BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Ahad, Mei 17, 2009
Cerpen : Secebis Nota Ungu
Nama Pena : Ika Falisyah

Secebis nota ungu kusisipkan kedalam diariku. Dengan gahnya aku melangkah ke dewan kuliah. Aku betul-betul bersemangat waja. Membara macam api mamak dkat cafe. Laparnya! Aku tersenyum menahan keroncong perut yang sejak tadi test power lagu Micheal Jackson, Beat It.

Aku terlihat rakan-rakan seceluparku menanti dihadapan pintu dewan. Ain tetap dengan selamba mesin rumput memakai baju kurung kegemarannya. Setahu aku dia hanya ada 5 baju kurung. Cukup2 kitar semula untuk seminggu. Saat aku gagah bak sumo yang sedang mencari sumo untuk berlaga, kakiku tersadung sesuatu dan jatuhlah sumo itu. Aihh, apa aku merepek ni. Maksudnya aku jatuh tersungkur. Nak retak kepala lutut merasa simen cap ayam driving yang keras diluar dewan ni.

Puas aku memaki hamun tuan empunya kasut yang telah membuat aku malu mengalahkan pokok semalu ini. Namun dia hanya diam tanpa reaksi. Aku terkedu, peliknya!. Baru aku sedar sejak tadi aku memaki didalam hati. Aku berpaling melihat sekujur tubuh yang berusaha mengutip buku-buku milikku. Aku tidak terus memerhatikannya kerana ketebalan rasa maluku yang teramat sangat seperti yellow pages.

Aku mencapai buku-bukuku tanpa memperdulikan kata maaf darinya. Aku sempat memandang anak mata hitam pekat itu namun segera beredar apabila menyedari ada seyuman terukir dibibirnya. Nak kena maki lagi mamat tiga setengah suku ni? Dah la buat aku mcm stunt girl. Pagi-pagi buta buat dosa. Aku apa kurangnya. Aku berlalu memboloskan diri kedalam dewan seperti lipas kudung.

Munirah tergelak melihat aku seperti ingin mengunyah kasut saiz enamku yang sudah setahun tidak berbasuh. Aku duduk disebelah Ain seperti selalu. Ain tersenyum simpul. Apa hal minah ni? Aku handsome sangat ka harini? Ada tak macam Bread Tersepit?

Setelah beberapa minit kuliah bermula aku juga memulakan pelayaran membuat peta borneo.

" Hoi Fiqah, ko mintak antara dua, nak penyepak penuh kasih sayang, atau penampar penuh cinta? Tak boleh ke sehari kau tak tidur? Aku tak semangatlah belajar." Ain berseloroh. Pagi-pagi dah macam murai tercabut ekor. Petang-petang ntah nak jadi ayam sabung agaknya.

"Ain, kau pernah rasa penangan hempasan rindu smpai gigi bertabur tak? Aku tidur ni sebab kau la ajak aku usha mamat cool tu sampai tak tidur semalam. Padahal bukan apa pun. Ko usha gambar jek dah bagi aku bergadang 1 malam mcm burung hantu. Ni kau nak merajuk-rajuk pulak." Balasku dengan penuh tidak bertenaga. Aku menguap beberapa kali. Wajah Ain mencuka.



Aku menyambung kuliah tidurku dengan penuh khusyuk. Tiba-tiba bahuku digoncang lembut. Aku hanya diam melayani mimpi-mimpi indah. Semakin lama goncangan itu semakin kuat. Aku terbangun. Aku memeluk lengan empuk Ain seperti selalu. Mak Aihh, Apa pasal keras macam rim tayar buldozer tangan budak ni. Ni sah makan steroid atau pil kudalah Ain ni. Aku menggosok-gosok mataku yang kabur. Aku terlihat Ain tersenyum dihadapanku menampakkan sebaris gigi yang membuatku geram seperti ingin melempang. Kejam juga aku ya.

Semakin lama aku melihat Ain semakin aku tersedar. Kalaulah Ain dihadapanku, maka siapalah makhluk tuhan yang makan steroid atau pil kuda disebelahku? Kerana terlalu takut perlahan-lahan aku melepaskan pelukan dan menjauh. Malu dengan sikapku. Aih tau pulak aku malu. Walaupun sedemikian, lengannya mempunyai aroma yang menyenangkan. Sempat jugaaaa.

"Muka comel tapi sayang liur mcm lautan mati" Suara jantan itu cukup membakar hatiku. Aku berpaling kearahnya. Baru sekejap aku nak ‘fall in love’ dia dah potong line. Ini yang buat aku geram.

"Oitt datuk, baru harini belaaaa….." Kata-kataku terhenti saat melihat seiras wajah yang sungguh kukenali. Seiras wajah yang kurindui. Aku terkaku, dan terdiam tidak mempertahankan diri seperti selalu. Baru sahaja aku si makhluk halus ini ingin membuka silat chopstick ajaran sesatku.


Fakhran tersenyum memandangku. Aku yang sejak dulu seganas harimau janda beranak 5 ini terdiam malu. Aku berusaha untuk tidak menatap anak matanya dengan lagak-lagak segan nak idup, mati tak mau. Minta jauhhh.

" Dari dulu lagi tak habis-habis panggil aku datuk aa? Sejak bila kawin dgn nenek ko hah?" suara garau itu menyapaku diluar dewan. Mahu sahaja aku menghadiahkan lastik janda ke muka batunya seperti yang sering kulakukan ketika berada di sekolah menengah. Geram. Sungguh, aku geram. Lebih2 la pulak.

" Fuhh, rekod negara ni si Fiqah diam depan lelaki. Kira ‘vogue kuasa dua’ gitu." Ada suara yang menempah maut dibelakangku. Rupa-rupanya rakanku yang separuh-separuh rupanya. Azyan berjalan kearahku dengan penuh lentok tak ubah seperti Mariah Carey yang kurang care.

Aku terasa malas melayan dua jantan yang berada disisiku. Tiba-tiba lenganku disentap lembut. Aku cuba melepaskan genggaman yang mengalirkan arus elektrik. Sah-sah tak dapat sebab aku tak mencuba sepenuhnya pun. Orang cakap usaha tangga kejayaan. Ni tak usahapun, dah tak berjaya biar jelah, dah takdir tuhan kononnya.

Aku berpaling. Fakhran menghulurkan secebis nota ungu. Aku tersenyum simpul seperti gadis yang sedang dipinang. Aku demam agaknya hari ini. Aku mencapai nota ungu itu.




‘Selagi nota ini ada ditangan awak, awak milik saya – AF’ aku memandang ayat yang kutulis 5 tahun lalu. Kertasnya masih elok dan tidak pernah pudar. Sama seperti perasaanku terhadap makluk tuhan yang makan steroid ini. Nama Aizul Fakhran tidak pernah luntur walaupun direndam di dalam Clorox, walaupun bajuku kebanyakkannya sudah luntur dan menjadi kain lap. Tapiii, apasal la lengan dia keras sangat.?

Tidak mahu kalah dalam permainan ini aku mengeluarkan diari dari beg sandangku. Mencari-cari secebis nota yang pernah dihadiahi Fakhran kepadaku. Beratus-ratus kali aku membelek diariku. Namun nota itu tak kutemui. Aku memandang Fakhran. Ada riak kecewa disebalik senyumannya.


Setelah berkali-kali memohon maaf daripada jejaka berdarah merah itu seperti seorang pendatang asing di musim pengampunan, dia menghantarku pulang. Surelah dia darah merah. Takkan dia Mahsuri pulak. Ehh, mungkin juga sebab tgn keras mcm besi. Otak separuh jalanku berimaginasi.

Aku berjalan kearah si beradik kembar lain mak lain bapa, Munirah dan Lina dengan penuh rasa kesal. Kesal kerana mereka tidak mengajakku melahap Ferrero Rocher. Fikiranku mulai bertukar ke mode nakal. Dengan wajah penuh hampa yang maskulin aku mencapai beberapa biji coklat itu dan terus menyumbatkan ke dalam mulut. Sedapnya!
Dua manusia itu terkedu dan aku makan dengan bangganya. Aku berjalan kearah katilku dengan muka ala-ala kera borneo.

Tiba-tiba tekakku terasa tersumbat. Seperti ada sesuatu yang menghalang laluan highway tekakku. Ada roadblock agaknya. Aku cemas. Tolong! Tolong! Ain menyergahku dari belakang membuatkan seketul batu coklat tersembur dari mulutku.

"Ni sure kes tak baca Bismillah terus main ngapppp makanan org." Ain menepuk-nepuk lembut. Sayang juga minah ni dengan aku. Sampai dia blh detect aku tak baca Bismillah. Aku tersenyum. Sama pula gaya Ain ni dengan Ibu. Aku tergelak apabila terkenangkan peristiwa ibu dengan semangat kesukanan mengejar aku kerana mencuri ayam jiran atas alasan kebulur nak makan KFC. Akhirnya aku dirotan dan diberi Maggi ayam sebagai pujukan. Asalkan ada ‘ayam’ sudahlahh.

"Bukanlah, tu tersekat sebab aku punya leher boikot American food. Tiap kali nak telan teringat budak-budak baya kita dekat Gaza." Ucapku setelah melesapkan 4 biji coklat yang dihasilkan oleh Pietro Ferrero pada tahun 1946, sebelum kehadiran si tembam ini. Ain memandangku dengan reaksi tuyu-tuyu penyunya.

"Yalah tu, da 4 masuk perut baru terasa insaf. Fiqah, ni kali kelima puluh enam kau kelentong aku hidup2. Kalau aku mati entah brapa kali lagilah aku nak kira, tapi kan dah mati macam mana nak kira." Ain melayani babak-babak sedih dengan muncung2 bibirnya bak spoiler evo 8 yang excident tergelincir dek kulit pisang. Tiba-tiba dia menghulurkan sekeping gambar. Gambar siapa jika bukan budak cool, dan ini sudah kali ke 24 dia menunjukkan gambar yang sama.

Ain duduk termangu bagai melukut di tepi gantang di tepi katilku. Tiba-tiba kedengaran suara seorang perempuan berteriak. "Pontianak meraung di pawagam ka?" Kataku di dalam hati. Bulu romaku kembang semacam. Sudahlah aku tertinggal solat subuh harini. Berkali-kali aku beristighfar dan berzikir dengan penuh khusyuk dan perasaan yang dalam.

Tiba-tiba sesuatu terjatuh betul-betul diatas kepalaku. Seakan-akan ada kuku tajam yang mergerak menelusuri rambutku. Badanku kaku dan otakku berimaginasi. Aku membayangkan ada pontianak yang ingin menggaru kepalaku. Mungkin sebab rambutku lurus. Pakai kuku pun blh. Hisshhh.

Aku terkejut dan tidak semena-mena aku histeria dan melompat-lompat seperti budak2 makan terlebih gula. Aku berlari keliling bilik sambil berteriak ketakutan. Ain yang agak terkejut dengan jeritanku melatah dan turut sama mengikutiku berlari-lari serupa macam merentas desa. Peluh membasahi tubuhku. Terasa seperti baru sahaja direndam di dalam tasik dihadapan tanjung harapan.

Tiba-tiba kakiku tersadung meja belajarku dan sekali lagi buat hari ini aku jatuh tersembam. Namun aku tersenyum sendirian kerana aku aku sedar akan perbuatanku ala-ala monyet hilang anak tidak bertempat. Rakan sebilikku mentertawakan aku. Dan aku hanya tersenyum memandang muka mereka. Ain yang turut sama melatah mencubit pehaku kerana menyebabkan khayalannya terbantut. Aihh~ salah aku ka?


Aku berlari-lari anak mendapatkan rakan-rakanku yang sudah jauh meninggalkan aku untuk ke café yang terletak di blok lelaki. Aku sungguh berat hati ingin mengunjungi penjara berantai itu kerana perangai lelakinya yang agak kurang kain. Bukan perempuan saja yang kurang kain sekarang ni.

Tengah hari yang indah itu, sedang elok aku berjalan-jalan sambil mengawal keayuan sejati cap minyak bulu kucing meninjau café lelaki yang agak menggerunkan itu, barulah aku tersedar beg dompetku tertinggal di dalam laci. Arrhhh. Aku stress. Hatiku berteriak dan mengaum kalah singa betina datang bulan. Perutku pula sedang mangalami ujibakat Malaysian Idol. Aku resah, gelisah, basah dan semua jenis sah.

Aku duduk disamping rakan-rakanku. " Haaa, Fiqah kau diet seimbang ka hari ni? Mentang-mentang dah jumpa Cik Abg Steroid la katakan." Munirah bertanya dengan mulutnya yang penuh disumbat dengan nasi. Kalau ikutkan hati bukan setakat nasi, degan beras sekaligus dengan hampas-padi kusumbat kedalam mulut minah seorang ni.

" Beg dompet aku tuuuuuu dalam tuuuu…" kataku sambil menunding jari kearah blok asrama perempuan. Tanpa dipinta, rakan-rakanku menghulurkan duit masing-masing. Wahhh ! aku kaya. Aku tersenyum dan aku bersyukur kerana mendapat kawan yang berhati dan berperut walaupun agak mereng semuanya.

Dengan kegirangan yang mencecah tahap maksimum aku melangkah kearah kaunter untuk memesan makanan. Saat bahagiaku tercemar apabila aku terlanggar bahu sesorang dan menyebabkan makanannya tertumpah. Apalah malang sungguh nasib aku ni. Asyik-asyik terlanggar itu ini. Aku tak pernah langgar org. Nak bawa kereta pun terkial-kial tak tahu mana satu pedal brek mana satu pedal minyak ni lagi nak langgar orang. Tak kuasa aku.

" Ni kes tiada mata ka? Mata dah empat lepas ni pakai kanta pembesar biar serupa mak gajah." Aku yang baru sahaja ingin insaf akan kesalahanku naik berang. Aku menatap wajah dihadapanku dengan wajah yang menyinga, mengharimau, mengcheetah semua ada. Namun aku diam. Tidak mahu menambah dosa kerana sudah mengutuknya berkali-kali di dalam hati.

" Dah langgar orang diam pulak. Dah mereng? Tak kira, awak kena belikan balik makanan saya." Katanya lantang. Sepasang telingaku berdepan dengan bebelan yang pada akhirnya boleh menyebabkan kanser telinga. Aku cuba menenangkan diri.

" Saya tak suruh awak kira punnnnn… Sorilah, Mak gajah tu awak bukan saya anddd saya rasa awak lebih perlukan kanta pembesar tu sebab dah cukup-cukup sifat mcm ni tapi tak tahu nak bezakan manusia dengan gajah." aku terus berlalu pergi ke kaunter untuk memesan makanan dan meninggalkan dia berdiri seperti tugu Negara. Sedap pula gelaran dia "tugu Negara". Padam mukanya. Rasakan penangan spesis tak berekor ni.


Firdaus melangkah longlai tak ubah seperti bangkai berjalan kearah katilnya. Perutnya terasa lapar. Jika tidak kerana si ‘Kanta Pembesar’ yang tuyu mengalahkan katak puru itu sudah tentu nasi berlaukkan sayur kangkung tumis dan ayam masak kicap kegemarannya sudah menjadi habuan ratahannya. Apalah nasib badan.

Daripada melayani perut, Firdaus membuat keputusan untuk keluar bersiar-siar d koridor biliknya. Dari situ kelihatan sekumpulan gadis yang ditemuinya sebentar tadi. Setelah beberapa kali melakukan imbasan xray dari atas ke bawah barulah dia sedar kehadiran "Kanta Pembesar" diantara gadis-gadis tersebut. Otaknya ligat memikirkan idea bernas.

Firdaus masuk kedalam biliknya. Tangannya mencapai sesuatu dari begnya. Suatu benda yang menjadi simpanannya sejak kecil. Tanpa berfikir panjang dia mencapai pemadam diatas mejanya. Tembakannya tidak pernah tersasar. Kerana rasa sakit hati yang mendalam ditambah dengan keroncong perutnya Firdaus nekad menggunakan taktik rambonya.

Getah ditarik dan lastiknya dihalakan kearah sasaran. Kemudian getah dilepaskan. Pemadam yang tidak bersalah menjadi mengsa. Seperti selalu, sasarannya sentiasa tepat. Lengan si "Kanta Pembesar" menjadi mangsa. Kedengarangn suara seseorang mengaduh. Firdaus ketawa dengan kuatnya. Sekarang dia berpuas hati. Kanta Pembesar a.k.a katak puru sudah menerima balasan.



" Aduhhh apa ke benda alah yang sengat aku niiii". Perjalanan ingin pulang keasrama terbantut. Tanganku terasa pegal tak ubah seperti bata simen bukan bata jenama kasut. Aku mengaduh kesakitan namun teman-temanku hanya menganggap ini gurauanku. Ini bukan cobaan ini kenyataan. Sakitnyaaaa! Aku merungut di dalam hati Aku melihat sekeliling. Kemudian aku terjumpa benda putih. Aku mencapainya. PEMADAMM..!!.

Aku bertekad akan mencari siapa yang menjadi dalang mensabotaj hari indahku. Aku terfikir kemungkinan-kemungkinan yang ada. Mungkin pemadam jatuh dari kapal dan terkena aku, tapi mana ada kapal lalu dekat sini. Kalau Kaspal budak India tu selalulah lalu. Kotak mindaku buntu.

Aku merehatkan diri diatas katil sambil membelek-belek pemadam yang baru kutemui. Anak sapalah yang ikut perangai syaitan membazir tak tentu hala ni. Tapi bgus juga kerana aku tidak memiliki pemadam. Maklumlah, pelupa kononnya. Aku membelek pemadam itu dengan penuh tanda tanya. Kemudian beru aku tersedar. Ada sesuatu yang tertulis diatas pemadam tersebut.

"AF" aku berasa semakin pelik. Tidak mungkin Fakhran yang membaling pemadam ini kepadaku. Sungguh tidak logik kerana dia kini berada di rumahnya.

" Fiqah, minta tolong boleh?" Ain bertanya. Aku sekadar mengangguk tanpa reaksi. "Temankan aku laaa petang ni pergi hotel. Nak jumpa seseorang" sambungnya lagi. Aku terkejut. "Orang yang baling aku pakai pemadam?" aku bertanya penuh harapan dan pelik seperti atlet sukan olimpik menunggu medal. Tiada benda lain yang bermain difikiranku selain PEMADAM.

" Waiiii mak cikk, yang kau mengarut ni apa pasal. Lupa solat zuhur??" kata ain sambil melambai-lambaikan tgnnya dihadapan mukaku. Aku terkedu. Misteri sungguh temanku ini. Aku hanya tersenyum dan diam membisu seperti patung McDonald.

"Adoiii, otak berkarat ka niee. Cepatlah bersiap. Aku tunggu ni. Kita nak jumpa bapa akulah. " Ain sudah tidak lalu melayani kerenahku. "Ohhh bapa, buat suspender aku ja" kataku di dalam hati. Aku mencapai baju hijau milikku dan menyarungkannya. Segera aku memakai tudung. Wahh, ala-ala pencinta alam aku hari ni.


Malam ini Fakhran mengajakku keluar. Katanya ada suprise untukku. Pelik juga, Hari jadiku belum sampai lagi. Apalaa Abg Steroid ni nak buat surprise pulak ni. Entah-entah mak bapak dia nak jumpa aku. Relaks ja. Tanganku sejuk dan aku menggigil. Parking son la katakan.

Dia berjanji akan menjemputku di café penjara berantai. Aku berasa gembira yang melebih sampai hari ini hari apa pun aku terlupa. Aku mebelek-belek baju untuk kupakai bertemunya nanti. Namun semuanya agak kurang menawan pada pandanganku.

" Kau cari apa ni, buah hati hilang?" Azi teman rapatku bertanya. Pelik jugak soalan temanku ni. Sejak bila pulak aku hialng buah hati.

" Bukanlah, aku hilang akal." Kataku selamba. Tawa kami berpadu. Dia menepuk bahuku. Rindu juga aku dengan minah galah ini. Disebabkan ketinggiannya mengalahkan aku setiap kali mengukur ketinggian sejak di bangku sekolah, aku memanggilnya galah.

" Aku tiada baju ni" aku meluahkan masalahku yang kikategorikan sebagai masalah kegawatan Negara. Kini giliran Azi pula yang pelik dengan kata-kataku.

" Yang kau pakai tu bukan baju?" Aku terdiam sambil memikirkan kata-kata temanku yang agak logik pada dasarnya. Ya tak ya juga. Aku kan pakai baju. Hadoiiiiii~ apalah kawan aku ni. " Ni baju pergi pasar. Aku tak ada baju nak jumpa buah janyung laaa.." sedih aku dengan kawanku yang seorang ini.

Azi membawa aku kebilikknya dan dia dengan murah hatinya meminjamkan aku blaus miliknya. Aku terkesima. Ada blaus rupanya minah galah ini. Sungguh tidak aku menyangka kerana selama ini dia jarang sekali mengenakan blaus. Bukan sekadar jarang namun tidak pernah sekalipun aku melihatnya memakai pakaian versi ini.

Aku bersiap-siap ditemani oleh teman-temanku. Mereka juga teruja. Pelbagai nasihat diberikan oleh mereka. Ada yang menasihatkan agar aku makan dengan sopannya kerana aku selalunya kalau sudah makanan terhidang alamatnya lupa dunia. Tak kurang juga tips-tips percintaan yang diberikan oleh Dr. Love asrama iaitu Fahizzah. Eye-contact lah, topik la, senyuman la, semuanya diberikan. Macamlah baru kali pertama aku keluar bersama Fakhran.

Aku menunggu di café 18sg itu dengan perasaan yang gemuruh, gentar, takut, gembira, semuanya bercampur. Ala-ala remix gitu. Janjinya ingin menjemputku jam 7.30 malam namun kini sudah jam 8.30 bayangnya tak juga kelihatan. Tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi mendendangkan lagu cinta kain putih yang menjadi kesukaan Fakhran. Aku sudah menyusun ayat yang sesuai untuk memarahinya.

"Assalamualaikum, kenapa tak jemput lagi? Nak keluar ke tidak? Dah sejam saya tunggu tau. Ala-ala kambing meragut rumput dah dekat café ni. Dah la saya lapar ni. Kalau susah sangat saya balik ja bilik. Tak payah suprise" Aku terus menyerbu tanpa memberi peluang sedikitpun. Aku tersenyum bangga kerana aku tahu pasti Fakhran sedang panik.

Kedengaran suara mendesah berat. Senyumanku mati. Hatiku merasakan seperti ada sesuatu yang tidak kena. Sepertinya ada sesuatu yang teruk telah berlaku. Tsunami ka? Aku sendiri tidak pasti kerana aku tidak menonton berita.

"Wa’alaikumsalam." Akhirnya kedengaran tuan empunya suara. Namun suara ini berbeza sekali. Suara yang miseteri dan tidak kukenali namun aku masih tidak pasti. Agak dilema."Fakhran? Ini awak?" Suaraku bergetar.

" Kamu ni tentu bakal tunang Fakhran bukan? Saya minta maaf. Fakhran telah meninggal dunia sebentar tadi. Dia dilanggar lari oleh seseorang. Saya yang membawanya ke hospital. Harap awak bersabar." Saat itu jantungku terasa terhenti. Luluh segala harapan. Roboh kekuatanku sama seperti robohnya bangunan PWTC pada 11 september.

Aku yang sejak tadi berdiri terduduk di kerusi café tersebut. Azi dan teman-temanku yang ingin membeli makanan itu terlihat aku masih disitu. Aku kaku. Mereka datang kearahku dan menyerbu aku.

" Wahh, cik abg steroid manaa? Bolehla kami minta belanja sekali kalau macam ni" Kata Munirah yang sememangnya kaki melahap. Dr. Love dan Azi ingin berlalu memesan makanan. Namun langkah mereka terhenti.

"Fakhran dah meninggal" kataku lemah. Badanku terasa berat. Mereka seolah-olah tidak mempercayaiku. Aku meminta Ain menghantarku ke hospital. Aku cuba meyakinkan diriku bahawa Fakhran masih hidup. Mungkin ini suprisenya. Aku tersenyum di dalam hati. Sepanjang perjalanan sepi menemaniku. Tiada kicauan burung. Memang patutlah, dah namanya highway bukannya taman burung.


Aku melangkah kearah meja pertanyaan. Sekejap sahaja jururawat tersebut memberitahu arah pesakit yang bernama Fakhran. Aku masih lagi tidak mahu mempercayai ungkapan lelaki tadi. Mungkin dia ingin menipuku.

Kakiku yang selama ini teguh berdiri menjadi rapuh sekelip mata. Terlihatkan sekujur tubuh yang calar dibasahi darah-darah merah yang mengering. Aku takut untuk menghadapi kenyataan ini. Ain yang menemaniku menyuruh aku bersabar. Aku mendekati katil tersebut. Disisi katil itu kelihatan seorang ibu tua yang sedang merintih sayu. ‘Mungkin ini ibu Fakhran’ kata hati kecilku.

"Mak Cik.!" Hanya itu yang terluah dari bibirku. Puan Hamimah mengangkat muka memandangku. Matanya merah dibasahi air mata. "Mak cik, kenapa dengan Fakhran" aku memberanikan diri.

Wajah tua itu menyepi. Mungkin masih meratapi pemergian anak kesayangannya. Dia kesayangan aku juga. Hatiku memberontak. Aku melangkah perlahan kearah katil seperti filem matrix. Tubuh kaku dihadapanku kuhayati.

" Mak cik nak keluar sekejap, nak telefon saudara dikampung. Nak buat persediaan." Puan Hamimah meminta diri. Dihujung ucapannya ada segaris senyuman yang terukir. Apa sebabnya aku sendiri kebingungan. Mungkin dia ingin menutupi kesedihan yang menghuni hatinya.

Aku berdiam diri. Hanya mengangguk. Aku duduk disamping Fakhran. Wajah itu kuratapi. Dia seakan-akan sedang tidur. Dengan tidak semena-mena tgnku menggoyangkan tubuhnya. Beberapa kali aku menggoncang kemudian air mata yang sekian lama kering kembali membasahi aku.

" Tadi cakap tunggu jam 7.30. 1 jam tunggu tak sampai-sampai. Penat saya dress up. Pinjam baju Azi tau." Mulutku tanpa sengaja berbicara. Kepada siapa aku sendiri tidak mahu mengungkapnya. " dah tuu saya laparrrr. Tak makan. Tak kira, saya nak ikut awakkk juga." Aku memandang sayu wajah kesayangaku. \" Ni, awak tgk saya ada bawa nota ungu ni, saya terjumpa dalam beg\" Aku menggenggam nota itu. Kemudian aku meletakkannya diatas tapak tgn milik Fakhran.

Sudah lelah sendiri aku tertunduk. Seharusnya aku merelakan. Disisi katil aku berteleku. Airmata menemani aku. Semua persoalan datang menerpa. Bagaiama hidupku selepas ini? Siapa yang ingin menghiburku? Akankah ada yang menggantikan Fakhran. Aku buntu. Otakku basi sebasi mee maggi Ain yang ku lahap ketika musim kebuluran semester pertama dahulu.

"Muka lawa tapi air mata macam Tsunami!"

Aku naik berang. Suhu kemarahanku memuncak. Tak nampak aku tengah sedih ni. Aku sudah menyediakan skrip untuk memarahi si mulut murai ini. Akanku cabai mulut tuan empunya diri yang tidak tahu diri ini. Cabaiii.

"Ni apa kes, tak tahu nak jagaaaaa...." Aku dengan tidak sengaja terkejut dan dengan sengajanya aku berteriak seperti org sedang melihat bola. " Bangkai handsomeeeee" Aku dengan tidak sengajanya menampar objek dihadapanku manakala mulutku lancang menggelarnya dengan nama itu. Dengan sekuat hati, tanganku kulayangkan. Nahh rasakann.

"Aduhhh" Mungkin rembatanku menyakitkan. Aku berfikir. Aku menggosok-gosok mataku. Seakan-akan tidak percaya dengan kewujudan makhluk tuhan dihadapanku. Dia ni ada 9 nyawa ka?

" Fakhrannnnnn..... Hidup lagiii.. Yeaayyy" Aku dengan penuh rasa tidak sopan memeluknya. Mungkin kerana terlalu gembira tahap kanak-kanak ribena membuat aku nekad sebegitu rupa. Hatiku berbunga. Fakhran hidup semula. Seperti pokok yang sudah layu kini menghijau bercambah kembali.

" Ni, Ibu minggu lepas dah datang merisik. Lagi dua minggu datang meminang. Agak-agak teringin kawin tak dengan bangkai handsome?" Aku terpaku. Pelukan kulepaskan. Malu menerpa setelah hampir 5 minit aku begitu. Aku berfikir sejenak. Aku belum bersedia untuk tanggungjawab sebegitu berat. Aku juga tidak berani. Takutttt. Kemudian, aku mengangguk. Dengan penuh girangnya Fakhran melompat-lompat seperti kanak-kanak hyperactive.

Disebalik daun pintu kelihatan Ain dan Puan Hamimah tersenyum. Rupa-rupanya Fakhran sengaja berpura-pura kemalangan agar aku cemas. Ini semua adalah kejutan untuk aku. Puan Hamimah pula sememangnya seorang pelakon handalan. Entah berapa Eye Mo lah yang menjadi mangsa untuk membasahkan matanya. Benar-benar aku tertipu. Ternyata janji secebis nota ungu masih tidak ternoda. Fakhran tetap milikku. Bangkai Handsome aku punyaaaa~
posted by Penulisan2u @ 11:12 PTG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
18 Comments:
  • At 18/5/09 1:10 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    seriously..cite awak tak dapat menarik minat saya utk membaca word by word. banyak ayat yg boleh dianggap lewah dan tidak sesuai penggunaannya..cuba lagi perbaiki mutu penulisan.. mesti awak berjaya!! chaiyokk!!

     

  • At 18/5/09 3:02 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    soory to say..bahasa agak 'melampau'..banyak sangat hiperbolanya..citer dh best cm bahasa jer.apapun,wat lg..cahiyok!!! :)

     

  • At 18/5/09 6:08 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    agak la.
    sgt hiperbola sampai rasa menyampah nak baca.
    kejap firdaus..
    kejap fakran .
    apa case?

     

  • At 18/5/09 4:00 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    btoi3....
    nape ayat2 dy hperbola cgt???
    kureng mnarik prhtian nk bc..
    nway...gud job..

     

  • At 19/5/09 10:33 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Wat lawak xpe...x salah..
    tapi bile terlalu byk ayat2 camtu,cite jd kurang bermutu...
    Sume org jadi malas nk bc sebb terlampau mengarut sgt.

     

  • At 19/5/09 10:20 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    betuulll!!!
    terlampau byk lawak..
    xmenarik lgsg nk bce..
    xhbs pom sy bce..

     

  • At 20/5/09 1:06 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Yaa right.. actually sy tak baca sampai abis pun.. poning pala makcik eeeiiii!!!! ntah apa2 ntah....
    ~~emmie~~

     

  • At 21/5/09 12:04 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    jalan citer ok, tp bahasa agk lemah. sila baiki lagi

     

  • At 21/5/09 1:10 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    a'ah,,xbest2,,melampau2 ayt,,bahasa melayu kan bahasa yg indah,,tp awk dh merosakkn bahasa yg indah ni.

     

  • At 22/5/09 6:38 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    awk mcm ssuai jd sorg perlipur,
    alunan bhs yg terlalu melankolik...
    smpai sy rasa mcm sy seorg hipokrit, sdg sy dah hilang minat nak mmbc tp sy kuatkn smgt nk hbiskn,,,
    nway writer kip up da gud work,
    awak dah ade idea, dan bkn smue org mmpu mncurahkan idea, dan awk antara golongn yg mmpu mncurhkan idea bcrita kpd kami...
    next time wat g beh best..
    ~salam dan maaf mngur~

     

  • At 24/5/09 6:19 PTG, Blogger ieda ^^ said…

    ouh...byk bersabar ye writer..
    ble i bace komen2 dorang..hmm..mesti writer agak sdh dgt komen2 dorang..
    but papepn jgn gv up okei?
    truskn usaha smpai berjaya ^^
    hehe i memahami diri u...hoho...

     

  • At 27/5/09 11:41 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ngntokssss....

     

  • At 29/5/09 1:27 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Sy tertarik ngan tjuknya p bla dh baca asa boring..

     

  • At 31/5/09 2:32 PG, Anonymous peacemaker said…

    erm cam yang diorg komen..byk sgt hiperbola...
    lawak ok jer..
    tp rosak mood la wak lau tgh sedih pn awk masokkan lawak. . .

     

  • At 1/6/09 8:42 PTG, Blogger Iggy Sachiko~ said…

    sediyh jugak mendengar komen2 yg d bagi ni ek.. ksiann tukang tulis~ mcm berat lak penanggungan tu ha~ tp its ok la. try lagi ^^

     

  • At 1/6/09 9:01 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    umm sy telah memaksa diri untuk baca.. bak kata yg kat atas2 tuu.. terima komen n perbetulkan next time k.. jgn jatuh smgt lak.. mungkin ni percubaan pertama.. tp syg sokong bab yg ayat writer byk berunsurkan melankolik. awak dpt bwa imaginasi tu sikit dlm otak saya. lgpun saya kenal sapa yg buat ni. sy tau ni keja semalaman. buat bgus lg ek ika~

     

  • At 13/6/09 12:04 PTG, Anonymous :) said…

    Truknyer hasil tulisan awk....!
    Memboringkan...!
    X logik langsung...!
    Terlalu over...!
    N x best langsung........!
    Sorry.....pasni Cuba lg yg terbaik....

     

  • At 22/10/11 1:23 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    maaf kalau terasa.
    saya langsung tak faham cerpen ini.
    mula-mula saya tertarik dengan tajuknya.
    tetapi,baru satu perenggan,otak saya tak dapat 'tangkap' cerpen ini.hiperbola terlalu banyak.memang tak salah,tetapi melampau sangat.harap perbaiki lagi,idea dah ada tapi cara penulisan perlu ditingkatkan.wish you the best of luck.=)

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group