BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Sabtu, September 12, 2009
Cerpen : Kasih Aisha II
Nama Pena : BlackPearl

Adakah aku memang tidak akan memperoleh bahagia? Adakah derita ini terlalu susah untuk pergi dari hidupku?
"Aisha!" aku segera berdiri. Suara Faris yang memanggil namaku mengejutkan aku.
"Ada apa, abang?" tanyaku. Aku melihat wajah Faris. Namun Faris segera menarik tanganku mengikutinya. Aku menurut dengan hati keliru.
"Ummi?" aku memandang ibu mertuaku yang sedang tersenyum kecil. Faris diam. Dia membawa aku masuk ke dalam sebuah bilik. Aku memandang ke arah katil. Atilia berada di situ. Dia sedang mengendong seorang bayi perempuan yang sungguh comel. Wajah Atilia kelihatan pucat dan lemah. Namun berseri, bahagia berangkali. Aku menarik nafas panjang, mengumpul kekuatan.
"Aisha, datang sini," Atilia tersenyum kecil. Aku terdiam seketika lalu duduk di sisi katilnya. Tanganku di capai Atilia.
"Aisha, saya mintak maaf. Betul-betul mintak maaf," ada air mata mengalir di pipinya. Aku kelu. Namun aku membalas senyuman itu. Ya Allah, Atilia yang dulu sudah kembali! Rakanku sudah kembali! Syukurlah..
"Apa yang perlu dimaafkan? Awak tak salah apa-apa," air mata Atilia ku seka. Aku sudah pasrah dengan takdir hidupku, namun perubahan Atilia begitu menyenangkan. Aku dapat merasakan beban bersalah di hatiku beransur-ansur hilang. Faris yang memerhati kami di sisi kiri katil Atilia hanya diam.
"Saya tahu saya banyak buat salah. Saya tahu saya pentingkan diri sendiri tapi bolehkah awak gantikan tempat saya? Bolehkah awak jaga Alisya dan Abang Faris…bagi pihak saya? Bolehkah awak janji dengan saya? Saya tak punya…banyak masa," tanganku Atilia genggam erat. Aku terkesima. Apa yang Atilia cakapkan ini?
"Kenapa awak cakap macam ini? Awak akan punya banyak masa. Awak akan lahirkan adik-adik untuk Alisya nanti," air mata mula bergenang di mataku. Aku mengusap lembut rambut Atilia sambil cuba tersenyum. Hatiku tidak sedap, bagaikan sudah boleh memahami maksud Atilia itu namun hatiku juga begitu berat untuk mengiakan.
"Tak. Saya tak punya banyak masa. Jadi tolonglah….Berjanjilah dengan saya…tolong jaga Alisya dan Abang Faris. Saya merayu," suara Atilia mula tersekat-sekat. Aku menahan sebak yang memberat di dadaku. Lambat-lambat aku mengangguk. Atilia tersenyum hambar. Dia menyerahkan Alisya ke dalam dukunganku. Atilia kemudian berpaling ke arah Faris. Tangannya menyentuh pipi Faris. Waktu itu aku sedar, pipi Faris sudah basah, dengan air mata!
"Maafkan segala salah Atilia. Halalkan segala makan…dan minum Atilia. Abang, tolong…jaga Alisya…baik-baik," suara Atilia lembut dan perlahan. Bibirnya mengukir senyum. Aku memandang saat-saat terakhir Atilia di dalam pelukan Faris. Aku tidak tahu perasaan ku sekarang tapi aku pasti Atilia bahagia. Amat bahagia..

**********************

Aku memangku Alisya. Wajahnya aku perhatikan. Mirip wajahnya dengan Atilia dan Faris. Aku tersenyum. Kasih sayang aku tumpahkan kepada bayi ini.
"Aisha, Alisya dah mandi?" tanya ummi. Aku mengangguk. Aku dukung Alisya ke ruang tamu. Tetamu dari majlis cukur jambul Alisya semua sudah pulang. Aku mencari-cari kelibat Faris. Akhirnya aku temui dia di taman. Ku melangkah merapatinya. Ada sinar sendu di matanya balik kaca matanya. Tentu dia masih bersedih dia atas kematian Atilia.
"Abang, kenapa tak masuk lagi?" tanyaku perlahan. Faris terkejut dengan kehadiranku tetapi dia mengambil Alisya dari dukunganku.
"Abang nak makan? Aisha tolong ambilkan," Faris menggeleng. Tanpa suara, dia membawa Alisya ke dalam rumah. Aku diam memerhatikannya.

********************

"Sayang, kenapa ni?" aku meluru ke arah katil bayi apabila dikejutkan dengan tangisan Alisya lewat tengah malam. Alisya aku ambil dan kudukung.
"Kenapa ni?" Faris terpisat-pisat bangun. Mungkin dia dikejutkan dengan tangisan Alisya. Aku menghampirinya.
"Alisya lapar. Abang tidurlah. Biar Aisha yang susukan dia," ucapku perlahan. Segera ku capai botol susu Alisya. Faris mendengus. Dia segera keluar dari bilik. Aku memandang tanpa suara. Mungkin dia tidur di bilik sebelah. Aku tahu dia tidak suka diganggu tengah-tengah malam begini. Apatah lagi dia sudah letih dengan kerjanya di hospital. Aku hanya mampu meringankan bebannya dengan menjaga Alisha. Dia juga sudah berpindah kembali ke rumah aku dan sebilik denganku agar kami boleh sama-sama menjaga Alisya. Namun kebelakangan ini tugas menjaga Alisya diurus sepenuhnya oleh aku.

*********************

Aku mandi secepat yang mungkin. Keperluan Alisya aku kemas di dalam beg khas. Selepas ini aku akan menghantar Alisya ke nursery kerana aku dan Faris sama-sama bekerja. Langkahku pantas menuju ke bilik yang diduduki Faris malam tadi. Ku buka terus pintunya tanpa mengetuknya dulu.
"Abang, bangun. Dah pagi ni," aku menggoncangkan perlahan badan Faris. Dia kelihatan tidak bergerak. Tiba-tiba mataku menangkap sesuatu. Di sebalik tangan suamiku itu terselip bingkai gambar Atilia. Aku tersenyum pahit. Sampai sekarang cintanya kepada Atilia tidak pernah berubah. Aku menarik nafas panjang. Hati, bersabarlah….
"Abang, dah pagi ni," kejutku lagi lembut. Faris terpisat-pisat bangun. Dia kemudian terus melangkah keluar dari bilik tanpa bersuara. Aku terduduk di situ. Faris sekarang lebih dingin daripada Faris yang dulu. Aku menyabarkan hati. Aku yakin kesabaranku akan terbalas jua nanti.

**********************

"Atilia," aku tersentak saat Faris menyebut nama Atilia. Tanganku menggigil menekup mulut sambil memandang Faris yang lena di sebelah. Baru beberapa minggu lepas aku mula merasa bahagia apabila Faris mula menjadikan aku isterinya yang sebenar-benarnya. Betapa sudah lama aku mengharapkan begitu. Walaupun Faris masih lagi dingin, aku gembira dengan perubahannya namun rupanya….
"Ya Allah.." aku menekup mulut. Menahan tangisan yang mula terbit. Aku tidak mahu menganggu tidur lena Faris. Baru kali ini aku sedar, betapa bodohnya aku. Mengapa aku tidak sedar, Faris mendatangiku hanya kerana dia terlalu merindui Atilia. Adakah dia membayangkan Atilia ketika bersamaku? Ya Allah!

***********************

"Abang, esok Aisha nak balik rumah mama dan papa. Mungkin tidur dua tiga hari. Aisha bawa Alisya, ya," pintaku. Faris yang sibuk dengan laptopnya di atas katil kuperhati.
"Pergilah tapi jangan bawa Alisya," dingin suaranya. Aku menggigit bibir. Tidak tahu hendak berkata apa.
"Tapi bang, siapa nak jaga Alisya? Alisya lasak sekarang," akhirnya aku memberanikan diri bersuara lagi. Faris mengalihkan pandangannya dari skin laptop dan memandang wajahku tajam.
"Saya tak boleh jaga ke? Dia kan anak saya. Awak nak bawa dia ke sana, entah apa yang awak buat pada anak saya nanti. Saya manalah tahu!" keras suara dia menuduh. Aku terkesima.
"Apa yang Aisha nak buat? Aisha sayangkan dia," aku membalas perlahan. Dia mencebikkan bibirnya.
"Ya ke? Entah-entah awak berlakon je. Depan saya lain, belakang saya lain!" suaranya berubah sinis. Sakit telingaku mendengar namun aku menyabarkan hati.
"Kenapa abang cakap macam tu? Aisha ada buat salah ke?" aku masih melembutkan suara. Dia suamiku..
"Arghh! Awak dan mak bapak awak sama je. Dari dulu lagi awak semua pandang rendah pada saya. Hebat sangat ke awak? Awak ingat, saya perlukan awak sangat ke?!" tengkingnya. Aku terpaku. Kenapa dengan suamiku ini? Tiba-tiba saja anginnya berubah. Aku mengetapkan bibir. Kesabaran yang mula berterabur aku kutip kembali.
"Biarlah kalau abang tak benarkan Aisha bawa Alisya. Aisha pergi sendiri," perlahan suaraku. Selapas itu aku segera melangkah ke katil dan membaringkan tubuhku di sebelah Faris. Dia mendengus kasar. Faris membawa laptopnya dan dirinya keluar dari bilik. Pintu bilik dihempas kasar. Aku menarik nafas panjang.

*************************

Aku memandang skrin televisyen tanpa memberi perhatian pada apa yang disiarkan di situ. Jiwaku seolah-olah membeku. Rindu pada Faris dan Alisya memuncak. Aku mengeluh perlahan.
"Kenapa ni? Dari tadi asyik mengeluh," mama menghampiriku. Aku hanya tersenyum hambar.
"Kenapa tak bawa Alisya?" tanya mama. Aku tersentak. Tidak tahu hendak berkata apa.
"Abang Faris hantar Alisya rumah ummi. Ummi rindu sangat pada Alisya," mama mengeluh.
"Bilalah Aisha nak ada anak sendiri? Asyik jaga anak orang je," suara mama menyentap jantungku. Aku mengurut leher.
"Tak ada rezeki lagi, mama," hanya itu jawapan yang selamat. Mama menggelengkan kepala.
"Entah apa mama nak katakan pada kamu ni. Asyik mengalah je. Dulu si Faris nak kahwin lagi satu, Aisya kasi. Sekarang lepas bini nombor dua meninggal, disuruhnya Aisha jaga anak dia pula. Sampai susut badan kamu ni mama tengok. Bilalah Aisha nak bertegas, nak?" suara mama lembut. Aku terdiam seketika.
"Alisya pun anak Aisha juga. Aisha sayang Alisya," hanya itu yang mampu aku katakan. Mama memandangku lama.
"Aisha mengandung ke?" sekali lagi aku terkejut dengan pertanyaan mama. Ketawa kecil aku lepaskan.
"Tak adalah, mama," ketawaku dihentikan. Mama menepuk pahaku kuat. Aku terkejut.
"Jawablah betul-betul. Mama tengok kamu macam mengandung je," ujar mama lagi. Aku mengerutkan kening.
"Macam mana mama tahu?" aku mengangkat kening nakal. Sesekali mahu juga aku kembali seperti dulu. Aisha yang nakal, yang manja. Mama mencebikkan bibir melihat telatahku.
"Mama kan dah tua. Mama tahulah. Period kamu bulan ni dah datang?" tanya mama lagi. Pertanyaan mama membuatkan aku tersedar sesuatu. Aku mengira dalam hati dengan jantung yang berdegup kencang.
"Empat minggu," suaraku seperti berbisik. Mama mengerutkan kening.
"Apanya yang empat minggu?" tanya mama. Aku memandang mama dengan kening yang berkerut.
"Haid Aisha lambat empat minggu," perlahan suaraku. Mata mama bersinar.
"Ye ke? Jom," mama menarik tanganku. Aku terpaku dengan tindakan mama.
"Pergi mana?" aku bertanya bingung. Mama tersenyum.
"Klinik,"

**********************

Aku melangkah keluar dari bilik doktor itu dengan senyuman lebar di bibir. Akhirnya impianku tercapai jua. Rasa ingin menjerit sahaja apabila doktor mengesahkan aku mengandung. Betapa bahagianya aku!
"Macam mana?" laju mama mengajukan soalan. Aku tersenyum kecil.
"Biar Aisha ambil ubat dulu, mama," aku pergi ke kaunter untuk mengambil beberapa jenis ubatan yang dibekalkan. Aku sengaja mendera perasaan mama.
"Aisha, cepatlah cakap," mama mula tidak sabar ketika kami di dalam kereta. Aku tersenyum manis.
"Betul cakap mama. Aisha mengandung!" aku sedikit menjerit. Mama melopong. Akhirnya mama memelukku erat.
"Syukurlah. Lama dah mama menanti. Lepas mama dan papa balik dari Mekah nanti, Aisha tunggu hari je, kan? Aisha jangan buat kerja-kerja berat, ya. Malam ni baliklah rumah. Beritahu Faris. Tentu dia gembira," aku mengangguk pantas. Perlahan tanganku mengusap perut. Ada zuriat Faris di situ. Aku tersenyum riang. Aku berharap kehadiran anak ini akan mengeratkan hubungan aku dengan Faris. Teringat aku segala layanan Faris kepada Atilia ketika Atilia mengandungkan Alisya. Aku bermimpikan Faris akan memanjakan aku sebegitu.

**********************

"Abang, lambat balik hari ini," aku segera meluru ke pintu menyambut suamiku. Faris kelihatan agak terkejut dengan kepulanganku yang tiba-tiba.
"Kenapa balik? Kenapa tak duduk sana terus?!" perlahan suara Faris tetapi masih kedengaran kasar. Aku hanya mendiamkan diri. Sudah lali dengan kata-kata begitu.
"Aisha dah ambil Alisya. Dia tidur," aku mengekori langkah Faris ke bilik. Dia menanggalkan kaca matanya dan merebahkan badan ke katil.
"Abang dah solat?" aku duduk di atas katil di sisinya. Faris langsung tidak bersuara. Belakang tangan dilekap di dahinya. Aku mengeluh. Mungkin dia terlalu letih. Tiba-tiba aku mendengar Alisya merengek. Segera ku ke katil bayi Alisya dan ku kendong.
"Kenapa ni, sayang?" dari tadi Alisya asyik merengek. Aku menyentuh dahinya. Agak panas. Aku risau.
"Abang, Alisya demam ni. Badan dia panas," aku membawa Alisya ke arah Faris. Segera suamiku itu bangkit. Alisya beralih tangan.
"Ummi dah beritahu saya tadi. Dia ada cakap Alisya demam sikit. Ummi dah bawa ke klinik pun," Faris mendukung Alisya ke beranda. Aku mengikuti langkahnya.
"Kenapa ni? Anak babah demam? Kesian Alisya," Faris mengagah-ngagah Alisya. Aku lihat Alisya ketawa kecil menampakkan batang giginya yang baru tumbuh. Comel sungguh!
"Abang mandilah dulu. Biar Aisha yang uruskan Alisya," aku cuba mengambil Alisya dari dukungan Faris tetapi suamiku tu tidak melepaskannya.
"Awak mengandung ke?" soal Faris tiba-tiba. Matanya tajam memandangku. Aku tersentak. Lama rasanya aku terpaku tanpa berkata apa-apa. Adakah bentuk badanku begitu ketara berubah sehingga mama dan Faris boleh mengangak? Aku teringatkan sesuatu. Faris kan doktor. Mungkin dia boleh mengangak.
"Ya," perlahan jawapanku. Faris mengalihkan pandangan dari wajahku ke pemandangan di luar beranda. Aku tidak dapat melihat ekspresi wajahnya apabila aku mengiakan pertanyaannya tadi. Gembirakah, marahkah, terkejutkah?
"Ambilkan Alisya. Saya nak rehat sekejap," perlahan suara Faris apabila dia menyerahkan Alisya kepadaku. Aku diam dan terus keluar dari bilik. Aku keliru.

***********************

Aku menggosok perlahan mataku. Aku meraba sebelah. Kosong. Aku bangun. Di manakah Faris?
"Abang?" aku bangun. Mencarinya di bilik air. Tiada. Aku mengurut leher. Ke mana suamiku pergi?
"Abang," aku keluar dari bilik. Tiba-tiba mataku melekap pada pintu bilik sebelah yang sedikit terbuka. Perlahan aku melangkah ke sana.
"Sayang," aku mendengar suara Faris. Aku mengintai ke dalam melalui celahan pintu yang terbuka. Faris sedang berbaring di atas katil. Dia sedang memegang bingkai gambar…Atilia?
"Maaf. Hanya sayang satu-satunya isteri abang. Selamanya. Abang tak berniat keadaan menjadi begini. Sekarang Aisha mengandung. Abang menyesal. Abang benar-benar menyesal. Hanya sayang yang lahirkan anak abang. Hanya Alisya anak abang. Maafkan abang," aku mendengar rintihan Faris. Kakiku terasa lembek. Aku terduduk di situ. Aku mahu lari lari terus mendengar kata-kata Faris namun kakiku tidak dapat bergerak.
"Hanya sayang isteri abang. Hanya Alisya anak abang. Anak itu bukan anak abang. Dia anak Aisha. Bukan anak abang!" kali ini satu bantal menjadi sasaran Faris dan dilempar ke dinding. Aku bersandar ke dinding. Tanganku mengusap perut. Faris tidak mengakui ini anaknya. Dia tidak mengakui aku isterinya. Aku terluka. Aku berharap kehadiran anak ini akan merapatkan lagi aku dengan Faris tapi…
"Kenapa?" suaraku perlahan sambil menolak daun pintu. Faris kelihatan terkejut mendengar suaraku. Dia bangun dan memandangku yang sudah terduduk di depan pintu. Tanpa suara, air mata turun mengalir dengan laju. Kesabaranku sudah hancur. Kesabaranku tdak membawa aku ke mana-mana!
"Kenapa abang buat Aisha macam ni?" rintihku. Tanganku menekup mulut. Air mata tidak dapat ditahan lagi. Faris memang melampau! Selama aku berkahwin dengan Faris, aku tidak pernah menangis. Sewaktu Faris berkahwin dengan Atilia aku juga tidak menangis. Aku tahu segala kesabaranku akan berbayar namun sekarang, semuanya hanya mimpi kosong yang tak akan tercapai. Air mata aku hambur sepuas hati. Sampai hati Faris tidak mengakui aku isterinya. Anak yang ku kandung dia juga tidak peduli.
"Apa salah Aisha? Apa kurangnya Aisha?" luahku lagi. Pedih hatiku. Aku terasa ingin mati. Aku menangis tersedu-sedu namun Faris hanya memerhati tanpa suara…

*************************

"Aisha akan keluar dari rumah ini bulan depan. Lepas mama dan papa Aisha berangkat ke Mekah. Aisha harap abang bersabar dengan Aisha sebulan sahaja lagi. Lepas itu, abang boleh lepaskan Aisha," perlahan aku berkata. Faris di sebelah tidak mengangguk atau membantah. Aku menarik nafas panjang. Sejak peristiwa malam minggu lepas, kami langsung tidak bersuara. Faris berpindah ke bilik itu. Hanya aku dan Alisya di kamar utama. Aku tahu dia gembira tidak sebilik denganku lagi. Apatah lagi aku akan keluar dari rumah ini nanti.
"Aisha pergi masak," aku meninggalkannya. Walaupun alahanku agak teruk namun aku tetap mengagahkan diriku untuk memasak. Kadang-kadang aku juga tidak boleh terhidu wangian di tubuh Faris. Terus isi perutku keluar. Walaupun begitu, Faris tetap sering balik lewat. Aku tidak peduli kerana sekarang dan dulu juga sama. Dia tetap tidak memperdulikan aku.

*************************

"Ummi," aku mendengar Alisya memanggilku ummi. Betapa aku bahagia. Pipi Alisya aku cium dengan penuh kasih. Anak ini semakin lama semakin comel. Geram aku dibuatnya. Alangkah indahnya kalau anakku nanti secomel Alisya.
"Alisya," Faris datang menghampiri. Dia mengambil Alisya dari dukunganku.
"Ini bukan ummi, sayang," hatiku tersentap apabila Faris berkata begitu. Aku mengekori langkah Faris ke bingkai gambar Atilia dengan ekor mata.
"Ini barulah ummi Alisya," Faris menunjukkan gambar Atilia pada Alisya. Aku menekup mulut. Terasa pedih apabila Faris berkata begitu. Aku sedar, aku bukanlah ibu kandung Alisya tapi aku menjaganya sejak dia bayi lagi. Aku sayangkan dia seperti anakku sendiri. Dan sekarang, Faris menyedarkan aku bukanlah siapa-siapa Alisya.
Aku menapak ke bilik apabila Faris membawa Alisya ke biliknya. Aku tahu Faris membawa Alisya tidur bersamanya malam ini. Aku merebahkan diri ke katil. Beberapa kali aku mengalih tubuh. Mataku langsung tidak mengantuk. Terbayang-bayang lagi kata-kata Faris tadi. Kata-kata Faris dan layanan dingin Faris sepanjang perkahwinan kami seakan semakin jelas di ingatan. Aku menekup wajah dengan bantal. Rasa sebu otakku. Aku mahu lari dari semua ini. Serentak itu aku membuka laci. Dicapai sebotol ubat tidur. Aku mahu tidur dan melupakan semua masalahku. Aku mengambil lima biji ubat dan kutelan.
"Aisha!" Faris menghampiriku. Dia memandangku tajam.
"Awak makan apa tadi?" soal Faris kasar. Aku diam. Malas mahu menjawab soalannya. Aku cuba berbaring tetapi Faris merentap botol ubat tidur di tanganku dan menelitinya.
"Ubat tidur?! Awak telan berapa biji tadi?" soal Faris lagi. Aku menarik nafas panjang.
"Berapa biji?!" kali ini Faris kelihatan sudah mula hilang sabar.
"Lima," lemah suaraku. Faris membulatkan mata. Dia menarik aku ke bilik air. Aku mengerutkan kening.
"Muntahkan balik!" arah Faris. Aku terpaku.
"Apa?" tanyaku bingung. Apatah lagi aku begitu letih sekarang. Aku mahu kembali ke katil.
"Muntahkan balik ubat tidur tadi. Saya tak peduli. Muntahkan balik!" arah Faris lebih kasar. Aku sakit hati dengan kelakuannya. Dia memaksa aku muntah sehingga aku terduduk lemah di dalam bilik air. Tenagaku seolah-olah hilang. Hendak berdiri pun aku tidak berdaya. Faris mengendongku ke katil. Dia kemudian terus keluar dari bilik. Aku menangis sendirian lagi malam itu.

****************************

"Macam mana Aisha sekarang?" pertanyaan mama selepas makan malam aku jawab dengan senyuman sahaja. Aku senang sekali apabila mama datang melawatku hari ini.
"Alahan teruk lagi, ke?" tanya mama. Aku mengangguk.
"Teruk juga. Asyik muntah je. Kalau bau nasi ditanak pun Aisha muntah tapi kenalah tahan. Aisha kena masak," ujarku. Mama mengusap rambutku lembut.
"Kalau macam tu, janganlah masak. Ambil pembantu rumah. Tak pun suruh Faris tolong," pinta mama. Aku hanya berdiam. Aku mahu memasak. Biarlah aku menjaga Faris sebelum kami berpisah.
"Tak apalah, mama. Hm, mama tau tak mana ada jual limau bali? Aisha nak makanlah," pintaku. Sudah lama aku mengidam mahu memakannya tapi aku tidak tahu di mana buah itu dijual. Mama tiba-tiba mengerutkan dahi apabila mendengar permintaanku.
"Faris tak belikan untuk Aisha ke?" tanya mama curiga. Aku tersentak.
"Abang sibuk. Aisha tak nak susahkan dia," jawabku perlahan. Aku tipu. Aku tahu sesibuk mana pun Faris, dia akan membelikan apa sahaja yang diidamkan Atilia dulu. Aku tidak berani meminta daripada Faris kerana aku tahu, aku tidak akan pernah mendapat layanan seperti Atilia. Lebih baik aku berdiam diri sahaja daripada aku dihidangkan dengan pandangan tajam dan kata-kata dingin dan sinis Faris. Mama menggelengkan kepalanya.
"Sesibuk mana pun dia boleh tolong carikan. Kesian cucu mama nak makan," mama mengusap perutku perlahan. Aku tersenyum kecil.
"Mama, ini gambar ultrasound baby. Aisha dapat semalam," aku menghulurkan gambar itu. Mama mengambil dan melihatnya dengan senang hati.
"Doktor kata apa?" tanya mama. Matanya masih tidak lepas dari gambar itu. Aku menyandarkan diri ke kerusi.
"Semuanya okay, mama. Cuma tekanan darah Aisha tinggi sikit," jawabku. Teringat temu janji ku dengan doktor semalam. Aku cuma pergi sendiri. Gambar itu juga aku tidak tunjukkan pada Faris. Untuk apa? Dia bukan peduli pun. Malah, dia tak menganggap ini anaknya pun.
"Apa yang Aisha fikir sampai darah naik ni? Jangan tertekan sangat. Tak baik untuk baby," mama menasihatkanku. Aku tersenyum walaupun aku merasakan senyumanku hambar.
"Eh, abang. Abang nak air ke?" aku memandang Faris yang berdiri di tangga. Faris menggeleng dan menuju ke dapur. Aku kembali memandang mama.

*****************************

"Maafkan Aisha kalau Aisha ada buat salah sepanjang perkahwinan kita. Halalkan makan minum Aisha," aku mengucup tangan Faris yang diam dari tadi. Aku mendukung Alisya. Pipi montelnya ku cium bertalu-talu.
"Mama pergi dulu, sayang. Jangan nakal-nakal tau," aku lihat Alisya ketawa . Comel! Betapa aku berat hati untuk meninggalkan Alisya. Aku sayangkan dia seperti anakku sendiri. Hari ini hari terakhir aku di rumah ini. Aku harus mengotakan janjiku sebulan lepas. Aku memandang Faris dan Alisya buat kali terakhir sebelum aku membawa kereta keluar dari perkarangan rumah. Air mataku tumpah.

*****************************

Faris memandang ke luar tingap. Alisya didukung. Mak Miah yang sedang menangis dipandangnya dengan rasa serba salah.
"Faris kena cari juga Aisha. Ummi nak menantu ummi," Mak Miah terus-terusan menangis. Faris mengeluh.
"Kami dah berpisah, ummi. Faris pun tak tahu dia kat mana sekarang," ujarnya. Mak Miah memandangku tajam.
"Kamu ini memang melampau! Faris ingat ummi tak tahu macam mana kamu layan Aisha? Adil konon. Kesian Aisha!" Mak Miah terus membebel. Faris meraut rambut malas.
"Dia tak cakap apa-apa pun bia Faris kata nak kahwin dengan Atilia. Bila Faris lebihkan Atilia, dia tak marah juga. Bila Atilia dah meninggal, dia jaga Alisya macam anak dia sendiri. Tapi Faris masih juga abaikan dia. Faris nak perempuan macam mana lagi? Ummi rasa dia dah cukup sempurna. Cantik, baik, penuh kasih sayang. Faris tak puas hati di mana lagi?" bebelan Mak Miah berterusan. Faris mengetap bibir. Alisya dikendong menuju ke bilik.
"Faris, bawa Aisha balik. Kesian cucu ummi," nada Mak Miah kedengaran mengharap. Faris mengeluh.

********************************

"Kau memang tak guna, Faris!" serentak itu ada satu tumbukan mengena pipi Faris. Dia tersungkur ke lantai. Kaca matanya ditanggalkan.
"Kenapa dengan kau ni? Dah hilang akal ke?" kasar suara Faris. Dia memandang tajam Zackry yang turut memandangnya tajam. Tiba-tiba kolar kemejanya direntap kasar. Dia menepis pantas.
"Kau yang dah hilang akal! Dah ada Aisha yang cukup baik, kau masih jugak tak puas hati!" tengking Zackry. Wajahnya yang kacak kelihatan merah menahan marah. Faris tersenyum kecil. Baru dia tahu tujuan lelaki itu. Faris menyarungkan kembali kaca matanya.
"Suka hati akulah! Yang kau sibuk ni, apasal? Masalah kau, ke?!" tengking Faris kembali. Dia menolak tubuh Zackry daripadanya. Zackry mengetap bibir marah.
"Ini masalah aku. Sebab aku suka Aisha!" Zackry merapati Faris. Faris tersenyum sinis.
"Kalau macam tu, ambillah! Kami dah berpisah pun," selamba saja nada suaranya. Zackry sakit hati. Tumbukan mengenai perut Faris. Faris terduduk menahan sakit.
"Kenapa kau tak menghargai Aisha? Aku peliklah. Kenapalah dia cinta sangat lelaki tak guna macam kau ni!" kolar Faris dicengkam.
"Semua orang gilakan dia di UK. Tapi dia ayik kata dia dah kahwin. Kau siakan dia. Kau kahwin lain dan tinggalkan dia macam sampah. Apa kurangnya dia? Puas aku merayu agar dia bercerai dengan kau dan kahwin dengan aku. Tapi dia tak nak! Malah dia memilih nak jaga anak tiri dia! Yang kau gilakan Atilia sangat tu, kenapa? Kau ingat aku tak tahu, Atilia tu perempuan GRO!" serentak itu satu tumbukan mengenai pipi Zackry. Kali ini giliran Zackry pula yang terduduk di lantai. Faris tajam menenung lelaki itu.
"Kau jangan nak hina Atilia! Dia isteri aku!" wajah Faris sudah berubah merah. Zackry bangun dan membetulkan bajunya. Mereka berdua sudah mencapai suhu kepanasan yang melampau.
"Maaf aku cakap macam tu tapi Aisha pun isteri kau. Aku betul-betul tidak puas hati dengan kau. Kalau sampai sekarang pun kau tak sedar, kau akan kehilangan Aisha dan anak kau. Kau ni buta ke? Punyalah cantik Aisha tu tapi…Arghh! Lupakan. Aku takkan lepaskan Aisha lagi. Aku takkan mengalah. Jangan harap kau boleh jumpa Aisha lagi!" Zackry segera beredar. Faris menggerakkan rahangnya yang terasa sakit. Dia kemudian bangun dan beredar dari situ juga.

*******************************

Faris berjalan ke beranda. Dia memerhatikan seisi rumah. Sudah hampir dua bulan sejak Aisha meninggalkan rumah. Sejak itu rumah ini seperti kehilangan serinya. Alisya juga sering dihantar pada ummi. Alisya sering demam. Mungkin dia rindukan Aisha. Teringatkan Aisha, tiba-tiba rasa bersalah menghimpitnya. Faris bergerak ke katil. Dia memandang satu-satunya gambar Aisha di rumah ini. Itu pun gambar itu diambilnya dari bilik Aisha. Ketika mereka berkongsi bilik dulu, dia tidak membenarkan Aisha mengalihkan gambar-gambar Atilia. Malah, gambar Aisha juga tidak dibenarkan diletakkan di dalam bilik.
Entah sejak bila dia mula merindui kehadiran Aisha. Dia merindui liritan mata Aisha yang cantik, kening Aisha yang terbentuk cantik, bulu mata Aisha yang melentik, dan bibir Aisha yang merah merekah. Memang benar, Aisha memang jauh lebih cantik dari Atilia tetapi dia cintakan Atilia. Atilia cinta pertamanya. Atilia meninggal kerana melahirkan zuriatnya. Kasihnya terhadap Atilia berlipat kali ganda selepas kematiannya. Dia terlalu cintakan Atilia sehingga dia tidak memperdulikan Aisha. Dia tahu Aisha kecewa dengannya tapi dia memang tidak boleh menyayangi Aisha.
"Sayang," dia meletakkan gambar Aisha dan beralih pada gambar Atilia. Perjumpaaan dengan Zackry hampir sebulan lepas menghantuinya. Dari mana Zackry tahu Atilia bekas pelacur? Memang Atilia bekas GRO tapi dia tahu Atilia terpaksa melakukan kerja itu kerana dipaksa ayah tirinya. Dia tidak menyalahkan Atilia. Dia terlalu sayangkan Atilia. Baginya Atilia tetap seorang isteri yang suci.
"Alisya," dia tiba-tiba teringatkan anak perempuannya itu. Anaknya itu mewarisi raut wajahnya dan Atilia. Betapa comelnya Alisya. Dia sayangkan anaknya itu melebihi nyawanya. Hm, Aisha juga begitu. Dia tahu Aisha sayangkan Alisya juga. Dia tidak pernah berenggang dengan Alisya. Entah di mana Aisha sekarang. Entah ke mana Aisha membawa hati yang kecewa. Bagaimanakah keadaan Aisha yang sedang berbadan dua itu? Rasa bersalah menghimpitnya. Dia tahu tidak patut memperlakukan Aisha sebegitu rupa. Betul kata ummi, betul kata Zackry. Dia tidak layak untuk Aisha. Segala kelakuannya dulu akan menghukumnya. Sekarang dia kehilangan Aisah. Dia kehilangan anaknya.
Faris berbaring di atas katil. Tentu Aisha sakit hati dengan sikapnya. Dia belum pernah melihat Aisha menangis selepas mereka menikah. Dan kali itu Aisha menghamburkan semua tangisannya. Selepas itu Aisha jarang bersuara. Kadang-kadang dia perasan Aisha tertekan sehingga menelan ubat tidur. Ubat tidur boleh membahayakan kandungannya. Apatah lagi jika sampai lima biji! Walaupun ketika itu dia masih tidak memperdulikan Aisha, dia tidak terlalu kejam buat tidak tahu apabila Aisha sedang membahayakan kesihatannya.
Benar, dulu memang dia tidak peduli tetapi sekarang hatinya meronta mahu memeluk Aisha, meminta maaf atas segala kesalahannya. Dia mahu mengusap perut Aisha, merasai tendangan anaknya. Dia mahu menyambut kelahiran anaknya nanti tapi….bagaimana? Aisha sudah pergi. Sekarang dia harus menghadapi bahana perbuatannya dulu.

*******************************

"Aisha," Faris menanggalkan kaca matanya dan memakainya semula. Dia tidak percaya apa yang dilihatnya. Kehadiran Aisha di pusat membeli belah ini mengejutkanya. Tanpa dia sedar, kakinya melangkah merapati Aisha.
"Aisha," dia melihat Aisha terkejut dengan kehadiarannya. Dia memandang Aisha lama. Aisha makin cantik. Wajahnya berseri-seri. Perutnya sudah semakin kelihatan walaupun agak kecil. Pipinya kemerah-merahan, wajahnya berseri-seri. Kalau diikutkan hati, mahu sahaja dia memeluk Aisha terus. Meminta maaf dan meminta Aisha kembali ke pangkuannya.
"Abang," dia melihat Aisha menarik nafas panjang dan menghadiahkan senyuman. Faris terkesima. Betapa dia merindui senyuman Aisha.
"Apa yang Aisha buat di sini?" pertanyaan itu terlontar dari mulutnya. Aisha menunjukkan baju bayi di tangannya.
"Aisha beli baju untuk baby Aisha. Apa yang abang buat di sini?" kali ini senyuman Aisha makin melebar. Faris mengangkat bahu.
"Entahlah. Mari lunch dengan abang?" ajaknya. Tiba-tiba sahaja gelaran abang meluncur laju dari bibirnya. Selalunya dia hanya bersaya awak dengan Aisha. Aisha terdiam. Tolonglah setuju, pinta hati Faris.
"Baiklah," Faris hampir melompat kesukaan!

**********************************

"Aisha tinggal di mana sekarang?" soalnya sambil menghirup kopi. Aisha meletakkan gelas berisi jus.
"Aisha tinggal dengan Noni. Lepas mama dan papa balik dari Mekah, Aisha tinggal dengan mereka," jawab Aisha. Dia mengurut perlahan lehernya dan mengetap bibir.
"Kenapa? Aisha sakit ke?" Faris melihat Aisha kelihatan pucat dan tidak bermaya. Aisha hanya tersenyum hambar.
"Biasalah bang. Anak Aisha ini aktif sikit," Aisha mengusap perutnya. Sesekali Faris perasan Aisha mengerutkan keningnya apabila bayinya menendang. Tetapi dia pelik, dari tadi Aisha menggelarkan anaknya, anak Aisha. Kenapa ya?
"Anak Aisha? Bukan anak kita?" Faris mengerutkan kening. Aisha mengetap bibir.
"Ya. Anak Aisha. Bukan anak abang," sekelip mata timbul nada dingin di suara Aisha. Faris tersentak.
"Kenapa?" tanyanya terkejut. Aisha bangun.
"Sebab abang sendiri yang tak mengaku," Aisha segera melangkah. Faris terkesima.

***********************************

"Aisha!" Faris mengekori langkah Aisha yang laju. Dia tidak mahu kehilangan Aisha lagi. Dia mahu Aisha pulang ke pangkuannya.
"Aisha!" kali ini dia berjaya menyaingi langkah isterinya itu. Yalah, Aisha semakin sarat, tentulah dia tidak boleh melangkah terlalu pantas. Faris memandang tangan Aisha lembut.
"Kenapa larikan diri dari abang?" tanyanya pantas. Aisha menundukkan wajah.
"Aisha tak larikan diri. Aisha cuma dah lewat ni," Aisha cuba menarik tangannya tetapi Faris mengetapkan peganngan. Faris mendekatkan wajahnya pada wajah Aisha yang putih kemerah-merahan. Isterinya sungguh cantik. Kalau tidak, masakan tadi ada beberapa jejaka yang menjeling ke arah isterinya walaupun Aisha sedang berbadan dua.
"Abang rindukan Aisha. Aisha baliklah," akhirnya kata-kata itu terlontar. Dia tidak mahu menyembunyikan perasannya. Dia rasa dia sudah jatuh cinta pada isterinya itu. Aisha pula kelihatan amat terkejut pada waktu itu.
"A..apa yang abang merepek ni?" Aisha menundukkan wajah. Faris memaksa Aisha memandangnya dengan jarinya. Mata Aisha dan hidungnya memerah. Faris rasa bersalah tiba-tiba.
"Abang minta maaf atas apa yang abang buat dulu. abang tahu abang salah. Abang tak akan sia-siakan Aisha lagi. Abang cintakan Aisha. Baru abang sedar perasaan itu. Abang tahu Aisha dah banyak bersabar dan berkorban salama ini. Sekarang, abang nak balas balik segala kebaikan Aisha. Abang nak jaga Aisha dan anak kita ini. Abang nak sambut kelahiran dia," tangan Faris mengusap lembut perut Aisha. Dia merasai gerakan anaknya. Senyuman terukir di bibirmya. ‘Papa mintak maaf, sayang. Papa janji papa takkan takkan siakan mama dan sayang lagi’ tekadnya.
"Maaf. Aisha nak balik," Aisha semakin kuat meronta. Mata dan hidungnya semakin memerah. Bila-bila masa sahaja air matanya akan gugur.
"Aisha, tolong maafkan abang. Berilah abang peluang kedua!" rayu Faris. Dia betul-betul takut kehilangan Aisha lagi!
"Dah lama Aisha berikan peluang untuk abang. Dah lama Aisha bersabar. Aisha sayang abang tapi apa balasan abang? Abang kahwin dengan Atilia! Abang langsung tak pedulikan Aisha! Abang tak mengaku ini anak abang.." Aisha terduduk apabila menuturkan itu. Dapat dilihat betapa berat beban rasa yang ditanggung selama ini. Faris melutut. Tidak sangka Aisha begitu menderita. Tidak sangka segala perbuatannya begitu menghiris perasaan Aisha.
"Faris!" dia merasakan dirinya ditolak kasar. Zackry memandangnya tajam.
"Kan aku dah kata jangan ganggu Aisha! Kau sendiri yang setuju. Jadi sekarang, kenapa kau mungkir janji?!" kasar suara Zackry. Dia kemudian membantu Aisha bangun.
"Dia isteri aku!" balas Faris apabila dia kembali berdiri. Zackry tersenyum sinis.
"Baru sekarang nak mengaku? Pergi mampuslah dengan kata-kata kau! Ingat aku nak percaya dan lepaskan Aisha pada lelaki tak guna macam kau ni?!" Zackry mula menengking. Faris mahu membalas tetapi apabila melihat wajah Aisha yang pucat, dia terdiam.
"Aisha, maafkan abang. Baliklah semula. Alisya rindukan Aisha. Dia asyik demam. Abang pun rindukan Aisha. Baliklah," dia merayu lagi. Tangan halus Aisha tidak dilepaskan. Aisha menggeleng. Dia melangkah pergi. Faris mahu mengejar tetapi dihalang Zackry.
"Sudahlah, Faris. Kau dah terlambat. Aku dah ingatkan kau dulu tapi kau degil. Aku juga dah berikan peluang untuk kau dan korbankan perasaan aku tapi kau sia-siakan. Jadi, jangan ganggu Aisha lagi. Sejak dia kahwin dengan kau, dia asyik menderita. Bagilah dia peluang untuk dia berbahagia!" Zackry segera mengejar langkah Aisha. Faris meraut wajah kesal.

***********************

Aku mengesap air mata yang mula mengalir di pipi. Kenangan beberapa bulan dulu sejak aku bertemu semula dengan Faris muncul di ingatanku. Sejak itu, Faris tidak putus-putus cuba memujukku kembali. Bunga dan hadiah sentiasa di hantar ke rumahku. Ucapan cinta, rindu dan maaf juga tidak lekang keluar dari mulutnya. Cuma aku letih. Aku tidak tahu harus mempercayai kata-kata Faris. Aku tidak tahu betulkah Faris mencintaiku atau dia sekadar mahu Alisya mempunyai ibu. Mengingatkan Alisya, aku tiba-tiba sebak. Bagaimanakah keadaan Alisya? Adakah Alisya sudah sihat kembali? Aku betul-betul rindukan Alisya. Rindukan Alisya..
Tiba-tiba bayiku menendang. Aku tersenyum kecil walaupun terasa sakit. Aku mengusap perut perlahan. Aku sayangkan anaknya ini walaupun selepas Faris tidak mengakui ini anaknya. Bagaimanakah nanti kehidupan anaknya ini nanti? Dia tidak akan mempunyai seorang ayah. Adakah nanti jika aku menerima Faris semula kerana anak ini, Faris akan menyayangi anak ini sebagaiman dia menyayangi Alisya? Aku tidak pasti. Alisya adalah buah cintanya dengan wanita yang paling disayanginya. Aku pula hanyalah tempat dia memuaskan nafsu sambil dia mengangankan Atilia. Jadi, kehadiran zuriatnya di dalam rahimku amatlah tidak diharapkan. Masih segar di ingatanku raut wajah dan nada Faris yang dingin sebaik sahaja mengetahui yang aku hamil. Semua itu sering menghantui lenaku. Aku tidak aman mengetahui nasib anakku yang tidak akan disayangi ayahnya sendiri. Ini semua salah aku.
"Aisha," aku memandang ke arah mama yang sedang berdiri di hadapan pintu. Aku tersenyum tawar sebaik mama menghampiriku.
"Aisha, Faris ada di bawah. Dia mahu jumpa dengan Aisha. Turunlah. Dah banyak kali dia datang nak jumpa Aisha sampai mama jadi segan," mama memujukku. Aku mengeluh perlahan. Kenapa Faris tidak putus asa? Aku tahu dia hanya berpura-pura. Aku takkan pernah ada di hatinya. Kenapa semua orang terpedaya dengan lakonannya? Aku takkan tertipu kerana aku sudah tahu betapa perit mengharapkan cinta seseorang yang menyintai orang lain.
"Aisha tak nak," ucapku perlahan. Mama mengeluh perlahan. Dia memeluk bahuku dan mengusap perlahan rambutku yang terjuntai di dahi.
"Kesian dia. Dia betul-betul nampak tak terurus. Dia sayangkan Aisha. Mama nampak betapa kesalnya dia," pujuk mama lagi. Aku mengalihkan pandangan. Aku tidak tahu bagaimana Faris lakukan tetapi mama dan papa yang begitu marah dengan perbuatan Faris kini menyokongnya pula.
"Aisha tak percaya, mama. Aisha dah letih. Aisha dah penat," aku meluahkan rasa yang menjerut hatiku. Mama diam.
"Sudahla, Aisha. Kamu berbaiklah. Mulakan hidup baru. Lagipun nanti cucu mama akan lahir. Takkan Aisha nak pisahkan dia dari ayahnya," mama masih tidak putus asa. Aku menahan rasa sebak yang tiba-tiba datang.
"Dia tak anggap ini anaknya pun. Dia takkan sayangkan anak ini seperti dia sayangkan Alisya," aku mengesap air mata yang mengalir apabila menuturkan itu. Rasa sakit hati, kecewa dan sedih bercantum menjadi satu. Aku tidak dapat mengawal tangisan. Wajahku disembam ke telapak tangan. Tangisan dihamburkan.
"Siapa kata abang tak sayangkan baby ni? Abang sayangkan dia, abang sayangkan Aisha," aku terkejut mendengar suara itu. Aku mengangkat wajah. Faris sedang berdiri dihadapanku. Wajahnya kelihatan cengkung. Mama tidak kelihatan di mana-mana. Faris duduk di sisiku. Dia menyentuh perlahan daguku. Wajahku dibawa ke dadanya. Aku mengetap bibir. Air mata terasa ingin mengalir kembali. Betapa aku rindukan jejaka ini. Walaupun beribu kali aku mengatakan aku tidak dapat menerimanya kembali, cintaku kepadanya terlalu dalam. Adakah aku yang terlalu bodoh? Air mata bercucuran di dada Faris.
"Maafkan abang atas segala salah abang sebelum ini. Abang tak sedar. Abang abaikan Aisha. Abang lupa kehadiran Aisha dalam hidup abang. Selepas Aisha pergi, barulah abang sedar betapa pentingnya Aisha dalam hati abang," dia berkata begitu ketika aku teresak-esak menangis di dadanya.
"Senangnya abang cakap. Abang ingat Aisha boleh lupa semua penderitaan Aisha? Dua tahun Aisha pendam semuanya dalam hati. Hampir dua tahun Aisha sakit hati lihat betapa bahagianya abang dengan Atilia. Merasakan betapa sakitnya menjadi orang ketiga antara abang dan dia. Dan setahun selepas itu menyaksikan betapa Aisha tidak akan dapat mengantikan Atilia. Mengetahui abang takkan pernah melupakan Atilia. Betul kata semua orang. Aisha bodoh! Aisha adalah sebodoh-bodoh wanita kerana sehingga sekarang masih menyintai abang. Dan abang suruh Aisha maafkan abang semudah itu? Sakit yang abang alami tidak setanding sakit yang Aisha terpaksa tanggung selama ini!" luah aku sambil memukul-mukul dada suamiku. Faris hanya membiarkan aku meluahkan segala sakit hatiku.
"Aisha tidak bodoh. Aisha baik hati. Aisha tetap baik dengan abang walaupun abang lukakan Aisha. Aisha sayang Alisya seperti anak Aisha sendiri. Tiada wanita sebaik Aisha," Faris memelukku.
"Abang tipu. Aisha tak percaya cakap abang," aku mencuba melepaskan rangkulan Faris namun suamiku itu mengeratkan pelukan.
"Abang tak tipu. Abang benar-benar cintakan Aisha. Apa yang perlu abang lakukan untuk Aisha percaya?" Faris mencium pipiku. Aku mengetap bibir. Ada rasa cinta di situ. Betapa selama ini aku mengharapkan itu. Adakah sekarang cintaku sudah datang? Tidak, tak mungkin! Aku segera bangun.
"Aisha tak percaya. Abang takkan dapat lupakan Atilia. Abang cuma nak nak Aisha gantikan tempat Atilia. Sebagai pemuas nafsu abang je, kan?!" aku tidak tahu macam mana kata-kata kasar itu terluah. Yang pasti aku mahu menyakitkan hati Faris sepuas hatiku. Aku mahu lihat sejauh mana dia bersabar melayani kerenahku. Aku dapat melihat wajah Faris berubah namun dia segera meraut wajahnya.
"Kenapa Aisha cakap macam tu? Abang betul-betul cintakan Aisha. Percayalah!" Faris memegang bahuku tetapi aku menepis tangannya. Dia kelihatan terkejut dengan kelakuanku.
"Apa kurangnya Aisha?! Apa lebihnya Atilia tu? Abang tentu dah tahu Aisha yang perangkap abang dulu, kan? Abang tahu kenapa Aisha buat begitu? Aisha sayangkan abang! Aisha terlalu sayangkan abang sampai Aisha sanggup musnahkan persahabatan Aisha dengan Atilia. Tapi tidak cukup baikkah Aisha? Tidak cukup sabarkah Aisha sehingga abang sanggup kahwin dengan Atilia? Apa baiknya Atilia? Dia bekas GRO!" serentak itu tanpa sedar tamparan pertama Faris mengenai pipiku. Aku terdorong ke belakang dan berlanggar dengan dinding. Aku terduduk dan menyentuh pipi yang terasa perit. Pinganggku terasa sakit akibat hentakan yang kuat. Terlalu sakit. Aku mengetap bibir.

*************************

Faris terpaku berdiri di situ. Matanya memandang tangannya. Dia kemudian memandang pipi Aisha yang sudah memerah. Memang tidak silap lagi, dia sudah menampar Aisha. Ya Allah! Dia memandang Aisha yang sudah terduduk. Keningnya berkerut. Mungkin menahan sakit. ‘Ya Allah, apa yang aku telah buat? Seharusnya aku bersabar dengan tingkah Aisha. Kenapa aku boleh tenang ketika Atilia menghina Aisha tetapi tidak apabila Aisha menghina Atilia?’
"Aisha!" Faris segera meluru ke arah Aisha. Dia melutut sambil memangku Aisha yang sudah mengerang kesakitan. Tangannya menekan-nekan perut.
"Abang, Aisha mintak maaf," Aisha mencapai tangan Faris dan diciumnya perlahan. Faris terkedu. Ini salahnya tetapi Aisha yang meminta maaf. Rasa bersalah bertimpa-timpa. Dia tidak sepatutnya menyakiti Aisha, apatah lagi Aisha sudah lemah menghamilkan zuriatnya.
"Aisha tak salah, sayang. Abang yang salah kerana tak sabar," ucapnya sebak. Aisha menggeleng. Kelihatan dia sedang menanggung sakit yang teramat.
"Aisha yang salah. Aisha dah tahu, abang takkan sayang Aisha seperti abang sayangkan Atilia. Aisha mintak maaf sebab hina Atilia. Aisha tak sedar macam mana…macam mana Aisha boleh cakap macam tu," Aisha berucap lemah. Air mata mengalir turun. Faris mengeleng pantas. Dia cemas melihat keadaan Aisha yang semakin lemah. Matanya terbeliak melihat darah turun dengan banyak di celah kaki Aisha.
"Abang sayangkan Aisha. Tolong jangan tinggalkan abang. Abang tak sanggup hilang Aisha," Faris cemas apabila Aisha mula tidak sedarkan diri. Segera tubuh Aisha dicempungnya.
"Ya Allah, apa dah jadi ni?" mama menutup mulut melihat keadaan Aisha. Apatah lagi melihat darah yang banyak. Faris tidak peduli. Dia harus membawa Aisha ke hospital, secepat mungkin!

**************************

Air mata yang mengalir langsung tidak dikesat. Dia betul-betul menyesal atas apa yang dilakukannya kepada Aisha. Sekarang dia harus menunggu. Dia takut dia akan kehilangan Aisha.
"Kau memang jahat, Faris. Aku benci kau!" Noni yang teresak di sebelah sedikit menjerit. Dia betul-betul bencikan Faris. Baginya, Faris adalah punca kesengsaraan Aisha. Dia melihat betapa terseksanya Aisha sepanjang perkahwinannya. Dia menyimpan segala derita yang ditanggung Aisha.
"Kesian Aisha. Kalau kau tak cintakan dia pun, janganlah buat dia macam tu. Kau nak bunuh dia dengan anak dia ke?!" Noni meluahkan rasa hatinya lagi. Mama mententeramkan Noni. Zackry yang duduk disebelahnya hanya diam. Sesekali dia menepuk-nepuk belakang Faris.
"Aku tahu kau dah berubah. Aku tahu kau tak terniat nak lukakan Aisha. Sekarang kita tunggu. Aku pun tak nak apa-apa jadi pada Aisha," ucap Zackry. Faris mengangkat wajah. Dia terharu sebenarnya. Zackry tidak terniat merebut Aisha darinya. Segala tingkah dan kata-kata Zackry dulu hanya untuk menyedarkannya. Kata Zackry, dia tidak akan dapat memiliki cinta Aisha sepertinya. Mengingatkan itu, dia menjadi bertambah sebak.
"Siapa suami pesakit?" Faris segera meluru ke arah doktor. Dia cemas. Tangannya menggigil. Dia tidak mahu Aisha mengikut jejak Atilia. Dia tidak mahu kehilangan Aisha.
"Macam mana dengan isteri saya, doktor?" tanya Faris gementar. Wajah doktor pertengahan usia yang bernada sayu itu dipandang tepat.
"Saya harap encik dapat bersabar mendengar berita ini. Isteri encik.."

***********************

Faris memandang kuburan itu untuk kali terakhir. Rasa sebak menyengat rasa hati. Perlahan-lahan kakinya melangkah pergi. Tanpa sedar, dia sudah sampai ke rumah.
"Faris ke mana tadi?" ummi muncul di pintu. Faris tersenyum pahit.
"Kubur, ummi," ucapnya perlahan. Ummi mengangguk perlahan. Dia tahu, anaknya sudah dapat menerima pemergian isterinya.
"Sudahlah. Yang pergi tetap pergi," nasihat ummi. Faris mengangguk. Dia melangkah lagi. Kali ini dia bergerak ke bilik. Senyuman terukir di bibirnya saat dia melihat Mikail di atas katil.
"Sayang," pipi anak lelakinya itu dicium sayang. Betapa dia sayangkan anak ini seperti mana dia sayangkan mama Mikail. Tiada sesiapa dapat mengantikan Aisha.
"Sudahlah, abang. Mikail baru tidur. Abang jangan kacau dia," Aisha datang sambil memimpin Alisya. Dia kelihatan sangat cantik. Faris segera merangkul kedua perempuan paling penting dalam hidupnya itu. Dulu, dia hampir sahaja kehilangan Aisha. Aisha koma sebaik sahaja melahirkan Mikail. Nanar dia dibuatnya. Setiap hati dia meminta maaf pada jasad Aisha yang kaku. Setiap hari air matanya tumpah menangisi apa yang telah dia lakukan kepada Aisha. Syukur Aisha sedar kembali setelah seminggu koma. Dia sangat bersyukur. Namun Aisha tak seperti dulu. Aisha menjadi dingin, seperti tidak berperasaan kepadanya. Katanya, dia tidak akan disayangi selama-lamanya. Hampir berminggu-minggu juga dia memujuk Aisha kembali. Akhirnya, dia berjaya. Dia berpeluang untuk membalas segala kesalahannya terhadap Aisha.
"Terima kasih sebab sudi lahirkan zuriat abang dan terima kasih sebab kembali. Abang tak tahu apa akan jadi kalau abang hilang Aisha," ucap Faris penuh kasih.
Pipi Aisha dicium sayang.

*******************

Aku merangkul suamiku. Air mata kesyukuran sering aku titiskan. Betapa aku gembira kerana akhirnya aku memperoleh cintanya. Semua pengalaman yang aku tempuhi membuat aku lebih matang. Aku tahu, cinta tidak boleh dipaksa. Oleh itu, aku terlalu bersyukur dengan kehidupanku sekarang walaupun aku tahu Faris masih tidak dapat melupai Atilia. Biarlah, Atilia layak menerima kasih suci Faris itu. Aku sedar aku sekarang menumpang secebis kasih yang tersisa. Ini pun sudah mencukupi. Aku tidak mahu tamak. Kehadiran Mikail, ternyata membawa perubahan besar dalam kehidupan kami semua. Faris terlalu menyayanginya. Andaianku dulu yang Faris tidak akan menyayangi anakku melebihi Alisya tidak benar sama sekali. Kasih sayangnya sama. Alisya juga teruja dengan kelahiran adiknya. Aku benar-benar gembira sekarang.
"Abang cintakan Aisha," kata-kata Faris mengejutkanku. Aku tersenyum.
"Aisha pun cintakan abang juga," dalam hati aku mengucap syukur. Semoga kebahagiaan ini kekal selamanya….

p/s: Terima kasih kerana sudi menunggu sambungan Kasih Aisha. Saya amat menghargai sokongan anda semua!
(^_-)
posted by Penulisan2u @ 3:21 PTG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
109 Comments:
  • At 12/9/09 4:15 PTG, Blogger sepatu tinggi said…

    sangat best...percaya saya!!

     

  • At 12/9/09 4:17 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Best tul la cerita ni...Gud Job...

     

  • At 12/9/09 4:27 PTG, Blogger miz ruha said…

    sedih bile faris xlyn aisha....

    sedih bile faris xngaku anak nyer....

    cinta aisha hanya utk faris....

    best sgt...!!

     

  • At 12/9/09 4:50 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam blackpearl..
    mmg tetgu2..!!
    thanks nur alyaa..bg info niee..
    ngis da..sdh sgt.."isteri encik.."fuh..!!lega..
    thniah writer..gud story..
    keep up a gud work..!!
    niya1501@yahoo.com

     

  • At 12/9/09 7:14 PTG, Blogger rini alik said…

    best..

    alhamdulillah..tak sia2 penantian sy..hehe

    teruskan berkarya!!!

     

  • At 12/9/09 7:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    besh sgt2...
    nangis2 je bc cite ne...

    (anaz)

     

  • At 12/9/09 8:24 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sgt beshhh!!!..
    buat la ct len yg besh lg blackpearl..

     

  • At 12/9/09 8:44 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    god job...
    ap kt jdkn cite ni novel lak...
    mesti lg bes...

     

  • At 12/9/09 8:49 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    naper xcite ngan terperinci camner aisha leh trima blik faris after ape y tlah t'jadi....
    anyway cite nie best.....

     

  • At 12/9/09 9:18 PTG, Blogger ecah hamzah said…

    nk nanges tp x blh, nnt kene gelak dgn kakak saya....tp best gler....huhuhuhu......gud job......wat lg crer2 cm nie.....sye nk jd 'kipas ssh mati' awak la....eheheheh

     

  • At 12/9/09 11:13 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    glerw r citerw nie!!!
    bez glerw...
    mmg yg ak tnggu2 blerw atilia te mti...
    hahaha pdn muke die!!!
    -jht nyerw ak-
    tp x sngke plak yg atilia tue bks gro kn...
    kn lg bgos kalo alisya a.k.a ank atilia tue bkn ank die ngan faris...tp ank lelaki laen...
    puas atie ak...

    ~yg jht~
    huhuhu

     

  • At 13/9/09 12:10 PG, Anonymous qyqa said…

    suka3!!!!
    best!!!!

     

  • At 13/9/09 12:22 PG, Blogger syasya said…

    x sia2 aku tggu cerita ni...best sgt2...

    tq sbb buat citer yg best cam ni..
    keep it up!

     

  • At 13/9/09 1:16 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bgs r citer n.........
    nice story....
    hope dpt kmbngkn bkt...
    huhuhu....

     

  • At 13/9/09 6:17 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    fuh, best btl cite nie....

     

  • At 13/9/09 6:59 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Salam...la...kalo wat novel kan lbh syok citer ni..

    -BUdak Bosan-

     

  • At 13/9/09 8:52 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam..semalam sye bce citer niee..
    ya allah sedihnye..kesian aisah..
    tp citer ni mmg baeeek punyaaa...
    anyway nice story..

    -nur alyaa-

     

  • At 13/9/09 9:29 PG, Blogger awin.awina said…

    best...byk mainan perasaan. sy suka

     

  • At 13/9/09 10:19 PG, Blogger ainulanique said…

    depan laptop saya ni da bnjir tuk kali ke-2

     

  • At 13/9/09 10:39 PG, Anonymous ezati said…

    best giler cite nie... buat la cite laen lak eh..

     

  • At 13/9/09 11:46 PG, Blogger nhidayah said…

    best la sambungan cite ni.ending y mnrik...hepi ending.gd job writer.truskan berkarya k.ada bakat...congrate.

     

  • At 13/9/09 11:51 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wow!!besr gler cite ni..

     

  • At 13/9/09 1:02 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedihnye.kagum ngan aisya..
    kesabaran die tinggi..
    bagus penulis sebb bejaya buat saya nangis..huhuhuh

     

  • At 13/9/09 2:19 PTG, Anonymous ladybiey said…

    tahniah .
    Akhirnya telerai juga kemelut yang melanda saya sebagai pembaca menanti kesudahan sebuah epiloq. Kesudahan yang amat menarik.. ada unsur suspen yang mebolehkan airmata ditubir ini keguguran bila mana... pengakuan doktor mengenai Aisha...dan kembali mengukir senyuman bila mana diketahui sebenarnya Aisha tidak mennggalkan insan yang dicintainya.... untuk selamanya. Syabas dan terus berkarya.

     

  • At 13/9/09 3:33 PTG, Anonymous village_gurl89@yahoo.com said…

    salam....best sgt2...air mata ni x yh ckp r....laju je kluar...huhu...cm putus cnte je...bia bce cerpen je pon..gud luck writer

     

  • At 13/9/09 3:39 PTG, Anonymous bidadaricinta said…

    menangis baca citer ni..
    sedih sgt.. :(

     

  • At 13/9/09 4:32 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedihnyeeeeee...isk..sik..
    good job writer..
    best giler citer ni..

    -rz_eyla-

     

  • At 13/9/09 5:34 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    saja nk menyibuk...
    huhu..
    xbaca pn lg..

     

  • At 13/9/09 5:58 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    2 kali sye nangis..
    best citer ni..
    menyentuh jiwa...

     

  • At 13/9/09 6:31 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ah!!!!!!!!!!!!!!!!

    nk nangis sy baca citer ni

    best giler...

    ya allah,,wat novel la writer..

    sedp!!!!!!!!!!!!!

     

  • At 13/9/09 6:51 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    saLam blackpearl...
    cter nie sgt mnrik dan myntuh ati nk2 saat
    faris xmngaku ank nyer...

    g0od luck + j0b 4 writer ...
    salam ari rye
    =p

     

  • At 13/9/09 8:10 PTG, Blogger ♥~KiN~♥ said…

    best betul....seyies...nilah cerpen first yg wt ak trharu....huwa.....

     

  • At 13/9/09 8:28 PTG, Blogger syat said…

    saye baru bace novel nie...sangat mengharukan...tapi patutnya kene ajar teruk2 lagi si faris tuh...bia dia rasa.... macam senang sangat jeh aisha terime die..hish3 marah nih..dah lah tampar aisha masa tengah mengandung..huhuhu..ade kekejaman di situ..maaf ye.. hik3..sebenarnye kisah ni lebih kurang macam hidup saye... saye menangis bace citer ne.. anyway keseluruhan memang best.

     

  • At 13/9/09 8:32 PTG, Anonymous eiya58 said…

    best2....
    xsia penantianku...
    gud luck writer

     

  • At 13/9/09 8:50 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    btul best giler citer ni
    penceritaan dia lain dari yang lain
    good job
    sedang menunggu new entry novel atau cerpen
    kalo blh buat la novel plak
    mesti best

     

  • At 13/9/09 9:55 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bez sgt2 cita ne...
    penantian yg bebaloi...hehe
    writer, truskan menulis...
    klu bleh kluarkan buku n wat cita
    yg lain dr yg lain mcm cita ne..
    gud job!!!:)

     

  • At 13/9/09 11:58 PTG, Anonymous zieya said…

    best sangat cerita ni..sekejap je penulis dah sambung cerita ni...takdelah saya tertunggu2...syabas buat penulis kerana berjaya membuatkan air mata saya mengalir ketika membaca cerpen ni..

     

  • At 14/9/09 12:47 PG, Blogger Penulisan2u said…

    Insyallah... buat penulis cerpen. kita akan ada ruangan cerpen di sebuah majalah. bagi penulis cerpen yang bagus, kita akan bagi peluang mereka menulis cerpen dan kami di penulisan2u akan membayar cerpen yang di paparkan di dalam majalah. dengan peluang ini, penulis bukan sahaja mendapat sumber wang, tapi yang paling penting mempromosi diri di luar internet untuk kelebihan bila keluar novel di pasaran kelak.

     

  • At 14/9/09 12:50 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    waaaaa..
    nangis au bc citer ni..
    mcm aku lak yg aisha tuh...
    feel habis dowh...
    hohohohoho

     

  • At 14/9/09 6:22 PG, Anonymous shima said…

    bestnya ceta ini, aisyh istri yng tabah,hngga mnitiskn airmta...

     

  • At 14/9/09 9:07 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    memg best sgt2...dh lama tggu sambungan citer ni....tiap2 pagi , n hari2 bukak blog ni semata-mata nk bc sambungan KASIH AISHA...good writing...

     

  • At 14/9/09 9:13 PG, Anonymous lyna said…

    sedih y
    begini lah nasib ble kte terlalu memyayangi seseorg
    terlalu menyincai seseorg

     

  • At 14/9/09 11:07 PG, Anonymous azyan said…

    salam... sakit hati betul baca cerpen ni.. ternyata berkesan untuk para pembaca.... syabas.. hehe....

     

  • At 14/9/09 11:59 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    grm btl bile bce citer nie....
    knp Faris sngup skse Aisha cm tu...
    ingtkn pstu Aisha dgn Zakry tp x,kn best klw dia org bsma biar rasekn dgn Faris tu...
    tpkn baik btl Aisha...

     

  • At 14/9/09 12:26 PTG, Blogger hambaALLAH_acik said…

    hmmm...bez gak cita ni...gd job writer...wat la lg cita yg bez cmni...ok..keep it up...

     

  • At 14/9/09 12:57 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best sangat good jab...
    teruskan berkarya...

     

  • At 14/9/09 4:19 PTG, Blogger ardeela said…

    best2..

     

  • At 14/9/09 5:20 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedih nyer!!! nangis baca ceta ni..
    tapi best gak!! heheheh

     

  • At 14/9/09 5:24 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    memg best
    cayalah...

     

  • At 14/9/09 8:35 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    yea...mmg best..mmg t'tggu2 smbgn die dlu.. sdih jgak faris buat mcm 2...best2!!

     

  • At 14/9/09 8:49 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best ahh..
    berbaloi tnggu sambungn cter ni..
    geram, sdey, skit ati..
    smua ad..
    best sgt..
    good job

     

  • At 14/9/09 8:54 PTG, Anonymous smile4eve said…

    best sgt5...sedey...nk nangis bce ctr ni..
    penulis,cayalah..aku y sllu sym nie pn ngs..

     

  • At 15/9/09 4:38 PG, Anonymous bunga pujaan said…

    salam. kalau tak salah saya, perempuan mengandung tidak boleh diceraikan suami sehingga anak yang dikandungnya lahir? harap penulis lebih peka ya..

     

  • At 15/9/09 11:41 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    waah...bestnyer citer nie,
    sedey sampai nak menangis,
    well done buat penulis
    teruskan perjuangan anda
    aja aja fighting

     

  • At 15/9/09 1:31 PTG, Blogger piCaSa-mE said…

    cerita yg sngt menarik..akhrnye aisya dpt jgk kasih syg dr suami die even sblm ni dh mcm2 yg suami die buat pd die..mmg menusuk kalbu cerita ni..mcm2 emosi ade..tahniah utk penulis..gud job..

     

  • At 15/9/09 1:37 PTG, Anonymous shafirawani said…

    mmg best..worth waiting

     

  • At 15/9/09 2:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    panjangnyer...
    tp best..
    good luck.. to u..

     

  • At 15/9/09 3:44 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mmg best sgt cte ni..x sanggup rasenye nk bce penderitaan Aisha, peritnya..pempuan mmg dianugerahkn dgn hati yg lembut..aku mengakuinye sndr...god job, cngrtn..

     

  • At 15/9/09 5:10 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    soooo great!!!
    2kali bc 2kali nangis...
    hehe.

     

  • At 15/9/09 7:04 PTG, Anonymous nur kasih said…

    pda mula nya sy ingt cite nie mmbosan kan tp stlah mmbace nye..trnyata mmang bez..5 star.....cite kasih aisha pown bes gak..
    pnulis jgn lpe wt yg lg bes taw..
    sy sntiasa mnanti karya trbaru anda......fara

     

  • At 15/9/09 8:33 PTG, Blogger honeyfarhan said…

    tahniah penulis..berbaloi jugak sya m'nggu lme..cerpen ni best x menghampakan sya..

     

  • At 15/9/09 9:37 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best sgt...sdhnye...
    nk jd kuatlah mcm aisha...
    ape2pon best sgt n penulis memg berbakat..
    ske sgt..

     

  • At 16/9/09 8:37 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best sgt2 crt nie...
    Adakah kesabaranku menanti si dia akan menjadi
    saat yg bermakna dalam hidupku ini...
    Ya Allah,seandainya dia jodohku Kau berkati lah
    hubungan kami berdua..Jadilah kan dia seorg lelaki yg begitu amat bermakna dalam hidupku...Ya Allah hanya Engkau yg lbh mengetahui segala isi hati hambaMu ini...

     

  • At 16/9/09 9:12 PG, Anonymous sweet princess said…

    assalamuaikum...........
    best gler cite nie...
    x sia2lah sy tunggu sambungan cite nie...
    ape2 pon,gud luck untuk penulis k...
    harap pnulis teruskan lagi usaha untuk berkarya sbbnya karya yang penulis reka sangat2 b,kualiti...

     

  • At 16/9/09 1:14 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    besttttt saannnngaaaatttt!!!!!!!!!!!
    bile nak wat novel neh???
    hahahaha..
    punyer laa geram dgn faris masa memule tu..
    rasa nak plengkik je budak tuu..
    heee...

     

  • At 16/9/09 1:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam
    akhirnya cinta sejati Aisha berbalas jugak....
    bukan senang nak nangis.....
    pandai le awak ni buat org nangis..
    anyway gud job..
    keep up the gud work....
    -nurani-

     

  • At 17/9/09 2:35 PG, Anonymous sarah said…

    cerita ni memang best, tak dpt dinafikan..
    tp masih boleh diperbaiki dr segi penterjemahan ekspresi melalui dialog dan suasana...
    tp memang tak dapat dinafikan, karya ni sangat meanrik untuk dibaca...

     

  • At 17/9/09 9:15 PG, Blogger Alfa said…

    besttt sangat cite ni.....boleh buat air mata saya gugur...gud job...berbaloi dengan penantian saya selama ini...

     

  • At 17/9/09 5:29 PTG, Anonymous shaqyue said…

    sangat best

     

  • At 17/9/09 9:57 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mmg best.actually aku tak brapa uka sgt ler crita yg punya lah byk sad storynya.nasib baik last-last happy gak.fuh....

     

  • At 17/9/09 11:25 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    woo...sgt sedey oo... terharunyaa,..menyedihkan..

     

  • At 18/9/09 1:24 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    o00okey la....
    i was rooted to the ground reading it..
    hnmm,congrate to the author..
    tp 1 je xpuas hati,,
    npe tbe2 faris jatuh cnte ngan aisya,,,?
    xde sebab y obvious.,cam cpat sgt.
    klau bt event y mnarik kt c2..mst lg best.
    bt overall memg cte ni amaizing!!

     

  • At 18/9/09 6:49 PTG, Anonymous tiera said…

    tira da bace citer nie da 2 kali da..kali petame bulan lepas..tapi still nak bace n still rase sedey n teharu time bace..congrat kpde penulis..i love it..bravo..bravo...

     

  • At 18/9/09 9:15 PTG, Anonymous sweet princess said…

    nie kali k2 bca cite nie..
    xpuas lngsg rasa...
    wk ar novel...
    confm sy bli...
    hihihihi...

     

  • At 20/9/09 8:38 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    name watak pown mcm name aku ngn ex aku yg plg aku syg jek... cume yg laki A, aku F... jln cite neh mmg da lme aku dreamkan... omedetougozaimasu buat penulis! caiyok..
    abis basah baju aku bace smbil engat kat ex aku... waaa..

     

  • At 22/9/09 10:18 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    huhuhuhu....ajar si faris 2 kuat2 sket....bru puas ati....lau sy lar.....kih3333.....just comment....sowe...tp cte die best...dan baik punyer......

     

  • At 23/9/09 5:05 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    eeeiiii,nyampah aq laki cam ney,...past break ngan pk we aq,aq betol2 nyampah jd pompuan baek,...pas ney nk cari pak we tua,mati cepat sikit,..harta aq dpat bla dh khwn,janji dia x dew anak,..4 my-ex tue,aq doakan smoga tuhan balas balik perbuatan awak wahai en.Adam bin Aziz,..you're such a stupid guy la,setiap perbuatan must be ada balasan,..Time aku nk couple ngan Tengku H____ pandai pulak ko nk rayu2,blah la,..wekk,..

     

  • At 25/9/09 1:41 PTG, Blogger Sirah@Cyrah said…

    really a good story...tak sangka aku menitis air mata...keep up a good work!!!!Congrats!!! (^_^)

     

  • At 25/9/09 7:37 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    terharu betul bila baca cerpen ni.tahniah

     

  • At 25/9/09 10:50 PTG, Anonymous syuhadaa said…

    saya rasa faris tak salah seratus peratus. he loves atilia. first love dia tu kan? walaupun dia kena kahwin paksa dengan aisha mestilah dia berusaha untuk jauhkan diri dari aisha sebab pada faris dia hanya milik atilia. lagipun, bukan aisha ke yang sengaja nak dapatkan faris dulu sedangkan dia tahu kawan dia sendiri sayangkan faris. tapi dalam keadaan tertentu, faris masih ada salahnya sebab tak jalankan tanggungjawab sebagai suami dan ayah dengan baik.

    ~semoga terus cemerlang dalam berkarya~

     

  • At 27/9/09 6:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    menitis air mataku..terharu sggh diatas kesabaran aisha...
    ~~"ina"~~

     

  • At 29/9/09 11:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bez sgt2..
    xbosan pn nk bce..
    cite ni sdih giler..
    waaa...(terover)

     

  • At 30/9/09 10:09 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    uwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa sebaknya...kejam2...faris kejam...

    (',') pena biru...

     

  • At 2/10/09 8:22 PTG, Anonymous nur kasih said…

    kli ke 2 sy komen..
    n kli ke seribu sy mmbce nye..
    mmang x muak bce cite nie..
    bez gler..
    wt kli ni sy x nangs sbb sblun tu da nangs bnyk kli..
    hehe..fara

     

  • At 3/10/09 2:07 PG, Anonymous tpah said…

    best gla cta ni...
    smpi nangs2 ni, huhu

     

  • At 3/10/09 5:20 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    betul2 menyentuh hati dan perasaan...
    jalan cerita menarik... bagus..

     

  • At 5/10/09 10:05 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    peh memeg best gilerr!!!tlgle kpd sang writer tulis lagi la cerpen mcm ni.....rasenye ni le cerpen plg best skali...
    mase bace 2 sedihnye mencengkam ulu ati....sedih sangat...

     

  • At 7/10/09 8:29 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    superbb!!! mmg bestla cite ni..btl2 meruntun hati..nangis beb!! x sangka aisha btl2 sbr menunggu cinta suami die..mm,karangla lg..tahniah dr sy..keep it up!!

     

  • At 22/10/09 11:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    kpd bungapujaan...aisha dan faris hny berpisah bkn bercerai....
    anyway...cite mmg superb!!~~ 10bintang!!~~

     

  • At 26/10/09 4:35 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Aisha dan Faris...
    Aisha tu gatal sgt nakkan Faris tu nape?? Si Zachry kan ada.....
    Yang si Faris tu pulak, bila dah dpt, tak tau nak hargai..
    Dua-dua salah....
    Pe pun, citer yang besh... Taniah.

     

  • At 28/10/09 10:47 PG, Anonymous cresst~~ said…

    penulis ni xde blog ke???
    nk blog...

     

  • At 2/11/09 6:17 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    huhuhu,x adil.....lelaki mcm faris 2 kejam..aisha baik sgt,,,t bia aisha ngn zackry je,,,,,,x ptut lelaki mcm 2....geramnya....sya nda suka endingnya,sy nak faris kena rasa apa yang aisha rasa.....

     

  • At 10/11/09 11:05 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedihnya...uhu..best giler
    nasib baik x gile. Good job n
    terus menulis. Tahniah aisha, moga
    kesabarab aisha menjadi contoh wat kita
    kaum wanita. Jgn copet melatah.

     

  • At 11/11/09 9:18 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Mantap beb. Klau wat filem sape
    yang sesuai jd aisha & faris?
    Good jo n teruskan menulis tp kalau waty novel
    pasti bestkan?

     

  • At 11/11/09 6:09 PTG, Blogger orkid said…

    hai.. aku baru taw yang de cerpen yang best kat sini!! cayalah... tapi aku tak vace lagi yang pertama ar!! kat mane nak cari ek??

     

  • At 16/11/09 9:19 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best arh citer.....hehehe

     

  • At 25/12/09 8:22 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sweetnya citer niey..
    (=

     

  • At 11/2/10 7:20 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    10x sy baca
    10x jgk sy nangis
    sgt3 menyentuh perasaan
    huhuhu

     

  • At 10/4/10 4:43 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bila kita kehilangan seseorang yg pling dekat dengan kita, barulah kita menyedari kita sayang, rindu, kasih padanya...

    waaa..
    cerpen ni menyentap sanubari saya....
    huhuhuhu....

     

  • At 23/10/10 2:02 PG, Anonymous AtY Yg DsaKiTi said…

    akhirnye sye jmpe blik cerpen nie..
    ary tuh teringt blik kt cerpen nie tp crik xjmpe...
    tp sye xptos asa..n skang amatlah brbaloi..haha..
    dan yg pling pnting sye nangis lg cz i have the same story,,tp xde la smpai kawen,juz pkwe..kwn sye rampas pkwe sye tp sye diam je,kwn sye ske pkwe sye,sye diam gak..pkwe sye ske kt kwn sye,sye diam gak..[kwn yg lain bkn same..]sye tbah mnmpuhinya..sye selesaikn msalah tuh dngn tingglkn pkwe sye n bg kt kwn2 tp pngorbanan tuh x dihrgai..ble snang dye lpe sy tp ble susa crik n cerita kt sye..sye ttp sabar n tolong..smpai satu hari,ade seorang kwn ckp kt sye.."wat trakhir kali,tolong pkir diri n perasaan sndri..jgn pkir aty n prasaan orang lain..ko bnyk brsbr,brkorbn..tp ape ko dpt?"tp...sye da didik dri jdk bgitu wlaupun rmai xstuju..:}

     

  • At 4/11/10 3:45 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    waahhh..jalan crta dan ending yg sngat mnyentuh hati..
    truskan mnulis ya!

     

  • At 30/11/10 1:31 PG, Anonymous Aisyah said…

    Salam buat bunga pujaan,
    Setahu saya, boleh menceraikan isteri yang sedang mengandung tetapi haram hukumnya. Bermaksud, kalau dilakukan juga, suami yang menanggung dosanya.
    Wallahua'lam...

    Buat syuhadaa,
    Saya setuju dengan anda.
    Di sini ada pro dan kontranya.
    Sisi Aisha dan Faris yang hitam dan putih.

    Apa-apa pun, jodoh tetap di tangan Allah.
    Bukan salah Atilia sepenuhnya dengan semua yang terjadi kan?
    Dan saya tetap mengalirkan air mata membaca kisah ini.
    Moga ada pengajaran yang boleh diambil bersama. Mudah-mudahan.

     

  • At 19/12/10 5:13 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer ni best..tapi x puas aty coz aisya jd pompuan yg kedua yg dia syg..sdgkn aisya dah byk wat pengorbanan

     

  • At 11/3/11 2:17 PG, Anonymous aisha said…

    first skali excied nak bca citer bab nama watak utama dia sma ngan nama saya...aisha...hehhee
    cier ni best...best sngat2...tapi sayang cerita pertama saya xbca....huhu.

     

  • At 25/4/11 7:32 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best sgt2 novel ny..jln cerite mnark..biase llaki yg wt jht,,tp dlm cerpen ny pompuan yg jht dlu mule2...nseb bek aisha sbor n redha bile dilyan mcm tue ngn faris...N pdm muke faris sbb wt aisha cmtue...tp kjap sgt r dye pjok aisha...huhuhu..keep it up yer writer..good job.. :):):)
    <3<3

     

  • At 10/5/11 8:09 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bez nyer!
    t'haru ngan p'gorbanan yg Aisha buat..
    agak2.. ade lagi x prempuan yg sbaik tu zman skrang?
    kpade kaum2 hawa..tpuk dada tanye selera..

    zira91

     

  • At 6/7/11 1:41 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    waa.... x best.... dapat jantan cam faris, emo betul aku.... nasib aisha, kalo aku... argh!! x de 2nd chance

     

  • At 24/5/12 10:30 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedihnyeee.....
    hiksss.....

    slamt buat penulis..semga menghsilkn karya yg lbih best lgi...

     

  • At 23/9/12 1:07 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Best citer ni....sampai menitis air mata sy membaca nya....

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group