BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Khamis, September 10, 2009
Novel : Ad + Iz 16
Nama Pena : eury athena

Suasana kafe berdekatan fakultiku havoc seperti selalu. Macam-macam ragam manusia ada. Yang tengah kebulur tahap rakyat Somalia khusyuk mengadap hidangan. Yang tak berapa lapar, akan makan sambil control ayu @ macho; berbual dan sesekali menyudu makanan. Yang langsung tak lapar @ tak berduit pulak sekadar menjadi pemerhati atau peneman kepada sahabat yang tengah mengisi perut. Untung sabut, dapat la makan free, dibelanja dek kawan-kawan atau couple. Untung batu, amik bau aje la.

"Ko dah betul-betul sihat ke ni?" Satu soalan kedengaran, diikuti dengan satu tepukan di lenganku. Lamunan yang melayang entah ke mana, terhenti. Senyuman lemah aku lemparkan pada Erin.

"Okey! Demam biasa aje. Wat pe nak lama-lama." Jawabku.

"Ko dengan Farriel? Dah okey belum?"

Aku mengeluh perlahan. Namun sempat didengar dek Erin.

"Macam tu la. Dia dengan hal dia. Aku dengan hal aku."

"Ko dah cakap fasal Ihsan dengan dia?"

"Tak sempat. Masing-masing sibuk memanjang. Biar aje la." Padahal aku dan Farriel masing-masing malas nak bercakap fasal benda-benda tu. Kalo memang betul jodoh kami tak panjang, biar la kami berpisah dengan cara baik. Cara terbaik untuk itu, adalah mengenepikan isu-isu sensitive dari dibincangkan. Dapat berbual macam kawan-kawan pun dah kira okey bagi aku. Jus carrot aku sedut perlahan-lahan.

"Tak boleh la macam tu. Nanti dia fikir bukan-bukan. Dari tak ada, jadi ada pulak. Kan susah!"

Aku merengus. Malas nak sesak-sesakkan fikiran. Bila sampai masanya, aku akan fikirkannya. Wat masa sekarang, aku nak rehatkan otak dari fikir perkara-perkara yang membebankan fikiran tu.

"Naluri aku kuat mengatakan yang Farriel pun ada hati dengan ko. Korang ni saling suka sama suka. Tapi ego nak berterus-terang. Cuba ko cakap perasaan ko pada dia."

"Wat ape? Nak malukan diri sendiri. Lagi berpesta dia bila tau aku dah jatuh dalam ‘perangkap’ dia…" Leher ku panjangkan. Meninjau-ninjau ke kedai dua dari hujung. Usha sama ada nasi goreng seafood yang aku dan Erin pesan tadi dah siap atau belum.

"Susah! Ko kepala batu. Dia kepala konkrit. Memang padan la korang berdua!"

Aku diam. Malas nak bertekak. Orang cakap memang senang. Aku yang menanggung ni yang rasa susahnya. Bagi aku, Farriel tu susah nak dijangkakan. Kadang-kadang aku rasa macam dia pun ada hati pada aku. Kadang-kadang aku rasa aku cuma bertepuk sebelah tangan. Sudahnya, aku yang keliru!

"Hah! Tu dia dah datang…" Pandangan kualihkan ke arah yang sama dengan Erin. Memandang Ihsan yang macho melangkah ke arah kami. Berkot warna maroon, kemeja pink, slack hitam, kena pulak dengan cermin mata yang elok terletak di batang hidungnya yang mancung.

Kalo ikut hati, aku memang tak nak jumpa dengan Ihsan lagi dah. Nak-nak lagi lepas dapat tau yang Ihsan ada hati padaku. Aku dah punya cukup masalah untuk dibebankan dengan masalah hati Ihsan pula. Tapi, yela… Menyorok mana la pun kat kampus ni, mesti akan berjaya dijejaki oleh Tengku Ihsan Nur Qayyum ni. Setakat area kat kampus ni, semua dalam kepala dia. Seolah-olah ini tempat jatuh bermainnya.

Dan Ihsan seolah-olah sudah menjadi sebahagian daripada warga kampus ni. Ihsan memang peramah. Tak kira lecturer ke, student ke, pekerja kampus ke, asal rajin buka mulut, jadilah mereka berborak. Pendek kata, dia ni memang disukai ramai dan popular la. Buktinya? Dah nak setengah tahun aku belajar kat kampus ni, dah nak sekerat kotak TV 14 inci juga la banyaknya surat peminat Ihsan yang aku terima. Semuanya menyuruh aku mengajukan surat cinta mereka kepada Ihsan. Dan Ihsan dengan mentah-mentahnya juga la akan menolak surat-surat tersebut di hadapanku.

"Kalo yang menghantar surat itu bukan bernama Adrianna Mayesa, saya tak berminat nak membaca apatah lagi nak melayan!" Itu aje ayat yang keluar dari mulutnya. Sedikit pun tak disentuhnya surat-surat tu.

Hmmm… Langsung berhenti makan anak-anak dara yang ada kat kafe ni. Ternganga mulut masing-masing memandang Ihsan. Berharap Ihsan akan memberi perhatian atau sekadar memandang ke arah mereka. Masing-masing hampa bila melihat Ihsan menarik kerusi di hadapan mejaku, lantas duduk. Cermin mata hitam ditanggalkan. Sepasang matanya tajam merenungku. Seakan ingin melepaskan rindu terhadapku.

Erin bingkas bangun sebaik sahaja dijerit oleh anak tuan kedai makan. Padanya kuhulurkan sejumlah wang dan berpesan agar dia mengambilkan pesananku sekali. Tingal aku dan Ihsan. Dan aku terperasan sesuatu di wajah cerah Ihsan. Sesuatu yang turut dimiliki oleh Farriel. Kesan lebam yang sudah tidak ketara warna kebiruannya. Mungkin sudah mulai sembuh, seiring dengan masa yang berlalu. Kalo dengan Farriel, aku langsung tidak bertanya kerana pada saat itu aku pasti bahawa kesan lebam tu bersangkut-paut dengan kekasihnya, Marina. Tapi bila Ihsan turut ada ‘tanda’ yang sama, aku mula sangsi dengan andaianku sendiri.

"Napa tu?" Jari telunjuk kuarahkan ke tepi pipi kanannya. Dekat dengan bibir. Ihsan serta-merta meraba kesan lebam di pipi.

"Oo… Ni?" Aku angguk kepala. Ingin tahu.

"Ni… Cara dua orang lelaki ‘bermesra’. Cara dua orang lelaki menyelesaikan masalah berkenaan pompuan. Dan seharusnya pompuan tu berasa bangga sebab dua orang lelaki sanggup bertarung deminya." Mata Ihsan ‘menghantar’ mesej yang aku tak boleh nak tafsirkan.

Dengar jawapan Ihsan yang ‘dalam’ maksudnya itu, aku jadi malas nak bertanya lagi. Nanti entah apa-apa jawapan pulak yang keluar dari mulutnya.

"Awak dari mana ni? Nampak letih aje." Pantas aku ubah tajuk perbualan.

"JB!"

"Straight datang sini?" Terkejut aku mendengar jawapannya.

"Haah. Saya kena sampai sini sebelum atau masa makan tengah hari. Kalo tak, tak dapat la jumpa awak. Petang nanti memang tak dapat ‘melawat’ ke sini. Ada banyak keje. Awak pun ada kuliah sampai kol 6 kan?"

Aku angguk. Kadang-kadang, aku rasa Ihsan lebih tau dan prihatin mengenai diriku. Jadual kuliahku. Due date assignment. Presentation. Buku-buku yang aku perlukan. Sehinggalah kepada perkara peribadiku. Contohnya tarikh lahirku.

"Mana tau tarikh lahir saya?"

"Kan kita mendaftar sama hari tu. Your personal details, kan saya pernah tengok…"

Mungkinkah benda-benda seperti itu lebih ‘melayakkan’ Ihsan menjadi suamiku, bukan Farriel? Itukah ukurannya? Bukan hati dan perasaan? Bagaimana dengan rasa cinta?

"Tak letih?"

"Memang letih. Tapi kalo tak tengok awak sehari, lagi ‘letih’ rasanya hati dan badan ni. Tak pe. Hari ni aje. Ganti tempat Aril."

"Farrielnya mana? First projek dia kan yang kat JB tu?"

"Yap! Your hubby tu, saya tak tau la pergi mana. Pagi-pagi lagi dah hilang. Handphone tak aktif. So, saya terpaksa la jadi bidan terjun kejap."

Ke mana Farriel? Pagi-pagi lagi tadi dia dah keluar. Sangkaku dia ke pejabat.

"Adry, lama lagi ke saya nak kena tunggu jawapan awak terhadap lamaran saya hari tu?"

Aku terkejut mendengar soalannya. Lamaran?

"Saya dah jawab pun lamaran awak tu!"

"Ye ke? Apa jawapannya?" Ihsan garu kepala. Lupa ke wat-wat lupa?

"Saya tak boleh terima awak. Sama ada Farriel ada atau tak, saya memang tak boleh terima awak lebih dari seorang kawan. Saya tak cintakan awak."

"Hmm… Persistently rejected. Tak pe. Just be with me. Tak lama lepas tu, mesti awak jatuh cinta pada saya." Pintanya.

Aku geleng kepala. Ingat jatuh cinta ni macam ape? Aku sedar, Ihsan dah banyak berbudi padaku. Memang aku teringin nak membalas budinya itu. Tapi kalo cinta yang diharapnya sebagai pertukaran, memang aku tak berdaya untuk membalas. Maaf Ihsan, soal hati ni memang berada di luar kawalan aku.

"Nasi Goreng Seafood siap! Makan jom!" Ujar Erin sebaik sahaja tiba di meja bersama-sama dua pinggan nasi goreng. Duduk aje, terus dicapainya sudu dan garfu. Tanpa berlengah, sesudu nasi dimasukkan ke dalam mulut.

"Ihsan, awak tak nak makan ke?"

"Nope! Thanks. Saya dah makan tadi!"

Tanpa mengendahkan Ihsan yang masih tak jemu-jemu merenung dengan mata mengharapnya, aku suap makanan depan mata. Lantak la ko nak wat ape pun. Aku nak makan. Lapar tahap tenuk dah ni!

@~@~@~@~

Nenda Nerrisa menyelak satu-persatu helaian album. Terhias di matanya wajah-wajah Farriel dan adik-adiknya sewaktu kecil. Tak ketinggalan, gambar anak-anak dan cucu-cucunya yang lain.

Tiba pada gambar perkahwinan Adrianna dan Farriel, lama matanya merenung gambar tersebut. Dikeluarkan pula album lama dari raknya. Diselaknya perlahan-lahan. Dan bila matanya jatuh pada wajah kanak-kanak berusia 12 tahun, dikeluarkan gambar itu. Kemudian diletakkan bersebelahan dengan wajah isteri cucunya.

Setitis air matanya jatuh ke pipi. Terasa susut rindunya menatap kedua-dua gambar tersebut.

"Ann… Rianna…"

Dia mula mengerti mengapa Farriel memilih Adrianna sebagai isteri. Persamaan yang secara kebetulan berlaku. Memang suatu kebetulan yang indah. Dan tiap kali bersama Adrianna, dia tidak mampu menepis bayangan Ann yang terlayar di hadapan mata tuanya. Kemanjaan, tingkah-laku, cara Adrianna melayaninya benar-benar membuatkan dia merasakan bahawa Ann ada dalam diri Adrianna. Mungkinkah ada sebegitu banyak kebetulan?

@~@~@~@~

Riuh-rendah suara aku, Akiha dan Hana ketika masuk ke rumah dengan menjinjing barang-barang untuk dibuat hantaran. Saudara-mara, jiran-jiran dan sekelian hadirin yang ada di situ tertoleh-toleh ke arah kami. Ops… Lupa pulak! Diorang berkampung, menyiapkan mana-mana yang patut untuk majlis perkahwinan aku minggu depan.

"Nenda!" Jeritku sebaik sahaja terpandangkan Nenda Nerrisa yang tengah memantau ‘anak-anak buah’nya bekerja. Seperti kebiasaannya, aku akan memeluk dan mengucup pipinya, bertalu-talu.

"Rindu sangat dengan nenda!" Luahku. Tangan masih berlingkar di tubuh Nenda Nerrisa. Nenda tersenyum sambil menepuk-nepuk tanganku. Tanda dia senang diperlakukan begitu.

Akiha dan Hana cuma tersenyum melihat telatahku dan nenda. Berdehem-dehem mereka menyuruh aku melepaskan nenda kesayangan mereka. Seketika kemudian kami berempat berbual riang. Bercerita itu dan ini. Meng’update’ kisah semasa berada di shopping komplek tadi kepada nenda tersayang. Nenda cuma mengangguk, sesekali ketawa dengan gelagat cucu-cucunya.

Tengku Murni Hadirah yang muncul dari entah di mana sekadar menjeling. Meluat dengan kehadiran Adrianna di rumah nendanya. Sepupu-sepupunya pulak macam sengaja memboikot kehadirannya di situ. Sedikit pun tidak mengendahkannya. Dengan hati yang separuh masak dipanggang api cemburu, dia menghampiri mereka berempat. Muka dimaniskannya.

"Murni! Mari la join! Kami tengah bincang macam mana nak gubah hantaran ni!" Pelawaku sebaik sahaja menyedari Murni berdiri terpacak di sisi sofa yang nenda duduk. Tawa nenda, Hana dan Akiha terhenti tatkala menyedari kehadiran Murni yang berwajah masam tu. Aku agak, kalo selori gula ditabur pun, belum tentu dapat me’neutral’kan kemasaman wajahnya.

"Nenda, Mak Ngah panggil kat atas. Katanya nak bincang fasal aturcara majlis." Kata Murni tanpa riak.

"Ish si Khalidah ni! Aku yang dah tua ni pulak disuruhnya ke atas… Bertuah punya anak!" Rungut nenda. Namun dia tetap mencapai tongkatnya dan bangun dari sofa.

"Biar Hana pimpin!" Hana offer diri.

"Kiha nak ikut juga!" Akiha melompat bangun. Sama-sama mereka memimpin nenda ke tangga. Keadaan rumah masih riuh-rendah dengan suara-suara mereka yang hadir bercerita. Tu namanya, sambil menyelam minum air. Tangan jalan, mulut pun sekali jalan.

Aku yang bingung tak tahu nak buat apa, dan ditambah pula ketakutan dengan mata Murni bak helang mengintai mangsa yang terus-menerus merenungku, ambil keputusan untuk menjejaki nenda di tingkat atas. Masa aku berselisih dengan Murni, tiba-tiba minah gaya-gaya garik diraja ni sengaja wat-wat terlanggar bahuku. Sket-sket tak ape juga! Ni kuat, sampai aku nak tersembam ke depan. Bahu minah ni besi ke hape?

Dengan bulu mata lentik ala-ala unta kat gurun Sahara, dia memandang ke arahku yang dah tentu-tentu berwajah kelat dan sebal dengan perangai taiko tak bertaraf dia tu.

"Nama aku TENGKU MURNI HADIRAH. Panggil aku Tengku Murni. Ko tau kenapa ada gelaran tengku kat pangkal nama aku? Sebab ada darah kerabat diraja mengalir dalam badan aku ni... Ko pulak just orang kebanyakan. Tak setaraf langsung dengan aku! Faham?" Katanya sinis.

Alahai… Berlagaknya! Entah berapa titik darah raja sangat la yang ada dalam badan dia tu. Sebab darah yang tak seberapa titik tu, aku dikatakannya tak setaraf dengan dia? Farriel dari golongan kerabat juga. Tapi dia langsung tak nak orang panggil dia tengku. Hana, Akiha dan sepupu-sepupunya yang lain, semua ada gelaran tengku, tapi selamba badak aje bahasakan diri ‘ko-aku’, ‘bro-sis’, atau apa-apa kata ganti nama yang tak formal bila berbual dengan aku. Abangnya, Ihsan pun tak kisah satu bulu roma pun dengan tengku kat pangkal namanya. Dia ni aje yang lebih kuah dari sudu!

"Tengku Murni Hadirah Tengku Makmur…"

Murni wat muka riak bila aku mengalah dengan memanggil namanya beserta gelaran yang dimiliki.

"Sesungguhnya gelaran tersebut hanyalah sekadar gelaran; yang mungkin membezakan taraf kita di dunia ini. Tapi di sisi Sang Pencipta, kita ni sama aje. Apapun, saya pacal yang hina ni memang malas nak berbalah tentang pangkat atau gelaran ni… Yelah, sapa la saya ni, kan… Langsung tak setaraf dengan tengku. Tengok tapak kaki aje pun dah nampak bezanya. Boleh Tanya? Dah berapa hari tengku tak basuh kaki? Busuk la! Naik loya tekak saya!"

Abis aje cakap, cepat-cepat aku tinggalkan Murni… Ops! Tengku Murni Hadirah yang muka dah macam udang galah kena bakar. Tak kuasa nak melayan! Buang karan, buang tenaga, buang air liur, buang pahala…

@~@~@~@~

Masuk ni dah 5 pasang gaun pengantin aku cuba, pakai dan tayang depan Farriel. Kelima-lima pasang baju ni juga la di’reject’ dek Farriel. Tak cantik la, warna nampak dull la, nampak semacam la… Ada aje la komennya. Walhal semua baju tu okey aje pada pandangan aku. Semua cantik.

Rasa nak kemot-kemotkan aje mulut dia yang lantang memberi komen ala-ala Adlin, pengkritik AF tu. Dia yang buta fesyen, disalahkan pereka baju pula. Aku ni dah nak angin satu badan gara-gara kena pakai tanggal baju. Nasib baik ini semua atas permintaan nenda dan mama si Farriel. Kalo tak, memang malas aku nak mengikut mamat ni pilih baju.

Asalnya baju untuk majlis resepsi tu dah ada. Baju kebaya pendek warna hijau pink, satu sut dengan baju Melayu untuk Farriel. Baju tu kami akan pakai masa bersanding nanti. Tiba-tiba pulak Hana muncul dengan idea bernas; suruh kami pakai baju lain masa acara potong kek. Katanya, cuba la pakai gaun; baju pengantin versi Barat pulak. Yelah, nikah kawin ni sekali aje seumur hidup. Dah la aku kawin express, kalo nak melaram maka ‘pulun’ la habis-habisan masa majlis ni. Bila cadangan bernas Hana dah disokong penuh oleh Akiha, nenda dan mama, aku dan Farriel dah tak ada pilihan lain melainkan mengikut kata mereka. Nak tak nak terpaksa la aku mengikut langkah kaki Farriel ke butik ni. Kalo ikut hati aku, memang aku tak teringin pun nak jejak ke mana-mana butik pengantin terutama sekali dengan Farriel. Teringat kembali saat-saat aku terserempak Farriel bersama Marina. Ei, sakit hati! Memang tak de hati perut betul la beruang kutub utara tu! Macam sengaja aje show-off minah blend omputeh tu!

Dalam pada membebel dalam hati tu, aku pakai juga baju gaun labuh hingga ke buku lali gabungan dua warna; merah hati dan rose. Kain satin, potongan tutup seluruh tubuh namun jarang di bahagian lengan, dada dan leher. Memang cantik giler dan ikut body baju ni. Kain dia pun lembut aje. Rambut melepasi bahu aku lepaskan bebas. Biar la… Fitting area ni tersorok kat belakang butik. Lagipun, ada tirai kain jarang yang memisahkan ruangan ini dari ruangan yang lain. Farriel pun bukan tak pernah tengok rambut aku. Pekerja butik ni semua pompuan. So, aku malas nak buka pakai tudung banyak-banyak kali. Dengan confident, aku keluar dari fitting room dengan high heels warna sedondon. Farriel elok duduk tercongok sambil menyelak majalah fesyen. Sedikt pun tidak mengendahkan kehadiranku di hadapannya.

"Okey tak ni?" Soalku kuat. Cuba menarik perhatiannya.

Pandangan Farriel beralih ke arahku. Majalah di tangan terlepas lalu terjatuh ke lantai. Mulut Farriel terlopong. Renungan matanya tajam. Perlahan-lahan renungannya menjadi lunak. Memerhatikanku dari atas ke bawah. Dari atas ke bawah. Mengulangi perbuatan itu beberapa kali. Lama dia terdiam.

Bisu ke hape dia ni? Tangan aku goyang-goyangkan ke udara. Berharap Farriel akan kembali ke alam nyata.

"Hello! Dah sampai mana tu? Aku tanya, okey ke tak baju ni?" Soalku agak kuat. Pekerja butik, Cindy, yang dari tadi setia melayan kerenah aku dan Farriel hanya tersenyum melihat wajah Farriel yang terkulat-kulat dan mulut ternganganya. Letak duduk diperbetulkan.

"Aaa…" Jari telujuk diletakkan ke dagu. Muka dikerut-kerutkan. Seolah-olah berfikir.

"Aku rasa tak sesuai la. Yang tadi lagi cantik! Pergi tukar!" Komennya.

"Ei! Tadi kata yang itu over sangat. Gaun kembang semacam la, hiasan macam badut sarkas la… Menyusahkan orang betul la! Bla bla bla…" Bebelku seraya masuk semula ke fitting room. Tak sabar-sabar nak tanggalkan baju ni. Panas!

@~@~@~@~

Farriel tersenyum sendirian. AD mula naik angin bila dia dipaksa mencuba beberapa helai pakaian yang ada di situ. Bukan dia tak berkenan. Sengaja dia nak luangkan lebih masa bersama AD. Kebelakangan ni, masa mereka bersama agak terhad. Dia rindu untuk menghabiskan masa bersama-sama AD. Melihat AD marah, tersenyum, ketawa, merajuk… Sungguh dia rindu! Mungkin semua itu bukan miliknya lagi. Sudah menjadi milik Ihsan sepenuhnya. Ahh… Bila teringatkan lelaki tu, hatinya jadi panas. Betapa sakitnya hati melihat lelaki itu bergegas keluar setiap kali waktu rehat bermula. Sudah pasti ingin berkejar ke kampus. Makan dan menghabiskan masa bersama-sama AD sebelum masuk bekerja semula. Kalo diikutkan hati, nak aje rasanya dia menahan Ihsan dari terus berjumpa AD. Tapi dia tak punya alasan untuk berbuat demikian. Dan dia sudah berjanji dengan diri sendiri untuk tidak mencampuri urusan AD lagi; seperti mana yang termaktub dalam kontrak. Ah… Bingung!

"Okey tak ni?"

Gaun satin labuh itu membuatkan dia terpegun seketika. Sapa sangka, AD yang agak ganas dan kasar sewaktu sekolah dulu, sudah berubah menjadi wanita yang cantik. Jika dibariskan kesemua wanita cantik dari seluruh pelosok dunia sekalipun, dia tetap akan memilih AD sebagai pemenangnya. Kerana AD punya segala yang diinginkannya. Butakah aku kerana gagal menilai kecantikanmu, wahai gadisku?

"Hello! Dah sampai mana tu? Aku tanya, okey ke tak baju ni?"

Soalan AD membuatkan dirinya kembali ke alam nyata. Pekerja butik yang setia berdiri di situ, tersengih-sengih. Alamak, kantoi berangan! Adoi! Malu, malu…

"Aaa…" Jari telujuk diletakkan ke dagu. Muka dikerut-kerutkan. Seolah-olah berfikir. Cover-cover.

"Aku rasa tak sesuai la. Yang tadi lagi cantik! Pergi tukar!" Komen Farriel. Walhal dia akui yang gaun tu memang cantik dan sesuai dengan AD. Cuma dia tak sanggup berkongsi kecantikan AD dengan tetamu-tetamu yang hadir dalam majlis itu nanti.

"Ei! Tadi kata yang itu over sangat. Gaun kembang semacam la, hiasan meriah sangat la… Menyusahkan orang betul la! Bla bla bla…"

Farriel cuma tersengih bila mendengar bebelan AD. AD… AD… Macam-macam…

"I nak try baju ni. Mana fitting room you?"

Jantung rasa nak melompat keluar dari badan. Aik, macam kenal aje suara tu! Bukan ke tu suara Marina? Suara Marina ‘bergerak’ dari bahagian hadapan kedai menuju ke tempatnya. Dan sebelum dia dihujani dengan soalan-soalan dari Marina, dia segera mengambil tindakan drastik.

"Iz! Apa ko wat masuk dalam fitting room ni?!"

AD yang dalam keadaan ‘tak berapa lengkap berpakaian’ tu dipandang dengan wajah minta dibelas.

@~@~@~@~

30 minit berlalu. Marina kat luar sana masih galak berulang-alik dari depan ke belakang; mencuba setiap satu pakaian yang berkenan di matanya. Ya Allah, bila la minah ni nak balik? Aku dah naik ‘masak’ duduk dalam bilik ni!

Aku mundar-mandir dalam ruangan yang tak seberapa besar tu. Jari-jemari aku goyang-goyangkan. Berharap hadirnya gerakan angin. Suhu dalam fitting room yang sempit tu tak dapat aku nak anggarkan. 60 darjah celcius, mungkin. Baju gaun labuh yang aku pakai dah lencun dek peluh. Farriel dah duduk di satu sudut. Mukanya merah akibat kepanasan.

Isk, Marina ni… Tak sudah-sudah lagi ke cuba-try-test baju? Tak kan test setiap satu baju kat butik ni kot? Dalam almari kat rumah dia, aku tengok dah bergantung-bergayut dah baju. Yang dipakai hanya sekali pun ada. Kopak la duit aku nak melayan ‘hobi’ menipiskan kad kredit si Marina ni! Lambat-lambat AD duduk berhadapan dengannya. Merenik peluh di dahinya. Kesiannya… Sapu tangan dikeluarkan dari kocek. Lalu dilapnya dahi AD.

"Thanks!" Kataku sebaik sahaja Farriel selesai mengelap peluh di dahi. Ada rasa perikemanusiaan juga dia ni… Ingat dah pupus!

"Setakat modify sket bahagian pinggang, tak kan nak amik masa sampai seminggu kot?! Tak efficient langsung la butik you all ni!" Jeritan Marina jelas menampar ke pendengaran kami.

Aku pandang Farriel. Kening kuangkat, mengisyaratkan ‘Tu la Marina, si spoilt-brat yang ko bangga-banggakan sangat tu!’

Farriel turut angkat kening. ‘Ada aku kisah dengan pendapat ko?’

"So… Ko dengan dia dah nak kawin ke?" Soalku perlahan.

"Aku dah lamar dan dia dah terima. Tengok la macam mana." Balasnya dalam nada yang sama.

"Ko belum bagitau dia yang ko dah kawin, kan?" Serkapku. Kalo tak, tak kan kami perlu menyorok kat sini, kan…

"Hmm… Belum!"

"Famili ko dah tau belum yang ko nak kawin dengan Marina?"

"Belum!"

Bagus sangat la tu! Mesti takut nak bersoal-jawab dengan kaum kerabat dia la tu…

"Kan ke elok ko bagitau famili ko yang Marina tu awek ko. Tak ada la jadi macam ni. Tengok, ko juga yang susah!" Tempelakku.

"Aku bukan sengaja tak nak bagitau. Aku takut tak jadi macam awek-awek aku sebelum ni. Kan ke malu jadinya nanti!" Farriel melarikan pandangan dariku. Enggan menatap wajahku. Ye la, aku ni hodoh… Tak secantik Marina yang Pan-Asian tu! Aku ni setakat pan-cake aje… Huhu!

"Tapi sebab ko terlalu berahsia la sampai jadi macam ni!" Sinis aku menyatakannya. Ye la, kalo dia telus dengan famili dia, dah tentu tak jadi kes kawin paksa dan meleret-leret sampai ‘terkurung’ dalam fitting room yang maha sempitnya ni!

"At least…" Ujarnya antara dengar dan tidak. Aku diam, cuba mendengar ayat seterusnya.

"At least… aku dapat bagi pekerjaan pada ko…" Sambungnya. Aku mengangguk.

Betul la tu. Kalo tak kerana jadi isteri kontrak, aku sendiri tak tau mana nak cekau duit untuk bayar hutang lapuk Pakcik Bakar. Betul la… Hubungan aku dan Farriel berlandaskan kontrak semata-mata. Aku yang bodoh. Aku fikir Farriel akan jatuh cinta pada diriku. Aku fikir pengakhiran cerita kami akan happy-ending seperti fairytale yang pernah diceritakan kepadaku sewaktu kecil dahulu. Fantasi dan realiti tak mungkin seiring, Adry… Benteng air mata aku bina setinggi-tingginya. Menghalang air mata dari gugur di hadapan Farriel.

Farriel memandang wajah murung AD buat sekian kalinya. Kenapa ko tanya tentang perkahwinan aku dan Marina? Ko dah tak sabar-sabar nak hidup bebas dari aku ke? Dah tak sabar-sabar nak hidup dengan kekasih ko, si Ihsan tu?

"Tapi sebab ko terlalu berahsia la sampai jadi macam ni!"

Sebab aku terlalu berahsia la kita dapat begini, AD… Sebab salah faham tu la aku dapat jumpa dan bersama dengan ko. Ko tau tak, aku selalu berdoa untuk bertemu dengan ko semula lepas kita habis sekolah. Aku tak tau untuk apa. Yang aku tau, aku nak jumpa dengan ko lagi. Yang aku tau, aku perlu berjumpa dengan ‘AD’ku.

"At least… aku dapat bagi pekerjaan pada ko…"

Bodoh punya mulut! Bukan itu yang aku nak cakap la! Napa la mulut ni tak pernah seiring dengan kata-kata yang terlafaz dalam hati?

‘At least, aku dapat berkahwin dengan ko, aku dapat luangkan masa bersama-sama ko, aku dapat lihat ko ketawa, menangis, merajuk, membebel… At least aku dapat hidup bersama-sama dengan ko… walaupun untuk seketika...’

Itu sebenarnya yang aku nak cakap!

Diam. Suara Marina tidak kedengaran lagi. Mungkin dia dah balik. Farriel segera bangun. Meluruskan pinggang yang lenguh sebelum menarik selak pintu. Dia ingin segera keluar dari situ. Bukan kerana dia rimas berada dalam ruang sempit itu. Tapi kerana dia sudah tidak sanggup berhadapan dengan AD. Wajah suram AD meruntun hatinya.

"Farriel?"

Suara itu memanggil. Farriel mematung di situ. Dengan teragak-agak, Farriel berpaling ke belakang. Marina tegak berdiri di situ. Memandang dengan wajah tidak percaya. Oo… Oo… Kantoi!
posted by Penulisan2u @ 8:40 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
21 Comments:
  • At 10/9/09 9:35 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hehe 1st comment
    nape si izumi 2 x bterus-terang je
    xlah complicated sgt
    rianna=ann ke???

     

  • At 10/9/09 11:00 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ala.....
    nak jd org 1st comment gak!
    cepatla sambung cite ni...
    x sabar nak baca episod seterusnya....
    huhu

     

  • At 10/9/09 12:16 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best3..
    cpt smbg..
    xsbo da nie nk bce,,

     

  • At 10/9/09 1:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    agak berbelit-belit la entry nih...
    kna ulang2 bca baru faham...
    ape2 pon, i'll always can't wait for da new entry...

    cpt2 sambung eh =P

     

  • At 10/9/09 3:28 PTG, Blogger enn mu said…

    AD dgn ann tu kembar kan??
    pastu si AD ni pun mesti org kerabat gak kan???
    tlg la cepatkan habeskan citer ni..
    dah xsabar dah ni...

     

  • At 10/9/09 4:42 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    warghhh!!!! cpt2 sambung tau. suspen ni

     

  • At 10/9/09 5:47 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    emm bestnye cite nie...
    tak sbr nak tunggu sambunganya..
    penulisan yg baik writer..

     

  • At 11/9/09 10:04 PG, Anonymous dgshue said…

    at last...penantian itu satu penyeksaan teruja bila membaca sambungan cite ni..teruskan usaha ye buat yang terbaik takpe pembaca menunggu yang penting hasilnya ada umppp....k

     

  • At 11/9/09 1:15 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Betul lah..best sangat citer ni,x sabar nak nunggu en3 yg seterusnya...

     

  • At 11/9/09 5:29 PTG, Blogger UCU said…

    aiseh..
    kantoi ar plak...
    tp bagus gak kantoi...
    doa2 xjd kahwin dgn marina...
    huhuhuhuhuhu~~

     

  • At 12/9/09 4:35 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hai...
    kantai...plak..mesti perang beso lps ni....
    x sbr nak tuggu sambungn...

    < MassFDya >

     

  • At 12/9/09 5:43 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    eh cepat cepat sambung tak sabar nak baca lagi lahh

     

  • At 13/9/09 3:51 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bestnye2..
    xsabar nk bace smbungannye..
    -bleed love-

     

  • At 13/9/09 7:35 PG, Anonymous trisyamira said…

    cptla smbg...

     

  • At 13/9/09 12:38 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Dear writer,
    saya nak awak pnya blog plz......
    best la citer nie....
    plz...tlong state awak pnya blog yer...

     

  • At 13/9/09 4:34 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    penulis...
    cepatlah sambung tk sabar ni...
    -zie-

     

  • At 13/9/09 9:04 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    i like dis story...xsbr tgu smbungannye....gud writer..keep it up..

     

  • At 14/9/09 3:26 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ade salah peribahasa la..
    lebih sudu dr kuah..
    bkan lebih kuahdr sudu..

     

  • At 14/9/09 12:53 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bezznye..
    ..xsbr nk bce smbngn dye..
    ..cpt laa smbng..

    :>anayil<:

     

  • At 15/9/09 1:52 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best la citer nie..
    cpat la sambung..
    xsabo dah niiii

    -rz_eyla-

     

  • At 4/3/11 12:50 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    huhu..lyannn laa cte neyh...
    cnbong cpattt erk....

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group