BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Rabu, Ogos 19, 2009
Cerpen : Inikah Akhirnya?
Nama Pena : Iman Hazana

Jom Kita Bercinta…

Lama aku menunggu Hakimi di Restoren itu. Lewat tengah hari macam ni masih ramai orang berkunjung ke sini untuk berjamu rupanya. Lambatnya... ada juga yang kena backhand ni kang.

Mataku tak lari dari memandang pintu restoren.. Lama dah kami berkawan sejak daripada zaman universiti lagi sehinggalah kini masing-masing sudah berkerja. Ada benda yang perlu aku di bincangkan dengan Hakimi. Benda penting. Tentang janji Hakimi padaku.

Dari jauh aku nampak Hakim berjalan menuju ke arahku dengan senyuman bajet hensemnya itu. Ada mata yang memandang Hakimi tak berkelip. Dengan ketampanan lelaki itu sesiapa sahaja boleh terpikat. Memang patut di gelar Mr Playboy sejak zaman universiti lagi.

"Dah lama sampai?" Hakimi selamba badak menegur ku.

"Tak lah lama sangat tapi kalau aku buat kerja aku siaplah juga dalam 50%." Sindirku. Tanya lagi.

"Sorrylah aku ada kerja tadi. Ada klien datang. Ada Dato nak jadikan firm aku as penasihat syarikat dia." Hakimi menerangkan. Ini salah satu kenapa aku malas bertekak dengan Hakimi. Dia ini peguam. Mestilah aku kalah.

"Hmm apa-apa jelah. Kau break denga Yana eh?" Tanya aku direct. Habis kalau dah minah tu dok terpekik terlolong serang aku kat pejabat, mestilah aku tak boleh nak blah kan?

"Haah. Semalam. Kenapa dia call kau ye?" Hakimi bercakap macam tiada perasaan je padaku. Ini yang buat aku nak bertukar jadi piccalo ini.

"Jadi betullah korang break. Wei Kimi kan kau janji masa kau break dengan Nisa sebelum ini, itu yang paling last kau gunakan aku. Tolonglah Kimi samapi bila kau nak gunakan aku untuk break dengan makwe-makwe kau. Bila dok bercinta, suka-suka je. Tapi bila dah nak break pandai pula cari aku. Pandai pula kau jadikan aku alasan. Konon-konon cah jatuh cinta kat akulah. Kita ini nak bertunang lah. Paling aku tak tahan kau kata kat Yana yang aku ini pilihan keluarga jadi kau terpaksa pilih aku? Come on Kimi. Mana janji kau dulu yang Nisa tu kes last? Lama-lama macam ni boleh mati aku Kimi. Hari ini aku dah kena penampar free, tak kan kau tunggu aku masuk hospital baru kau nak berhenti kot?" Aku bengang betullah dengan Hakimi ini. Selalu je jadikan aku alasan untuk break dengan makwe dia. Kan tak pasal-pasal aku kena penampar tadi.

"Kenapa kau tengok aku? Aku ada salah cakap ke?" Aku pelik si Hakimi ini merenung tajam ke arah ku. Pelik-pelik ni. Aku salah cakap ke?

"Yana serang kau? Dia tampar kau?" Kedengaran tegas sekali suara Hakimi bertanya padaku. Alamak aku memang salah cakap. Aduh.. macam mana boleh terlepas ni.

"Hmm... back to our topic. Bila kau nak berhenti ni?" Aku buat-buat tak dengar bila dia bertanya. Doakanlah aku terlepas kali ini.

"Jangan nak tukar tajuk. Ain Umairah." Suara itu kedengaran semakin tegas. Bila nama penuh aku di sebut tahulah aku Hakimi tengah mengumpul amarah sekarang. Aku tiada pilihan selain berterus terang sebelum Kimi bertukar jadi beastmaster.

"Haah. Sikit je tak ada apa-apalah." Aku mengaku je. Harap-harap bedak dan gincu satu inci yang aku sapu tadi membantu menyembunyikan bibirku yang pecah dan pipiku yang merah tercalar. Habis dah kuku mengalahkan ponti-anak. Mahu tak tercalar pipiku yang suci muci ini.

"Oh patutlah tak ada angin tak ada ribut kau pakai make up. Jom ikut aku." Hakimi menarikku keluar dari situ. Sempat dia meninggalkan sehelai not merah di atas kauter pembayaran. Aku nampak wajah casher itu terkejut. RM10 ringgit untuk air segelas. memang membazir betullah Hakimi ini.



"Lap pipi tu. Buang make up tu. Tak tahan aku tengok muka pelakon opera kau tu." Hakimi dah tukar jadi Hitler. Hisy adakah patut panggil aku pelakon opera? Bukan ke makwe dia selama ini lagi tebal make upnya.

"Dah jangan nak mengomel." Hakimi membuat muka ku menjadi masam.Dia menghulurkan kotak tisu dari berlakang Audinya padaku. Lambat-lambat aku mengambil kotak tisu itu. Lepas satu-satu aku tarik dan dengan lemah aku lap ke muka.

" Tak boleh tanggallah." Ujarku. Aku sengaja tak mahu make up itu tanggal. Hakimi yang sedang memandu memandang mukaku dengan tajam. Takutlah pula.

"Hmm... Tak boleh tanggal ke kau nak aku yang lapkan muka kau Mai? Ambik mineral dari dashboard tu untuk basahkan tisu." Saat itu aku tahu aku dah tak boleh nak mengelak. Lambat-lambat aku keluarkan botol kecil tonic dari begku. Tonic yang khas mencuci make up.

Sekejap sahaja aku rasa ‘topeng’ yang aku pakai tadi hilang dari wajahku. Aku sengaja menekan kuat bibirku bagi menghilangkan gincu merah menyala dari bibirku. Tak ku kira sakit bibirku yang pecah. Yang aku tahu ingin menunjukkan rasa marahku. Tak lama kemudian terasa tanganku yang sedang enak mengejarkan bibirku di tarik.

Rupanya Hakimi sedar apa yang sedang aku lakukan. Dia memakirkan kereta audinya di pinggir jalan.

"Boleh tak jangan nak tunjuk perasaan macam tu? Suka sakiti diri sendiri." Bentak Hakimi. Hisy dia memang tahu je trick ku. Hisy tak boleh nak kelentong. Aku menoleh padanya. Memandang tajam di matanya. Melawan.

"Suka hati akulah. Ini tubuh aku. Kau kan tahu aku tak suka di paksa dan terasa terpaksa." Bentakku kembali. Peliknya Hakimi tak memperdulikanku.
Tangannya mencapai daguku. Rupanya dia sedang sibuk membelek pipiku yang nampak jelas ada kesan calar. Aku berharap dia tak perasankan bibirku yang pecah itu. Namun harapanku tinggal harapan apabila aku terasa jarinya menekan tepi bibirku.

"Auwww...Sakitlah." Ku tepis tangannya dari pipiku. Dia merenungku tajam.

"Aku rasa kau ada sembunyikan sesuatu dari aku. Siapa je yang buat kau sampai pecah bibir ni? Aku tak rasa hanya Yana." Soalan ini yang aku takutkan. Aku hanya tunduk.

"Mai. Please." Hakimi memujukku. Dia tak mahu berkasar kerana dia pasti tahu kalau dia berkasar aku akan melawan lagi.

"Abang dia. Masa aku nak melawan balik Yana. Abang dia tampar aku. Then kan aku pergi tendang dia punya ‘ehemmm’. Terduduk dia. Memang lawak lah." Aku ketawa mengenangkan apa yang terjadi tadi. Hakimi hanya tersenyum.

"Kau ni dah jadi macam ni pun nak ketawa lagi. Kita pergi klinik then buat laporan polis. Aku tak akan lepaskan dia orang tu." Aku tersenyum mendengar arahan Hakimi. Kerana ini aku ingin menyembunyikan hal ini daripada dia.

Sejak aku mengenali Hakimi dari dulu lagi. Dia tak pernah lepas tangan dari menjaga dan melindungiku. Sesiapa yang menyakitiku akan di balas balik oleh Hakimi. Aku tak suka itu. Aku tak bangga dengan itu. Aku tak mahu Hakimi mengumpul musuh kerana ku.

"Its okay Kimi. Sikit je ni." Aku memang menolak sama sekali. aku tahu rancangan Hakimi ini. Hakimi ini memang menakutkan. Dia akan lakukan apa sahaja untuk mendapatkan apa yang dia hendak.

"No. Kita pergi klinik." Tegas betullah mamat ni.



Seperti yang di rancang kami pergi ke klinik kemudian ke balai polis. Lapar perutku. Dah rasa macam di cucuk sembilu pula ulu hatiku. Sah-sah... gastrikku akan menyerang. Dengan muka tak bersalah aku memandang ke arah Hakimi yang memandu.

"Kimi. Jom kita makan aku laparlah. Aku tak makan lagi ni." Ajakku.

"Kau tak makan lagi. Kenapa tak cakap? Kau kan gastrik" Aik kena marah lagi aku ni?

"Hai kau marah aku pulak. Siapa yang macam Hitler seret aku ke sana ke mari tadi?"
Sergahku. Hakimi hanya tersenyum. Tahulah salah dia tu.

Aku baru nak jadi calon mak nenek. Bunyi telefon Hakimi telah menyelamatkannya. Aku mendengar Hakimi berbicara di talian pasti ibu dia. Lembut dan penuh sopan. Sewajibnya seorang anak.

Pada mata orang lain Hakimi memang playboy. Memang keras kepala. Suka memaksa. memang menjengkelkan. Namun di sebalik apa yang orang nampak itu padaku, Hakimi seorang sahabat yang baik. Seorang anak yang soleh. Seorang rakan yang memahami dan seorang peguam yang bijak dan ada etika. Dia pelindungku. PADAKU HAKIMI SAHABAT CINTAKU.


"Kenapa kau pandang aku macam tu?" Sergah Hakimi.. Terkejut aku. Hisy Hakimi ni kacau betullah. aku baru nak berangan. Bila di fikir kembali... Sahabat Cinta? Sahabat... Ya... Cinta?...No way... Tak sanggup.

"Tak ada pape… Aku dah lapar sangat ni, Nampak kau pun dah macam ayam golek dah. Hehehehe." Saja aku cover. Malu lah kalau dia tahu aku tengah fikirkan dia.

"Hmm yelah. Jom pergi makan. Kang tak pasal-pasal hilang tangan aku sebelah kau makan kang. Itupun kalau cukup" Balas Hakimi. Nak kutuk akulah. Mentang-mentang aku buruk lantak.

Aku dan Hakimi masuk ke Restoren Saujana. Well sedaya upaya aku cover muka ku yang ter’cedera’ ini. Kalau ikut aku, nak je aku beli KFC lepas tu bawa balik tapi itulah Hakimi ni cerewet sangat. Nak-nak dia tahu aku tak makan nasi lagi satu hari ni. Tu yang dia paksa aku makan nasi. Orang petang-petang macam ni cari kuih. Rasanya kitaorang je kot yang makan nasi pukul 5.30 petang macam ni. Kami berdua memesan Nasi Goreng Cendawan dan air tembikai.

Dalam menunggu pesanan tu kami berbual. Sehingga terkeluar soal Syamil sepupunya. Kenangan kembali terlayar semula di fikiranku. Tak mungkinku lupa nama itu. Nama lelaki yang membuat aku tersedar dari mimpi panjang. Dulu aku impikan seorang lelaki yang boleh menerima aku seadanya, menerima buruk baikku dan keluargaku. Syahmil telah mengajarku bahawa di dunia ini masih ada darjat.

Hanya kerana aku tiada kelulusan setaraf dengannya, aku hanya di permainkan. Cintaku di anggap murah. Dia berpaling pada rakan sekuliahnya. Pasti keluarganya gembira sebab saat dia bersamaku dulu. Keluarganya kurang merestui. Mana taknya, anak mereka seorang mahasiswa namun bercinta dengan seorang gadis yang baru lepasan SPM yang hanya berkerja di stesen minyak. Masa tu bukan aku tak dapat menyambung pelajaran cuma minat ku tiada untuk belajar.

Namun aku bersyukur kerana kejadian itu aku tekad mengambil STPM dan menyambung pelajaranku ke Universiti dalam bidang sumber manusia yang membolehkan aku menjadi eksekutif kanan sumber manusia di Neraca Holding sekarang. Dulu kisahku dan Syahmil adalah sejarah silam yang aku rahsiakan dari semua orang dan Hakimi pun hanya tahu setahun selepas kami menjadi kawan baik.

Hakimi pun tahu tanpa di sengajakan. Itupun kerana kami terserempak dengan Syahmil dan tunangnya di Mid valley ketika meraikan graduasi Hakimi sehinggakan cerita dulu terbongkar. Namun pada Hakimi sempat aku titipkan bahawa jangan pernah beritahu yang aku ni sambung belajar dan satu universiti dengan Hakimi. TAPP...


"Oh mak kau." Terkejut aku apabila Hakimi tiba-tiba menepuk tanganku di yang berada atas meja.

"Hish kau ni tak reti beri salam ke?" Marahku pada Hakimi.

"Aku tak reti beri salam ke ko berkhayal tak sedar dunia. Dari tadi aku panggil kau. Tak menjawab. Makanan sampai pun tak sedar. Relaxlah. Kata dah lupakan dia. Ni dengar je nama dia terus berkhayal." Memang tak sayang mulut betullah si KIMI ni. Aku cepuk juga budak ni karang.

"Tak ada apalah. Hmm sambunglah cerita kau. Kenapa dengan mamat tu?" Aku tanya konon-konon berminat. Hish dalam hati aku ni... Lantak r dia... nak duduk ke nak berdiri ke... nak tunggang langgang ke... Nak apa ke... Aku peduli apa.

"Dia balik awal bulan depan." Hakimi memulakan cerita. Hai aku dah cuak ni. Macam ada sesuatu je. Macam ada cendawan di dalam Nasi Goreng Cendawan je ni.

"Balik dari mana?" Tanyaku sambil menyuap nasi ke dalam... mulutlah of couse... Tak kan hidung kot... kan... kan...kan?

"Dari Sabah. Dia dah dapat kena transfer kat sini."

"So?"

"Mak dia nak buat majlis sikit. Jadi aku kenalah balik kampung?"

"Jadi?" Aku bertanya lagi setelah dia ni tergagap-gagap nak bercakap. Pelik kalau peguam tergagap nak bercakap ni.

"Mak aku suruh ajak kau balik sama. Dia kata kau tak pernah lagi ke kampung aku. Lagipun dia dah rindu kat kau." Patutlah tergagap-gagap. Ada request katanya. Hmm... kalau ikutkan hati ni memang tak nak pergi. Tapi bila fikirkan Cikgu Kalsom, mak si Hakimi ni tak sampai hati pula nak menolak. Tak pelah demi orang tua yang dah banyak mengajar aku untuk tabah dan ambik berat tentang aku tu. Aku pergilah.

" Hmm tengoklah. Nanti aku apply cuti. Kalau dapat aku pergi dengan kau. Nak pergi berapa lama ni? Bila? Kampung kau kat Johor kan?" Aku bertanya. memang aku tahu kampun dia kat Johor tapi saja je aku ni tanya.

"Yelah. Mana lagi kampung aku. Nanti aku bagitahu tarikhnya. Betul ni kau nak ikut?" Hakimi macam tak percaya je aku nak ikut.

"Betullah. Kata mak kau rindu kat aku." Saja je aku kenakan dia. Hakimi hanya tersengih.

Aku bukan apa. Aku rasa tak sedap pula tolak permintaan mak dia. Aku kenal mak Hakimi ni. Parents dia, dua-dua cikgu. Baik orangnya. Kalau diaorang datang melawat Hakimi di sini waktu cuti sekolah mesti tak lupa jemput aku datang rumah untuk makan. Pernah juga ibubapa Hakimi bermalam kat rumah aku. Kata mak Hakimi, aku ni dah macam anak dia dah. Itu yang tak sedap nak menolak tu. Pasal Syahmil? Biarkanlah dia.



Aku hanya memandang Hakimi membayar makanan di kaunter dari pintu restoren. Saja je. Malas nak menyibuk kat situ. Hmm lama pula mamat ni bayar. Jual minyak ke?


"Hai, Maira. Buat apa kat sini?" Tiba-tiba aku di tegur seseorang. Ku toleh ke tepi. Zafril, ketua jurutera di syarikat ku.

"Zafril. Hmm saja je kat sini. Berenang."Gurauku.

"Hmm pandai pula you berenang kat restoren. Mana belajar ni? Nak juga." dia ni memang peramah orangnya.

"Hish ada-ada je you ni. Alisya mana?" Aku tanyakan isterinya. Mereka ni ada kisah cinta yang menarik. Kahwin kerana keadaan. Terpisah. Bertemu kembali selepas beberapa tahun di tempat kerja yang sama. Cabaran demi cabaran mendatang namun syukur akhirnya mereka bersama jua dan sekarang mereka sedang menantikan kelahiran anak sulung mereka.

"Dia ada dalam kereta. Risau dia kat you pasal tadi. Pergilah jumpa dia." Menurut cerita Zafril ni mesti kisah tadi dah heboh dah. Alisya tu dulu teman serumah aku sebelum dia pindah ke rumah Zafril. Jadi kami sangat rapat. Hakimi pun mengenali dia.

"Mai." Seronok berbual dengan Zafril sampai tak sedar Hakimi dah ada di sebelah. Mukanya nampak macam semacam. Mengenali dia bertahun lama membuatkan aku tahu sifatnya walau bagaimana Hakimi cuba control sekalipun.

"Kimi. Kenalkan ini Zafril, ketua jurutera kat tempat aku. Zafril, ini kawan I. Hakimi." Aku memperkenalkan kedua-duanya dan mereka bersalaman. Zafril meminta diri setelah bertukar kad dengan Hakimi.

"Seronok berbual." Kenapa aku rasa tersindir. Nada suara tu memang menyakitkan.

"Hmm... Jap aku nak jumpa Alisya jap." Aku melangkah ke kereta Zafril. Aku nampak mak buyung tu kat situ. Hakimi pula bergerak ke keretanya. Macam merajuk je budak tu.

"Alie. Amboi bertambah bulat ko. Ubat appa ko makan ni. Kalah weight gain seh." Saje aku usik si mak buyung ni. Bukan apa kejap lagi mesti dia geram.

"Hisy ko ni. Well aku ni tembam-tembam pun comel and vogue gitu. Ubat ubat aku tak makanlah. Ini semula jadi. Ko okay ke pasal tadi?" Alisya ni memang gila-gila sikit. Tu yang best melepak dengan dia. Satu kepala.

"Aku okay je. Wei bila ko nak datang rumah aku ni? Boring la aku sorang-sorang kat rumah tu. Azy ko tahulah macam mana. Asyik hilang je." Aku memang bosan kalau tak ada Alisya di rumah tu. Azy teman serumah aku lagi sorang tu memang tak masuk dengan aku.

"Oh ko windu-winduan kat aku. Aku tak tahu lah Maira. Sekarang ni peraturan kat rumah aku tu ketat sikir. Zafril tu bukannya bagi aku bergerak sangat. Rindu aku kat site tau tak. Tengok r sekrang pun aku nak keluar ikut die beli kuih kat dalam tu pun payah. Suruh duduk je 24 jam." Adu Alisya. Aku memang dari dulu menjadi kaunter pengaduan dia ni. Dan pada dialah aku adukan apa-apa yang tak boleh aku adukan pada Hakimi.

"Untung r ko. Lagipun suami mana tak sayang isteri oi. Okaylah Alie, aku nak balik dulu. Hakimi dah tunggu tu. Macam merajuk je mamat tu." Aku minta diri sebaik nampak Zafril menghampiri kami. Aku bersalaman dengan Alisya. Sempat mengangkat tangan pada Zafril.



Suasana di dalam kereta sunyi membuat aku pelik. Selalunya tak sesunyi ini. Hakimi bagai hilang dengan dunia sendiri. Macam pelik je. Memang peliklah rasanya. Selalunya kecoh je kalau diaorang bersama. Aku dapat rasakan bagai ada sesuatu yang tak kena daripada balik dari restoren tadi.

Bagi Hakimi, entah kenapa hatinya tak sedap. Sungguh hatinya membara apabila apabila melihat Umairah mesra berbual dengan Zafril dulu. Selama ini sejak dari perkenalan mereka, seingat dia Umairah tak pernah lagi rapat dengan mana-mana lelaki melainkan dia. Hanya dia, lelaki ajnabi yang ada dalam hidup Umairah. Dulu ada juga yang cuba nasib memikat Umairah tapi tak di layan. Tadi adalah kali pertama dia melihat Umairah mesra sangat dengan lelaki selainnya. Hatinya rasa macam di panggang terbakar. Rasa macam ringan je mulut dia nak sound Zafril untuk menjauhi Umairah. Oppss.. Dia cemburu ke? Tapi Kenapa?

"Rapat aku tengok kau dengan Zafril tu?" Tak boleh menahan perasaan, Akhirnya terbuka mulut Hakimi bertanya. Aku nyatalah terkejutkan. Pelik je soalan ni. Tak pernah pula Hakimi ni menyentuh hal-hal sebegini.

"Dah satu office. Lagipun si Zafril tu kan suaminya Alisya. Ala kan dulu aku pernah cerita kisah cinta Alisya kat kau. Yang aku kata kalau jodoh tu tak kemana. Cinta sejati akan bertahan selamanya." Aku pun jawab je soalan Hakimi ni. Walaupun pelik.

"Oh... Suami Alie." Aku nampak Hakimi macam lega semacam je. Lepas tu terus senyum sorang-sorang. Dah mereng ke apa budak ni.

Entah apa yang terjadi. Lepas jawab soalan tu terus je Hakimi ni ceria semacam. Kecoh pula mulut die... Agaknya makanan tadi belum terhadam kot... Bila terhadam jadilah macam ni.. Macam beruk kena belacan pun ada... Hisy tak baik aku cakap dia beruk... Kalau dia beruk aku pun beruk... Dah kitaorang ni sama-sama satu spesis manusia yang merupakan ciptaan tuhan...hehehe


"Yes Zue. Ada apa? Awak tak nampak ke saya ada meeting ni?" Hakimi kurang selesa apabila setiausahanya masuk menyerbu ke dalam. Baru sebentar tadi s/u nya itu interkom dia. Tapi dia awal-awal lagi katakan dia ada meeting. Tak faham bahasa betulah.

"Penting Encik Kimi. Pasal Cik Umairah." Zue nampak takut-takut bercerita.

"Kenapa dengan Umairah?" Hakimi nyata terkejut. Wajahnya mula cuak dan cemas. Mungkin terikut Zuhijjah setiausahanya itu.

"Tadi. Encik Zafril dari Neraca Holding call. Dia kata Cik Umairah dalam bahaya. Dia suruh Encik Kimi datang sana segera." Mendengar ungkapan itu. hakimi mencapai handphonenya. Bergegar tangannya membuka dompet mencari kad nama Zafril. Membuat panggilan.

"Ada jadi Zafril?" Tanpa salan Hakimi terus menyergah.

"Hakimi ke? Pejabat kita orang kena masuk oleh maniac. Maira jadi tebusan." Suara Zafril kedengaran cemas. Aduii...

"What? Sekejap laghi aku sampai." Memang tak menyempatlah Hakimi. Lupa pada klien besar di hadapannya.

"Maaf, Dato. Maira dalam bahaya. Saya kena pergi dulu. Aris kau tolong handle ye." Tergesa-gesa Hakimi berlalu. Berlari. Mendapatkan keretanya. Nasib baik hari ini dia meeting dengan Haris anak buahnya sekali.

Kebetulan jalan yang tak sesak sangat jadi dalam lebih kurang 15 minit hakimi dah sampai di tempat kejadian. Sampai-sampai je ke pintu hadapan pejabat Umairah di tingkat 10 bangunan itu, Hakimi di tahan daripada masuk oleh dua orang anggota polis.


"Maaf Encik, Encik tak boleh masuk ni." Salah seorang anggota polis menahannya dari masuk berkata.

"Kenapa pula? Saya kenal tebusan tu." Hakimi membangkang. Suara meledak naik. Dahlah dia risaukan Umairah.

"Bukan apa Encik. Kami hanya mengikut arahan." Pegawai polis tu masih ingin menenangkannya.

"Aku tak kira. Aku nak masuk juga." Hakimi cuba merempuh masuk. Mungkin terdengar bunyi bising di hadapan. Seorang anggota polis berpakaian biasa bertanya.

"Kenapa ni? Eh Kimi. Kenapa ni?" Syukurlah inspektor polis tu Inspektor Johari, kenalan rapat Hakimi di dalam jabatan polis. Yelah peguam sepertinya perlu banyak networking kan.

"Aku nak masuk. Aku kenal Umairah tebusan tu." Hakimi memberitahu Johari. Memohon kebenaran.

"Biarkan dia masuk. Dia ni suami Cik Umairah." Johan memberi arahan pada anakbuahnya. Hakimi di benarkan masuk. Saat beriringan dengan Johari sempat Johari berbisik padanya.

"Sorrylah Kimi. kami sebenarnya hanya membenarkan ahli keluarga mangsa je masuk. Itu yang aku kata kau suami Umairah." Beritahu Johari.

"Thanks Joe. Aku terhutang budi kat kau. Umairah bakal tunang aku. Risau aku tadi." Hakimi sungguh berterima kasih.
Saat samapi di satu ruangan pejabat. Hampir meleleh air mata lelakinya melihat penjahat itu memulaskan tangan Umairah ke berlakang dan meletakkan pisau rambo di leher Umairah. Menoleh ke sebelah. Kelihatan Zafril dengan muka risau menunggu. Wajahnya cemas. Tapi kenapa?

"Zafril. Kau?" Tanya Hakimi. Tak faham kenapa Zafril cemas sebegitu.

"Jika Umairah nyawa kau. Alisya isteri aku nyawaku. Dia orang kat dalam. Maaflah Kimi. Tadi Umairah menawarkan diri jadi tebusan kerana kesian melihat isteri aku berdiri dengan pisau di leher. Aku dah tawarkan diri tadi tapi penyagak tu tak mahu sebab aku lelaki. Dia tahu aku boleh melawan. Lepas tu Maira pujuk dia ambik Maira asalkan biarkan Alisya duduk. Alisya tengah mengandung 6 bulan. Tak larat sangat. Kami terhutang budi pada Maira." Panjang lebar cerita Zafril. Hakimi tak kesal Umairah membantu Alisya kerana dia tahu Umairah mesti lebih menyesal kalau tak membantu.

"Mai akan lebih kesal kalau tak membantu Zaf. Joe aku nak cuba psiko dia." Hakimi meminta kebenaran.

"Itulah aku tunggu-tunggu." Johari percaya pada Hakimi. Kerana peguam seperti Hakimi yang bijak berkata-kata itu pernah membuat seorang pesalah mengaku dan menceritakan di mana dia menyembunyikan mayat-mayat mangsanya hanya kerana pikologi Hakimi.
Ketika Hakimi merapati tempat penjenayah itu menjerit supaya Hakimi tidak mendekatinya. Namun Hakimi melangkah beberapa tapak lagi.

"Jangan Dekat. Kalau tak..." Serentak itu dia menekankan sikit mata pisau di kulit leher Umairah sehingga terluka sedikit. Hakimi berhenti bergeak saat melihat beberapa titisan darah Umairah jatuh ke tudungnya. Dia menggengam penumbuknya. Saat itu dia rasa macam nak bunuh je penjenayah itu. Namun dia harus pandai mengawal emosi.


Aku menahan sakit. Leherku rasa terkoyak sedikit. Ada darah panas yang rasa mengalir keluar dari leherku. Aduh. Hampir menitis air mataku. Dalam kepayahan aku melihat wajah Hakimi yang nampak cemas. Walau dia cuba menyembunyikannya namun aku tahu sifatnya.

Saat Hakimi datang tadi. Aku bagai rasa nak meraung meminta tolong. Tiba-tiba aku rasa diriku akan selamat walau apa berlaku. Mungkin kerana aku lega Hakimi ada bersamaku.

"Saya Luqman Hakimi Bin Luqman Hakim. Saya seorang peguam. Kalau ada apa-apa mungkin saya boleh bantu." Hakimi cuba berinteraksi.

"Oh kau ni mesti salah seorang barua polis kan?"

"Taklah aku tak ada kena mengena dengan mereka. Aku cuma nak dapatkan kes kau. Kalau ada apa-apa kau tak puas hati kat syarikat ini. Kita boleh saman. Aku boleh buat kau terus jadi jutawan tapi dengan syarat kau kena bagi 30% pada aku sebagai bayaran." Hakimi sengaja menukar panggilan nama mereka agar nampak lebih dekat. Kalau nak beruding dengan penjenayah kenalah jadi penjenayah.

"Kau yakin ke?" Penjenayah itu sudah nampak berminat.

"Mestilah. Aku Luqman Hakimi. Peguam terkenal Malaysia."

"Hmm... Aku nak saman syarikat ini kerana memberntikan pekerja tanpa sebab. Adakah patut diaorang berhentikan aku., aku dah lama kerja kat sini. Sebab masalah sikit je terus berhentikan aku."

"Hmm memang tak patut. Kita kena berbincang lebih lanjut ni. Tapi sebelum tu kau kena lepaskan dia. Kau jangan salah faham. Kau tahan je dia kat situ. Kita duduk berbincang." Aku hanya mendengar mereka berbincang. Aku dapat rasakan pisau di leherku mula menjauh. Aku hanya memerlukan sedikit je lagi pisau itu menjauh supaya aku boleh bertidak.

"Boleh pecaya ke ni?" Aku tahu menyangak tu dah makan umpan Hakimi.
Saat itu pisau di leher menjauh. Tangan penyagak yang memegang pisau tu dah jatuh di tepi. Masa yang aku tunggu sudah sampai. Aku pantas menyiku kuat penyangak tu sehingga dia terbongkok-bongkok. Dah aku lepaskan tendangan ke kakinya. Tak sia-sia dulu Hakimi memaksaku mengikut kelas seni mempertahankan diri sewaktu negara gempar dengan beberapa kes rogol.

Kemudian aku nampak Hakimi meluru ke arah aku. Dia belakangnnya ada beberapa pegawai polis dan Zafril. Aku hanya memandang Hakimi menahan lelaki itu membantu pihak polis sebelum dia menghampiriku. Bertentangan denganky Saat itu air mataku jatuh. Leherku terasa sakit.

"Kenapa kau buat macam tu. Bahaya Mai." Marah Hakimi padaku. Aku hanya memandangnya kosong dengan mata yang kabur berair. Lama-kelamaan mataku kaburdan sendi-semdiku lemah. Aku ingin terjatuh, sebelum aku tercedera menyembah bumi aku rasa tubuhku di sambut. Aku dengar suara Hakimi menjerit-jerit namaku.

Aduiii... peningnya kepala aku. Sakit seh. Aku cuba membukakan mataku. gelap. bila aku menarik tangan kiriku terasa tersangkut. Aik siapa pula ikat aku ni... Ingat aku ni haiwan perliharaan apa... aku mengecilkan mataku. Ada tiub. Apa dah jadi ni? Aku kat mana? Aku cuba mnegingat. Bila aku teringat... Aku terjrit kecil. Waktu itu aku nampak cahaya putih dari hujung bilik tu. Aku terjerit lagi. HANTU... Aku menutup mukaku dengan kedua-dua belah tanganku.

"Mai... Mai..." Ada orang memanggil namaku. Hisy Hantu ni tahu nama akulah. Erk tapi aku macam.... Aku macam pernah dengar je suara yang memanggil namaku. Macam suara Hakimi. Aku buka celahan antara dua jariku. Dari celahan kecil tu aku cuba menilik sang pemamggil. Bilik yang gelap tadi kini dah terang. Sakit mataku. Lma aku cuba mengecam akhirnya aku nampak wajah Hakimi. Oh... Hantu playboy rupanya... Hatu ini wajiblah aku tak takut.

"Kau Kimi. Aku ingatkan hantu tadi." Aku mengurut tangan tanda lega. Muka Hakimi berubah cemberut.
"Hisy adakah kau kata aku hantu. Kacak seperti aku ni hantu?"Hakimi tak puas hati.
"Hehehe... Kau kan hantu playboy... Wajiblah ensem.. hahahaha." Aku gelakkan dia.
"Kau ni Mai. Aku panggilkan doktor dulu." Hakimi bergerak menekan satu butang di kepala katil ku.

Aku melihat doktor terkejar ke tempatku. Hakimi hanya memerhatikan doktor itu merawatku. Kemudian doktor itu berkata sesuatu dengan Hakimi. Terkejut aku mendengar doktor itu memanggilku sebagai tunang Hakimi. Aku lihat wajah Hakimi lega mendengar kata-kata doktor yang menyatakan aku sihat dan boleh keluar dua hari lagi.

"Hmm... nasib baik tak ada apa-apa. Sekarang dah pukul tiga pagi. Jadi esok je aku call ibu dan abah kau." Tekejut aku mendengar pukul 3 pagi. Bertambah terkejut mendengar ibu dan abah ada kat sini.
"Ibu abah aku ada kat sini ke?"
" Mereka sampai petang semalam. Kau suruh mereka balik dulu biar aku jaga kau. Ada benda aku nak bagi tahu kau ni." Hatiku macam berdebar semacam je ni.
"Apa?" Tanyaku. Hakimi melabuhkan punggung di kerusi tepiku. Dia memandang tepat di wajahku.
"Kita kahwin." Selamba je Hakimi mengucapkannnya. Aku dah terjeut tahap gaban. Rasa terkentut aku di buatnya. Lawaklah Kimi ni.
"Kau ni Kimi buat lawak pula." Aku cuba membalas gurauannya.
"Aku ni ada macam buat lawak ke? Aku serius." Memang muka Hakimi macam tak buat lawak. Aku dah tarik muka. Lantas aku perlu seirus dengannya. Kami mula berbicang. Aku sering tanyakan kenapa dan ini jawapannya.
"Kimi nak lindungi Mai. Tapi Kimi tak ada hak untuk itu. Kimi bukan sesiapa pada Mai. Bukan tunang dan bukan juga suami. Kimi nak hak itu. Hak melindungi Mai. Mak dan abah Kami dah berbincang dengan makcik dan pakcik. Mereka pun dah bersetuju." Itu jawapan yang menghentak kepalaku. Kami berbincang dan terus berbincang sehingga tak sedar bila aku ketiduran.

Aku membuka mata saat kedengaran suara orang memanggil-manggil nama Hakimi. Dalam kepayahan itu aku tersedar. Dari celahan mata yang kecil terbuka itu aku nampak abah cuba membangunkan Hakimi yang tidur dengan kepalanya di tepiku. Tanganku erat di dalam genggamannya. Malu pula seh. Terus membesar buka mataku. Aku tarik tanganku kuat. Hakimi terbangun. Padan muka.
"Amboi. Tak kahwin lagi dah macam ni. Ini kena kahwin cepat-cepat ni Bang Mir." Mak Hakimi mengusik. Hish buat malu je.
"Itulah sebaiknya tu. Kak Som." Aduh... Ibu aku ni pun join sekaki ke? Abah menyuruh kami bersiap. Ada benda nak di bincangkan.

Sepertiku jangka, mereka ingin mmebincangkan hal pernikahanku dan Hakimi. Aku cuba memberi seribu alasan namun aku tak berdaya. Akhirnya aku terpaksa menurut. Aku tak ingin menambah malu ibu-bapaku selepas kejadian Syahmil dulu. Walaupun aku ytak tahu bagaimana hidupku dan Hakimi nanti selepas kami bernikah namun aku masih ingin mengambil risiko ini. Lagipun buat masa ini dia, lelaki paling ideal buatku. Mereka akan merisiku minggu depan dan kami akan bertunang selepas kenduri kesyukuran di rumah Syahmil. Pernikahan pula selepas aku habiskan masterku yang di jangka tiga bulan selepas tarikh pertunangan kami.

Aku cuba menahan getar yang bertandang. Sesekali aku memandang wajah Hakimi yang tekun memandu di hadapanku. Kami dan ibu bapa Hakimi sedang dalam perjalanan ke rumah Mak Long Hakimi ni merangkap Mak Syahmil mertua tak jadiku itu. Rumahnya di Muar sejam lebih dari Batu Pahat rumah keluarga Hakimi. Aku dan Hakimi sampai semalam. Kali pertama aku menjejak kaki ke rumahnya dan membawa gelaran sebagai bakal tunang Hakimi. Mereka melayanku baik. Aku suka dengan kehidupan mereka yang sederhana.

Mungkin memahami keadaanku, Hakimi memberi pandangan penuh perhatian buatku. Aku memahaminya. Aku amat menghargainya. Aku memberi senyuman manis buatnya. Untuk menghargainya.

"Assalamualaikum." Sampai di rumah Mak Hakimi memberi salam sebaik kami sampai di rumah kakaknya. Salamnya di sambut oleh seseorang. Tak lama kemudian syahmil muncul di pintu hadapan rumah.
"Waalaikumsalam. Mak ngah, Pak ngah. Masuklah. Apa khabar?" Tanya Syahmil ramah. Aku sangka pasti masa ini dia belum sedar kehadiranku yang tersembunyi di balik tubuh Hakimi. Tiba-tiba aku jadi risau... Bagaimana kalau ibubapa Hakimi tahu pasal kisah ku dulu?
"Hakimi... Wow makin bergaya peguam kita sekarang. Apa khabar? Dengar-dengar macam ada orang tu dah nak jumpa puteri kayangan." Aku dengar Syahmil mengusik Hakimi. Bagaimana dia rasa kalau ‘Puteri Kayangan’ itu aku? Yang dia pinggirkan dulu.
"Dah sampai seru. Bukan puteri kayangan tp gadis yang cukup cantik hati budinya buat aku. Kenalkan bakal tunang aku. Ain Maisara." Hakimi menarikku. Aku mengangkat muka. Dengan adanya Hakimi di sebelahku, aku ada kekuatan untuk berdiri megah.
"Hai Syahmil. Taniah atas perpindahan you. Mana orang rumah?" Aku berlagak selamba bertanya.
"Ada.. ada kat dalam. Marilah masuk." Tergagap-gagap Syahmil. Pasti Syahmil tak sangka akan bertemu denganku.

Aku membantu saudara mara Hakimi menyediakan hidangan. Besar majlis keyukuran ini. Macam majlis kahwin pula aku rasa. Siap ada khemah lagi. Kedengaran suara-suara yang bertanyakan aku. Sampai ada yang inginkan aku mejadi menantunya. Tapi mak Hakimi awal-awal membangkang. Katanya hanya aku yang akan menjadi menantunya. Tersenyum aku.

"Mai, tolong ambilkan Kimi air." Tiba-tiba Hakimi muncul di pintu dapur. berpeluh-peluh wajahnya. Pasti penat menolong orang mendirikan khemah.
"Jap ye." Aku menyuruhnya menunggu sebentar. Aku bangun membasuh tangan. Kemudian menyusun beberapa gelas di dalam dulang dan membuat sejag air sirap.
"Amboi kamu Kimi. Belum apa-apa lagi dah bemanja." Usik salah seorang makcik Hakimi yang duduk di sebelah mak long.
"Biarlah maklong. Berlatih jadi isteri." Hakimi ni memang tak tahu malu sikit.
"Kamu dengar tu Som. Dah tak sabar dah anak teruna kamu tu. Patutlah dulu liat sangat di suruh kahwin rupanya tunggu tuan puteri. Untunglah kamu Kimi. Dapat yang cantik. Baik pula tu." Hisy kembang pula di puji ni. Hehhehe seronok.
"Alhamdullilah lah Mak Tam. Tak sia-sia bertahun menunggu." Aku segera ingin memberi duluang itu pada Hakimi suapa cepat-cepatlah dia blah.
"Hish.. Tak malu." Bisikku pada Hakimi. Dia hanya tersengih.
"Banyaknya. Ini ikhlas ke tak ni?" Hakimi mengusikku pula.
"Terlebih ikhlas. Bawalah untuk yang lain juga buat basahkan tekak. Jangan nak sedapkan diri dia je." Usikku kembali pada Hakimi. Dia memberi kenyitan mata buatku sebelum berlalu. GATAL.

" Untung kamu Som. Dapat bakal menantu. Baik pula tu, hormat orang tua. Ringan tulang. Bukan senang nak cari menantu zaman sekarang yang sanggup duduk dengan kita di dapur macam ni." Aku dengar lagi Mak cik yang tadi di panggil Mak Tam oleh Hakimi memujiku.
"Hmm. Rezeki saya kot Kak Tam. Alhamdullilah." Terasa terharu aku mendengar kata-kata bakal mak mertuaku. Hish aku bagi A la kat mak mertuaku ini.
"Yelah. Hmm... Memanglah baik, rajin. Kalau tak siapa yang nak? Dah biasa lah duduk dapur. Yelah bukan ada kerja lain nak buat nanti? Tak kan nak kerja kilang lagi. Kena lah baik. Saya ni bukan apa Kak Tam. Kalau nak pilih menantu ni biarlah sempurna pendidikkannya. Biar kita tahu dia tu cukup ajarannya buat anak cucu kita. Entah macam mana lah Hakimi tu boleh tersalah pilih." Mak Long yang sedari tadi tak suka akan kehadiran aku berkata. Aku sedikit tersindir dengan kata-kata Mak Long tu.
"Saya ni tak kisah siapa pun dia. Asalkan anak-anak bahagia cukuplah." Kini aku bersyukur. Nasib baik aku tak jadi dengan Syahmil kalau tak pasti aku jadi bahan umpatan mertua sendiri dan untungnya aku ada ibu mertua yang memahami seperti sekarang.
"Kamu sekarang ni kerja kilang ke Mai?" Mak Tam macam kecoh nak bertanya ni.. Hai kenapa pula ni?
"Taklah Mak cik. Saya kerja kat Neraca Holding. Dulu kerja kilang tu lepas SPM. Masa tunggu keputusan." Aku menidakkan pada Mak Tam. Hmm kena berhati-hati dengan orang tua ni.
"Kerja apa pula? Cleaner ke?" Aduii... Kena sedash lagi dari Mak Long.
"Bukanlah mak cik. Saya kerja kat bahagian Human Resource." Aku terpaksa menjawab lagi.
"Ala. Tak payahlah bercerita tentang tu. Kak Tam. Minggu depan jangan lupa majlis tunang Hakimi. Kak Tam kena datang tolong ni." Aku dapat merasa Mak Hakimi cuba menyelamatkan aku.
"Minggu depan ke majlis tunangnya? Majlis langsungnya bila?" Wah bahagia Mak Tam dah beralih arah.
"Majlis nikahnya tiga bulan lepas bertunang. Yelah. Hakimi nak tunggu Mai ni habis Master dia dulu." Aku tahu bukan niat Mak Som membanggakan diri cuma agaknya tak mahu aku di cemuh,
"Master? Kamu ambik Master ke Mai? Amboi tinggi kamu belajar. Anak Mak Tam yang sulung tu pun ambik Master. Penat juga katanya berlajar lama-lama ni. Hish kamu ni Siah. Si Mai ni dah nak dapat Master yang kamu kata dia kerja cleaner tu kenapa?" Aku kagum melihat Mak Tam ni. Tahu juga dia hal-hal peringkat pendidikan macam ni. Agaknya sebab anak-anak dia yang berjaya kot.
"Tak ada yang hebatnya Mak Tam. Dah rezeki saya." Aku merendahkan diri. Mak long terus senyap tak berkutik. Kesian pula aku melihat mukanya yang menahan malu.

Malam itu selepas siap semuanya sekali lagi kami berkumpul beramai-ramai. Aku dan Hakimi datang paling lewat kerana kami baru habis makan. Dah dari tadi kami sibuk. Ketika orang ramai tadi Hakimi sibuk menghidang aku puala sibuk menyediakan hidangan. Lepas itu kala aku sibuk membasuh pingan, dia pual sibuk mengemas barang di bawah khemah.

"Hmm... Dah datang bakal pengantin kita ni? Sesuailah sangat. Sama cantik sama padan. Dua-dua pun rajin. Bila langsungnya ni?" Usik Pak Syakir, ayah Syahmil. Ayah Syahmil ni memang baik orangnya. Aku dan Hakimi hanya tersenyum. Aku melabuhkan punggung di sebelah Mak Som dan Hakimi dengan selamba duduk bersila di sebelahku.
"Insyaallah. Minggu depan tunang. Tiga bulan lepas tu langsung." Jawab Hakimi tanpa segan. Aku perasan Syahmil macam memandang tak percaya padaku. Isterinya di sebelah juga begitu. Dengar-dengar dah hampir tiga tahun dia orang berkahwin namun masih belum ada jodoh.
"Kimi... You tak ada nak cari pekerja ke? I bosanlah. Rasanya dah balik sini, I nak kerja lah." Aku nampak Nadia, isteri Syahmil ingin menukar tajuk. Dari tadi dia tak bermanis mula denganku. Dengan Hakimi lain pula.
"Hmm sorrylah, Nad. I belum mencari lagi. Cuma ada satu tempat je tapi I dah khaskan untuk Mai ni. Mana tahu lepas kahwin nanti dia nak kerja dengan I pula. Nak elakkan cemburu. Lgipun mana sesuai dengan bidang pemasaran you." Aku juga jadi bahan usikan. Hish Kimi ni emmang ank kenalah.
"Hmm.. dengarlah sangat Kimi ni. Kalau kak Nadia nak kerja, apa kata akak apply kat Neraca Holding. Kita orang sekarang pun tengah cari executive baru. Cuna nanti tak tahulah kedudukkan kat mana. Sesuai ke tidak dengan jiwa kak Nadia." Aku cuba memberi cadangan. Ingin berbaik-baik.
"Hai... Tahu pula ada kerja kosong kat situ. Bukan Neraca Holding tu syarikat besar ke?" Sungguh sinis sekali suara tu. Rasa terhina pula. Tak pe.. aku buat smash balik bola yang di hantar tu.
"Akak trylah apply. Akak cuba tengok borang kat web. Rasanya masa orang luluskan borang tu, tarikh tamat pada 14 ni." Aku masih menunggu soalan seterusnya. Dah bagi hint tu.
"Tou yang luluskan?" Dia nampak sedikit terkejut.
"Yelah. Mai ni senior executive jabatan Sumber Manusia, Nad. Pengaruh besar ni. You cubalah. Nanti Mai yang buat temu duga kan?" Hakimi ni memang sejiwalah. Aku baru nak mengeluarkan ayat itu tapi Hakimi dulu yang keluarkan. Wah memang sehati dan sejiwa...
"Hmm itu yang sibuk sikit bulan depan. Akak cubalah. sebab hujung bulan ni mungkin dah mula temu duga. Paling lewat pun bulan depan." Aku cuba bermanis muka lagi.
"Betul tu Nadia." Pak Syakir menyokong. Aku nampak wajah Nadia bertukar kelat. Macam pisang muda.
"Oh sebab tu majlis nikah tiga bulan lagi. Dalam sibuk-sibuk tu sempat ke buat persiapan" Aku tak sangka pertanyaan itu keluar dari mulut Syahmil. Entah ikhlas entah tak.
"Insyaallah sempat. I mestilah sempat. I akan bagikan masa. Lagipun majlis tu lewat sebab nak tunggu I habis sarjana dulu. Viva i dalam bulan 10 ni jadi insyaallah sempat lagi bulan sebelas tu. Lagipun ni majlis kami tak kan nak buat lepas tangan." Aku menjawab sedikit angkuh. Biarlah. Aku ingin dia tahu aku bukan lagi gadis yang dulunya di hina.
" You ambik master ke?" Pertenayaan yang aku kategorikan cari nahas.
"Hmm... Lepas STPM dulu I masuk UKM ambik pengurusan sumber manusia. Sekarang I ambik master in Technology Management." Biarlah dia tahu. Aku tak kira aku angkuh. Aku nampak Hakimi hanya tersenyum memandang ku. Terbalas rasaku selama ini.

Majlis tunang kami tiga bulan lalu ringkas tapi meriah. Syahmil dan Nadia turut hadir. Nadia masih tak bekerja. Nadia langsung tak mohon kerja di tempatku. Malu agaknya. Aku tak sangka sebenarnya hari ini datang menjelma. Hari yang tak pernah aku jangkakan. Aku bernikah dan menjadi isteri orang. Isteri kawan baikku sendiri pula tu. Tanpa aku sedar aku telah rasmi menjadi isterinya. Siapa sangka peguam terkenal yang tak takut perdebatan di meja undang-undang. Berpeluh dan hampir tergagap menjawab soalan tok kadi. Nasib baik lancar je lafaz nikah kalau tak mahu aku gelak berguling-guling macam tenggeling... hehehe...

"Assalamualaikum." Aku mendengar suara Hakimi menyapaku yang dok syok termenung di balkoni.
"Waalaikumsalam." Hish segan pula rasaku. Inilah kali kedua dia melihat rambutku setelah kejadian yang membuat aku menjadi penghuni wad dulu.
"Termenung apa?" Hakimi bertanya padaku.
"Termenung mengenangkan kita."
"Kita?" Jelas tanda tak faham di wajahnya.
"Ya. Kita. Kita kenal, lepas tu kawan. Masa membuatkan kita jadi kawan baik...." Ayat aku belum habis ketika dia menyambung.
"Dan rasa membuat kita menjadi suami isteri." Romantik pula dia ni. Tiba-tiba muncul kejahatan di otakku.
"Hehehe. Hmm€ Kimi, Mai nak tanya seuatu?"
"Apa dia?"
"Tadi kenapa masa Kimi jawab soalan Tok Kadi tadi tergagap-gagap. Tapi lafaz nikah bukan main laju pula."
"Hish... Janganlah sebut lagi. Tahu tak satu malam Kimi tak tidur berlatih lafaz nikah. Ini nak tanya lagi. Masa tu menggelabahlah."
"Hisy tak sangka peguam terkenal menggelabah nak kahwin. Sampai berlatih lafaz nikah. Takut tok kadi eh?" Ejekku pada Hakimi. Masa itu wajiblah aku dah bersedia nak melarikan diri masuk bilik. Apabila aku nampak Hakimi sedar dirinya di usik olehku.
"Mai!!!" Cepat aku mecicit lari dan Hakimi mengejarku. Hehehehe... Malam pertama dah kena denganku. Boleh buat hiburan ni...

Aku Harap Jodoh ini panjang kerana aku tahu aku tak akan ketemui lelaki yang bisa melengkapkan aku sebaik Hakimi. Mungkin di mata orang dia bukan lelaki yang sempurna tapi dia adalah yang terbaik buatku. KINI DIA BENAR_BENAR SAHABAT CINTAKU.

p/s betul ke ini akhirnya Sahabat CInta? hehehehe... tunggu dan lihat
posted by Penulisan2u @ 6:20 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
36 Comments:
  • At 19/8/09 8:49 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    snukkkk citer ni....
    naper pnls kata btk ker ini akhirnya sahabat cinta?
    ada sambungan lagi ker?????????
    kalu ada sambungan biarla yg hepi ending...
    t ada yg mati2 x nak r...
    citer ni dah best...

     

  • At 19/8/09 8:56 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best........

     

  • At 19/8/09 8:59 PG, Anonymous aNJe said…

    sweet tp xbest r pasai kimi x tumbuk balik abg n yana tu
    suke2 je lempang ank org
    geram aq

     

  • At 19/8/09 9:58 PG, Anonymous aymayana said…

    cite nie mmg bez giler la..
    btl la 2..
    SHBT CINTA..
    hehe..
    bez2!!

     

  • At 19/8/09 10:50 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best giler..

     

  • At 19/8/09 11:08 PG, Blogger bidadari cinta said…

    best sesangat!!

     

  • At 19/8/09 12:23 PTG, Blogger aL-HaNis said…

    i enjoyed reading it. BEST!

     

  • At 19/8/09 1:10 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best sangattttt. mcm berkisarkan kejadian sebenar yg berlaku dlm masyarakat sekarang, suka menghina dan memandang rendah lg pd orang lain.

     

  • At 19/8/09 2:17 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best cite ni...moga2 writter dpt buat yg lg best dr yg ni..

     

  • At 19/8/09 2:19 PTG, Anonymous shasha81 said…

    best....cuma x tahu macam mana perasaan syamil bila nampak mai....mesti jeles hahaah.tu ler jangan hina org tapi x ada lak penulisnya cerita lebih lanjut tapi memang best.....good luck

     

  • At 19/8/09 4:40 PTG, Blogger hambaALLAH_acik said…

    hmmmm...cita ni ok...tp agak serabut ayatnya....cm kuang ajar sket2... jalan cita ok la...byk gak typing error...pasni harap2 leh wat tingkatkan lagi cra menulis ye...anyway...keep it up...gd luck 4 next story...

     

  • At 19/8/09 5:07 PTG, Anonymous milakarmila said…

    tak pernah baca cerpen sehebat ini...u r the best!!!!

     

  • At 19/8/09 5:08 PTG, Anonymous liya said…

    cite ni ada sikit2 kena mengena ngan diri aku...idup ni kekadang pelik...apayang kita nak x dapat apayang taknak depan mata rupanya....apapun semoga berakhir dengan kebaikan...tahniah wat writer ya...nice story..moga2 jodoh aku nant dapat mcm hakimi dalam cite ni..memang suka insan yang pelik2 ni..hi3

     

  • At 19/8/09 5:33 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sye rse kn...pnulis nie
    plek r..coz memula
    dye kte ain umairah..
    pstu ain maisara....
    korang prasan x???

    ``~farah97~``

     

  • At 19/8/09 6:09 PTG, Blogger iman said…

    segala kesilapan Iman minta maaf... hehehe... Ini adalah cerpen tulisan pertama Iman sebelum KITA?, Iman baru je masuk dunia cerpen sebelum ini Iman menulis novel JODOH ATAU CINTA di sini... Thanks for komen... Banyak membantu Iman

     

  • At 19/8/09 8:21 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    besh...

     

  • At 19/8/09 10:19 PTG, Anonymous puteri_katak0518 said…

    best ar cite ni..menarik...teruskan usaha..

     

  • At 19/8/09 10:47 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    besttttttttt sgtttttttt:-)

     

  • At 19/8/09 11:00 PTG, Anonymous eiya0505 said…

    best2...
    tp confius...
    nme die ain humaira ke..ain maisara..?

     

  • At 20/8/09 1:07 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer nie suuuuwwweeeeeet sgt...sy arp love story sy cmni coz sy mmg dh lame suke kwn sy..he is my hero....

     

  • At 20/8/09 3:12 PG, Anonymous saffashapawi said…

    writerrr!! best la. can you send this karya to me please~!!! please please please please.. my email is saffas_94@yahoo.com and i'll be waiting. i will be reall glad if u can send it.

     

  • At 20/8/09 10:19 PG, Blogger sarah said…

    this is a great story keep it up!!

     

  • At 20/8/09 10:28 PG, Anonymous najie said…

    ok,best!..cuma kdg2 ada typing error yg myebabkan pmbaca rasa len mcm..
    nk tggu n lihat smbungan sahabatkucintaku ini..:)dr_g

     

  • At 20/8/09 12:28 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer ni mmg best...buat la smbgan ag citer nie

     

  • At 20/8/09 1:12 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ok la..bes..cite yg jarang org buat..k teruskan ushe

     

  • At 20/8/09 3:51 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bezz ker?? bese2 jerk...but ok la..teruskn

     

  • At 20/8/09 5:57 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best nyer cite nie..
    pecah perut bla bca cite nie..
    good jod penulis..

     

  • At 20/8/09 6:02 PTG, Blogger aqilah said…

    menarik walaupun ada kesilapan kecil. all the best! keep it up!

     

  • At 20/8/09 8:02 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mmg bez gler arr..
    keep it up...

     

  • At 21/8/09 3:05 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    so sweet

     

  • At 21/8/09 11:04 PG, Anonymous fatin said…

    best sgt...

     

  • At 23/8/09 11:14 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    kenapa kalu novel ke hape ke watak mesti kaya banyak duit encem cantik duduk rumah beso kereta mewah. tak de ke cite yang menceritakan tentang orang biase je? tertekannyew

     

  • At 26/8/09 11:24 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best...
    betul la orang kata lelaki dan perempuan x blh berkawan baik, mesti ada jgk terselit rasa cinta...

     

  • At 8/9/09 3:45 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cter nie mmg best gler...he3 aku ske..
    truskan usaha anda,,,

     

  • At 5/4/10 9:21 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mak aih...besnye klu ade lki cm2..dr sahabat jd suami isteri...

     

  • At 9/8/10 10:54 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sweet la cite ni..tp hakimi 2 dh btl2 brubah ke?dh xjd playboy lg ke?best la jln cite dia..
    bt smbungannye ye..

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group