BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Jumaat, Julai 10, 2009
Cerpen : Khairunnisa
Nama Pena : drsakura

Jam loceng telefon bimbitku berlagu kembali seperti pagi-pagi sebelum ini. Bezanya kali ini ia berbunyi awal setengah jam. Terasa kemalasan menyelubungi diri. Kini aku berada di suatu kawasan yang peredaran waktu solatnya awal setengah jam berbanding semenanjung atau lebih tepat aku kenalkan tempat ni sebagai Sarawak. Aku telah menyertai satu program pertukaran pelajar antara universitiku dengan salah sebuah universiti yang terletak di Sarawak .Minggu lepas mereka ke kampus kami dan mingu ini giliran kami pula merasai suasana kampus mereka.

Aku lantas bangun pabila memandang jam di telefon bimbitku menunjukkan pukul 6.15pagi. "ahh subuh kat sini habis pukul 6.30,aku kena cepat ni",bisik hatiku.
Lantas aku pergi mengambil wudu' dan menunaikan solat subuh.

Selesai aku tunaikan solat subuh,aku terpegun melihat keindahan suasana pagi di sini. Terasa sejuk mata memandang kehijauan yang masih kekal di sini.
.........................

Memandangkan ini adalah program pertukaran pelajar maka aku akan menyertai segala proses pembelajaran di sini.

Sepanjang di sini, aku akan serumah dengan pelajar di universiti ini yang bernama afira. Orangnya kecil molek berkulit hitam manis. Kelebihannya adalah dia sentiasa tersenyum.

Pagi itu, aku dan Afira berjalan cepat ke dewan kuliah yang berada di tingkat 4 memandangkan lagi 5 minit pukul 8 pagi di mana kuliah pagi itu akan bermula.
"aku terasa macam lawan jalan cepat untuk olimpik pulak", kata afira sempat lagi melawak dalam perjalanan.
Kata-katanya yang selamba membuatku tergelak kecil lalu aku membalas "yo la tu. Segan aku dah la hari first menapak ke dewan kuliah dah buat perangai lewat".
"relax la aku kan ada. Lagipun ko kan dah officially budak kampus aku sekarang ni", balas afira lagi sambil mengenyit matanya sebelah.

Akhirnya kami sampai di depan dewan kuliah. Lantas aku memberi signal kepada Afira untuk masuk dahulu memandangkan dia adalah 'tuan rumah' dan aku adalah 'tetamu'.
Lantas,dengan perlahan dia menolak pintu dewan kuliah.
"ahh lecturer tak masuk lagi",jelas kedengaran kelegaan dari kata-kata Afira.

Kami lantas masuk ke dalam dewan kuliah dengan bangganya memandangkan lecturer lagi lewat daripada kami.hihihi.

Memandangkan kami masuk ke dalam dewan kuliah terlalu 'awal' maka tempat duduk di dalam dewan kuliah telah dipenuhi pelajar-pelajar lain.
"tu ada tempat",kata afira lalu menarik tanganku mengikut gerak langkahnya.
Lalu aku mengikut afira ke kerusi yang berada di barisan kedua terakhir dari belakang memandangkan tempat duduk di hadapan dipenuhi pelajar lain.
Lantas aku duduk. Afira duduk di sebelah kananku dan masih ada kerusi kosong di sebelah kiriku memisahkanku dengan seoang pelajar lelaki. Pelajar lelaki tu memakai baju kemeja biru tua berseluar slack hitam. Lengan baju kemejanya dilipat sampai ke siku. Kelihatan dia tekun membaca buku robins basic pathology.

"emm afira",kataku sambil mengalihkan pandangan ke arah afira di sebelah kananku.
"eh dah hilang!!". aku meliarkan pandanganku mencari afira. "baru nak tanya nama mamat sebelah ni",bisik hatiku nakal.

"awak cari sapa", tegur mamat tu tiba-tiba namun matanya masih tidak meninggalkan bukunya.
"eh mamat ni tegur aku ka? ", bisik hatiku terkejut.
"aa awak cakap dengan saya ka?", tanyaku padanya inginkan kepastian.
Lantas dia memandangku
"ye la. Takkan saya nak cakap ngan buku pulak'' balasnya sinis sekali.
"eh budak ni. Cakap dengan aku tapi pandang buku pastu boleh pulak sindir aku", kataku hanya dalam hati. Malas aku nak bergaduh dengan orang pada hari pertama aku menapak di tempat orang..
"emm saya cari afira. Tiba-tiba dia hilang".
"oii sempat lagi ye korang berkenal-kenalan ye waktu aku takda", kata afira yang tiba-tiba muncul. Eh budak ni macam chipsmore pulak dia.
"ish ko ni merepek panye. Aku cari ko tetiba je hilang." Jawabku sambil mataku melihat reaksi mamat di sebelahku ini. Dia hanya tersenyum lantas matanya kembali pada bukunya namun senyumannya masih kekal. Dia sungguh tenang. Ketenangan dan senyumannya seperti telah meragut ketenanganku pada pagi itu.

................................

"aii termenung sorang-sorang ni kenapa?"tegur Afira menepuk perlahan belakangku mengejutkanku dari peristiwa pagi tadi.
"mana ada termenung. Aku tengah berehat-rehat ni. Petang ni kan ada aktiviti lak.",balasku cuba menyangkal kata-kata Afira.
"yo la tu..ko dah sangkut dengan mamat kampus aku ka???entah-entah duk termenung teringatkan Arul", usik Afira. Sempat lagi mengenyitkan matanya sebelah padaku.
"Arul mana pulak nih??aku baru menapak 2 hari kat kampus ko ni mana la sempat aku nak berkenalan ngan sapa-sapa.",
"ala ko ni..arul la mamat yang sembang ngan ko pagi tadi. Ala yang pakai baju kemeja biru tuh", terang Afira pabila kebluran aku terserlah.
Kepalaku digarukan. "eh mamat tu nama arul rupanya",bisik hatiku agak gembira pabila memikirkan aku tak perlu lagi bersusah payah menerumah cik Afira yang agak kepoh sorang ni.
"eh takkan tak ingat lagi",kata Afira pabila aku masih terdiam seperti memikirkan sesuatu.
"aa ingat dah..yang mamat buku yang duk sebelah aku pagi tadi tu nama arul rupanya",balasku mengangguk-anggukkan kepalaku cuba berlakon sebaik mungkin menunjukkan aku tidak berminat lansung dengan insan bernama Arul tu.
Afira menilik muka aku dengan rasa tak percaya dan aku cuba sebaik mungkin menunjukkan mimik muka selamba.
Tak tahan ditilik begitu aku pun bersuara "apa kena ko ni tengok aku semacam je??aku ada wat salah ke??? "
"takdalah. Ko tau tak dah dua tahun aku satu kuliah dengan Arul ni setahu aku la dia sangat-sangatlah jarang menegur orang yang dia tak kenal tau. A bit like alim type yang takkan tegur gurl lain tanpa sebab tau",terang afira bersemangat dengan mimik mukanya yang berubah-ubah lantas membuat aku tergelak kecil. Gelak aku membuat afira memandangku tak puas hati.
Aku berdehem kecil sebelum aku mengeluarkan soalan "so? ".
"so there must be something between you and him sampaikan dia tegur ko ramah semacam je pagi tadi",kata-kata afira lantas membuat aku tergelak besar.
"bagusnya analisa ko. Ko leh jadi pengarah cerita ni",balasku sambil tegelak. "ye la tu aku ada pa2 ngan mamat tu. Dia tengok aku pun macam nak tak nak ja. Pasal ramah tu i think he just talk to me as 'tuan rumah' to 'tetamu'. That's all ",balasku lagi cuba menyangkal analisa pengarah seorang nih.
"but",
"dah jangan duk merepek. Petang ni kan kita ada riadah. Bersiap cepat. G tukar baju. Aku pun nak bersiap pkai tudung nih",cepat-cepat aku menangkas kata-kata afira sebelum ia menjadi semakin merepek. Perlahan aku tolak afira keluar dari bilikku. Afira memasamkan muka tanda tak setuju dengan sikapku. Lantas aku menutup pintu bilikku. Tidak sampai 1 minit pintu bilikku kembali dibuka Afira.
"pasal tadi tak selesai lagi. You have to deal with me after this", kata afira seperti memberi amaran yang lansung tak menakutkanku. Aku tergelak dengan mimic muka serius yang dibuatnya. Lantas aku menjawab "ye la peguam afira. Nanti kita jumpa kat mahkamah ye". Lantas aku menutup pintu kembali. Bersandarku sebentar di pintu dan tanpa sedar ku seperti berbisik bersuara memanggil namanya "arul"

.......................


Setiap yang bermula pasti ada akhirnya. Akhirnya program ini sampai ke penghujungnya. Seminggu bertapak di sana kurasakan seperti setahun mengalami suasana di sana.

Laptop di hadapanku terlayar gambar-gambar yang dirakamkan sepanjang berada di sana.
Jelas di gambar terpancar kemesraan antara kami pelajar-pelajar yang menyertai program dengan pelajar-pelajar disana. Hilang jurang universiti antara kami.

Gambar aku dengan afira pada hari terakhir di lapangan terbang mengusik emosiku sebentar melihat wajah sedih sahabatku yang seorang ini. Jelas kelihatan mataku dan matanya merah saat itu. kami sama-sama berendam air mata. Sedih untuk berpisah memikirkan entah bila lagi kami akan bertemu. Persahabatan aku dengan afira takkan aku lupakan. Biarpun baru seminggu kami bersama sebagai housemate tapi terasa persahabatan yang mendalam antara kami.



Lantas gambar selepas itu muncul. Satu-satunya gambar aku dengan si 'dia' bersama-sama dengan yang lain. Kebetulan pada hari itu warna baju kami serupa, aku memakai baju kurung kosong berwarna kuning dan kebetulan Arul memakai baju melayu berwarna kuning memandangkan hari itu hari jumaat, lalu seronok benar aku dan arul dijadikan bahan usikan Afira.

"macam pasangan pengantin diraja pulak aku tengok korang", usik afira pada hari itu. lantas dia ingin mengambil gambar kami berdua. Aku pantas mengeleng sambil membuat mimik muka marah pada afira namun afira buat muka tak peduli. Lantas dengan selamba dia memanggil "arul, jom la ambil gambar dengan nisa ni. Last ni esok dia nak balik dah."
Dia hanya tersenyum dan menjawab "boleh je. Ko ajak la budak-budak lain".
"ok set.", balas afira. Terkejut aku dengan respon arul.biar betul "mamat buku" ni. Dia tak sedar ka afira duk seronok buat eksperimen nih.
Lantas afira berjaya mengumpul beberapa orang untuk mengambil gambar. Aku masih kekal duduk di kerusi. Aku betul-betul rasa geram dengan sikap selamba afira. "afira ni..nanti arul tu perasan lebih pulak",bisik hatiku.
"nisa..cepatlah semua dah ada ni",panggil afira beria-ria.
Aku hanya mengeleng kepala tanpa melihat ke arah afira. Geram betul aku pada dia hari itu.
"ala arul..ko panggil jap isteri ko",balas afira lagi selamba.
Lantas aku terus memandang ke arahnya. Aku memasamkan mukaku jelas menunjukkan kegeramanku padanya.
"ala nisa jangan layan la afira tu. Jom ambil gambar."akhirnya arul bersuara atau lebih tepat ku katakan dia bercakap ke arahku. Lantas aku seperti terpaku dan akhirnya bergerak ke arah afira dan berdiri di sebelah afira untuk sekali mengambil gambar. Selesai gambar diambil terus aku mencubit perlahan tangan afira menunjukkan kemarahanku. Afira lantas gelak dengan selamba.


Tak cukup dengan itu,
Petang itu aku menyertai praktikal patologi yang berjalan di makmal. Seperti biasa aku dan afira sampai lewat di makmal petang itu. Namun nasib kami setiasa baik apabila doctor yang berkenaan masih belum tiba. lantas aku duduk di barisan ketiga dari hadapan yang telah dicup oleh kawan-kawan dari kampusku. Afira duduk di barisan belakangku.

"Nisa. Nisa", panggil afira tiba-tiba.
Lantas aku menoleh mukaku ke belakang. Kelihatan afira duduk satu barisan dengan Arul. arul tunduk membaca buku. Sesuai betul caranya dengan gelaran ‘mamat buku' yang kuberikan padanya.
Afira melambaikan tangannya memanggilku pergi ke tempatnya. Aku mengeleng kepala perlahan. Aku seperti dapat menangkap helah afira yang beria-ria mahu menyatukan aku dengan arul.
Afira kemudian bercakap sesuatu dengan Arul. Arul hanya tersenyum lalu mengangkat mukanya lantas memandang ke arahku. Aku terkejut. Musykil aku memikirkan apa yang telah dibicarakan oleh afira kepada arul.
Lantas aku memandang ke hadapan cuba menghalang rasa debar yang datang tiba-tiba.

"khairunnisa' " perlahan namaku dipanggil sekali lagi. Namun kali ini berbeza suaranya. Lantas aku memandang ke tepi. Jelas arul yang memanggil namaku tadi. Arul berdiri di sebelahku tersenyum. Lantas satu kertas dihulurkan padaku. Aku mengambilnya dan tanpa suara pertemuan itu berakhir.
Kertas itu jelas tertulis
"ni email saya jebat@yahoo.com –arul- "

Laptop di hadapan aku pndang tanpa perasaan. Aku bukak yahoo mesengger. Kelihatan si dia online namun aku meng'invisible' kan diri.
Semalam aku cuba menegurnya di ym namun tiada respon kemudian dengan tiba-tiba nicknamenya hilang dari ymku. Aku terasa hati dengannya. Dapat ku rasakan bayangnya semakin menjauh. Apa yang afira bayangkan dan apa yang aku inginkan memang sangat jauh dari kenyaatan. Aku dan dia takkan bersama. Saat aku menaiki kapal terbang pulang ke semenanjung aku tahu itulah penanda aras yang rasa ini patut dihentikan.Perasaan ini ku cuba ku buang jauh kerana di sudut hatiku aku tahu dia dan aku jauh bezanya.

....................................

6 tahun berlalu..

Akhirnya berakhir penderitaanku sebagai doktor pelatih selama 2 tahun. Dan aku telah berjaya mendapat tempat sebagai doktor di hospital berdekatan dengan rumah ibubapaku di ampang. Ingin aku menganti masa-masa belajarku yang tak sempat aku habiskan bersama ibubapaku dengan mengunakan sepenuhnya waktu yang ada.

Dan umurku kini dah menjangkau umur 26 tahun. Terasa tua diriku ini tatkala memikirkan umur yang semakin meningkat. Ibubapaku yang dah pencen mula berkerja sebagai 'wartawan' , bertanyakan perihal teman istimewaku yang tak pernah wujud. Mereka mula sibuk berkerja sebagai 'pencari jodoh'. Ahh terasa sesak nafas pabila memikirkannya.

Menjadi kebiasaanku pabila tugasku tidak diperlukan pada waktu malam aku akan cuba serajin mungkin untuk bersolat jamaah di masjid yang berdekatan dengan rumahku. Kadang-kala ibubapaku akan turut serta.

"umi, nisa nak ke masjid ni. Umi nak ikut tak?", tanyaku pada umi.
"tak rasanya. Umi solat jamaah dengan abah kat rumah je la. Ada kawan abah nak datang rumah malam ni. Kamu balik awal sikit ye nisa. Boleh tolong umi apa yang patut", balas umi .
Lantas aku menyalami tangan umi dan berlalu pergi ke masjid berdekatan.

Pulang dari masjid malam itu, kelihatan kereta proton persona berwarna putih berada di kawasan tempat letak keretaku lalu aku meletakkan kereta myviku di luar pagar rumahku.

Lantas aku masuk perlahan ke rumahku melalui pintu belakang rumahku.

"nisa, dah balik pun kamu. Tolong umi bawakan dulang ni ke depan", sapa umiku pabila melihat aku masuk ke dalam rumah.
Lantas kunci keretaku aku letak di atas meja makan. Aku mengangkat dulang berisi 5 cawan dan teko berisi air teh. Dengan perlahan aku bawa ke depan.

Kelihatan abahku bersembang dengan satu pasangan yang ku kira umur mereka lebih kurang umur abah dan umiku. Kelihatan seorang sebayaku duduk membelakangiku.
Aku pun meletakkan dulang berisi minuman itu di atas meja berhadapan dengan abahku.

"ini la ye nisa. Dah besar panjang. Dulu kecil je budaknye ye bang", tegur mak cik sambil dengan lembut dia memegang bahu belakangku. Aku hanya tersenyum mengangguk.

"nisa..nisa kenal tak sapa ni??", tanya abahku lantas aku terpandang gadis di hadapanku.
"fira.."
Lantas kami berpelukan. 6 tahun kami berpisah. Tak sangka pertemuan akan terjadi kembali. Pertemuan malam ni memberi tekad kepada kami untuk meneruskan hubungan persahabatan ini.
Memandangkan keesokkan harinya adalah hari minggu lantas aku mengajak fira untuk tidur di rumahku. Selepas menanya kebenaran ibubapanya, dia hanya mengangguk setuju dengan cadanganku. Dan malam itu kami bersembang panjang.

"nasib baik jumpa ko balik.ko dah makin comel la fira",kataku lantas mencubit pipinya yang agak gebu.
"yo la tu comel.cakap je la aku makin gemuk",balasnya membuat mimik muka.
Aku lantas tergelak. "ko ni memang sinonim la dengan mimik muka ko tu".
Aku menyambung gelakku. Lantas dengan selamba afira membalingkan bantal ke arah mukaku.
Lantas aku terdiam. Perlahan aku mengangkat bantal itu kembali ke atas katil. Afira melihatku takut-takut.
"nisa.." tegurnya perlahan.
"ko marah ke??",tanyanya takut-takut.
Lantas aku kembali tergelak lalu mebalas "aku dah berjaya takutkan afira..tak sangka..sukanya saya".
Afira menjuihkan bibirnya. Dia betul-betul terkena denganku malam itu.
Lantas aku mendekatkan diriku dengan afira. Dia pun meletakkan kepalanya di ribaku. Budak sorang ni memang manja sikit. Dah besar panjang pun tak berubah perangai manjanya itu.
"nisa..aku nak bagitau satu rahsia ni..",katanya tiba-tiba berlagak serius.
"panye",tanyaku padanya sambil membelai rambut afira.
Lantas afira mengangkat kepalanya dari ribaku. Dia memandang tepat ke arahku.
"kau tau tak kenapa mak ngan ayah aku datang rumah tadi?" tanyanya masih dengan nada serius.
"datang nak jumpa kawan lama la. Ayah ko kawan lama abah aku kan",balasku jujur.
"selain tu??",tanyanya lagi.
"ada sebab lain ke??" tanyaku kembali padanya.
"sebenarnya diorang datang merisik tadi. Merisik ko untuk abang aku.",
Mendengar jawapan dari afira,aku terus gelak.
"ni kes nak balas dendam ke ni..nak pekena aku balik..takda maknanya aku nak percaya",balasku masih dengan gelakku.
"betul..nisa,aku cakap betul ni",kata fira lagi sambil perlahan megoncangku bahuku memaksa aku percaya dengan kata-katanya.
"dah la..jangan duk merepek dah..jom kita tidur..esok susah nak bangun subuh lak.."kataku lantas aku terus memadam lampu bilikku.
Dalam kegelapan afira masih berdegil memaksa aku percayakan cakapnya.
"nisa..aku serius ni"tegas afira.
Aku hanya mendiamkan diriku lantas menutup mata kejap.
"aku cakap betul ni...tak nak caya sudah".tegasnya lagi lalu perlahan dia meletakkan kepalanya di bantal sebelahku.
Dan dalam kesamaran malam itu, aku diam-diam memikirkan kata-kata afira. Resah bertamu di hati.

............................................


Kata-kata afira menjadi kenyataan apabila keesokkan harinya umiku mula bertanya perihal itu padaku.

"nisa fikir la betul-betul. Umi tak nak paksa.", kata umi lembut sambil tangannya sibuk melipat baju-baju.
Kata-kata umi menusuk hatiku. Umiku memang sangat memahami namun kelembutannya dan kebaikkan umiku menambahkan rasa serba salahku. jika ditambah tolak ini kali ketiga aku dirisik olah sahabat-sahabat abah dan umi buat anak-anak mereka. Dan risikan sebelum ini aku tolak dengan alasan aku sibuk sebagai doktor pelatih, aku ingin sudahkan dulu tempoh sebagai doktor pelatih sebelum mendirikan rumah tangga. Kini alasan itu sudah tiada. Aku tahu abah dan umi pun serba salah menolak permintaan sahabat mereka sendiri. Umurku juga semakin meningkat, dah sesuai sangat dah pegang title 'isteri' tu namun di sudut hatiku aku berharap pada seseorang yang ku jangka pasti sudah berpunya.
"ahh",mengeluhku tanpa sedar.
"ish budak ni. Mengeluh pulak dia. Tak baik mengeluh,nisa. Baju kat tangan tu tak berlipat dari tadi. Dah la pegi masuk bilik. Biar umi lipat sorang. ", tegur umiku tersenyum melihat gelagatku.
"takpe la nak tolong umi. duduk dalam bilik pun tak tau nak buat apa",balasku sambil tanganku sibuk menyiapkan lipatan baju.
Umiku hanya mengangguk.
Habis saja semua baju dilipat,kedengaran telefon rumahku berbunyi. Lantas aku pergi menjawab telefon.

"assalamualaikum",
"waalaikumusalam bakal kakak iparku",kedengaran suara ceria di sebelah sana. Ceria benar aku dengar afira pagi ini menambahkan kerisauan yang bermaharajalela di hatiku tatkala ini.
"yes fira..ada apa yang boleh saya bantu??",balasku bernada formal.
Fira hanya gelak mendengar balasanku lantas dia bersuara
"so dah tahu kebenarannya??kan aku dah bersungguh cakap semalam yang pa yang aku cakap sememangnya benar..tiada yang tidak benar melainkan yang benar belaka..tapi ko tak nak caya",
"ye la..aku salah sebab tak caya",
"so camna??",
"pa yang camna???",
"ish budak ni..buat2 tanya lak..jadi ko setuju tak,nak kat abang aku",
"pa punya soalan...directnya"balsku "ish budak ni memang tak berubah",bisikku dalam hati sambil mengeleng-gelengkan kepala..
"ye la kena la berterus terang..aku bukan pndai nak cover2..so i want answer,please",
"abang ko hensem ka??",tanyaku dengan niat untuk mengusik..
"hensem la..like abang like sister la..",balasnya..perasan betul budak sorang ni..
"ceh perasan..tak nak la..aku tak nak org hensem2 nnti suami aku ramai peminat".
"ceh gitu pulak..ok serius ye..aku nak tnya ni..aku tanya sebgai seorang sahabt ye..ko jawab dgn jujur",
"pa nye cik fira oii".
"ko memang takda yang pnya ka??..ko paham kan maksud aku",tanya fira bernada serius..
"hmm nak wat cmne takda org nak..",balsku dgn nada sedih yang dibuat-buat
"yo la tu..takda org nak..bukan aku tak knal ko..dulu arul nak ko wat jual mahal..",balas fira. Katanya yang berterus-terang buat aku tersentak sebentar. Dah memang gayaku sukar aku nak bermesra dengan lelaki ajnabi lebih-lebih arul insan yang pernah mencuri hatiku dalam diam. Dan juga prisipku selagi hidupku dan wang ringgitku masih bergantung pada ibubapaku aku tak patut terlibat dlm benda2 bersangkut paut dengan perasaan ni.
"ko ni..mula la tu nak merepek..arul tak penah ada hati kat aku pun..ko je yg lebih-lebih.."
"so ko kecewa la", balas afira cuba serkap jarang..
"kecewa la jugak waktu tu",balasku smbil ketawa..sungguh,sebenarnya itulah luahan hatiku yang tak pernah diluahkan pada sesiapa..bukan prisipku 'perigi mencari timba'..kalau orang dah tak suka nak wat camna kan..
"eh kecewa betul bunyinya..melepaslah along aku camni",balas fira masih dengan nada serius..
"eh aku melawak je la tadi",balasku cuba menipu..
"so along aku ada chance la",tanya fira lagi..
"ish aku tak tau la..berserah je la pada takdir",balasku betul2 berserah..
...........................................

Malam itu aku tunaikan solat istikharah seperti biasa. Memang sudah kebiasaanku selepas sahaja solat isyak,aku akan dirikan solat sunat hajat dan solat sunat istikharah. Kata ustazahku solat sunat istikharah tak semestinya dilakukan pabila kita perlu membuat pilihan tertentu shaja, kerana di dalam seharian kita sebenarnya kita memang dipenuhi dengan pilihan yang perlu dibuat jadi pa salahnya kalu jadikan solat istikharah tu sebgai tabiat untuk menjalani kehidupan kita seharian. Namun solat istikharah malam ini aku penuhi dengan niat untuk memilih sama ada perlu atau tidak aku menerima abang fira.
.............................................

Sebulan selepas itu akhirnya keputusan dibuat.
Lantas satu majlis pertunangan dijalankan.
Pada hari itu aku memakai persalinan baju kurung moden berwarna putih yang dihadiahkan bakal suamiku.

Selepas solat zohor upacara pertunangan secara ringkas dijalankan. Hanya beberapa keluarga terdekat dijemput. Bakal ibu mertuaku masuk ke dalam bilikku dan menyarungkan cincin di jari manisku. Lantas aku menyalam tangan ibu mertuaku. Cincin tu tampak sangat padan di jari manisku.
Afira yang berperanan sebagai photographer pada waktu itu sempat membuat mimik muka di saat ibunya menyarungkan cincin di jariku. Aku hanya mampu menahan gelak dengan gelagatnya.

Habis saja upacara serba ringkas tu
"assalamualaikum kakak ipar", tegur afira tersengih kepadaku.
Aku lantas menjawab salamnya.
"comel la ko ari ni..pandai along aku pilih baju..hihihi ye kakak ipar.. saya ada perutusan nak bagitau bagi pihak abang saya. Dia tak dapat hadir sebab dia ada kat ireland sekarang. Ada kerja ckit". Kata afira masih tersengih..
Aku hanya mengangguk masih tidak bersuara.
"nisa..napa ni..macam tak hepi je..",
"takda la..biasa ja..tah macam tak caya je dah jadi tunang orang..jadi kakak ipar ko pulak tu", balsku lalu mencubit pipi fira.
"aduh..abisla pipi aku pasni..jadi mangsa cubit kak ipar aku..makin mengelebeh la..",
Kami sama-sama tergelak mendengar balasan fira.

.................................


Menjadi tunangan orang sama sekali tidak memberi kesan sama sekali. Hanya kadang-kadang pabila tersedar kewujudan cincin di jari manisku baru terasa tanggungjawab berat yang akan mendatang. Menjadi seorang isteri pada insan yang tidak ku kenali. Aku hanya tahu namanya Amirul Mukminin(itupun dari kad kawin kami) dan fira memanggilnya Along. Dan info tambahan yang ku ketahui yang dia juga seorang doktor seperti aku. Itu je la kot. Fira rajin bercerita pasal abangnya namun lebih kepada memuji je kejenya..budak tu tak habis2 yang keluar dari mulut "abang aku hensem..like abang like sis la"...aku pun mengiakan je..malas nak melayan sangat sbenarnya..
Untuk aku bertanya lebih lanjut pada fira perihal alongnya terasa segan.
Lalu aku biarkan saja persoalan itu berlalu kerana ku yakin dengan pilihanNYA.

Aku bersolat jamaah sperti biasa di masjid berdekatan bersama-sama dengan umi dan abahku. Habis sahaja solat berjamaah isyak dan beberapa solat sunat ku diriku lantas aku bersiap untuk pulang. aku bergegas ke arah kereta myviku untuk memanaskan enjin keretaku dahulu sambil2 menunggu umi dan abahku bersiap.

Dari jauh aku lihat ada seseorang bersandar di keretaku. Wajahnya tak dapat dilihat memandangkan dia membelakangiku. Aku rasa khuatir. Takut juga aku pabila memikirkan kawasan di situ agak sunyi memandangkan sudah ramai yang sudah pulang.
Sesampainya aku di keretaku, lantas dia mengalihkan pandangannya ke arahku. Terpandang ke arahnya membuatku tersentak. Tiada suara keluar dari mulutnya mahupun mulutku.
Akhirnya dia memecahkan kesunyian..
"nisa sihat???",
Jawapannya hanya ku jawab dengan anggukan lantas ku terus menundukkan kepalaku tak sanggup lagi memandang ke arahnya.
"dah lama arul cari nisa. Alhamdulilah akhirnya jumpa",
Aku tersentak. "dia cari aku??untuk apa???".hatiku bertelangah.
Lantas aku mengangkat kepalaku perlahan melihat ke arahnya. Kelihatannya matanya redup melihat ke arahku. Lantas aku mengalihkan pandangan ku ke arah lain.
Kebisuanku tidak menjatuhkan semangatnya.
"maafkan arul menganggu. Mungkin nisa tak suka dengan perjumpaan tidak disangka ni. Tapi bagi arul ni yang arul nantikan sejak 6 tahun lalu."

Aku masih membisu. Hatiku tertanya. Adakah ini realiti ataupun hanya mimpi??? Kata-katanya ibarat menandakan bahawa selama ini bukan aku seorang bertepuk sebelah tangan. Tapi kenapa baru sekarang dia muncul??kenapa tidak dia muncul sebelum diriku berpunya??? Istigfarku seorang diri memandangkan aku telah jauh menyalahkan takdir.

Lantas arul menghulurkan satu buku ke arahku. Aku memandang ke arahnya.
"ambillah buku ni. Buku ni kepunyaan nisa,arul hanya nak pulangkan".
Lantas aku mengambil buku itu, masih tertanya bagaimana buku ini boleh berada di tangan arul. Lantas aku buka helaian demi helaian buku itu. Owh baruku teringat buku ini adalah buku yang ku beli di sarawak semata-mata untuk catatan sepanjang ku berada di sana.

"nisa tertinggal buku ni masa hari last kat sana. Patutnya arul pulangkan kat airport petang tu tapi tah kenapa lastly arul ambil keputusan untuk simpan buku ni. Buku ni dah banyak merubah diri arul",jelasnya panjang lebar menjawab persoalan aku. Namun kata-katanya menimbulkan lagi persoalan di hati. Arul berubah kesan daripada buku ni??ada apa dengan buku ni??? Lantas sekeping sampul surat terjatuh tatkala helaian buku tu aku selak berkali-kali. Lantas sampul surat tu dipungut arul lalu dia menghulurkan ke arahku. Teragak-agak aku untuk mengambilnya.
"ambillah..bacalah..nisa akan paham apa arul maksudku lepas ni",
Lalu aku mengambil huluran sampul surat itu. Dia tersenyum tatkala huluran surat itu diambil. Ya senyuman itu yang menarik hatiku buat pertama kali. Lantas aku paling ke arah lain lalu aku terpandang umi dan abahku sedang berjalan ke arah kami.

"umi,abah",aku bersuara. Risau bertamu di hatiku memikirkan apa yang umi dan abahku akan fikir melihatku dengan lelaki ajnabi tatkala aku sudah menjadi tunangan orang. Wajah abah kelihatan tegas dan ibu kelihatan tertanya-tanya.
Arul bersikap gentleman lantas menyalami tangan abahku dan bertanya khabar. Dan pertemuan tidak disangka itu akhirnya berakhir dan memberi seribu satu kesan pada diriku ini
............................


Di dalam kereta keadaan senyap sunyi. Tiada sesiapa ingin memulakan perbualan. Dari luar aku kelihatan tenang memandu sebenarnya di dalam hatiku terdapat banyak persoalan tidak terjawab.

Sesampainya di rumah, aku terus menju ke bilikku. Pada umi dan abah aku khabarkan aku penat dan ingin berehat. Tanpa sempat mereka bertanya dengan lebih lanjut aku terus menuju ke arah bilikku dan mengunci pintu bilikku. Aku betul-betul ingin sendirian.

Lantas aku mengeluarkan buku tersebut. Lantas aku menyelak helaian buku tersebut. Tersenyum ku seorang melihat tulisanku dahulu, melihat apa yang ditulis. Aku betul-betul rasa kebudakkan pada waktu itu. Jika sesuatu kuliah itu boring aku akan terang-terangan menulis di buku tersebut BORINGNYA... dan aku akan mula lah menulis luahan hatiku mahupun kata-kata hikmah yang aku ingat. Kadang-kadang boleh pula aku menulis lirik lagu yang tiba-tiba bertandang di fikiran pada waktu itu. Keseluruhannya buku itu tak banyak tulis isi kuliah pun lebih banyak yang merepek. Senyuman ku mati pabila memikirkan buku ini dipegang selama 6 tahun oleh insan bernama arul. Maksudnya tulisanku dibacanya. Ahh terasa malu pabila memikirkannya.

Lantas surat daripada arul ku buka..




Assalamualaikum..
Khairunnisa'
First sekali arul nak minta maaf berbanyak..menyimpan buku ini wat sekelian lama dan membacanya tanpa izin tuannya..
Daripada buku ini dpat arul kenali siapa sebenarnya insan bernama khairunnisa'..memang sepadan dengan maksud namanya..'sebaik-baik perempuan'..
Dan tanpa sedar daripada luahan hati nisa itu telah merubah arul menjadi seseorang dengan harapan satu hari arul yang menjadi 'pemimpin' yang nisa' idamkan. Nisa faham kan maksud arul.
Dan untuk menjadi 'pemimpin' yang nisa idamkan arul sebaik mungkin menjauhkan jarak antara kita. Bukan arul tak sudi nak membalas ym nisa suatu masa dahulu tapi biar jarak dijauhkan supaya kita dapat mentarbiahkan diri masing2 dan berjumpa pada waktu yang sesuai. 6 tahun arul menunggu dari jauh dan berharap inilah masanya.
InsyALLAH kalau ada jodoh di antara kita takkan ke mana.
Wasalam.


-arul-

Tersentak aku membaca kata-kata yang tertulis di surat itu. Di dalam sampul surat itu juga terkepil satu helaian daripada bukuku. Luahanku yang tanpa sangka merubah seseorang.


Nisa,
Suka pada seseorang itu tak salah..
Tapi yang salahnya masa tak sesuai..

"Ya ALLAH jika benar dia untukku
Dekatkanlah hatinya dengan hatiku
Jika dia bukan milikku
Tabahkan lah hatiku dengan ketentuanmu"
–permata hati dehearthy-

Arul+nisa=????

Nisa!!!
Jadilah yang solehah bukan mencari yang soleh!!!

Khairunnisa'
Sebaik-baik perempuan..
Jadilah seperti namamu..
Biarlah kau mengoncang dunia jangan kau mengoncang iman lelaki..

Aku mencari pemimpin yang dapat memimpin aku yang lemah ini..
Aku mencari pemimpin yang sama-sama berjalan denganku di jalanNYA..

Yang dicari,
Walau bukan putera raja,biarlah putera agama,
Yang diimpi,
Biarlah tak punya rupa,asal sedap mata memandang.
Yang dinilai,
Bukan sempurna sifat jasmani,
Asalkan sihat rohani, sempurna hati
Yang diharap
Bukan jihad pada semangat
Asal perjuangan ada matlamat
Yang datang
Tak perlu rijal yang gemilang
Kerana ana serikandi dengan silam yang kelam
Yang dinanti
Bukan lamaran dengan permata
Cukuplah akad dan janji setia
Dan yang akan terjadi
andai tak sama kehendak hati
ana redha ketentuan ilahi
itulah ketentuan sejak azali.



Aku pegang surat Arul kejap. Termenungku keseorangan. Jauh aku termenung memikirkan insan yang tak patut ku pikirkan buat masa ini. Aku usap perlahan cincin yang terletak elok di jari manisku. Cuba mengingatkan diri sendiri bahawa diri ini tunangan orang dan tidak patut bagi diriku mengingati insan lain selain daripda bakal suamiku. Aku percaya pada takdirNYA. Mungkin sudah tertulis tiada jodoh antara aku dan Arul. Lantas aku menyiapkan diriku untuk mengadapNYA bagi mengubati hatiku yang gundah tatkala ini.
............................

Akhirnya pengakhirannya tiba. Mungkin tidak patut aku katanya sebagai pengakhirannya kerana ini adalah permulaan hidupku sebagai isteri. Permulaan kepada suatu cerita yang masih samar-samar.

"aku terima nikahnya khairunnisa' ibrahim dengan mas kahwinnya sebanyak RM300 tunai".
Dengan sekali lafaz aku sudah bergelar isteri kepada seorang insan bernama Amirul Mukminin.
Selesai upacara akad nikah, suamiku akan masuk ke kamarku untuk mendirikan solat sunat bersama. Itu permintaan suamiku sendiri kepada abahku sebelum ini. Abahku setuju dan tergambar perasaan bangga itu pabila menceritakan perihal itu kepadaku semalam.
Terasa debaran di dada memikirkan bila-bila saja suamiku akan masuk ke kamarku.

Pintu bilikku diketuk perlahan.
"assalamuaalaikum".
Perlahan seseorang masuk ke kamarku dan bergerak ke arahku.
"along aku dah sampai. Aku pergi dulu.".bisik fira di telingaku lantas dia berlalu pergi bersama dengan yang lain meninggalku berdua-duaan dengan suamiku.
Aku masih kaku di situ. Mataku menunduk melihat jari-jariku yang sudah dihiasi inai.
"nisa".
Lantas aku mendongak pabila terdengar suara itu.
"arul".
Arul hanya tersenyum memandangku.
"nanti kita bincang. Kita solat dulu ye nisa".
Lantas solat sunat dijalankan. Terasa kebahagian dan ketenangan meresapi jasadku tatkala berimamkan suamiku dan bersolat sunat berjamaah bersamanya.

"Ya ALLAH, kau kurniakan kebhagiaan kepada kami di dunia dan akhirat. Kau satukanlah kami di bawah payungan cintaMU. Kau berilah persefahaman antara kami juga di bawah payung cintaMU. Kau kurniakan kepada kami rasa cinta antara kami yang mendekatkan kami lagi denganMU. Kau berkatilah kehidupan kami. Kau kurniakanlah kepada kami anak-anak yang soleh dan solehah Ya ALLAH."

Khusyuk sekali arul membacakan doa. Doanya ringkas tapi cukup membuatku terharu keseorangan. Terasa air mataku mengalir perlahan. Tak sangka dialah jodohku. Begitu indah takdirNYA. ALLAH lebih mengetahuinya.

"Istajib du'a ana ,Ya Allah.Walhamdulillahi rabbil ‘alamin".
Dengan itu arul mengaminkan doanya. Lantas aku meraup mukaku perlahan. Terasa air mataku semakin laju membasahi mukaku.

Arul berpaling ke arahku.
"nisa,kenapa menangis ni?? Maafkan arul.". terkejut arul melihatku menangis. Tangannya pantas mengelap air mataku yang masih tidak mahu berhenti.
Terkaku aku sebentar. Terasa merah mukaku. Aku terasa tanganku dipegang kejap arul. Dia tersenyum ke arahku lantas terasa diriku ini terpesona sekali lagi dengan senyuman itu.

"nisa." Dia bersuara memecah kesunyiaan yang bermukim.
"arul minta maaf ye".
"kenapa nak minta maaf?", balasku buat tidak tahu ingin melihatkan reaksi arul sebentar.
arul mengaru kepalanya. Lama dia berfikir cuba menyusun ayat.
Aku lantas bersuara memandangkan lama suamiku ini terdiam tanpa kata-kata.
"nisa tak nak arul minta maaf. Nisa hanya nakkan penjelasan".
Dia tersenyum simpul lantas bersuara.
"pa yang nak nisa tahu?'. Lantas pertanyaannya buat aku terdiam sebentar. Eh boleh pulak main soal2 gini.
"U know what I want to know.",balasku sarkastik.
Lantas arul tergelak dengan responku. Aku tanpa sedar mencubit lengannya namun dia masih dengan gelaknya.

Tiba-tiba kedengaran pintu diketuk.
"assalamualaikum pengantin..tak abis lagi ka solat sunatnya..ke dah buat benda lain", terdengar suara fira berbicara dari luar. Ish budak ni memang sengaja. Terasa darah menyerbu ke arah mukaku. Malu.

"merahnya muka dia", katanya sambil mencubit pipiku.
Dia menghulurkan tangan ke arahku. Lantas kami bersalaman. Aku tunduk mencium tangannya. Lantas dahi aku pula diciumnya. Terasa sekali lagi mukaku merah.
Dan kami bangun bersama. Tanganku masih kejap dipegangnya. Terasa malu bercampur bahagia.
"yang nisa nak tahu tu abang cita malam ni ye. A lulabay story sebelum tidur",bisiknnya sambil mengenyitkan sebelah matanya ke arahku.
lantas pintu bilik dibukanya.
............................

Upacara perkahwinan berakhir dengan lancar. Penat terasa diriku ini melayan tetamu yang datang. Namun penat itu kurang terasa tatkala rasa penat itu dikongsi bersama dia. Dalam diam aku mengintai temanku di sebelah yang tak lekang berada di sisiku dari pagi kami disahkan sebagai suami isteri. Dia sentiasa tersenyum. Ya senyum aset utamanya yang menarik hatiku ini.
Banyak persoalan bermain di dalam hatiku. Siapa sangka suamiku yang hanya aku kenali sebagai abang fira itu sebenarnya arul insan yang selama ini bertakhta di hatiku. Dia yang pertama dan tiada akhirnya.

"termenung pa isteri abang ni",tegur arul sambil mencuit daguku.
"teringat kekasih lama".balasku cuba mengusik.
"kekasih lama ye??? ". Lantas pinggangku di peluknya..
"arul..malula orang nampak".tegurku padanya dengan mataku tunduk melihat tangannya kejap memelukku.
"ala apa salahnya..dah kawin pun".
"along..kalu ye dah kawin pun tak payah la wat free show".tiba-tiba fira menyampuk menambahkan maluku. Terasa mukaku terbakar malu.
"tengok muka nisa dah merah macam udang terbakar dah tu",tambah fira lagi mengelakkanku. Seronok benar dia mengelakkkanku. Lantas aku cucuk pinggangnya.
"ko ni tak abis2 dengan tabiat mencucuk tu..dah kawin ni insaflah ckit".usik fira lagi.
"eh fira ni lebih2 pula mengusik isteri along. Sian dia.dah pegi2 kacau je orang nak bermanja." balas suamiku tersenyum gatal.
Afira mencebikkan mukanya lalu membalas "yela orang pergi. Kalau nak bermanja g masuk bilik la. Ni 18sx ni.".balas fira sempat lagi mengusik kami berdua.

"jom.."ajak arul selepas fira menghilangkan diri.
"jom??? G mana???". diriku tertanya.
"g bilik la.ikut saranan fira".balas suamiku cuba mengodaku dengan kenyitan matanya dan senyumannya.
Aku hanya membiarkan diriku ditariknya masuk ke bilik.
Perlahan dia mendudukkanku di sofa di dalam bilik. Aku menundukkan pandanganku ke bawah. Terasa malu bercampur segan.
Dengan perlahan arul mengangkat daguku namun mataku masih setia memandang ke bawah. Terasa hangat mukaku. Arul tergelak kecil.
Lantas mataku tepat melihat ke arahnya. Tertanya kenapa dia ketawa.
Seperti mengetahui persoalanku lantas dia menjawab "abang ketawa sebab tengok nisa".
Terasa meremang semacam tatkala arul membahasakan dirinya abang.
"abang???"
"ye la abang..takkan selamanya nisa nak panggil abang ni arul..".
"panggil benda lain tak boleh ke..abang tu macam..",
"macam apa sayang",balas arul pantas mencium pipiku. Terasa hangat sekali lagi mukaku. Terkejutku lalu tanpa sedar aku mencubit lengannya. Lalu dia sekali lagi dia ketawa. Ketawanya terasa seperti melodi yang menyenangkan hatiku.
"muka merah sayang ni yang wat abang susah nak tido malam sebelum ni. Love u sayang". Luahnya berbisik di telingaku membuatku mukaku merah kembali.
"jom tido. Abang ngantuk ni". Sekali lagi arul mengenyitkan matanya padaku.
Aku seakan terkena kejutan elektrik tatkala mendengar perkataan 'tido' diucapkan arul.
"no..no..you owe me a story". Ucapku agak gelabah tatkala tanganku mula ditarik arul ke katil.
Sekali lagi kedengaran ketawa arul memenuhi ruangan sunyi bilik kami.
"ingat lagi ye isteri abang ni..ingatkan dah lupa", kata arul perlahan seakan berbisik.
"ingat la". Balasku melihat ke arahnya menunggu balasan cerita daripadanya.
"abang taktau la nak start dari mana..pa yang nisa nak tahu".balasnya setelah lama sepi memenuhi ruangan bilik.
"1st time kita jmpa waktu abang tegur nisa tu kan?", aku mulakan cerita kami dengan persoalan yang sudah ku pasti jawapannya ya. Namun arul hanya tersenyum melihatku membuat ku terpingga.
Lantas aku membalas "betul kan nisa cakap..napa abang senyum je"..
"senyum la..seronok bila nisa mula panggil abang dengan panggilan abang bukan dengan panggilan arul seperti selalu".
Katanya menyedarkanku. Aku tanpa sedar memanggilnya abang. Aku tersimpul malu sebentar.
Namun aku lantas tersedar lalu meneruskan 'soal siasat' aku.
"ok back to the story,at that time i know fira first b4 i know you. and i just know you as a friend of fira and then the reality is you is fira's brother. How can???".
Arul mengosok belakang lehernya sebentar seperti memikir sejenak jawapan yang ingin diberikan bagi menjawab soalan aku.
"realitinya everbody in our campus know that and maybe nisa tak sempat tahu je.lagipun rupa abang ngan fira takdelah cam adik beradik pun.".
"ye ke tak sempat ke tak nak bgtahu?",kataku padanya cuba serkap jarang.
"sepanjang nisa duk kampus abang fira tak abis2 puji abang and cam nak matchkan abang ngan nisa..so takkan la sepanjang sesi matchmaking tu berlaku fira tak sempat nak bgtau nisa..",tegasku lagi ingin membuktikan prasangkaku.
"emm susah betul nak bercakap ngan bekas debater ni.."balasnya terkena dengan kata-kataku.
"i'm waiting for the explanation". Kataku setelah lama sepi menyelubungi.
"ok ok abang mengaku abang salah..abang mintak maaf",ngakunya sambil memelukku erat cuba mengurangkan rasa bersalahnya terhadapku.
"abang yang tak nak fira bagitahu nisa. I have my own reason for that".
"and can i know what that secret reason".balasku berbunyi sarkastik.
"are you angry with me and fira??",tanyanya lembut melepaskan pelukannya cuba meredakan api kemarahanku.
"why should i?"balasku cuba menidakkan kemarahanku namun tanpa sedar mataku lebih awal menunjukkan kebenarannya. Terasa air mataku mencemari wajahku. Penglihatanku terasa kabur dengan air mata.
Pantas diriku dipeluk Arul. Berkali-kali dia mengucapkan maaf padaku.
"i'm sorry,sayang..i'm really sorry".
"abang bersalah." katanya berulang kali. Namun kelenjar air mataku masih aktif merembeskan air mata.
Arul melepas pelukannya. Dia mengusap air mataku. Jelas dari raut wajahnya rasa bersalah yang teramat.
"i'm sorry. Ok abang jelaskan pada nisa. Abang yang bersalah. Sepanjang fira di universiti nisa, abang selalu gak fon fira. And setiap kali abang fon mesti fira ceritakan pasal nisa. Entah kenapa hanya dengan cerita fira abang dah start suka pada nisa. And fira perasan benda tu. Mungkin sebab tu dia selalu matchmaking kan kita. Abang yang tak nak inform yang kami adik beradik sebab abang berharap fira akan jadi spy abang. Kalau nisa dah tahu kami adik beradik jadi mungkin nisa kurang nak bersembang pasal abang dengan fira kan. I just want to know your perspective about me from fira. Tapi rasanya abang tak dapat banyak pun kan sebab sayang abang ni sangatlah perahsia.",jelas arul panjang lebar padaku. Dia sempat mencubit pipiku disaat perkataan perahsia diucapnya. Entah kenapa penjelasannya membuatku ku terasa istimewa di sisinya.
"i'm sorry". Ucap arul sambil mencium pipiku berulang-ulang kali membuatku lemas sebentar.
"abang".terjeritku dengan kelakuannya.
"entah kenapa makin lama abang tengok nisa makin jatuh cinta pulak rasanya. Walaupun dengan air mata meleleh ni tetap terasa isteri abang ni cantik sangat". Pujiannya membuatku terdiam,terharu sebentar.
"nisa tak marah sangat pun sebenarnya. Hanya nisa terasa dipermainkan ja. Mula-mula nisa dah terima dengan reda nisa akan dikawinkan dengan orang yang nisa tak kenal. And sepanjang proses penerimaan tu tetiba ja abang muncul and you really distract me.".terasa pipiku kembali basah dengan kenyataan yang keluar dari mulutku.aku membelakangkan diriku darinya. Lantas arul memelukku dari belakang cuba meredakan tangisanku yang semakin laju.
"surat dari abang membuktikan yang nisa tak bertepuk sebelah tangan tapi pada masa yang sama i have to endure that bcoz i'm other's fiancee that is actually that 'other' was you"
"i'm really sorry my dear. Abang just want you to be my wife and sorry again bcoz i don't even know that you hurt this much. I'm really sorry."
Arul melepaskan pelukannya. Lantas memegang bahuku supaya berpaling ke arahnya.
"i started to like you b4 i know you face to face. At first i thought it just a crush but after reading your book the feeling is getting serious. Abang betul-betul nak kenal nisa lebih dari seorang kawan. But at that time we still student and i'm trying not to disturb your studies. Cam nisa cakap perasaan ni tak salah tapi masanya yang tak sesuai. I would like our relationship diredainya that's why abang cuba menjauhkan diri daripda nisa. I'm trying hard. Believe me i also felt the pain like you feel."
Arul meletakkan tangannya di dada dan sebelah tangannya lagi memegang tanganku erat.
"abang yakin u are made for me. Abang taktau di mana keyakinan tu datang. Semua seperti telah dirancangNYA. Bila abang suarakan keinginan ingin memperisterikan nisa and at that time abang baru tahu yang nisa anak kawan ayah abang. Perjalanan menjadi semakin mudah. Bila nisa terima pinangan abang abang rasa dunia ini 'ana' yang punya",kata akhir arul ku sambut dengan ketawa. Terfikirku sempat lagi suamiku membuat jenaka di saat kami sama-sama dalam kesedihan. Pipiku dicubitnya.
"sakit la". Lantas tanpa sedar aku memukul lengannya.
"bercakap pun. Abang ingat isteri abang dah jadi orang bisu dah". Katanya disambut ketawa kami berdua. Ketawa kami bergabung menjadi satu. Ya saat itu terasa dunia itu kami yang punya.
Dia mencium dahiku.
"sepanjang tempoh kita bertunang abang nak sangat jumpa nisa. I really miss you. 6 tahun kita tak berjumpa. 6 tahun..budak 6 tahun dah masuk tadika dah tau". Ketawa arul sendiri dengan katanya. Aku hanya tersenyum.
"tapi i don't have that confidence. Nisa pun cam tak berminat je nak jumpa abang ja. You don't even ask anything about me to fira",sambung arul dengan nada jauh hati.
Terdiam aku dengan balasan arul. Ya aku seperti tidak endah lansung. Aku sendiri mengaku tida perubahan lansung dalam hidupku sejak aku bertunang. Hidupku sebagai tunang orang sama sekali tidak ada perubahan.
"so tuk melepas rindu dendam abang tuk cik adik sorang nih abang g la jumpa nisa. Abang pergi jumpa nisa sebagai arul dan bukan sebagai tunang nisa.". sekali lagi pipiku menjadi mangsa cubitannya. Malas membalas apa-apa aku mengosok pipiku sendiri. Dapatku bayangkan pipiku merah kesan daripada cubitan encik abang sorang nih. Takda kerja lain selain mencubit pipiku. Kena panggil mamat cubit la pasni bukan mamat buku cam dulu. Monolog ku seorang diri.
"sakit ye. Mari abang gosokkan.". perlahan tangan arul mengosok pipiku. Terasa hangat kembali mukaku. terleka ku sebentar. Kesempatan itu diambilnya lantas dia mencium pipiku.
"ni ubat yang paling berkesan. Confirm tak sakit dah". Lantas dia mencium pipiku berulang kali.
"boleh abang tanya soalan pada nisa?'
Aku hanya menganggukkan kepalaku memberikan persetujuan padanya untuk bertanya soalan.
"kenapa nisa cam tak nak tahu lansung pasal tunang nisa? And masa kita jumpa kat masjid u do not respond at all...."
Tanpa sempat arul menghabiskan ayatnya aku terus menjawab
"tu caranya nisa reda dengan keputusanNYA. Nisa tak tahu pun siapalah insan misteri yang bergelar tunang nisa tapi nisa tahu itu ketentuanNYA. Untuk nisa tanya pada fira atau pada umi atau abah nisa rasa segan. " terasa mukaku kembali merah di saat perkataan segan disebut.
"last question..jadi nisa berpuas ati tak lastly bila tahu yang orang misteri tu adalah abang??" tanya arul sambil tersenyum penuh makna.
"ahh soalan tricky tul ni..leh pass tak".
"no..no..no.." arul mengerakkan jarinya di depanku mukaku.
"ala u know the answer".
"no..no..no.."
"dah la nisa nak tido". Aku membuat gaya menguap cuba memberi maksud yang diriku sangat ngantuk. Lantas aku bangkit dari sofa. Tanganku ditarik arul lantas aku terduduk di ribanya. Hampir aku terjerit dengan tindakannya. Dia memeluk pingangku kejap.
"takpalah kalu nisa tak nak cakap. I'll be waiting".
Terasa sedikit lega dengan responnya namun diriku masih tidak dilepasnya.
"dah la tu..nisa nak tido ni..penat la".
"no..no..no..abang ada benda lagi nak cakap ni."
Lantas dia mendudukkanku di sofa di sebelahnya.
"abang ada satu lagi benda nak minta maaf".
"ada lagi ka???apa dia??".
"abang minta maaf sebab tak hadir masa hari pertunangan kita".
"oh pasal tu..abang ni wat saspen je..takpa fira bagitahu abang ada kerja kan..ala lagipun dalam adat kita pun tak digalakkan pihak lelaki datang kan waktu majlis pertunangan".
"nisa tak nak tahu ke kenapa abang tak datang sedangkan orang tua kita bercadang nak temukan kita buat pertama kali masa hari pertunangan kita."
Aku hanya mendiam diri. Entah kenapa ketakutan menjalar di diri. Entah apa lagi kebenaran yang ingin diucapkan arul. Terasa hari ini penuh dengan kejutan. Sejak dari pagi lagi aku dihujani dengan kejutan demi kejutan. Terasa tidak mampu lagi untuk ku hadapinya.
"can we talk about it tomorrow???nisa betul-betul dah penat la."
"jap je..dengar ye".
Aku hanya mengangguk setuju.
"abang g ireland on that day. And guess what i fill application for both of us to further our studies. Itu hadiah perkahwinan buat sayang"
Tanpa sedar aku terus memeluknya. Terharu diriku.
Dalam esak tangis aku bersuara "camna abang tau...yang nisa nak.."
"sshhhh jangan nangis sayang..i just want you to be happy".
"i'm...happy..but how do..you know"cakapku terseka-sekat diselang-seli dengan tangisan.
"abang tau la..i'm your husband remember". Balasnya sambil ketawa perlahan.
"i got that info from abah and umi. sebelum nisa terima pinangan abang, abang sempat jumpa umi dan abah. With abah i have a man to man talk. He really loves you. You have a lot of dreams and here i am as your husband we can pursue it together,right?"
Arul melepaskan pelukannya. Pipiku diusapnya dan hidungnya dicubit.
"abang ni tak cukup dengan pipi..nak cubit hidung pulak".
Dia ketawa disambut dengan ketawaku. Dalam diam aku sempat berdoa moga kebahagian ini berkekalan.

p/s: di harap pembaca boleh bagi komen ya..komen anda amat diperlukan tuk saya memperbaiki karya saya..tq..

posted by Penulisan2u @ 6:49 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
27 Comments:
  • At 10/7/09 9:25 PG, Blogger ~~JawaPan r!ndu~~ said…

    ~~salam..
    nice story..
    sweet sgt..
    kejar cita then baru kjar cnta..

     

  • At 10/7/09 11:17 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best woo
    tahniah wahai penulis
    so sweet

     

  • At 10/7/09 1:25 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best.. solehkan diri sendiri klu nak pasangan yg soleh
    tp ayat english cam x best..
    tulis bm pon x pe

     

  • At 10/7/09 1:48 PTG, Anonymous drsakura said…

    "jadilah yang soleh sblm mncari yg solehah"

    thanks tuk smua komen..sy akan cba perbaiki kelemahan saya dlam bi..hihi mmg sy akui bi sy lemah ckit..pa2 pn thanks

    -drsakura-

     

  • At 10/7/09 2:26 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sweet... suke..

    atie ameen

     

  • At 11/7/09 11:16 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite best..
    cume satu je,
    cerite ni orang boleh agak..

     

  • At 11/7/09 12:41 PTG, Anonymous muni said…

    em tak tau macammana nak gambarkan perasaan sebaik baca cerpen ni. memang best,. tak rugi pun baca. selalu bila baca cerpen lain yg kita fikirkan lain pulak ending.tapi cerpen ni memang best.ciri- ciri islamik pun ada. tu yg buatkan cerpen ni makin best. tahniah buat penulis. semoga sukses lagi dalam menulis cerpen.

     

  • At 11/7/09 12:52 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best gak citer ni...
    bangga sy yg bernama KHAIRUNNISA ni.
    solehkn diri dulu sblm mencari pasangan yg soleh..

    tq drsakura..cerpen awk ni dh bt sy nk b'ubh jd KHAIRUNNISA yg lebih baek dr smlm.

    tq
    KHAIRUNNISA ABDULLAH

     

  • At 11/7/09 2:38 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam..
    nice story..
    betapa indahnya jika islam itu diamalkan dalam kehidupan bukan?
    tahniah kepada penulis..
    harap nanti boleh buat cerita yang berunsur islamik lagi..
    cerita yang menarik,gaya penulisan yang bagus..
    cuma ada sedikit kesalahan ayat..
    tapi takpe boleh improve lagi..
    teruskan berkarya ye..
    tahniah..
    ~nadz~

     

  • At 11/7/09 8:23 PTG, Anonymous drsakura said…

    assalamualaikum..

    cita ni hanyalah rekaan sy dan watak KHAIRUNNISA' tu pun rekaan..saya sendiri tak sebaik KHAIRUNNISA'..tapi saya percaya kita semua boleh berubah menjadi yang lebih baik..
    mari sama-sama kita berubah menjadi yang lebih baik (^_^)

    tq pada semua pembaca&pengomen..sy hargai nasihat2 anda..sy akan improvekan lagi diri ini..wslm

     

  • At 11/7/09 8:29 PTG, Anonymous drsakura said…

    buat nadz..
    insyALLAH ada cerpen&novel islamik dari saya yang akan menyusul..masih dalam pembikinan..
    saya setuju hidup ini lebih indah jika islam diamalkan..
    tapi cakap senang pratikalnya susah..
    yang penting kita cuba merubah ke arah yang lebih baik..

     

  • At 12/7/09 4:37 PTG, Anonymous aufa said…

    hurm...
    nak kmen aper ek??
    best la cter nih..
    cinta islamic tuh ialah cinta selepas akad wa nikah..(ayat m.buang..heheh)
    best2!!
    keep it up!!

     

  • At 12/7/09 5:04 PTG, Blogger GaDiS KaMpUnG sEpArA BaNdAr said…

    cerita yang lain dari yang lain...

    banyak pengajaran yg boleh diambil dari cerita ini...

    saya ingin menjadi seperti KHARUNNISA(Sebaik-baik perempuan)

    masih berusaha berubah ke arah kebaikan...
    dan saya suka dengan kata-kata dalam novel ni...

    YANG DICARI BUKANLAH PUTERA RAJA, BIARLAH PUTERA AGAMA
    YANG DIIMPI
    BIARLAH TAK PUNYA RUPA ASAL SEDAP MATA MEMANDANG
    YANG DINILAI
    BUKAN SEMPURNA SIFAT JASMANI
    ASALKAN SIHAT ROHANI, SEMPURNA HATI
    YANG DIHARAP
    BUKAN JIHAD PADA SEMANGAT
    ASAL PERJUANGAN ADA MATLAMAT
    YANG DATANG
    TAK PERLU RIJAL YANG GEMILANG
    KERANA ANA SERIKANDI DENGAN SILAM YANG KELAM
    YANG DINANTI
    BUKAN LAMARAN DENGAN PERMATA
    CUKUPLAH AKAD DAN JANJI SETIA
    DAN YANG AKAN TERJADI
    ANDAI TAK SAMA KEHENDAK HATI
    ANA REDHA KETENTUAN ILAHI
    ITULAH KETENTUAN SEJAK AZALI

    izinkan saya pinjam kata2 ni utk diri sendiri yerk..

    tahniah penulis...cuba lagi yg terbaik...

     

  • At 14/7/09 1:30 PG, Blogger Daniera said…

    nobody's perfect, but for me... this is PERFECT.. :)
    congrat's writer. Jiayo2!

     

  • At 14/7/09 6:13 PG, Anonymous saffashapawi said…

    nak jugak husband cmnie. hehe.
    ak ku jadikan cerita ini sebagai pengajaran hidup.
    such a sweet story. can you email me this story please.
    i will be very grateful if you can do that for me.
    saffas_94@yahoo.com

     

  • At 16/7/09 1:25 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    patut lh fira beriya-iya 'menanalisis arul
    rupa2 nyer ad udang d sebalik mi..........
    nop gak suami cam nh...
    payah nop cr skrg nh

     

  • At 17/7/09 12:35 PG, Anonymous drsakura said…

    thanks for all comment..for saffashapawi sori lambat,baru baca komen..nnti ye sy antar kan..

     

  • At 17/7/09 1:06 PG, Anonymous drsakura said…

    hihi bab husband ni rezki masing2 la kan
    hihihi
    tapi saya caya laki yang baik tercipta buat perempuan yg baik..
    jadi kita berusaha menjadi yang terbaik untk mndapat yang terbaik..
    tapi ingat berubah kerana ALLAH jgn berubah kerana nak dpt husband baik pulak..hihihi
    k all d best semua!!!
    thanks 4 all comment..i really appreciate it...

     

  • At 17/7/09 1:57 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mmg bes sgt2 cite neh...
    sy pon hrap dpt jd mcm nisa neh...
    sweet la cite neh...
    plez emel kt sy gak...
    ieyra_athieyra@yahoo.com.my...

     

  • At 18/7/09 12:18 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam..
    best lah cete nie,xrugi bc smpi abs..hehehe
    nme sy nisa gak mse bc cete terfikir klu sy pn dpt jdk cm2..hehehe(berangan je)..
    please emel kt sy gak yerk..
    pingu_chiniez@yahoo.com..

     

  • At 19/7/09 7:25 PTG, Blogger A'al said…

    best.menarik.lepas kawin tu takde la abis terus cerpen ni.ade sambungan lak iaitu perbualan arul ngan nisa..so sweet citer ni..goodtry ar penulis!

     

  • At 20/7/09 11:44 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    once u come with bez story u will come with fantastic story soon....we wait 4 de next story..

     

  • At 25/7/09 5:24 PTG, Anonymous AyumiNyssa said…

    cite ney mmg best..
    moral of da story Allah da aturkan yg t'baek buat kite..
    d sbalik cnta kpd manusia, u selitkan ttg cnta kpd Allah yg lbih agung...

     

  • At 25/11/09 1:27 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best sgt2..
    seperti diriku..

     

  • At 2/6/11 8:14 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam,,,writter,,,citer dier sgt mnyentuh prasaan sbgaihamba diatas muka bumi nip,,,huhuh,,,dlm citer nie awak gmbrkan "KHAIRUNNISA'"seorang yg boley dikatakan solehah,,seorang yg lebih mementingkan ketuhanan ,kekeluargaan,,n x mementingkan perasaan sndiri,,,huhu suker sgt ngan citer nip,,,lgpon,,,hope sy pon dpt jd cam KHAIRUNNISA` tu,,,n sy sndri pon khairunisa,,,

     

  • At 3/3/12 11:29 PG, Anonymous khairunnisa said…

    salam
    nama dia sama
    cita2 pun sama
    maksud nama tu saya dah teringat kmbali pda uztazah saya yg beritau saya tentang maksud nama tersebut
    "sebaik baik perempuan"
    best ceritanya....
    do ur best...

     

  • At 8/7/12 12:08 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    i love this story...keep it up! :)

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group