masih, mak cik..." jawab Farah, lembut dan penuh tatatertib. Dia turut berasa senang apabila Puan Sufiana masih mengingati dirinya meskipun 7 tahun sudah berlalu.
"Sufi, apa pula soal Farah di luar rumah ini? Bawalah mereka sekeluarga masuk dalam dulu. Baru boleh berbual panjang," Encik Khairuddin menyampuk. Puan Fitriah tersedar akan ketelanjurannya.


"Oh, maafkan saya Puan Fitriah. Saya lupa pula. Silakan masuk.." pelawa Puan Fitriah. Farah dan keluarganya masuk ke dalam kediaman baru Athirah itu. Mereka duduk berasingan. Encik Suhaimi dan Encik Khairuddin rancak berbual tidak kurang juga dengan Puan Sufiana dan Puan Fitriah. Masing-masing saling ingin mengenali antara satu sama lain. Farah dan Athirah turut sama-sama senang.


"Cantik juga rumah baru awak ni ya..." Farah sempat memberi komen.
"Biasa saja Farah tetapi tidaklah dapat menandingi rumah villa awak tu," ucap Athirah, merendah diri. Farah mula berasa tidak sedap hati.


"Apa pula awak kata begitu? Tolonglah.. saya tak suka..." Farah berkata dengan sedikit kasar. Dia tidak pernah sesekali meninggi diri dengan kemewahan yang ada pada dirinya. Dia bukan begitu. Baginya, keluarganya yang berada, bukan dia. Dia hanya sebagai anak kepada keluarga yang berada tetapi itu tidak bermakna dia boleh sambil lewa menghabiskan duit orang tuanya. Malah, dia turut bercita-cita untuk menjadi seperti ibu bapanya jua.


Athirah tersenyum melihat wajah Farah yang mulai suram itu. Bahu Farah diraihnya.
"Ok, ok. Saya tak cakap lagi..." wajah Farah kembali ceria seperti sediakala.


"Tadi kan awak, ada orang tanya pasal awak..." Farah membuka bicara. Disuapkan sup soto ke dalam mulutnya. Sesekali air teh kegemarannya itu diteguk. Melihat air teh sahaja mengingatkan situasi kejadian petang tadi. Dia tergelak sendiri apabila mengenangkan Emir yang terjatuh umpama nangka busuk itu. Kelakarnya melihat jejaka kacak lagi popular seperti Emir dalam keadaan sebegitu. Agaknya dia saja yang pernah melihatnya ‘ketua pengawas’ itu terjatuh. Siapa tahu?


"Siapa?" Dia mengerut dahi. Tiba-tiba teringatkan seseorang. Lelaki itukah?
"Farah! Kenapa awak tinggalkan saya dengan Raziff di perhentian bas tadi? Awak tak patut tau tak? Malunya saya Tuhan saja yang tahu!" soalan Farah tadi tidak lagi dihiraukan. Terus saja dia teringatkan jejaka Johor itu.
"Saja. Salah?" pendek Farah membalas. Dia masih menikmati soto itu.


"Tidaklah salah. Cuma.. awak faham saya ini bagaimana orangnya bukan? Saya malu, terutama apabila berhadapan dengan lelaki. Selama lebih 5 tahun saya hanya bergaul dengan pelajar perempuan saja..."
"So?"Athirah terdiam, tidak tahu harus berkata apa.


"Tira, awak jangan ingat saya tak nampak apa yang berlaku tadi. Saya nampak awak memang mula-mula kekok tapi lama kelamaan saya rasa awak pun suka dapat berborak, berbual sekaligus mengenali dia. Bukan begitu?"
Dia diam lagi, namun kata-kata Farah tidak dapat dinafikan.


"Saya mahu dia menjadi lelaki pertama yang dapat berbuat begitu kepada awak. Kenapa? Sebab dia ketua tingkatan dan awak pula penolong ketua tingkatan. Pasti kelak awak perlu bercakap dan bergabung tenaga dengan dia. Jika tidak mula sekarang, bila lagi? Takkan selama-lamanya awak nak simpan perasaan malu tak bertempat awak itu?"


"Ya, saya tahu. Maafkan saya ya, Farah. Saya tahu saya perlu berubah..." Athirah nekad. Dia perlu membuang sedikit perasaan malunya itu.
"Baguslah kalau begitu. Saya tumpang gembira..."
"Oh ya, tadi awak kata ada seseorang akan bertanyakan pasal saya. Siapa?" Athirah membuka semula topik yang ditangguhkannya tadi. Farah sudahpun menghabiskan sotonya. Air teh di cawan diteguk sampai habis.


"Siapa?" ulang Farah pula. Athirah menganggukkan kepala.
"Kita kembali selepas ini...!" ucap Farah, bak pengacara TV lagaknya. Dia terus mencapai mangkuk plastiknya dan mengisi semula soto kegemarannya. Perutnya masih terasa ingin diisi.


"Farah!!" jerit Athirah, geram sebaik sahaja Farah sempat mengenyit mata kepada Athirah. Athirah membuntang mata.Farah memang suka menyakat orang, bisik hatinya.
‘Siapa pula?’ Athirah bertanya dalam hati. Namun hanya satu bayangan yang hadir di benaknya. Lelaki itu... Tidak mungkin!

*******************************


"Hai..."


Athirah berpaling. Jejaka yang segak berpakaian pengawas itu tersenyum kepadanya. Di tangan kanannya memegang kot biru tua sementara bahu kirinya memegang beg sandang. Athirah membalas senyum. Dia sempat melihat lencana yang berada di baju pengawas itu. Sama. Nampaknya mereka satu sekolah. Dia masih ingat, lelaki itulah yang berucap di hadapan pentas semasa kesemua pelajar tingkatan 6 Rendah berkumpul di dewan sekolah semalam.


"Hai..."
"Awak sedang menunggu Farah Diana ke?" Emir membuka bicara. Sudah tentulah menunggu Farah, takkan menunggu dirinya pula!
"Ya," pendek balasan dari Athirah.


"By the way, nama awak Siti Athirah Anum bukan?" tanya Emir, pura-pura tidak tahu lagaknya. Dia tidak sangka akan bertemu dengan Athirah di situ. Barangkali Farah dan Athirah akan pergi ke sekolah bersama-sama pada hari itu. Jika tiap-tiap hari begitu, pasti dia akan sentiasa bertemu dengan gadis itu di sini.


"Ya, saya. Bagaimana awak boleh tahu nama saya?" tanya Athirah pula, hairan. Dia masih tidak berkenalan dengan lelaki itu. Bagaimana pula dia bisa tahu namanya? Nama penuh pula itu!
Emir tertawa kecil.
"Saya sudah lama tahu..." Athirah mengerut dahi. Tidak memahami.
"Oh ya, lupa pula saya nak memperkenalkan diri saya. Saya Emir. Emir Imran..."


"...bin Dato’ Zahran!" sambung Farah tanpa sempat Emir menghulurkan tangannya kepada Athirah. Farah tersenyum sinis sambil berpeluk tubuh kepada Emir yang sedang merenungnya tajam. Farah benar-benar mengganggunya!
"Anak Dato’?" ulang Athirah sebaik sahaja mengetahui nama ayah kepada Emir yang berpangkat tinggi itu.
"Err.. ya," Emir membalas.


"Dia bukan saja anak Dato’, Tira. Malah, dia juga ketua pengawas di sekolah kita," tambah Farah lagi. Emir membeliakkan matanya kepada Farah, berharap Farah tidak lagi memalukan dirinya seperti kejadian semalam. Apatah lagi di hadapan gadis nan ayu itu.


"Wow! Ketua pengawas? Bagusnya. Kebetulan penolong ketua pengawas juga sama berjiran, kan? Boleh saling menjalankan tugas dengan baik," Athirah memuji. Athirah sempat merenung seraut wajah lelaki itu. Wajahnya persis pelakon dan pengacara Awal Ashaari.


"Yalah sangat..." bisik Farah sambil menjeling kepada Emir.
"Emir kata Emir sudah lama tahu nama saya? Dari mana Emir tahu? Dari siapa?"
Farah terpempan.
"Kita satu sekolah semasa di sekolah rendah dahulu. Ingat?"


Athirah memikir sejenak. Cuba mengingati tetapi tidak berjaya. Dia langsung tidak mengenali lelaki itu. Padanya, inilah kali pertama dia berjumpa dengan jejaka bernama Emir itu.
"Erm, jom kita bertolak sekarang. Sudah pukul 7.15 ni. Nanti lambat pula kita ke sekolah," Farah memintas. Dia teruk menarik Athirah ke dalam perut kereta. Dibiarkan nanti teruk pula jadinya.


"Farah, kau tak cerita pasal aku kat dia ke malam semalam? Kan aku suruh kau..." Emir menyoal sebaik sahaja Athirah sudah dimasukkan ke dalam kereta.
"Ouchh!!" satu cubitan hinggap di pinggang Emir.
"Sabarlah woi. Karang aku ceritalah. Kau ni tak sabar betullah..." bisik Farah ke telinga Emir agar tidak didengari oleh Athirah. Dia terus menyeluk saku yang terdapat dalam poket baju sekolahnya. Dibuka enjin kereta itu.


"Woi, Farah..." tingkap cermin kereta diketuk beberapa kali. Farah membuka sedikit cermin kereta itu.
"Aku ikut kau sekali, boleh?" pinta Emir. Sebenarnya dia berharap dapat berbual lagi bersama dengan Athirah.


"Kau nampak kereta Mercedez kau kat nun di sana? Dari kau naik kereta aku yang tidak seberapa ini, baik kau naik kereta mewah kau tu. See you at school, dear! Taaaa..." terus Farah menekan minyak dan meninggalkan Emir yang terpinga-pinga di situ. Dia sempat melambai kearah Emir.


Emir merengus geram. Dibuka pintu keretanya lalu dilempar kasar segala kot dan beg sandangnya ke dalam perut kereta. Dia mencengkak pinggang. Sudahlah semalam dia disiram dengan air dan terjatuh sehingga sakit pinggang dibuatnya. Hari ini sengaja pula Farah mengelakkan dirinya dari berbual lebih lama dengan Athirah. Farah memang sengaja ingin mengenakan dirinya. Malah, pinggangnya yang dicubit sebentar tadi semakin menambahkan kesakitannya.


Beberapa ketika selepas itu, Emir terus menderum laju meninggalkan kediaman villanya...


*********************************************


FARAH tertawa besar. Suka sekali dia dapat mengenakan Emir yang bongkak itu. Kadangkala timbul juga perasaan kasihan terhadap lelaki itu. Entah mengapa dia rasa hanya dia saja yang mampu melakukan itu semua terhadap Emir. Mungkin kerana Emir merupakan teman sepermainannya sejak kecil. Athirah tersenyum melihat gelagat Farah itu walaupun dia masih tidak memahami apa yang terjadi sebenarnya.


"Apa sebenarnya yang terjadi, Farah? Saya masih tertanya-tanya..."
Tawa Farah kembali reda. "Padan muka dia! Baru dia rasa siapa Farah Diana yang sebenarnya. Awak masih ingat tak semalam ada bunyi suara lelaki semasa awak menelefon saya?"


Athirah menganggukkan kepalanya. Dia masih ingat.
"Dialah orangnya! Dan dia juga orang yang bertanyakan pasal awak semalam..."
"Maksud awak, Emir Imran?"
"Ya. Awak tak kenal Emir ke? Dia satu sekolah dengan kita juga cuma dia bukan sekelas. Awak kelas 6 Seroja dan dia pula dari kelas 6 Murni..."


Lantas Athirah teringatkan seseorang dari kelas yang dimaksudkan oleh Farah itu. Ada seorang lelaki yang begitu disegani ramai kerana status ayahnya yang berpangkat tinggi. Malah, lelaki itu juga begitu popular kerana ketampanan dan kemewahan yang dimilikinya. Dia pernah mendengarnya tetapi dia langsung tidak pernah menemui lelaki itu dek kerana kesungguhannya menghadapi peperiksaan UPSR pada waktu itu. Dia langsung tidak menghiraukan itu semua.


Jadi, Emir Imran lah yang dimaksudkan oleh Farah?
"Oh, saya ingat..."
"... tetapi kenapa dia tanya pasal saya?"


"Tak ada apa-apa. Cuma dia excited dapat jumpa kawan satu sekolah rendah..." balas Farah. Takkan pula dia mahu memberitahu Athirah bahawa lelaki itu pernah meminatinya suatu ketika dahulu dan kini berusaha untuk menagih kasih dari sahabatnya itu? Dia tidak akan sesekali memberitahu. Biarlah Emir yang berusaha sendiri mendapatkan cinta dari Athirah itu, tetapi baginya tidak mudah. Jika Emir seorang yang sukakan cabaran, malah Athirahlah orangnya.


"Oh..." Athirah hampa. Sangkanya pasti jejaka Johor yang bertanyakan dirinya semalam tetapi rupanya jejaka milik nama Emir Imran itu. Masing-masing mendiamkan diri sehingga kereta Farah sudahpun mendekati perkarangan sekolah mereka. Farah mencari tempat parkir untuk memarkirkan keretanya. Tanpa disedari, kereta Farah diparkir bersebelahan dengan kereta Raziff.


"Selamat pagi, Razif!" ucap Farah sebaik sahaja terlihat kelibat Raziff yang keluar dari perut keretanya. Athirah turut sama keluar dari dalam kereta itu.
"Selamat pagi..." Raziff memandang Athirah. Raziff tersenyum kepadanya. Lambat-lambat Athirah membalas senyuman itu. Malu. Gelabah. Takut. Semua ada. Farah pula hanya tersenyum penuh makna melihat Raziff dan Athirah itu.


‘Opss.. pasti ada sesuatu yang tidak kena...!’
posted by Penulisan2u @ 4:40 PTG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
7 Comments:
  • At 7/6/10 12:58 PTG, Anonymous kuda belang said…

    erm..,bole je..tp cite nieh cm da biase bace..cube wat something yg brlainan..xla bosan

     

  • At 9/8/10 11:53 PG, Anonymous yan said…

    xsAbar nAk taU, Razif 2 sUka sApa? FARAH or ATHIRAH!!!

     

  • At 29/1/11 2:51 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    fuh!best gak citer nih...tolong smbung lgy yerk...raziff,emir,farah & tira...hihix

     

  • At 7/8/11 2:42 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best ke? besa je asenye..mcm citer sekolah2 dlu..tp citer nie mcm citer ank2 org kaya la..mmm..

     

  • At 21/11/11 11:48 PG, Blogger Hanya aku said…

    waaaa boleh thu sambungannya plis nk tau sgt ni

     

  • At 27/3/12 5:32 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    la.... cepat la sambung citer ni.... x sabar nk tahu athirah couple ngan sape and farah dengan saper

     

  • At 3/1/16 12:26 PG, Blogger Moon Lady said…

    Hash,sambunglah cete no...

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group