BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Jumaat, Julai 10, 2009
Cerpen : Pondok Alim
Nama Pena : Marmus

Kedinginan pagi menyerang hingga ke tulang. Mentari lambat-lambat naik ke muka langit. Tatkala pagi-pagi yang beginilah burung-burung dan segala unggas berbunyi paling kuat. Alunan yang membangkitkan ketenangan pada setengah-setengah orang, dan yang lainnya mungkin seram akan bunyi-bunyian yang sering dikaitkan dengan perkara tahyul. Orang melayu kampung, tak lari dari kepercayaan karut-marut.

Terpulang kepada masing-masing untuk menilai. Tetapi Alim melihat bunyi itu satu keindahan. Bagi Alim, kicauan burung dan bunyian unggas adalah alunan zikir alam kepada tuhan yang esa. Bunyi yang menenangkan. Lantaran itu selesai subuhnya di surau, Alim tidak cepat mengayuh basikalnya menuju ke rumah.

Alim mengayuh penuh tenaga menaiki bukit yang agak curam. Dadanya berombak kencang menghirup udara pagi yang berbau kesegaran. Keletihan nyata sedang terkesan pada anak muda itu tetapi wajahnya masih menunjukkan riak tenang. Matanya becahaya keazaman untuk sampai ke puncak secepatnya. Sedang sekeliling Alim masih dibasahi gelap yang hampir tewas kepada mentari yang sedang menebarkan cahayanya. Pokok-pokok yang setia disepanjang lorong kecil laluan motosikal dan basikal itu nampak gah seakan-akan pengawal yang sedang gagah berdiri ketika seorang putera sedang melalui karpet diraja. Daun-daun yang umpama pakaian seragam pokok-pokok itu masih basah dengan embun. Kadang-kadang, embun-embun pada daun yang tinggi ditiup bayu, terpalit pada tubuh Alim seolah-olah alam disitu sangat menyambut kedatangan anak muda yang diberkahi dengan cahaya Subuh.

Alim sampai juga ke kemuncak bukit. Bibirnya terukir senyum yang bermakna. Senyum yang menggambarkan kepuasan, bangga dan syukur. Sedang matanya tersilau satu semangat. Semangat yang bernama keazaman.

Alim memejamkan matanya. Mendepakan tangannya. Wajahnya menunjukkan satu nikmat yang misteri. Angin kuat menyapa lembut tubuh Alim, menerbangkan anak-anak rambutnya. Anak-anak rambut itu menampar manja wajah Alim, menaikkan lagi aroma rindu dalam jiwa Alim. Kain pelikat yang pesaknya indah tersusun tadi juga berterbangan cuba melepaskan diri dari membaluti anak muda yang sedang asyik bermain dengan bayu itu. Seketika kemudian, angin itu berhenti dan Alim membuka matanya. Dan sinar suria yang masih bayi tersedia dihadapan Alim. Cahaya mentari yang sedang mencabar gelap alam itu muncul antara dua bukit yang tinggi mencecah awan. Ketinggian itu dimomokkan lagi dengan gaung yang sangat dalam , seolah-olah mulut gergasi dihadapan Alim. Pemandangan yang mengerikan. Namun keindahan lebih menguasai jiwa Alim yang diamuk perasaan rindu yang teramat. ‘Alhamdulillah’ mulut Alim tiba-tiba melontarkan tahmid yang sepanjang tadi melirik didalam hati cuma. ‘ Aku berjanji kepadamu, aku akan datang, bukan? Nah, aku dihadapanmu setelah setahun kau menjadi kekasih kejauhanku’. Alim berbicara, seolah-olah bercerita kepada kekasih hati. Alim melihat sekitar dengan mata yang sedang berkaca. Dan kaca itu pecah, mengalir ke pipi Alim yang putih kemerahan. Pecah bersama terlerainya rindu Alim kepada suasana itu. Alim tidak lama disitu. Selepas diam yang sekejap. Alim menuju ke basikalnya dan berlalu pergi. Sempat dia berpaling, ‘ Petang aku menemuimu lagi’.


"Alim pergi mana?" Sapa Ummi selepas Alim memnculkan diri ke muka pintu dapur. Salam yang Alim ucapkan tidak terbalas seperti selalu, jelas menunjukkan gusarnya ibu tua itu terhadap kehilangan Alim yang lama sejak subuh sehingga waktu dhuha bertandan.

"Alim pergi bukit."

"Alim buat apa? Alim tahukan bukit tu curam. Lagi-lagi, pagi gelap disitu. bahaya."

"Alam tak pernah bahaya kepada manusia, umi. Manusia yang merbahaya kepada alam"

"Eh, budak ni. Sejak dihantar ke asrama penuh ni, pandai pula menjawabnya. Sudahlah, masuk tukar baju tu, nanti turun. Kita sarapan berdua. Abi dah sarapan pagi tadi, dah ke kebun pun. Ummi belum, ummi tunggu Alim"

"Ya la, ummi. Alim naik dulu". Alim menuju tangga dan mula mengatur langkah menaiki anak-anak tangga. Tetapi Alim tiba-tiba terhenti. " Bukan abi hantar Alim ke sekolah asrama penuh, suruh belajar sains, suruh Alim jadi pandai ke, umi? Kan belajar sastera dan seni tu tak pandai. Sekarang ni Alim pandai la menjawab". Alim terus berlalu pergi meninggalkan uminya sendiri di dapur mentafsir petah Alim yang punya maksud tersirat. Punya maksud mendalam. Punya maksud bersejarah buat hidup Alim. Umi terus diam terkedu. Wajahnya tiba-tiba dilanda suram, mengingatkan peristiwa hari itu, setahun yang lalu.

"Alim tak mahu belajar sains. Alim tak nak jadi doktor. Alim nak jadi sasterawan. Alim nak jadi pelukis". Alim membantah.

"Abi tak kira, Alim mesti juga pergi Sekolah Sains Alam Shah, Ini keputusan abi yang muktamad. Alim tak boleh nak cakap banyak lagi. Abi ketua keluarga." Abi masih tenang menutur bicara tetapi ada nada mendesak yang menekan Alim dalam tuturnya.

"Abi cakap senang. Alim yang menanggung. Ini masa depan Alim. Kenapa abi buat keputusan macam ini hidup abi pula? Abi tak suka, itu Alim tak kira, Alim tak nak pergi sekolah tu. Alim tak nak!!" Alim menjawab dengan nada yang agak tinggi. Protesnya sangat jelas bila Alim menjerit "Alim tak nak!".

Anak yang berusia 15 tahun waktu itu tidak tunggu lama lagi untuk mendengar kata-kata abi yang menekan minta diturut. Juga tidak tunggu lama untuk satu penampar dari abi kerana kurang ajarnya dia berbicara begitu. Alim tahu dia salah menjerit. Alim tahu dia malah dilarang berkata ‘uf’ pun kepada orang tuanya. Alim tahu mendalam hal agama kerana Alim belajar di Sekolah Menengah Agama Wataniah dan berjaya dengan cemerlang dalam PMRnya disitu. Tapi Alim sudah buntu akal untuk menyatakan emosi dengan sebaiknya kerana abi terlalu tiada toleransi dalam hal ini.

Alim mencapai basikalnya dan mengayuh cepat ke bukit. Disitu, dia menyandarkan basikal di perdu pokok beringin dan berlari kedalam kawasan yang agak belukar. Ada sebuah pondok disitu. Pondok kayu buatan kasar, hasil tangan anak muda yang masih mentah kemahiran menukangnya. Alim membuka kunci mangga yang kemas mengawal pintu pondok itu walau sebenarnya kalau-kalau ada yang berniat jahat mencuri, pondok itu boleh dihancurkan terus. Alim menghamparkan tikar mengkuang lama yang sedia ada dalam pondoknya dan menhempas kuat bantal keatas tikar yang terhampar. Menghempas bantal itu bersama geramnya, lalu dibiarkan kepalanya jatuh kebantal dan badannya beralas tikar mengkuang. Alim tertidur bersama amarahnya yang masih marak membakar jiwa. Dan tidur itu tidak mengenal masa. Tidur itu satu titik ngeri yang menyapa kehidupan Alim.

"Alim, buka pintu! Abi cakap buka pintu!" Alim terjaga bila terdengar suara abi yang bergempita. Keadaan sudah sangat gelap dan mata yang baru buka itu dihambat kabur. Alim cepat-cepat bangun dari mamai kerana teringatkan garangnya suara abi yang luar biasa pada pendengaran Alim waktu itu. Dengan segera Alim menuju pintu pondoknya. Lau membukanya perlahan. Pintu terkuat untuk menampakkan keseriusan abi ke dalam mata Alim.

Dilihatnya,beberapa nyalaan cahaya yang datang dari lampu-lampu yang dibawa penduduk kampung. Alim diserang kaget. Alim tidak menyangka tidurnya berpanjangan sehingga malam. Alim tidak tahu yang tidurnya itu penyebab marah abi. Alim tak tahu abi sehingga memanggil satu kampung bertandan ke pondok buruknya. Alim kini terpinga-pinga dalam pergolakan perasaan.

"Alim, balik." Abi mengarah garang. Namun masih ada sisa perasaan geram yang ditahan sabarnya.

Mendengar suara mengarah abi, Alim tiba-tiba diamuk ego. ‘Apa hak abi menmaksa aku?’ Hati memeberontak Alim menyeringai. "Alim tak mahu balik". Alim mempertahankan ego. Dia sendiri hairan dari mana diratip semangat begitu untuk melawan kata-kata abi yang cukup dihormati dan dipatuhi.

"Abi suruh balik, balik! Siapa ajar kurang ajar? Kenapa degil?" Abi juga sudah mula merah muka seperti Alim. Sabarnya seperti sudah terlerai oleh kata-kata Alim yang tidak patuh tadi.

Alim diam membisu, sebisu tindakannya yang masih kaku didepan pondoknya. Alim masih setia dengan kedegilannya. Dia juga hairan dengan kedegilannya yang semacam.

"Budak ni, memang cari nahas! Kalau kau tak nak balik cara baik, aku heret cara kasar. Kau nak main-main dengan abi ya, Alim?" Abi sudah meletakkan tangannya keatas pipi Alim. Sebelum tuturnya habis, abi telah hilang sabar terlebih dahulu. Wajah Abi telah bertukar seperti dirasuk hantu. Sangat berkerut wajahnya seperti kerutan itu sedang melepaskan marah abi yang membuak-buak. Alim terpelanting kebelakang, merempuh dinding pondoknya. Abi cepat masuk menangkap Alim yang sedang terjelopok dan mengerang sakit. Abi seperti hilang akal membaling anaknya itu keluar. Mujur Alim cepat ditangkap seorang kampung yang sedang menonton drama antara dia dengan abi.

"Ooo..Ini pondok kau,ya. Biar abi pecahkan. Kalau ada pondok ni, kau belajar lari rumah, ya. Budak tak sedar diuntung" Abi mencapai satu dahan pokok beringin yang sudah patah luruh ke tanah, dekat dengan tempat dia berdiri. Tanpa tunngu lama, abi hayunkan keatas pondok itu. Alim yang tadi teresak-esak, terkedu seketika. Tidak lama begitu, Alim menuju ke arah abi dan memeluk kaki abi, mohon pondoknya tidak dirobohkan."Abi, jangan abi. Itu pondok Alim. Dalam pondok ada lukisan Alim. Ada kain kanvas Alim. Ada Sajak Alim, Ada karya Alim. Abah, jangan, abah!" Alim juga sudah seperti orang gila yang merayu orang hilang akal. Baju dan seluarnya diratah tanah merah kerana tersungkur tadi, juga kerana bergelut dengan abi yang tekad merobohkan pondoknya.

Abi benar-benar mengamuk tak sedarkan diri. Abi seperti tidak mendengar kata Alim. Abi terus menghentam pondok Alim. "Biar semua hasil sastera dengan lukisan-lukisan kau hangus, aku bakar!!. Kata-kata abi yang dipekik kuat bergempita, menusuk tajam kedalam jiwa Alim yang sangat sayang hasil kerjanya. Alim yang tidak bisa menahan abi, juga tidak dapat mengawal rasa. Dia menjauhi abi dan meracau seolah-olah dijampi wanita sihir. Orang-orang kampung seperti dipaku ke tanah. Keluarga yang terhormat dengan keilmuwan dari segi agama itu tidak seperti sewajarnya. Alim itu tidak pernah meracau dan menangis. Tidak pernah dia bertindak tanpa menjaga adab sopan lelaki melayu islam. Abi pula walau tegas tapi masih ada budi bicara yang dianjurkan rasul tercinta. Tapi sifat terpuji kedua-duanya seolah-olah hilang malam itu. Memanglah, perasaan amarah itu membawa sial dalam jiwa mangsanya.

Alim terkejut mendengar kata-kata abi yang ingin membakar pondoknya. Kalau abi setakat merobohkan pondok itu, Alim masih boleh mencari karyanya yang masih elok. Kalau abi bakar, habislah semua hasil tangannya. Hancurlah semua nukilan yang punya cerita dan memori tersendiri yang tak mungkin Alim bisa hasilkan sempurna lagi. Habislah. "Abi, jangan abi. Alim minta ampun. Abi jangan buat macam tu, Abi. Abi jangan bakar pondok Alim. Alim janji Alim ikut cakap abi. Tolonglah abi". Siapa-siapa yang mendengar pujuk-rayu Alim itu, pada waktu itu, pasti akan diamit hiba, kasihan melihat wajah naif Alim yang bermandikan keringat bercampur air mata sakit dan pilu.

Abi diam sekejap seperti mendengar kata-kata Alim. Abi mengesat peluh. Pondok itu sudah ranap sepenunya dan kini seperti longokan kayu buangan cuma. Alim lega.

"Manaf, beri aku lampu minyak tanah kau". Abi tiba-tiba bersuara. Alim tergamam. Alim sangar terkejut. "Abi, jangan abi. Jangan. "Alim merintih dalam esaknya. Alim benar-benar merintih, Kali ini dia seperti meminta dari seorang tuhan. Seperti merayu seorang yang memegang kuasa seluruh dunia. Alim seperti meratip ketika qiyamulail mengharap redho Allah. Alim sangat mengharap. Harapan yang lebih daripada harapan seorang anak kecil menagih mainan dari seorang bapa. RIntihan yang datang dari kalbu yang sudah hilang kekuatan sendiri yang hanya mengharap pada orang lain.

"Abang Manaf, jangan bagi Abang Manaf. Tolong Alim, abang Manaf. Dalam pondok itu hidup mati Alim, abang Manaf". Alim yang tidak berjaya merayu abi, cuba pula mencari simpati dibalik wajah abang Manaf yang ragu-ragu memberi lampu ,imyak tanah kepada abi.

"Manaf, cepat! Nanti engkau pula yang aku kerjakan!". Abang Manaf mengalah pada ancaman abi. Abi macam singa, dan dia seperti tikus. Abang Manaf terus meluru laju kearah abi dan abi cepat-cepat membaling lampu minyak tanah itu ke longgokan kayu yang didalamnya ada karya-karya Alim yang dia sayang. Karya-karya Alim yang dia begitu sayang.

Alim diam. Matanya tidak berkelip daripada api yang sedang menjilat pondoknya. Dia seolah-olah kosong tak sedar diri. Alim seperti dibakar oleh api itu, tetapi dia tidak meronta kepanasan. Orang kampung yang melihat keadaan Alim diserang seram. Alim sekarang seperti ibu yang meroyan mati anak. Tiba-tiba abi beristighfar. Dia terjelupuk jatuh dihadapan ungun api. Abang Manaf cepat-cepat kearah abi untuk mengangkatnya. "Aku dah buat apa Manaf? Aku dah buat apa? Manaf? Manaf?!" Abi bertanya kepada Manaf sambil tangannya meramas makin kuat lengan baju melayu abang Manaf. Abang Manaf masih kelu lidahnya.

Abi diam sekejap untuk menenangkan diri. Kemudian dia berpaling kebelakang melihat kepada Alim yang sedang menatap api. Abi tiba-tiba tersentap bila Alim tiba-tiba memandang tajam kearahnya, sumpama kucing yang melihat mangsa. Abi sedia kalau Alim datang menerpanya. Bahkan abi sedia kalau terbunuh ditangan Alim sebab abi sedar betapa melampau lakunya tadi yang masih samar dari ingatannya. Tapi Alim terus menatap abi tanpa kelip. Alim benar-benar menyeramkan. Seperti mayat hidup lakunya. Lalu Alim tersenyum kepada abi. Senyuman yang bukan berniat menenenangkan, senyuman yang bukan berbentuk sedekah. Senyuman misteri yang hanya Alim tahu maksudnya yang sebenar. Tapi, hati abi terasa ngilu tatkala senyuman Alim itu terukir. Senyuman yang mengejeknya. Senyuman yang memutuskan hubungan Alim dan abi yang semesra adik-beradik. Senyuman yang menyumpah seranah abi bukan bapa yang baik. Senyuman yang masih tertaut seribu satu maksud lagi yang menyalahkan abi.

Alim terus bangun selepas senyumnya dan berjalan longlai ke rumah tanpa memandang kebelakang. Alim pulang kerumah seperti kehendak abi. Tak disangka, malam itu berlaku. Dan Allah menyembunyikan aib itu dalam gelap malam, malam itu. Tiada siapa yang bercerita demi menjaga hormat dua beranak terhormat di kampoug. Tapi hingga kini, parut itu seolah-olah masih berdarah dalam hati Alim.

"Umi, kenapa ni? Kenapa umi menangis? Umi tak sihatkah?" Ingatan umi tersentak disitu bila Alim menyapanya. Dikesat air mata yang mengalir di pipi agar perasaannya tidak lama ditafsir Alim. Memang, setiap kali mengingat peristiwa yang umi tahu dari abang Manaf anak saudaranya itu, merobek hatinya. Satu-satu anak terunanya diperlakukan sebegitu rupa ayah sendiri. Ayah yang dicabar kesabaran oleh anak yang sentiasa patuh. ‘Mujur umi tidak ada sewaktu itu. Kalau umi ada...’rintih umi yang sedang menutup peristiwa hitam keluarganya itu dari benaknya.

"Umi rindu Alim. Alim kan setahun tak balik. Kenapa Alim tak pernah balik bila cuti?" Umi bertanya sambil tangannya menghidangkan sarapan pagi untuk Alim.

"Maaflah umi, Alim banyak kerja sekolah. Alim tak boleh balik". Alim memberi alasan.

"Anak Pak Ngah Jaki balik aja bila cuti?"

Alim hilang tuntas. "Umi dah tahukan kenapa Alim tak balik? Tak payahlah ditanya lagi umi".

"Alim tak boleh lupa lagi?"

"Kalau yang melunyaikan karya Alim orang lain mungkin Alim boleh tak ingat".

"Alim benci abi?"

"Apa umi ni, Mana boleh Alim benci abi. Berdosa."

"Tapi hakikatnya, Alim tak suka abi, betul?"

"Umi, dahlah cakap benda ni. baik kita makan, lagi sedap. Lepas ni Alim nak naik bukit. Abang Manaf dah janji kat surau hari itu nak tolong Alim buat pondok baru".

"Ya lah".

Umi dan Alim selesai menjamu selera. Sedang umi mengemas meja makan, Alim mengatur langkah keluar rumah.

"Alim". Umi menyapa menghentikan Alim di muka pintu. "Ya, umi."

"Pondok baru Alim dah nak dibuat. Umi harap Alim pun boleh buka lembaran baru dengan abi"

Alim diam sekejap. Memikirkan kata-kata umi yang seolah-olah bersastera dengannya. "Umi, bekas kuih kalau terbakar boleh beli baru umi. Tapi kuih dalam bekas tu, bila dah dimakan, kalau ganti dengan kuih baru yang serupa bentuknya, tak sama dengan kuih asal, umi. Apa lagi kalau kuih khazanah yang sepertinya sebuah maruah". Alim terus berlalu.

‘Sekeras itukah hatimu, Alim?’. Ibu itu meneruskan kerjanya. Air mata yang menitis tidak menganggu kerjanya langsung. Mungkin sudah biasa begitu.

Alim sedang menghadap gaung ketika abang Manaf sampai. Abang Manaf menerpa kehadapan Alim dengan harapan menghiburkan Alim dengan kejutan. Namun tidak terhasil. Malah dia yang terkejut melihat Alim yang sedang menangis. "Kenapa, Alim?"

"Siapa yang akan sayang kalau dah diperlakukan macam ini!" Alim menjerit sambil melangkah kedepan seperti ingin menerpa abang Manaf. "Alim, sabar".

"Siapa yang boleh sabar bila pagi menatap umi hari-hari menangis mengenangkan Alim dengan abi!" Selangkah lagi Alim kedepan dan abang Manaf menjauhi kerana bimbang diapa-apakan Alim.

"Kan senag kalau Alim tak payah jumpa abi lagi, kan senang kalau umi tak menangis hari-hari, kan senang kalau Alim tak balik aja!" Alim menjerit lagi dan mara kedepan kali. Kali ini Abang Manaf juga berundur kebelakang, tapi kakinya sudah tidak menjejak tanah. Badan abang Manaf tidak seimbang lalu dia sekarang terjulai kebawah jurang. Nyawanya seperti dihujung tanduk kini, dengan hanya tangan yang masih bertaut pada akar pokok rambutan yang membonjol ditepi jurang. Alim yang tetrkejut tidak hanya diam. DIa cepat mencapai tangan abang Manaf yang sedang licin dibasahi peluh. Digenggam erat tangan itu agar licin tidak menghalang bila Alim menarik abang Manaf naik. Alhamdulillah, Alim berjaya menyelamatkan abang Manaf dari maut yang disebabkan tindakan bodohnya. Alim mengucap tahmid banyak-banyak. Begitu juga abang Manaf.

"Alim minta maaf". Alim kesal tidak mampu berfikir rasional tadi.

"Tak apa. Abang Manaf tak kisah kalau-kalau Alim nak meluahkan rasa dengan abang. Cuma Alim kena pandai kawal emosi Alim. Alim dah belajarkan macam mana jadinya bila emosi tak terkawal?"

Alim mengangguk cuma. Alim memandang jauh ke lereng bukit. Malam itu mengajarnya banyak tentang jiwa. Malah sajaknya yang dinukil berdasarkan malam itu tersiar sebagai sajak utama dalam majalah Dewan Murid.

"Alim benar sudah hilang sayang?" Tiba-tiba abang Manaf bersuara setelah keadaan tenang semula.

"Tak tahu".

"Kenapa?"

"Abi ayah Alim".

"Hanya sebab itu sayang Alim?"

"Alim masih tahu kenang budi".

"Hanya sebab itu?"

"Apa abang Manaf cuba nak cakap?"

"Susah berkata dengan ahli sains yang berfikiran puitis ni". Abang Manaf bersenda. Alim tersenyum juga sedikit. Tidak susah mendamba cangkiran senyum dari Alim yang sentiasa mengukirnya.

"Apa yang Alim marahkan lagi pada abi?"

"Abi bakar karya Alim".

" Alim masih menulis dan banyak karya Alim tersiar di majalah-majalah".

"Abi tak suka Alim menulis".

"Kalau abi tak suka dah abi sekat Alim menulis dari dulu".

"Abi…"

"Abi apa, Alim? Pada abang, Alim tak marah abi. Alim diamuk perasaan aja". Abang Manaf menyusun pendapat.

"Sudahlah, abang Manaf tak ada pada tempat Alim, abang tak rasa apa yang Alim rasa. Abang Manaf tak tahu bagaimana rasa Alim, karya Alim seumur hidup diratah api yang dinyalakan abi. Padahal dalam pondok tu, ada sajak-sajak tentang betapa sayang Alim pada abi. Ada lukisan yang mencoret cinta Alim pada abi. Abi bakar sayang Alim pada dia! Abi bakar maruah Alim! Alim sekali lagi melepaskan rasa. "Sudahlah, kalau abang Manaf datang nak cakap benda ni, Alim balik dulu, nanti Alim buat sendiri pondok Alim".

Malam itu Alim, abi, dan umi makan semeja. Janggal suasana bila abi dan alim tidak mesra. Umi yang ditengah-tengah yang merasakannya paling jelas. Alim cepat-cepat makan dan menuju bilik tidurnya. umi dan abi berpandangan dan abi kemudian tunduk. Abi menangis dan umi berlalu meninggalkan abi ditemani perasaannya.

Alim bangun dari perbaringannya jam 4.00 pagi, menuju tandas untuk berwuduk agar dapat qiyam menghadap Allah yang menjadikannya tabah selama ini. Allah yang membuatkan dia ikhlas belajar sains dan setiap semester masih boleh berada dikalanan pelajar cemerlang antara yang cemerlang. Ketika ingin keluar bilik, Alim dihentikan esakan seseorang diruang tamu. Alim mengintai dan mendapati abi sedang ditikar sejadah menadah tangan. Alim senyap-senyap mendengar setiap bait kata-kata abi.

"Kalau aku boleh memutar masa , oh Allah, aku akan pergi sendiri menahan jiwa yang sedang amarah malam itu, ya Allah. Namun aku insan lemah yang mengharap belasmu. Aku tidak sempurna, wahai Allah. Aku tidak kuat, wahai Allah. Andai aku sempurna, aku tidak terjerumus hasutan syaitan malam itu. Aku tidak melukakan hati anak yang aku sayang. Aku tidak akan,.. Dan kini aku tidak sanggup menatap wajahnya yang dendam. Aku tidak mampu melihat pada rupa yang mengejek keikhlasan aku seorang bapa, wahai tuhan. Lembutkan hatinya, Ya Rabb. Biar dia bicara dengan aku. Diam dia seperti pisau membelah hati, ya Allah. Bantu aku yang kesedihan dek laku anak sendiri wahai tuhan yang mendamaikan…"

Alim yang dibalik pintu tanpa disedari mengalir air matanya. ‘Begitulah aku merayumu malam itu, abi’ Hatinya bercakap sayu. Dia tidak jadi qiyam waktu itu dan menuju semula ke katil. Pintu ditutup perlahan agar tidak berbunyi. Namun, abi masih boleh mendengar. Abi menatap kosong pintu dan matanya masih seperti sungai yang mengalir air.

‘Hatiku bukan pualam’ Jerit naluri gelap Alim.

‘Besar sungguhkah dosa dia, Alim?’ Ada suara yang mencabar

‘Ya, dia tidak mendengar rayuanku"

‘Tapi, dia dilanda marah’.

‘Aku merayu dia dengan ketenangan seorang anak’

‘Rayuan tidak lut pada hati yang marah’

‘Apapun, abi dah bakar semuanya, termasuk sayangku dan maruahnya sebagai bapa yang aku sayang’.

‘Begitu sekali bencimu, Alim’

‘Ia sewajarnya lebih besar, kerana abi juga membakar hidupku selama 10 tahun dengan pondok itu. Alim membakar kesukaanku, sajak-sajakku, dan lukisan-lukisanku.’ Naluri gelap terus membela tindakan Alim dan suara yang membangkan terputus di situ, membiarkan Alim melayan perasaan hingga pagi.

Alim sedang di kebun di belakang rumah. Kertas kanvas yang diletak diatas papan melukis sedang diconteng Alim dengan keseniaannya. Alim sedang menatap pada pokok rambutan yang sedang merah dengan buahnya. Itulah yang Alim sedang lukiskan. Kemerahan buah-buah itu menjadi tarikan idea Alim, pagi tadi. Lalu cepat-cepat Alim mengambil alatan melukis untuk melakar keindahan Allah itu sebagai kenangan diatas kanvas. Alim sangat khusyuk waktu itu. Ketokohan sebagai pelukis jelas benar pada tindak tanduknya, sehingga susuk yang sedang menuju kearahnya tidak disedari walau bunyi ranting kering patah dipijak orang cukup jelas.

"Alim buat apa?" Sapaan itu mengejutkan Alim, menyebabkan cat merah pada berus terpalit bukan pada tempatnya. Alim memandang ingin marah tapi terhenti bila yang menyapa adalah abi. Abi yang melihat lukisan Alim diburukkan kerana tindakannya diburu bersalah.

Alim sebenarnya terkedu. Tetapi entah kenapa tangannya, ligat mengemaskan semua alatan. Abi yang pertanyaannya tadi belum dijawab bertanya lagi, "Alim dah habis melukis ke?"

"Belum. Tapi Alim tak suka ada yang menganggu waktu Alim sedang melukis" Alim berlalu meninggalkan abi yang tiba-tiba diburu sedih yang amat. Bakul rotan buat mengisi buah rambutan yang dipegang abi tadi terlepas dari tangan.

"Begitukah kau pada abi yang menjaga kau, Alim?". Abi berbicara sendirian penuh hiba. "Lupakah kau, Alim. Aku menghentikan kerjaku dibendang semata-mata mengendongmu bermain laying-layang". Suara abi terketar-ketar. Tangannya sedang meramas dada yang mula sakit. " Tak ingatkah kau, Alim. abi berlari dalam hujan, waktu kereta rosak, semata-mata membeli ubat untuk kau yang sakit perut dulu". Abi masih bermonolog walau suara sudah benar-benar tidak mahu keluar dari kerongkong. Mata abi berpinar-pinar. Saat itu, abi terjelopok ke tanah.


Umi rupa-rupanya, ada juga disitu, melihat suasana semasa Alim meninggalkan abi. Sehingga saat-saat abi terjatuh, rebah kebumi, bersama jatuhnya perasaan kerana dibelasah kata-kata Alim yang menyinggungnya. Umi juga tak tertahan hiba, sehingga umi tak mampu berjalan. Melihat abi yang tenat, umi terjaga dari rasa sedih yang menghiris-hiris rasa dan meluru kearah abi. mengangkatnya ke rumah.

"Wah, cepat abang Manaf siapkan pondok Alim. Sehari aja? Mesti tak tidur malam. Cantik pula, macam rumah lah pula Alim tengok" Alim terpesona dengan pondok baru yang sudah gagah berdiri. Indah walau masih tiada memori didalamnya. Alim berazam menghabiskan sepenuh masa cuti di pondok ini. Melukis semahunya, berkarya berhabis-habisan.

"Abi tolong semalam". abang Manaf bersuara. Alim diam. Pandangan dilarikan ke pasangan bukit dihadapan gaung. Abang Manaf dan Alim dua-dua pun diam.

"Alim tahu. selama setahun ini, abi selalu sakit".

"Sakit? Sakit apa abang Manaf? Umi tak bagi tahu pun".

"Mungkin abi tak nak Alim terganggu pelajaran. Dua kali abi masuk wad".

Alim terkejut. ‘Seteruk itukah sakit abi?’ Hati bertanya. "Abi sakit apa, abang Manaf? Cerita pada Alim".

"Abi tertekan. Itu kata doktor. Mungkin sebab abi rasa bersalah atas tindakannya malam itu dan ditambah dengan kerinduan kepada Alim. Tekanan abi sangat teruk, sehingga darah tingginya akan menyerang dengan drastik bila abi terlalu sedih atau marah". Abang Manaf menerangkan.

‘Abi tertekan sebab sedih? Abi tertekan sebab marah?’ Hati masih bertanya sedang ingatan ligat kepada tindakannya tadi.

"Ya Allah!!" Alim menjerit dan cepat berlari pulang. Dia lupa basikalnya. Dia lupa abang Manaf yang sedang terpinga-pinga. ‘Abi, jangan jadi apa-apa pada abi. Jangan, abi. Alim nak minta ampun, cium kaki abi sebab Alim dah banyak salah dengan abi’ Hati terus-terusan merintih tatkala mata Alim juga mengalir air mata. Alim berlari untuk cepat sampai.

Terkejut menyapa jiwa. Van putih tertulis ambulans tersadai didepan rumah. Alim mula kerisauan yang teramat sangat. "Abi.."

Alim cepat ke belakang van. Umi sedang menaikinya. Umi melihat Alim yang terpinga-pinga. Umi tiba-tiba menangis, "Umi, kenapa abi, umi." Umi menjawab dengan tamparan yang hinggap ke pipi Alim. Air mata makin mengalir deras ke pipi umi. Alim juga. Alim mahu masuk menemani abi. Alim mahu masuk mencium kaki abi. Tapi umi masuk cepat dan menutup pintu van. Ambulans berlalu cepat-cepat dengan bunyi siren yang membingitkan. "Abi…Umi…" Alim merintih. Dia mengejar van itu sambil memukul pintu agar dibuka. Tapi, van terus bergerak semakin laju. "Abi, buka pintu abi!! Umi, jangan buat Alim macam ini!!!" Alim menjerit merayu, tetapi masih bergerak laju, van itu terus meninggalkan Alim.

"Abi!" Alim menjerit kuat. Masih mengejar, tetapi abang Manaf yang baru tiba merangkul erat Alim yang sudah tidak dapat mengawal diri. "Alim, jangan macam ni, dik. Ingat Allah, dik. Insyallah, abi tak apa-apa". Abang Manaf memujuk dan Alim sudah diam didalam rangkulan abang sepupunya. Kini, Cuma esakan tangis Alim yang kedengaran. Dipeluknya abang Manaf erat. Seperti itulah ingin dirangkul abi tadi. "Alim derhaka, abang manaf". Abang Manaf diam Cuma mendegar itu. Jiran-jiran yang melihat kelakuan Alim, hanya mampu menahan hiba, menangis dan mendoakan Alim, kemudian pergi, meninggalkan Alim dipujuk abang Manaf. Langit tetap cerah walau hati Alim sedang basah dengan kesedihan.

Karya ikhlas penuh makna: Mohamad Arif bin Mustapha
posted by Penulisan2u @ 5:21 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
32 Comments:
  • At 10/7/09 7:58 PG, Anonymous cekeding said…

    huhu..aku nangis..nangis betoi ni weyh..sedih2..wuuu~~

     

  • At 10/7/09 6:26 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    woii.... sedih siot... cite dia 1st time... bace cite yang buat aku rase tersentuh sangatlah...
    jalan cite pun lain dari yang lain.....

     

  • At 11/7/09 9:50 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam,best2..byk pngajaran.=)

     

  • At 11/7/09 11:15 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sdeynye cite nih..
    aku tau ape yg alim ase..
    p kdg2 kite ne pk..
    ade sebab knpe ayah kite wat kite camtu

     

  • At 11/7/09 9:21 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    huhuhu..sedeynye citer ni..teringat kat abah.. citer ni ade gabungan kasih, sayang, agama, cinta dan benci..itulah yang dialaimi oleh seseorang yang meningkt dewasa kan..apepun.. kekadang tengok macam plot citer die cam tergantung ckit..kurang plot sambungan kot.huhuhuh..ape pe pun..congrats ya!!

    http//ainnzin.blogspot.com
    ainnzin@google.com

     

  • At 12/7/09 1:02 PTG, Anonymous sue said…

    sedihnya cite ni..
    realiti ke awak?
    bila marah org selalunya hilang pertimbangan
    cian kt alim..cite buat sy terkenang kt arwah ayah...

     

  • At 12/7/09 9:00 PTG, Anonymous kamu dan dia said…

    sedih..huhuu~~~

    aku fhm perasaan alim..sbb aku ada dlm keadaan dia skrg,..mmg marah,.arrrggghhhh

     

  • At 12/7/09 11:37 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    laen dari yang laen..indah..best..sedih..mcm2 ada..gud job..rasa x puas je, tbe2 da abes huhu. tahniah kpd penulis..

     

  • At 13/7/09 9:08 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    penulis, karya nih sangat menarik dan bermakna....

    kan bagus kalau ada sambungan...jelaskan apa yg terjadi dengan abi...mungkin alim berubah sikap...mungkin abi dan alim berdamai dalam suasana yg penuh syahdu tapi tiada kematian yg menyusul....

     

  • At 13/7/09 11:10 PG, Blogger zila said…

    gud...menyetuh hingga ke hulu ati..

     

  • At 15/7/09 2:50 PTG, Blogger RaveHeartz said…

    Terima kasih,

    Cerita ini campuran yang cerita benar ngan rekaan..moga menjadi pengajaran untuk semua..

    marmus

     

  • At 15/7/09 6:04 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedihnye cite ni
    tibe2 wat teringat kat abah skarang ni

     

  • At 16/7/09 10:06 PG, Anonymous adoyai said…

    sedihnye cter ni...
    nyaris nangis diwatnye...

     

  • At 16/7/09 10:55 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cerita yang sangat menyayat hati.. sedih sampai meleleh air mata.

     

  • At 17/7/09 2:32 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    penceritaan yang baik..olahan ayat dan jalan cerita yang menarik.. pengajaran dan teladan ..
    kemarah bleh mengubah segalnya..

     

  • At 18/7/09 12:41 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    alamak mata ku dah berair.........
    sedey nyer.............
    tp camner abg manaf bley jatuh?

     

  • At 18/7/09 12:42 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedey ............

     

  • At 21/7/09 2:14 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sdeyh glerr cite nie..
    seyes nanges..
    dh r bce mse ngah ujan nie..
    adoii..
    krdt 2 penulis..

     

  • At 22/7/09 11:20 PG, Anonymous deqlis said…

    Tahniah cerita yg menarik hingga menitiskan air mata...dapat dijadikan pengajaran kepada ibubapa lain.
    Pengolahan cerita yang teratur dan plot-plot yang mudah difahami. Ada sambungankah? tak sabar nk membaca seterusnya..

     

  • At 25/7/09 2:35 PG, Blogger hida said…

    tahniah buat penulis. bahasa yang terjaga. jalan cerita yang lancar. mesej yang baik. dan, saya menangis membacanya. teruskan usaha!

     

  • At 27/7/09 6:58 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    buat penulis...

    boleh tak buat sambungan cerpen ni? rasa xpuas pulak sebab apa yang terjadi pada abi nampak tergantung....

    saya ingin sangat2 baca kalau ada sambungan cerpen ini...

     

  • At 29/7/09 3:51 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedihnya....
    ni baru cket abi buat kat alim...
    tapi alim buat kat abi??
    kalau la,anak2 sekarang suma camni....
    susah..

     

  • At 6/8/09 10:08 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    "diam dia spt pisau membelah hati..."
    Ya Allah betapa kadang aku terlupa
    aku ini milik siapa...

     

  • At 3/11/09 10:37 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    isk...sedih la cte ni...
    lau alim tu adik aku, kna lempang jugak...
    emo dah...

    isk..isk..gud job writer...

     

  • At 10/11/09 12:44 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedih gle menjurai-jurai air mata...bnyk2 cerita cerita nilah yg sampai banjir huhu

     

  • At 16/12/09 7:04 PTG, Blogger harnie... said…

    dap citer nih...
    huhuuu
    gudlak penulis...
    hasilkan karya begini byk lagi, ek!

     

  • At 19/8/10 4:03 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    huhuhu...
    knape mate aku berair ni..
    sedihnye cite ni..
    aku leh rse prasaaan alim..
    coz aku pun prnh lalui keadaan tu..
    yg beza nye situasi je lain..
    gudjob pnulis...
    teruskn brkarya...

    (jaja)

     

  • At 23/12/10 11:05 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sdih cite ni.ak ngis!!coz ak pom mcm alim.tp.xtau la cmne akhirnye 6t..

     

  • At 23/8/11 2:08 PTG, Anonymous Malyanah said…

    Assalamualaikum,

    Saudara/i Marmus,

    Berminat tak, nak hantar karya awak ni dalam majalah untuk kolum cerpen islami. Kalau minat boleh email saya di malyanah.shuhaimi@blue-t.com.my.
    Kalau ada sesiapa yg lain juga yang berminat boleh email sy jugak. Terima kasih.

     

  • At 15/4/12 7:02 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bez...tp xsmpat bca smpai hbis...nnti ada mse nk smbg blik

     

  • At 1/6/12 6:08 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedey sgt2...menyentuh jiwe sy... meleleh airmata...moral jgn kita ikot rase hati, dendam...sbb itu permainan syaitan .. sedey sgt2..smoga abi alim selamat :(

     

  • At 12/7/12 5:26 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sangat bagussssss...
    :)

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group