BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Isnin, Ogos 10, 2009
Cerpen : Sukarkah bagimu
Nama Pena : Ariend K'one

"Apa lagi yang kau tak puas hati ni?" Cyreel memberhentikan kereta di bahu jalan seraya memandang tepat ke wajah murung Dana. Dana buat tidak tahu. Pura-pura tidak mendengar. Perlakuan yang seringkali mengundang 'taufan' dalam hati jejaka bermata redup ini tidak pernah dihentikan Dana. Selagi dia masih berdaya menahan panahan kata-kata sinis Cyreel, Dana gigih menggenggam sabarnya.
"Kau dengar tak aku tanya…Oii?"
"Dana Adea...Aku rasa kau tak ada penyakit Alzheimer sampai lupa nama tunang sendiri," Itu dia. Dana membalas peluru dengan peluru. Kau ingat kau saja pandai 'bermain kata-kata!' Dana mengomel dalam hati. Sakit hatinya bukan kepalang. Entah ini kali ke berapa Cyreel memanggilnya dengan panggilan 'Ooii' ini.
"Ooii…comel juga nama tu," Cyreel diam sejenak sambil berpura-pura memikirkan sesuatu.Senyumannya sinis. Begitu jelas pada raut wajahnya, seakan-akan ada tertulis di dahi 'aku cabar kau!'. Dan Dana tahu dalam keadaan seperti sekarang, dia harus menyediakan payung sebelum hujan. Sebelum sabarnya digugat terus, lebih baik dia berdiam sejenak. Walaupun hanya sesaat dua.
"So sekarang, aku nak tanya kau, kenapa kau saja buat muka sepuluh sen depan mama tadi?Tak pasal-pasal aku pula yang kena. Mentang-mentang family aku manjakan kau, kau sengaja naik kepala,"
Dana tidak menoleh sikitpun. Lantak Cyreel mahu berkata apa. Ya, Salah orang memang dia nampak, salah sendiri, sengaja ditarik tepi. Dana sudah masak dengan perangai 'sendiri mahu betul' Cyreel. Biarlah, Dana sudah lali.
"Haaiii, cik Dana Adea, tuan puteri 'tercinta', bakal menantu kesayangan keluarga Mauree ni, dengar tak aku tanya?" Cyreel yang kelihatan semakin bengang dengan reaksi selamba Dana melepaskan tali pinggang keledarnya lalu segera keluar mendapatkan Dana pada sisi kereta yang satu lagi. Saat itu telinga Dana sudah berdesing.
"Aku dengarlah! Kau nak tahu sangat ni kenapa? Kalau aku bagitahu sebabnya sekalipun, kau akan pulangkan semuanya pada aku. Aku nak jawab apa lagi?" Kali ini Dana membuka mulut lebih sedikit. Ditatapnya anak mata redup itu. Harap mata saja cantik, hati macam batu di tengah lumpur pokok bakau. Kenapalah dia boleh bertunang dengan lelaki yang hanya seminggu dikenalinya ini? Ibukah yang bersalah? Ooh, tidak. Yang salah dia, kerana termakan dengan kelembutan Puan Nani sebulan yang lalu.
"At least tell me why did you purposely acting like you're being abandoned? Sampai mama mengomel dekat aku," Cyreel tidak mahu kalah. Anak mata gadis dihadapannya itu di tatapnya habis-habisan.
"Owh, yeah? When did I?"
"You see. You denying. What actually do you want from me?" Cyreel membalas tanpa sabar. Kata-katanya sudah menenggek di hujung kesabarannya. Hanya menunggu hendak tercicir saja lagi.
"Kau dah tahu apa yang aku mahu. Entah berapa kali aku nak jawab. Tak faham bahasa juga. Nanti aku cakap bahasa Hindustan, lagilah melongo depan nih," Dana tetap sabar, sambil terus memandang ke arah lebuh raya yang masih bertali arus dengan kenderaan besar dan kecil. Mat-mat motor sudah berbaris di tengah-tengah kenderaan lain. Huh, dia pun tidak lulus bahasa Hindustan! Kalau sekadar hafal lagu-lagunya, adalah barang sedikit.
"Ah, eloklah. Aku nak tahu juga setakat mana Hindustan kau tu. Loyar buruk," Cyreel kelihatan melemparkan sorotan matanya selari dengan Dana. Kini giliran Dana melirik ke wajah bersih yang menyampahkan itu. Namun seakan ada tarikan magnet, kedua-duanya bertembung pandang. Hilang seketika rasa bencinya. Bagaikan aliran elektrik yang sedang melintasi celah-celah peparunya, Dana merasakan perasaan aneh di benaknya.
"We're not a western, no kissing here, even if you're my wife to be. If is it really so,"
Kurang ajar. Dana mengutuk dalam hati. Kau ingat aku ni perempuan apa? Dengan sesuka hatinya kau membuat andaian keterlaluan. Sentuh hujung jari pun tidak pernah!
"Oh, gosh! I'm not that kind of women. I'm still a Malaysian. Tahu batas pergaulan,"
"Really, then it's OK. It's a relief…"
Cyreel mati kata bila Dana tiba-tiba dikejutkan dengan panggilan seseorang pada telefon bimbitnya. Dengan nombor yang tidak dikenali tertera di skrin, Dana ragu-ragu menjawabnya. Kata-kata Cyreel dibiarkan tergantung.
"Hello, siapa?...Ohh, Im. Sorry, saya dah tak kenal suara awak," di akhir kata-kata Dana, muncul satu emosi riang yang membuatkan Cyreel terasa mahu memasang telinga.
"Dah lama balik Malaysia? Tak inform kitorang pun, boleh buat reunion sekejap…haha, ok je…aku baik, sihat walafiat…Ohhh," Kelihatan Dana terdiam sebentar memandang wajah di hadapannya ini. Cyreel membalas pandang tanpa kata.
"Dari mana awak tahu? Awak pasang spy?...Emm, awak tak kenal…ya, baru sebulan lepas, itulah awak lambat sangat," Dana mengekeh dihujung bicaranya. "Okaylah, ada masa kita contact lagi, fiancé tengah menderam ni…OK, see you soon," Dana menekan punat merah ketika tawanya masih lagi bersisa. Sempat dia menyindir Cyreel di sebelahnya. Panggilan itu berakhir di situ bersama renungan kurang menyenangkan dari Cyreel yang dengan segera menapak masuk ke perut kereta. Hatinya membara melihat betapa riangnya Dana bergelak ketawa dengan si pemanggil tadi. Ungkapan janji 'see you soon' menggaru-garu gegendang telinganya, terus masuk ke lubuk hati. Cemburukah dia? Tapi atas alasan apakah dia harus mencemburui tunangnya yang langsung tidak di cintai ini? Suka? Dua tiga kali dia berfikir. Sukakah dia? Cyreel mencebik. Satu ciri pun tidak ada dalam senarai sebagai kriteria yang diingininya. Mungkin kerana kelihatannya Dana seronok mengenakannya dengan sengaja mempamerkan wajah manis bila menerima panggilan daripada 'kawan lama' lalu mengundang rusuh dijiwa.Mungkinkah begitu???

Sekali lagi Dana memalingkan wajah, mengamat-amati apakah benar lelaki yang sedang kusyuk makan berdua di salah sebuah meja dalam restoran Vietnamese Food tempat yang akan menjadi lokasi reunion mereka ini adalah Cyreel. Gadis manis yang riang bergelak ketawa itu kelihatannya selesa bergurau senda dengan tunang pilihan keluarganya ini.
"Hana, Im dah sampai?" Wanda menyusul dari belakang. Dana pula sibuk mencari tempat laluan yang selamat agar kelibatnya tidak kelihatan pada pandangan Cyreel.
"Kita cari tempat lainlah," usul Dana. Dia duduk membelakangi kedua-dua pasangan yang berada tidak jauh di hadapan mereka itu.
"Kau biar betul Dana? Kan hari tu dah setuju kat sini…lagipun Imsyah dah…" Wanda kemudian mati ayat. Pandangannya menjurus ke satu sudut, kepada seseorang yang sangat dikenalinya di situ, walaupun tidak serapat mana.
"Dana…itu kan…"
"Shyytt! Duduk cepat. Jangan sampai dia notice kita kat sini," ditariknya lengan Wanda pantas. Wanda terduduk mendadak. Dia menganga. Sakit punggungnya bukan kepalang berlaga dengan kerusi besi yang berhias cantik itu.
"Aduuuhh, sakitlah. Kalau kau marah tunang kau keluar dengan perempuan lain pun jangan lepaskan pada aku. Penyek punggung karang,"
"Okay, I'm sorry. Really,really sorry. Now can we leave?"
"Why?"
"Good question. Aku tak nak dia bising lepas ni. Kau faham kan?" Dana memanah sorotan mata paling tajam kepada Wanda. Wanda yang sudah terkena 'racun panah' mematikan pergerakan sesaat dua. Dia faham benar masalah Dana. Simpatinya hanya tinggal simpati, kerana dalam keadaan itu dia tidak mampu membantu. Hanya mampu mendengar luahan hati Dana saja.
Mereka kemudian sama-sama menapak keluar dari restoran itu, penuh cermat. Dari situ mereka mengambil jalan yang berlawanan arah agar tidak bertembung dengan kawasan yang memudahkan Cyreel melihat mereka.
"Call Im. Inform dia yang kita dah ubah plan,"
"Ambooii, ikut suka hati kau saja kan…Kalau Im tak mahu?"
"Kalau Im tak mahu? Belum cuba, belum tahu," Dana teruskan langkah derasnya.
Wanda mencebik. Itulah, lain kali jangan bertunang sembarangan. Sudahnya begini. Yang satu ke hulu, satu ke hilir. Dia mencapai telefon bimbitnya. Tetapi belum sempat menekan nombor, Imsya sudah tersembul di hadapan mereka berdua dengan senyuman yang ceria namun penuh tanda tanya.
"You all buat apa dekat sini? Apa dah jadi dengan Vietnamese Food kita?" Imsya yang segak mengenakan t-shirt dan jeans menyapa dengan soalan.
"Eehh, dah sampaipun dia. Kau parking kereta dekat mana?" Wanda bertanya.
"Dekat parkinglah. You berdua ni kenapa?" Imsya menyoal terus. Ditatapnya wajah rusuh Dana. Wajah yang sering hadir dalam kotak ingatannya itu kini berada di hadapannya, namun bukan seperti yang diharapkannya. Senyuman yang sering menjadi igauannya itu entah sudah ke mana hilangnya.
"Dana…"
Dana memandang Imsya lama. Ternyata rakan baiknya sejak menuntut di tahun satu di universiti itu kini semakin matang dan dewasa dengan penampilan yang ringkas dan penuh dengan aura gentlemennya yang tidak pernah surut dari dulu. Akhirnya Dana tersenyum.
"Fuhh, ingatkan saya dah tak berpeluang tengok senyuman awak ni lagi. Maklumlah, bunga dah disunting orang," ujar Imsya. Anak mata Dana masih menjadi sasarannya.
"Cik abang oi, jangan cuba-cuba main mata dengan tunang orang tau," Wanda menyiku lengan Imsya.
"Dahlah, korang ni macam-macam. So, sekarang kita reunion dekat KFC jelah, ye?" Ujar Dana separuh bergurau.
"KFC?" Wanda mengerut kening. Hairan barangkali. Kalau dulu sewaktu masih di awal kedewasaan sebagai mahasiswa dan mahasiswi, padanlah keluar masuk di ruangan penuh manusia yang menggemari makanan segera itu. Sekarang?
"Hai, takkan tak biasa?" Dana menyoal sinis.
"Saya OK. Wanda ni yang jual mahal," Imsya tersenyum. Beberapa saat kemudian mereka saling berpandangan. Kemudian mereka seiring berjalan merentasi kawasan penuh manusia yang bertali arus kiri dan kanan.
Di sudut restoran Vietnamese Food itu, Cyreel memerhati dari jauh gelagat Dana dan dua orang pengapitnya berjalan terus tanpa diketahui destinasi sebenar mereka. Hatinya panas. Untuk kali pertama Cyreel merasakan Dana sedang mencipta 'lorong bawah tanah'nya, untuk dapat keluar dari sangkar emas yang dibina keluarga kedua-dua belah pihak. Dia sendiri terjerat dengan ikatan tanpa cinta itu, lalu mengikut ke mana saja arus masa menghanyutkan dirinya. Shanya, gadis yang tidak pernah membalas cintanya dan hanya menjadi teman setianya ini menambah sesak dadanya memikirkan jalan keluar. Setelah beberapa waktu berkongsi kisah dan pandangan, Cyreel sudah mampu membezakan istilah mengagumi dan menyintai. Lalu dalam keadaan serba kabur begini, Cyreel harus pula menghadapi isu pertunangan yang dirancang sejak masing-masing masih belum mengenal dunia sebenar seperti sekarang.
"Rey, are you looking for someone?" Cyreel dikejutkan dengan sapaan lembut Shanya.
"Oh, no. I'm just…owh ya, thanks for the meal," Balas Cyreel agak keberatan. Shanya berdegil mahu membelanjanya hari ini. Atas alasan hari lahirnya, Cyreel mengalah. Yang sebenarnya dia bosan tidak bertekak dengan Dana sejak beberapa hari ini. Kebosanannya makin menjerut tatkala gadis itu menolak untuk mengikutinya keluar hari itu atas alasan ingin berjumpa dengan kawan lama. Entah Dana tahu atau tidak hari ini hari lahirnya. Cyreel mendengus.
"Rey, are you okay?" Shanya mengamati wajah muram teman baiknya ini. Dia tetap menghargai kehadiran Cyreel yang begitu setia mengotakan janji untuk menjadi teman baiknya sampai bila-bila walaupun dia tahu Cyreel pernah kecewa bila dia memutuskan untuk menolak cinta lelaki ini dan hanya mahu dia berada di sisinya sebagai sahabat. Namun dia tidak tahu apakah Cyreel masih menaruh perasaan terhadapnya lagi, setelah sekian lama berusaha mematikan perasaan itu, demi persahabatannya, apalagi sekarang ini dia sudahpun bergelar tunang orang. Walaupun ia adalah 'arahan' dari keluarga. Jauh di sudut hati dia menyimpan harapan agar Cyreel kembali seperti dulu. Sejak beberapa waktu ini, hatinya jadi lembut, mahu menerima kehadirannya lebih dari seorang kawan.
"Rey, tunang awak apa khabar?" Pertanyaan itu membuatkan Cyreel membisu sejenak.
"Baik saja. Kenapa awak tanya? Awak takut dia menggugat kedudukan awak? Itulah saya ajak kawin awak jual mahal," Ujar Cyreel berseloroh. Shanya tergelak. Cyreel sekadar menyeringai sama. Gurauannya tidak akan pernah dianggap serius oleh Shanya. Walaupun kini, dia tidak lagi merasakan ikatan perasaan yang kuat seperti dulu, namun dia masih mengharapkan gadis ini tetap disisinya memberikan semangat. Terutamanya dalam keadaan seperti sekarang.
"Kalau saya setuju sekarang, awak sanggup lepaskan tunang awak?" soalan itu membuatkan telinga Cyreel panas. Ditatapnya wajah lembut itu penuh persoalan. Mencari-cari garis gurauan yang hanya kelihatan berbalam-balam di wajah itu.
"You kidding me?"
"Nope. I'm convincing you," Shanya tersenyum.
"Are you sure?"
"Yes," jawapan ringkas itu lebih menyesakkan hati. Tiba-tiba saja bayangan wajah Dana mendominasi fikirannya. Kalau dulu, dia pasti akan melonjak mendengar pengakuan itu, tapi kini kakinya seakan sudah berakar terus ke lantai restoran, lidahnya bersatu dengan lelangitnya. Sorotan matanya masih tertuju pada anak mata gadis di hadapannya ini. Beberapa saat kemudian, kedengaran gadis itu tertawa.
"Awak ingat saya ni suka merampas hak orang lain?" Shanya bersuara. Cyreel cuba mencerna kata-katanya, dan akhirnya dia menghembuskan nafas lega. Shanya semakin suka menyiksa perasaannya dengan lakonan 'kecil-kecilan' seperti itu. Akhirnya dia juga yang siksa memikir itu dan ini.

"Nah, tak payah ucap terima kasih," Dana meletakkan satu bungkusan kotak kecil berwarna biru gelap di atas meja. Pertemuan yang dijangkakan akan berlangsung dalam hanya beberapa minit itu, kini mencecah ke 20 minit. Cyreel mengajaknya makan terlebih dahulu, sebelum berbincang apa-apa yang perlu.
"Apa ni?"
"Baranglah,"
"What for?"
Dana diam. Minumannya dihirup perlahan. Teragak-agak dia menatap wajah itu. Tentu bengis macam selalu. Ada saja yang tidak kena padanya. Terutamanya ketika dia mendapat pangggilan daripada Imsya. Lelaki ini sudah pandai mengomel. Kononya hal itu akan membawa masalah pada keluarga masing-masing. Cyreel selalu keluar bersama Shanya boleh pula! Dana mendengus dalam hati. Dana mengamati wajah itu, mencari petanda kalau-kalau perselisihan akan mengiringi pertemuan mereka kali ini.
"Hari ulang tahun awak," Cyreel mengusap cuping telinganya mendengar pernyataan Dana itu. Panggilan 'awak' kedengaran agak menyejukkan hatinya. Sekurang-kurangnya Dana memulakan langkah 'perdamaian'. Panggilan 'kau' dan 'aku' sudah lenyap entah ke mana.
"Tahu dari mana?"
"Tak penting. Kalau awak tak suka, simpan saja dalam setor rumah," Dana memberi saranan 'bernas'. Sinis. Cyreel menebak. Hati sejuk Cyreel kembali terasa mahu mendidih. Orang cakap elok-elok, dia sengaja memulakan. Pantas dia mencapai kotak hadiah itu lalu membukanya rakus. Sengaja.
"Jam tangan macam ni saya tak suka," gilirannya bersuara. Cyreel sorong kotak ke hadapan setelah mengamat-amati isi kotak berkenaan. Dana menahan hati. Takut meletus macam gunung berapi di Mindanao pula.
"Dah tak suka, buanglah," Dasar tak kenang budi! Getus Dana dalam hati. Hampir satu bandar aku keliling…
"Siapa yang pilihkan? Awak sendiri atau ada penasihat peribadi?"
Hai, banyak tanya pula?! Dana mencebik. Dia teringat sesuatu. Hari itu dia meminta Wanda menemaninya mencari hadiah ini, tapi Wanda sibuk dengan tugas sampingannya mengajar tuisyen. Terpaksa dia menebalkan muka meminta Imsya memilihkan sesuatu untuknya. Barang itu sudah berada di hadapan Cyreel, tetapi ditolak mentah-mentah oleh si polan ini pula. Sabar, Dana, sabar.
"Imsya yang pilihkan…Biasalah, orang lelaki saja yang tau apa yang mereka suka," Dana menjawab.
"Ambil balik jam tu," Cyreel memuncungkan mulut ke arah kotak hadiah yang sudah dikoyakkan pembalutnya. Dana membuntangkan mata. Berani-beraninya lelaki ini bersikap kejam terhadapnya. Begitu susah payahnya dia memikir dua tiga kali untuk mahu memberikan sesuatu padanya, namun sedikitpun langsung tidak dihargai. Dana melemparkan pandangan penuh bara, lalu mencapai kotak itu. Dia mahu segera berlalu, namun ditegah Cyreel. Buat pertama kalinya Cyreel memegang pergelangan tangannya kemas dan rapi. Ketika mata saling bertentang, Dana mendapati ada senyuman kelucuan di wajah lelaki itu. Mahu saja Dana menyimbahnya dengan sisa air minumannya tadi. Biar dia rasa akibatnya mempermainkan perasaan orang lain.
"Awak nak apa lagi?" Radang Dana hampir tidak tertahan.
"Hmm, saya akan pilih hadiah yang saya nak, awak bayar untuk itu," Cyreel sudah berdiri lalu menariknya keluar dari restoran. Segera memimpin gadis di sisinya ini masuk ke perut kereta. Dana sudah cuak. Cyreel pula seakan lupa kewujudan orang ramai di sekeliling. Entah mengapa hari ini dia riang benar mengenakan gadis ini. Wajah marah Dana semakin dirasakan mengusik hati. Bila kereta sudah bergerak ke tengah lebuh raya, telefon Dana dan Cyreel berbunyi serentak. Masing-masing teragak-agak menjawab. Akhirnya kedua-duanya menjawab saja panggilan bila handphone mereka sudah berteriak membingitkan telinga.
"Ya, Im, ada apa hal?...saya dengan Cyreel, on the way nak ke…" Dana terdiam saat telinganya menangkap suara cemas Cyreel yang menyebut nama Shanya.
"Mama, shanya kenapa ma?"
"Entahlah. Sejak pagi tadi dia murung. Lepas makan tengah hari tadi, dia tiba-tiba pengsan, sekarang tengah tidur dekat bilik tamu tu. Tadi doktor dah periksa, katanya dehydrasi," Puan Nani menerangkan kejadian Shanya jatuh pengsan ketika melawat keluarga teman baiknya itu. Cyreel sudah kelihatan resah semacam.
"Sekarang dah OK ma?"
"Masih tidur tu. Kamu baliklah jenguk dia. Kamu dekat mana sekarang ni Rey?"
"Err, dengan Dana mama. Tak apalah, nanti Rey dan Dana balik sekejap. Dalam setengah jam macam tu sampailah,"
"Ha, eloklah tu, bawalah Dana balik sekejap. Dah lama tak jumpa dia,"
Cyreel mematikan talian selepas ibunya meletakkan telefon dan berpesan agar membawa Dana balik bersama. Tumpuannya kembali ke arah jalan raya yang agak sibuk tengah hari itu.
"Hello…helloo…Dana, are you still there?"
"Oh, ya?…Err, maaf, line tak clear Im, awak dekat mana sekarang?" Bohong Dana.
"Hai, dekat rumahlah. Dah berapa kali awak tanya? Dana are you okay?"
"Emm, ya, of course. Ni ada apa hal?" Dana teragak-agak. Sebentar tadi dia sibuk mencuri dengar perbualan Cyreel di telefon sampaikan suara Imsya di talian tidak didengarinya.
"Hai, saja telefon tak boleh? Awak tengah date dengan fiancé ke?" Dana terkedu. Dikerlingnya Cyreel di sebelah.
"Tak adalah. Emm, Im, can we talk later? Saya ada hal sikit. I'll call you later on okay, I promise," Dalam beberapa saat kemudian Dana menyimpan telefon bimbitnya semula ke dalam beg tangannya. Cyreel hanya diam membisu sebelum bersuara kemudiannya.
"Shanya pengsan dekat rumah. So, mama suruh saya bawa awak balik sekali," Suara Cyreel kedengaran seperti satu perintah. Mak awak yang suruh baru awak teringat nak bawa saya jumpa 'bakal mentua' saya? Kalau mak awak tak suruh, awak liat betul bawa saya berjumpa mereka? Dana jauh hati. Dia tidak bersuara langsung apalagi memberi respon. Hanya menjuruskan pandangannya terus ke hujung jalan raya. Melihatkan keadaan Cyreel yang serba tidak kena itu, Dana yakin kalau Shanya adalah punca Cyreel tiba-tiba bertukar angin tengah hari itu.

Dana mendengus. Dia melemparkan beg tangan ke atas pembaringan. Suara Shanya yang masih terngiang-ngiang di telinganya, menghiris-hiris hatinya menjadi kepingan kecil. Dana menahan sakit di kerongkong. Sakit kerana menahan hati.
"Kalau awak tak cintakan dia, tolong jangan kelirukan dia. Saya minta awak fikirlah masak-masak. Orang yang dia cintai, bukan awak," Dalam kelembutan suara itu, Shanya menyemai duri berbisa di setiap bait kata-katanya. Baru sebentar tadi dia berlagak lemah di hadapan Cyreel.
"Itu bukan masalah saya. Itu keputusan Cyreel sendiri. Kalau dia betul-betul tak ada perasaan pada tunang dia ni, dah lama dia abaikan saya, dan mungkin dia dah lama buat hal supaya saya dan dia boleh berpisah. Lagi satu, dia tak pernah tunaikan permintaan saya supaya putuskan pertunangan," Dana yang masih terkejut dengan kata-kata gadis berwajah lembut ini menyuarakan apa yang terbuku dalam fikirannya.
"Kalau awak tak cintakan dia, kenapa awak masih teruskan pertunangan?"
Dana terdiam. Tidak ada jawapan yang sesuai. Ada sesuatu yang dirasakan menggugatnya.
"Awak tak patut buat dia macam spare part awak. Keluar dengan lelaki lain, dan berpura-pura jadi tunang yang setia. Di belakang dia awak berseronok dengan jantan lain," Kata-kata itu dirasakan semakin kejam. Kata sakit? Tapi menurut keadaan sekarang dia lebih sihat dari yang biasa. Kalau tidak, masakan dia boleh terfikirkan kata-kata tajam seperti itu?
"Saya bukan macam yang awak fikirkan Shanya. Awak tak lebih dari seorang sahabat bagi dia. Dan awak tak faham langsung apa yang berlaku antara saya dan Cyreel. Siapa yang betul, siapa yang salah awak takkan faham,"
"Siapa kata macam tu? Apapun, Sekurang-kurangnya saya lebih penting bagi dia,"
"Oh yeah?"
"Awak sendiri boleh tahu. Sebab awak tak lebih daripada orang yang menambahkan sakit kepalanya…"
"Awak jangan sengaja sakitkan hati saya Shanya. Kalau saya menambahkan sakit kepalanya, awak sepatutnya jadi tumor dalam hidup dia…"
"Dana Adea! Apa yang awak merepek ni?"
Dana dan Shanya serentak mengalihkan pandangan ke muka pintu. Cyreel berdiri dengan wajah serius.
"Orang sakit, awak patut jenguk baik-baik. Bukan meracau tak tentu pasal. Siapa kata Shanya tumor dalam hidup saya? Awak tak sedar lagi kenapa awak boleh ada dalam rumah ni?"
Itu kata-kata terakhir yang didengarinya dari Cyreel sebelum dia bergegas pulang ke apartmentnya. Waktu itu Wanda masih belum pulang. Dan dia bersendirian menghabiskan sisa tangisannya, sebelum mendapat panggilan telefon dari Imsya. Petang itu Imsya menemaninya bermain boling. Kata Imsya, sekurang-kurangnya, dia boleh melupakannnya untuk beberapa ketika. Dana membayangkan bowling pin itu adalah wajah Cyreel yang akan dikerjakannya habis-habisan. Balik nanti, Dana mahu melupakan segalanya berkaitan Cyreel. Dia nekad, kalau benar Cyreel tidak pernah menyedari kehadirannya selama ini, dia tahu apa yang harus dilakukan. Sebagai persediaannya kelak, Dana membiasakan diri tidak mengingati lelaki bernama Cyreel ini buat beberapa hari. Sepatutnya sejak mula bertunang dulu dia tidak patut beralah pada perasaannya. Akibatnya, ketika lelaki ini akan benar-benar meninggalkannya, dia makan hati seorang diri. Menyesal sungguh Dana berkompromi dengan bisikan hatinya awal-awal dulu.

Cyreel sudah puas memandu keliling Bandar. Dia langsung ketandusan idea ke mana Dana menghilangkan diri beberapa hari ini. Sejak peristiwa dia terlanjur kata tempoh hari, Dana sudah tidak pernah lagi menjawab panggilan. Malah apartmentnya juga seakan tidak lagi berpenghuni. Puas dia menunggu di kawasan parking kereta, namun Dana tidak langsung kelihatan di mana-mana. Di office juga begitu. Katanya sibuk. Walau sebesar manapun sesalnya, namun, kata-katanya tidak mampu di tarik balik. Setiap bait kata itu sudah tertanam dalam di hati Dana Adea. Mungkin sudah di bawanya ke mana saja, lalu sukarlah Cyreel mahu memujuknya kembali.
Kerana sudah jemu berkeliling bandar hampir lima kali, Cyreel memutuskan untuk singgah ke apartment Dana. Siapa tahu Dana akan ditemui di sana. Mustahil sudah lewat petang begini, Dana masih lagi berada di office. Cyreel mengikut kata hatinya mencari Dana di apartment saja.
Beberapa minit perjalanan, tiba di satu selekoh, Cyreel sudah melihat kereta Produa kelisa milik Dana, tiba-tiba menyadai di pinggir jalan. Kereta meragam barangkali, teka Cyreel. Dengan senyuman yang semakin melebar, Cyreel menghampiri kereta itu.
"Need help sweetie?"
Dana berpaling. Baru saja dia mengucap syukur kerana merasakan ada seseorang akan membantunya mengendalikan ragam keretanya ini, bila dia akhirnya mendapati Cyreellah yang berdiri dihadapannya saat itu. Sweetie kepala otak kau! Gumam Dana dalam hati. Dana melarikan anak matanya. Takut nanti amarahnya tersembur.
"Kenapa tak call saya saja?" Dana tidak menjawab sebaliknya masih berpura-pura memeriksa keadaan kenderaannya.
"Apa masalahnya?" Cyreel memeriksa enjin hadapan. Dengan kepakaran yang terbatas, dia mengamat-amati keadaan enjin. Akhirnya kerana ketidakpastian yang bersarang dalam fikirannya, dia segera meraba telefon bimbit dalam kocek seluarnya.
Sudah dua puluh minit perjalanan, Dana masih membisu. Kereta Dana sudah di bawa ke workshop oleh salah seorang rakan baiknya. Saat itu Cyreel kelihatannya sudah mati akal mahu membuat gadis ini menyahut pertanyaannya. Akhirnya dia terpaksa memberhentikan kenderaan di tepi jalan. Cyreel menekan pangkal rusuknya, berpura-pura diserang sakit gastrik. Dalam keadaan kalut itu, Dana lupa semua rajuk dan marahnya. Bahu Cyreel disentuh lembut.
"Awak okay? Gastrik datang ke? Ada bawa ubat?" Dana bertanya satu satu.
"Awak okay Cyreel? Tak apa saya drive balik rumah awak dulu, nanti saya balik naik teksi. Boleh tukar tempat sekarang?" Dana memberi sarana.
"Huh, susah sangat nak dengar suara awak ni," Cyreel tersenyum. Dia membetulkan duduknya. Sempat dia melihat perubahan ketara di wajah gadis yang semakin menyesakkan benaknya ini. Dia ketagih pada wajah itu, terutamanya ketika Dana sibuk melayan amarah. Belum sempat dia bersuara lagi, beg tangan Dana sudah melibas pada bahunya. Tidak lama selepas itu, bahunya pula dicubit secukup rasa. Tangan lembut itu melepaskan satu tumbukan padu pada bahunya, yang kemudian datang bertalu-talu. Cyreel jadi kalut. Sakitnya bukan kepalang. Dana mengamuk sakan. Dia terpaksa mengawal tangan itu dari bertindak lebih agresif. Cyreel takut akan terlantar di hospital dibelasah tunangnya yang sedang naik radang ini. Dana sudah menggertap bibir menahan kelopak matanya dari basah terus. Cyreel benar-benar sudah 'parah' getus hati Dana. Dana tidak akan mampu berhadapan dengan wajah itu lagi.
"Awak boleh tak jangan sakitkan hati orang lain sesedap rasa awak? Awak ingat saya ni batu, tunggul tak ada perasaan?Hah?" Dana meluahkan amarahnya sehabis daya. Kalau kedua-dua tangannya tidak di 'kunci' Cyreel, mahu saja dia melepaskan satu tamparan pada wajah ini. Biar Cyreel tahu betapa teruknya dia menahan sakit hatinya selama ini.
"Okay, okay, I'm really sorry. Tapi dengar dulu apa yang saya nak bagitahu. Just listen to me please,"
"Yes, go ahead! You know what, telinga saya dah pekak, tuli untuk awak,"
"Tengok tu, belum apa-apa lagi sudah kata tak mahu, kalau macam ni macam mana kita nak berdamai?" Cyreel masih mengawal kemas kedua-dua belah tangan Dana yang kelihatannya mahu melekat ke pintu kereta. Kalau di biarkan, Gadis ini akan berjalan keluar sendiri. Bukan mudah mahu memujuk nya kembali.
"Antara kita tak perlu berdamai. Tak ada apa-apa yang berlaku yang perlukan perdamaian. Lainlah di Tebing Barat, atau Palestin. Cyreel, saya rasa tak perlulah awak susah payah jelaskan semuanya. Sebab saya memang sedar kedudukan saya dan mengaku saya bersalah sakitkan hati Shanya awak tu. Saya minta maaf okay. So, lepaskan saya. Saya nak cari teksi. Saya nak pulang sendiri!" Dada Dana sudah kelihatan berombak. Puas dia meronta agar tangannya dilepaskan Cyreel.
"Cyreel, lepaslah! Awak nak orang lain salah faham? Atau awak lebih suka orang angggap saya ni perempuan yang tak tahu jaga diri? Yang suka berfoya-foya, berseronok dengan jantan lain, yang suka menjadi parasit dengan gelaran tunang orang?"
"Ke situ pula dia. Dana listen, knock it off please, otherwise, we're not gonna make it. I'm sorry okay. I'm so sorry. Saya tak patut kata macam tu pada awak. Shanya tak sihat, dan bila awak marah-marah padanya tempoh hari, saya naik angin sikit. Maafkan saya, okay?" Cyreel mengawal nada suaranya ke tahap minimum.
"Saya sakitkan hati Shanya, awak boleh naik darah. Shanya tuduh saya yang bukan-bukan awak tak kisah. Sudahlah Cyreel, Sia-sia kalau awak masih berdegil jelaskan semuanya. Why? Because I've no intention to believe it, even to hear it,"
"Siapa kata saya tak marah? Dana, saya tahu. Shanya dah beritahu semua tu. Dia menyesal berkata begitu pada awak, but she purposely did it. Just to make you realize your own feeling, that's all," Dana masih meronta, namun agak terbatas kerana Cyreel masih mengawalnya.
"She purposely did it, can you hear me? She said it to me, that she noticed you hiding something, that hard for me to draw it out," Dana merenung wajah itu. Wajah yang sudah sering membuat hatinya bengkak.
"Listen, She had purposely confessed her feeling to me too, just to let me know that I've falling for someone else," Dana memujuk dirinya agar cuba mencari kebenaran pada kata-kata itu.
"Dana, saya nak awak tahu, awak tak boleh melepaskan harapan keluarga kita atas masalah macam ni. Saya nak awak kekal sebagai tunang saya. Saya dah tak tahu macam mana nak buat awak bersabar sikit saja lagi, supaya kita boleh selesaikan salah faham antara kita selama ni," Cyreel melepaskan genggamannya apabila yakin gadis itu tidak akan ke mana-mana lagi.
"Susah sangatkah bagi awak nak sampaikan apa sebenarnya yang awak nak katakan?" Dana akhirnya bersuara. Hatinya panas. Dia pantang berhadapan dengan lelaki pengecut seperti ini.
"Saya…saya nak kita teruskan pertunangan," Cyreel menjawab. Dana mencebik. Sah, lelaki seperti kau memang tidak boleh di harap! Hatinya mengomel.
"Baik…teruskan saja, apa masalahnya? Kalau awak rasa tak memberi apa-apa kebaikan, awak boleh putuskan bila-bila masa," Dana mencadang pula. Senyuman sininya menambah gundah di hati Cyreel yang kalut diburu sikap acuh-tak acuh Dana. Gadis itu masih tidak yakin padanya.
"Bukan begitu maksud saya…Dana saya…saya sayang pada awak. Saya tahu, saya tak mampu menandingi Imsya, tapi saya masih mampu berusaha supaya awak akan lupakan dia,"
Imsya? Dana naik radang lagi. Tiba-tiba nama teman baiknya itu disebut. Berani-beraninya Cyreel melibatkan Imsya dalam hal mereka. Dengan sesuka hatinya dia meletakkan Imsya sebagai sasaran persaingannya pula. Dia ingat Dana juga sepertinya?
"Cyreel, Kalau suka cakap suka. Kalau tidak terus terang. Awak tahu tak saya terumbang ambing selama ini? Saya dah penat tahan hati tahu tidak! Susah sangatkah awak nak jelaskan pada pada seseorang yang awak sayangkan dia?"
"Maafkan saya," Cyreel ketandusan kata. Cakap Dana ada benarnya. Kerana egonya, dia seringkali tidak menyedari apa yang Dana sering lakukan selama ini adalah kerana mereka memiliki satu ikatan hati yang terlalu lambat bercambah.
"Jadi, kosong-kosong?" Cyreel bertanya. Dana mengerutkan kening. Mengertap bibir geram dengan 'kebodohan' yang sengaja dibuat-buat itu.
"That one is for you, not me,"
"Really, what about…I love you…Still manage to make it fifty out of hundred?"
Wajah Dana yang diselimuti geramji sebentar tadi merona merah dengan sendirinya. Wajah Cyreel masih lagi mengundang pelbagai rasa dihatinya. Sebab itu, dia sengaja tidak mahu berpaling menatap wajah itu. Rajuknya sudah berkeruping di dalam benaknya. Menunggu masa untuk mengelupas. Tapi bukan sekarang.
"You know what, our wedding ceremony suppose to be next week. Then, I'll let you know how much I love you for all this time,"
Dana melopong. Cyreel yang nekad hanya tersenyum. Dia akan segera mengusulkan hal itu kepada kedua-dua pihak. Dia tidak mahu Dana hilang yakin padanya lagi. Cukup sekali ini. Dana hanya memasang telinga. Tidak ada respon. Hanya Cyreel yang masih memerhatikannya. Menunggu sepatah-dua kata dari Dana barangkali.
"Can I give a kiss on your cheek?" Dana dikejutkan dengan permintaan 'kurang waras' itu.
"Until I'm available to you, don't ever make such a wish. You won't get it either. We're not a Western, no kissing here!" Dana memulangkan paku buah keras. Cyreel sudah kelihatan menunduk. Dia pernah mendengar ungkapan penuh erti itu. Dulu…
"Or, a kiss on your finger? " Dana yang mendengarnya makin hilang sabar.
"Cyreel, kalau saya tak sampai dekat apartment sebelum jam tujuh, saya berjanji tak akan kahwin dengan awak sampai bila-bila," Dana memberi amaran. Mulanya Cyreel tersengih-sengih, namun bila Dana tetap menunjukkan wajah seriusnya, Cyreel sudah tergesa-gesa menghidupkan enjin. Gelagat Cyreel yang agak mencuit hati itu, membuat Dana tergelak besar. Cyreel yang berasa sedang dipermainkan, akhirnya bersuara.
"Baik. Awak tengok jam. Kalau saya mampu hantar awak sebelum jam tujuh, awak kena setuju, tarikh perkahwinan diawalkan dalam lima hari lagi, I mean it,"
Gila!!! Dana melopong sendiri.
posted by Penulisan2u @ 4:57 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
15 Comments:
  • At 10/8/09 9:44 PG, Blogger aiko kato said…

    ooo..sgt best..sy suke!!

     

  • At 10/8/09 10:52 PG, Blogger xy_yx said…

    sgt sweet~~~
    wawawawawa...

     

  • At 10/8/09 2:27 PTG, Anonymous aNJe said…

    enjoy to read it

     

  • At 10/8/09 2:56 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    huhuhu
    sweet sangat...
    teruskan berkarya

     

  • At 10/8/09 7:41 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hehe...
    comey..so sweet

     

  • At 10/8/09 7:51 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    a bit confusing at first but I like d story..... ada sambungan tak agak2....

     

  • At 11/8/09 2:28 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best..sumtime mgharapkan agar dri mnjadi watak dlm crpen tu tp sumer tu hanyalah watak dlm cerpen...ntah biler dpt melalui detik2 dlm cerpen tu... :(

     

  • At 11/8/09 3:40 PTG, Anonymous ara said…

    i hv a bit confusing 2.. but nice story actlly..
    keep it up writer..

     

  • At 12/8/09 4:27 PTG, Anonymous sifa said…

    so sweet , teruskan berkarya

     

  • At 12/8/09 4:32 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bagus cerita ni.permulaan cerita dgn jaduh2 kecil pandai pembawakan watak.
    terus menulis.
    -zie-

     

  • At 13/8/09 4:09 PTG, Blogger zha80 said…

    so sweet...
    citer lain dari lain
    taniah buat penulis
    teruskan berkarya

     

  • At 13/8/09 11:29 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Sweetnyer citer nie..
    Tahniah penulis.. Tp klu ada sambungan apabila berkahwin lg seronok... =)

    _miss Guava_

     

  • At 15/8/09 1:48 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    kalo aku jadi dana,x hingin aku bagi muke kt cyreel tuh...

     

  • At 17/8/09 1:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Thanx to all the comments. Sy jadikan itu sbg panduan utk karya2 yg seterusnya.Thanx again.

    -Ariend-

     

  • At 19/8/09 2:39 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wow.... best lah....
    tahniah buat penulis....citer ni memang best

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group