BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Selasa, September 01, 2009
Novel : Ad + Iz 14
Nama Pena : eury athena

"Syhh… Your place is with me, Adry. Be with me. Stay with me. Saya akan layan awak lebih baik dari Aril. Coz I love you… I love you so much… Lebih banyak dari apa yang boleh awak bayangkan…"

Aku tergamam. Sunyi seketika alam di sekelilingku. Ihsan cintakan aku? Lawak ape nih?

Dan bila Ihsan cuba merapati dan merangkul tubuhku, aku pantas menepis tangannya. Air mata di pipi sudah berhenti dengan sendirinya. Yang di pipi sudah habis ku kesat dengan tapak tangan. Aku segera menjarakkan kedudukan kami bila Ihsan cuba merangkulku sekali lagi. Jarak yang cukup untuk Ihsan tidak berbuat apa-apa di luar kewarasan fikirannya.

"Ihsan, banyak mana pun awak cintakan saya tapi tolong hormat status yang saya sandang sekarang!" Kataku tegas. Terkulat-kulat Ihsan mendengar. Ada riak kecewa di wajah kacaknya. Namun aku tidak peduli. Aku masih isteri Farriel, walaupun aku tak pasti sehingga bila gelaran akan aku pegang.

"Saya cintakan awak…" Ulangnya lagi.

"Maaf. Saya tak cintakan awak. Saya anggap awak macam kawan aje. Paling tidak pun sebagai abang…" Tegasku. Aku sudah masuk ke perkarangan rumah. Kini, pagar rumah menjadi pemisah kami.

"That’s hurt… Tapi itu lebih baik dari menipu, kan?" Ihsan tersenyum tawar. Cahaya di matanya sudah pudar. Tidak seperti ketika mula-mula dia meluahkan rasa hatinya. Namun, sinar harapan di matanya masih menyala.

"Saya isteri Farriel." Aku harap kenyataan itu akan memberi jawapan atas luahan hatinya tadi.

"Saya akan tunggu sehingga dia lepaskan awak."

"Saya tak cintakan awak!" Akuiku jujur.

"Saya akan tunggu sampai awak jatuh cinta pada saya!" Bersungguh Ihsan menegaskan pendiriannya.

"Kalo saya tak jatuh cinta pada awak sampai bila-bila?" Dugaku.

Riak kecewa semakin ketara di wajah Ihsan. Aku jadi belas melihatnya. Sungguh, jika aku punya kuasa untuk mengalihkan rasa cinta, sudah tentu aku akan mengalihkan rasa cintaku pada Ihsan. Tapi aku cuma insan biasa. Dan cintaku sudah dibawa pergi oleh seorang lelaki bernama Tengku Farriel Izumi.

"Saya percaya kalo saya ikhlas mencintai dan menyayangi awak, saya akan memperolehi cinta awak suatu hari nanti. Dan saya akan tunggu sampai hari itu tiba…" Perlahan kata-kata itu dilafazkannya. Namun ada harapan, keazaman dan keyakinan tersemat dalam kata-katanya.

"Ihsan…" Tak mampu aku mengungkapkan sebarang kata-kata lagi. Rasa bersalah dan simpati mula merajai hati.

"Jangan rasa bersalah. Dan jangan sesekali rasa bersimpati. Saya tak kan paksa awak untuk mencintai saya. Sebab saya nak awak ikhlas mencintai saya…"

Aku terdiam. Cuma mampu memandang ke arah Ihsan. Kejamkah aku menolak cintanya?

"Saya balik dulu…"

Seketika kemudian Ihsan berlalu pergi. Aku masih termangu-mangu dengan apa yang berlaku.

@~@~@~@~

Farriel masih memandu. Sekejap tadi dia dah berpusing-pusing di pusat bandar. Bosan dengan kesibukan yang tak pernah berakhir, dihalakan pula kereta ke pinggir bandar. Kepalanya masih ligat memikirkan perkara yang berlaku pada dirinya kebelakangan ini.

Kepulangan Marina yang pada sangkaannya akan melenyapkan segala kerunsingan dan kekeliruan dalam hidupnya. Kehadiran Marina yang pada perkiraannya akan menyemarakkan lagi rasa cinta antara mereka berdua. Namun sebaliknya yang berlaku. Dia sering berasa kehilangan di celah-celah momen-momen indah bersama Marina. Seperti ada yang tidak lengkap. Seperti makanan yang kurang rencah perisanya. Dia sendiri tidak pasti mengapa dia berasa begitu. Yang pasti, AD selalu berada dalam ingatannya, walaupun ketika dia bersama Marina.

Apa yang dilihatnya petang tadi benar-benar membuatkan dirinya kecewa. Egonya calar. Sangkanya AD juga punya perasaan yang sama sepertinya. Sangkanya AD menyayangi dan menyintainya sepenuh hati. Sangkanya AD setia kepadanya.

Rupanya dia silap dalam membuat pertimbangan. AD juga punya kehidupannya sendiri. AD juga berhak punya kekasih hati; yang menepati citarasanya, yang sentiasa ada untuk dirinya, yang menyayanginya sepenuh hati. Lelaki pilihan hatinya adalah Ihsan, abang sepupunya sendiri. Ihsan, lelaki yang selalu ada untuk isterinya, terutama sewaktu isterinya dalam kesusahan.

Farriel mula menyalahkan diri sendiri. Dia sepatutnya tau yang Ihsan dan AD saling menyintai. Justeru itu mereka tampak serasi bersama. Mereka saling memahami. Tidak seperti dirinya dan AD yang sering bertelagah walaupun dalam hal sekecil hama. Dia juga kesal kerana hampir-hampir melanggar perjanjian yang telah mereka persetujui; mereka tidak boleh jatuh cinta antara satu sama lain, dan pihak kedua tidak boleh masuk campur dalam urusan hati pihak pertama.

Di akhir perjalanan tanpa arah itu, Farriel memasang tekad. Dia harus meneruskan hidupnya. AD berpijak di bumi yang nyata. AD sedar bahawa perkahwinan mereka tidak akan bertahan lama. Maka, AD telah memilih Ihsan sebagai pengganti dirinya. Justeru itu, dia juga akan meneruskan kehidupannya. Dia harus buktikan bahawa dia juga mampu hidup bahagia… tanpa AD…

@~@~@~@~

Bunyi loceng dari luar pintu apartmen membingitkan telinga sehingga memaksa Marina menekup kedua-dua belah telinganya dengan bantal. Malangnya usahanya tidak membuahkan hasil. Marina mula hilang sabar.

"My God! Orang giler mana yang datang malam-malam buta ni?" Jeritnya kuat. Bergema kamar tidonya seketika.

Tertekan dengan perangai giler tetamu tak diundang itu, Marina segera turun dari katil. Gaun tido satin dicapainya. Dipakainya agar penampilannya nampak sopan walaupun gaun itu sekadar mampu menutupi singlet tali halus dan seluar pendek yang dipakainya. Loceng yang ditekan bertalu-talu membuatkan Marina berkejar ke pintu.

"Kejap!" Jeritnya dari dalam. Selak pintu ditarik ke tepi. Tombol pintu dipulas. Dan demi dia terpandangkan wajah di hadapannya, dia terkejut.

"My God! Farriel?"

Tercengang-cengang Marina melihat wajah kekasih hatinya yang kelihatan tak terurus dan keletihan. Dirapikan rambut Farriel yang kusut-masai. Kemudian, diusap-usapnya ubun-ubun Farriel. Cuba menenangkan Farriel yang mengah. Cuba memberi semangat kepada Farriel yang kelihatan seperti sudah disedut keseluruhan semangatnya. Selebihnya, dia cuba menyakinkan diri sendiri bahawa Farriel yang berdiri di hadapannya kini. Yang menekan loceng apartmennya berkali-kali sewaktu malam sudah merangkak ke pagi. Sesuatu perkara yang tidak pernah dilakukan oleh seorang Tengku Farriel Izumi.

"Farriel, are you okey? Kenapa ni? You nampak exhausted sangat and… terrible… awful…"

Farriel masih tetap begitu. Tetap berdiri sambil menundukkan kepala. Memandang sesuatu yang entah apa. Sebelah tangannya ditopangkan ke dinding, menahan berat badan. Marina panik.

"Farriel…"

Farriel mengangkat wajah kali ini. Memandang tepat ke arah Marina. Namun bukan wajah Marina yang terbias di retina mata dan di minda. Wajah AD dan Ihsan dalam keadaan ‘mesra’ itu yang tergambar.

Tenaga yang masih bersisa, dikumpulkan. Wajah Marina yang beriak terkejut, pelik dan penuh tanda tanya dipandang setepat-tepatnya.

"Marina…" Panggilnya antara dengar dan tidak.

"Yes…" Marina menunggu sambungan kata-kata dari mulut Farriel.

"Will you… marry… me…?" Tergagap-gagap Farriel menuturkan lamaran itu.

Membulat anak mata Marina. Kedua-dua belah tapak tangan ditekup ke mulut. Menutup mulut yang terbuka luas dek terkejut. Seketika kemudian pecah tawa gembira di mulutnya.

"Oh, my God! Farriel! You are proposing me, aren’t you?" Soalnya dalam nada teruja.

"Yes…" Wajah Farriel masih tetap begitu. Tak beriak.

"Yes! Yes! The answer is yes, Farriel! I agree to be your wife!"

Terlompat-lompat Marina menuturkan jawapan terhadap lamaran Farriel itu. Lamaran yang telah lama ditunggunya semenjak menjejakkan kaki kembali ke Malaysia. Lamaran yang tidak disangka-sangkanya akan dibuat oleh Farriel pada pukul 2 pagi!

"I gembira sangat! Finally… I janji, I akan jadi isteri yang paling baik untuk you. And I will be loving you forever!"

Marina pantas meluru ke arah Farriel. Dipeluknya Farriel erat-erat. Dan Farriel hanya berdiri kaku di situ. Tanpa emosi.

@~@~@~@~

"Sayang! Cantiknya cincin ni! I nak cincin ni jadi cincin kawin kita, boleh?"

Cincin emas putih bertatah berlian yang sudah tersarung di jari manis, ditunjukkan kepada Farriel. Farriel tersenyum cuma. Sebentar tadi, Marina berkenan dengan cincin emas bermata satu. Kemudian cincin yang tertanam beberapa biji berlian. Pada pandangannya, semua cincin sama sahaja. Cuma sekadar cincin bagi mengikat sesebuah perhubungan. Namun terlintas di fikirannya, bagaiman agaknya rupa bentuk cincin perkahwinannya bersama AD. Dia tidak pernah perasan akan rupa bentuk cincin tersebut di jari manis AD. Emaskah? Emas putihkah?

"Farriel, you ni kenapa? Asyik termenung aje. Ada masalah ke?"

Cincin di jari manis sudah dikembalikan kepada gadis di kaunter. Tumpuannya kini pada Farriel yang berwajah keliru. Farriel mengukir senyuman.

"Tak ade ape-ape la. I okey aje…"

"Okey you kata! Jasad you aje yang ada dengan I, tapi fikiran you entah melayang ke mana."

Marina berpaling ke arah bertentangan. Memeluk tubuh. Menandakan konfrontasi sudah bermula. Farriel tarik nafas panjang. Bahu Marina dipegang dan dipusingkannya agar mengadap ke arah dirinya.

"Marina, I’m sorry okey… You tau kan, I sekarang sibuk dengan projek kat JB tu. Terpaksa ulang-alik. So, I betul-betul letih."

"Tapi kita kan tengah wat preparation untuk wedding kita. Banyak lagi yang kita tak wat. Dewan, pelamin, baju lagi…" Rungut Marina.

"Ya. I tau. Kita bukan nak kawin esok pun… Paling cepat pun, tiga bulan dari sekarang. Kita wat slow-slow okey…"

"I tak tau kenapa. Tapi I dapat rasakan yang I sorang aje beria-ria wat preparation. You macam… rilek aje!"

"Iye la… I bersungguh la ni!" Farriel pura-pura sibuk menelek cincin yang ada di situ.

"Ye la sangat tu! Kalo you bersungguh, bila wakil papa dan mama you nak masuk meminang I?"

Farriel tergamam. Masuk meminang? Wakil dari papa mama? Maksudnya, aku kena cakap dengan diorang yang aku nak kawin lagi satu? Atau bagitau aku nak bercerai dengan AD? Berterus-terang yang AD tu isteri kontrak aku aje, dan Marina la kekasih hatiku yang sebenar? Tak pernah dia terfikir semua itu. Perkara ini lagi rumit dari apa yang dia bayangkan.

"Ler, I ingat you ni wanita moden. Tak pakai lagi dah upacara merisik meminang ni semua. Nak kena wat benda-benda tu juga ke?"

"Mesti la… I nak majlis bertunang dan kawin yang grand. Ada lot of roses, ada kereta kuda, ada macam-macam la… Biar terbeliak sket mata sedara-sedara I tu! Dan I dengan bangganya akan memperkenalkan you sebagai tunang dan bakal suami I. Mesti diorang jealous dengan I sebab dapat pikat lelaki hensem, kaya macam you… Keturanan tengku lagi!"

Mata Marina dah menala ke mana. Membayangkan majlis pertunangan dan perkahwinan impiannya.

"Fasal tunang kawin tu kita cakap lain kali aje la ek…" Kata-kata Farriel melenyapkan terus angan-angan Marina.

"Kalo you asyik tangguh nak cakap fasal benda ni, asyik tangguh nak bawa I jumpa mama papa you, sampai bila-bila pun kita tak akan kawin sayang…!" Bentak Marina.

"Rileks… Bila tiba masanya, I akan bawa you jumpa diorang okey! Seriously…" Janji Farriel. Hakikatnya, dia sendiri tak tau macam mana nak ‘mengadap dan menjawab’ soalan seisi keluarganya kalo hal ini diutarakan kelak.

"Serius?! Serius ape-ke-benda kalo asyik bertangguh macam tu?! Dah la…!" Marina tarik muka 14.

Farriel senyum segaris. Marina kalo merajuk boleh berhari-hari lamanya, kalo tak kena cara memujuk. Kalo AD… AD lagi yang aku ingat! Kenapa susah sangat nak lupakan AD walaupun sehari? Macam mana la keadaan AD sekarang… Sejak Marina balik, jarang-jarang benar dia bersua muka dengan AD, walaupun mereka serumah. Dia keluar rumah, AD tengah sibuk kat dapur atau mandi. Masa dia balik rumah, biasanya AD dah tido.

Ahh…Wat ape aku nak sibuk-sibuk fasal AD. Dia kan dah ada Ihsan, playboy US yang dah jinak tu. Biar Ihsan aje la yang menjaganya. Tapi, tergamak ke aku nak lepaskan AD pada Ihsan yang aku tahu tahap ke-playboy-annya tu? Pompuan sebaik AD tu, kalo boleh biar la dapat kat lelaki yang baik-baik.

Bahu terasa ditepuk. Kuat. Sampai lenguh bahu dibuatnya.

"Tengok tu! You berangan lagi! Dah la!"

Terkedek-kedek Marina meninggalkan Farriel di kemas emas itu. Ahh… Aku mengelamun lagi! Menyedari kesilapan diri, Farriel pantas mengejar Marina yang semakin menjauh. Dipautnya bahu Marina. Marina menepis. Dicubanya lagi memaut bahu Marina. Kali ini disertakan dengan ayat-ayat cinta… Hati Marina mula cair. Terus hilang rajuknya. Mereka terus berdampingan ke butik pengantin berhampiran.

@~@~@~@~

"Isk, nenda ingat benar tempatnya! Sepatutnya kat tingkat ni, Rianna…" Rungut Nenda Nerrisa. Aku meninjau-ninjau ke sekitar aras tiga shopping complex itu. Mencari butik pakaian pengantin yang diceritakan oleh nenda sebentar tadi, semasa kami jalan perjalanan ke sini. Tak ada pun… Aku balik ke tempat nenda berdiri.

"Tak ada pun nenda. Mungkin kita salah level kot!" Telahku sendiri.

Wajah nenda nampak muram. Mungkin kesal kerana gagal mengingati lokasi butik rakannya, sehingga menyebabkan kami terpaksa berpusing di sekitar aras ni beberapa kali. Aku pimpin nenda ke bangku yang ada di situ. Kesian nenda… Dalam keadaan bertongkat macam tu, digagahkan juga kaki menapak dari satu shopping complex ke satu shopping complex yang lain semata-mata nak mencari baju pengantin terbaik untukku. Bila aku sarankan dia naik kerusi roda, dia menolak. Katanya dia nak exercise. Lagipun ada tangga bergerak dan lif. Tak la sesusah mana pun, katanya.

"Nenda duduk sini kejap, ek… Adry nak pergi beli air untuk nenda. Nenda nak minum air ape? Nak makan ape-ape?" Soalku prihatin.

"Nenda tak nak makan. Kamu beli air aje untuk nenda. Air ape pun nenda tak kisah."

Mendengar jawapannya, aku terus bergegas ke kiosk berhampiran. Buntu memikirkan air ape untuk nenda, akhirnya aku membeli jus untuk nenda dan diriku sendiri. Dan ketika itulah aku terperasan akan sepasang kekasih yang begitu asyik memilih pakaian pengantin di salah sebuah kedai di situ. Jus carrot yang aku sedut terasa seperti pasir. Cuma deria rasa pahit sahaja yang berfungsi ketika itu. Farriel kelihatan begitu mesra dengan gadis berwajah Pan-Asian itu. Tak perlu berteka-teki kerana aku sudah tau, itulah Marina Irriani. Gadis yang dikejar oleh Farriel di KLIA kira-kira tujuh bulan lalu. Gadis yang membuatkan lena Farriel tidak panjang. Gadis yang membuatkan tubuh Farriel kalis air. Gadis yang membuatkan Farriel mengambil tindakan drastik untuk mengahwiniku.

Aku segera mengalihkan pandangan. Enggan menyaksikan lagi kemesraan mereka berdua. Air mata yang bertakung di birai mata, aku kesat sepantas mungkin. Gusar akan dilihat oleh nenda. Dengan senyuman yang dibuat-buat, aku menapak kembali ke bangku yang diduduki oleh nenda. Dan tubuh yang semakin longlai cepat sahaja aku labuhkan ke bangku; bersebelahan dengan nenda.

"Kenapa muka kamu pucat sangat ni, Rianna?" Jus yang aku hulurkan, diletakkan di tepi bangku. Tubuhku diusapnya penuh kasih sayang.

Aku tarik nafas. Dalam-dalam. Sebelum ku lepaskannya. Senyum ku ukir buat nenda.

"Tak ada ape-ape, nenda. Tiba-tiba Adry lapar pulak! Kita berhenti makan dulu la nenda…"

"Kalo macam tu, jom kita pergi makan dulu! Lepas makan nanti baru kita cari butik tu. Kita mesti cari baju tu hari ni juga. Tak boleh tangguh-tangguh lagi. Majlis kamu tu lagi dua minggu. Banyak benda lagi yang tak ada." Katanya sewaktu melangkah.

Aku berasa lega bila kami mula beredar dari situ. Takut juga kalo-kalo nenda ternampak Farriel dengan Marina. Jenuh mulut aku menjawab soalannya nanti. Sebelum bergerak ke food court, sempat aku membuang pandang pada Farriel yang sakan berpelukan dengan Marina. Ada rasa pedih menjalar hingga ke ulu hati.

@~@~@~@~

"Baru balik ke?" Tegurku saat Farriel melangkah masuk ke dalam rumah malam itu. Jelas, Farriel kaget melihat aku masih duduk berjaga di sofa ruang tamu sedangkan jam sudah menginjak ke jam 2 pagi.

"Hmm…" Jawabnya malas. Tali leher sudah dilonggarkan. Cuma menanti untuk dileraikan dari batang leher.

"Kenapa? Ada hal penting nak dibincangkan ke?" Soalnya acuh tak acuh. Aku kira, aku sudah dibuang terus dari kamus hidupnya kerana dia langsung tak punya kesudian untuk berbicara denganku, apatah lagi memandang wajahku. Dari tadi dia lebih suka memandang hujung neck tie, hujung lengan kemeja atau apa sahaja asalkan bukan diriku.

"Ko tau kan yang majlis resepsi kita lagi dua minggu…"

"Ingat! Tiap-tiap hari nenda dengan mama cakap fasal benda tu. Mustahil aku tak ingat!" Balasnya kasar. Terguris hatiku mendengar nada suaranya yang semakin tinggi.

Sunyi mengisi segenap ruang.

"Kalo tak ada ape-ape, aku naik dulu…"

Farriel mula menapak ke tangga.

"Tadi aku nampak ko dengan Marina kat butik pengantin…"

Kaku langkah Farriel di situ.

"Jadi?" Soalnya garang. Dikerlingnya aku dengan ekor mata.

"Aku cuma nak ingatkan ko supaya tak terlalu ‘expose’kan diri bila dengan Marina. Nyaris nak kantoi dengan nenda tadi…"

"Jaga hal masing-masing cukup la… Yang ko sibuk fasal aku dengan Marina, apa hal?" Farriel mula bengang.

"Bukan aku nak sibuk! Tapi kalo nenda nampak tadi, aku yang kena bersoal-jawab dengan dia! Ko faham-faham aje la kan nenda tu macam mana!" Suaraku mula meninggi.

"Ooo… Ko risau fasal aku dengan Marina. Abis, ko dengan Ihsan tu ape ke hal? Bercengkerama kat depan pintu pagar rumah, tak pe pulak? Tak takut kantoi dengan nenda?" Balas Farriel sinis.

Terkejut aku mendengar kata-kata Farriel. Farriel nampak ke?

"Aku dengan Ihsan…" Tergagap-gagap aku cuba menjelaskan keadaan sebenar sebelum dipotong oleh Farriel.

"Aku tak kisah kalo ko dengan Ihsan nak bercinta ke, nak bercengkerama ke… Yang penting bagi aku, ko jaga nama dan maruah aku selagi ko masih bergelar ISTERI aku! Faham?"

Mencerlang mata Farriel memandangku. Dan dia terus berlalu ke tingkat atas.

…selagi ko masih bergelar isteri aku… selagi ko masih bergelar isteri aku…

Selagi bila Farriel? Selagi bila aku boleh bergelar isteri ko? Air mata mengalir laju menuruni pipi. Namun, cepat-cepat aku hentikan tangisan itu. Aku tak mahu menangis lagi. Menangis tak menyelesaikan apa-apa masalah! Menangis cuma menampakkan kelemahan diriku sendiri. Aku tak nak menangis lagi!

@~@~@~@~

Sunyi. Kosong. Tiada Farriel. Tiada lagi suaranya menjerit, membebel. Tiada lagi bayangnya. Tiada lagi aura kehadirannya di mana-mana. Semuanya tiada.

Sejak malam kami bergaduh tu, Farriel jarang-jarang balik ke rumah. Terfikir juga aku yang dia ada rumah lain. Tapi tak pernah pulak aku tau. Tak kan Farriel bermalam di rumah Marina? Tak mungkin! Tak mungkin sedangkal itu ilmu agama Farriel.

Entah apa yang merasuk minda. Entah apa yang mendorong tubuh badanku. Gerak langkah kaki terus aje menghala ke master bedroom. Menceroboh masuk ke bilik Farriel. Aku pandang sekeliling bilik itu. Masih seperti dulu. Bezanya, dulu Farriel selalu ada di meja kerjanya. Menyudahkan kerja-kerja pejabat yang bertimbun. Sekarang, tidak lagi…

Katil yang berselerak aku rapikan. Buku-buku yang elok tersusun, aku susun semula. Laptop di atas mejanya aku buka dan hidupkan. Koleksi lagu-lagu Melayunya, aku mainkan. Lagu-lagu yang aku paksa dia download di internet. Macam nak perang dunia ketiga waktu tu. Mengingatkan saat-saat itu membuatkan aku tersenyum sendirian.

Kemudian aku melangkah ke almari bajunya. Aku buka almari itu. Kemeja dan pakaian-pakaian Farriel tersusun rapi di situ. Tak pasti apa yang aku cari. Sekadar ingin merasakan kehadirannya di situ. Aku lurut satu persatu bajunya. Bila sampai giliran kemeja biru mudanya, aku tanggalkan baju itu dari penyangkutnya. Aku bawa ke hidung. Cuba menghidu bau badan Farriel yang masih bersisa. Seketika rinduku lerai.

Aku melangkah pula ke balkoni. Menengadah ke langit malam. Tiada bulan. Tiada bintang walaupun sebutir. Langit kelihatan mendung malam ni. Ruang bilik dilatari muzik dari laptop. Lagu Merinduimu dari D’Masiv mula bergema. Satu-persatu bait-bait lirik lagu memasuki ruang pendengaranku.

Saat aku tertawa di atas semua….

"Yang warna merah ni sayur ape?"

Sayur ape? Aku cuma wat sayur campur aje; kubis, kacang buncis, lobak, brokoli. Aku mencari ‘sayur merah’ yang dimaksudkan di pinggan makan Farriel.

"Itu cil…"

Belum sempat aku menegah, Farriel terus masukkan sayur merah ke dalam mulut. Dikunyahnya. Seketika kemudian mukanya bertukar menjadi merah padam.

"… li…" Aku menyambung kata.

Air dalam gelas diminumnya dengan rakus. Air di gelasku juga turut menjadi mangsanya.. Tak cukup tu, air masak dalam jug diteguknya juga.

"Pedas!" Ujarnya seraya menjelir-jelirkan lidah.

Dan kami sama-sama tertawa riang melihat gelagat masing-masing. Farriel dengan muka kepedasannya dan aku dengan riak mukaku yang kengerian melihat reaksinya.

Saat aku menangisi kesedihanku…

"Sudah la tu…" Pujuk Farriel.

Farriel duduk di sebelahku. Kotak tisu dihulurkan padaku. Aku tarik beberapa helai buat mengesat air mata dan hingus.

"Semalam baru aje dia dengan aku… Tup-tup hari ni dia dah mati kena langgar… Sedih la aku…" Aku menangis se’round’ lagi. Farriel hanya mampu mengeleng.

"Kucing aje, AD… Kucing jiran pulak tu… Rileks la…" Belakang badanku diurutnya perlahan. Cuba meredakan kesedihan hatiku.

Aku ingin engkau selalu ada….
Aku ingin engkau aku kenang…

Satu kucupan hinggap di belakang leher.

"No, I think the dress really suits you. You look beautiful in it. Really…" Suara garau itu singgah di cuping telinga.

Tangan Farriel melingkari pinggangku.
Selama aku masih bisa bernafas
Masih sanggup berjalan
Ku kan selalu memujamu…

"Ko nak wat ape?"

"Nanti aku cium, baru ko tau…"

"Ci…um…?"

"Hmm… Cium! Macam ni…"

Bibir Farriel mendarat kemas di bibirku.

Meski ku tak tahu lagi
Engkau ada di mana
Dengarkan aku…
Ku merindukanmu…

Kemeja Farriel aku ramas dan bawa lagi ke hidung. Mencari lagi aura kehadirannya di situ. Tanpa sedar air mataku mengalir.

Dengarkan aku…
Ku merindukanmu…

Farriel menjenguk ke bawah. Menghayati pemandangan dari tingkat 10 di bilik hotelnya. Kenderaan masih bertali arus. Suasana di sekitar masih hingar-bingar. Namun kepalanya sunyi sahaja. Kepala ditala ke langit. Cuba mencari sang purnama dan bintang. Hampa. Tiada satu pun yang kelihatan. Dan ingatan pada AD menjelma…

Dengarkan aku…
Ku merindukanmu…

@~@~@~@~

Tangan dah mula menggendang stereng kereta. Deretan kenderaan atas jalan dan cuaca panas mula meletihkan dirinya. Jam di tangan dipandang sekilas. Lambat lagi. Masih ada 2 jam sebelum temujanji dengan En. Shiroka dari Jepun. Lampu isyarat masih berwarna merah. Ah… Bosannya!

Tie tanpa corak terasa seperti menjerut batang leher. Pantas dilonggarkannya. Handphone yang berbunyi dipandang sekilas. Handfree Farriel lekatkan ke telinga. Butang hijau ditekan. Lampu isyarat bertukar warna. Serentak itu pedal minyak ditekan.

"Hello…"

"En. Farriel… Saya Erin… Adry… Adry… Dia sakit!" Suara cemas Erin menerpa di telinga.

Buntang mata Farriel mendengarnya. Hampir terbabas keretanya ke tepi.

"Korang kat mana sekarang?"

"Kampus…"

"Tunggu sampai saya datang!" Arahnya pada Erin.

"Okey…" Balas Erin.

Panggilan dimatikan. Melilau mata mencari tanda U-turn di sisi jalan. Pusingan U segera dibuat. Pedal minyak ditekan lagi. AD… Ko okey ke? Butang telefon ditekan.

"Hello, Sheila… Batalkan semua meeting dan appointment saya!"

"Tapi, tengku… Mr. Shiroka…"

"I said all, Sheila!"

Panggilan dimatikan. Handphone yang berkali-kali berbunyi tidak dihiraukan. Cuma ada satu dalam fikirannya. AD…

Sesampainya di kampus, Farriel terus berlari ke foyer fakulti. Melilau matanya mencari kelibat AD atau Erin. Tiada. Dia mula bertanyakan beberapa pelajar di situ.

"Adrianna? Erin dengan sorang lelaki dah bawa dia ke klinik rasanya…" Jawab sorang pelajar pompuan yang tadinya elok berdiskusi dengan rakan-rakannya.

Dan dari penerangan yang diberikan, dia tau sapa lelaki yang dimaksudkan. Ihsan…

@~@~@~@~

Melintas aje Ihsan depan biliknya, Farriel bingkas bangun dari kerusinya. Bilik Ihsan dijejaki. Tanpa ketukan, tanpa izin, tanpa salam, meluru dia masuk dan…

"Aril?"

Bukk….! Penumbuk sulung dihadiahkan pada Ihsan. Ihsan yang tadinya elok berdiri, terperosok di kaki kerusi. Ihsan mengaduh kesakitan. Darah di tepi bibir dikesatnya.

"Woi! Apa hal ko ni?" Soal Ihsan berang.

"Itu untuk ko yang ganggu isteri aku!"

Ihsan bangkit. Mengepal buku lima sebelum melepaskan tumbukan. Tepat mengenai pipi Farriel. Farriel terduduk di sofa.

"Itu khas untuk suami tak berperasaan macam ko!"

Farriel bangun. Pipi yang mula bertukar warna dirabanya. Gigi diketap.

"AD tu isteri aku. Jangan nak lebih-lebih dengan dia!"

"Isteri? Sapa isteri ko? Mana isteri ko? Isteri sendiri demam pun ko tak amik peduli!"

"Adrianna Mayesa tu isteri aku!" Farriel menunding jari ke diri sendiri. Ihsan ketawa mengejek.

"Isteri konon! Betul ke Adry tu isteri ko? Abis, kenapa ko layan dia macam sampah? Bila ko nak, ko datang. Bila ko tak nak, ko buang. Suami ape ko ni?" Tempelak Ihsan. Ditujah-tujah dada Farriel. Farriel menepis kasar jari Ihsan.

"Macam mana aku layan dia, itu hal aku. Ko tak usah amik peduli! Itu bukan urusan ko pun!"

"Ya! Itu urusan aku!" Bantah Ihsan.

"Sejak bila?"

"Sejak aku mula kenal cinta. Sejak aku mula jatuh cinta pada Adrianna Mayesa Ismail al-Hussein!"

Farriel terpempan mendengar pengakuan Ihsan. Kini dia tidak perlu berteka-teki lagi. Ihsan dengan rela hati sudah mengakui rasa hatinya.

"AD isteri aku…"

"Ya! Aku tau. Aku akan tunggu sampai ko ‘lepaskan’ dia!"

"Aku tak kan lepaskan dia!"

"Ko dah ada Marina. Dia tu kan buah hati ko! Now she’s back. Go and marry her. Jangan seksa Adry semata-mata demi ego ko. Dia manusia macam ko, macam aku. Dia juga ada perasaan! Lepaskan Adry!"

Farriel mengeleng kepala beberapa kali. Tidak percaya dengan permintaan yang dibuat oleh Ihsan. Melepaskan AD? Sesuatu yang tak pernah terlintas di fikirannya.

"Jangan ganggu AD lagi. Kalo sekali kali aku nampak ko wat tak senonoh dengan dia… Next time, aku tak tau apa yang aku akan wat pada ko!"

Farriel bergegas keluar dari bilik itu.

@~@~@~@~

Pintu bilik AD dibuka oleh Farriel perlahan-lahan. AD yang nyenyak tido diperhatikan dari dekat. Nafas AD teratur menandakan tidonya lena. Wajah tenang AD direnungnya. Mukanya pucat berbanding biasa.

"Lepaskan Adry!"

Dia teringat semula kata-kata Ihsan siang tadi. Hatinya berbolak-balik. Separuh hati mengejek perbuatan diri; mencintai dan melamar Marina tetapi tetap mahu AD di sisi. Separuh hati lagi menyokong perbuatannya itu atas dasar putik cinta yang baru bercambah. Dia mula terkeliru.

Dia tidak mahu menjadi manusia kejam dan mementingkan diri. AD sudah ada pilihan hati, mengapa harus disekat kebahagiaannya. Perjanjian yang dibuat sebelum ini juga ada menyebut bahawa kontrak perkahwinan mereka akan terbatal sekiranya salah seorang sudah memiliki kekasih dan ingin komitmen yang lebih serius bersama pasangan.

Aku ingin engkau selalu ada….
Aku ingin engkau aku kenang…

Melepaskan AD… Serasanya itu sesuatu yang mustahil untuk dilakukan pada ketika ini.

Selama aku masih bisa bernafas
Masih sanggup berjalan
Ku kan selalu memujamu…

Farriel meletakkan tapak tangan di dahi AD. Cuba menganggarkan suhu badan AD. Seketika kemudian dia menganggukkan kepala. Berpuas hati dengan suhu badan AD yang normal.

Meski ku tak tahu lagi
Engkau ada di mana
Dengarkan aku…
Ku merindukanmu…

Ubun-ubun AD diusap perlahan. Rasa hangat itu menjalar di segenap tubuhnya. Ada satu perasaan halus menusuk terus ke hati dan jantungnya. Rasa dan perasaan yang hanya dapat dirasai bila bersama dengan seorang Adrianna Mayesa…

Ubun-ubun terasa diusap. Sapa? Kepala masih sekilo rasa beratnya, tidak ku hiraukan. Mata kubuka perlahan-lahan. Dalam samar cahaya, aku terlihat Farriel. Mimpikah aku?

"Iz… Izumi?" Panggilku.

"Syhh… Sorry wat ko terjaga. Just checking on you. Tido la balik…" Bisiknya perlahan. Selimut ditarik hingga ke paras dadaku.

"Iz…" Panggilku lagi. msih keliru antara mimpi dan realiti.

"I’m here… Syhh… Tido okey…"

Mata ku pejamkan semula. Jari-jemari Farriel tetap di situ. Membelai dan mengelus-ngelus rambutku. Rasa mengantuk kembali bertamu. Sebelum aku lena dibuai mimpi, dahiku terasa dikucup.

Aku harap sangat ini bukan mimpi… Jika mimpi, aku mahu terus tido... Tolong jangan kejutkan aku... Kerana aku ingin terus bermimpi... Kerana aku tak ingin keluar dari rasa ini… Rasa dimanja, disayangi dan dicintai oleh seorang lelaki bernama Tengku Farriel Izumi… Rasa dimanja, disayangi dan dicintai oleh seorang lelaki bergelar suami… Sungguh… Aku tidak mahu keluar dan rasa indah ini…
posted by Penulisan2u @ 5:20 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
30 Comments:
  • At 1/9/09 5:52 PG, Anonymous biena said…

    bes ngat,,huhu
    cpt r smbung,,,

     

  • At 1/9/09 6:54 PG, Anonymous pulutpanggang(ieda_20388@yahoo.com) said…

    best r writer..ayat power..hahaha..memang menyentuh perasaan..huhuhu..keep on writing k..

     

  • At 1/9/09 7:51 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best ar cite ni...gud job writer...
    setiap sambungan tidak membosankan...
    x sbar tnggu next episod...
    kalu bleh nak bace smbungn setiap minggu...

     

  • At 1/9/09 10:18 PG, Anonymous lyna said…

    uwaaaaaaa...sedih y...

     

  • At 1/9/09 10:47 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    asal la c iz n ad 2 ego....bdh la....
    cptla sambung..plss

     

  • At 1/9/09 1:11 PTG, Anonymous zie said…

    bestnyee...
    nt smbg cpt2 ek...
    hehehe...

     

  • At 1/9/09 3:06 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bgus...u lh writer plg kerap post cte x mcm writer lain, lpas sbulan bru smbung cte....

     

  • At 1/9/09 3:16 PTG, Blogger Hana_aniz said…

    huhuhu... bez sgt.. nak blog... cassiopeiahana@gmail.com

     

  • At 1/9/09 6:08 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    huhu..bez la.cdih gak..rasa nak nangis lak..

     

  • At 1/9/09 6:15 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    aduh..
    takleh la kalo tak komen..
    bez sangat la cite ni..
    cepat sambung yer..
    tak sabar dah ni...=)

     

  • At 1/9/09 10:40 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cedeynyer..uhukhukhuk...xnk r die0rg pisah2...

     

  • At 1/9/09 10:48 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best ar cter nie
    cpt smbung eak
    xsabar nk bace.....

     

  • At 1/9/09 11:38 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    kesenambungan cerita yang ditunggu-tunggu.......

     

  • At 2/9/09 1:12 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bestttttttttttttttttt
    cpt la smbggggggggg
    ........A.1.........

     

  • At 2/9/09 1:26 PG, Blogger Ummi said…

    Pls2 la sambung cepat cite ni,..
    mmg best sgt.. layannn

     

  • At 2/9/09 3:47 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wa...best la cite nie....
    ak ikut cite nie dri episod 1-skrang....
    klu dulu penah seminggu cite nie kua 2 kli...
    hri senin n rabu.....
    knpe skrng kua sekli je sminggu....x bst ah.....
    lg stu....x teringin ke nk buku kn cite nie....
    klu cite nie d bukukn.....ak cmfm bli pnye.....

     

  • At 2/9/09 5:18 PG, Blogger khadijah said…

    ya allah....
    bestnya cerita nie....
    rasa ms baca mcm jap jer dah hbs.....
    penulis, tahniah yer, cepat lah sambung lagi....
    sy nie peminat setia novel awk.....
    habis ceritanya best sangat lah..........

     

  • At 2/9/09 11:20 PG, Anonymous arina_ayu2002 said…

    syoknyer citewr nie.........tak puas ler baca citer nie rasa cam sekejap jer....romantiknyer si farriel.untuk penulis diharap percepatkan ler sambungnay sbb hati dah teruja-teruja nak membaca kesudahannya

     

  • At 2/9/09 10:52 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best.........

     

  • At 3/9/09 12:51 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    BEST LAH..
    CPT2 SAMBUNG
    WT LA 2 KALI SMGU
    PLZZZZZZZ

     

  • At 3/9/09 1:40 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    this novel really killing me...
    best gler..layan sgt baca novel nih...
    gud job writer...
    keep it up..

     

  • At 3/9/09 7:44 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cpt ar.. x sbr nak baca smbgan eps cita ni lg,,(^_^)

     

  • At 4/9/09 6:00 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    besz giler doe cite nih!
    cpt2 smbung..!!hehe..

     

  • At 5/9/09 3:30 PTG, Anonymous emilhlovate@hotmail.com said…

    ngee...
    da thp jiwang2 da dorang nih...
    bestnyerrrrr....

     

  • At 20/9/09 1:16 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cerita ni ok lah

     

  • At 23/9/09 12:21 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    aww..izumi sgt sweet.ngee~
    bencinya ihsannnn!!

     

  • At 13/10/09 11:39 PG, Anonymous Rissell Rehn said…

    hmmm...ada part tertentu yg sya mmg dh dpt jngka ceritanya...i can see ur creativity there..but try more different style..so tht readers doesnt get boring...

     

  • At 5/2/10 1:36 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    crita ni boleh d katakan mix of Fullhouse n Aa+Bb...

     

  • At 22/4/10 3:44 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    TLG LA CITE NI....MCM NK MAMPOS AKU BC...BEST GLER....-SUZEE-

     

  • At 13/8/10 3:11 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer ni best giler...
    syok oo bc...
    bl nak smbg citer ni

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group