BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Ahad, September 06, 2009
Cerpen : Siapa Dia?
Nama Pena : azimahlilys

Aryana merenung jambangan bunga mawar merah yang berada di tangannya. Dahinya berkerut bila memikirkan siapa pengirimnya. Pelbagai kiriman diterimanya sama ada bunga, coklat atau ‘teddy bear’ sejak 5 tahun yang lalu. Di kad hanya tertera ‘Untuk kekasih ku ……dari Ilham’. Siapa Ilham? Nak kata tersalah hantar, kenapa sehingga sekarang dia hantar kat aku. Pelik!
"Kau dapat bunga pulak minggu ni? Minggu lepas dapat coklat. Bertuah badan." Hajar tersenyum melihat Aryana merenung bunga tersebut seolah-olah ingin ditelannya.
"Ya la, bertuah sangat. Orang gila mana la hantar kat aku ni. Yang pelik tu bila aku cuti semester, kan aku dok kat rumah. Tiba-tiba je pengirim gila ni pos kat rumah aku. Seram tak ?"
"Dia tahu kau kat rumah ? Bahaya tu. Peminat misteri kau ni memang misteri la sampai tahu kau berada kat mana. Memang advance la."
"Banyak la kau punya advance. Keselamatan aku ni macam mana ? Pengirim ni memang gila la. Lepas tu pengecut pulak tu ! Kalau anak jantan tulen, datang jumpa aku ! Face to face !" nada suara Aryana berlainan dari biasa. Geram ! Sakit hati ! Takut ! Semua ada.
"Kalau kau jumpa dia, kau nak buat apa?" Tanya Hajar terus duduk di sofa purple milik Aryana tanpa segan silu.
"Aku ni ada black belt, tau. Aku belasah dia cukup-cukup. Biar dia sedar, jangan sesekali bermain dengan api!"
"Ya ke? Entah-entah bila berjumpa dengan dia, kau yang kecut perut pulak." Hajar ketawa.
Aryana membuat mimik muka sebagai tanda kurang senang dengan kata-kata teman serumahnya. "Ini Ary! Tengku Aryana Alis Bt Tengku Ariffin la. Berani kata berani buat tau."
"Suka hati kau la, Ary. Family kau tahu tak tentang kiriman ni ?"
"Tahu."
"So ?" Hajar hairan.
"So what ?" tanya Aryana balik
"Family kau tak bimbang ke tentang hal ni ? Ini kes serius ni."
"Dah berbuih mulut aku ni beritahu kat family aku. Mereka just ketawa. Mereka kata pengirim ni hanya nak main-mainkan aku saja. Lama-lama nanti, berhenti la. Abang aku pulak lagi la teruk, dia kata aku sendiri yang hantar kiriman ni untuk dapatkan perhatian. Otak abang aku tu memang dah tak betul la. Tak kuasa aku nak hantar benda-benda merepek ni. Membazir duit je"
Hajar ketawa mendengar penjelasan Aryana.
"Yang kau ketawa kenapa pulak?"
"Nothing."
Mata Aryana tiba-tiba terpandang jam dinding di ruang tamu rumah sewanya. Dah pukul 2.00 petang! Aku dah lambat ni. "Hajar, aku ada kelas la petang ni. Ini kau punya pasal la. Aku dah terlewat ni." Aryana merunggut. Pantas beg kuliahnya dicapainya.
"Eh, bunga kau ni ?"
"Buang je !" jerit Aryana pantas melangkah keluar dari rumahnya.
"Siapa kau sebenarnya Ilham ?" Hajar merenung jambangan bunga tersebut.


*******************************************

Buku-buku yang dipinjam di perpustakaan dipegang erat. Aryana menoleh ke kiri dan kanan. Mana pulak abang ni? Kata nak datang ambil pukul 6 petang. Sekarang ni dah nak dekat pukul 7 petang. Abang ni selalu la lambat datang. Nanti sampai rumah mesti dah malam. Aryana merunggut. Salah satu buku yang dipinjamnya dibuka dan dibaca.
"Wow, kereta BMW 4 series la. Versi terbaru la"
Aryana melihat kereta mewah yang berwarna biru berhenti di tempat kereta yang berhampiran dengannya. "Nak tunjuk lagak la tu. Macam dia seorang ada kereta." Aryana merunggut. Dia paling benci dengan orang yang berlagak kaya. Nak tunjuk sangat, nanti Allah S.W.T tarik balik nikmat baru tahu.
Kemunculan kereta mewah itu menarik perhatian pelajar-pelajar yang sedang berada di situ. Ramai tertanya-tanya siapa pemilik kenderaan tersebut. Aryana malas hendak mengambil peduli. Ada apa dengan kereta ? 4 tayar ! 2 pintu ! Mana abang ni ? Aryana menggelengkan kepalanya.
"Comot !"
Aryana mengerut dahinya. Aku tersalah dengan ke ? Macam pernah dengar je suara tu ?
"Si comot ! Amboi termenung nampak ? Tengah tunggu orang nak datang meminang ke?"
Aryana berpaling. Matanya bulat merenung lelaki yang sedang menghampirinya. "Mampus aku!" Bila dia balik? Apa dia buat kat sini?
"Eh Comot! Terkejut ke?" Irwan tersenyum melihat teman sepermainanya seolah-olah terkejut melihatnya. Dia membetulkan jaket jeans biru yang dipakainya.
"Jangan panggil aku comot boleh tak ?" Aryana mengetap bibirnya. Dia melihat orang di sekelilingnya sedang memerhatikan mereka berdua. Ada yang berbisik, ada yang ketawa. Entah apa la yang mereka sedang cakapkan ?
"Kenapa ? Tak boleh ke ? Kan dari dulu lagi aku panggil kau Comot ! Kau tak kisah pun."
Buku yang sedang dibacanya ditutup dengan kuat. "Bukan ke sepatutnya kau kat US?"
"I’m back! Do you miss me?" Tanya Irwan tersenyum.
Rindu kat kau? Gila! Tak kuasa aku nak rindu kat kau. Kalau ikutkan hati aku, nak saja aku pos kau balik ke US. "No!"
" I know that. Cepat, aku banyak hal lagi ni nak buat. Kau ingat aku ni driver kau ke, nak kena datang jemput. Cepat la comot !"
Datang jemput ! "Apa maksud kau ? Abang aku datang jemput aku la."
"Tak la. Abang Is sibuk. Sekarang ni dia masih lagi kat office. Cepat la. Berjalan mengalahkan nenek tua."
Aryana mengetap bibirnya. Mimpi ngeri aku sudah bermula.

************************************************

Aryana menolong ibunya di dapur . Tangannya ligat memotong sayur sawi untuk dimasak. "Umi, kenapa Si monyet tu balik Malaysia?"
"Ish….Ary, tak baik panggil orang seperti tu. Berdosa tahu tak!" Puan Murni yang sedang memotong bawang tiba-tiba terhenti bila mendengar pertanyaan anak bongsunya.
"Kenapa pulak tak boleh Umi? Yang dia selalu panggil Ary tu, si comot boleh pulak!"
"Ala Irwan bergurau je. Kami berdua ni bila berjumpa je asyik bergaduh je. Sekarang ni masing-masing dah berumur 25 tahun. Matang la sakit. Ary pun bakal menjadi doktor, kan. Takkan seorang doktor akan berperangai macam ni." Nasihat Puan Murni.
"Oklah….Oklah…Kenapa Si Irwan tu balik sini?" Aryana cuba melembutkan nada suaranya.
"Ooooo….dia akan uruskan company ayahnya di sini."
"Apa?" Aryana terkejut.
"Oleh itu, dia akan tinggal di sini sehingga Uncle Razak dan Auntie Zubaidah balik ke Malaysia."
"Apa! Bila Uncle dan Auntie nak balik ke sini?" Tanya Aryana tidak puas hati. Tinggal di sini? Dah besar panjang pun masih nak tumpang rumah orang lagi. Sewalah rumah sendiri ke atau beli je rumah sendiri. Takkan tak mampu kot. Orang kaya!
"Tahun depan!" Jawab Puan Murni tersenyum.
"Apa!" Pisau yang dipegang Aryana dihempas kuat.
"Be nice, ok! Ary, tengok-tengokkan ikan yang Umi tengah gorengkan tu. Umi nak ambil serai kat belakang rumah jap." Puan Murni terus berlalu keluar dari rumah. Puan Murni memang suka berkebun lebih-lebih lagi jika menanam sayur-sayuran. Kata Umi, sayur yang ditanam oleh kita sendiri akan bebas dari racun.
"Ok ! Setahun ! Lama tu." Aryana merunggut seorang diri.
"Comot, masak apa hari ni ?" Irwan tiba-tiba saja muncul di dapur. Dia tersenyum.
"Masak gulai monyet." Jawab Aryana dengan nada yang tinggi. Kenapa la time-time ni pulak dia muncul ni.
Irwan ketawa bila mendengar jawapan Aryana. "Mesti susah kan nak beli monyet? Sekarang ni monyet kan salah satu binatang yang hampir pupus." Irwan menarik kerusi dan duduk berhadapan dengan Aryana yang sedang memotong daun sawi.
"Tak susah la nak cari. Dekat sini dah ada seekor monyet. Percuma pulak tu. Monyet import lagi. Baru balik dari US." Aryana cuba menahan geram.
"Ya ke! Takutnya! Hmm….kat dapur tu! Yang tengah berasap sekarang ni, kau masak apa ye?"
"Berasap!" pantas Aryana menoleh. Dia baru teringat pesan uminya tadi. Pantas Aryana mematikan api dapur. Satu dapur penuh dengan asap. Ikan goreng sudah pun hangus. Hitam! Mati la aku macam ni!
"Memang betul la kata orang, perempuan yang berkerjaya tidak tahu memasak. Contohnya pun sudah ada. Dr. Aryana, kalau tak tahu memasak jangan la memasak. Nanti tak pasal-pasal terbakar pulak dapur ni. Aku rasa lebih baik aku beredar dulu, nanti tak pasal-pasal aku pulak hangus terbakar." Irwan segera beredar dari situ sambil tersenyun sinis.
Aryana memegang pisau yang dipegangnya dengan erat. Matanya masih merenung kelibat Irwan yang sedang berlalu dari situ.
"Ya Allah, Ary! Apa ni?" Puan Murni muncul di pintu dapur. Dia terkejut melihat dapurnya penuh dengan asap.
Aryana menundukkan kepalanya. Dia tak tahu nak jawab apa dekat Uminya.

******************************************

"Awal kau balik, Ary?" Hajar menegur sahabatnya. Selalunya kalau cuti semester, jarang Aryana balik awal. Selalunya sehari nak mula kuliah, barulah dia balik. Sekarang ni awal lagi dah balik.
"Aku tak ada mood la nak tinggal kat rumah aku." Aryana menghempaskan dirinya di sofa empuk di ruang tamu.
"Why?" Volume TV diperlahankan. Dia mengadap Aryana. Wajahnya lain macam. Macam ada masalah saja. Aryana yang dikenalinya sentiasa ceria dan cergas.
Aryana mengeluh. Soalan Hajar tidak dijawabnya. Dia hanya memejamkan matanya.
"Ary! Kenapa ni? Kau ni buat aku risau je. Kau ada masalah ke ?" tanya Hajar lagi.
Aryana membuka matanya. "Sekarang ni rumah aku sudah tak aman lagi."
"Kenapa ? Mak ayah kau bergaduh ke ?" teka Hajar.
" Bukan la."
‘Habis tu ! Apa masaahnya ? Keadaan kau sekarang ni, seolah-olah sedang berhadapan dengan masalah besar saja. Tell me !"
"Monyet tu dah balik. Dia stay kat rumah aku, kau tahu tak !"
"Monyet !" berkerut dahi Hajar. "Family kau pelihara monyet ke ?"
"Ya Allah, Hajar! Bukan la. Aku panggil lelaki tu monyet la."
"Siapa ?" Hajar hairan.
"Anak lelaki kawan abah aku. Dia baru balik dari US dan tinggal kat rumah aku sementara waktu."
"So what’s the problem?"
"Masalahnya dia suka sakitkan hati aku! Sepanjang 4 hari aku tinggal kat rumah, kalau dia tak naikkan darah aku, tak sah.Itu yang aku lari ke sini." Geram rasanya bila memikirkan balik kata-kata Irwan.
"Dia handsome tak?"
Aryana merenung Hajar seolah-olah ingin menelannya. Handsome pulak yang ditanyanya. "Kau ni kawan aku ke tak?"
"Ala…..kau ni serius sangat la."
"Kalau kau tanya pendapat aku, dia tu muka macam tempeyek. Jerawat batu kat muka dia, tak terbilang kau tahu tak." Aryana tersengih. Tapi sebenarnya Irwan tu handsome jugak. Muka dia seolah-olah seperti pelakon korea. Dia kacukan melayu, cina dan Italian. Wajah Pan Asian la katakan. Tapi……….perangai, macam setan.
"Ya ke?"
Belum sempat Aryana menjawab soalan Hajar, telefon bimbitnya berbunyi. Dia melihat nombor yang tertera di skrin telefonnya. Siapa? Tak pernah pun dia melihat nombor telefon ni.
"Hello, Assalammualaikum!" jawab Aryana.
"Waalaikummusalam. Comot, aku kat luar rumah sewa kau ni. Keluar jap. Mak kau kata kau tertinggal sesuatu kat rumah tadi."
Bulat mata Aryana bila mendengar suara Irwan. Pantas Aryana bangun dan membuka pintu. Dia melihat Irwan berdiri di luar rumahnya. Aryana memegang erat tangannya. Berani dia datang rumah aku. Tak boleh tengok aku hidup aman langsung.
Aryana membuka pintu pagar dengan kasar. Riak wajahnya masam saja.
Irwan hanya tersenyum. "Kasarnya sampai nak roboh pintu pagar!" usik Irwan.
"Ni rumah aku. Nak roboh ke nak patah ke, itu hal aku. Apa halnya kau nak jumpa aku?"
"Amboi, macam ini ke caranya melayan tetamu?" Irwan tersengih sambil tangannya menyerahkan sesuatu di dalam beg kertas pada Aryana.
Aryana terpandang balutan di tangan kanan Irwan yang berdarah. "Kenapa dengan tangan kau?" Pantas Aryana memegang tangan kanan Irwan yang berdarah.
"Small matter la. Masa aku drive nak datang sini, aku ikut belakang lori batu. Entah macam mana, batu-batu tu terjatuh dan terkena cermin kereta aku. So bang ! Pecah la cermin kereta aku."
"Serpihan kaca-kaca tu kau buang tak dulu ? Takkan kau main balut je." Berkerut dahi Aryana melihat luka di tangan Irwan. Dalam jugak luka ni.
"Tak sakit la. Biasa saja."
"Mari masuk rumah dulu, aku letakkan ubat." Aryana terus memegang lengan tangan Irwan dan mengajaknya masuk ke rumah.
"Ary, siapa ni?" Hajar terkejut dengan kehadiran Irwan.
"Kenalkan ini Hajar, house mate aku. Ini pulak Irwan, anak kepada kawan abah aku."
"Kawan abah kau? Yang monyet tu ke!" Bisik Hajar. Aryana hanya menjeling pada Hajar sebagai tanda amaran.
Irwan hanya tersenyum.
"Duduklah dulu. Aku pergi ambil ubat sekejap." Aryana terus masuk ke dalam biliknya.
"Satu course ke?" Tanya Irwan.
"Tak la. Ary budak medic, saya budak law."
"Bakal lawyer ni?"
"Ya." Jawab Hajar. Handsome giler. Macam ni muka macam tempeyek. Ni mesti something wrong dengan mata Ary ni. Sikit punya handsome. Eh bukan sikit, banyak handsome la. Kalau jadi pelakon, mesti ramai peminat ni.
Aryana muncul dengan membawakan first aid kit. Perlahan-lahan Aryana membersihkan luka-luka di tangan Irwan dengan berhati-hati.
"Dah lama ke kenal dengan Comot?" soal Irwan secara tiba-tiba.
Hajar serentak berpaling pada Aryana. Comot? Siapa Comot? Kucing baru Aryana ke? Aryana yang sedang meletakkan ubat pada tangan Irwan terhenti seketika. Pelahan-lahan wajahnya diangkat dan merenung wajah Irwan yang berada di hadapannya.
"Ary, Comot tu kucing baru kau ke?" Tanya Hajar.
Irwan ketawa dengan kuat bila mendengar pertanyaan Hajar. Wajah Aryana berubah secara tiba-tiba. Hajar hairan melihat Irwan ketawa. Lucu sangat ke soalan aku ni? Hajar melihat wajah Aryana yang sedang merenung Irwan seolah-olah ingin ditelannya hidup-hidup.
"Opsss….sorry! Terlebih pulak. Comot sebenarnya nama timangan Aryana. Dia tak beritahu Hajar ke? Masa kecil-kecil dulu……" Belum sempat Irwan menceritakan kisah silam antara dia dan Aryana.
"Dah siap! Apa kata kau balik sekarang! Kang tak pasal-pasal pulak ada orang yang akan masuk ICU nanti." Nada suara Aryana berubah.
Irwan terkejut bila melihat tangannya sudah siap dibalut. Cepatnya dia balut. Memang dia ni ada bakat jadi doctor la. Puji Irwan di dalam hati. "Ok….Nice meeting you, Hajar. Seronok berbual dengan Hajar. Bye! Selamat malam." Terus Irwan berlalu keluar. Dia tak berani memandang wajah Aryana seperti singa. "Anyway thanks."
Pantas Aryana menutup pintu rumah dengan kuat. Hajar terkejut dengan perangai Aryana. Jarang benar Aryana mengamuk. Ini first time. Si Irwan ni memang benar-benar menggugat kesabaran Aryana. Tetapi matanya bila memandang Aryana seperti ada sesuatu yang tersirat.

****************************

"Ary !" jerit Salwa. Aryana yang sedang menggosok baju di biliknya bergegas keluar. Apa halnya ni?
"Salwa, kenapa? Kau ni kalau menjerit, tak bergegar satu rumah tak sah." Bebel Aryana.
"Look! What you get this week?" Salwa menunjukkan jambangan bunga sabun mawar yang pelbagai warna. "He’s romantic!"
Aryana pantas mengambil kad yang terselit di jambangan bunga itu. Matanya tepat membaca tulisan yang tertera di kad yang berwarna merah jambu itu.
"Sorry but I love you!" Hajar membaca apa yang tertulis di kad tersebut. Kebetulan dia berdiri di tepi Aryana untuk mengetahui isi kandungan kad tersebut.
"Ok! Cukup. Aku dah tak tahan lagi!" Aryana terus menggoyakkan kad tersebut. Mukanya sudah merah padam menahan geram. I love you! Siapa cintakan kau, hah!
Hajar dan Salwa terkejut dengan reaksi Aryana yang tiba-tiba naik angin. Dia cuba nak mengambil jambangan bunga itu pada Salwa tapi Salwa sempat mengelak. "Kalau kau tak nak, aku nak!" kata Salwa sambil memegang jambangan bunga tersebut dengan erat. Kalau dapat kat Ary mesti dia buang, sayang la kalau buang.
"Suka hati kaulah! Hajar, kau bersiap sekarang. Ikut aku sekejap" Aryana terus masuk ke dalam bilik. Pintu bilik dihempas dengan kuat.
Belum sempat Hajar hendak bertanya nak ke mana, Aryana sudah masuk ke bilik. Hajar hanya menggelengkan kepalanya.

***********************************

"Hai!" Aryana menegur pekerja yang sedang menggubah bunga tersebut. Wanita muda itu tersenyum bila melihat kedatangan Aryana.
"Boleh saya bantu?" Tanya Cik Elly dengan lembut. Bunga Lily yang dipegangnya diletakkan kembali di atas meja.
"Rasanya Cik pasti sudah kenal saya kan!" Aryana berterus-terang. Mana tidaknya, sudah beberapa kali dia datang ke kedai bunga ni untuk bertanyakan tentang pengirim gila ni. Namun, jawapannya amat menghampakan.
Cik Elly menganggukkan kepalanya. "Maaf, Cik Aryana! Jawapan saya tetap sama. Kami tidak dibenarkan untuk memberitahu identiti pelanggan kami kepada orang lain. Harap Cik Aryana memahami kesulitan kami."
"Kesulitan! Kesulitan saya, Cik Elly tak faham. Pelanggan Cik Elly ni sudah mengganggu kehidupan saya. Hidup saya tidak tenteram bila memikirkan perkara ini, tahu tak. Sepanjang 5 tahun ni, saya menerima macam-macam tanpa mengetahui siapa pengirimnya. Siapa dia? Kerja apa? Macam mana dia kenal saya? Apa dia nak dengan saya? Cik Elly tak terfikir ke semua tu. Bagaimana saya nak menjalani kehidupan seperti biasa sedangkan saya tahu ada seorang yang sedang memerhatikan gerak-geri saya. Cuba Cik Elly berada di tempat saya." Nada suara Aryana sudah meninggi. Hajar yang berdiri di tepi Aryana kaku.
"Saya faham, Cik Aryana. Ini amanah. Saya kena pegang. Saya minta maaf." Ujur Cik Elly sambil menundukkan kepalanya.
"Amanah! Tapi lelaki ini dah gila." Jerit Aryana. Dia sudah geram. Setiap kali dia cuba mendapatkan jawapan, tapi gagal.
"Ary, relaks! Jangan ikutkan perasaan." Hajar cuba tenangkan Aryana yang sudah naik angin.
"Maaf!" ucap Cik Elly lagi. Dia faham dengan situasi Aryana tetapi dia perlu memegang amanah. Dia sudah berjanji dengan lelaki tu.
"Maaf! Itu bukan jawapan yang saya nak. Saya nak tahu siapa lelaki tu! Lepas Cik Elly beritahu saya siapa dia, saya janji saya tak kan ganggu Cik Elly lagi." Aryana cuba menyakinkan wanita muda itu.
"Maaf, Cik Aryana ! Bukan saya tak nak tolong. Tolonglah, Cuba Cik Aryana faham situasi saya."
"Tapi ….."
"Ary, cubalah bersabar. Kau kena faham situasi orang lain. Bertenang. Fikir secara rasional. Aku pasti suatu hari nanti, kau akan tahu siapa pengirim ni." Pujuk Hajar. Kalau dibiarkan lain pulak jadinya nanti. Aryana menarik nafas panjang.
"Oklah ! Cik Elly sampaikan pesanan ni pada pengirim gila tu, kalau dia hantar lagi kiriman macam ni lagi. Saya takkan teragak-agak nak laporkan hal ini pada polis. Dengan Cik Elly sekali, saya akan libatkan. Jadi, selepas ini saya takkan bertolak-ansur lagi. Understand!" Aryana memberi amaran dengan nada suara yang keras dan tegas. Matanya tepat merenung wanita tersebut. Kali ini dia tidak bermain-main, sesiapa yang cuba mempermainkan Aryana akan menerima balasannya.

***************************

Aryana melihat gelagat Hajar yang dari tadi hanya mendiamkan diri selepas keluar dari kedai bunga.
"Kenapa?"
Hajar berpaling bila Aryana menegurnya. Langkah mereka diatur bersama menuju ke kereta Aryana. "You overact."
"Apa!" Aryana terkejut dengan kata-kata Hajar. Langkahnya terhenti. Dia merenung sahabatnya itu.
"She’s just doing her job, Ary! You don’t have to be rude." Hajar tidak puas hati dengan perangai Aryana tadi.
"Aku tahu. Cuba kau berada di tempat aku, baru kau faham dengan tindakan aku tadi. Aku cuba cara lembut tak menjadi so kali ni aku guna cara keras pulak. Sampai bila aku nak biarkan lelaki gila tu ganggu hidup aku. Aku tak selesa tahu tak! Aku nak ke mana-mana seorang diri pun, aku rasa tak selamat kau tahu tak, Hajar."
"Aku faham dengan situasi kau, Ary. Tapi Cik Elly, dia tak bersalah. Dia hanya menjalankan tanggungjawabnya terhadap pelanggannya saja." Kata Hajar. Dengan lembut Hajar menggenggam tangan Aryana. "Aku percaya suatu hari nanti lelaki ini akan muncul untuk menunjukkan siapa dirinya."
Aryana mengeluh. Dia menganggukkan kepalanya sebagai tanda setuju dengan kata-kata Hajar. Dia sedar tindakan dia tadi memang melampau.
"Hai, girls!" Serentak mereka berdua menoleh apabila ada seseorang menegur mereka.
Cis, dia ni lagi. KL ni kecil sangat ke? Tak ada tempat lain dia nak pergi ke ? Aryana merenung lelaki yang berpakaian kot hitam yang sedang menghampiri mereka berdua. Di sebelahnya siapa ? Perempuan ni macam pernah nampak je ?
"So, apa kamu berdua buat kat sini ? Tak ada kuliah ke ? Atau ponteng ?" Irwan tersengih.
"Kenapa shopping mall ni kau punya ke ?" Balas Aryana.
"Aaa.....kami ada hal dengan kawan kami kat sini." Hajar mencuit lengan Aryana. Perangai masih tak berubah lagi. Bila jumpa saja, bergaduh saja kejenya.
"Mahli, you tak nak kenalkan I dengan kawan you ni ke?" ujur wanita seksi yang memakai gaun biru yang berdiri di sebelah Irwan.
"Ops, I totally forget. Cherry, meet my Dr. Aryana and Hajar."
"Hai, I’m Cherry." Cherry tersenyum.
Aryana merenung wanita itu. Cherry? Pokok Ceri ke? Ni melayu ke Cina? Pakaian tu tak cukup kain ke? Hampir menampakkan sesuatu yang tak sepatutnya ditunjuk. Gross! Gross! Aryana berpaling ke arah Hajar. Dia mengenyitkan matanya pada Hajar sebagai isyarat untuk beredar segera dari sini.
"Ary, kenapa? Kau sakit mata ke?" tanya Hajar.
Aryana menepuk dahinya. Ya Allah, kau ni Hajar lembab betul la. "Tak. I’ll think we got to go. We already late." Arya terus memegang tangan Hajar dan beredar dari situ.
"Kau ni kenapa?"
"Kalau lama lagi aku kat situ, aku tak tahu macam mana aku nak block mulut aku ni dari bercakap."
"Mahli? Kenapa Si Pokok Ceri tu panggil Irwan dengan nama Mahli?" Hajar bertanya.
Ary tersengih. "Pokok Ceri! Kau ni memang sahabat baik aku. Hmm...Nama penuh si monyet tu, Syed Irwan Mahli B. Syed Ikmal Mahli. Keluarga diorang mesti ada nama Mahli di belakang. Aku pun tak tahu apa maksud Mahli tu." terang Aryana mengeluarkan kunci kereta dari beg tangannya.

**************************************
Aryana terkejut bila satu tamparan hinggap di pipinya. Dia tergamam. Matanya merenung wanita yang tiba-tiba saja muncul dan terus menamparnya. Aryana memegang pipinya yang pedih akibat tamparan wanita yang sedang berdiri di hadapannya sekarang ni.
"Are you crazy?" jerit Aryana. Ketika itu, Aryana sedang berborak dengan Hajar dan Marlia tentang pengirim gila. Dia berasa lega sebab sudah 2 minggu pengirim gila itu tidak mengirimkan bunga pada dirinya lagi. Sedang mereka bertiga berbual rancak, tiba-tiba saja ada wanita meluru masuk dan terus menampar Aryana.
"You perempuan tak tahu malu!" jerit wanita itu.
Aryana merenung wanita itu. Macam pernah nampak je perempuan ni, kat mana?
"Ok! Miss, cuba you cool down first. Kenapa you tiba-tiba tampar kawan I ?" Hajar bertanya. Kalau tak silap, perempuan ni yang bersama dengan Irwan ari tu. Tapi kenapa tiba-tiba dia mengamuk kat sini pulak.
"You perampas. Kenapa Mahli sukakan perempuan macam you ni? Tak ada class langsung. Pakaian pun macam pengemis. You tak setaraf dengan Mahli. Lebih baik you tinggalkan Mahli." Jerit Cherry tanpa mempedulikan orang lain yang sedang menyaksikan pertengkaran mereka berdua.
"Mahli? Irwan!" Aryana terkejut mendengar kata-kata Cherry. Apa kaitan Irwan dengan wanita ni. Ya, perempuan ni yang aku jumpa ari tu dengan Irwan. "Yes, i remember you! You Cherry, right."
"Yes, i’m Cherry! You tahu kan I, girlfriend Mahli tapi you sengaja rampas dia dari I. Perempuan berhati busuk." Tuduh Cherry.
"Rampas Mahli dari you! Tolong sikit. Dari mana you dapat cerita yang I rampas Mahli dari you ni, hah? I tak ada hati langsung dengan Mahli kesayangan you tu. Muka macam si Mahli tu, you ingat handsome sangat ke?" marah Aryana. Kali ini dia pulak naik angin. Aku rampas Mahli dari pokok Cherry ni! Tolong sikit.
"Tapi Mahli tolak cinta I disebabkan you." Nada suara Cherry sudah berubah lembut.
"Eh, perempuan! Tadi you kata Si Mahli boyfriend you tapi sekarang ni you kata Si Mahli tolak cinta you pulak. I tak faham la. Cerita apa yang you nak sampaikan ni dan ....." Tiba-tiba satu tamparan hinggap di pipi Cherry. Kini giliran Cherry pula merasa kesakitannya.
Cherry tergamam. Hajar dan Marlia terkejut besar dengan tindakkan Aryana.
"You ingat you boleh terlepas. Ini Tengku Aryana Alis. Seumur hidup I, tiada sesiapa akan terlepas jika menyakiti I, faham tak!" Aryana cuba menghampiri Cherry tetapi sempat ditahan oleh Hajar dan Marlia.
Cherry mengundurkan langkahnya. Wajah Aryana seolah-olah ingin menerkamnya seperti singa lapar.
"Lepaskan aku! Biar aku ajar perempuan tak guna ni. Datang rumah orang terus saja mengamuk. Tampar orang sesuka hati. Dia ingat aku ni patung ke? Lepas! Biar aku belasah perempuan ni sampai masuk ICU. Biar dia rasa penangan aku." Aryana meronta agar dirinya dilepaskan.
"Ary, sabar! Malu la kat orang. Sekarang ni semua orang tengah tengok kita." Hajar menoleh ke arah jiran sebelah rumah mereka yang sedang memerhatikan mereka.
"Malu! Sekarang ni, aku dah peduli. Biar aku ganyang mulut pokok Cherry ni. Main sedap mulut je kata aku ni perampas."
"You....you memang perampas! You tahu I sukakan Mahli tapi you rampas dia dari I." Cherry masih tidak berpuas hati.
"Rampas! You dah gila. I dengan Mahli dari kecil kami tak sehaluan tahu tak. I nak pandang muka dia pun I tak ingin. Sama jugak dengan Mahli."
"Tapi Mahli beritahu I, di dunia hanya seorang wanita saja yang akan dia dicintai iaitu Tengku Aryana Alis. Wanita yang amat disayanginya. Siapa lagi kalau bukan you, Tengku Aryana Alis. You ingat I bodoh." jerit Cherry. Mahli adalah lelaki pertama yang berjaya mengetuk pintu hatinya tapi sayang cintanya tidak berbalas.
Aryana kaku. Dia terkejut mendengar kata-kata Cherry. Aryana berhenti meronta. Dia melihat Hajar dan Marlia yang sedang memandangnya. Aku tersalah dengar ke? Biar betul! Tak mungkin. Ini mesti kerja Irwan nak kenakan aku. Macam la aku tak kenal perangai dia. " Hey, you ingat i percaya cakap you tu. Baik kau berambus dari sini. Kalau tak, siap aku kerjakan kau. Dan satu lagi, beritahu Mahli kesayangan you tu! Jangan sesekali nak uji kesabaran I, faham tak! Berambus!"
"Lebih baik Cik Cherry beredar sekarang sebelum perkara yang tak diingini berlaku. Kami tak tahu berapa lama lagi kami dapat menahan Ary." kata Hajar dengan lembut sambil tangannya masih lagi memegang erat tangan Aryana.
"Kalau Cik tak nak muka Cik lebam sana sini, lebih baik pergi sekarang." Marlia menyampuk.
Cherry melihat wajah Aryana yang merah padam menahan kemarahan. Tamparan Aryana sebentar tadi masih lagi terasa pedihnya. Langkahnya diundur beberapa langkah. "Jangan ingat perkara ini sudah selesai." kata Cherry segera masuk ke dalam perut kereta BMW hitam dan beredar dari situ.
Selepas Cherry beredar, Aryana terus masuk ke dalam rumah tanpa mempedulikan Hajar dan Marlia.
"Fuh, aku ingat kat drama saja ada adegan macam ni!" Marlia menggelengkan kepalanya.
Hajar hanya mengeluh.

************************

Marlia meletakan secawan nescafe di atas meja makan. Sarapan pagi sudah siap disediakan. Hari ini tugas dia menyediakan sarapan pagi.
"Hajar! Ary! Mari makan. Dah siap." jerit Marlia terus duduk di kerusi meja makan.
Kelibat Hajar yang muncul dahulu. Dia terus duduk di sebelah Marlia. "Mana Salwa?" tanya Hajar.
"Awal pagi lagi dia dah bangun. Katanya nak pergi jogging. Sekejap lagi dia baliklah tu." jawab Marlia. Dia terus makan karipap yang dibuatnya.
"Ary?"
"Tak tahu la. Sejak malam tadi, Ary tak keluar bilik langsung. Entah apa yang dibuatnya."
"Biarlah dia tenangkan fikiran dulu. Dulu Ary tak macam ni pun, sekarang ni asyik naik angin saja. Lebih-lebih sejak Si Mahli tu muncul. Kau mesti perasaan akan perubahan Ary kan?"
"Aku nampak."
"Good morning!" tegur Aryana. Dia melihat Marlia dan Hajar terkejut dengan kehadirannya. "Ni mesti tengah mengutuk aku."
"Mana ada la. Kami berbual tentang Salwa. Sampai sekarang ni dia tak balik lagi." Pantas Marlia menjawab agar Aryana tidak syak.
"Betul ke!" Aryana terus duduk di sebelah Hajar yang hanya mendiamkan dirinya.
"Ary!" Tiba-tiba saja Salwa muncul sambil tersenyum. Di tangannya ada kotak berwarna merah dipegangnya.
"Panjang betul umur kau, Salwa. Ah, kotak merah tu kau kutip kat mana pulak? Ari tu bawa balik pasa bunga. Entah kat mana dikutipnya." Marlia mula membebel.
"Ini bukan aku punya la. Ary, ni ada orang bagi kat kau. Ada dalam peti surat." Salwa terus memberikan kotak kecil itu kepada Aryana.
Aryana mengerutkan dahinya. Siapa pulak yang bagi ni. Aryana terus membuka kotak tersebut. Aryana terkejut besar bila melihat isi kandungan kotak tersebut.
"Cincin!" kata Salwa dan Marlia serentak.
Pantas Aryana membaca kad yang terselat di dalamnya. "Terimalah daku sebagai teman hidupmu. Dari Ilham" Tangan Aryana terketar-ketar apabila membaca kad tersebut.
"Dia melamar kau la. So romantic" kata Salwa.
"Shis....diam la." Marlia terus menyiku Salwa. Dia sedar akan perubahan raut wajah sahabatnya itu.
Aryana terus bangun. Kedua-dua belah tangannya dihentak dengan kuat di atas meja bagi melepaskan geram yang terpahat di hatinya. Lelaki tak guna. Hari ini kau takkan hidup kat muka dunia ni lagi.
"Kau nak pergi mengamuk kat tauke kedai bunga tu lagi ke? Tak payahlah, Ary. Buang masa kau saja.Lebih baik kau jumpa terus pengirim ni." Salwa tiba-tiba bersuara. Serentak mereka bertiga memandang Salwa yang tersenyum.
"Apa maksud kau?" Berkerut dahi Aryana.
"Kamu semua tak pernah terfikir ke? Ilham kalau dieja dari huruf belakang , bunyinya apa?" Salwa menyampuk lagi sambil tersenyum.
"Mahli!" jawab Hajar secara tiba-tiba.
"Ya. Tepat sekali." Salwa ketawa kecil. Dia dapat idea ni disebabkan bermain permainan dengan anak buahnya yang suka mengeja.
"Jahanam!" jerit Aryana.
Pantas Hajar mencapai kunci kereta Aryana. Aryana terkejut dengan tindakan Hajar yang cuba menghalangnya. "Hajar!"
"Aku nak kau bertenang dulu, faham!"
"Bertenang! Kau nak aku bertenang. Monyet tu sudah permainkan aku. Aku takkan biarkan dia begitu saja."
"Aku tahu, kau sedang marah tapi jangan ikutkan perasaan marah kau tu. Tak akan guna. Ia akan mengeruhkan lagi keadaan. Takkan kau nak serang Irwan di rumah kau. Sekarang ni, dia tinggal kau rumah ibu bapa kau. Kau sudah lupa ke? Apa kata parents kau nanti." Nasihat Hajar dengan lemah lembut.
"Peduli apa aku! Biar parents aku tahu siapa sebenarnya lelaki gila yang tumpang rumah aku tu."
"Eh, Ary! Kau ni dah gila ke? Kau dah lupa abah kau ada penyakit sakit jantung. Kau nak dia masuk hospital ke?" marah Hajar. Kali ini dia pula yang naik angin.
Aryana terdiam. Kata Hajar ada benarnya. Aryana merenung Hajar yang berdiri di hadapannya.
"Aku nak kau relaks. Esok baru kau settle hal ini. Kau ajak Irwan keluar. Suruh dia berterus-terang. Kenapa dia kirim semua ni kat kau? Pasti ada sebabnya. " jelas Hajar. Dia tak mahu Aryana bertindak terburu-buru.
Aryana mengeluh kuat. Dia akur dengan kata-kata Hajar. Tapi Irwan, kau jangan ingat kau akan terlepas. Siaplah kau esok. Aku kerjakan kau.
"Ah! Apa yang difikirkan tu? Kau ni memang la." Hajar tahu Aryana sedang memikirkan sesuatu. Macam la aku kena dia sehari-dua. "Marlia, kau pergi kunci pintu pagar luar dan dalam sekali. Pintu belakang pun kau kunci. Lepas tu kuncinya beri kat aku." tegas Hajar.
Marlia terus melakukan apa yang dipinta oleh Hajar tanpa soal. Pantas dia berlalu keluar. "Apa tunggu lagi, masuklah ke dalam bilik. Takkan kau nak aku heret kau." Hajar mengerling pada Aryana.
"Ok....Ok...Aku pergi. Kau ni bila mengamuk, buat aku takut la." Aryana membebel sendirian dan terus masuk ke dalam bilik.
" Anak singa takut kat mak singa." Salwa ketawa.
"Seronok ye! Kau ni pun Salwa, kau dah tahu perangai Ary macam tu yang kau lurus bendul sangat beritahu dia buat apa!" Kali ini giliran Salwa pula kena marah.
"Ok...Ok...Chill out my friend. Kau kan tahu aku ni mana reti simpan rahsia." Marlia tersenyum. Hajar hanya menggelengkan kepalanya.

****************************************

"Isteri? Elize, I mana kahwin lagi la. Hmm….Suruh perempuan tu masuk." Irwan memberi kebenaran pada setiausahanya. Isteri? Dah gila. Siapa la yang berani mengaku bini aku ni. Otak dah senget ke? Matanya tepat merenung pintu bilik pejabatnya.
Pintu bilik diketuk. Seorang wanita yang berpakaian baju kurung hijau masuk. Rambutnya disanggul rapi. Wanita itu melemparkan senyuman ke arahnya. Irwan tersenyum. Dia terus bangun. "Well...Well, looks who here!"
"Oh really! Ambil ni." Aryana membaling kotak cincin itu tepat ke dada Irwan. Namun, Irwan sempat menangkapnya.
"Finally, you find out." Irwan melihat kotak cincin itu. Dia dah tahu rupanya. Wajah Aryana yang senyum sewaktu masuk tadi, sudah berubah. Wajahnya serius.
"What do you want from me, Irwan? Kita sudah dewasa. Masing-masing sudah berumur 25 tahun. Don’t act like a chlid. Aku sudah penat la bila setiap kali berjumpa saja mesti bergaduh. Aku nak kita berdamai, ok?" kata Aryana dengan lembut. Dia perlu berbincang dengan Irwan secara orang bertamadun. Sampai bila nak bergaduh, takkan sampai ke tua. Biarlah kali ni dia mengalah.
Irwan tersenyum. "Ok tapi aku ada syarat."
"Apa dia?"
Irwan mendekati Aryana perlahan-lahan. Kotak cincin dibuka. Tiba-tiba Irwan melutut. Aryana tergamam dengan tindakan Irwan. "Would you like to marry me?"
Kata-kata Irwan benar-benar memberi kejutan padanya. Aryana berasa seolah-olah sekarang ni dia berada di dalam bilik yang gelap. Aku bermimpi ke? Aku tersalah dengar ke? Aryana merenung Irwan yang berlutut di hadapannya. Tak mungkin. Aryana mengundurkan langkahnya. Bibirnya terketar-ketar. Dia cuba untuk mengatakan sesuatu tetapi seolah-olah ada sesuatu di mulutnya yang menyebabkan dia sukar untuk bersuara.
"I love you. Would you like to marry me?" Irwan mengulangi kata-kata itu lagi. Dia tahu pasti Aryana terkejut. Sejak kecil lagi dia sudah sukakan Aryana. Selama ini dia sengaja mengusik Aryana hanya bukan kerana membencinya tetapi dia mahu Aryana sentiasa akan mengingati dirinya. Kerana dia percaya, melalui benci akan wujudnya perasaan cinta.
"Irwan, kau ni dah gila. Aku kan nak berdamai dengan kau. Kau ingat aku akan terperdaya dengan tipu helah kau. Cukuplah tu." Akhirnya Aryana bersuara. Dia ni tentu naik mainkan aku lagi.
Irwan terus bangun dan mendekati Aryana. Tangan Aryana dipegangnya. Wajahnya serius. Senyuman tadi sudah hilang. Matanya tepat merenung Aryana. Aryana cuba menarik tangannya tapi gengaman Irwan lebih kuat. "Lepas la." Aryana meninggikan suaranya.
"Tak. I takkan lepaskan you.Ary, bila you nak faham. I serius you tahu tak. I sukakan you sejak dulu lagi, you tak sedar ke?"
"Irwan!"
"I love you. Selama ni, i tak pernah bencikan you malah i sayang kat you. Masa I terpaksa mengikut family i berpindah kat US, I berasa sangat sedih kerana terpaksa tinggalkan you. Tiap-tiap hari i selalu ingatkan you. Sebaik saja, I habis belajar I terus balik ke sini. I takut jika hati you sudah ada orang lain sebab itulah i sentiasa hantar bunga, coklat dan teddy bear kat you supaya you sentiasa ingati i." Irwan tersenyum.
Aryana merenung wajah Irwan. Betul ke? Macam tak percaya je. Betul ke dia cintakan aku ni? Aryana tepat memandang tepat pada mata Irwan. Hajar kata kalau nak tahu orang itu tipu ke tak, kita hanya perlu lihat tepat pada matanya saja. Tapi macam mana nak tahu dia tipu ke tak? Aku bukannya pandai nak tafsir mata orang.
"So macam mana?"
"Sssss....so?" suara Aryana sudah terketar-ketar. Pantas Aryana matanya ke arah lain. Tak sanggup rasanya nak bertentangan mata dengan Irwan. Jantung Aryana tiba-tiba berdengup kencang. Kenapa ni?
Irwan ketawa dengan telatah Aryana. "Macam mana? You terima tak lamaran I ni? Kalau you terima, esok kita terus kahwin."
"Esok kahwin!" Aryana terkejut pantas dia menolak Irwan dengan kuat. Irwan terkejut dengan tindakan Aryana. "Hey, kau ni memang dah gila." Aryana terus berlalu keluar. Irwan ketawa. Nampaknya dia dah dapat jawapannya.

******************************

Aryana duduk di perpustakaan. Buku yang diambil di rak sebentar tadi dibiarkannya saja. Fikirannya masih memikirkan hal pagi tadi. Aku ni bermimpi ke? Tak...Aku tak bermimpi. Aryana mengeluh.
Kehadiran Hajar dan Salwa tidak disedarinya. "Ary!" panggil Salwa. Namun tiada response. "Ary" giliran Hajar pula memanggil Aryana. Reaksinya tetap sama. Mereka berdua terus duduk bertentangan dengan Aryana.
"What wrong with her?’ tanya Salwa.
Hajar menggelengkan kepalanya. "Aryana!" Hajar memegang tangan Aryana dengan lembut. Aryana terkejut dengan kehadiran sahabatnya itu.
"Bila sampai?"
"Dah lama. Kau tu asyik sangat dengan dunia kau sampai tak sedar kami sampai. Kau ni kenapa? Lepas jumpa monyet tu terus jadi macam ni. Apa dia cakap kat kau ?" tanya Salwa. Tak sabarnya nak dengar cerita dari Aryana.
"Kau ni suka sangat menyibuk pasal hal orang."
"Bukan menyibuk la, ambil berat."
"Ya la tu."
"So, apa ceritanya?"
Hajar hanya menggelengkan kepalanya dengan gelagat Salwa.
"Dia ....Dia....Macam mana aku nak cakap ni? Aku tak tahu dari mana nak mula. Panjang ceritanya." Serba salah Aryana dibuatnya. Malu pun ada.
"Kau pandekkan je ceritanya. Kau cerita bab-bab yang penting. Ayat bunga-bunga aku tak nak dengar."
"Dia...dia melamar aku." terang Aryana. Dia melihat kedua-dua orang kawannya yang tiada apa-apa reaksi pun.
"Aku dah agak dah." kata Hajar.
"Aku pun." kata Salwa dengan wajah yang selamba
"Apa!" Aryana terkejut.
"Tengok kat jari kau, aku sudah tahu. Kau terima lamaran dia kan." Salwa menunjukkan cincin di jari manis Aryana.
"Apa! Macam mana cincin ni ada di jari aku?" Dia tak sedar pun cincin itu berada di jari manisnya. Bila masa aku pakai cincin ni? Aku tak sedar pun. Ini pasti kerja Irwan.
"Maksudnya kau dah terima la tu."
Aryana cuba mengeluarkan cincin tersebut dari jari manisnya namun gagal. Ketat. Dia cuba beberapa kali tetapi gagal. "Hajar, macam mana ni? It’s stuck."
"Maksudnya cincin tu sudah pun berjumpa dengan pemiliknya. Kau pakai je." Hajar tersenyum.
"Tapi….." Aryana cuba merayu.
"Tak ada tapi-tapi, kau terima sajalah. Macam la aku tak tahu kau pun ada hati kat dia jugak. Kalau tak terima nanti kau menyesal pulak. Semua pakej dia ada. Baik kau lupakan saja apa yang berlaku. Buka lembaran baru, ok!" nasihat Hajar.
"Kalau kau tak nak, kau bagi je kat aku. Aku nak." Kata Salwa. Dia tersenyum.
"Jangan harap la." kata Aryana.
Salwa membuat mimik muka sedih.
"Aku doakan kau sentiasa bahagia. Jangan bergaduh lagi."Hajar memegang erat tangan Aryana.
"Aku pun sama." Salwa tersenyum. Dia mengenyitkan matanya.
"Apa lagi. Call la Irwan. Pasti dia sedang tunggu panggilan kau." kata Hajar lagi.
Aryana tersenyum.

*****************************

"Tahniah." kata mereka bertiga serentak. Pantas mereka memeluk Aryana.
"Thank you!" kata Aryana.
"Cantik la baju kau!Berapa harganya?" tanya Salwa sambil membelek baju bertunang Aryana yang berwarna merah hati.
"Kau ni!" Marlia mengerling ke arah Salwa yang begitu leka memerhatikan baju Aryana.
"Biarkan dia." kata Aryana
"Bila nak naik pelamin?" tanya Marlia.
"Lepas aku habis belajar." jawab Aryana.
"Wajah kau sekarang ni berbeza dari dulu. Berseri-seri. Maklumlah sudah berpunya." usik Marlia.
"Itu la balasannya kalau benci sangat kat orang, tup-tup dah jadi orang tersayang." Hajar mencelah.
"Nak buat macam mananya, dah takdir. Betul tak?" Salwa tiba-tiba menyampuk.
"Hish...asyik menyampuk je." Marlia menggelengkan kepalanya.
"Kau bahagia tak?’ tanya Hajar.
"Kau ni soalan bodoh tu jugak kau nak tanya. Cuba kau tengok dari tadi Si Ary ni, asyik tersenyum saja." Salwa menyampuk lagi.
"Kau ni!" marah Marlia. Tak abis-abis menyampuk orang bercakap.
"Aku bahagia, Hajar. Jangan bimbang. Irwan layan aku dengan baik." Aryana memegang tangan Hajar. Dia tahu Hajar masih bimbang akan dirinya. "Sekarang ni kami sudah tak bergaduh lagi."
"Baguslah." Hajar tersenyum.
"Ary, aku lapar la. Jom la makan." Salwa mula merengek. Dia memegang perutnya.
Aryana ketawa kecil. "Jom la. Kau ni Salwa, macam la tak pernah datang ke rumah aku."
"Abang kau ada tak?’ tanya Salwa lagi. Marlia menggelengkan kepalanya
Hajar mengeluh. Tak habis-habis. Walaapapun dia akan sentiasa doakan kebahagian Aryana bersama Irwan.



...tamat...
posted by Penulisan2u @ 3:05 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
14 Comments:
  • At 6/9/09 5:14 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bleh tahan...not bad
    truskan usaha...

     

  • At 6/9/09 9:05 PG, Anonymous mai said…

    hm..
    best la walaupun da tau sape ilham tu dr awal..

    overall..
    i like it..

    tahniah...

     

  • At 6/9/09 9:33 PG, Anonymous qyqa said…

    aah..
    dah bole agak saper ilham..
    tp tak per,citer ni bes jg..
    mantop!!

     

  • At 6/9/09 10:24 PG, Anonymous Qistina said…

    best la jgk
    x bosan
    tp da last2,x byk sgt watak Ilham2
    tp mantap le
    keep up ur good work

     

  • At 6/9/09 11:41 PG, Blogger bidadari cinta said…

    totally..sgt best!rupanya ilham tu adalah mahli..

     

  • At 6/9/09 11:50 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ok...citer best
    tahniah...

    Klu boleh space skit yek.. susah nak baca...

    < MassFDya >

     

  • At 6/9/09 1:19 PTG, Blogger balkis said…

    suka dgr cinta budak medic...

     

  • At 6/9/09 3:39 PTG, Anonymous yanna nabil said…

    betul2.dari awal lagi da bey taw spe ilham 2..he3

     

  • At 6/9/09 4:09 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sy plak yg rs geram gila2 dgn ilham...
    klu sy da lama blasah mamat tu..
    hehe...ermm...
    rasa geram lagi..
    nape x blasah ilham tu je tros..
    haha

    kidding~
    XP

    nice story la!!~
    luv it so much!~
    XD

     

  • At 7/9/09 12:44 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    irwan!!!!
    i luv him...
    hahahaha...

     

  • At 8/9/09 2:32 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best gilerr...tp pokok ceri tue cmne erk..

     

  • At 12/9/09 12:44 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best eh.,,,teruskan usaha anda..simple but nice.........

     

  • At 12/9/09 11:37 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ok gakkkkkkkk aaaaa
    A.1

     

  • At 27/9/09 6:55 PTG, Anonymous cty_gurl said…

    bestttt.....
    i like it..
    nnt smbung la pulak..
    klw boleh la...
    he5..
    thnx 2 writer...

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group