BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Isnin, Jun 22, 2009
Cerpen : Cello, Violin and Guitar
Nama Pena : lil fishes

Hari ini seperti biasa aku pergi ke kelas tuisyen muzik di damansara. Seperti biasa juga orang ramai pasti akan memandang aku dengan rasa ingin tahu, pasal aku bimbit suatu bentuk lengkung macam body perempuan. ceh selamba je.

apa lah, tempat simpan biola la.

"mana bas rapid ni?" aku pandang ke arah kanan.
di tempat yang sama juga, terdapat seorang lelaki yang aku baru perasan. Dia juga membawa tempat letak muzik semacam aku, tapi yang ini besar gedabak. Mungkin didalam tempat simpanannya itu berupa alat cello. Jenis lebih kurang seperti biola tetapi yang besar gedabak punya.

Aku pandang dia. Lelaki itu tak perasan aku. Kusyuk mendengar mp3 ditelinga, matanya pula tertancap manga yang diluarnya bertajuk Tsubasa Chronicle.

fuh, hantu manga ke?
pandanganku kini memandang langit biru yang tak berawan. Mungkin petang ni tak hujan. Sudah tiada awan langsung aku tengok. Fikirku sendirian.

Selama satu jam lebih aku tunggu, tapi tak nampak satu bas rapid pun. Aku pandang kanan, lelaki itu pun aku rasa mesti nak naik bas rapid, sebab dah 3 kali bas SJ lalu tapi dia tak teringin untuk naik jadi passenger.

Akhirnya aku decide nak naik teksi. Meninggalkan lelaki cello berkenaan.
Membayar tambang dan keluar dari teksi. Angkat kepala memandang bangunan di hadapan. Tingkat 3 bangunan adalah tempat tuisyenku.

"Sir!" Aku muncul dimuka pintu dan nampak guruku tercegat dihadapan kaunter berbual bersama Wu Chan Mun. Lelaki kaunter dan juga merangkap owner tuisyen yang aku ambil ini.

"Evening my lady."
aku muncungkan mulut. "my lady pula sir ini." suka menyakat lah.

"Hai Kenny!" aku pandang seorang remaja lelaki berambut panjang di kerusi hijau diruang menunggu.

Tiada jawapan.

"Kenny? Johanna is asking you.." Sir robert bersuara.
"hai." ucap Kenny tanpa memandang.

senyap.
Aku memandang silih ganti ke arah abang chan mun dengan sir robert. Mereka senyum. aku pun senyum.

"Morning!" aku pandang belakang. "Ravenna." aku senyum.

"dah petang lah!" aku jawab. "hehe.. still morning lah.."
adeh melawak pula si Ravenna ni. Gadis itu meletakkan biola hitamnya diatas kaunter dan memulakan percakapan bahasa cinanya dengan abang Chan Mun. sir robert pula kini sedang menuju ke kelas B. Kelas suara suparno berjalan sekarang.

Aku kebosanan. Berjalan menuju ke dalam kelas yang masih kosong.
Dalam kelas A.

aku duduk dan meletakkan buku not muzik diatas tempat meletak not-not muzik. bersandar dan mengeluh, sebelum memandang jam ditangan kanan. Sudah pukul 2.30 petang.

Kuakan pintu menyedarkanku, aku pandang siapa yang masuk.
"Lelaki cello?" perlahan tapi ditangkap empunya badan.
aku dipandangnya, laluku senyum beri interpretasi pertama yang baik pada orang baru.

"hai." membuka bicara.
senyap. dia hanya terus duduk dikerusi. tak pula bertanya padaku adakah kerusi itu sudah jadi milik orang lain atau tidak. Sungguh egois. aku mengeluh.




kelas bermula, setelah cukup 7 orang didalamnya.
"okay, sekarang kita ada student baru."
lelaki cello bangun. "saya Ashraf Naim. Penggemar dan pakar dalam bermain alat cello." diam untuk mendengar pandangan orang lain.

"okay then, please sit." sir robert pandang semua yang hadir.
"hari ini kita semua akan melagukan schubert serenade. Change to page 34."

Schubert serenade, lagu sedih tu. Ini mesti pasal ada mamat cello ni. Gabungan satu cello, 5 biola, satu flute dan satu konduktor.

aku ambil nafas. Konduktor, sir robert menarik tangan ke atas.
Gesekan biola berbunyi, aku mencari feel. Sedih, mengingat kematian rakan baikku. Shafinaz. Pelajar yang mahir bermain cello seperti Ashraf Naim.

Aku menjeling ke arah cello yang berbunyi. satu demi satu not dialun. bayangan shafinaz muncul diruang minda. Kalau shafinaz ada, mesti dia duduk ditempat Ashraf Naim sekarang.

aku mengeluh dalam hati.
"good!" usai tamat melagukan schubert serenade.
"kita masuk mozart pula."

"mozart, sir?" Ravenna bertanya.,
"yes?"
"but,. I still.." Ravenna tunduk.
"kalau tak reti, tak payah jadi pemain instrument."
aku pandang ke arah kenny yang leser berbicara. dahiku berkerut seribu line.

" can we play pachelbel, sir?" aku bertanya pula.
pachelbel canon in D bingkisan muzik yang amat diminati Ravenna.

sir robert lama berfikir.
"okey, ada yang argue?"
"nope." yang lain menyokong kecuali Kenny dan si Ashraf hanya mendiamkan diri.




"thanks, Ana."
"just a piece of cake la, Ven." sebelum menyambung, " tapikan si Kenny tu memang agak putus fius mindanya." mukaku panas.

"taklah betullah tu, dah 3 bulan aku berlatih. but still tengoklah, tak ada peningkatan dalam melagukan mozart." Ravenna mengeluh.

"eh eh, jangan biarkan otak masuk air si Kenny tu menguasai Ven." aku memegang bahunya. "he is a moron guy, only." sengihku dan Ravenna juga sengih.

"ya, right."




Sehari selepas itu, aku dan Ravenna merancang ingin ke Pasar Seni. Saja melepaskan tension persekolahan. Mulanya aku mengajak rakan sekelasku yang lain, si Ain dan Fifi. Tapi mereka ada latihan kawad puteri islam petang ni.

"Ven, jom pergi ke kawasan sana. Nampak macam ada persembahanlah."
"ya, right. jom"

Kami berdua keluar dari lorong kraf tangan ke kawasan lapang yang dipenuhi pemain muzik jalanan. Sedang kami kusyuk memandang beberapa kumpulan nyanyian di jalanan, aku terpandang seorang pemain gitar yang keseorangan duduk diatas tembok batu rendah dan sedang ingin memulakan dendangan gitarnya.

Aku menarik tangan Ravenna. "jom gi sebelah sana."
Ravenna menarik tangannya. "tak mahu. Ven nak tengok ni." dia menunjuk persembahan trio berseruling.

"okey, tapi Ana gi tengok sana." menunjuk ke arah jejaka yang sedang memetik gitar.
Ravenna mengangguk.

Sedang aku menapak, makin jelas lagu lama P ramlee menerpa ke telingaku. Sound nice, pujiku. Rugi talent hanya dipandang orang dipejalan kaki. aku sengih, tapi kebanyakan pemain yang mempunyai penonton pejalan kakilah yang bakal famous dimata dunia.

Lama aku berdirian disitu. Cuma aku dan dua tiga lelaki yang sedang berdirian mendengar alunan tempo muzik lama. Setelah habis gitar memetik. Penonton yang habis mendengar kemudiannya pergi begitu sahaja. aku mengeluh. kalau di eropah, bakat macam ni diberi wang.

Dia memandang aku dan tersenyum.
"boleh buat request?" aku memberanikan diri untuk bertanya.
"request?"
"yep, tau not lagu mozart?" saja nak test.
aku nampak dia sengih.
"sorrylah, saya tak layan instrument barat." dia menarik tali pegangan gitar keluar dari lehernya.

Aku mengeluh. Takkanlah dia anti lagu barat?
sayangnya..

Ravenna mendapatkan aku dan kami berdua meninggalkan Pasar Seni dengan beberapa barangan yang dibeli.


********

"Johanna!" laungan memanggil.
"yep ibu!" aku meletakkan besen yang telah dibasuh.

aku tiba diruang tamu. mataku membuntang. "eh?"

"ini, Haikal." ibu memperkenalkan lelaki disebelahnya.
"ini anak mak usu." menunjuk ke arahku.

Haikal, lelaki gitar di Pasar Seni semalam dan kini berada didalam rumahku.
heh, satu jodoh mungkin.




Hari yang seperti biasanya, aku pergi ke pusat tuisyen di damansara. Menunggu bas yang seperti selalunya juga. Aku memandang kekiri dan ke kanan.

Bosan.

Namun, tidak berapa lama kemudian. Kereta besar muncul dihadapanku. Tingkap belakang diturunkan. Aku nampak Ashraf Naim didalam tumpangan dibelakang.

"nak naik?"
"ha?"
"better than the bus."
fikir.
"okey."

Aku dan lelaki cello berdua dibelakang. Suasana senyap sampailah di hadapan bangunan tuisyen, barulah dia bersuara.

"kau nak join aku?"
aku pandang dia.
"join apa?"
"join a competition di istana budaya, bulan depan." dia memalingkan mukanya mengadap aku.

"ha?"
Kemudiannya, dia mengatakan akan memberi masa untuk aku berfikir sama ada mengambil tawaran tersebut atau tidak, dan aku perlu memberitahu keputusannya pada minggu depan. Aku mengeluh. Sir Robert sedang ber-lecture dihadapan kelas. Tumpuanku kini tidak seratus peratus pada sesi pengajaran, tapi sedang berfikiran apa jawapan yang perlu aku beri. Menyertai pertandingan tentunya bukan senang. Lagipun aku masih amatur dalam bidang ni.

Mustahil aku boleh buat yang terbaik nanti di istana budaya. Pulak tu, dihadapan puluhan ribu audience dan bertanding melawan dengan pemain instrument yang amat pro.
Putus fius ke apa mamat cello ni..

sepasang mataku kini memandang ke arah Ashraf Naim. aku mengeluh buat sekali lagi, dalam banyak-banyak orang dalam kelas ni. Aku yang dipilihnya. Aneh sungguh!



Aku pulang dari tuisyen dengan kepala yang berserabut. Ibu dah siapkan makan malam dan aku pula buat masa ini perlu memakai hijab dirumah pula, sementelah lelaki gitar itu akan menumpang dirumahku dalam tempoh dua tiga minggu ini.
Usai makan malam, aku duduk diluar beranda.

Setiap malam memang tugasku untuk melatih kembali apa yang diajar oleh Sir Robert dituisyen. Biola diletak diantara dagu, bahu dan mengena pada leher. Tarik nafas, tenang.

Alunan Toccata and Fugue berbunyian pada malam yang sunyi. Aku menggesekkan tanpa henti sampai satu ketika aku terhenti seketika. Cuba memainkan kembali not yang tertinggal dan menyambungkannya kembali.

Gagal. aku mengeluh.

"jangan gopoh, stay still." suara dibelakang menyedarkan aku.
aku beralih posisi.

Haikal berdirian bersama ditangannya terdapat mug putih. Aku pandang dia tanda tidak faham apa-apa yang diperkatakannya tadi.

"Berbeza dengan Pachelbel canon in D, Toccata and fugue lebih laju dan pantas."

Pada bibit-bibit malam seterusnya, aku dan Haikal lancar saja berbicara mengenai muzik. Dari instrument barat ke instrument timur. Sejarah hidup kami juga diceritakan antara satu sama lain. Haikal beritahuku yang dia pernah belajar violin di Singapura dulu, sebelum berpindah ke kedah. Dikedah dia lebih semakin meminati budaya gitar berbanding violin yang dia belajar dahulu.

Setelah beberapa jam kami diberanda berbual, ibu sudah memanggil aku masuk tidur.
Lalu aku meminta diri.

Sebelum aku melelapkan mata, aku mencapai telefon bimbit di atas meja belajar. Menaip sesuatu dan aku senyum sendirian setelah aku yakin mesej sudah dihantar kepada dia.

"good night, Johanna."



Keesokkannya, aku sudah berpakaian cantik dan kemas. Ibu bertanyakan kepadaku untuk apa aku memakai skirt labuh dan blaus putih.

"ada orang nak datang, ibu." senyumku.

Jam menunjukkan pukul 3.47 petang. Seperti yang dijanjikan, lelaki cello muncul diperkarangan rumahku. Ibu memandang aku dengan riak tak percaya, sebab belum pernah aku membawa mana-mana lelaki ke dalam rumah.

"Kami tak ada apa-apa lah ibu." aku memberitahu ibu setelah dia memandang ke arah Ashraf dengan pandangan berhati-hati.

Aku mengajak Asraf ke ruangan beranda.
"okey." aku mengambil violin diatas meja.
Lelaki cello itu pula mengambil beg besarnya lalu membukanya, dicapai keluar cello.

Kami bersetuju ingin membuat latihan sebelum pertandingan di istana budaya pada setiap petang sabtu dan ahad. Lagu yang dipilih pula akan di-decide seminggu sebelum pertandingan tersebut.

Sedang kami berlatih dan kemudiannya berhenti seketika untuk berehat. Seorang lelaki muncul. Aku pandang Haikal di muka pintu.

"ada company." dia memandangku sebelum menyambung. "nice cello."

*******


Petang itu, lelaki cello dan aku lancar berbual bersama Haikal. Kami berbicara mengenai pemain instrument terkemuka dan hebat didunia. Pada mulanya aku ingat Ashraf semacam nak makan kepala si Haikal, sebab pandangan tak suka dia terhadap Haikal cukup jelas ketika kali pertama mereka bersua.

Namun, aku salah. Beberapa minit kemudian. Haikal bijak mendinginkan suasana dengan lawak dia. Tak pernah aku lihat si Ashraf ceria semacam. It is the first time ever to see him smiling and laughing, fuh.


"Haikal, kau nak join us?"
Aku berhenti bergelak setelah suara serius Ashraf bertanya kepada Haikal.

"join apa?" Haikal meletak gitar di atas meja kaca.
"masuk pertandingan trio challenge di istana budaya 9 april ni."
"bulan depan?" Haikal angkat kening sebelah.

"ya, mahu tak?" jejari diletak didagu.

"let see.. ada money feedback ke?"
aku pandang Haikal tak berkelip. Dia ni fikir pasal duit sahaja ke?

"of course la, hadiah duit berupa 30, 000 ringgit malaysia." Ashraf senyum nampak giginya yang tersusun rapi.

"hooo.. sound catchy to me."

Seterusnya, Haikal bersetuju untuk menyertai kami berdua. Setelah lebih 5 jam berbincangan akhirnya satu kata putus diberi. Haikal mengatakan lagu yang dipilih perlu di-decide sekarang dan bukannya seminggu sebelum pertandingan. Hal ini hanya salah satu cara untuk membina komitmen dan keyakinan dalam diri dikala waktu pertandingan nanti. Lalu, Ashraf berlamaan berfikir dan akhirnya setuju.

"Lagu Bach amacam?" Haikal bersuara ditengah kesenyapan.
"itu bukan sound good at cello ke?" aku bertanya.

"yep, bagus untuk this guy." Haikal menunjuk ke arah Ashraf.
"not good enough." Ashraf bersuara.

"reason?" Haikal memandang.
" sebab kita bertiga, bukan aku seorang saja yang bertanding, kan?"
"ya, but kita boleh combine the songs. " Haikal senyum.

"means,.. akan ada tiga lagu?" aku bertanya.
Pelik ni. Macammana pulak tu. Pertandingan kasi ke combine tiga lagu?

"besides guys, kauorang lupa ke?" Haikal mengambil gitarnya lalu, diletak diatas pehanya. Bersedia untuk memetik gitar. Namun, pantas memandang kami.
"this competition is just only a trio challenge right?"

Riak wajah Ashraf dari serius kepada riak senyum, tapi aku masih tak faham apa-apa.
"Johanna, sayang." Haikal memetik gitar satu persatu.

"pertandingan ini cara bebas. tidak tertakluk pada rule. So.." Haikal pandang aku dan aku senyum. He is genius. Bukan semacam pandangan pertama aku padanya dulu ketika diPasar Seni tempoh hari, yang aku fikir dia ini anti pada instrument barat.
aku mengeluh rupanya tidak.

"not good at judgement the people huh" aku bersuara ditengah-tengah malam yang dingin.

Cerita petang tadi bakal menjadi satu peristiwa yang mengubah kehidupanku secara menyeluruh. Lebih-lebih lagi untuk pertandingan di istana budaya yang bakal tiba beberapa minggu akan datang.

*******


Pada hari Jumaat tepat pukul 3.40 petang.

"Ladies and gentleman, here we gladely invite the Trio from Bangi student.”
Dan kemudian tepukan gemuruh melangit aku dengar dari belakang tabir kain merah kehitaman yang memanjang labuh mencecah pentas.
Nafasku bagaikan terhenti. Jantung tidak lagi didengar melantun bunyinya. Sudah gila mahu aku ni.. join the competition yang juga ada trio dari sekolah muzikal antarabangsa.

Aku tarik nafas. Hembus. Tarik. Hembus.
"oi.” Suara memanggil dari arah belakang.

"ambik ni..” botol air suling dia lempar.
"nice catch” seorang lagi berbicara dihujung sudut.

"korang tak takut ke?” aku pandang pelik sambil mulut botol dibawa ke bibir.
"aku dah biasa.” Asyraf bersuara dengan tangannya masih lagi melicinkan alat cello nya.
"aku pun.” Si pemain gitar juga mengiakan.

"ha?” aku tutup mulut botol air.
"maknanya aku seorang jela amatur.” Ujarku tanpa bersemangat. Gila. memang gila masuk pertandingan ni.

"rileks ah. Cool. Bukannya boleh mati pun kat atas pentas nnti. Cuma ..” aku nampak si Haikal sengih busuk. "kalau kau ada sakit jantung itu lain citer aa..”

"suka hati dia aje..” aku lempar balik botol yang sudah menjadi separuh kosong ke arah Haikal.
"Oi! Sakit doh.” Aku jeling. Padan muka.


"Next! We..” okay, itu panggilan group kami.
"Listen. Ingat not balik.” Asyraf setengah membisik.
"and baca doa juga.” Haikal bersuara sebelum kami berdua mengaminkannya.

Dan kemudian.. suara siulan dan pekikan menyusul di luar pentas. Aku tenang kan fikiran. Kosong. Not-not berlari diminda. Giat aku ingat dan memadam sebarang connection dengan dunia realiti.

Tanpa aku sedar, kakiku berjalan satu demi satu menuju ke podium. Tanpa ada satu suara pun dari kami bertiga. Duduk di kerusi masing-masing. Alat Cello yang berada ditangan Asyraf kini diposisi dalam kangkangannya. Gitar disisi Haikal kini berada di ribanya. Manakala aku, yang memegang kejap violin dengan tangan yang berpeluh dingin kini meletak alat itu diantara dagu dan bahu.

Gesekan pertama Cello muncul diatas podium, aku cuba memandang penonton di kerusi masing-masing. Tiada siapapun yang bersuara semuanya tergamam membisu seribu bahasa. Aku tarik nafas. Giliran aku selepas tiga baris not.

Alunan Bach yang dimulakan Asyraf kemudian aku sambung. Gitar pula diselang seli dengan gesekkan merdu biolaku.

Selama 10 minit kami bermain tanpa henti. Tiba saat lagu kedua dimainkan.
Toccata and Fugue.

"weh.. aku rasa macam ada yang tak kena dengan lagu toccata and fugue aku tu..” Masam mencuka.

"rileks ah.” Ujar Haikal yang sedang mencari botol air.
"mana boleh rileks. Kita dah berlatih lama. Tapi hari ni.. rasa macam lain doh.” Aku garu kepala yang tak gatal. Sungguh aku merasa sedikit sesal. Tempo yang aku mainkan alunan Toccata and fugue tadi agak laju.

"biarlah. Let the judges decide it then..” Asyraf buat muka tak beriak dengan menyimpan cello.
Kami bertiga pergi ke dewan makan percuma bagi perserta. Disitu aku jumpa ramai lagi pemain baru dan amatur. Malah, aku ada nampak student pro dari sekolah muzikal pun ada. Cuma biasalah, ramai dalam kalangan mereka agak poyo bila berjumpa dengan budak baru macam aku ini. Langsung tak dilayan. Macam tunggul mau rebah.

"eh! Asyraf. Long time no see man..” seorang lelaki yang kelihatannya sama tinggi dengan Asyraf menyapanya dari jauh.

"siapa tu?” si Haikal tanya padaku.
"manalah aku tau.” Ditangan aku ada muffin bersalut coklat hazel yang kemudiannya aku makan dengan sekali ngap.

"hoi. Perempuan mana ada makan camtu.”
"suka hati aku lah.” Aku ambil lagi muffin sedap tu. Sungguh makan coklat kata pakar dapat hilangkan stress.. yep aku rasa betul. Stress aku masa atas podium tu hilang sikit.

Aku nampak si Asyraf gelak dihujung karpet merah sana. Haikal pula tadi ada disebelah aku, pun hilang entah kemana. Aku seorang. Tak best nya.

"Weh.” Aku pandang suara Haikal dari belakang.
"mana kau pergi?” tanyaku.
"kat belakang pentas tengok judges.” Dan aku lepas dengar buat muka tak percaya.
"for what?” pelik.

"for fun. Nak tengok?” aku fikir dan memandang Asyraf.
"okay.” Lagipun aku bosan.

Selama sejam lebih kami berdua dibelakang tabir kain merah. Mengintai para judges yang rata-rata bukan dari Malaysia. Dengan muka sebijik macam orang putih dalam filem hollywood. Jadi, aku fikir betullah tu kot.

Dan kemudian Haikal tarik aku masuk dalam dewan balik. Dia kata judges dah decide who is the winner. Aku kecut. Harap-harap kitorang menang, kalau kalah. Maybe it because of my fault then.

"Okay ladies and gentleman. In my hand right now. There is two group will be the first and the second winner.” Lelaki berambut separuh botak itu mula membuka sampul.

"I don’t believe this. Let the Trio from Bangi to cheer with us once more!” seluruh dewan gamat dengan tepukan susulan kepada 3 orang pelajar yang kini berjalan menaiki podium. Ditangan lelaki yang bersebelahan dengan kepala sepatuh botak itu sedang memegang check tunai besar yang bernilai RM10 000.

Aku, Haikal dan Asyraf hanya menepuk tangan masing-masing tetapi tiada suara yang keluar.

"And the first winner is..” Sampul kedua dibuka. Setelah tiga orang pelajar itu berdiri dihujung sudut dengan watak ceria dimuka masing-masing. Ugh! I am so jeolous of them.

"Trio from the school of musical in KL!”
nafasku terhenti. No…

"tak de rezeki.” Haikal pandang aku. Tapi muka aku dah start panas nak nangis. It is my fault.

"none of your fault.” Asyraf bersuara dari sebelah kiriku.
Tepukan masih lagi bersisa-sisa.

Kumpulan yang menjadi pemenang kedua pertandingan akan memulakan lagu alunan mereka sebelum kumpulan ditempat pertama menyusul selepas mereka.

"Nice one kan?” Haikal bersuara dicelah-celah penonton sunyi sepi mendengar alunan pemain diatas podium. "tadi kita nervous je.. but never try to listen to them properly kan?”

aku angguk pun tak geleng pun tak.

Johan Trio pula bermain sekarang ini. "aku sekolah kat situ.” Asyraf bersuara.
Aku diam. Tapi muka Haikal nampak terkejut.
"giler. Mahal sekolah tu siod.” Nasib suara dia perlahan.

Asyraf diam tanpa membalas. "tapi kenapa kau buat group lain? Tak join diorang ke?” aku bertanya setelah mendiamkan diri.

"nope.” Aku dan Haikal pandang tak berkelip.
"sebab.. aku dah jumpa talent yang lagi cool dari diorang yang hanya diasuh dengan duit dan dipaksa parent, dan bukan kerana minat dan bakat mereka.” Lancar saja Asyraf berbicara. Tak takut ke dengan penonton dikiri dan kanan.

"err.. are you sure asyraf?” tanya ku hati-hati.
"yep. The good talent is next to me.” Ujarnya tanpa riak.

Selama setahun aku berkawan dengan mereka berdua, the cello and the guitar. Cik Biola itu aku. Kami bertiga masing menghubungi satu sama lain. Walau si Haikal dah balik ke Kedah dan Asyraf minggu depan nak berlepas ke Paris. Belajar sekolah muzik disana.
"Bestnya!” aku pandang dia.
"Kau nak ikut?”
aku diam.

"tak boleh. Siapa nak jaga ibu.” Ujarku perlahan.
"ya right.”
"tapi nanti post lah jugak note-note yang kau salin tu..” sengih ku
"I will. Maybe..”
"hey.. It suppose ‘Of Course’ bukan ‘Maybe’.. !” geramnya.

-FIN-
posted by Penulisan2u @ 3:36 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
12 Comments:
  • At 22/6/09 9:53 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite yg realistik
    Seni dan musik....bagus2..

     

  • At 22/6/09 12:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    betul2.......
    love music....

     

  • At 22/6/09 1:06 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cool

     

  • At 22/6/09 2:03 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    okay..toccata and schubert's rocks!bt its jus tat usage of english tu kena btul kan skit..

     

  • At 23/6/09 9:20 PTG, Blogger ♥corcraze♥ said…

    wow!!a really diff cerpen from others cintan cintun~
    is it based on ur daily life ke?
    and u must be a really violin player kan..
    bestnye dpt main instrument,teringin,but taw it;s not easy and expensive!haha
    last week my cousin main kat wind orchestra sbp..
    toccata and fudge best eh..

     

  • At 27/6/09 9:39 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wat aku teringin nk maen alat muzik lak


    miraminimo

     

  • At 2/7/09 6:54 PTG, Blogger siti raudhah said…

    cool :)

     

  • At 4/7/09 5:56 PTG, Blogger nur said…

    yep usage of english is a bit odd.
    haha tak edit. edit pun camtu2 jela.
    thanx 4 commenting.

    n im not a violin player..
    hahha cerita ini just kluar dari minda n terus ditaip thats all.
    - writer - v^^

     

  • At 9/7/09 1:34 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cooooolll...
    besh arrr...
    stuje ngan corcraze...
    mcm cite psl pngalaman idup je...
    nway...nice story..
    2 thumbs up...

    ~lizarazu~

     

  • At 14/7/09 11:32 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    laen dr yg laen..nice sngt..best..

     

  • At 15/7/10 10:24 PTG, Blogger bABY JEPUx said…

    Santai~
    humor~
    lovely~

    u have the content, but prbaiki lg susunan ayat...
    overall, love it.

    feel free to read mine 'cinta viola'... of course it is about music too..^_^

     

  • At 29/3/11 8:19 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best......teruskan berkarya..-akinabalu-

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group