BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Khamis, April 23, 2009
Cerpen : Deretan Tiga Bintang
Nama Pena : abg aloha

Luluh jiwa ini bagai dinila air biru, tatkala mendapat panggilan daripada Khairul aku terus bergegas ke hospital. Berat kaki melangkah pergi meninggalkan Intan, tapi berkat kesabaran dan faham akan perasaan dan situasi aku, dia mengizinkan tanpa banyak pinta. Hanya tuhan sahaja yang tahu aku terikat dengan tali tergantung. Ditiup angin ke kiri dan ke kanan tanpa memberi arah yang sesuai dan meyakinkan. Raut-raut kegusaran dalam wajah aku kian bertandang, kegelisahan menjadikan reroma badanku kian menegang, mencengkam salutan daging yang membaluti tulang temulang. Benak aku kian terpancar seribu persoalan dan persimpangan tanpa sempadan.

Jasadku sudah terpacul di hadapan pintu masuk ke hospital, kaki berat melangkah. Ada kuasa yang mengawal langkahku. Genggaman erat aku tempiaskan pada lengan yang digagahkan walaupun lenguh sendi-sendi.

"Man!!!" terpacul satu suara yang melempang angin ke telingaku. Bebola Mata yang menatap lantai mamar putih pintu masuk hospital, digerakkan menghadap ke hadapan. Tersentap dan terkemam bibir aku melihat khairul berlari-lari anak menuju ke muka pintu.

"Man, kenapa kau tercegat macam patung. Jom masuk" aku terdiam sekilas wajah terpampang kebingungan. Sehelai demi sehelai bulu mata aku dirasakan mula gugur, tetapi bila aku rasakan dengan tangan, semua itu ilusi aku. Aku dalam kebingungan sambil tangan aku ditarik rapi oleh Khairul. Semua wajah yang ada disekitar itu, terus menoleh ke arah aku dah Khairul, aku terus terdiam sambil membutakan serta mentulikan keadaan sekitar.

Dengusan tangisan hidung Khairul mula menghembus, adakah dia sedang menahan tangisan atau selesama. Aku mula mempersoalankan perkara yang tidak penting. Aku mencari bayangan silam dan jasad yang jauh melayang. Lautan wajah manusia tekun menatap aksi tanganku ditarik oleh Khairul. Setelah beberapa minit ditarik tangan, aku membekukan diri, kaki aku ditegangkan dan dipacakkan ke dasar bumi. Jasadku semakin sukar untuk ditarik. Intaian mata aku mula melihat ke penjuru hadapan.

"Mak cik, Pak cik" benak aku dengan hati yang kian pualam. Aku melihat ibu bapa Adibah diluar wad operasi. Mungkinkah keadaan Adibah sedang kritikal. Berdas-das persoalan semakin kian rancak dilepaskan ke mataku.

Tangan yang ditarik Khairul dirasakan berat untuknya melangkah, ditarik sekuat hatinya namun kaki aku terus tertanam di bumi.

"Khai, ada apa sebenarnya ni?" secara spontan aku memecahkan kebisuan. Khairul tanpa reaksi terus melawan tarikan tanganku.

"Kenapa ni khai?" Bertubi-tubi soalan aku pertanyakan. Khairul terus berdiam dan membisu. Namun setelah beberapa saat terdiam, dia terus menangis dan memalingkan mukanya ke arah dinding. Dihentak-hentak kepalanya ke dinding sehingga bunyi kuat kedengaran.

Pertanyaan aku kedua kalinya juga tidak terjawab, penantian terus berlaku meski harapan untuk menanti jawapan daripada Khairul kian pudar dek kerana terlalu bersedih. Kesedihan yang aku sendiri tidak mengerti. Aku bergerak melangkah setelah memakukan jasad ke arah Ayah dan Ibu Adibah, setelah kebisuan daripada Khairul.

Aku perlahankan debaran dan degupan nadi ini, agar kerisauan aku tidak terlihat. Aku jantankan wajah keselesaan ini dengan satu harapan agar tersirat segala kegusaran yang bergelora di dalam hati. Awan yang mendung belum tentu akan hujan. Jika melihat di awan kegelapan, jangan terus mencurah air di dalam tempayan kelak akan merugikan diri. Aku telah berjanji, walau apa yang berlaku aku harus mematikan dan membisukan diri, meski ini pahit untuk dikunyah.

"Man, Dib man…Dib…" Mak Adibah terus memeluk aku. Habis basah lecun air mata yang berderai. Ayah Adibah hanya melihat dan memaparkan wajah kejantanan yang tidak gusar meski aku tahu hatinya turut bergelora seperti aku.

"Ya, Mak cik. Man tahu. Mak cik sabar ya" aku tidak tahu keadaan Adibah di dalan wad operasi. Kata-kata aku membuatkan hati Pak cik dan Mak cik kian malap dari kesedihan walaupun lampu pelita masih lagi bernyala dek sumbu yang ada hanya seinci panjangnya. Tetapi lampu pelita itu hampir-hampir terpadan dek ditiup angin.

Aku menyusun langkah ke kerusi sambil memimpin Mak cik, lalu duduk. Rengekkan Mak cik masih kuat kedengaran tetapi sudah keredaan, rengusan Khairul juga kian menutup wajah suramnya. Pak cik pula, aku kagum dengan kejantanannya. Memperlihatkan wajah yang sayup-sayup ketengangan namun diam menyepi. Operasi semakin lama memutar waktu, kemungkian subuh baru akan selesai, keletihan malam mula membuatkan aku kian melenakan mata.

Keadaan menjadi sunyi dan harmoni. Lamunan aku kian menajam ke setiap arah, terlena kesedihan Pak cik dan Mak cik. Khairul ke bilik musolah, aku menanti pintu wad dibuka penuh dengan kesabaran dan menunggu kepada persoalan malam yang amat mengerikan. Aku mula mengelamun akan Adibah kawan karibku. Persahabaatan terjalin sekian lama, membuatkan aku senang bergaul dengannya. Seorang yang periang, peramah dan perahsia, Itulah sikap nurani Adibah. Hati nurani cinta Khairul sukar untuknya terima kerana baginya Khairul adalah lelaki yang bukan untuknya, tetapi lelaki yang layak untuk dijadikan teman dikala pengubat seribu duka kehidupan.

Rentetan pengalaman dan sejarah kisah lalu membawa layangan jauh lamunan aku ke satu tempat yang biasa aku, Khairul dan Adibah singgahi. Dengan beratapkan bintang yang terilhat terang terbentang luas di kayangan, berdidingkan sayup-sayup udara yang kian merungcingkan kalbu, berdasarkan rerumput hijau dan kemerahan tanah, disitulah tempat aku, Khairul dan Adibah bersama menghabiskan masa iaitu Taman Bahtera Khayalan. Adakah Taman itu seindah dahulu atau dimamah kerakusan, ketamakan manusia. Keindahan alam kian pudar dan suram.

Di Taman ini juga, Adibah meluahkan rasa kasih dan cintanya terhadap aku, jelas lamanun aku kian menjauh apabila wajah aku kaku seribu sepi, bebola mata tidak terkelip meski beberapa saat. Saat itulah, aku mula melihat bintang diluar jendela hospital berhadapan dengan Bilik Wad Operasi. Lamunan aku terhenti seketika apabila, sesosok tubuh keluar dari Wad Operasi yang bertopengkan menutup sekitar mulutnya, dikepalanya dipakai penutup berwarna hijau. Lingkaran mata aku tangkas berlari melirik sosok tubuh itu, dan mendapatkan seribu jawapan.

"Doktor, bagaimana keadaa anak saya" tangkas Pak cik menerpa soalan kepada Jururawat sebaik kali menginjak keluar daripada Wad Operasi.

"Sabar pak cik, saya tidak boleh mengatakan keadaan sebenar yang berlaku. Apa-apa pun kami akan berusaha" tempelak jawapan itu membuatkan hati aku kian bernyanyi lagi yang kian rancak, tanpa nada yang seiring dengan retak dan melodi. Hati aku terus menjadi bisu dengan santun jururawat itu. Terlihat seribu kegelisahan dan keresahan diwajah tua Pak cik dan Mak cik.

Tidak sempat aku mengorak langkah, jawapan persoalan yang dipertanyakan Pak cik terus membuatkan aku terdiam bisu. Terus aku memalingkan muka ke muka jendela mengadap bintang yang tersenyum riang yang tidak merasakan kegusaran hati aku. Ada ketikanya kerlipan bintang membuatkan aku jauh lebih berani dengan dugaan ini. Betul kata Adibah, bintang itu boleh membuatkan kita tersenyum riang dikala duka mengetuk kesabaran. Aku mula melayangkan lamunan mengingatkan kembali ayat-ayat Adibah tika itu

"Man, kau tahu kenapa bintang itu berkelip-kelip" tatkala aku melihat keindahan alam di Taman, Adibah mendongak ke langit gelap sambil memberikan senyum balas kepada bintang.
"Kenapa?" terjawab spontan dan aku terus mendongak ke langit.

"Bintang itu indah, setiap kerlipan bintang itu tandanya ia tersenyum kepada manusia. Dia bertasbih dan memuji nama Tuhan Yang Agong. Bintang ada coraknya, tatkala pelayar silam kesesatan, bintang penunjuk arah. Begitu juga sekarang, Aku seringkali duka dan tersesat dalam langkahan kehidupan, setiap kali aku meihat bintang, seolah-olah aku melihat jalan lurus daripada kesesatan sehinggan membolehkan aku tersenyum girang" senyuman Adibah sambil menunjukkan jari jemarinya ke arah bintang.

"Betulkah? Baguslah kalau macam itu." jelas aku sambil melihat ukiran senyuman yang terpahat tika itu.

"Cuba lihat tiga bintang berderet yang condong ke arah kanan itu, meski pun waktu dan arah tetap berubah mereka tetap bersama walau masa kian memisahkan mereka. Selama beberapa tahun ini, aku melihat gelagat bintang-bintang di langit, mata aku tidak lepas mencari bintang berderet itu, Mereka tetap bersama sebagai seorang sahabat. Seperti aku, kau dan Khairul." lirikan mata aku tepat ke arah deretan bintang yang dimaksudkan itu. Betul katanya, bintang bisa mengukirkan senyuman kala duka.

Lamunan aku kian jauh meninggi ke angkasa, aku yang dalam kegusaran memikirkan keadaan Adibah terus meniti senyuman, apabila melihat bintang-bintang di langit. Tangan aku kian mengusap tetingkap yang basah dek embun dan pendingin udara. Deretan bintang itu masih menampakan dirinya dan masih lagi memberikan senyuman. Aku mengharapkan tiada apa yang berlaku kepada Adibah kerana, aku masih mahu dia melihat bintang dan tersenyum semula. Seperti bintang, aku mahu dia tetap mewakili tiga bintang yang berderet itu untuk selamanya. Aku, Adibah dan Khairul memerlukan antara satu sama lain, meski aku bukan untuk dicintainya tetapi aku mampu untuk menjadi sahabat terbaik untuk dirinya.

"Man..." Panggilan Khairul sambil menepuk bahu aku.

Aku mengubah pandangan ke arah dia dan terus menatap wajah sedih Khairul. Mimpi malam ini sudah pasti memberikan kejutan yang besar kepadanya. Tanpa besuara aku terus menatap alir wajah suram Khairul dan aku mula mengukir senyuman.

"Man, kenapa kau senyum" serak-serak suara Khairul kehairanan.

"Adibah suruh kita senyum dan bukannya bersedih" Khairul kebingungan. Aku memalingkan muka ke arah jendela dan terus menatap bintang.

"Man, aku minta maaf." Suara Khairul kian terdengar sekali lagi.

"Kenapa kau nak minta maaf" aku sekali lagi memalingkan muka ke arahnya.

"Aku nak minta maaf sebab aku pernah buat salah pada kau. Aku tuduh kau bukan-bukan, aku sebenarnya cintakan Adibah dan aku tahu kau hanya menganggap Adibah sebagai kawan. Tetapi aku selalu salahkan kau." tersedu-sedu kesedihan Khairul.

"Khai, aku dah lama maafkan kau. Aku dengan Adibah tak lebih daripada seorang kawan. Kau pun tahu, hati aku tetap pada Intan Suraya. Hanya dia mengubat kerinduan aku. Adibah adalah sahabat aku, begitu juga kau. Aku sayang kau dan dia, sudahlah jangan bersedih lagi." kata-kata aku membuatkan titisan air mata Khairul mula menderas untuk sekian kalinya.

Aku dipeluknya dengan erat, baju yang kian mengering kembali membasah dengan air mata Khairul. Aku membiarkan sahaja kerana bagi aku, itu adalah sebagai cara untuknya melepaskan kesiksaan dalam hatinya.

Putaran jam tidak terhenti-henti berdetik, penantian yang membunuh perasaan kesabaran akhirnya kembali cerah. Pintu Operasi dibuka dan beberapa sosok tubuh keluar daripada Kamar Operasi. Lantas, aku tanpa memikirkan bintang pergi jauh daripada menatapnya lagi. Setapak demi setapak aku menunjakkan kaki ke sosok tubuh itu.

"Doktor Bagaimana keadaan Adibah?" tangkas aku memaculkan persoalan penantian.

"Bersabar, keadaannya masih belum stabil dan dia masih belum sedarkan diri" jawab doktor.

"Maksud Doktor?" Khairul mula meminta kepastian.

"Kita bersabar dan berdoa kepada Yang Esa. Itu sahaja yang kita perlu lakukan sekarang ini" doktor terus pergi dengan nada langkah perlahan meninggalkan sejuta persoalan. Raut wajah Pak cik dan Mak cik mula mengundang hujan yang tadinya mulai gerimis.

Tersentap aku bagai ditimba batu gajah yang teramat berat, tak termampu aku mengendongnya dengan hati dan keringat dingin. Berdas-das persoalan yang berlegar tiada jawapan yang pasti dan melegakan. Aku kian binggung, apakah yang sebenarnya berlaku kepada Adibah? Aku kurang mengerti bila dikhabarkan dia dikejarkan ke hospital. Setahu aku, keadaan dan kesihatan Adibah sempurna dan baik sihah walafiat.

Aku cuba mendapatkan bayangan Khairul, hanya dia yang tahu keadaan yang sebenarnya.

"Khai, aku nak tanya kau. Adibah sebenarnya kenapa, dia sakit apa?" persoalan aku membuatkan Khairul mencari setiap sudut ruang penjuru untuk dialihkan pandangannya.

"Eh..eh..dia..dia.." tersekat dan terketar-ketar nada-nada suara Khairul.

"Kau sembunyikan sesuatu daripada aku. Apa yang berlaku? Aku nak kau jujur dengan aku?" aku mendesak dengan pandangan dan telinga yang tajam mendengar jawapan Khairul.

Khairul tidak terus menjawap persoalan aku, mulanya dia bergerak ke sudut kiri ruangan menunggu dan duduk di kerusi biru laut. Aku mengekori langkahnya dan kemudian duduk disebelahnya. Nafasnya tidak sekata, tercunggap-cunggap, kadang dipanjangkan, kadang dipendekkan.

"Man, aku minta maaf kerana merahsiakan semua ini daripada kau. Kau ingat tak semasa kita bertiga terlibat dengan kemalangan sebulan lepas, keadaan aku dengan kau tidak separah Adibah. Hentakan yang kuat pada kepalanya membuatkan dia sering pengsan dan pitam. Pernah sekali aku membawa berjumpa dengan doktor, setelah di X-ray ternyata terdapat pembekuan darah dalam kepala Adibah yang tidak terselamatkan walaupun dilakukan operasi tetapi risiko terhadapnya begitu tinggi." jawabnya dengan hengus tangisan.

"Kenapa kau tak beri tahu aku semua ini. Kenapa rahsiakan daripada aku." Aku mula menyalahkan Khairul atas tindakannya yang menyembunyikan perkara yang sebenar.

"Dib sendiri yang tak mahu aku bagi tahu kau. Aku terpaksa Man." aku mula menerbitkan air mata. Satu persatu air mata aku menghujani lantai. Aku menahan titisan air mata namun deras juga ia mengalir. Nafas aku kian tercungap-cungap menghetikan tangisan kesenduan.

"Apa risiko yang kau maksudkan tadi" aku masih lagi mengarapkan kesembuhan Adibah. Air mata tidak henti-henti mengalir. Dari jauh terlihat Pak cik dan Mak cik yang sedang memerhatikan aku dan Khairul dari jauh.

"Kalau dia melakukan Operasi kemungkinan besar...dia akan..dia akan..." Kata-kata Khairul tersekat dan terhenti, tidak sangup rasanya untuk menyempurnakan ayat itu.

"Maksud kau, dia akan mati. Macam tu ke? Betul ke?" Bertubi-tubi soalan aku lontarkan kepada Khairul. Air mata Khairul kian menderas, rengekakan anak jantan mula kedengaran. Tiada lagi rasa malu, tiada lagi rasa segan. Aku bagaikan hilang arah dengan kata-kata Khairul.

Persoalan demi persoalan aku ajukan kepada Khairul, namun Khairul diam membisu. Belum sempat dia menjawab soalan tiba-tiba keluar seorang jururawat daripada bilik Operasi. Berlari-lari anak memanggil nama doktor, aku terus mengorak langkah mengintai apa yang berlaku. Intaian aku dihalang oleh seorang lagi jururawat yang menutup pintu ruangan Operasi dengan erat.

Beberapa saat selepas itu, sesosok tubuh doktor terpacul berlari dihadapan aku. Lariannya tangkas hingga ke dalam ruangan Operasi. Mata aku turut berlari sama menyaksikan tingkah itu. Raut-raut wajah yang kembali tenang, kembali mengundang keresahan. Degupan jantung aku kian rancak berdiskusi dengan akal, perdebatan yang sukar untuk mendapatkan jawapan menyebabkan aku kian mengkais mencari jawapan daripada sesosok tubuh itu.

"Doktor,Doktor..." Pak cik mula menampatkan raut-raut wajah kesedihan.

"Sabar pak cik..." Doktor yang tandinya pergi kini kembali berlari-lari ke ruangan operasi.

"Apakah yang berlaku keapada Adibah" Bentak hatiku sambil mengintai dalam ruangan operasi dariapa luar. Namun, hanya terlihat adalah lembaran kain hijau yang menutupi cerminan putih.

Terlihat, rengekan Mak cik kian kembali berirama, Khairul terkaku dan terduduk terdiam, Pak cik hanya mampu menenangkan Mak cik meskipun disembunyikan ego kesedihannya. Aku pula, masih bermain dengan perlbagai persoalan. Tidak lama setelah menunggu, akhirnya sosok tubuh doktor itu kembali melangkah kaki keluar dan menghentikan langkahnya di hadapan Pak cik dan Mak cik. Aku dan Kahirul turut mendekat untuk mendapatkan khabar daripada Doktor.

"Saya Minta maaf" Hanya dengan tiga berkataan daripada doktor telah menggambarkan semua persoalan. Sekali lagi jantung aku ditikam tusuk duri yang paling bisa. Rengekkan Mak cik kian kuat, Pak cik pula telah hilang wajah-wajah kejantannanya, Khairul bagai nak gila dan terus melutut kaki ke dasar lantai, rengekkan tidak pula kedengaran, tetapi air matinya laju menderai. Kesedihan yang berpanjangan meskipun aku harus terus hidup. Sosok Doktor telah hilang daripada pandangan dan meninggalkan hati-hati yang terluka.

Kini, deretan tiga bintang itu telah hilang serinya. satu bintang telah mati, tinggal aku dengan Khairul, walaupun bintang yang tinggal itu masih lagi berkelip-kelip, tetapi kerlipan itu tidak membuatkan aku tersenyum. Aku mula memalingkan muka kepada taburan bintang diangkasa. Hatiku kian sakit melihat bintang-bintang tidak seperti beberapa minit sebelumnya.

Setelah hambir beberapa saat, tiba-tiba keluar seorang jururawat daripada bilik Operasi. Berlari-lari anak memanggil nama doktor yang masih lagi terlihat diruang legar kooridor, aku sekali lagi mengorak langkah mengintai apa yang berlaku. Intaian aku kali ini tidak dihalang oleh jururawat. Terlihat jelas keadaan di dalam ketika itu bising dan penuh dengan debaran. Aku gagal menangkap debaran mereka yang berada di dalam ruangan Operasi.

Setelah terdengar panggilan Jururawat itu, wajah dokotr terus dipalingkan ke belakang dan terus berlari. Lariannya tangkas hingga ke dalam ruangan Operasi. Mata aku turut berlari sama menyaksikan tingkah itu. Raut-raut wajah tangisan, kembali mengundang harapan. Degupan jantung aku kian rancak kali ini bukan berdiskusi sahaja malah berlaku perdebatan hebat dengan akal, aku tidak mahu ditinggalkan dengan pelbagai persoalan. Aku terus melihat dalam ruangan operasi yang tidak dihalang lagi oleh lebaran kain. Mata aku kian melirik setiap ruangan walaupun tidak jelas.

Hampir 10 minit menunggu kelibat doktor muncul kembali, akhirnya pintu ruangan operasi terbuka.

"Ini suatu keajaiban. Degupan jantungnya yang terhenti beberapa saat tadi, berdegup kembali. Ini sukar dipercaya tetapi inilah realitinya. Pembedahan yang kami lakukan berjaya Cuma menunggu kekuatan hiudp daripadanya. Dia selamat, insyaAllah" ukiran senyum sekali lagi menukar tangsian kepada berita gembira. Semuannya turut mengukir senyuman termasuk aku.

"Alhamdulilah, syukur. Terima kasih Ya Allah, Terima Kasih" Doa Pak cik yang kembali menjantankan dirinya. Disisinya dipeluk Mak cik, Sebaik sahaja diberitahu tentang keadaan Adibah, Khairul terus memeluk aku dengan kegembiran.

"Alhamdulilah, Khai. Semuanya selamat" Aku membalas pelukkan Khairul. Khairul hanya mampu terdiam dan menitiskan air mata kegembiraan. Setelah beberapa saat berpelukkan meraikan kegembiraan, aku terus mengorak langkahan ke ruangan tepi jendela, aku mendongak ke langit, melihat taburan bintang. Aku melihat deretan tiga bintang yang berkelip. Memang betul, bintang itu mampu membuat kita tersenyum.

"Terima Kasih Ya Allah, Terima kasih bintang kerana membuatkan aku tersenyum" benak aku sendirian.

*** Selamat Menempuh Peperiksaan Akhir untuk pelajar IPT daripada abg aloha ***
posted by Penulisan2u @ 12:48 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
15 Comments:
  • At 23/4/09 1:23 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wah...goodjob writer!first time bc crta yg bgtu mnusuk kalbu...hmpir2 nk nangis..pandai writer susun ayat..tahniah!

     

  • At 23/4/09 2:52 PG, Blogger bidadari cinta said…

    wah..best gak..wlupun mule2 tadi tak fhm sikit jln citernya..apepun nice try..

     

  • At 23/4/09 12:12 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    x best lgsg

     

  • At 23/4/09 1:45 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bahasa yang digunakan agak berat
    but gud job..
    sedih jugak boleh rasa.

     

  • At 23/4/09 3:37 PTG, Blogger ir said…

    salam...

    nice story...
    belajar bersyukur dengan rahmat-Nya...

    keep it up!!!

    ....~iR WaJiK~....

     

  • At 24/4/09 2:07 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam..
    best2....
    n thx abg al0ha!
    _pelajar ipt_

     

  • At 25/4/09 12:28 PG, Anonymous Penyu Belimbing said…

    sikit sebanyak pandai mainkan emosi pembaca di saat akhir

     

  • At 25/4/09 12:33 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam, by the way story ni sedih and ending dia pn okay, cuma terlampau panjang lebar setiap scene, cam waste byk masa. overall okay, 7/10.

    student UM

     

  • At 25/4/09 3:07 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    untuk pertamakalinya saya baca karya sastra dalam bahasa melayu, cerita yang sangat bagus, menyentuh

     

  • At 26/4/09 11:17 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam,...
    Hrmm...agak baik, cubaan yang boleh dikatakan ada ritma dalam lenggok bahasa, pengembangan idea yang agak keterlaluan (mungkin boleh menggoyahkan fokus pembaca), jalan cerita yang baik, perkemaskan kesinambungan idea dan gaya penceritaan!
    teruskan usaha!!!

    -ask_asna-

     

  • At 27/4/09 12:57 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ok la... tapi cam drama plak..
    but nice...

     

  • At 27/4/09 1:45 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    boleh la..
    -lurvepurple-

     

  • At 28/4/09 1:17 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite best
    nk nangis dah
    huhu....
    cite ni meningatkn sye pd someone

     

  • At 4/5/09 12:46 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wah abg aloha semakin improve la..bagus2...gud job, saya amat kagumi bakat abg aloha..

     

  • At 28/7/09 9:25 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Assalamualaikum abg aloha, this short story good. Very touching and almost same with my story live. Story line good. I love it but hopefully u should do checking back first every word and sentence becouse u have missing some word especially. Overall ok. Go on and do all best what u do.

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group