BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Rabu, Januari 14, 2009
Cerpen : Cinta Si Gendut
Nama Pena : IZZA SOFEA

"Ma, Zayrel pergi main bola sepak dulu ya! Dah terlambat ni!" teriak Zayrel dengan berlari tergesa-gesa dan memecut keretanya dengan laju sekali meninggalkan perkarangan rumah agamnya ini. Mamanya hanya mampu mengelengkan kepala melihat telatah anak terunanya yang bongsu ini. Memang tiap-tiap petang, akan menghilang sahaja dia ini, katanya pergi bermain bola sepak dengan kawan-kawan di taman. Entahlah, asalkan si Zayrel ini tidak terjebak dengan perkara yang tak berfaedah lah. Apabila nak masuk Maghrib barulah kelibatnya muncul di rumah agam ini.

Zayrel memandu keretanya dengan laju sekali dan asyik menilik jam di tangannya. Sudah lambat aku ni, tentunya mereka sudah mulakan permainan tanpa tunggu aku datang! Sudah 2 kali dia melanggari lampu merah isyarat jalan kerana mengejar masa. Kemudian, hansetnya berdering lagu , ‘Permintaan Hati’ nyanyian kumpulan Letto. Sapalah pulak yang kol aku masa genting ni? Dilihatnya sekilas akan nama pemanggil ini dan rupanya adalah aweknya sendiri. Apa yang dia mahu pula kali ni? Eizda masih menghubunginya dan kali ini Zayrel mengaku kalah dan mengangkat panggilan ini.

"Ada ape?"

"Nak ajak U teman I shooping!"

"Honey, U kan tahu ni masa I main football with my friend. Dah banyak kali I beritahu kat U, masakan U terlupa?"

"I tak kira, I nak U temankan I shooping juga! I tunggu U datang ambil I!" talian dimatikan tanpa sempat Zayrel berkata selanjutnya.

Zayrel menghubunginya berkali-kali tapi tak aktif. Merajuklah pulak minah ini. Peningnya kepala aku ini. Minah ini memang sengaja mengoffkan hansetnya. Mahu protes dengannya lah tu! Boleh jalan!!!

Kemudian, Zayrel merasakan ada seseorang melintasi di depan dan saat itu dia telah melanggar sesuatu tanpa sedarinya. Brek ditekan secara kecemasan. Ini semua terjadi kerana dia tidak berikan perhatian kepada pemanduannya kerana sibuk menaip mesej.

Orang yang dilanggarinya terduduk di bahu jalan. Bunyi hon kedengaran dari belakang. Zayrel kaku di dalam keretanya. Orang itu pun berusaha bangun dan dan memegang lengannya yang sedikit tercedera dan kakinya terseliuh pula. Apalah nak jadi dengan pemandu sekarang ni! Ingat jalan ni mak bapak dia punya ker? Ni mesti sah tak de lessen memandu!!!

Zayrel dapat melihat dengan jelas bayangan orang yang dilanggarinya, seorang gadis yang ehmm.. montelnya dia ni! Zayrel menelan air liurnya. Gadis itu kelihatan sedang menahan marahnya lalu dengan secara sengaja dia menendang pintu kereta Zayrel. Zayrel yang kaku jadi marah dan terus keluar.

"Apa kau buat ni? Kalu kemek kereta aku ni, kau kena bayar ganti ruginya!" jawabnya angkuh sekali.

Gadis itu tersenyum, "Tahu pula nak keluarnya. Sayang sangatlah kau dengan kereta ni. Yang aku dilanggari kau tadi, boleh pulak buat tak endah je!!" sinisku membalas katanya.
Merah padam mukanya ini. Apa dia ingat dia seorang jer tau mulut laser? Aku pun pandai jugalah!!!

"Yang tu..!"

"Yang tu apanya? Kau takkan tak nak bertanggungjawab pulak? Tengok, dah lengan aku cedera dan kaki pula dah terseliuh ni. Macam mana aku nak berjalan nanti? Dan yang paling penting, kau ni buta ker? Apa kau ni tak nampak ker batang lampu isyarat ni yang terpacak ni?" unjukku akan kecederaan fizikal yang aku dapat dalam kemalangan kecil ini dan juga memegang batang lampu isyarat ini.

Zayrel mendongak ke atas dan ternampak akan batang lampu isyarat ini. Dia juga sempat melihat kecederaan ini.

"Sorry, aku nak cepat tadi. Ada janji dengan kawan! Aku tak sedar yang lampu ni dah bertukar warna hijau tadi! Abis tu awak ni reti sangat ker melintas jalannya?" balasnya pula memarahiku.

Aik? Aku pula ker dipersalahkan kali ini, lelaki ini memang pandai nak melarikan diri jua. Takpe, aku ada akan mempertahankan diriku ini. " Ada aku kisah dengan hal kau tu? Apa pula aku tak reti melintas jalannya? Kan di sini ada butang tekan tuk melintas. Tekan saje dan terus lintas. Simple jer! Tak ni pun tak tahu kot?"

"Oh, dah jadi pegawai lampu isyarat pulak. Sesuai sekali dengan orangnya!" jawabnya sinis sekali dan memandangku atas bawah atas bawah. Apa pula yang tak kena denganku ini? Hidung aku jatuh ker?

Gadis itu pun meraba wajahnya dan merasakan tak ada yang pelik pun dengannya. Lelaki ini memang sengaja nak menaikkan kemarahan aku saje. Geramnya!! Apalah malang nasibku ini bertemu dengan mamat sewel, tiga suku ini hari ini.

"Aku mahu kau bayar ganti rugi!" kataku dengan lantang dan memandangnya tajam.

"Excuse me! Memang dasar perempuan mata duitan. Pandai betul cari peluang nak mendapat wang dengan cara yang mudah sekali. Kau tu tolonglah cerminkan diri kau sikit! Kalu dah gendut dan montel tu, buatlah reti bahasa sikit dengan orang lain. Apa dengan kegendutan dan kemontelan kau ni akan buatkan orang simpati ker? Please!!! Wrong person!! Dan yang paling penting, ingat ni jalan mak bapak kau punya ker?" jawabnya dengan sombongnya dan memandangku dengan pandangan menghinakan.

Memang kurang ajar sekali kata-katanya ini. Mengapa pula saiz fizikalku menjadi sebab dia berkata sebegini. Salah ker dia dilahirkan dengan saiz sebegini? Apa dia ni bukannya manusia yang lain ker dan apakah kerana saiz ini, dia perlu mendapat layanan sesinis ini? Mengapa masih wujud diskriminasi begini kepada wanita sesaiz XXXL sepertinya? Di manakah nilai keperimanusiaan mereka semua ni?

"Kau memang kurang ajar sekali. Memang tak sayang mulut betul!"

"Ada aku kisah?" balasnya selamba dan menjeling matanya. Meluatnya aku lihat ini. Mahu sahaja ditampar wajah sombongnya ini.

"Oh ya, lain kali kalu nak melintas jalan tu, lihat sikit kiri dan kanan. Maklumlah aku mungkin tak nampak akan lampu isyarat tadi kerana terlindung dengan badan kau agaknya! Sorry ya!!! Tak ternampak tadi!! Dan sebelum tu, aku ni jenis yang akan bertanggungjawab dengan semua kesalahan aku. Nah!!" tangannya mulai menyeluk sakunya dan mulai mengeluarkan dompetnya. Dia menghulurkan beberapa not wang kepada gadis montel ini. Sambungnya lagi, "Untuk semua ganti rugi yang saya tak sengaja melanggari awak tadi,"

Gadis montel ini pun mengambil wang ini lalu memandangnya tajam. Lalu, dia pun melemparkan wang ini ke wajah Zayrel. "Apa kau ingat aku ni kemaruk sangat nak wang kau ni? Selepas kau dah hina aku ni, ingat aku akan maafkan kau macam ni jer ker> Boo jalanlah… aku bukannya perempuan yang boleh kau beli dengan sekelip mata jer! Silap orang tau!!" jawablu lantang dengan tenang.
Wajahnya sudah berubah rona kerana dipermalukan sedemikian rupa. Perempuan ini memang nak cari pasal denganku.. Jagalah!! Belum sempat Zayrel berkata-kata, ada suara seseorang menyapa dengan kuat dari belakang.

"Yang!" teriak seseorang dari belakang dan gadis itu berpaling. Seorang jejaka sedang menuju ke arah kami berdua dan merapati gadis montel ini.

"Yang buat apa kat sini? Dah lama abang tunggu dari tadi tau!! Ni sapa?" soalnya akan diri Zayrel ini.

"Ni… adalah mamat sewel. Tak cukup otak. Kami bergaduh tadi!"
Zayrel memandang tajam wajah gadis yang dipanggil nama ‘Yang’ ini. Sesedap rasa sahaja dia gelarkanku mamat sewel. Aku ada nama tau!

"Kenapa pula bergaduh?"

"Yang kemalangan tadi dan kaki seliuh ni.Naklah dia ni bertanggungjawab tapi tak pun dia buat. Ni yang kami bertengkak dari tadi!"

"Apa? Cedera kat mana? Jomlah cepat kita pergi klinik! Kamu, saudara. Kita akan berbincang lain kali!" katanya dan lalu memimpin gadis ini pergi.

"Kejap, saya dah berikannya wang tadi, tapi dia telah buangnya. Bukannya salah saya lagi. Dan satu lagi, saya nasihatkan kepada saudara agar jaga bebaik makwe saudara ni. Jangan terlepas lagi dan menyusahkan orang lain pula. Dan paling penting, ajar dia cara panduan melintas jalan dengan betul! Serta cara berbudi bahasa dengan sesama manusia selepas ni! Kita ni orang Melayu yang kaya dengan adat budi bahasa. Hope U can teach her! Saya juga bukannya diberi nama mamat sewel, jangan nak sesedap rasa saje mengata pada saya! Suruh dia basuh lelama sikit otak tu! Assalamualaikum!" panjang lebar sekali jejaka sombong ini berkata kepada kami berdua dengan memberikan nasihat percuma yang sinis sekali.

Bayangannya yang meninggalkan kami berdua diperhatikan bersahaja. Kemudian, ketawa kecil terletus.

"Memang dah tak betul otaknya. Ada ker kata kita ni pasangan kekasih? Ada rupa kekasih ker kita berdua ni?"

"Entahlah, abang pun tak pasti. Jomlah ke klinik! Rawat cedera Yang ni, kan berlarutan pula!"


***** *******


Zayrel tiba jua di padang bola sepak dengan lambatnya. Dia telah ketinggalan dalam perlawanan kali ini dan kini hanya menjadi pemerhati saja. Kawannya pun menghampirinya. "Nape lewat hari ni, bro? Kau dah miss one game tau!" soal Asrul kepada Zayrel yang mempunyai wajah seperti pelakon Malaysia, persis Ako Mustapha. Zayrel leka termenung jauh.

"Aku dah hal tadi. Aku kemalangan tadi!!" ucapnya bersahaja.

"Apa? Kemalangan? Kau ada cedera tak kat mana-mana?" tanyanya gelisah dan memeriksa badan Zayrel.

"Aku baik-baik aje. Cuma hatiku je tak tenang ni!"

"Hati? Apa kena mengena hati dengan kemalangan kau pulak?" soalnya pelik dengan bicara Zayrel ini.

"Aku bertengkak dengan seorang tadi. Perempuan. Gendut pulak tu! Yang geramnya, dia tu lidahnya tajam tau. Siap perli aku lagi. Mana tak geramnya!!! Tak padan dengan gendut tau dia tu!" ujarnya memberitahu akan makna katanya tadi.

"Ya Allah, kau ni! Dengan perempuan pun nak cari gaduh ker? Akal letak mana? Tak malu ker kalu orang tengok kau bertengkak di jalanan dengan perempuan?"

"Ada aku kisah ker? Dia tu yang buat naik angina dulu! Aku pun apa lagi, melawan lah! Ingat dia tu perempuan aku akan simpati ker? Please laaa!!!"

"Kau ni.. nasib..nasib tau, bertengkak dengan orang gendut!! Nak ketawa aku dengarnya!!" gelaknya pula dengan kuatnya.

"Dah, cukup!! Jangan nak perli aku pula. Bengang aku tak hilang lagi ni!"

"Ok, bro! gendut!" Asrul mengejeknya dan terus meninggalkannya sendirian. Zayrel pun termenung jauh dan sudah mati minatnya untuk bermain bola sepak dengan kawannya.
Semuanya kerana si gendut yang tak sedar diri tu!

Hansetnya berdering banyak kali. Sapa pula yang menganggu ketenangannya pulak ini? Dicapainya dan menjawabnya, "Where are U now!! Apa ni??? U ni sengaja kan nak buatkan I naik marah. U ada kat mana? Kan tadi janji nak jemput I??" teriaknya dengan kuat dan membuatkan Zayrel menjarakkan hansetnya dari telinganya. Perit tau telinga dia mendengar teriakan nyaring aweknya ini.

"Mana ada I janji nak ambil U tadi! U tu yang memandai je buat janji tau!" katanya pula dari jauh.

"U jangan nak mengada pulak! Cepat datang ambil I ni. I tunggu kat rumah I sekarang! Sekarang jugak!" kali ini talian ini dimatikan dengan kuatnya. Marah benar Eizda kali ini. Pantang dia kalu Zayrel lambat menjemput dia yang mahu ke mana-mana apatah lagi pergi shooping.

Zayrel mengeluh dan berteriak kepada temannya, "Sorry semua! Hari ni mood aku nak main bola tak delah! Aku nak chow dulu. Aku ada hal jap. Kita main sama-sama esok, bye!!"

"Ok!!" sahut mereka serentak dan menyambung kembali permainan mereka. Zayrel segera mendapatkan kereta dan meluncur laju ke rumah Eizda. Dari jauh dai sudah ternampak akan wajah masam Eizda dengan muncung panjangnya. Eizda segera masuk dan menutup kuat pintu keretanya.

Zayrel tak terkata apa-apa dan membiarkan Eizda dengan rajuknya. Perempuan dengan merajuk langsung tidak boleh dipisahkan. Dia pula memang malas dalam bab pujuk memujuk ini.

"U memang sengaja buat I tertunggu U tau!." Katanya memulakan bicara setelah lama mendiamkan diri.

Zayrel diam seribu bahasa.

Eizda naik bengang dengan sikap sambil lewa dia ini. "Hey!1 I talk to U!"

"I hear, dear!"

"So, what is the reason that U are late?"

"U bukannya tak tahu? Kan ni masa I main football dengan kawan I. U really know what it time now! So, don’t pretend that U didn’t know!" jawabnya pula dengan dikuatkan suaranya.

"U lie! I dah kol kawan U tadi. Mereka kata yang U tak datang pun main football. U sebenarnya pergi mana ni?" soalnya pula dengan membulatkan matanya.

"Whatever!"

"Don’t U use that phrase. I don’t like it. It really means that U are lie to me! So, tell me the truth now! Or U pergi jemput awek U yang lain ker?" syaknya pula kepadaku.

"Enough!! Eizda! U ni nak ajak I teman U shooping ker ataupun ajak bertengkak?"

"Ajak shooping! U tu yang buatkan I ni sakit hati tau!" katanya dengan memuncungkan lagi mulutnya.

Zayrel tergelak melihat muncungan ini. Eizda kepelikkan dengan pakwenya ini. Tadi bukan main marah dan sekarang ni dah tergelak? Betul tak pakwenya ini?
"Muncung U tu boleh I pinjam nak sangkut baju I. Tak tahan tau I tengok dari tadi!" luahnya akan punca dia tergelak besar.

"U ni suka tau nak mainkan I!" tamparnya perlahan di lengan Zayrel. Zayrel mengaduh kesakitan dan nampaknya mereka berdua sudah berbaik semula. Senang sahaja mahu pujuk dan leraikan pergaduhan tadi.

"Oklah, U jangan nak naikkan angin I macam tadi. Dah lah mood I tak berapa elok hari ni. Kan tak pasal-pasal U kena tengking dengan I tadi, nak ker?"

"Tak nak!" pantas dia menjawabnya.

"Good girl! So, where we want to go shooping?"

"Suria KLCC!"


***** *****

Yang berjalan dengan memeluk erat lengan Fikrie, abang kandungnya dengan manja sekali. Hari ini dia akan dipertemukan dengan awek abangnya ini. Sudah berjenuh dia memujuk abangnya yang dia sudah sihat selepas kemalangan tadi. Abangnya akur dengan kedegilannya dan kini kami sudah berada di Suria KLCC untuk bertemu dengan gadis kesayangan abang kandungnya ini. Macam mana agaknya wajahnya itu?

"Nanti dah berjumpa, jangan nak usik awek abang tu! Dia tu pemalu kit!"

"Oit. Awalnya dah bagi amarannya. Orang tu sayang awek lah tu!!"

Abangnya hanya tersenyum manis dan kami menuju ke KFC. Abang sudah berjanji mahu
bertemu di sana. Yang tidak sabar nak bertemu dan kami berdua dapat melihat seseorang sedang duduk membelakangkan kami. Abang pun menyapanya. Dia berpaling.

Yang terpegun. Memang cantik sekali awek abangnya ini. Namanya juga cukup manis,Nur Suraya Izzati. Panggil Izzati sahaja.

Kami saling berkenalan dan berbual. Banyak juga rahsia yang aku korek dari awek abang ini. Abang pula jangan nak diharap agar menceritakan semuanya ini. Perahsia betul. Inilah peluangku mengorek semua kisah peribadinya. Maklumlah, abang ni kan doctor, jadi kurang sikit bergaul dengan orang.

Kak Izzati juga memberitahu yang dia juga ada seorang adik lelaki yang lebih kurang sebaya denganku. Katanya, dia menuntut di kolej terkenal di sini. Nama kolej tu cam familiar je! Abaikan je lah!

Selepas menjamu selera, kami berjalan masuk ke Suria KLCC untuk mencuci mata sahaja sambil meluangkan masa dengan awek abang Fikrie ini. Taklah pemalu sangat seperti yang abang Fikrie beritahu tadi. Akak Izzati ni sangat ramah sekali dan kami berdua sudah menjadi rapat.

Pengunjung juga ramai dalam Suria KLCC ni dan akak Izzati telah membelanjakan aku beli beberapa pakaian. Ini hanya sebagai hadiah kepadaku.

Tanpa kami sedari, kelakuan kami ini diperhatikan oleh seseorang dari seberang sana. Seseorang jejaka leka memerhatikan kami tanpa berkelip. Zayrel pun mengekori kami dan saat itu dia telah mengekori abang dengan akak Izzati. Aku pula entah ke mana menghilangkan diri. Yang paling seronoknya, abang telah memegang erat tangan akak Izzati dan ini membuatkan Zayrel bagaikan naik angin. Dasar lelaki buaya darat. Tak cukup dengan seorang perempuan. Tapi, memang padan muka dengan si gendut itu kerana pakwe dia telah main kayu tiga di belakangnya.

"Zayrel, U ke mana ni?" soal Eizda yang memanggilnya dari belakang. Alamak, kacau betul minah ni. Aku baru je nak lihat wajah muka awek baru tu.

Eizda pun menarik tangannya dan mengajaknya pergi. "Apa U tarik I ni?"

"Dah U tu tak reti nak duduk diam. U ni memang nak malukan I tau. Syok je tadi I cakap dengan U, tup-tup bila paling tengok U dah tak de. Malu tau, orang tengok I cakap sorang-sorang je tadi!" luahnya kesal dengan sikapku meninggalkannya dengan senyap.

"Lepaslah dulu tangan I ni. Rimas tau. I ni bukannya hamba suruhan U tau nak heret ke mana pun!" kata Zayrel kasar dan tangannya dilepaskan.

"Ok, kali ni kalu U lari pula, I takkan lepaskan lengan U ni. Tak kira U nak rayu pun. Sekarang ni, jom ke sana. I nak tengok hanset baru!" Dalam terpaksa, Zayrel mengikuti kerana kalu ditolak, perempuan ni akan mengamuk pula dan kesudahannya dia pula akan ditimpa malu.

Sedang Eizda mengheret lengan Zayrel agar mengikutinya, terjadi perlanggaran. Keduanya saling terjatuh dan terduduk di lantai.

"Sorry, saya tak sengaja!" terpacul kata itu di bibir Yang. Mereka berdua pun saling berpandangan dan terbeliak mata keduanya.

"Awak!!"

"Kau!!"

"Apa yang kau buat kat sini? Apa dalam dunia ni dah tak de orang lain ker nak aku bertemu ker selain kau?" luah Yang dengan perasaan amarah dan cuba bangun dari lantai. Malu jika dilihat lama oleh orang sekeliling.

Eizda pula membantu Zayrel bangun. Zayrel berdiri setentang dengannya dan merenung tajam. "Apa kau ingat aku ni kepingin sangat nak berjumpa dengan kau ni, gendut?"

"Sapa gendut?"

"Kau lah, takkan tak tahu saiz badan sendiri kot?" sindirnya perlahan dan mereka berdua saling ketawa dengan kealpaanku tadi.

"Dah, jangan nak panggil aku gendut lagi. Buat pengetahuan kau, aku ni 1001 kali tak hingin nak lihat wajah kau yang menyebalkan dan bongkak ni! Bolehh jalan!!"

"Aku pun lagi tak hingin! Gendut!"

"Cukup! Hina sangat ker saya ni gemuk? Ada saya ganggu hidup kau?"

"Memang tak der pun, tapi orang saiz macam kau ni menyusahkan hidup dan mencacatkan pemandangan saje! Malahan mencacatkan kecantikan seorang wanita tau dengan saiz XXXL kau ni!"

Yang menutup telinganya mendengar hinaan ini kepadanya. dia juga sempat menahan air matanya dari tumpah depan lelaki bongkak ini. Jika jatuh, tanda dia sudah kalah dengannya.

"Baik, kau ni memang suka cari pasal denganku. Tak puas lagi ker selepas kau hina aku tadi? Apa tak de makna nilai kemanusiaan dalam diri kau ker? Atau kau ni jenis yang suka nak lihat lidah sapa yang lagi tajam dalam menuturkan kata-kata hina?"

Eizda pelik dengan kata-katanya ini. Mereka berdua ni saling mengenali ker? Kalu tak mengapa dalam pertemuan tak sengaja ni sudah dalam sekali kebencian dalam hati mereka berdua sekarang ini. Apa pun, dia akan bertanya kemudian.

"Memang aku tak puas lagi menghina orang seperti kau. Aku memang tak suka dengan orang gemuk macam kau. Menyakitkan hati aku je! Aku akan buatkan kau menangis jua depan aku sekali.!"

"Busuknya hati kau ni. Harap je wajah hensem, tapi hati tu busuk sekali. Tapi, ingat yang satu hari nanti kau yang akan menangis depan aku dan melutut meminta maaf denganku. Ni janjiku! Aku janji!" kataku dengan penuh azam sekali.

Dia tersenyum. "Whatever! Nyah kau! Benci aku tengok kau ni!"

"Ok, sebelum aku pergi, ni ada hadiah untuk kau! Hadiah istimewa!" kataku dan lalu menghampirinya dan mengangkat tanga dan..Pang!!
Dia tak sangka dengan tamparan ini dan aku pun sekali lagi memijak kuat kasutnya. Berdecit-decit dia melompat kesakitan. Aku pula pantas melarikan diri dan terasa puas hati sekali kerana dapat memberikan pengajaran kepadanya.



Di Kolej…


"Oii… Yang! Kau mengelamun apa ni? Kau berkhayal ke mana pulak kali ni?" sapa Farah Akma dan duduk di sebelahku. Lamunanku terhenti.

"Ke Bulan dengan Dato’ Sheikh Muszafphar!" selamba aku menjawabnya.

"Mak oii, kuatnya angannya. Dengan angkasawan kacak pulak tu. Jelesnya aku tau!"

"Well.. aku ni memang raja berangan. Kau tak kan tak tahu lagi kot. Ko ni jadi kawan aku dah berapa tahun?"

"Baru 2 tahun 8 bulan 31 hari."

"Mak oi, yang si kecik tu kira jugak? Memang pandainya kawan aku ni! Kau ni sergah aku pagi-pagi ni, nak apa? Nak kena tumbuk ker?"

"Opss.. mareh nampak!"

"Cikit je mare tu! Apa halnya?" soalku sedikit membetulkan kedudukanku ini.

Belum sempat Farah Akma mejawabnya, pensyarah sudah masuk. Perbualan kami terhenti dan kembali bersedia belajar pula. Dalam 10 minit kemudian, ada seorang pelajar yang sampai lewat dan masuk.

Kami semua melihat pelajar lelaki itu dan dia duduk di tepi Farah Akma. Aku memang terkejut melihat kelibatnya dalam kelas ini. Dia ni memang mengekori aku ker?

Mamat sewel ni memang sah ekori aku. Agaknya dia nak balas dendam akanku kerana telah memijak kakinya dan juga menamparnya. Kalu ya, memang jejaka bongkak ni nak cari nahas betul. Sabar Yang Diayana.

Yang pun mencuit lengan Farah Akma dan Farah Akma berpaling kepadanya. "Cuba kau tengok sapa yang duk sebelah kau tu. Kau kenal tak degan dia tu?"

Farah Akma berpaling dan tersenyum. Dia ni ker yang duduk sebelahku? Mengapa aku tak perasan akannya? "Kenal, dia ni kan pelajar kat kolej ni. Memang selama ni dia ni sekelas dengan kita. Ko ni takkan tak kenal dia pulak?"

"Sapa dia tu? Mengapa aku tak pernah nampak dia pun selama ni?" soalku sedikit bingung. Dia ni rakan sekelas ni? Masakan betul kot?

"Memang kau tu mana nak kenal orang. Yang ko selalu kenal adalah buku-buku kat library tu. Tu lah, aku ajak kau sosial kit, kau tak nak! Kan rakan sekelas pun leh tak kenalnya. Kau memang ketinggalan zaman tau. Satu kolej kenal dengan dia !"

"Kau ni aku tanya sapa dia je, yang kau rajin sangat elobrate banyak sangat ni, nape? Apa nama dia?" katanya sedikit marah dengan kata-kata Farah Akma.

"Alah, sesekali sekala nak bagi kau tu tau kit orang sekeliling. Nama dia Izz Zayrel Fakimi. Dia tu pemain bola sepak yang terkenal di kolej kita ni! Kira pelajar popular dan pujaan wanita sini!" luahnya dengan penuh bangganya. Terujalah tu jejaka pujaan duduk sebelahnya.

Asmira yang duduk sebelahku mencuitku dan bertanya mengapa dengan Farah Akma tersengih seorang diri itu. "Orang angau!"

Asmira tersenyum pendek dan kembali menumpukan perhatian ke pengajaran pensyarah. Jadi nama dia Izz Zayrel Fakimi, mak oii, panjangnya nama dia tu. Tapi aku tetap akan panggil dia nama mamat sewel.

Sedang kami saling berbual, pensyarah tiba-tiba sahaja memanggil namaku.

"Diayana, can you came here and answer this question!" laungnya dari bawah. Terkejut beruk aku dibuatnya dan semua memandangku. Aku segera berdiri dan diminta menjawab soalannya. Aku pun bangun dengan selamba dan menuju ke bawah. Aku berjalan dengan perlahan dan menyelesaikannya dengan mudah. Nasib baiklah aku dah buat latihannya di rumah akan soalan ini, kalu tak malu aku diberi ceramah free olehnya depan semua rakan sekelasku ini.

"Well done! Sekarang Diayana boleh duduk! Ingat, jangan nak bercakap masa saya tengah mengajar!"

Yang tersenyum dan kembali ke tempat duduknya. Zayrel pula memerhatikannya lama. Yang buat tak tahu sahaja akan pandangannya ini kepadanya. Dia ni pun ada dalam kelas ni? Minah gendut ni ker? Benar ker ni? Aku tak salah lihat agaknya!!

Tapi dia juga dapat tahu yang minah gendut ni bukan calang-calang orang. Dia ni antara pelajar yang paling cemerlang sekali antara kami semua. Ulat buku katakan. Dunianya hanyalah buku dan library. Ah! Pedulilah dengan kebijaksanaan dia tu. Ada aku peduli ker? Yang penting gendut tetap gendut di mata aku ini.



Kelas pun tamat dengan kami diberikan assignment baru. Semua sudah beredar termasuklah Zayrel. Di luar pintu, Eizda telah menunggunya dan mereka berdua pulang bersama-sama.

Yang terleka memerhatikan kelibat Zayrel menghilang bersama dengan Eizda, "Amboi terleka perhatikan dia tu. Terpikat ker?" usik Farah Akma.

"Dia tu? Tak kuasa aku tau!"

"Ohh.. baguslah macam tu. Buat pengetahuan kau pula yang si Zayrel tu adalah salah seorang lelaki yang tidak boleh didekati oleh perempuan macam kita ni. Dia tu hanya akan pandang wanita yang cantik, seksi dan ramping saje. Orang yang hodoh dan berisi macam kita ni, sebelah mata pun takkan pandang pun!" ujar Farah Akma dengan panjang lebarnya dan diangguk oleh Asmira dari tepi.

"Aku memang dah nasihat diriku sendiri agar jangan ada apa-apa ikatan pun dengan lelaki sebegitu. Aku dah janji dengan diriku ni. Kamu berdua jangan bimbang, ok!"

"Janji!!"

"Janji!! Kami bertiga saling memegang tangan dengan erat sekali menandakan perjanjian ini telah dibuat.

"Meluatnya aku tengok. Mentang-mentanglah mereka tu couple, sengajalah tu nak menunjuk yang dia dah dapat jejaka pujaan ramai! Gedik tau!" rungut Asmira pula secara tiba-tiba yang kebetulannya berada di sebelah Yang.

"Kau mengata kat sapa ni?"

"Sapa lagi kalu bukan si minah perasan Eizda. Mentanglah yang dia tu awek kepada Zayrel, mahu menunjuk ke kerjanya. Berkepit 25 jam tau. Nak bernanah mata ni!"

"Eizda?"

"Ye, minah perasan lawa tu. Budak batch Hospitaliti tu!"

"Kenapa dengan dia? Dia ada hutang dengan Mira ker?" soalku bingung dengan Eizda. Dia ada hutang ker dengan Asmira ini?

"Memang hutang pun. Hutang sakit hati. Taulah yang dia tu awek kepada Zayrel, janganlah selalu nak berkepit jer. Ingat dia sorang ker ada pakwe?"

"Awek Zayrel? Zayrel mana pulak ni?" tanyaku lagi dan menaikkan kemarahannya ini.

"Kau ni nak kata bodoh kan, tak pula. Kau ni memang lembap sikit tau dalam hal sebegini. Tu, si Zayrel, rakan sekelas kita yang duduk sebelah Farah Akma tadi! Pakwe Eizda lah dia tu!"

"Apa?? Dia tu bercinta dengan Zayrel? Dan Zayrel pula sekarang ni dengan minah perasan cun tu?"

"Ye.. kan kau baru terkejut beruk nampak tau akan hal ni. Dah lama mereka tu couple. Kau je yang tak nak mabil tahu. Sejak mereka couple tu, minah tu makin mnejadi-jadi perangainya. Gatal semacam je! Geli tau. Asyik nak bergesel dan berkepit jer dengan Zayrel tu! Berbulu mata kami tengoknya!" ujar Asmira dengan yakin akan sikap Eizda yang terkenal perangai gediknya.

"Dahlah, jom kita balik. Aku ada janji dengan mak aku ni!" ajak Asmira dan kami berdua berlalu pergi.


********** ********


Zayrel bermain bola sepak dengan bersemangat sekali dalam perlawanan dengan temannya kerana dia mahu menjadi juara dalam perlawanan kali ini. Dia takkan beri mereka peluang mengalahkannya kerana kali ini dia dan juga teman yang lain telah membuat taruhan.

"Sesiapa yang kalah dalam perlawanan ni, dia akan perlu keluar dengan mana-mana gadis yang melalui kawasan ni selepas je perlawanan ni tamat selama seminggu. Setuju?"

"Setuju! Yang paling penting jua akan dapat wang sebanyak RM 200 sekiranya dia berjaya bawa wanita itu keluar!"

Dek kerana pertaruhan ni, Zayrel berusaha dengan bersungguh-sungguh. Kawannya takkan memberinya peluangnya menang kali ini kerana mereka mahu Zayrel pula terkena dalam pertaruhan ni. Kali ni Zayrel takkan terlepas.

Entah di mana silapnya, Zayrel kalah dalam perlawanan ini. Kawannya bersorak dengan kuat sekali kerana hajat mereka yang Zayrel terkena menjadi. Akhirnya, Zayrel sudah kalah dan perlu tunaikan pertaruhan ini.

Zayrel mengaku kalah dan saling melihat akan bakal pasangannya selama seminggu. Mereka semua menanti dengan penuh sabar. Pada mulanya seorang nenek tua yang melalui kawasan ini. "Takkan aku nak keluar dating dengan nenek kot?"

Nenek ni diabaikan dan kami pula menantikan wanita seterusnya. Dan kali ini pula wanita yang ada anak pula melalui kawasan ini, " Takkan yang ni pula aku kena ajak dia keluar dating dengan aku. Korang tak nampak ker anak dia tu? Dia tu dah bernikah tau. Mampus aku kena kejar dengan suaminya nanti! Kan, lembam pula biji mata aku nanti!"
Kawannya bersetuju mengabaikan jua perempuan ini. Kali ini, si budak kecil pula yang melintasi kawasan ini. "Budak kecil ker nak aku keluar bersama? Mana ada kelas!!"

"Ok, kali ni yang last kami bagi peluang kat kau. Tak kira sapa pun, kau kena terimanya. No excuse!" kata Syam dengan muktamad.

"Ok, bro!" Kami semua menanti dengan penuh debarnya akan gerangan perempuan yang akan melalui kawasan ini. Semua mata memandang ke arah jalan itu dan masih belum ada bayangan akan ada orang melalui kawasan ini. Kami masih belum mengalah lagi kerana tak mahu Zayrel terlepas dengan mudah sekali.

Penantian berakhir jua dan kini kelihatan seorang gadis sedang melalui kawasan ini dengan berjalan kaki. "Tu dia, bakal pasangan kau dah sampai. Kau akan keluar bersama dengan dia tu selama seminggu. Dan kami mahukan gambar sebagai bukti. Good luck!"

Zayrel menganggukkan kepalanya dan berjanji kepada semua kawannya yang dia akan menunaikan pertaruhannya ini. Zayrel pun melihat akan bakal pasangannya ini. Terkejut dia melihat akan wanita ini? Benar ke apa yang dia lihat ini? Ni ker gadis tu? Macam dah tak der gadis lain ker nak lalu sini hari ni? Apalah malangnya dia. Takdirnya sedang menguji dia ker? Makin dia membenci makin dekat dia dengan gadis yang membencikannya ini.

"Err…!"

"No, sapa yang mengaku kalah akan digelar jantan dayus!" kata Zaikal pula bagi mencabarnya.

"Tak, aku nak kata yang korang semua kena bersiap sedia dengan wang RM 200 tu kerana aku akan dapatkannya nanti! We will see!!" Zayrel berkata megah dengan menyembunyikan perasaannya.

"Kurusnya bakal date kau ni.!" Ejek Faiqal pula kepada Zayrel dalam nada menyindir.

"Memang pun tersangat kurus pun. Mengapa? Dah jeles ker?"

"Kami semua taklah jeles sangat. Ok, good luck!" sahut Faiqal lagi dengan tertawa. Muka Zayrel sudah merubah menjadi masam.

"Ok, kami pulang dulu. Kau fikirlah yang macam mana nak ajak di keluar. Kami nantikan keputusan dan gambar sebagai bukti!" katanya lalu meninggalkan Zayrel sendirian.

Zayrel hanya melihat langkah wanita itu berjalan dan tak sangka yang aku kena ajak keluar dia bersama denganku. "Apa? Aku kena keluar dengan perempuan gendut ni? Perempuan gendut ni!!!" Aku bagaikan tak percaya yang dia ni adalah wanita yang aku kena keluar bersama selama seminggu.

Memang akan jatuh standard aku nanti kalu satu kawan di kolej tau akan hal ini. Bayangan saiz badannya yang gendut ini sedang berdiri di sisinya bermain di ingatannya. Gelinya akan bayangan ini.

Masih terbayang akan langkah kaki gadis gendut itu melintasi kawasan ini tadi. Nampaknya kita berdua akan keluar bersama dalam masa 7 hari selepas ini. Nampaknya aku kena rendahkan maruah aku demi pertaruhan ini. Zayrel bangkit dengan malas sekali kerana hari ini adalah hari permulaan dia perlu menggoda perempuan gendut ini agar bersetuju keluar bersama dengannya nanti. Zayrel berfikir akan idea untuk rapat dengan gendut itu. Macam mana caranya, kan kami berdua saling membenci dan bermusuhan sesama sendiri.




"Kau jampi apa kat Zayrel tu sampai dalam masa beberapa hari ni dia asyik ekori kau jer?" soal Asmira ketika kami menunggu bas untuk pulang.

"Jampi apa pulak tu? Mana aku tahu? Aku manalah rapat dengan dia tu!" jawabku selamba.

"Yang paling bestnya lagi, korang berdua ni tengah hot diperkatakan oleh semua orang. Mereka sibuk katakan yang kau tu dah ‘guna-guna’kan si Zayrel tu. Si Eizda pun tengah bengang giler kat kau tau!" beritahu Asmira akan situasi yang melanda di kolej ini.

"Patutlah dia tu menjeling semacam je kat Yang tadi. Rupanya dia mareh dengan Yang!"
Kemudian, kereta seseorang berhenti di depan mereka berdua. Pemandunya menurunkan cermin dan rupanya adalah Zayrel. Panjang betul umur Zayrel ini. Baru tadi kami berdua sibuk bercakap tentangnya dan kini orangnya sudah berada depan kami berdua. Apa lagi yang dia mahukannya dari aku kali ini?

"Jomlah, saya hantarkan awak berdua balik dulu!" pelawanya dengan ikhlas.

"Takpelah, saya menolak!"

"Saya ikhlas mengajak ni!"

"Saya juga ikhlas menolak. Bukan ker selama ni yang kau selalu cakap yang kau malu akan berjalan dengan aku, si gendut! Takkan terlupa pula?" sindirku halus kepadanya.

Merah padam wajah Zayrel saat disindir terangan olehnya ini. Memang boleh tahan mulutnya kali ini. Tipisnya peluang aku nak ajak dia keluar bersama denganku kali ini.

"Oh.. yang tu dulu. Sekarang ni saya dah berubah. Kan manusia ni selalu berubah!"

"Takpelah, bas kami pun dah sampai. Kami minta diri dulu!" kataku dengan pantas dan terus naik bas yang baru sampai. Asmira hanya mengikuti dari belakang kelibat Yang dan melambaikan tangan kepada Zayrel. Zayrel termanggu sendirian di keretanya dan melihat bas itu berlalu pergi.

Dia gagal kali ini. Yang dengan terangan menolaknya depan semua orang. Dah nak masuk hari ke-5 dia berusaha mendekatkan diri dengan Diayana. Asyik gagal sahaja, keras juga hatinya ini. Kalu bukan kerana janji pertaruhan itu, dia takkan sebegini susah mengekori Diayana si gendut selama ini.


"Ok, kamu semua akan dapat assignment dan kamu juga akan buat secara berkumpulan. Ahlinya saya yang pilih. Kamu leh tengok partner kamu di dalam portal!" itu yang diarahkan oleh pensyarahnya.

Amani pun membuka portal dan kami semua melihat akan nama kumpulan dalam assignment kedua ini. Ahli kali ini adalah sebanyak 2 orang sahaja yang akan buat projek kedua ini.

"Kita akan buat bersama!" teriak Asmira dengan temannya.

"Kau pula dengan sapa?"

"Aku? Entahlah, tak tengok lagi! Kau tengok jap! Malas nak bangun pula!"

Asmira pun bangun dan melihat. Terbeliak mata dia saat membaca nama ini. Yang Diayana dan Izz Zayrel Fakimi. What?? Yang akan buat assignment dengan Zayrel? Mati aku kali ini, aku nak beritahu macam mana pada dia tu.

"So, sapa partner aku?"

Asmira terdiam. Bagaimana nak beritahu ni? Susahnya nak beritahu ni. Bukannya dia tak tahu yang kepala angin si Yang ni tak tentu masa.

"Sapa?"

"Saya!" sahut satu suara dari belakang. Kami berdua berpaling dan terpacul wajah tersenyum Zayrel. Mamak ni memang nak cari bala. Dahlah Mira tak tahu nak beritahu gi mana, dia pula datang menyibuk.

"Diayana partner dengan saya!"

"Apa? Jangan nak merepek lah!"

"Taklah merepek, ni buktinya!" berinya akan kertas yang diprint olehnya sebelum masuk kuliah tadi. Ini semua rancangannya yang meminta pensyarah menempatkan dia dengan Diayana atas alasan mahu meningkatkan prestasi. Pensyarah makan umpannya dan kini dia berjaya. Hanya tunggu nak main jarum sahaja.

"Kau tau ker ni semua, Mira?"Asmira mengangguk perlahan, "Mira cuma tak tahu nak beritahu macam mana! Sorry!"

"Yang tak kira, Yang nak juga bantah akan ahli ni. Jom, teman Yang pergi jumpa lectrurer sekarang!" ajaknya dengan menarik tangan Asmira. Zayrel hanyalah tersenyum sahaja melihat kelibat mereka berdua mencari pensyarah untuk menukar ahli kumpulan. Sia-sia sahaja.



Wajah Yang sugul selepas keluar dari bilik pensyarah. Asmira menantikan jawapannya dan Yang hanya terdiam sahaja.

"So, gi mana?"

"Saya takkan terima sebarang perubahan lagi. Saya dah tetapkan ahlinya ni if U all like or not! I hope U terima ahli ini!" kata pensyarah yang masih terngiang di telinganya. Memang pensyarah ini terkenal dengan sikapnya yang takkan mengubah semua keputusannya walaupun apa jua alasannya.

Yang melangkah longlai menuju ke café dan minum air. Asmira masih menantikannya namun tak juga dia bersuara. Agaknya tidak bolehlah tu. Bukannya Yang tak tahu akan sikap pensyarah ini.



Hubungannya dengan Zayrel semakin rapat dan kini mereka berdua umpama belangkas semenjak assignment pensyarahnya itu. Zayrel sentiasa dekat dengannya. Ini membuatkan Eizda naik bengang dengan kerapatan mereka berdua ini.

Eizda pun menyerang Zayrel semasa mereka berdua sedang mengulangkaji di library.

"Zayrel!" teriak Eizda dengan kuat dan membuatkan semua berpaling kepadanya. Zayrel pun segera mendapatkan Eizda dan menarik dia agar jauh dari semua orang.

"U nak apa? U nak I jadi malu ker?"

"U tu. U dah tak sayangkan I lagi ker? U buat apa dengan budak gendut tu? Dulu, U tu anti gile dengan dia, tapi sekarang ni tak nampak macam dah anti pun! Apa ni semua?" soal Eizda meminta penjelasan.

"Honey! Yang sebenarnya ni semua adalah lakonan semata-mata. I ada buat pertaruhan dengan kawan-kawan I yang I telah kalah dalam perlawanan bola sepak. So, I dipaksa keluar dengan dia selama 7 hari. Tapi, jika I berjaya, I akan dapat wang sebanyak RM 200."

"U tak tipu I ker?"

"Tak! I swear! Hanya U yang I love. Gendut tu hanya untuk pertaruhan saje. I tak de feeling pun kat dia!"

"Kalu gitu, lega sikit hati ni. Nape U tak beritahu kat I selama ni? U buatkan I salah faham jer. Sia-sia jer I cemburukan U tau! U ni suka nak mendera I tau!"

"Well, sekali sekala apa salahnya!". Zayrel pun saling memeluk erat badan Eizda dan melepaskan kerinduan yang terpendam. Eizda pun menggoda Zayrel dan mereka berdua pun kini terhanyut dalam lautan asmara yang dibisikkan oleh syaitan. Anak adam sudah terkulai layu dan kini sedang buat maksiat.



Zayrel telah mempelawa Yang keluar berdua. Kiranya ini adalah date kami berdua. Yang bagaikan tak percaya yang dia kini sedang keluar bersama-sama dengan jejaka yang pernah dibencinya dahulu.

Yang akui yang dia sememangnya rapat dengan Zayrel. Kini, mereka berdua sudah boleh bergurau senda. Zayrel telah membawa Yang date di restoran yang termahal sekali. Yang berpenampilan dengan menarik sekali sempena malam bersejarah ini.

Mereka berdua makan malam bersama dengan bergurau senda. Tanpa Yang sedari, semuanya aksi mereka ditangkap oleh kawan Zayrel sebagai bukti yang dia melakukan pertaruhan ini.

Yang menikmati akan suasana ini dengan penuh gembira sekali. Layanan Zayrel malam ini berlainan sekali. Yang paling berdebar saat Zayrel memegang tangannya semasa mereka berdua sedang menjamu selera.

Yang tersentak dan dia tidak menarik tangannya kerana berasa bahagia dengan ramasan tangan ini. Zayrel tergelak dalam hatinya kerana melihat Diayana telah terjebak dalam perangkapnya. Mudahnya mahu buatnya cair, hanya dengan beri layanan lebih sahaja dan pegang tangannya. Simple je!

Diayana ini taklah keras sangat. Cumalah perlu cara sahaja untuk memujinya dan kini Diayana sudah masuk dalam jeratku. Yes!! Terbayang wang tunai RM 200 akan masuk dalam poketnya dengan mudah sekali.

"Apa yang Zayrel menungkan ni?" soal Yang dengan suara yang lembut. Zayrel tersedar dan melemparkan senyuman paling manis yang penuh dengan kepura-puraan.

"Tak de apa-apa. Jomlah, kita ke tempat lain pula!"

"Ke mana?"

"Pantai!"

Yang suka kerana memang ini adalah tempat kesukaannya. Sekiranya Yang dilanda sedih, dia akan menuju ke pantai. Di pantai dia akan meluahkan semua masalahnya di pantai dengan termenung di sini. Kali ini kedatangannya dengan penuh istimewa kerana dia datang dengan Zayrel.

Zayrel pun mengajak Yang ke pantai dan memegang tangannya. Mereka seolah kini seperti pasangan kekasih yang sedang memadu kasih di sini. Di pantai pulak tu, memang satu tempat romantik buat pasangan yang sedang berkasih.

Zayrel pun membawa Yang ke pantai dan mereka berdua saling bermain dengan air pantai. Saling menyimbahi antara satu sama lain. Tika itu, pasir telah masuk ke dalam mata Zayrel. Yang memohon maaf kepada Zayrel kerana kesilapannya ini.

Yang pun terus meniup matanya yang masuk pasir tadi. Wajah Yang yang hampir dengan wajahnya membuatkan hati Zayrel berdetak. Apakah ilusi perasaan ini. Mengapa dia berasa berdebar sebegini dan debarannya kuat pulak tu.

Belum pernah Zayrel alaminya dengan mana-mana perempuan lain termasuklah Eizda. Apakah perasaan ini? Yang masih lagi meniup matanya dan Zayrel pun memintanya menghentikannya. Mereka berdua pun duduk di pasir pantai dan merenung ke langit melihat bintang-bintang di langit.

"Indah kan bintang di langit tu!"

"Memang indah pun!"

Zayrel tak sedar yang di tangannya ada satu kaca yang akan membahayakannya. Tika itu tangannya tersentuh kaca dan Zayrel menjerit kecil, "Ouch!!"

"Nape ni?"

"Tangan Zayrel luka. Kena apa tah?" tunjuknya akan tangannya yang sedang berdarah. Yang terus menarik tangannya dan menghisap darahnya. Zayrel kaget dengan tindakannya ini.

Zayrel cuba menarik tangannya tapi Yang menghalangnya. Yang memang prihatin akan segala kesakitannya ini. Dia tak mahu Zayrel ditimpa kesakitan, biarlah dia menanggung semuanya.

"Yang tak suka bila tau yang Zayrel sedang sakit. Biar Yang tanggung semua ni!" ucap Yang dengan membahasakan dirinya Yang kepada Zayrel. Zayrel tak menyangka yang dia akan ucapkannya sebegini.

Zayrel teringat akan perbualannya dengan Eizda. Saat itu Zayrel telah terluka kerana terkena sesuatu di tangannya. Eizda hanyalah memandangnya dan berkata, "U ni tak reti nak berhati-hati ker? Kan dah luka tu. Jangan nak jadi budak kecil pulak. U tu dah besar panjang, takkan nak I kena jaga U kerana luka sekecil ni je! Nah, pakai sendiri plaster ni. I takkan pakaikan tuk U. I ni alergi dengan darah!"

Khayalannya hilang apabila terdengar bunyi koyak. Rupanya Yang telah mengoyakkan bajunya sendiri dan membalut luka di tangan Zayrel tadi. Hati Yang memang mulia sekali, tak wajar aku mempermainkannya. Tapi, aku memang tak sayangkannya selama ni. Ni semua kerana pertaruhan. Pertaruhan!!!

Jangan nak terkulai layu dengan semua layanannya ini. Ingat yang awak tu anti dengan orang gendut. Diulangi, anti dengan orang gendut. Dia akan aku lukakan dan semua sandiwara ni akan berakhir tak lama lagi.

Yang membalut luka ni dengan berhati-hati agar Zayrel takkan berasa sakit. Zayrel pun segera meminta untuk pulang dan Yang mengikutinya. Zayrel tak mahu berada lama lagi di sini kerana khuatiri hatinya akan menjadi lemah.



Yang tersenyum panjang sahaja di kolej. Asmira naik hairan dengan perubahan kawannya ini. Hepi semacam je! "Muka Yang ni dah macam manis je ni, ada apa-apa ker?"

"Takde pun. Macam bese jer!"

"Alah, bukannya selalu Yang muka manis sebegini. Yang dah jatuh cinta dengan Zayrel ye!!" serkap jarangnya pula.

"Taklah, kami kawan je!"

"Well, ni alasan lapuk. Kami kawan je, memang dari berkawan dan terus bercinta! Jangan nak sorok ni dari kita tau!"

"Ok, kami memang kini dah lebih dari kawan! Kira nak ke arah yang istimewa!" mengaku jua Yang di depan Asmira.
"Tahniah!!!!" Asmira pun terus memeluknya dengan erat. Kawannya sudah jatuh cinta. Tentunya dia akan berbahagia dengannya. Kami akan tumpang bahagia dengan pilihannya kali ini.

Si Zayrel ini pula tak masuk hari ini. Entah ke manalah dia ini pergi. Yang juga menghubunginya tapi tak diangkat panggilan itu. Dia masih sakit lagi ker kerana luka itu?
Yang bimbang dengan dirinya ini. Dia pun menghantarkan mesej dan Zayrel membalasnya,


‘I chat, I lmbt bgun. X msuk klas ari nie. Oh ya, mlm esok besday I, I nk ajk U dtg ke mjlis besdy I. I ada benda nk U tau. Dtg tau. I mghrapkannya!!’


"Mira!!!! Zayrel ajak Yang ke majlis besday dia malam esok! Dia beritahu yang malam tu nanti dia nak beritahu Yang sesuatu, apa ya? Jangan lupa, nanti Mira teman Yang belikan hadiah kepada dia!"

"Ok!! Selamat berjaya ya! Tentu malam esok dia nak luahkan perasaannya pada Yang, kan? Yang!! dia akan ucap yang I Love U!"

"Not, I Hate U!!"

"Nakalnya Yang ni tau! Mira tumpang gembira dengan kebahagiaan Yang miliki sekarang ni!!!" Eizda yang mendengar semua perbualan ini mulai naik angin. Takpe, aku akan musnahkan semua kebahagiaan kau nanti. Tunggulah, esok kau akan menderita….



Yang terpaku di dinding selepas pertemuannya dengan Eizda tadi. Bagaikan tidak percaya dengan semua yang didengarinya tadi. Dia tak mahu mempercayai semua omongan Eizda ini. Tapi, mengapa dia merasakan yang Eizda telah mengatakan benar semua. Ini kerana Zayrel telah mengelakkan diri daripadanya selepas malam kami berdua keluar bersama-sama. Sikapnya sudah berubah 100%.

Yang berjalan dengan lemah longlai di jalanan. Kini, dia bagaikan tiada tujuan mahu melangkah lagi. Masih terdengar jelas di telinganya akan butiran kata-kata Eizda tadi.

"Kau cermin dulu diri kau tu! Jangan nak cepat sangat nak perasan yang Zayrel tu syok kat kau. Kau tu gendut. Mana layak dengan dengan dia. Dia tu hensem, bergaya, macho dan kaya! Kau pulak, habuk pun takde! Kau jangan nak sesekali perasan yang semua layanannya ni benar. Semua ni pura-pura je, plastic. Dia buat semua ni demi wang RM 200 dan juga pertaruhan. Dia hanya main-mainkan kau aje!!"

"Tipu!!!"
"Aku tak tipu kau, gendut! Kalu kau tak percaya, kau boleh tanya sendiri pada semua kawannya. Mereka akan beritahu pada kau yang sebenarnya. Dan yang paling jelas lagi, kini Zayrel menjauhkan diri daripada kau, kan? Dah terang lagi bersuluh yang dia mahu mempermainkan kau je!! Kau tu yang butakan mata kau. Kenyataannya Zayrel tak sukakan kau. Dia selalu mengadu dengan aku yang dia tak tahan berada di samping kau yang jelek, hodoh dan gemuk! Dia malu tau tak!! Malu!! Kerana tu, dia selalu maniskan wajah depan kau, tapi depan aku dia akan mengadu tak tahan dengan semua karenah kau!! Sedarlah. Nah! Ni cermin. Aku kasi free je kat kau. Kau cermin lah diri kau tu elok-elok! Lihat semua sudut akan saiz fizikal badan kau tu! Kau dengan Zayrel bak langit dan bumi, takkan sama. Pilihan gadis idaman Zayrel adalah seperti aku ni, bukannya kau, gendut!!" Eizda ketawa kerana dapat membuatkan Yang terdiam dan menundukkan kepalanya.

"Awak tau dari mana semua ni?" soalku tiba-tiba ingin tahu.

"Dari Zayrel sendiri. Dia yang luahkannya kepada aku. So, aku dengan rasa baik hatinya memaklumkan kepada kau agar jangan terus nak berangan di awan biru, takut tak sempat nak sampai, dah terjatuh. Zayrel yang memberitahu semua rancangannya ni termasuklah makan malam kamu berdua. Dan makan malam tu adalah tanda yang dia sudah berjaya dalam mendapatkan perhatian kau dan juga wang sebanyak RM200. banyak tu, tunai pulak tu. Tak sangka yang nilai kau ni hanya RM 200 saje. Kesiannya kat kau!" sindirnya dalam wajah yang bersimpati. Hipokritnya Eizda tika ini saat berdepan dengan Yang.

"Jadi malam tu hanyalah sandiwara saje?"

"Ye, kerana aku pun ada sama lihatnya. Semuanya adalah rancangan Zayrel saje. Plan dia je. Dia mahu tambat hati kau dan kemudiannya patahkan hati kau. Simple je!! Kau ni memang mudah terpedaya dengan pujuk rayu lelaki rupanya! Murah juga kau ni ya!"

"Cukup! Dah puas kau hina saya? Dah tak nak dengar lagi!" jawabku dengan menutup kedua belah telingaku ini.

Eizda tergelak besar dengan keadaan emosi aku yang tidak terkawal ini lalu berkata, "Ok, aku harap dengan semua ni, kau akan menjauhkan diri daripada Zayrel. Berambus dari hidup kami dan lenyap sekarang juga. Kau tu penganggu kebahagiaan kami je!" ucapnya dengan nada yang kuat.

"Terima kasih kerana menyedarkan saya akan diri saya yang sebenarnya. Saya mengaku yang saya ni gemuk, tapi saya juga ada hati dan perasaan. Saya akan mengundurkan diri daripada kalian semua. Kalian takkan lagi sakit hati dan mata selepas ni. Saya akan pergi jauh daripada semua. Selamat berbahagia dengan Zayrel!"

"Sempat lagi ucapkannya. Aku harap kau berkata betul!" Eizda pun segera berlalu dan menuding jari ke wajah Yang. Dia berlalu dengan hilaian tawa yang kuat sekali.

Yang juga telah pergi bertemu dengan semua kawan Zayrel dan apa yang dikatakan Eizda benar sekali. Zayrel mendekatinya kerana wang pertaruhan RM 200 itu. Semuanya demi wang. Harga dirinya sudah jatuh kerana dipermainkan lelaki ini selama ini. Zayrel adalah lelaki yang kejam sekali. Aku takkan maafkan kau selamanya.

Yang menjerit sekuat hatinya. Hansetnya pun berdering dan Yang mengangkatnya, "Bonda, anakanda tak nak lagi belajar di sini. Anakanda nak duduk sekali dengan bonda dan ayahanda. Jemputkanlah anakanda pulang!! Tolong anakanda, bonda!!" tangisnya kuat.

Kemudian ada mesej yang masuk:


‘Jgn lupa mlm ni, I tgu U tau. Jgn x dtg pula. I tgu U!’


‘Ah!! Persetan semua ni! Kau memang dah lama rancang nak malukan aku depan semua orang. Mengapalah aku ni buta sangat kerana percaya yang kau sudah berubah. Kau memang pelakon yang baik sekali.

Yang pun berazam akan bertemu dengannya malam ini juga meminta penjelasannya. Malam ni adalah malam penentuannya dan penghitungan. Zayrel akan menjelaskan segala-galanya malam ni. Aku akan desak dia berterus terang denganku. Akan!!!




Jamuan majlis hari jadi Zayrel akan bermula sebentar sahaja lagi. Semua tetamu yang dijemput telah datang dan memenuhi ruang laman rumahnya ini. Kawan-kawannya juga sudah lama datang dan hanya tinggal seorang sahaja yang belum muncul. Adakah dia akan datang malam ni? Datanglah!!

Zayrel leka melayani tetamu yang datang. Dari jauh, langkah kaki Yang melangkah dengan perlahan. Dia juga berpakaian serba hitam tanda hatinya sudah gelap dek kerana Zayrel. Dia seolah sedang berkabung untuk dirinya yang sudah ‘mati’ kerana mengetahui niat jahat Zayrel kepadanya.

Di tangannya adalah hadiah yang telah dibeli olehnya bersama dengan Asmira. Hadiah ni perlu diberikan kepadanya berserta dengan sesuatu yang amat bermakna baginya ada dalam bungkusan hadiah ini. Dia perlu Zayrel mengetahuinya akan semuanya. Semuanya!

Yang berhenti dan merenungi tajam Zayrel dari jauh. Kakinya seolah kaku mahu melangkah masuk kerana mereka berdua memang berbeza. Berbeza sekali. Salahkah dirinya yang dilahirkan gemuk? Salahke dia menyayangi seseorang seperti Zayrel? Mengapa pula manusia suka menindas sesama sendiri? Mengapa jua perlu ada halangan dalam percintaan? Mengapa? Mengapa?

Zayrel pun ternampak akan kelibat Yang berada jauh lalu menghampirinya. "Lewatnya datang. Zayrel ingat Yang takkan datang tadi!" sapanya mesra.

Yang tersedar dan menyapu air matanya. "Nape nangis ni?"

"Taklah, mata masuk habuk. Oh.. hepi besday!!" kataku dengan cuba memaniskan wajahku depannya dan berlagak tak tahu depannya. Yang juga menghulurkan hadiahnya kepada Zayrel.

"Thanss, buat susah je. Kalu Yang datang dengan tangan kosong pun , Zayrel takkan marah!"

"Takpe, mungkin ni adalah hadiah terakhir dari Diayana!" kataku dengan penuh tersirat sekali.

"Apa maksud Yang ni?" soalnya keliru dengan nada ayatku malam ini.

"Oh, tak de apa-apa. Majlis dah mula ker? Diayana tak terlambat, kan? Apa yang Zayrel
nak kasitahu pada Diayana?"

"Belum, nape dari tadi Zayrel dengar yang Yang bahasakan diri Yang, Diayana? Yang ada masalah ker?" soalnya prihatin.

Cukup! Jangan nak berlagak prihatin denganku. Jangan nak berpura-pura lagi. Cakap je apa yang kau nak cakap sekarang! Katanya dalam hati.

"Yang!!"

"Ye, ada apa?"

"Yang mengelamun ye. Tentunya ke bulan dengan Dato’ Sheikh Muszaphar kan? Angkasawan kacak tu!" selorohnya pula. Bukannya dia tak tahu yang ni adalah hobiku. Ah, terlalu banyak kenangan manis kami bersama selama ni. Dapatkah aku lupakannya secepat ni?

"Taklah, Diayana masih ada di sini. Apa yang Zayrel nak beritahu sesangat pada Diayana malam ni? Kalu leh, beritahulah sekarang!" gesaku kepadanya.

"Tak boleh, majlis pun belum mula lagi ni! Lagipun… eh, kenapa Yang pakai macam ni? Macam nak berkabung je!!" tanyanya apabila perasan akan cara aku berpakaian malam ini. Semuanya warna hitam.

"Semuanya warna hitam. Ada apa-apa ker yang berlaku?"
"Ada, kematian seseorang tadi!"

"Sapa yang meninggal dunia!"

"Diayana!" jawabku laju. Zayrel memandangku dengan terkejut. Kemudian dia tergelak.

"Ni tentunya gurau kan, kalu Yang dah ‘mati’, takkan Yang berdiri depan Zayrel sekarang ni! Ni bergurau je, kan?"

"Taklah. Ni yang benar. Diayana dah mati. Dah mati apabila dapat tahu sesuatu yang dahsyat sekali. Kini yang berdiri depan Zayrel adalah rohnya saje. Roh!"
Wajah Zayrel pucat apabila mendengar ayatnya ini. Masakan Yang sedang berlawak kerana wajahnya serius sekali. Takut dan gerund lihatnya. Lama juga kami berdua begini. Dan kemudiannya, Yang ketawa besar.

"Yes! Akhirnya berjaya juga Diayana kenakan Zayrel, apa macam? Takut?" soalnya dalam sisa tawanya yang belum habis.

Zayrel mengurut dada. Memang sah yang Yang hanyalah bergurau dengannya. Buat seketika dia bagaikan mempercayai omongan Yang tadi. Dia benar-benar menjadi orang lain tadi dan bukannya Yang pernah dikenalinya selama ini.

"Jomlah, masuk. Majlis akan bermula nanti!" ajaknya dan tika mahu memegang tangan Yang, Yang melarikannya. Zayrel hairan dengan penolakan ini dan berfikir yang agaknya Yang malu berpegangan tangan dengannya di khalyak ramai.

Eizda pun menghampiri kami berdua dan terus memeluk erat lengan Zayrel depan Yang. Yang mengerti yang ini adalah isyarat supaya Yang menjauhkan diri daripada Zayrel. Eizda bagaikan ingin memberitahu yang Zayrel hanyalah miliknya seorang sahaja.

Zayrel pun melepaskan pelukan ini dan terus melayani tetamu yang lain. Eizda kaget dan berpura-pura melindungi perasaan malunya. Yang pula hanyalah duduk di satu sudut yang terperuk. Dia tak de mood mahu bertegur sapa dengan tetamu yang ada.

Penyanyi undangan iaitu Sisxth Sense menyanyikan lagu ‚Tanpa’ telah menceriakan majlis ini dengan menyanyikan lagu. Semua para tetamu tampak terhibur dengan hiburan yang disediakan. Zayrel sentiasa dikepit oleh Eizda sepanjang majlis ini. Yang merasakan perasaan yang mencucuk dalam hatinya melihat kemesraan ini.

Majlis ini pun bermula dan Zayrel kini sedang dikelilingi oleh keluarga, sanak-saudara dan kawan-kawan terdekat dalam majlis bersejarahnya ini. Yang pula masih berada di sini. Tak mahu berganjak pun.

Kedengaran lagu Hepi Besday dinyanyikan dan kemudian bunyi tepukan. Tibalah masa untuk membahagikan kek pula. Yang langsung tidak menjamah makanan dan bila dia mahu beredar, terpacul Zayrel depannya dengan sepotong kek di tangannya.

"Untuk Yang!"

"Thanss, Diayana dah kenyang!"

"Yang makan apa?"

"Minum air je. Tak lalu nak makan! Makanlah kek tu, Diayana nak pulang. Tak enak badanlah!"

"Janganlah pulang awal. Zayrel belum beritahu apa yang Zayrel mahu beritahu tu. Takkan Yang tak mahu tau?" umpannya pula akan hal ini. Pandainya dia membodekku agar berada lama di sini.

"Beritahulah cepat!" gesaku sedikit kasar.

Zayrel pun segera mengheret tangan Yang ke tengah majlis. Zayrel pun membiarkan Yang di tengah majlis dan Zayrel melangkah naik ke pentas lalu meminta mikrofon. "Perhatian semua! Malam ni adalah dengan sejarahnya hubungan saya dengan Yang akan berakhir. Dengan kata lainnya, putus. Disaksikan dengan semua tetamu yang datang. Dah genap saya bersama dengannya. Bye, si gendut! Ok, aku dah menang, harap korang semua akan tunaikan janji korang semua!"

Semua tetamu terkejut dengan pengumuman ini dan melihat wajah Yang yang tertunduk malu. Eizda sudah lama tersenyum panjang melihat semua sandiwara ini. Dendamnya sudah terbalas. Si gendut sudah mendapat malu.

Yang pun naik ke atas pentas dan memandang tajam wajah Zayrel yang tersenyum kepadanya. "Terima kasih!"

"Apa?"

Pang!!!!

Zayrel memegang pipinya ini, kali kedua dia menerima tamparan ini dan kali ini depan semua tetamunya. Dia pun menatap tajam wajah Yang dan mula mengangkat tangannya.

"Tamparlah, kenapa terhenti? Takut ker akan dikatakan lelaki dayus kerana menampar wanita?" cabarku pula kepadanya.

Zayrel tak jadi mahu membalas balik tamparan ini kerana benar sekali kata-kata Yang ini. Takkan dia mahu dipandang hina oleh semua tetamu yang datang.

"Kau ni memang tak kenang dek untung. Dasar gendut! Ada apa dengan cinta si gendut daripada kau? Kau ingat yang selama ni aku tu suka dann cinta bangat ker sangat pada kau. Aku hanya ada satu je rasa kat kau. Rasa menyampah, benci!!"
"Saya sedar yang saya ni gemuk! Saya pun ada hati dan perasaan. Semua orang tanpa
kira bentuk fizikal pun ada perasaan tau. Tak sangka yang lelaki sesempurna kau ni memang tak punyai perasaan belas ehsan langsung. Hanya wajah yang hensem saje pun tak mencukupinya."

"Oh, terima kasih kerana memuji aku ni hensem! Tapi, kau jangan nak memandai pula berleter pada aku ni! Kita sudah tidak ada apa-apa hubungan lagi. Berambus kau dari sini. Jelek aku lihatnya!"

"Baiklah, jika ni yang kau mahu. Tapi, ingat yang kau akan sesali semua ni. Aku takkan maafkan kau semua kesalahan kau selama ni sepanjang hayatku dikandung badan. Kau akan menyesal, ni janjiku! Kau juga akan melutut depanku meminta maaf!! Kau akan melutut!! Kau takkan tenang!" sumpahnya lagi kepadanya.

"Bukan aku yang melutut dulu, tapi kau yang akan melutut kepadaku!" katanya bongkak.

"Zayrel! Apa semua ni? Kenapa kau buat Yang macam ni?" teriak seseorang. Yang melihat dan rupanya adalah akak Izzati.

"Akak, dia ni yang tak tahu malu, ada hati mahu berkasih dengan Zayrel. Zayrel mana ada suka dengannya. Dia patut dilayan sebegini!" katanya pula. Yang memerhatikan akan bicara kedua ini. Dia ni ker adik yang selalu akak Izzati ceritakan kepadanya.

"Kenapa perlu Zayrel malukannya sebegini. Zayrel tak baik buli dia macam tu. Akak tak pernah ajar Zayrel buat macam ni!"

"Akak jangan nak masuk campur. Ni hal saya dengannya. Dia mana layak berdiri setaraf dengan kita. Dia ni hanyalah anak orang miskin saje! Kita ni kan orang kaya! Orang kaya mana sama dengan orang miskin!" Zayrel pun terus menolak badan Yang dan dia terjatuh tersungkur lalu dahinya tercedera.

"Zayrel!!! Kau dah melampau. Yang ok ker?"

"Akak, jangan nak tolong si gendut tu. Memang layak dia berada di situ kerana hanya di situ tempat sepatutnya dia berada! Kat tanah!!"

"Apa ni Zayrel! Zayrel jangan nak pandang hina pada Yang. Zayrel tak tahu akan asal usul Yang sebenarnya. Yang ni sebenarnya adalah…" belum sempat akak Izzati menghabiskan katanya, Yang menarik bajunya dan meminta dia merahsiakan identitinya. Demi keselamatannya. Akak Izzati mengeluh perlahan.

Akak Izzati pun mengangkat badan Yang dan mengelap darah yang keluar dari dahinya. Makin banyak pulak darah ini.

"Sebenarnya apa? Sebenarnya gendut, kan?" katanya dengan tertawa kuat. Semua hadirin pun sama ketawa dengannya. Zayrel pun melihat yang Yang cuba beredar lalu memanggilnya, "Woi, si gendut. Dengar sini yang aku semenangnya langsung tidak hati dengan kau selama ni! Seluruh keturunan kau aku benci dan jijik nak dekat. Apatah lagi mahu bersama. Gendut macam kau ni aku langsung takkan pandang dengan sebelah mata aku pun! Kau memang tak layak nak berdiri di sebelah aku pun. TAK LAYAK! Faham! Sedar kit diri tu! Kau tu dahlah gendut, tak lawa, hodoh, macam katak! Gendut! Gendut! Walaupun kau goda aku macam mana sekalipun, kau tetap takkan berjaya. Aku takkan terpikat!"

"Cukuplah! Saya dah tahu betapa hinanya saya ni di mata Zayrel. Saya sedar yang saya ni hanyalah kuman kecil saje di mata Zayrel dan semua. Kalu tak masakan sanggup mempermainkan saya dengan sanggup membeli maruah diri saya dengan hanya harga RM 200. saya malu!!" kata Yang pula dengan menahan air matanya daripada jatuh.

"Ohh.. rupanya kau dah tahu. Jadi mudahlah kerja aku ni, tak payah nak menghabiskan air liur aku ni nak jelaskannya. Bijak juga kau ni!"

"Saya hanya mahu tahu hal sebenarnya! Kenapa? Kenapa?" kataku ingin tahu sebab
musabab dia berbuat sedemikian.

"Sebabnya aku benci kat kau. Benci semasa pertemuan pertama kita dan selanjutnya. Apabila ada peluang je, aku terus rebut dan tak sangka yang kau ni memang cepat layu dengan pujukan orang lelaki seperti. Perempuan murahan!"

"Zayrel!" teriak akaknya pula.

"Takpe, akak. Dia akan menyesali dengan semua ni nanti. Satu masa, dia akan jilat semua kata-katanya ni, izinkan saya pergi. Semua yang saya ingin ketahuinya sudah terjawab. Maafkan segala kata-kata saya selama ni!" Yang bersalam dengan akak Izzati.

"Berlagak baik, konon. Blah lah. Tak reti ke nak berambus cepat!!!"

Yang melangkah tanpa berpaling lagi. Izzati hanya lah menangis mengenangkan nasib Yang yang berhati mulia ini. Mengapalah dia menderita sebegini rupa. Dan begini ker sikap adiknya selama ini. Sudah jauh tersasar rupanya dia selama ini. Aku sudah silap dalam mendidiknya.

"Akak kecewa dengan kau, Zayrel. Akak harap bila kau dah sedar akan semua kesilapan kau ni, akan ada ruang kemaafan di hati Yang untuk kau saat itu. Akak harap!" lauh akaknya dalam nada kecewa.

"Lantaklah, saya tak kisah! Mulai sekarang, saya tak nak dengar lagi nama tu. Dia sudah mati. Dah mati!!!"

"Semua, majlis disambung semula. Berseronoklah!" ucapnya menyambung semula majlisnya dan berseronok dengan kawannya. Akaknya pula telah lama masuk ke dalam rumahnya dan berteleku mengenangkan nasib Yang. kesiannya dia. Harap dia tabah menghadapi semua ini.



5 tahun kemudiannya…


Malaysia kini digemparkan dengan kemunculan model yang baru yang semakin meningkat naik dan popular, sangat cantik dan juga memegang gelaran sebagai Miss World iaitu Trish.. Semua orang mengagumi akan kejelitaan yang dimiliki oleh Trish ini dan kini Trish akan pulang ke Malaysia.

Trish juga banyak keluar dalam majalah dan juga dilantik menjadi model dalam iklan komersil di luar Negara. Namanya kini standing dengan nama para model yang terkenal seperti Kate Moss, Gisselle dan banyak lagi. Yang bezanya Trish ni adalah model pertama kelahiran Malaysia yang berjaya dalam pertandingan kecantikan ini. Ini amatlah membanggakannya dan juga Negara ini.

Trish menaik kapal terbang dan keluarganya sudah menunggunya. "Kanda yakin ker yang anakanda kita akan pulang setelah 5 tahun berada di luar Negara?" soal ibunya pula.

"Yakin! Janganlah bimbang. Dia akan selamat sampai! Kita tunggu je!"

Semua penumpang telah keluar dan bayangan anaknya belum kelihatan lagi. Ibu dan ayahnya sudah resah. Takkan mereka tersalah tarikh pula untuk menjemput anak kesayangan mereka ni.

"Jangan-jangan kanda tersilap tengok tarikh kot?"

"Tak, semalam dia antar mesej yang akan sampai hari ni. Mana pula perginya budak bertuah ni!" rungut ayahnya pula.

Dari jauh seseorang yang cantik jelita sedang menghampiri pasangan ini. Mereka berdua tidak menghiraukannya kerana melilau mencari kelibat anaknya. Dia tersenyum manis dan hanya memerhatikannya sahaja tanpa membuang kaca mata.

Rindunya kat ayahanda dan bonda. Mahu sahaja diterpa dan terus memeluknya, tapi. Sekejap. Mahu diusik dahulu mereka berdua ini. Bukannya selalu ada peluang sebegini!

"Memang sah yang kanda dah salah tengok tarikh. Jomlah kita balik!" ajak ibunya pula. Ibunya memandang sekilas akan wanita jelita ini dan berlalu pergi.

"Ayahanda, bonda!" teriak dia pula. Memang sah yang kedua ibu bapanya tidak cam dia. Masakan tidak, dulu semasa pergi dia dalam keadaan yang gemuk gempal dan kini balik dengan keadaan yang berbeza sekali. Sesiapa pun takkan mengenalinya.
Ayahanda dan bonda berpaling lalu melihat sekeliling. Hanya terdapat gadis yang jelita di situ. Tapi, tadi memang suara anakandanya, Yang. tapi di mana dia? Yang ada hanya seorang yang cantik jelita dan langsing. Ni bukannya anaknya.

"Ayahanda, bonda. Tak kenal ker? Ni anakanda! Yang!" kata gadis cantik ni dan membuka kaca matanya. Dia pun menghampirinya dan tersenyum.

"Yang?" soal bonda dengan melihatnya dari atas ke bawah.

"Ya, ni Yang!"

"Ya Allah! Yang! dah banyak sekali anakanda berubah! Kami memang tak kenal tadi. Dah jelita sekarang ni! Makin slim pun ada, berbeza betul dengan yang dulu! Benar ke ni anakanda Yang ataupun ni Wakenabeb?"

"Betul ni, bonda. Ohh.. ni tentunya bonda selalu tonton Wakenabeb ye!" selorohku pula lalu menolak troliku ini.

"Selalu gak lah. Apa yang mengubah anakanda sampai jadi secantik sebegini?"

"Panjang ceritanya, nanti anakanda akan ceritakannya! Jom, anakanda dah penat ni. Nak rehat. Kanda Fikrie mana?"

"Kat rumahnya dengan isterinya!" jawab ayahanda sambil memeluk erat bahu Yang.

"Apa? Kanda dah nikah? Dengan akak Izzati?" tekaku selanjutnya dan membayangkan wajah akak Izzati yang sudah lama tidak diketemuinya.

"Ye, dengan pilihannya. Dah nak masuk 2 tahun kanda kamu bernikah. Dah kini dah anak pun. Kembar pulak tu!" ujar bonda pula.

"Apa? Mengapa tak beritahu kat Yang? Yang pun nak tengok manjlis pernikahan kanda Fikrie dengan akak Izzati. Kenapa tak maklum pada Yang? Tentunya kanda marah kepada Yang?" ujarku sedikit merajuk.

"Taklah, kanda sendiri yang tak mahu ganggu Yang tengah study masa itu. Yang beritahu kat kanda Fikrie yang Yang akan pulang hari ni?"

"Tak, mahu kasi surprise!"

"Terpulanglah. Tapi sebelum tu, rehat dulu.!"

"Yes, bos!"

"Nakalnya, masih seperti dulu walaupun dah berubah sebegini. Nasib baiklah perangai nakal pun tak berubah pun!" usik ayahanda lagi. Kami saling ketawa dan menuju ke istana kecil di ibu kota.

Buat pengetahuan semua, identitiku yang sebenarnya adalah aku ialah anak keturuna diraja. Aku memang merahsiakan identitiku kerana malu dilahirkan sebegini, gendut. Mana ada puteri raja yang bersaiz XXXL sepertinya. Kerana itu Puteri Yang telah keluar dari istana dan menjalani hidup yang biasa tapi di bawah jagaan kanda Fikrie.

Puteri Yang ingat dengan menjalani hidup seperti orang biasa, dia akan menjadi kurus, tapi sebaliknya. Dia dihina, dicemuh dan dikeji semahunya oleh orang tidak berperikemanusiaannya. Oleh kerana tak tahan dihina, Puteri Yang ke luar Negara dan mulai berdiet.

Harapannya mahu membela nasib kaum wanita sejenisnya dahulu dari terus didiskriminasi oleh golongan lain. Itulah azamnya. Akak Izzati mengetahui identitiku yang sebenarnya semasa kanda Fikrie membawanya diperkenalkan kepada ayahanda dan bonda. Terkejut dia mengetahui asal usul kami beradik. Dan kerana inilah, dia mahu mempertahanku dengan ingin memberitahu akan asal-usul diriku ini. Tapi, Yang sempat menghalangnya kerana masa itu bukan masa yang sesuai lagi. Kini, Yang sudah kembali dengan azam yang baru dan cita-cita yang baru.



Yang bermain dengan anak-anak saudaranya yang diberikan nama Aqel dan Aqish. Comelnya anak-anak saudaranya ini. Telatahnya mencuit hatinya.

"Aqel, Aqish, mai kat mak Ucu ni!" jeritku pula dan mereka berdua berlari menuju ke dapur. Kemudian senyap sepi. Kenapa pulak?

Akak Izzati dan kandanya terdiam dan mereka berdua masih dalam keadaan terperanjat melihat penampilan Yang di rumahnya ini. Masakan tidak, tiba-tiba sahaja muncul gadis jelita di depan rumahnya dan juga menyapa mereka berdua.

Yang mengejutkan lagi, dia mengaku yang dia tu adalah Yang si gendut. Takkan kami nak percaya bulat-bulat. Berjenuh juga si Yang menceritakannya dan barulah mereka mempercayainya, Yang kini sudah jauh berubah dan kelihatan langsing sekali. Cantik jelita pun ada, "Ya Allah, kami berdua memang tak cam kamu, Yang. ni benar ke kamu? Ataupun upah orang menyamar?"

"Tak, ni Yang! susahnya nak suruh percaya! Kan dah 5 tahun berlalu, banyak yang dah berubah! Kalian berdua pun dah berubah dan Yang juga berubah kepada cantik! Cantik kan?"

"Memang terlalu cantik!!"
"Oh ya, mana anak-anak saudara Yang? abang ni sampai hati tau tak kasi tau, dah la nikah tak beritahu, boleh anak pun tak kasi tau!" mengajuk Yang pula dengan memuncungkan mulutnya.

"Ala, bucuk ni! Sorry, abang terlupa! Tapi, kan kamu dah pulang ke Malaysia, so, pergilah jumpa anak-anak kembar abang tu. Ada kat dalam dengan pak cik mereka!"

"Ye ke?" terus laju sahaja Yang masuk ke dalam dan mencari anak-anak saudaranya. Kelihatan mereka berdua sedang bermain di atas toto. Sendirian pulak tu, tadi abang kata pak ciknya yang menemani. Tapi tak de pun. Alah, tak kisahlah, yang penting Yang mahu peluk anak-anak saudaranya yang comel ini.

"Alamak, abang! Dia masih ada di dalam. Bagaimana kalu mereka terserempak? Tentu Yang akan terluka sekali lagi!" ujar isterinya tiba-tiba teringat yang adik bongsunya masih ada di dalam. Terlupa pula mahu menegah Yang bertemu dengan anak-anaknya semasa adiknya ada bersama.

"Abang pun terlupa! Kita berserah pada takdir saje! Sama-sama berdoa agar apa yang pernah terjadi dulu takkan berulang kembali! Mesti hati Yang sudah tenang dan tabah sekarang ni! Abang dapat tahu dari matanya. 5 tahun, sudah mematangkannya!"

Mereka berdua hanya mampu berserah pada takdir. Manakala di dalam rumah pula Yang sedang mencari anak-anak saudaranya yang berlari daripadanya.

"Aqel, Aqish! Kamu di mana?" Yang pun memanggil nama mereka dan masuk ke dapur.

Kelihatan Aqel sedang berada di sinki dan Aqish pula didukung oleh seseorang. Orang itu membelakanginya.

Aqel pun bertindak liar dan mahu terjatuh. Yang menjerit kecil lalu terus menerpa padanya dan memegangnya kemas. Begitu jua dengan jejaka ini. Masing-masing sedang memeluk Aqel dari terus jatuh ke lantai. "Sorry!"

"Takpe. Si Aqel ni nakal sangat dan buas pulak tu!" Yang pun bangun dan dukung Aqel. Jejaka itu pun berpaling dan melemparkan senyumannya dengan mendukung Aqish.

"Kau?" soalnya laju di bibirnya. Jejaka itu kehairanan dengan wajah pucat gadis ini di depannya.

"Apa yang terjadi ni? Mengapa menjerit tadi?" soal akak dan abangnya yang baru tiba di dapur. Hilang pertanyaan jejaka ini kepada gadis ini. Siapakah dia ini dan apakah hubungannya dia dengan keluarga ni.

"Oh, tadi si Aqel ni nak jatuh, so kite pun selamatkannya dan tak sedar yang kita terjerit tadi. Sorry, buat akak dan abang bimbang jer!" jawab Yang dengan memberikan Aqel kepada akaknya.

"Sapa tu akak?" soal adiknya pula.

"Err… dia ni adalah..!"

"Hai, saya Trish! Selamat berkenalan!" kata Yang dengan memberikan nama samarannya. Abangnya dan akaknya saling memandang wajah Yang dan keliru mengapa
Yang memperkenalkan nama lain kepadanya.

Trish? Sapa tu yang nama sebegitu? Bukan ker namanya Yang? Kenapa nama Trish pula yang menjadi pilihan untuknya sebut? Yang mengenyitkan matanya kepada mereka berdua dan ini sebagai isyarat yang dia akan menjelaskannya semuanya nanti. Pada masa yang sesuai dan semestinya bukan sekarang. Mereka faham.

Jejaka itu tersenyum dan berkata, "Saya Zayrel! Selamat berkenalan."

"Oh.. abang, Trish minta diri dulu. Ada kerja. Assalamualaikum! Bye sayang Aqel dan Aqish, mak Ucu pergi dulu!" katanya dan sempat mencium Aqel sahaja. Aqish pula masih berada dengan jejaka ini.

Mahu sahaja Yang terbang daripada rumah abangnya ini. Mengapa dia boleh terlupa yang akaknya ini adalah akak kepada lelaki durjana ini? Dan mengapa sebegini awal pertemuan kami setelah 5 tahun terpisah. Dia nampaknya masih sama seperti dulu. Tapi, aku kini juga telah tabah. Aku tabah dan masa 5 tahun telah mengajar aku erti tabah menghadapi semua masa silamku ini.

Kelibat Trish yang tergesa-gesa menghairankan Zayrel. Mengapa pula dia tergesa-gesa meninggalkan rumah ini. Mengapa pula baru sekarang dia ni muncul setelah 2 tahun akaknya bernikah dengan Fikrie? Siapakah dia?

"Sapa Trish tu?" soalnya bagaikan berminat ingin tahu akan kewujudan gadis jelita ini.

"Oh, adik abang Fikrie!" jawab akaknya biasa.

"Oh, cantik juga!" pujinya dengan tidak disedarinya. Akak dan abangnya memandangnya bersahaja. Takkan dah berkenan pulak? Nak cari nahas si Zayrel ini agaknya dengan Trish tu?

"Memanglah, dia tu model terkenal! Mana tak cantiknya!"

"Model rupanya! Tapi kenapa baru sekarang dia muncul? Mengapa dulu masa pernikahan abang dan akak, dia tak der?" soalnya bertalu-talu.

"Err.. dulu Trish tu belajar kat oversea. Baru sekarang dia balik. 5 tahun dia berada di sana!" jawab abangnya pula dengan mendukung Aqel.
Kami semua pun duduk di ruang tamu. Aqel dan Aqish dibiarkan bermain-main.
"Lamanya dia berada di sana. 5 tahun!"

"Ya, 5 tahun. Sesuatu yang buatkannya berada di sana selama tu!"

"Apa maksud abang?"

"Tak der apa-apa. Abang ni merepek pula! Dah lah, kamu bisnes sekarang bagaimana? Ok?"

"Ok jer! Maklumlah banyak sekali yang perlu cari bahannya. Syarikat penerbitan majalah katakan. Setiap hari perlu ada isu baharu saje perlu diterbitkan. Naik pusing saya mencari isu ni!"

"Biasalah tu, adat bekerja."



Trish telah membatalkan pertemuannya dengan kliennya dari majalah penerbitan setelah dia dapat tahu yang ianya adalah syarikat terbitan Zayrel. Dia telah menolak akan permohonan mereka untuk mengambil gambarnya sebagai wajah muka depan majalah terbitan mereka.

Sengaja Trish menolaknya di saat akhir dan kini dia sedang menjamu selera di sebuah café. Zayrel naik bengang dengan sikapnya yang tidak professional ini lalu mendesak mahu bertemu dengannya. Pengurus Trish enggan memberitahu lokasi Trish berada.

"Damn it!! Tentunya pengiklan akan menyaman kita sekiranya kita tak dapat cari mana-mana gadis untuk muka depan majalah edisi kali ni."

Zayrel memegang kepalanya dan runsing memikirkan perangai Trish ni. Tak beretika langsung. Ini semua salahnya yang mencadangkan akan mengambil Trish sebagai gadis muka depan majalahnya. Pada mulanya Trish bersetuju tapi bila saat mahu photo shoot, dia enggan bekerjasama dan menolaknya. Apa ni? Dah lah hanya tinggal beberapa hari lagi untuk diterbitkan majalah ini. Dia pula buat perangainya. Semua model memang macam ni.



Hansetnya berdering banyak kali dan dengan perasaan malasnya dia mengangkat, "Tuan, Miss Trish dah datang semula untuk sessi gambar. Dia sedang ditangkap gambar ni. Tuan datanglah cepat sebelum dia balik!" ujar setiausahanya dengan girang sekali.

"Apa? Benar ker?"

"Ye, kami pun terkejut tadi semasa dia datang. Dia kata yang tadi dia hanyalah tersilap. So, baik tuan datang cepat, sebelum dia beredar!"
Zayrel terus memecut laju keretanya menuju ke lokasi set penggambaran dan bersyukur kerana masalahnya kini selesai. Menyusahkan orang betul si Trish ni, buat orang sekeliling pening sahaja dengan caranya bekerja.

Zayrel tiba di saat Teish sedang bergaya depan kamera. Syukurlah, dia datang semula. Zayrel leka memerhatikan Trish beraksi depan kamera dan bahunya disentuh oleh seseorang. Pengurusnya yang menyentuhnya dan mereka berdua berbincang sesuatu. Zayrel mengerti dan memahami semuanya. Rupanya ni memang budaya kerja Trish, tapi hanya dengan sesetengah orang sahaja.

Sessi ini tamat dan Trish berehat seketika. Saat itu salah seorang pekerja Zayrel telah buat kesalahan. Zayrel naik bengang dan memarahinya.

"Kau ni tak padan dengan berbadan besar dan gendut, semuanya nak dilanggarinya. Apa badan kau tu besar sangat ker sampaikan tak nampak yang ada barang depan ni? Kau tau yang semua barang ni mahal harganya. Dasar gendut!"

"Maafkan saya. Tuan!"katanya meminta simpati dari majikannya kerana bukan niatnya mahu melanggari barang-barang ini. Mukanya sudah dibasahi dengan air peluh kerana takut akan dipecat oleh majikannya ini. Trish segera bangun dan mendekati mereka berdua.

Trish memandang tajam wajah Zayrel. Masih tak berubah lagi akan perangai lamanya yang masih anti dengan orang gemuk. 5 tahun pun, masih dengan perangai buruknya ini. "Apa ni berkasar dengan pekerja sendiri? Jangan hina dia kerana saiz badannya. Saya tak suka ada orang menghina orang berbadan gemuk ni! Kalu saya dapat tahu, semua ni akan dibatalkan!" gertak Trish kepada Zayrel dan pekerja lelaki berbadan besar ini berterima kasih kepadanya.

Trish menepuk bahunya dan tersenyum. Zayrel hairan dengan sikapnya ini. Baik pula dia dengan orang gemuk, denganku ni dingin saje!

"Dan buat pengetahuan awak yang saya ni bukannya tak bekerja dengan professional tapi, kita perlu bertanggungjawab dengan semua kerja yang kita janjikan di dalam kontrak. Dan ingat yang keikhlasan penting dalam semua kerja. Jangan kotorkan hati kita dengan niat yang tak baik dan jangan selalu menghina golongan yang lemah. Jangan memandang rendah kepada kemampuan mereka tu. Remember that!" katanya dengan makna tersendiri di depan Zayrel. Terkebil-kebil Zayrel dengan kata-katanya tadi. Mendalam sekali maknanya tadi itu.

Trish pun meminta diri untuk pulang. Dia juga berpesan yang kejadian tadi takkan berulang kembali selepas ini. Zayrel mengerti dan segera menyambung kembali kerjanya. Mengapa semakin lama dia ingin mendekati Trish, semakin jauh dia mengelakkan dirinya. Apa yang ada pada dirinya ini. Kenapa aku sentiasa berasa yang aku mengenalinya sebelum ni. Anak matanya itu seperti pernah aku lihatnya sebelum ini, tapi di mana?




Trish sedang bekerja sekarang dan tiba-tiba muncul seorang jejaka mat saleh yang boleh tahan rupanya di sini. Zayrel terkejut dengan kedatangan mat saleh ini dan ternyata manager Trish mengenali. Mereka diperkenalkan, "Zayrel!"

"Michel!"

Namanya boleh tahan dan dia juga ada lesung pipit di pipinya. Menawan sekali bila dia tersenyum. Trish masih belum sedar akan kedatangan Michel ke sini dan dia berpakat dengan manager Trish untuk merahsiaknnya dan memberikannya surprise.

Trish pun berhenti untuk rehat dan meminta tuala dari managernya, tapi yang diberinya adalah botol mineral. "What are Alessya doing? I want tuala, not my drink!"

Trish pun segera berpaling kerana Alessya belum memberikan tuala dan "Surprise!!!" Michel berkata dari belakangnya.

Trish tergelak besar dan lalu memeluk Michel. "Michel?"

Zayrel terkejut dengan situasi ini. Mereka berdua ni ada hubungan istimewa ker? Semua krew yang ada pun terkejut.

"So, this is your job, right Alessya! So, Michel! Went U come to Malaysia?"

Alessya mengangguk perlahan dan meninggalkan mereka berdua berbual-bual. Zayrel pun sama memberikan mereka berdua peluang berbual-bual.

"Ermm.. today. I come Malaysia just want to visit U. I miss U so much, dear!"

"Me to. So, how long day U stay in Malaysia?" soalku kepadanya dengan duduk setentang dengannya.

"Mybe one month or any day. But it depends the way U treat me!" usiknya lagi dan mengengam erat tangan Trish. Trish membiarkannya sahaja kerana antara mereka berdua memang dah biasa sebegini.

"Owh.. U are black mail me!! U are cliver now!!"

"So, U agree?"

"Agree what?"

"That tonight, we go dinner together and U can show me how beautifull Malaysia, like U are so beautifull to me! So, if U don’t mind!" pelawannya makan malam bersama-sama.

"I didn’t say no, right. So, many thing I want to tell you. I can’t wait this night! Orait!"

"Yes!! Love u! See U in night. U know my phone number. I’m waiting your call, dear one!"

"Ok! See u in dinner!" Michel pun bangun dan mencium lembut tangannya dan berlalu pergi. "So, can we continue!" katanya pula dan sessi ini disambung semula.

Zayrel memerhatikan langkah mat saleh ini yang bernama Michel. Malam ni mereka berdua akan makan malam bersama. Tapi, di mana? Kenapa pula aku yang berasa gelisah ini, lantaklah mereka berdua nak makan di mana pun. Kan mereka tu saling mengenali antara satu sama lain. Sapa tahu yang mungkin si Michel itu adalah kawan sama belajar Trish di oversea dulu. Siapalah dia mahu menghalang Trish untuk keluar bersama dengan Michel.



Sebulan 17 hari kemudiannya….



Jamuan hari ulangtahun syarikat Zayrel berlangsung dengan jayanya. Ramai juga tetamu yang datang dan juga termasuk Trish dengan ditemani oleh Michel. Jejaka ni selalu sahaja berkepit dengan Trish. Bencinya!! Kalu diingatkan yang si Mamat celup tu adalah kawan baik kepada Trish, tentunya dia takkan diundang malam ini.

Trish hadir lewat dengan Michel. Majlis sudah lama bermula dan Trish mendapat perhatian semua yang datang. Setiap kerjanya berjalan lancar dan diminati orang awam. Apatah lagi dengan isu siapakah mamat celup ini di sisinya. Pelbagai andaian yang dibuat oleh paparazzi dan Trish rela mendiamkan diri saja.

Trish membiarkan mereka semua membuat spekulasi tentangnya tanpa membuat apa-apa tindak balas. Yang sakit hatinya adalah Zayrel. Dia pula yang menanggung akibatnya. Apa yang terjadi padanya ini.

Semenjak dia putus tunang dengan Eizda kerana kecurangannya itu bermain dengan lelaki lain di belakangnya, hatinya sudah tertutup rapat untuk mana-mana perempuan. Walaupun sebelum ni dia selalu berurusan dengan wanita lain, hatinya tetap tertutup kemas dan kini semenjak kemunculan Trish, hatinya terbuka semula untuknya.

Tapi kerap sangat sakit sekali hatinya ini kerana dihidangkan kemesraan mereka berdua ni. Selalu sahaja Michel melawatnya setiap kali ada photo shooting. Dan bertambah jengkel lagi, Michel selalu membawa makanan untuk mereka berdua makan bersama. Yang geramnya siap makan bersuap lagi. Apa mereka berdua ingat yang mereka berdua ni masih berada di oversea ker? Please!!! Ni Malaysia tau. Jaga sikit adat budaya Melayu itu.

"Encik Zayrel??" panggil seseorang dan Zayrel kembali kea lam nyata. Rupanya Trish yang memanggilnya dengan Michel di sisinya. Bencinya!!!

"Ada apa?"

"Tolong jaga Michel kejap. Saya nak pergi bertegur sapa dengan kawan saya kejap!"

‘Apa ingat aku ni guru tadika ker nak jaga kawan dia pulak’ gerutunya dalam hati dan mengangguk perlahan.

"Thanss, and you. Please be here with Mr. Zayrel. I go there, to met my old friends. You are don’t mind?"

"Yes! You can go there. I just ok with him!" Trish melemparkan senyuman dan melangkah menuju ke kawan lamanya. Michel tersenyum kepada Zayrel.

"Hai, you are Mr. Zayrel?" ramah dia menegur sapa Zayrel. Lesung pipitnya kelihatan jelas di pipinya.

"Yes! We always met everyday! So, how are you in Malaysia? Are you is her special friend?"

"Mybe, I always want be her special friend, but she not ready yet. I don’t know why? Ermm... I enjoy be in Malaysia. Trish treat me very well! So, I always hear about you from Trish. So, you are this person that Trish always talk to me! Em, very good looking person!" katanya dengan memandang wajah Zayrel.

"Trish always talk about me to Michel. So impress to me know it! What kind of story that she always tell to you? If you don’t mind tu tell me a little one kind of the story?" umpannya kepada Michel. Zayrel memang tak sangka yang sedingin mana Trish dengannya, dia ada juga bercerita mengenainya dengan Michel. Apakah cerita itu?

"Oh.. just the simple story."

"Really? So, what do you think about me without her story?"

"You is good guy but not in your attitude. Too low and down!"

"Really? So, I must change it. Thanss the opinion. I perciate it! Drink?"

"Why not!" Kami berdua pun menuju ke bahagian minuman dan membasahkan mulut. Zayrel melilaukan pandangannya dan melihat Trish berbual mesra dengan tetamu yang ada. Dia juga berbual mesra dengan orang yang gemuk. Mengapa dia rapat dengan golongan itu. Perasaan bencinya ini masih ada lagi akan golongan gemuk ini.

"What are you looking? Oh.. Trish!"

"Not, just the fat person that talk with Trish!"

"Oh.. you want to some secret? But, promise you not tell Trish! Promise!" ucapnya pula. Zayrel berminat mahu tahu dan segera menganggukkan kepalanya.

"When first I met Trish in oversea, she is so fat. She also more fat than the human are being with her right there. So fat. But, in a few year, she become slim dan pretty. She tell me that she is diet because she have bad past time before she go oversea! Someone in Malaysia do the wrong thing to her and she so sad. She become want be a slim person and doing a lot exercise. I always be with her until now! Now, she is slim and become super famous model in another country. She also the Miss World! Who can now that she can be like this. From the fat person and now become a successful person in their life!" beritahunya dengan panjang lebarnya. Zayrel terkejut mendengarnya.

Trish pernah gemuk dulu? Dia juga telah berdiet dan kini jadi kurus dan memenangi Miss World. Betul ker apa yang Michel ceritakannya ini. Takkan si Michel ni nak ada-adakan cerita pula. Tapi kalu dikaji semula, memang Trish menghormati sekali golongan gemuk ini. Dia ingat bagaimana marahnya Trish kepadanya semasa dia memarahi pekerja lelaki yang bertubuh gempal.

Trish telah mempertahankannya. Dan Trish juga ada membuka butik pakaian untuk golongan yang bersaiz XXXL ini. Katanya golongan ni juga mahu berfesyen seperti orang yang kurus. Butik pakaiannya ini mendapat sambutan yang menggalakkan kerana hampir separuh wanita di Malaysia ni menghidapi obesiti yang terlampau kerana gaya pemakanan yang tidak sihat. Mereka jarang mengikuti pola makanan yang seimbang dan hanya makan ikut selera badan sahaja. Kesudahannya sama-sama menderita kerana ditimpa obesiti yang berlebihan.

Mereka juga tidak boleh mengikut arus fesyen. Tapi dengan adanya butik Trish berjaya merealisasikan impian golongan gempal ini dalam berfesyen. Trish kini makin mengumpul hartanya kerana penjualan baju yang kian meningkat dari hari ke sehari. Pandainya dia membuka peluang pekerjaan.

"Hey, are you still here?" soal Michel dan Zayrel kembali kea lam nyata.

"Is that true what you tell me?"

"Of course! I didn’t mean to lie. I just tell the truth!"

"Oh, thanss!!"
Trish pun menghampiri kami berdua bertanya, "Apa yang rancak sangat berbual ni sampaikan leka dari tadi dan tak bertegur sapa dengan yang lainnya?"

"Nothing, just hal business. You?"

"Me also about my business. So, Michel. Are you have yet your lunch?"

"No, I wait for you."

"Really? So, shall we! Excuse me!" Trish pun pergi menjamu selera dengan Michel dan meninggalkan Zayrel di sini sendirian. Trish memang selalu membiarkannya sendirian sahaja semenjak kedatangan Michel ini. Semua hal mesti bersama dengan Michel. Dia ni tak ada guna ker?

Zayrel leka memerhatikan gelagat makan Trish. Dan saat itu dia bagaikan teringat sesuatu akan cara gaya makan Trish, mirip sekali dengan orang yang pernah makan dengannya sebelum ini. Siapakah dia tu? Ingatan ni lemahlah pula tika ini. Siapa ya?

Kemudian dia teringat akan semua kata-kata Michel tadi. Gemuk? Belajar di sana? Seseorang buat salah dengan Trish? Gemuk? Belajar di sana? Seseorang buat salah dengan Trish? Apakah makna kata-kata Michel tadi.

Trish dulu pernah gemuk dan gemuknya melebihi daripada wanita tadi. Trish juga berdiet kerana mahu slim? Trish juga telah belajar di sana kerana mahu tenangkan fikiran? Sapakah Trish sebenarnya? Sapa?

Bayangan seseorang yang sedang makan dengannya terbayang sedikit di ingatannya. Seseorang yang gendut dari zaman lampaunya, Diayana! Yang ! Adakah Trish adalah…
Trish dan Diayana mungkin orang yang sama? Ye ker? Takkan lah? Tapi, kenapa hatiku mengatakan yang ni adalah benar sekali tekaanku. Trish adalah Yang. Yang pula adalah Trish. Dan kerana ini, Trish ada kaitan dengan abang Fikrie. Abang Fikrie hanya ada seorang adik sahaja iaitu Yang alias Trish.

Trish mungkin nama samarannya dalam dunia modeling dan Yang adalah namanya yang sebenar. Ini juga meleraikan pertanyaannya di mana kali pertama mereka bertemu dan apakah sebabnya wajah Trish pucat. Ini kerana dia bertemu denganku yang adalah dari zaman silamnya. Yang terkejut kerana bertemu denganku setelah lama kami berpisah. Aku sangat ego masa tu. Aku juga bersalah dengannya. Aku perlu meminta maaf dengannya.

Trish perasan yang Zayrel merenunginya lama. Kenapa pula dengannya ini. Adakah dia syak sesuatu denganku? Tapi, apa dia? Dan aku selama ni mana pernah rapat dengannya. Aku sengaja menjarakkan diri dengannya dan sengaja bermesra dengan Michel bagi membalas semua perbuatannya ini.
Zayrel pun menghampiri kami berdua dan menyapa. "Hai Michel dan Yang!" katanya dengan sengaja ingin melihat reaksiku. Nasib baiklah masa itu wajah Yang menunduk. Dapatlah dia menyembunyikan rasa terkejutnya ini. Dia sudah tahu ker?

"Who is Yang? I know that only me, Trish and you here? So, who is Yang?" soal Michel pantas. Nasib baiklah Michel menyelamatkan keadaan.

"Opps, sorry. My mistake. I tought Trish is my friend, Yang is name. they are so same but different their size of body. Yang is fat but Trish so slim. Mybe I miss my friend, Yang!" ucapanya bersahaja dan mengerling kepada Yang.

"Yang is your friend? Where is he now?" soalku ingin menutup rasa gugupku ini.

"Oh, Yang is female, not male, Miss Trish!"

"Oh I see, I taught your friend is male. But she is your special friend?" tanyaku ingin mengujinya.

"Rumit nak ceritakannya, but in past, she almost be my special friend, but when have a complication, we not become friend anymore. She ig gone and I didn’t know where she go!"

"So pity!"

"Yes, so pity. Jadi, awak tak cari dia ker?"

"Tak, saya malu dengannya. Saya dah banyak buat salah dengannya. Dia juga dah banyak terluka kerana saya! Saya tak berhak mencarinya. Biarlah dia di mana-mana pun. Saya tak berhak kepadanya. Silap saya yang terlalu ego dulu!" katanya dengan nada yang lemah. Yang bersimpati dengan masalahnya ini. Well, lelaki ini macam nak menangis je.

"Tapi, takpe. Saya dah kembali semangat. Hidup perlu diteruskan. Sekiranya kami bertemu semula, saya akan memohon maaf daripadanya. Harus!"

"Ok!" dia ni cepat betul dah berubah emosi. Baru sahaja aku nak tengok wajah dia yang kesedihan dan kemurungan dan kini dan kembali ceria pula. Geramnya, takpe. Masa ada banyak masa lagi. Zayrel sengaja beremosi sebegini kerana mahu mengesahkan telahannya tadi dan semuanya sudah terbukti. 100% berjaya.



Berselerak sekali keadaan bilik Zayrel dengan semua gambar-gambar yang dilemparkannya ke lantainya. Semuanya adalah gambar seseorang yang diminta olehnya dengan penyiasat persendirian. Yang mengejutkannya lagi adalah status sebenarnya orang itu. Rupanya dia bukannya golongan biasa sepertinya. Dia adalah golongan kelas mewah iaitu anak keluarga diraja. Ya Allah, Trish atau Yang memang adalah orang yang sama. Cuma beza akan saiz fizikalnya sahaja. Mengapakah aku tak sedari akan hal ini?

Wajah Yang yang gemuk dulu dilihatnya dan dibandingkan dengan wajahnya yang sekarang ini. Memang jauh panggang dari apinya. Siapa pun takkan menjangkakannya yang mereka berdua adalah orang yang sama. Dia sudah berubah. Berubah seluruhnya.

Masih tergambar di ingatan Zayrel semua kesilapannya pada masa lampaunya dahulu kepada Yang. Rakaman suara Yang berkumandang dalam biliknya memecahkan kesepian. Zayrel menyesal dengan semua tingkah lakunya selama ni. Dia banyak buat salah dengan Yang. Rakaman ni disedari olehnya semasa seminggu Yang menghilangkan diri daripada kolej tanpa sebarang berita. Saat itu, hatinya terasa satu kehilangan yang besar sekali. Dia sering termenung dan tika itu, dia terpandang akan bungkusan hadiah yang diberikan oleh Yang.

Lalu dibukanya dan jatuh satu kaset di tangannya. Diambil dan didengarinya. Ianya adalah luahan perasaan Yang kepadanya. Malunya aku kerana mempermainkan perasaannya sebegitu. Yang juga manusia biasa yang punyai hati dan perasaan. Dialah manusia yang bodoh sekali di dunia ini.

Zayrel juga masih ingat yang Yang selalu mengelakkan diri daripada semenjak jamuan malam itu. Dia kerap sekali berdua dengan Michel. Dek kerana itu, Zayrel juga mengupah penyiasat persendirian untuk menyiasat latar belakang Trish.

"Apa yang tuan minta saya siasat tu adalah benar sekali. Mereka adalah orang yang sama. Trish dan Yang adalah orang yang sama dan nama Trish adalah nama komersil Yang dalam permodelan. Dia juga telah berada di oversea selama 5 tahun dan memenangi Miss World. Trish kembali ke Malaysia setelah dia bersedia dan kini dia memang orang yang sama, cumalah saiz badan saje dah berubah. Trish dan Yang adalah orang yang sama!" kata penyiasat itu dengan lanjutnya dan memberikan beberapa bukti mengenai penyiasatannya.

"Yang!!! Maafkan Zayrel!!" teriaknya sekuat hatinya di dalam biliknya ini dan membuang semua barang-barang yang ada. Berkecai semuanya jatuh di lantai. Kakinya terluka kerana terkena percikan kaca. Darah mulai keluar.

Saat itu Zayrel teringat akan Yang telah menghisap darahnya di tangannya dulu. Kenangan itu bermain di ingatannya. Memang bodohnya diriku ini kerana mempermainkan dan mengecewakannya. Akhirnya dia terkulai layu di lantainya dengan seribu perasaan bersalah di dadanya ini.




Yang pula yang membaca novel, ‘Bicara Hati’ terhenti seketika. Mengapa hatinya terasa berdebar sekali ini? Siapakah yang dilanda kesusahan saat ini? Adakah Zayrel? Tak mungkinlah kerana dia baik-baik aje, tak de tanda macam sakit jer tadi.

Mungkin ini hanyalah satu perasaan biasa sahaja. Tapi, Yang ada perasan yang sikap Zayrel kepada berlainan sekali sejak malam itu. Zayrel seolah ingin bercakap sesuatu dengannya. Kadang kala Zayrel sengaja tersasul panggil nama Yang depannya. Tapi Yang pandai berpura-pura yang dia tidak mengenali nama itu. Adakah semua ini akan terbongkar? Zayrel juga banyak kali memohon maaf dengannya. Apabila ditanya, katanya untuk semua kesalahannya selama ini. Macam dia dah tahu aje siapakah aku sebenarnya.

Pintu biliknya dibuka oleh seseorang dan bondanya masuk. "Anakanda menungkan apa tu?"

"Oh, bonda. Tak der apa-apa. Cuma letih jer! Bonda tak tidur lagi?"

"Tak, bonda sengaja nak jenguk anakanda. Kenapa tak turun makan tadi? Takkan diet lagi?" soal bonda akan ketiadaanku di meja makan tadi.

"Anakanda tak de selera tadi. Mungkin penat sangat kerana kuat bekerja tadi.!"

"Oh, bonda ingat yang anakanda telah jadi heroin dalam percintaan anakanda sendiri tadi. Maklumlah yang kata orang, kalu bercinta tu, makan tak kenyang dan mandi tak basah, tidur pula tak lalu!" usik bonda kepadaku.

"Pandai aje bonda ni. Sapalah sudi nak ker anakanda yang tak cantik ni!"

"Tak cantik kamu kata? Abis tu takkan semua lelaki di dunia ni dah buta matanya pula? Anakanda tunggu sapa sekarang ni?"

"Tak der saper-saper pun!" dalihku kepadanya.

"Oklah, bonda nak masuk tidur pulak. Kan ayahanda kamu tu tercari-cari bonda pulak. Jangan terjaga lewat sangat dan kalu kamu ada masalah tentang lelaki, dengar kata hati kamu tu. Dan jangan segan silu bercerita dengan keluarga ni! Good night!" cium bonda di dahi Yang dan menutup kembali pintunya.

Yang kembali termenung kembali dan kali ini Yang mendongak melihat cahaya bintang di luar tingkapnya.



Berminggu-minggu Zayrel mengurung dirinya dan menghukum dirinya dengan cara begini. Semua urusan kerjanya diserahkan kepada kawannya ini. Yang juga hairan dengan sikap kehilangannya ini yang secara mendadak.

Yang terasa juga mahu mencari Zayrel di rumahnya tapi dek kerana egonya, Yang membiarkannya sahaja. Keadaan Zayrel menjadi tidak terurus sekali kerana dia lebih banyak termenung dan menangis. Akaknya sudah naik bingung dengan adiknya ini. Makanan dan minuman juga diabaikan.

"Yang! Yang kena tolong akak jugak. Demi akak, Yang mesti datang sini dan bercakap dengan adik akak!" kata akak iparnya semasa menghubunginya.

"Tapi, kami mana ada apa-apa ikatan!"

"Please, jangan jadi ego. Akak tak mahu adik akak berada dalam keadaan sebegini. Kalu Yang lihat, Yang akan bersimpati dengannya. Dia dah jadi tak bermaya. Please! Akak sanggup sujud dan merayu agar adik kembali normal!"

"Akak, jangan paksa Yang!" kataku lagi.

"Kalu ni demi kebaikan adik akak, akak rela buatkan kamu jadi terpaksa sebegini. Please, akak merayu ni!"

"Yang akan fikirkannya dulu. Tapi jangan berharap sangat dengan Yang. Yang akan cuba!" akhiriku pula.

Yang sedang berada dengan abangnya. Abangnya bercakap dengannya. "Zayrel sedang menghukum dirinya kerana kesilapan lalu. Dia sedang berperang dengan perasaan bersalah dalam dirinya. Kanda sendiri telah lihat keadaannya. Tidak bermaya sekali. Kami dapat rasa yang Zayrel memang menghukum dirinya. Hanya Yang boleh membuatkannya lari daripada perasaan bersalahnya ni! Yang saje!" ucap kandanya lagi.

Yang masih merasa yang Zayrel wajar menerima akan semua ini kerana perbuatan melampaunya itu. Kanda dan akaknya amat berharap sekali dengannya agar dia bertemu dengan Zayrel demi menyelamatkannya daripada kemurungan.

Apa yang perlu aku lakukannya sekarang ni? Adakah aku perlu membiarkannya sahaja ataupun melawatnya jua? Apakah pilihan yang wajar aku buat demi situasi ini.

"Baiklah!" Yang sudah membuat keputusannya. Yang pun bangun dan terus keluar dan meluncur laju ke keretanya.

Yang berkira-kira ini adalah cara terbaik dalam mereka berdua. Inilah keputusan terakhir yang akan dia putuskan kepada kami berdua. Yang meluncur laju ke rumahnya dan terdiam seketika di dalam keretanya. Adakah ni tindakan yang wajar dia berada di sini?
Yang perlu selesaikan semuanya hari ini. Yang pun berjalan masuk dan akaknya memeluk erat badannya. "Semoga dengan kedatangan Yang ni akan buatkan Zayrel kembali semula. Hanya pada Yang, akak berharap!"
Yang melangkah kaki menuju ke bilik Zayrel. Yang mengetuk perlahan biliknya. Tiada suara yang mempelawanya masuk. Yang memulas tombol pintu perlahan dan keadaan gelap sepi sekali.

"Zayrel!" panggilnya perlahan.

Tiada sahutan hanya bunyi tangisan kedengaran. Yang pun memetik lampu dan keadaannya terang bederang dalam bilik ini. Yang mencari kelibatnya dan rupanya Zayrel sedang duduk di hujung katilnya.

Yang menghampirinya dan melihat akan keadaan biliknya yang berselerak sekali. Ada beberapa gambar berterabur di atas lantai biliknya ini. Yang pun mengambil satu dan terkejut yang ianya adalah gambar dirinya. Rupanya Zayrel berada dalam keadaan sebegini kerana semua gambar ini. Dia sudah tahu akan hal sebenarnya!!!

Rahsianya sudah terbongkar. Zayrel sudah mengetahui segalanya. Dia sudah ketahui yang dia bukannya Trish dan dia adalah Yang sebenarnya. Apa yang aku mahu buat kali ini?

"Zayrel!"

Zayrel mendongakkan kepala saat namanya dipanggil. Wajah Yang ditatapnya lama,

"Yang!!"

Zayrel pun cuba bangun dan memegang wajahnya. "Ni bukannya khayalan Zayrel kan? Yang benar-benar ada depan Zayrel!"

Yang terdiam sahaja dan membiarkan Zayrel memegang pipinya. "Yang, maafkan Zayrel! Zayrel bersalah dengan Yang selama ni!"

"Zayrel bersalah dengan Yang selama ni. Dah merata tempat Zayrel mencari Yang selama ni. Rupanya Yang sudah lama dekat dengan Zayrel. Zayrel buta kerana tak tahu. Yang masih marahkan Zayrel, kan?"

Yang terdiam.

"Takpe, Zayrel tahu yang Yang tak mahu bercakap dengan Zayrel selama ni! Zayrel mengaku yang Zayrel silap dan salah kerana menghina Yang selama ni! Maafkan Zayrel!"

"Dah cukup ker nak cakapnya? Mengapa dera diri sendiri sebegini? Tak sayang nyawa sendiri ker? Kenapa tak fikir akan akak kau tu yang sentiasa bimbangkan kau. Kerana ehsan akak kau, aku datang sini! Kalu ikutkan hatiku ni, aku takkan jejak kaki di sini. Biar kau mereput sini!" Yang berkata kasar dengannya. Zayrel tertunduk wajahnya di lantai dan menjatuhkan tangannya.

Yang memang masih dengannya lagi. 5 tahun tidak membuatkannya lupa akan kejadian malam itu. Tidak sesekali pun. Zayrel memandang lagi wajahnya dan kali ini membetulkan posisinya. Wajah Yang ditatap lama.

"Yang makin cantik, tapi Yang yang dulu lagi cantik Zayrel rasa. Zayrel suka lihat Yang yang dulu. Montel dan manis sekali!" ujarnya akan kenangan lama kami berdua.

"Kau hanya nak menyedapkan hatiku saje. Bukannya aku tak tahu yang kau memang bencikan diriku dulu. Memang yang sekarang ni kau suka kerana kan aku dah kurus dan taklah kau malu sangat jika berjalan denganku!" sindirku halus. Yang pun cuba bangun dan membuka langsir agar udara dalam sini tidaklah bau semacam sahaja.

Zayrel silau dengan cahaya yang masuk dalam biliknya dan menutup pandangannya. Sudah lama dia tidak melihat cahaya selain kegelapan dalam biliknya selama ini.

Zayrel cuba bangun dan terjatuh semula. Yang berpaling dan melihat akan darah kering berada di kakinya. Yang pantas mencari ubat untuk membaluti luka ini. Zayrel tak sangka yang Yang masih mengambil berat akan keadaannya seperti dulu.

Yang berhati-hati membasuh luka darah kering ini dan menyapu ubat. Kakinya juga dibalut dan Yang pun memimpinnya ke sofanya. Zayrel duduk di situ. Yang masih merawat lukannya ini.

"Zayrel masih ingat lagi akan ekspresi wajah Yang dulu masa tangan Zayrel luka dulu. Tak sangka yang Yang masih lagi ambil berat kepada Zayrel. Beginilah wajah Yang masa tu!" ucapnya perlahan dan dapat didengari oleh Yang. Yang pun menghentikan tangannya dan menjauhkan diri daripadanya.

"Saya hanya melakukan apa yang saya patut lakukan saje. Tak der niat apa-apa dan boleh tak tolong jangan ulangi semula apa yang telah terjadi dulu. Semua tu adalah kesilapan dan ianya tidak patut berlaku antara kita berdua tu masa tu!" berdatar suara Yang berkata dengannya sambil melihat di luar.

"Tak ade silap apa-apa pun. Ianya terjadi kerana kita yang mahukannya!"

"Cukup!"

"Yang! dengarlah yang Zayrel benar-benar telah menyesal selepas menghina dan memalukan Yang malam tu. Hanya akak yang tahu betapa menyesalnya Zayrel selepas kehilangan Yang!"

"Don’t call me Yang! I’m now Trish! Trish!"

"Please forgive me!"

"No, saya dah katakan dulu yang saya takkan maafkan kau selamanya! Selamanya!!"

"Lupakanlah segala dendam yang ada dalam jiwa Yang tu! Zayrel dah menyesal, menyesal sangat! Kita bukak buku baru. Buang yang keruh da ambil yang jernih. Kita sama-sama pulihkan hubungan kita berdua, ya!" katanya dengan penuh harapan.

"Sia-sia saje! Aku takkan buat seperti yang kau inginkan! Rasa sakit hati ni masih lagi bersarang dalam ni. 5 tahun hanya mengubah luaranku saje tapi dalaman masih lagi sama. Penuh dengan luka dan sakit yang mendalam sekali. Aku takkan lupakan semua kata-kata hinaan dan cercaan kau pernah lemparkan untuk aku!" Yang ketawa kecil dan kemudiannya berwajah murung. Dia memegang kuat langsir untuk mendapat kekuatan di sini.

Zayrel cuba bangun dan menghampirinya. Yang sedar dan mengelak. "Don’t you dare to get close with me. Don’t!"

Tapi Zayrel tidak mengendahkan amarannya ini. Kini Yang tersepit dan terhalang oleh dinding. Zayrel pula sedang mendekatinya dan menghalangnya pergi dengan meletakkan kedua belah tangannya di dinding.

"Please turunkan tangan tu. Yang rimas tau!"

"Tak kisah, saya takkan turut apa jua arahan Yang kali ni. Yang memang mahu Zayrel bertindak sebegini, kan!"

"Are you crazy?"

"Yes! Crazy to you, dear!" ucapnya romantis dan mendekatkan wajahnya dengan diriku.

"Don’t call me dear! I don’t like it. My name is Trish not Yang anymore!" Yang menjeling kepadanya dengan melarikan wajahku daripadanya.

"But I like name Yang, same with the phrase sayang or ‘Yang’. Yang! Yang!"

"You are too much. You are…!"

"Mulut Yang ni dah jadi cam murai tau. Asyik bercakap je tak henti-henti. Nak kena cium dengan Zayrel. Lagipula dah lama Zayrel pingin nak rasa kelembutan bibir Yang tu selama ni! Nak ker Zayrel buat gitu tuk diamkan Yang?" ugutnya pula dengan merenung tajam bibirku dengan tersenyum sinis.

Pantas Yang menutup bibirnya dnegan tangannya. Takkan dia ni benar-benar nak buat kot. Tolong! Ada perogol bersiri di sini! Teriaknya dalam hati.

"Tahu pun takut! Sekarang ni dengar baik-baik apa yang Zayrel nak cakap. Zayrel dah menyesal dengan semua pernah Zayrel buat kepada Yang. Benar-benar menyesal. Buktinya, Zayrel pernah mencari Yang di semua tempat dan Yang tiada di mana-mana pun. Akak Izzati menjadi saksi semuanya! So, bila Zayrel dapat tahu yang Trish adalah Yang, Zayrel bersyukur sangat kerana dipertemukan semula dengan Yang. tapi, Zayrel telah menghukum diri Zayrel dengan cara Zayrel sendiri. Kini, Yang sendiri datang kepada Zayrel nak halang. Walaupun Zayrel tahu yang Yang datang bukan kerana Zayrel tapi kerana rayuan dan desakan akak Izzati. Zayrel tak kisah kerana dengan cara ni Yang akan sudi bertemu dengan Yang di sini." Cakapnya dengan panjang lebar sekali.

Yang masih lagi memekup mulutnya dan terasa lenguh pula. Abaikan sahaja, lelaki ini bukannya boleh pakai sangat akan kelakuannya. Suka sangat buat yang bukan-bukan. Aku juga yang ruginya nanti.

"Tak lenguh ker cik adik kita ni pekup mulut tu?" sindirnya pula dengan melihatku tajam.
Yang tidak menjawab dan memalingkan wajah ke tempat lain. Zayrel mengikutinya wajahnya ke mana jua dia berpaling. Sengaja mahu mengusiknya. Yang makin membenci dengan kelakuannya ini. Seolah ingin mempermainkannya lagi.

Agak lama juga mereka berdua bermain ini. "Ok, Zayrel janji takkan cium Yang. Yang boleh bukak pekung mulut tu! Janji!"

Yang pun menjatuhkan tangannya. "You are dah melampau! Benci tau kena dipermainkan lagi sekali lagi. Melampau sangat!" marahnya dan menumbuk dada bidang Zayrel.

Zayrel membiarkannya sahaja kerana dia masih perlu tahu mengapakah Yang masih berdendam dengannya lagi. Perlu tahu akan sebab Yang masih membencinya.

"Dengar apa yang Zayrel mahu katakan kali ni. Zayrel hanya mahukan keampunan dari Yang. Zayrel mahu dengar sendiri akan Yang memaafkan diri Zayrel dan semua kesalahan Zayrel pernah lakukan selama ni kepada Yang."

"Persetan dengan semua kemahuan kau tu. Kau mana layak mendapat kemaafanku ni!"

"Mana perginya dulu sifat pemaaf yang ada dalam diri Yang dulu? Yang memang dah berubah jadi orang lain, orang yang penuh dengan dendam, pemarah dan panas baran. Yang bukannya lagi seperti Yang dulu. Zayrel rindukan mahu bertemu Yang dulu tu, Yang comel dan berbadan besar!"

"Oh, dah tak berani ker nak ucapkan perkataan gendut sekarang nie ker? Aku tak pernah dengar pun lagi kau sebutnya secara depanku ni! Dah! Rindu konon! Padahal dalam otak kau tu hanya nak malukan aku jer, kan?" syakku lagi.

"Taklah, Zayrel berkata benar yang Zayrel rindukan Yang montel dulu. Benar dan sumpah Zayrel rindukannya Yang seperti dulu!" yakinkan dia kepadaku.
"Memanglah Yang dulu tu bodoh dan bengap kan. Dia tu senang diperbodohkan oleh kau. Senang dipermainkan dan dimalukan? Tak gitu? Kau memang pandai berlakon. Wajar kau akan menang anugerah pelakon terbaik ni! Aku tabik dengan lakonan kau ni!"

"Semua ni bukannya lakonan. Ianya ikhlas dari hati Zayrel. Sumpah demi Allah!"

"Jangan main dengan sumpah kerana akan memakan diri!"

"Terpulanglah dan Zayrel sanggup dimakan oleh sumpah asalkan Yang menyedari dan mempercayai ketulusan dan keikhlasan Zayrel selama ni! Zayrel dah berubah! Semuanya kerana Yang! Yang telah mengubah Zayrel begini! Semuanya Yang telah mempengaruhi diri Zayrel selama ni!" teranginya pula kepadaku. Aku terpegun mendengar katanya ini.

"Percayalah!" ucapnya romantis dan mendekatkan wajahnya denganku. Tangannya mulai merayap memegang pipiku. Aku seolah digam dan membiarkan wajahnya merapati wajahku ini. Aku membenarkan semua ini terjadi.

Perlahan-lahan Zayrel mendekati mukaku dan matanya melihat lama bibirku ini. Ada akalan muncul di kepalanya. Zayrel pun merenungku lama dan dengan pantas bibirnya kini berada di bibirku. Bibir kami berdua bersatu.

Zayrel menciumku lembut dan aku membalasnya. Kami terleka dengan lautan asmara ini dan Zayrel ghairah sekali dengan ciuman ni. Kemudian, tangannya merayap di tempat lain. Yang tersedar dari asmaradana ini dan terus menolak kuat badan Zayrel.

Zayrel terdorong ke belakang dan Yang merenungnya tajam dengan menunjukkan jari tunjuknya. "Kau memang berani cium aku. Ni ciuman pertama aku! Kau dah merampas ciuman pertama aku. Kau akan terima balasannya. Aku takkan jumpa dengan kau lagi!"
Yang segera beredar dan keluar dari bilik ni. Dia pun terus memeluk erat badan akak iparnya dan menangis di dalam pelukannya.

"Akak!"

"Nape ni? Apa yang terjadi antara Yang dengan Zayrel dalam tu? Kenapa menangis teresak-esak sangat ni?"

Yang kian hangat menangis dan bunyi teriakan suara Zayrel. "Yang!! Yang!!" Dia menuruni tangga dengan pantas dan Yang pula mulai melarikan diri daripadanya.

"Apa yang Zayrel dah buat dengan adik abang tu? Cakap! Atau nak abang tumbuk Zayrel di sini jugak?" halang Fikrie sebelum Zayrel mengejarinya.

"Abang! Zayrel tak buat apa-apa yang salah. Izinkan Zayrel mendapatkannya kembali. Cinta si gendut sedang melarikan diri daripada Zayrel. Zayrel akan jelaskan semuanya nanti. Zayrel perlu kejar cinta Zayrel ni! Izinkan Zayrel pergi!" ujarnya dengan penuh berharap.

"Abang izinkan Zayrel pergi1 tapi, jangan lukai hati adik abang tu lagi selepas ni! Kalu tidak penumbuk sulung abang ni akan singgah di wajah Zayrel nanti!" Fikrie melepaskannya dan mereka semua melihat bayangan kereta Zayrel mengejari kereta Yang. Semoga semua badai pasti akan berlalu dan sinar kebahagian akan menjengah kembali dalam hidup Yang dan Zayrel semula.




Yang kaku mendengar akan rakaman suara yang sengaja dipasangkan oleh Zayrel depannya. Dia dapat dengar dengan jelas semua luahannya dahulu kepadanya. rupanya Zayrel masih menyimpan lagi akan kaset rakamannya ini.

"Percayalah yang Zayrel masih mendambakan Yang sedang meluahkan perasaannya di dalam kaset ni! Zayrel perlu katakannya depan Yang. Zayrel cintakan Yang!"

"You are lie!"

"Not, dear. I’m loving with you. I Love U!" luahnya pula akan perasaannya.

"Zayrel hanya cintakan saya yang sekarang ni je, kan? Bukannya saya yang gemuk dulu
tu! Dah lah berpura-pura dengan saya. Dah letih tau!"

"Sapa kata yang Zayrel sukakan Yang yang sekarang ni. Zayrel jatuh cinta dengan Yang masa Yang masih gemuk lagi. Zayrel jatuh cinta dengan Yang semasa Yang mengubati luka di tangan Zayrel semasa kita berada di pantai. Sentuhan itu telah mendebarkan hati
Zayrel dan saat itu Zayrel sedar yang Zayrel cintakan Yang!"

"Tapi…!"

"Cukuplah nak nafikannya. Ingat Zayrel tak tahu yang Yang pernah berkata depan Asmira yang Yang cintakan Zayrel jugak! Zayrel tahu semuanya."

"Bertuah punya Asmira. Dia ni tak reti nak simpan rahsia langsung!" gerutu dalam diam.
Zayrel pun melutut depanku ini dan ini menarik perhatian orang sekeliling. Orang ramai mulai mengelilingi mereka. Yang menjadi malu, "Bangunlah, apa yang Zayrel buat ni.
Orang tengah tengok ni! Malu tau Yang!"

"Tak nak!"

"Wow, ada orang nak melamarlah. Romantiknya!!" sahut beberapa suara dan Yang sudah berubah rona wajahnya. Zayrel pula tersenyum dan masih berlutut lagi.

"Please bangun. Yang dah maafkan semua kesalahan Zayrel. Jangan nak rendahkan maruah kamu sebegini sebagai lelaki dengan duduk bersujud begini depan wanita! Bangun sekarang!" gesanya dengan menarik bajunya.

"Biarlah, asalkan Yang sudi menerima cinta Zayrel yang tulus dan suci ni!"

"Terima!! Terima!" kata beberapa suara orang ramai yang ada di sini.

Zayrel tersenyum kerana sekarang ni situasi berpihak kepadanya. yang pula menjadi serba salah, memang Zayrel ni jenis yang nekad akan apa yang dia akan lakukannya. Selagi tak dapat, dia akan berlutut sepanjang hari. Macam mana ni? Dah lah dia ni tak nak bangun walaupun aku sudah banyak merayu. Boleh dia buat muka selamba jer, muka derk!!

"Baiklah, kalu Zayrel tak nak bangun jua. Yang takkan maafkan Zayrel selamanya!" ugutku pula.

"Kalu Yang tak nak maafkan, Zayrel akan sujud depan kaki Yang ni!" ugutnya kembali dan menundukkan kepalanya. Alamak, dia ugutku dengan cara begini pulak. Orang ramai makin tersenyum melihat telatah Zayrel ni.

"Ok, Yang akan terima semuanya." Mengalah jua dia dengan kemahuan Zayrel dan ini menghalang daripada Zayrel sujud di kakinya ini.

"Termasuk cinta Zayrel?" angkat sedikit kepalanya semasa menuturkan kata ini.

"Yes, so dah boleh bangun sekarang?" perli Yang dengan membantunya bangun. Zayrel pun bangun dan terasa sedikit kakinya kerana lama berlutut. Orang ramai pula mulai meninggalkan tempat ini dan kini tinggal Yang dengan Zayrel sahaja.

"Nape awak seksa saya sebegini. Kita takkan ada peluang untuk bersama-sama. Awak dah ada Eizda!" kata Yang dengan sayunya.

"Antara Eizda dan Zayrel adalah perkara lama. Kami sudah lama putus. Dia curang. Kini, Zayrel hanya mahukan Yang seorang saje! Yang saya cintai selalu dalam 5 tahun ni!" jelasnya akan segalanya.

"Kau dah hancurkan hati Yang selama ni dengan semua hinaan dan cacian dulu. Tak mudah Yang lupakannya walaupun sudah 5 tahun berlalu. Yang dah banyak menderita dan Yang tak nak menderita lagi!"

"Kita boleh baikinya secara bersama-sama. Kita juga boleh memenuhi mana yang masih tiada dalam diri ini. Saya janji akan setia dengan Yang jer! Kita mulakan yang baru!" pintanya dengan mengengam erat tangannku dan menciumnya lembut.

"Ni tentunya pertaruhan terbaru kau pulak kali ni! Yang takkan tertipu buat kali kedua!" mataku memandangnya dengan penuh prejudis sekali.

"No, sayang. Ni bukannya pertaruhan tapi adalah permintaan hati ni! Dah lama Zayrel pendamkan semua ayat-ayat ni dan nilah masa yang sesuai Zayrel luahkannya kepada Yang! Zayrel cintakan Yang!"

Yang tersekima mendengarnya sekali lagi. Zayrel memang serius kali ini dan segala layanannya membuktikan yang dia serius denganku kali ini. "Awak tipu saya, kan?"

"Tidak, sayang! Zayrel hanya cintakan sayang seorang saje! Semenjak sayang gemuk lagi, Zayrel dah cintakan sayang!"

"Betul?"

"Betul!"

"Sumpah?"

"Sumpah!" kelima-lima jarinya diangkat. Yang tersenyum. Pantas jarinya mencuit hidungku dan cubit. Aku mengaduh kesakitan.

"Adakah senyuman ni menandakan yang perang dunia ketiga kita ni dah berakhir? Dan juga petanda yang Yang menerima Zayrel dan juga cinta Zayrel?" soalnya dengan bercahaya di matanya.

"No komen!" pendek jawapanku.

"Tak adillah kalu semua cinta dan kasih sayang Yang beralih pada Michel!" ada nada cemburu dalam ayatnya kali ini.

"Michel? Apa kena mengena dia dengan kita berdua. Ni mesti kes cemburukan Michel. Tak ade gunanya cemburu akan tunangan orang tu!"

"Tunangan orang?"

"Ye. Dia tu tunang kepada kawan Yang, si Sueraya! Dah nak nikah pun. Takkan Yang nak rampas bakal suami kawan Yang sendiri kot?" sinis sekali aku memerlinya.

"Cemburu ya?" usiknya lagi.

"Of course I’m jeles. Dan Zayrel ada sebab nak jeles dengan Michel tau! Mati-mati Zayrel ingat yang Michel tu kawan istimewa Yang selama ni! Jahatnya Yang dera perasaan Zayrel selama ni. Tahu-tahu asyik berkepit 25 jam je dengan dia. Sapa tak jeles!" jelasnya dengan panjang lebar sekali akan sebab musabab dia perlu cemburu dengan Michel.

Yang ketawa kuat dan Zayrel mencubit lengannya. "Dahlah sekarang ni Yang makin jelita dan cantik tau. Kalu Yang ni gemuk, tentunya takkan ada lelaki seperti Michel nak rapat tau. Kalu Yang gemuk macam dulu tu, taklah Zayrel jeles sangat!"

"Apa? Nak gemuk semula? Tolonglah! Ingat senang ker nak dapatkan bentuk badan sebegini? Banyak yang Yang usahakan dan pantang larangnya! Penat tau amalkan diet tu selama ni. Senang-senang je nak gemukkan balik badan ni! Tak mau lah!" marahku akan cadangannya ini. Sesedap rasa je dia ni memberi cadangan kepadaku.

"Alah, nanti apabila kita dah nikah, Zayrel akan buatkan Yang jadi gemuk semula! Tengoklah!" sahutnya akan rancangannya di masa depan.

Aku tersipu malu. Aku dengan dia akan bernikah? "Tu gemuk lain. Tu gemuk kerana terkena buatan orang! Lagipun sapa yang hendak sangat nikah dengan Zayrel? Perasan!" selorohku dengannya dan berlari-lari.

Zayrel mengejarku dari belakang dan Yang terjatuh di pasir pantai. Zayrel pun duduk di atas badannya. "Oh, ada hati tak nak nikah dengan Zayrel. Nak kena cium ni!"
Yang meronta dan dia tak mahu kena cium pula kali ini. Zayrel langsung tidak melepaskan pegangannya dan mula mendekatkan wajahnya. Dan bibir mereka bersatu. Lama juga Zayrel menciumnya dan Yang hanya membiarkannya sahaja. Dia sudah bahagia dengan pilihan hatinya ni.

"Thanss kerana sudi terima kembali Zayrel yang hina ni sebagai pasangan hidup Yang!" ucapnya selepas kami asmaradana tadi.

"Bukannya senang nak Yang terima semua ni. Banyak telah Yang fikirkan dan hati Yang berkata yang Yang cintakan Zayrel. So, mengapa Yang nak larikan diri lagi daripada cinta Yang ni. Dah jodoh kita berdua! Yang terima seadanya!"

"Thanss sekali lagi sayang. Zayrel janji takkan persia-siakan Yang lagi. Kita akan berbahagia dalam cinta yang satu,"

"Bersyukurlah kepada Allah!"

"Ya, syukur kepada Allah yang memanjangkan jodoh kita berdua! Kita perlu buat solat sujud syukur dan solat hajat nanti kepada-Nya."

"Amin!"

Zayrel pun memelukku erat. Aku bahagia sekali dengan layanannya ini. Lamalah pulak kami berpeluk kali ini. Dengan berseloroh aku berkata di tepi telinganya, "Kot ya pun bersabarlah sikit. Takkan nak malam pertama kita nanti di sini pula? Berdosa tau!"

"Sorry, Zayrel tengah gembira sangat dan tak tahu nak buat apa lagi. Zayrel janji takkan sentuh Yang lebih-lebih sebelum hubungan kita dihalalkan. Dan malam pertama kita berdua akan berjalan dengan lancar nanti!"

Zayrel menyeluk saku kocek seluarnya dan mengeluarkan sesuatu. Dibukannya dan terus menyarungkan cincin di jari manisku. Aku melihat akan kilauan bersinar permata di cincin ni. Cincin ni menandakan yang kami akan bersatu tak lama lagi.

Zayrel mencium lembut tanganku ini dan berkata romantis. "Nanti kita pergi kursus kahwin bersama-sama ya! Dan kita akan diijab kabulkan tak lama selepas tu!"

Yang mengangguk perlahan dan kini hanya kebahagiaan yang akan kami tempuhi bersama-sama dalam bahtera rumah tangga. Segala penderitaan dan keperitan sudah berlalu..

"Tak sangka yang musuh ketat Yang selama ni akan menjadi suami Yang nanti. Peliknya perjalanan takdir kita ni sebagai umat-Nya. Yang masih tak percaya yang kita akan bersama selamanya!"

Zayrel tersenyum mendengar katanya ini. Di telinganya bagaikan terdengar lagu ‘Selamat Pengantin Baru’ dikumandang oleh arwah seniwati Saloma. Kami berdua akan bernikah dan segala perseketaan kami dulu akan berakhir.

Si gendut yang Zayrel selalu hina dan caci itu akan menjadi insan istimewa dalam hidupnya dan menjadi isteri yang paling dicintainya sepanjang hayatnya. Kini, Zayrel sudah berbaik dengan si gendut dan akan menjadi suaminya dalam hayat ini sehingga hari kiamat nanti. Moga diizinkan oleh Allah.

Aku kini bahagia dengan cinta si gendut ini dan sangat menyintainya sepenuh hatiku ini. Kami berdua akan menjadi pasangan suami isteri kelak dan akan melahirkan anak-anak yang comel di masa depan.. Terima kasih Ya Allah! Kau Maha Mengetahui segalanya!!
Kami berjalan berpimpin tangan dan kini menuju pulang untuk mengkhabarkan berita gembira ini kepada semua. "Selepas ni Zayrel kena berjumpa dengan keluarga Yang untuk melamar Yang menjadi permaisuri di hati Zayrel. Zayrel kena minta izin dengan mereka, kan!" ujar Zayrel.

Yang terkedu mendengarnya, Zayrel mahu bertemu dengan keluargaku. Alamak! Aku masih belum berterus terang akan identiti sebenarku.

"Err.. yang sebenarnya.. ada perkara yang Zayrel perlu tahu sebelum jumpa dengan keluarga Yang!"

"Apa?"

"Yang sebenarnya… Yang sebenarnya.." tergagap Yang berbicara dengannya. Zayrel sudah lama tersenyum mendengar kegagapannya ini.

"Yang ni sebenarnya anak kepada keluarga diraja kan? Tu yang Yang mahu beritahu pada Zayrel?" celahnya memotong kataku.

Yang terlopong, "Zayrel tahu dari mana?"

"Adalah, dah lama Zayrel tahunya. Maafkan Zayrel kerana memperlekehkan asal usul Yang dulu! Ampunkan patik, tuan puteri!"

"Yang pun salah kerana merahsiakannya. Masa tu Yang memang malu kerana mana ada puteri raja berbadan gemuk. Oleh itu, Yang keluar dari istana dan hidup sebagai orang biasa! Yang malu!"

"Takpe, Yang penting Yang sudah berjaya buktikan yang puteri raja ni dah berjaya kurus. Yang adalah puteri yang cantik sekali menawan hati Zayrel ni! Nampaknya Zayrel kena bersedia dengan perisai nanti semasa bertemu dengan keluarga diraja Yang nanti!"

"Mengapa pulak?" pelik aku dengan katanya tadi.

"Yelah, kan Zayrel pernah menghina, mencaci akan puteri raja mereka. Tentu keluarga Yang takkan lepaskan Zayrel begitu saje!"

"Laa… keluarga Yang bukannya jahat sangat. Mereka hanya akan beri nasihat je dan mungkin akan bersetuju mempercepatkan tarikh pernikahan kita nanti. Sapa tau, kan?" kataku menenangkan jiwanya ini.

"Ye ker? Tenanglah kita hati Zayrel ni! Sayang jugak Yang pada Zayrel!"

"Mana ada. Yang hanya tak mahu keluarga kami dipandang hina oleh rakyat je!" gurauku.

"Nakalnya ni! Nak kena cium lagi ni!" Yang terus berlari dan Zayrel mengejarinya dari belakang. Kini, kami sedang bahagia dan hanya menunggu restu daripada orang tua sahaja. Semoga kebahagiaan ini berkekalan…..


Bio ringkas

~Noridayu Mamat @
~…
~0175470741..
~ANAK JATI TERENGGANU
~Pelajar UUM, KOLEJ BANK MUALAMAT, tahun kedua


P/S: Saya berharap agar pihak editor sudi menyiarkan karya saya ni dan saya ingin meminta agar pembaca dapat berikan komen akan nukilan terbaru saya ni dan semoga terhibur
posted by Penulisan2u @ 5:22 PTG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
122 Comments:
  • At 14/1/09 6:13 PTG, Blogger nurul habibatul amini said…

    Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

     

  • At 14/1/09 8:16 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam,cerita yg menarik.but seriously u need to polish up your english.anyway keep it up dear.

     

  • At 14/1/09 9:11 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bahasa inggeris hancur! alangkah bagusnya kalau saudari minta sesiapa yang lebih baik untuk semak dialog dalam bahasa inggeris tu. dan, saya maklum rasanya watak yang@diayana@trish dan zayrel tu MUSLIM melayu. kenapa perlu masukkan babak bercium? mungkin sekadar cerita, tapi turut menggambarkan mentaliti pengarang dan budaya. maaf, cerita sangat berjela. maaf lagi sekali. inilah komen paling kasar yang pernah saya berikan di sini.

     

  • At 14/1/09 9:58 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite ni best..
    tp babak mencium 2 x ok r..
    kn diorg 2 islam..
    suka2 ati je cium2..
    x sesuai r..

     

  • At 14/1/09 10:10 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ayu..
    bagus usaha ayu wat citer ni
    tp pnjg sgt..
    takut pembaca bosan
    pastu bhs pn perlu dibaiki esp ur english
    bhs melayu pn..
    kata ganti diri bercampur2
    dlm dialog n pd penceritaan
    gaya bahasa pn bercampur
    xsesuai kalo campur gaya bahasa yg santai ngan gaya bahasa yg cam ala2 skema
    anyway,idea ayu utk menulis tu ade n bagus
    juz cara penyampaian je perlu dibaiki lg
    jgn terasa ati kalo ade komen yg mengkritik
    anggap tu sbg pembakar semangat utk hasilkn karya yg lh bagus
    aiceh..rase cm cikgu bm lak
    wawawawa
    slmat berkarya ^_^

    -che na-

     

  • At 14/1/09 10:14 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite ni ok..tp jln cite die pjg sgt..
    n pening ckit nk bce coz bhs inggeris ancur..n klu leh jgnla msuk kn babak b'cium 2..

     

  • At 14/1/09 10:19 PTG, Blogger maria said…

    cerita okey tapi kenapa panjang berjela sangat?Lagi satu penting sangat ke babak bercium tu?Ini menggambarkan betapa rendahnya moral watak dalam cerita ni

     

  • At 14/1/09 11:02 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ape yg bleh sy kate kt cni, cter ni lbih kurg mcm cinta kolestrol..50% amik idea cter tu..so, xde originality...
    kedua, scr jujur sy katekan, anda mmg perlu perbaiki BI anda..blaja lg..tmbhn plak skang ni anda dh m'jadi mahasiswa so x sepatutnya BI anda setaraf ngan budak skola menengah..sori 2 say dat,ok..
    ketiga, sy x rase awk patot masukkan adegan @ babak bercium tu..cium mulut plak tu..kan xde moral namenye...sy pphm la zaman skang ni ramai yg camtu,cume kdg2 sbg penulis kite patut mendidik pembaca..bukan influence diorg utk wat lg benda x baik..
    anyway,klu bleh pasni wat la cter yg tak terlalu panjang eh..
    best of luck..klu ade karya awk lg,sy mesti akan bace..
    keep it up!

    ~miss murai~

     

  • At 14/1/09 11:46 PTG, Blogger MomiTo said…

    pnjg btl cite nie.
    sayer bace leh skip2
    hahahahhahaha........
    meleret terlebey.....
    ape2 pun selamat maju jaya.
    m0ga2 leh buat cite yg lebeh bgus eh...
    yg leh org bace pastu leh igt smpai termimpi2
    huhuhuhuhu~


    ~sar~

     

  • At 15/1/09 1:00 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam..
    cite ayu ni menarik jalan citer pon bagus..tapi penggunaan ayat mcm clash ngan keadaan.. ader y sesuai n x dinafikan ader y boleh tahan. penggunaan english pulak memg teruk, simple sentence pon awak tersalah.. tapi jgn risau boleh di baiki dengan memperbnykkan bacaan dlm english..
    lg 1, awak menggambarkan muslim watak2 cerite ni jd jgnlah meletakkan sesuatu y terlampau, pikirkanlah, pembaca terdiri dari pelbagai agama, penggambaran awak menunjukkan sifat muslim yang tersasar.. ini akan membuatkan non-muslim memandang rendah terhadap muslim seluruh dunia...
    harap saudari tidak berkecil hati denga pandangan jujur saya ini...

     

  • At 15/1/09 1:24 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bangang...tu jek leh ckp...english sgt teruk...!!!!improve la...ak baca separuh je cte ni,then stop sbb xsggup...coz pnjg sgt...n babak cium tu mmg tak ptt sgt...hurm..tht's all..

     

  • At 15/1/09 2:37 PG, Anonymous ikan goreng said…

    crite ni best klu pandai eloberate..
    point to be improve :

    -language ( malay & english)
    -people sensitivity and moral issues

    teruskan berusaha ye...
    :)

     

  • At 15/1/09 2:40 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hhuhu...
    panjangnyerrrrr citer ni..
    jln citer ni sy mcm da ley agak..
    english mmg hancus la dlm citer ni..
    sila tya pd yg pakar ye..hehehe
    tp..bley cube lg yer..

     

  • At 15/1/09 8:10 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hmmm...letih baca cite ni...
    ayat tunggang langgang...
    cuba lagi pasni ek..
    gud luck...

     

  • At 15/1/09 8:43 PG, Anonymous dr.cinta said…

    cte awl2 tu dh best dh tp ble masuk babak bercium n pegang2 tgn terus jd menjegngkelkan.tolong ah kte org melayu n islam..knp mst jadi cam org bukan islam?? jalan cte dh sgt ok tp awk telah mencacatkan cte ngan adegan2 x snonoh tu.menjatuhkan martabat org islam..well..i think u need a lot of improvement especially ur english..too much grammar mistake..

     

  • At 15/1/09 8:46 PG, Blogger nurul habibatul amini said…

    takpe penulis..usaha tangga kejayaan

     

  • At 15/1/09 10:09 PG, Anonymous dewi said…

    hai ayu...
    tahniah atas cubaan anda menulis sebuah cerpen...
    ceritanya ok...
    cuma perlu mantapkan sikit ayat2 tu... sya bkn nak comment byk2 sbb sya pun sama juga time nak tulis mesti ada buat kesilapan... anyway good luck...
    kolej bank muamalat ke??? saya dulu pun student dr UUM juga tp kolej TM pas tu kena tukar pi Bukit Kachi 1... hehehheee...
    teruskan usaha ayu...
    jadikan ruangan komen ni utk m'perbaiki lg penulisan ayu...

     

  • At 15/1/09 10:12 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite ni ok la,
    tp english trk hancuss
    bm kata ganti better tgk btl sebelum send...
    klu agk x bape ok ngan english mnta tlg la dgn mbr pndi english tok review...
    tp pape pon trskn berusaha...
    critenye terlalu pjg dn jd bosan nk baca smpi abs........
    trskn usaha anda
    :)

     

  • At 15/1/09 10:50 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Cik Ayu...cite awk nie menarik gak la walu sama dgn cita cinta kolestrol.tp yg sy x suka..smua writer bl bt cite je mesti nk kn ada ckp orh puteh. penting sgt ke? mcm awak Ayu..awk dh tau BI awak hancus xpayah la nk bt dialoq BI nie.sebagai mahasiswa BI awak bkn standard sek men tp standard sek rendah je coz anak sy yg umur 10 tahun lg terror dr awak. xpa la cuba lagi lain kali. apapun sy tetap tunggu karya terbaru dr awak k.gud luck.

     

  • At 15/1/09 10:57 PG, Blogger ♥♥ HaMiZaH ♥♥ said…

    cerita best tapi tu la...panjang sangat2 la...rasa bosan sikit na tunggu habis tu tau...lag satu...english tu...kalau dah rasa english awak tu tak ok please don't write in english...tulis bm tak salah kan...memperkayakan bahasa sendiri...seryes thing...babak bercium tu...tinggi tol imaginasi...jangan amalkan la buat babak camtu...tak sesuai dengan budaya islam...nama watak islam kan...sesuaikan la dengan realiti islam yang sebenar...tapi cerita best...yang tu tak dapat nafikan la...teruskan berkarya...jadikan pandangan dan komen dari pembaca sebagai panduan...jangan syok sendiri k...

     

  • At 15/1/09 11:02 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    HANCUR!!!!!!!! itu first comments yg dpt sy berikan.. English lintang-pukang.. siap boleh ade kiss2 dgn bukan MAHRAM.. ape nak jd laaa.. sungguh x masuk akal... Whatever it is, nak selitkan adegan2 "romatika" tu, biar la bila mereka dah sah jd suami-isteri.. rasa2nya, penulis nie pun beragama ISLAM kan..

     

  • At 15/1/09 11:26 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    2dia..awat pnjg sgt cik ayu ooi..tp ok la.cuma pasai dialoq BI nie cek nk komen ckit na..hg dah tau hg x tera ckp BI xyah la dok tulis dialoq BI nie.cek bkn la nk belagak tp kat umah cek anak2 cek yg sek rendah 2 oqang 2 mmg tere ckp BI tp kat luaq depa x belagak la nk ckp BI nie. jd bg cek la writer yg dok bt cita dialoq BI nie semua dok belagak pandai dan bt malu diqi sendiqi ja. xpa lah cik ayu..hg bt lain na. cek tetap nk baca cita terbaqu hg.

     

  • At 15/1/09 11:50 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    kenapa semua cerita melayu, mesti ending macam ni? Lelaki yang kuat menghina, yang merosakkan perempuan akan dimaafkan dan deterima oleh orang? sedangkan perempuan yang digoda lelaki dan dirosakkan lelaki akan ditinggalkan dan disalahkan. Kepada penulis, anda juga seorang perempuan sepatutnya menangkat martabat perempuan? lelaki begitu sepatutnya tidak perlu diterima.

     

  • At 15/1/09 11:52 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Perempuan yang baik untuk lelaki yang baik...sokong sokong

     

  • At 15/1/09 12:08 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam.....hmmmm.....dah banyak komen di atas tu ye dik?tambah sket....
    positive point:
    1) adik menekankan dalam cerita ni org gemuk pun ada hak utk menikmati kehidupan mcm org lain...ada rasa cinta dan perasaan ingin di sayangi..sama mcm org lain...syabas...jgn ada diskriminasi hanya sbb saiz...
    negative point:
    1) cerita adik panjang sangat..klu boleh, split cerita, cthnya buat 2 episod ke...
    2) BI perlu diperbaiki..klu adik buat cerita sepenuhnya dalam BM pun xsalahkan....
    3)strongly recommended: no babak2 pgg tangan n cium klu mahu pembaca selesa dgn karya kita...
    -bagi org semak grammar sblm publish, buat research ttg karya yg nak ditulis, at least pembaca perlu rasa dia gain some knowledge from the writer...baru karya lebih bermutu....tggu karya adik yg seterusnya....maaf klu tersinggung...take it positively...bye..

     

  • At 15/1/09 2:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam.cerita yg menarik...tp ader unsur negatif la..coz citer ni berkisarkn ttg org yg beragama islam...adegan cium mencium tu keterlaluan sgt la..bab tu yg plg xsuka...mcm terjatuh je maruah keislaman..tp citer tu memg mengharukn...harap perbaiki agar ianya lbh slesa tuk di baca...sorie lau ulsan ni da lebih...lau xkeberatan..tgl la komen bls kat email sy...ad_aidil87@yahoo.com...k trima kasih.

     

  • At 15/1/09 4:04 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    english merapu gilew..
    cite menarik la gak..
    tp np ada babak cium2 plak??
    imaginasi terlampau.. huhu...
    by the way gud job.. tp kene blaja englis lagi..

     

  • At 15/1/09 4:26 PTG, Blogger aku_slamber said…

    thans bagi semua yang bagi komen, ayu hargainya...
    bab bercium tu, ayu tak tahu yang ianya kurang digemari oleh pembaca. ayu akan baikinya dan memang inilah niat ayu mahu membantu golongan XXXL ini agar jangan putus semangat dalam percintaa. ingatlah yang cinta bukannya difaktorkan atas fizikal badan. rugilah lelaki yang selalu memandang fizikal dan wajah seseorang.
    mengenai english pula, memang saya ni tak elok dalam english, pi saya akan kurangkan dalam cerpen lain kali.
    sekali lagi tq bagi komen...
    nilah cerpen pertama saya, jadi akan ada banyak kesilapannya.
    izza sofea@ ayu... uum

     

  • At 15/1/09 4:37 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cte blh thn best...
    kne ngn cite rs aku...
    tp ayat tunggang langgang...
    sorry to say...
    ingat budak sekolah rendah yang wt cerpen ni...
    ko ade bkt menulis tp ko kne polish lg....
    gud luck..

     

  • At 15/1/09 4:52 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Hi Penulis ,
    Kak Engku memang setuju dgn semua komen yg diberi oleh pembaca-pembaca di atas .. Bahasa Inggeris hancur , cerita terlalu panjang dan ada perenggan yg tak masuk dek akal contoh nye seperti : - Fikrie dan Izzati baru bernikah selama 2 tahun tetapi anak2 mereka yg kembar dah pandai berlari .. dah perkataan buas tidak sesuai digunakan untuk kanak2 .. ianya hanya untuk binatang .. Diharapkan penulis harus memperbanyakkan membaca dan menyemak sebelum post artikel ini ..

     

  • At 15/1/09 4:53 PTG, Anonymous dak kiut said…

    hyep..
    s0rry t0 say..
    but the english part is really really really really bad..
    herrmm..
    nice try!

     

  • At 15/1/09 4:56 PTG, Anonymous bdk kiut said…

    err..
    n...
    t0 miss murai..
    bkn taraf sekolah menengah..
    coz I think my english is far better than her..
    bkn nk brlgk...
    s0ry kalo trse..
    ^^

     

  • At 15/1/09 5:13 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    serius aku ckp kt ko...
    mengarut gler cte ni...
    pengaruh action movie byk gler....
    tepengaruh ngn cte hindustan..
    koyak bj la...ayt jiwangla...
    ni nsht dr aku...cte ko best tp pnjg pastu melalut...ayat kucar kacir gler..bosan gler nk abskan..
    at last aku xbc smpi abs...
    aku bg komen trs kt ko..come on ayu..ko bdk uni bkn bdk sekolah...
    kalo nak wt cte biarla lojik dan bernas..cerpen ko plg mengarut pnh aku bc...tp ko mmg best sbb berani cube menulis...wa cya sama lu la beb...
    -azman-

     

  • At 15/1/09 6:19 PTG, Anonymous Org Ganu said…

    wahhh cerpen pjg ,komen pun pjg2..hebat2..hehe..papepun sy nk tgur ckit la kpd beberapa org yg bg komen..b professional k..stiap org takkn lari dari keslpn..so jgn la kutuk habis-habisan..ingat sng ka nk wat 1 cerita? papepun ayu..sy x nk komen lbh2 coz sy tau awk tau mne slp awk..nice try!

     

  • At 15/1/09 6:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    keep it up writer..
    owg hanye tau komen tp x reti buat..
    keje hanye mengomen dan ngomen tanpa tilik diri sendiri..
    sekurang-kurangnya kak ayu buat..
    x mcm yg laen hanya mengomen dan komen..komen dan kutuk..
    cermin lah dulu diri tu..
    bukan apa..kdg2 org yg mengutuk tu lebih teruk dr org yg membuatnya..
    sekadar renungan..
    p/s:sedar2kan kelemahan diri sblm melihat kelemahan owg laen..
    penuh e-class, Sweetlavender..

     

  • At 15/1/09 7:03 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hi girl, cite you ni ok, good.
    banyak nasihat dan juga sort of motivation boleh diperoleh from your story nie.
    well, cuma satu, your english writing is not that good.
    kalau boleh you cuba spend a little bit of your time to check the dictionary on words that you want to use in your stories...
    all the best dear...
    insya allah one fine day you'll be a great novelist. congrats

     

  • At 15/1/09 7:04 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Komen sycerita nie lenbih kurang mcm citer erra dan yusry... ajer.....dlm movie.. aper tak ingat....

    cuberlah cretaive sikit jgn ciplak..

    bye the way terlalu panjang..

     

  • At 15/1/09 7:50 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    gud luck ayu...teruskan usaha untuk menghasilkan cerita yang lebih baik. jangan terpengaruh dan putus asa dengan komen2 dan ulasan yang tidak membina dan tidak bermotivasi yang telah diberikan,,,, kbnyakn orang Malaysia mmg macam tu, suka mengkritik yg negatif bukan memotivasi untuk memajukan diri,,

     

  • At 16/1/09 1:21 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    first..awk ptut check dlu pnggunaan bhse english..mmg byk yg slh..&&& x sptutnye buat cium2 tu...dorg nie kn islam...but teruskan usaha...!!!=p

     

  • At 16/1/09 1:44 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    perghh ko ni mmg dak uum ke?
    sem bp ni?nk tgk skit muke kt portal.
    npnye english gtu skali,ko amik com ke?lg 1,apsl lak de cium2??
    aduhai..penulisan 2 m'gmbarkan cara cmne penulis b'imaginasi..
    byk kna improve ni n kalu boleh xpyh la nk ltk nama univrsiti n no fon skali..
    unless if penulsan ko cmfrm tip top..
    sorry but that's da fact
    PEACE~

     

  • At 16/1/09 2:18 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    assalamualaikum...
    maaflah klu tersalah tanya...
    boleh ke klu abg dah kawin dgn kakak,adk abg plak nak kawin dgn adk kakak?

    1lg 2,yg cium2,peluk2 xpatut ada pun...
    pegang2 pun dah xboleh,ni kan plak nak cium2...
    rs cam terlampau sgt...

     

  • At 16/1/09 3:10 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    main cite best tp english tunggang langgang...pas2 nape la ckp psl cium2 n kat mulut lak 2...lg 1 baiki susunan ayat sbb nmpk cam baku ngan kaku je...sorry klau mlebih komen...

     

  • At 16/1/09 3:18 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sorry la kalo terkasar....
    to hard to say (so sorry)...

    -is this the reality of malay culture (especially the muslim)
    -kiss(romance) bfore marriage is forbidden by religious law...
    -nowadays, malay culture is totally changes(too strong with western life).


    -is that true, that u are university's student.


    -please polish up ur english....
    -practice make perfect....
    -better late then never...

     

  • At 16/1/09 3:18 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    to miss murai...
    xbaek ckp eng bdk skola mnengah kureng...sye rase rmai je yg teror eng kat skola mnengah nie..

     

  • At 16/1/09 9:48 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam evry 1,
    hehe sy baca sikit jer..
    1. ayu sy tau apa yg awk rasa bila baca coment dorg ni suma xpcly minah yg kata bangang kat awk tu.. nasib tanpa nama..blh tak suh dia buat cerpen jgn pandai nk sedap taip jer kata org bangang...
    2.klu yea pun ayu ni wat salh part bercium tu tego la cr baik tak yah nk over2..

     

  • At 16/1/09 10:42 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Assalamualaikum..
    hebat tol cerita ni boleh membuatkan semua org hangat. taniah dik ayu... tak baik sungguh mereka ni..suka bersikap negatif..tidak pernah nak menghargai karya orang lain..kerana sedikit kesalahan perlu diperbesar2kan. kalau boleh satu dunia nak bagitahu..awak bersalah..jangan dik ayu putus asa ye..jadikan ini sebagai 1 sempadan atau 1 bingkisan untuk ayu lebih maju dalam penulisan..kak GASOLIN

     

  • At 16/1/09 10:42 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Assalamualaikum..
    hebat tol cerita ni boleh membuatkan semua org hangat. taniah dik ayu... tak baik sungguh mereka ni..suka bersikap negatif..tidak pernah nak menghargai karya orang lain..kerana sedikit kesalahan perlu diperbesar2kan. kalau boleh satu dunia nak bagitahu..awak bersalah..jangan dik ayu putus asa ye..jadikan ini sebagai 1 sempadan atau 1 bingkisan untuk ayu lebih maju dalam penulisan..kak GASOLIN

     

  • At 16/1/09 12:36 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite ni best...b'cos saya pun seorang yg gendut suatu masa dulu then jadik kurus skarang nih..heheh....tp serius terlalu tention ngan ENGLISH u..seriously so so bad...simple sentences pun leh k.O...adegan cium2 tu mcm tak best..sound mcm khayalan bdk2 tingkatan 1 yg suka tgk tv jek...jgn mara ye..so not real..

     

  • At 16/1/09 12:47 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hyee......
    1. actually,jalan cerita cerpen nie menarik...cumew pendek kn ckit manew2 part agar x meleret2....
    2. ur grammar kenew improve lagi...
    3. spelling kenew jagew.....
    4. lg1, part cium2 mulut 2 xpatut di masuk kn..t'lalu 0pen sgt p0wn x bagus sgt walau p0wn kitew taw segelintir remaja skrg melakukn perkara2 mcm 2.
    5. p0int dan pengajaran cerita nie bagus.
    6. jgn terlalu banyak menggunakan perkataan bombastik yang x sesuai.cth nye budak kecik yg buas.buas 2 kn utk binatang.mmg kadgkala kitew mahukan cerpen yg adew kelainan dgn pggunaan perkataan yg jarg digunakan,tetapi pemakaian perkataan tersebut haruslah kenew pada ayat nya.
    7. walau apew p0wn keep it up.
    8. jgn putus asa.cubew terima kritikan dan komen2 disini utk dijadi kan kata2 peransang agar cerpen yang seterus nya lebih baik.

    ~EiLyNa BatRiSyA~

     

  • At 16/1/09 1:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    assalamualaikum...

    saya pun nak komen juga...
    memang gelilah baca babak2 dalam cerita awak ni...
    MasyaAllah...
    Dalam isu Palestin(org Islam) di tindas sedang hangat di perkatakan ni...
    Awak buat cerita yang mencemarkan nama orang Islam lagi...
    MasyaAllah...
    lagi awak buat latar masyarakat keturunan raja...
    boleh murka raja tau...
    keturunan raja wajib menjaga tingkah laku tau...
    ni boleh lak wat aksi tindih2...
    aiyooo...
    geli betul...

    wassalam...

     

  • At 16/1/09 2:24 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nice story..cume english cam dak sekolah rendah..dak sekolah menengah nye english lagi bek la..adengan cium2 diwujudkan..mane bley..engat nie amerika ke..we're malaysian n muslim..mane seswai ngan budaya cium2 nie..kalau dah kawin..len r..

     

  • At 16/1/09 2:38 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam....
    apepun..tahniah ayu sbb berjaya hasilkan karya sulung...mg2 lepas ni ayu dpt perbaiki mane y sedikit kurang agar dpt hasilkn karya y da boom k?
    jgn rs terbantut lak utk berkarya, org blh berckp...biasalah org kn klu nk komen pandaiiii sgt tp cuba suh wat cepen tgk...ntah2 lg teruk kn..

    cuma sy rs ayu ptt perbaiki tatabahasa dan susunan ayat..ade sedikit tunggang langgang...mybe blh suruh kwn bc dulu kot br publish.....

    papepon...teruskan berkarya n jgn la menyentuh sensitiviti org islam yea =)

    peace

     

  • At 16/1/09 3:04 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nvr give any comment b4, but tis time around couldnt help it. ur english is very poor. safe side guna BM ajalah. takkan lari jalan cerita klu guna BM aje.

     

  • At 16/1/09 3:58 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam.....chaos gila kat ni...hehehe...sudah2 tu komen cerpen org....utk adik ayu, tahniah atas cerpen pertama...saintis dulu2 masa nak cipta penemuan baru, macam ni la..kena kutuk macam2..tapi diorg xputus asa, teruskan jugak sampailah org yg sebelum ni yg kutuk bukan main tu, last2 guna hasil penemuan dia...xmalu betul...hehehe...u keep on writing..satu hari nanti, jgn kata 1, 53 komen yg kata 'best..best nak lagi sambungan ceta ni' adik akan dapat....but for that to hapen, adik kena berusaha.... polish ur talent...gambate...looking forward for ur next entry...=)

     

  • At 16/1/09 5:29 PTG, Blogger aku_slamber said…

    TERIMA KASIH BAGI SEMUA YANG BAGI KOMEN BERNAS SEKALI.
    BUAT PENGETAHUAN SEMUA, CERPEN NI DIBUAT SEBELUM INSIDEN YANG SEDANG BERLAKU DI GAZA, JADI IANYA TAK DER KENA MENGENA DENGANNYA. HARAP MAKLUM TENTANG INI....
    BAB KISS TU MEMANG KESILAPAN PERTAMA AYU SEBAGAI PENULIS BARU. BARU JER DISIARKAN, IANYA MENDAPAT PERHATIAN RAMAI PIHAK, INI MENANDAKAN SEMUANYA YANG KOMEN TELAH MEMBACANYA DAN ADA RASA INGIN CERPEN INI DIBAIKI DENGAN BAIK LAGI. TERIMA KASIH BANYAK....
    WALAUPUN ADA KOMEN YANG NEGATIF, TAPI AYU TAKKAN PUTUS ASA... SEDANGKAN ORANG DULU LAGI BANYAK YANG KENA KOMEN DAN KRITIK, APATAH LAGI AYU YANG BARU NAK BELAJAR TULIS CERPEN....
    SO, AYU MINTAK MAAF KERANA BAB KISS TU MENGGANGGU SENTIMENTAL ISLAM KITA, DAN MAAF SEKALI LAGI..
    KESILAPAN NI TAKKAN TERULANG LAGI DALAM CERPEN AKAN DATANG....
    AYU DALAM USAHA MEMPERTINGKATKAN LAGI MUTU CERPE AYU SETERUSNYA, NANTIKAN CERPEN SETERUSNYA DARI AYU...
    SO, JANGAN PUTUS ASA DALAM MEMBACA KARYA SAYA SETERUSNYA...
    ADIOS..DAAAA

     

  • At 16/1/09 8:26 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    kan bagus kalau zayrel tuh x dpt kemaafan yang. for me, people like that never deserve a second chance...

    lg 1,pengarang... saya cadangkan perbaiki cara anda menulis english dialogues. it's a bit messy, but i'm sure practice makes perfect. teruskan berkarya dan good luck!

     

  • At 16/1/09 9:50 PTG, Anonymous mylia said…

    salam.cite ni ok cuma meleret sgt la..klu leh,bg ia lbh simple n wt pmbca xpnt bca pnjg sgt.psl kata ganti diri,sy sarankan baik guna nama je sbb time gtau spe pnya dialog,b'cmpur2 la..kjap aku,kjap nma.ssh nk cam spe yg ckp.lastly,psl bab cium 2.klu leh jauhkan la dr tulis hal2 yg mrosakkan imej agama..maaf klu t'singgung tp sy hrp pnulis titik beratkan hal2 tu.

     

  • At 16/1/09 11:04 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    tls semua dlm melayu lagi selamat..
    kalo tls dlm BI, tp..tunggang langgang, ssh gak kan.
    cite ni,meleret la..
    penat baca, ngantuk pon ada.
    da la, ade kiss2..agak2 la.
    x kawen lg kot.
    may be ade org leh trima, tp,
    .............

     

  • At 17/1/09 12:16 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cerita khayalan yang paling merapu tahap cipan pernah sy baca.cam nie ke cara seorang pelajar universiti menulis.kalau nak mengarut pun bertempat la..banyak yang komen pasal penggunaan bahasa inggeris yang tunggang langgang dalam cerpen nie dan saya pun setuju dengan mereka semua..yang babak cium 2 pun memang xpatut la...lagi satu yang saya perasan penulis menyatakan yang watak yang@trish 2 jadi miss world...logik ke org islam masuk miss world then jadi model yang famous kat luar negara???melampau sgt khyalan 2...fikirlah dulu sebelum hasilkan karya yang sy anggap langsung tiada nilai estetiknya ini...maaf kerana mengkritik karya anda tp anda perlu berusaha lebih lagi kalau mahu jadi seorang penulis yang ada nilai dan bakat yang sebenar sebagai seorang penulis...this story just a rubbish!!!!!!!

     

  • At 17/1/09 10:21 PG, Anonymous ikan kembong said…

    Seriously...kene kasi someone review your story before publish...

     

  • At 17/1/09 11:16 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedeh tol baca komen korang ni....
    agak2 r..bukan xleh nk komen...nk komen pn bhs kene jaga..
    kesian pnulis..

    and for d writer..seriously polish ur english....
    show ur talent..
    coz u hav it..
    xssh nk improve eng..asalkn usaha..

    citer ni xde smpai tahap rubish...
    melampau...

     

  • At 17/1/09 1:56 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sbnrnya,bkn bi je yg truk.bm pun truk gler.klau setakat short form tu aku bleh fhm ag.msalahnya skarang ni,ayat bm pnulis truk sgt smpaikan aku xphm pape.stu ag,klau nak bt dosa jgn selitkan agama.nmpak mcm plekehkan agama je.sbnrnya solat yg spatut 2 org tu bt solat taubat wahai cik pnulis.bertaubat.nak tunjuk alim tp main pluk2.pe ni.kseluruhan cite xkena.pndek kata mmg truk

     

  • At 17/1/09 6:57 PTG, Anonymous Hakimi84 said…

    fuyoooo ni 1st time aku tengok cerita yg paling ramai org komen.aku rse yg menybbkn rmi komen ni mesti pasal babak kiss2 ek.hoho kontroversi yg melampau.well..aku tulis ni bkn nk komen penulis tp nk komen org yg bg komen..korng ni dah lupa ka sama budi bahasa..nk komen tu berlapik ah ckit..ni men hentam jek..manusia mane yg x pnah wat kesalahan beb.tolong ah..blajala hormat org len.aku tau penulis x sengaja nak tulis camtu..bagila dia peluang improvekan diri..jangn bagi dia lemah semangt..aku advice la to those yg komen truk gle tu especially yg ckp cerpen ni rubbish..cermin la diri dulu sblm nk nk tilik org len..

     

  • At 17/1/09 7:03 PTG, Anonymous Kak Ja said…

    btl tu ,sy sokong sngn pe hakimi ckp tuh..sdgkn Nabi Adam sndri pn pnah wat salah, apatah lg kte manusia biasa..belajarla menghormati org len..bagi nasihat yg membina bukannyer yg menjatuhkan org len.Ayu, jgn amek ati yer ngn kata-kata diorg..anggapla tu sbg 1 cbrn dlm hdp ni.betulkan kesalahn yg mana Ayu patut betulkan. Akak doakan Ayu wat cerita yg lebih mantap lepas ni.Al da bez!!

     

  • At 17/1/09 8:32 PTG, Blogger dnaera_hasheye said…

    tak salah mencuba, jadi teruskan usaha untuk terus menulis tetapi lebihkan sensitiviti pada perkara atau isu yang melibatkan pergaulan. semoga cerpen yang selanjutnya lebih kemas dan diperbaiki bahasa yang digunakan.tak salah nak guna bahasa inggeris, cuma usaha lebih lagi untuk memperbaikinya.

    keep it up ayu!

     

  • At 17/1/09 11:24 PTG, Blogger aku_slamber said…

    TERIMA KASIH BAGI YANG SENTIASA BAGI KOMEN BAGI CERPEN AYU INI...
    ADA YANG MENYOKONG AKAN KESILAPAN DAN ADA YANG MENGKHRITIK HEBAT CERPEN INI. TERIMA KASIH JUA AYU UCAPKAN....
    BUAT PEMBACA YANG BERIKAN SOKONGAN POSITIF UNTUK AYU BERKARYA SETERUSNYA, AYU UCAPKAN TERIMA KASIH JUA...
    BAGI PEMBACA YANG SETIA., MEREKA MEMANG LEBIH TAHU AKAN KUALITI CERPEN YANG BAGUS...
    MEMANG AYU AKUI INI ADALAH CERPEN PERTAMA YANG AYU CIPTAKAN..
    MEMANG PENUH KONTROVERSI SEKALI CERPEN INI....
    SATU PENGAJRAN BUAT AYU SENDIRI...

     

  • At 17/1/09 11:54 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mmg hot la cite ni..rmAi gile komen..tp sian kt ayu..pada2 la tegor..die pn ade perasaan gk..skati je nk hentam org..mmg la die slah tp ade cara kot nk tegor org...boleh je kn nk tego cara baik..

     

  • At 18/1/09 3:12 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    dh byk org komen kat cni so x nk komen pjg2...

    satu je nk ckp...do ur best to improve..ni ur first cerpen kan, so logik la kalo x brape bagus sgt..

    tp hopefully karya seterusnya lbh menarik and b'kualiti..yg pntg, don't give up...chayok!!

     

  • At 18/1/09 9:15 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nak tnye ckit.knp msa diaorg duk peluk cium tetiba je nak bt solat syukur?diaorg bsyukur ke dgn bt dosa tu.BLEH PNULIS TERANGKAN X?stu ag pnulis,pnulis ptut guna when,bknnya went.lain sgt mksdnya tu wlaupun sbutannya sama.dlm ayat tu bcmpur past n present tense.mna bleh mcm tu pnulis.slh sgt2.eja thanks mcm ni,bkn thanss.dlm kmus xde mksd pun thanss.sy tau pnulis org tganu.pktaan buas tu cma org tganu je yg guna utk budak2.org luar mna tau.jd len kali tukar ke nakal.yg tu lbh ssuai.buas tu bkn ayat bombastik sbnrnya,tu loghat tganu.haha

     

  • At 18/1/09 11:23 PG, Blogger aku_slamber said…

    EM YANG MENGENAI SOLAT SYUKUR TU SEBENARNYA, MEREKA BERSYUKUR ATAS APA YANG TERJADI PADA MEREKA BERDUA, BUKANNYA TENTANG KISS ITU. IANYA SEBAGAI SATU PETANDA YANG MEREKA SEDAR AKAN KESILAPAN MEREKA INI TERSALAH SAHAJA...
    AYU HARAP, AYU DAH MENJAWAB SOALAN ITU...
    MENGENAI WHEN DAN WENT ITU, MEMANG AYU NI TAK OK LAH DALAM ENGLISH...TAK SANGKA MEMANG ENGLISH AYU TERUK EK..HEHHEH
    PERKATAAN BUAS PULAK, MEMANG ORG GANU SELALU GUNAKANNYA PADA BUDAK, JADI MASA MENAIPKANNYA, AYU TERLUPA KERANA CERPEN NI DITAIP TANPA ADA RANGKA. AYU JUST TAIP BERDASARKAN APA YANG AYU FIKIRKAN...JADI PERKATAAN BUAS TU MEMANG ORANG LUAR KURANG MENGETAHUINYA...
    TERIMA KASIH KERANA MENYEDARI AKAN KESALAHAN AYAT INI...AYU HARGAINYA...
    THANSS PULA, MACAM DAH JADI KEBIASAAN PADA AYU..MAKLUMLAH NAK SHORT FORM KATAKAN...HEHHE
    APAPUN, TERIMA KASIH KEPADA PEMBACA YANG RAJIN MEMBERIKAN KOMEN PADA AYU YANG BARU NAK BERTATIH DALAM DUNIA PENULISAN INI.MASIH BANYAK YANG AYU PERLU BAIKINYA....

     

  • At 18/1/09 12:39 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    tp kan ayu.klau ayu nak gna bkaitan agama.biarlah msa tu diaorg xbt dosa.jd xketara sgt.lg stu,bleh tlg baiki tatabahasa utk bm x?sbb truk sgt.sush nak fhm ayat bm tu.ayat tu mcm berbelit2.2 bnda ayu WAJIB baiki,grammar n tatabahasa.tenQ.xpun,sblm pos tu sruh sy dlu yg komen.heeee.

     

  • At 18/1/09 1:43 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Idea utk menulis tuh dah ada, tapi cara mengolah ayat lemah..ada jugak antara ayat yg mcm bahasa dulu2..jalan cerita berjela2 x apa asalkan pandai menyusun ayat, jika tidak dah tentu akan mengundang rase bosan melampau dikalangan pembaca..tulis didalam bahasa melayu sepenuhnya pun x salah coz bahasa rojak cam nih, malay+english pun dah cam lintang pukang..huhu..sorry 2 say k..

     

  • At 18/1/09 2:04 PTG, Blogger aku_slamber said…

    YEKE? AYU TAK KISAHNYA.... BOLEH JUGAK BAGI WAK KOMEN DULU, KAN... TAPI BAGILAH APA-APA ALAMAT NAK AYU KASI CERPEN AYU TERKINI... TU KALU SUDILAH...
    TAK SANGKA YA, CERPEN AYU INI MEMANG BEGITU DIMINATI ORANG KOMEN...BAGI YANG TIDAK KOMEN PUN AYU HARGAINYA...

     

  • At 18/1/09 2:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    WOW.CITE BLEH MSUK BOOK OF RECORD PENULISAN2U.RANKING PLG ATAS DLM BAB KOMEN.TP MLANGNYA KOMEN NEGATIF.JD CITE NI OK KE KO?JWBLAH...AKU NAK BCA PUN XBRANI.SKADAR BCA KOMEN JE.HAHAHA

     

  • At 18/1/09 3:14 PTG, Blogger aku_slamber said…

    HEHEHEH..TERIMA KASIH ATAS ANUGERAH YANG TAK WUJUD DALAM DUNIA NI...ANUGERAH RECORD PENULISAN 2U..HEHHE(ACAH JER)
    AYU TAK PASTILAH...MEMANG BANYAK SEKALI KOMEN NEGATIFNYA, MAKNANYA PEMBACA NI AMAT PRIHATIN DENGAN CERPEN AYU INI. MAHUKAN IANYANYA LAGI BAIK SELEPAS INI...
    NAK KATA OK TU, AGAK SUSAH KERANA LAIN ORANG LAIN CITARASANYA... JADI BACALAH KALU SUDI MEMBACANYA... JANGAN CEPAT TERPENGARUH DGN KOMEN ORANG LAIN..
    KITA SENDIRI AKAN TAHU BAIKNYA TAK CERPEN NI TUK KITA..
    TU JER YANG AYU DAPAT BERITAHUKANNYA...
    LAA...ADA KER KATA TAK BERANI NAK BACA PULAK... PELIKNYA JUGAK EK...
    BACALAH DULU, DAN KALU NAK KOMEN PUN AYU TERIMA JER..
    AYU KAN HANYA MANUSIA BIASA SAHAJA...

     

  • At 18/1/09 6:14 PTG, Anonymous BOB said…

    cte meleret sgt la weiii..mals aku nk bce abeh.klakar la,mcm mne ko bleh terpk penulis suka babak kiss2 b4 kwen,ko tak blaja agama ke hah????nama jek plajar U tp otak kotor!kalo cte pas kwen len cte ler..pe aku nk ckp,cte ni paling bodoh pnah aku bce.ko dh menjatuhkn maruah org size XXL!!! Damn it!

     

  • At 18/1/09 6:52 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    jalan cte dh best.. even pnjg n meleret2.. improve ur english.. n sy tggu krya ayu yg strusnye.. to all pngkritik trhbat:kalo skli pon xsuke cte ni..xperlu kutuk daya pmikiran pnulis.. xde manner la korg ni.. memg la bb kiss tu xptut tp tgo la seeloknye.. (#_@)
    ~indiantulip~

     

  • At 18/1/09 9:31 PTG, Blogger ~Ice~ said…

    bgus tp pnjang sgt.pastuh mcm org len ckp, b.i agak kureng..
    kalo da bersukur kpd Allah knp nk ader babak cium2 dan pegang2? Tak manis kn?? Maaf, sekadar kongsi pendapat..

     

  • At 18/1/09 10:57 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    no phone 2 betul ke? ley kenalan ngan cik ayu?

     

  • At 19/1/09 11:55 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    AYU..KALAU NAK RINGKASKAN PERKATAAN TERIMA KASIH/THANK YOU BUKAN THANSS TAPI THANKS..EJAA BIAR BETUL YE.
    PASAL KOMEN..AKAK DAH KOMEN PUN KAT ATAS. TERUK JUGAK AKAK BANTAI KAU TAPI BETUL LA KAU AMBIK JE KOMEN TU SEBAGAI KATA SEMANGAT UNTUK MAJUKAN DIRI KAU. AKAK CADANGKAN KAU AMBIK COURSE BI LAGIPUN TAHAP BI KAU NI KEJE NANTI SUSAH. AKAK YG KERANI NI PUN KENA CKP BI APATAH LAGI KAU YG ADA CERT. MALU KAU JUGAK NANTI. BANYAKKAN BACA BUKU BI DAN DICTIONARY.

    [ISLEES]

     

  • At 19/1/09 3:36 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    AYU..CERITA DAN PLOTNYA OK TAPI PANJANG SANGAT LA....ADA SESETENGAH BABAK PATUT DIPOTONG...HARAP AYU TELITI DAN BERJAYA DLM PENULISAN2 YG AKAN DATANG...GOOD LUCK!!! ...from Aman...Ex-student UUM'98(Kolej Proton)

     

  • At 19/1/09 4:12 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wah, pjg btul cite ni.
    cm komen org len, cte yg tlalu pjg. rsenye blh pendekkan. p'gunaan bhs inggeris yg lemah. leh improve lg.
    cite dh de tp perasaan kurang. prsaan x semestinye diluahkn melalui dialog. sriusly, sy pn gemuk tp sy x rs tsentuh dgn cte 2. ble si zayrel(watever the hero's name) kutuk2 yang, sy x rse pe2. pgunaan bhs leh improve utk wt readers rasakan mereka ada di tmpt yang a.k.a trish. nway, gd try.

     

  • At 21/1/09 2:25 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    awk...improve kn english awk k. rajin2 baca buku english n kne faham past n present. penting tok ms depan awk gak. nti nak keja nanti susah lak. x sabar nk tunggu cerpen awk yg baru. sy nk tgk improvement dr awk..
    nisa

     

  • At 21/1/09 3:48 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    klu catat rekod utk komen yg negatif je baik xyah
    xde faedah pun....
    klu dah teruk 2 mengaku je la...
    xyah nk htr komen membela diri sendiri....
    cerpen nie hanya mencipta kontrobasi murahan je kat blog nie....sedar2 la sket...

     

  • At 22/1/09 9:31 PTG, Blogger umi kalsom said…

    cerpen ni not bad..

    pesanan ikhlas utk penulis...
    baiki eng anda...sory 2 say...agk tunggang langgang ayt sume..
    b'usahalah lg...
    n klu tlis crita lg lpas ni...pastikan concern skit pasal batas2 kaum muslim..kita sbg umat islam..kne bg cth t'baik utk org lain...
    walaupun ini hny sekadar crita..tpi..tolong la...pastikan kita pamerkan akhlak yang baik & blh jd cth utk p'baca...

     

  • At 23/1/09 9:01 PG, Blogger CeKGu_BaeK said…

    salam..
    cerite ni mmg best..
    tapi agak panjang..
    n yg paling penting tak der ciri2 mcm org Islam langsung..
    myb lebih best klu adegan2 yg tak sptutnyer dibuang.
    keep it up k..
    aja aja faiteh!!

     

  • At 23/1/09 9:30 PG, Blogger armybrat5311 said…

    pergh..xpnh nmpk cerpen yg kena komen sebyk nie..hahaha..

    well, bad side crita nie - ENGLISH HANCUR....CRITA PJG SGT....GRAMMAR BYK SGT YG SALAH.ada ke eja kalau -- "klau".ni mst kes xbuat DOUBLE CHECKING.

    but overall, crita best.mmg pjg.tak sgka gak.babak kiss tu...depend on opinion masing2.ada org blh terima, ada yg x...

    to penulis, keep up the good work.jgn lupa buat double checking on spelling sblm post ke sini.

    and tahniah gak sbb m'jd cerpen yg paling byk dikomen.kira cerpen awak ni popular, TAU x?hahahaha...

    overall: 4.6/5****

     

  • At 23/1/09 2:00 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    dear, the story is too long... i hv to skip reading after the kissing scene. and seriously, you need to polish up your english. i couldn't understand even a thing in the english dialog.

     

  • At 25/1/09 12:47 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    urm..
    cter yg tralu pnjg n ley bwt pmbce b0sn..
    part b'cium mmg xptot cz kter org islam..
    cter ni lau org bkn islam bce ley wt dorg pndg serong kt agma kter..
    s0,hope wrter ley tpis part2 tuh..anyk ag yg ley wt slen dr
    b'cium tuh..
    c0wey..if myketkn aty..
    paper p0wn, gudluck n all da besh 4 ur fture..
    assalamualaikum...

     

  • At 26/1/09 2:54 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam..mule2 baca cerpen awk ni rs semangat sgt tp bl dah msk tgh sy skip2 jer..hehe..pjg bangat ler...congrats k..
    -kpd pengkritik2 cerpen,bl nk kritik 2 bg le kritikan yg membina bkn y menjthkan..
    p/s:sumer y bc cerpen ni mst alim2 kan..atau hy alim kucing jer..hy pdi mengutuk ttp diblkg lbh dr kiss korg wat..paperpun,insaflah sblm terlmbt..
    ~save gaZa from Rejim ZioNiS~

     

  • At 27/1/09 5:14 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hmm...english tu dah satu hal...bm pun masalah gak...kata ganti diri pun tunggag-terbalik...'saya' dgn 'kau'...pening..pening... apa2 pun usaha lagi... :)

     

  • At 27/1/09 4:44 PTG, Anonymous dak sengal said…

    hai...bnyak komen...hek3...papepon citer nie best r...ermm walaupon bnyak komen y negetive...anggap je tu satu ikhtibar...pasnie usaha ag taw...tp citer nie leh wat nowel la...hek3...panjang sangat....lau cerpen pendek cikitkan...tp x jemu pon bce....improve ag pas nie k...hek3...

     

  • At 28/1/09 3:13 PTG, Blogger ecah hamzah said…

    okeh2...firts of all,credt 2 writer 4 such an effort 2 write....tp ayu, please check your grammatical error.sye tahu ayu cuba nk BI kn BM ayu tue....tp BI x semestinya bulat2 ikut ayat2 dlm BM.credit 2 ayu sbb rasenye cte nie lg best kot dr cerpen ayu yg ke-2.tp ayu kene phm ya...kte nie dok kat malaysia,tmbh2 org melayu plak 2,adegan2 yg kurg elok, agak x bersesuaian dimasukkan ke dlm pengolahan jln cerita. try 2 improved ur proses penceritaan. flow ada,cuma ayat agak x bersesuaian. jgn kelirukn pembaca dgn kata ganti diri. sye pn kadangkala mistaken identity jugak kat stu.dn sye rase pe yg zayrel n eizda wat dlm library 2 agak kurg logik.mengikut logik ya,xknlah dier org wat keje2 cm 2 dlm library.kte mmg blh ceritakn perkara2 sebegitu,cuma jgnlah dilakukan di dlm library. kalau btollah menurut apa yg sye phm dgn penulisan ayu nie....btw,keep up the good work n dont stop trying.

     

  • At 29/1/09 11:29 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    aku bc bhgn awal cite ni cm best..tp telalu pjg so skip2 jer..terus pegi baca ending hehhee..

     

  • At 29/1/09 2:01 PTG, OpenID sgnaw said…

    byk komen tuk cerpen ni..
    kpd yg suka meng-komen, keep it up guys, make it to 100.. hahaha...

    real komen dr aku:
    -eng n bm : out of .....
    -sensitivity : it's you 1st one, so i'm not going to say anything much about that. be more alert next time.
    -nice story. ala2 drama melayu yg selalu keluar kt tv.
    -cerpen yg pjg sgt.. penat mataku merenung skrin. huuu....
    -teruskan berkarya.. write what you want to write.. ganbatte kudasai ayu-san..!!!

     

  • At 29/1/09 4:01 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    MMG DAH LAMA AKU NAK COMMENT TAPI BZ JE… AKU ASYIK MASUK CERPEN NI HANYA UNTUK BACA KOMEN… HWA4…
    MMG SGT TERUK LA NI & BM…
    AKU RASA RAMAI ORANG BENGGANG & BG ‘-‘ KOMEN SEBAB KAU TULIS KAU BUDAK UUM SIAP BAGI NO TELEFON LAGI… AGAK POYO LA SEBENARNYA… ITU AKU RASA LA… KAU TAK BG STUDENT ID SEKALI KE??? BOLEH AKU CHECK KAT PORTAL… AKU PELIK KENAPA LAH BI KAU HANCUR SANGAT? YANG AKU TAU, UUM BKN 100% BUMIPUTERA OR MELAYU STUDENTNYA… KALAU BDK2 UITM XPA LA GAK TAPI DORANG LAGI POWER KOT SEBAB DORANG BLAJAR FULLY IN BI…. AYU2… KO DOK KOLEJ MANE EK??? AKU NAK CARI LAH KAU NAK BAGI CERAMAH SIKIT… AKU BARU JE GRAD HARI BARU2 NIE… TAPI BLH JE SURUH JUNIOR CARI KAU… JUST NAK BERKENALAN… HEHEHE… AKU MMG TAK BOLEH BLAH LEPAS DAH KISS2 TU BOLEH SIAP BERDOA PLAK TU… JGN PERKOTAK KATIKKAN AGAMA KITA… MMG RAMAI BTUL SENTAP NGAN CERPEN KAU NIE…
    TERUSKAN USAHA DAN CHECK LA BYK2 KALI PUN XPE B4 KO SUBMIT CERPEN KAU NI….

     

  • At 30/1/09 10:29 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    weh aku cadangkan komen ditutup..ehehheh aku syok baca komen pulak dah...sory to say ayu mmg berimaginasi tinggi bebenor...gilo leh jadi Miss World tuh...heehhe....

     

  • At 30/1/09 7:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ada no phone ke kat atas? x perasan plak...heheh...

     

  • At 31/1/09 12:07 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    emmm kesian adik ni mesti tgh menangis 7 hari 7 malam pasal cerpen asyik kene komen je. teruk pulak 2 komen2nya.....sabar ek..jadikan ini satu pengajaran...Satu nasihat sebelum hantar cerpen 2 semak dulu and improve your english, please la jangan malukan budak UUM :)

     

  • At 1/2/09 1:52 PG, OpenID sgnaw said…

    ahahaha...
    komen ku yg ke-2 n komen yg ke-100 utk cer-vel (cerpen panjang / novel pendek) ni..

    akhirnya aku berjaya membaca semua komen2 yg ada..
    satu teguran dr aku :
    nk kutuk kaw2 pun, bg nama or nickname la.. stakat guna 'Tanpa Nama', budak tadika pun bleh buat..
    komen bkn main 'sedap' baca, alih2 tgk Tanpa Nama.. hampeh...

     

  • At 1/2/09 11:09 PTG, Blogger Penulisan2u said…

    Sila komen dan bagi pandangan yang membina. Diharap pembaca jangan mengunakan perkataan yang mungkin menguris penulis dan mengunakan perkataan yang kasar.

    Hormatilah perasaan org lain. kalau perkataan yang kurang baik dituturkan kepada ahli keluarga sendiri, pastinya anda juga akan terguris perasaan.

     

  • At 5/2/09 11:43 PTG, Anonymous piejot said…

    emm.....

    citer nih panjang...
    pening sket...
    tp.... mmg dah sedap laa....
    cume yg x beshnyer....
    ble part cium2.. tuh...
    emm.... kan islam?

    semoga karya seterusnyer.... lebih menarik...

    GOOD LUCK ("_,)

     

  • At 6/2/09 3:17 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mula2 baca karya ayu, rasa macam besh.. kemudian akak da start pening.. lepas tu trus skip baca.. ksimpulannya.. ayu perlu perbaiki lagi cara penyampaian imaginasi dlm karya ayu dan kalau perlu, mintakla kawan2 atau sape2 edit dulu ceta ayu k.. sebab ada part2 yg akak rasa macam ayu syok sendiri.. anyway, jangan putus asa kay..

     

  • At 13/2/09 4:45 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mula 2 baca best gak tapi bila baca dah separuh, ingat orang indon yang tulis.. sampai the end, nama penulis melayu and budak u.... improve your skill k....

     

  • At 14/2/09 12:29 PG, Blogger L0nEvEeD said…

    just try to improve ur english..

    kalau bleh, for ur next karya, cut lah part kiss 2...

    cm nk main2kn hukum islam je...

     

  • At 14/2/09 6:01 PTG, Blogger Ainul Hayat said…

    hmm.. cerita yg pling pnjg dan mmbosankan yg prnh sy baca... bahasa teruk...
    apa2 pun.. teruskan usaha anda dlm dunia cerpen... ~good luck~

     

  • At 15/2/09 4:07 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nice and romentik story...
    bagus usaha awak.teruskan berkarya..

    cuma nak komen sket jelah tentang citernie..

    story nie cam x logik plk,yelhkan...
    ingat allah tp kiss sebelom kawen...sama jugak berdosanyer

     

  • At 25/2/09 7:20 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite awk best tapi pasal yg kiss tu bagi saya haram
    &tak sopan agama.apalah ade kiss kita sebagai orang ISLAM tak baik kiss.kiss lpas tu nak solat bersyukur.

     

  • At 25/2/09 7:22 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    GOOOOOOOOOD TAPI X BAIK KISSSSS................................................................BABAK KISS X PERLU ADA.

     

  • At 9/3/09 1:16 PG, Anonymous leeya said…

    org islam jgn r wat cite cium2....asal? biase wat kot....org trg biasenyer attitude pelik skit arh....bi terok....bdak u tpi hampeh...kesian kat ko ayu....tpi aku bdak trg gak...wawawa...nasihat sye...nk wat story...pk agame pe dlu beb.....imaginasi cam org gatal nk kawen jerk...maaf la kak...mulot sye laser siot....huhuhuhuhu

     

  • At 18/3/09 3:28 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    xbce sampai abis pon..
    satu je nak ckp..
    citer mcm banggang..!!!!!!!
    xreti nak menulis xyah la nak menulis..!!!

     

  • At 5/9/09 1:02 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    budak klj muamalat rupanya..he3 ingt kn budak mna.ok lh jln cter cuma bab2 asmaradana ptut dkurgkn.(bdak muamalat)uum

     

  • At 29/10/09 6:41 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    semekom..
    cter ni best gak tp emm english tu lar..
    and mse diorg kiss tu.. emm.. x elok r..
    tp papepon keep it up.. two thumbs up!!
    n sjk bler zayrel tu mle ske kat yang?? mcm x detail sgt...
    tp overall best jugak lar..

     

  • At 13/6/10 3:56 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam...
    sedikit pendapat dr akak (akak kee?? haha)

    ini pesanan drpd cikgu akak kepada akak dulu..

    sebenanrnya untuk menjadi penulis yang berjaya, karya kita haruslah berpijak di bumi yang nyata.. maksudnya, setiap karya perlulah seiring dengan pengetahuan yang kita ada.. akak rasa dalam cerpen adik ni, moleknya adik menggunakan bahasa melayu secara keseluruhan, sebab akak tengok bahasa melayu adik dalam cerpen ni memuaskan sebagai muka baru.. bahasa asing yang digunakan jika tiada ilmu didada akan menghancurkan karya adik.. sangat sayang sekali..

    lagi satu, eloklah diikut resam budaya timur, dan eloklah juga mengambil serius dan sensitif akan perkara2 yang melibatkan agama dan moral..

    sekian, teruskan berkarya.. sekadar cadangan, untuk permulaan berkarya, yang ringkas dan padat itu lebih sempurna.. ^_^ tak usah terlalu memikirkan untuk berkarya dengan bahasa dan lenggok yang berat..

     

  • At 29/7/10 5:24 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    honestly..
    part yg mula2 mmg penulis berjaya meruntun hati sy..
    tp bila hampir2 kpd ending,
    sy tak bersetuju dengan tindakan zayrel yg mencium yang tu.
    then siap sebut nama allah.
    perbaiki lagi kelogikan cerita awk..
    btw, jalan cerita yang amat bagus skali..
    by da way, perbaiki lg english awk.

     

  • At 12/12/10 10:16 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    pening .......................

     

  • At 18/3/11 2:37 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    musykil aku dgn pnulis ni....
    nk tnye la.., yg pasl ayt "nk malam pertma" tu, yg tu tau plak dosa..., hbis yg cium2 tu tak dosa ke???
    xsngke plak cerpen mcm ni dtulis oleh prempuan...
    kpada editor, harp2 sblum publish cerpen 2, bace la dulu btul2...

     

  • At 20/7/11 7:12 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ok. maybe i'm not a writer. tpi please la. kalau nak buat cerpen yg ada bi tu, make sure that there's nothing wrong with the vocabulary. ni tak, malu betul time aku baca. tak malu ke budak kolej kalah dengan budak sekolah menengah? and btw, bab kiss tu. aku ni tak la alim sangat. but then, bukan kau ada tulis ke yang kita ni kat negara MALAYSIA, dan kita perlu jaga budi bahasa dan tingkah laku kita? habis, bab kiss-kiss tu macam mana? aku pun nak juga la selitkan profile aku.
    *unknown
    *...
    *0123456789
    *anak jati sarawak
    *masih study kat sekolah menangah yang biasa-biasa je (form 4)

    P/s: i bet my english teacher will feel be freaking mad if he read this. yeah. whatever.

     

  • At 20/7/11 7:17 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    oh wait. typing error.sorry.

    *p/s: i bet my english teacher will be freaking mad if he read this.

     

  • At 28/12/11 7:25 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer ni best... tpi x sesuai dgn tjuknye 'cinta si gendut' sbb die blik dri oversea perubahan dh b'laku Yang dh cantik n kurus & waktu tu brulah si Zayrel nkkan Yang knape x waktu Yang ade kat oversea? knape Zayrel x cri Yang?knpe bila Yang dh blik ke Malaysia bru Zayrel meluahkan prasaannya pd Yang?
    ape pon gud job...

     

  • At 1/8/12 9:15 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    apa nie..xpham ku,bnyk kslhn bi...crta pe nie..mngarot je.............

     

  • At 3/10/14 12:37 PG, Anonymous DR.TENGKU f (x) said…

    1..Maaf ya...about your english ..it's nothing matter..you just need to brush on you language..
    2..About KISS, HUGS AND THE WORST "ANAK ADAM YG HANYUT BERASMARADANA" tu...sngt kurang sopan ... INGAT..RASULULLAH SAW PERNAH DICUBA UNTUK DIBUNUH hanya untuk kebehagian yg hakiki dan nikmat sbg ISLAM...jgn buang NILAI ISLAM..so behave yourself...entiti mithali...tunjukkan sbg pljr UUM tu...
    3.tak semua anak kerabat tu mcm yg digambarkan dlm cerpen ni.."TIDAK ADA MARUAH"...kami masih ada yg beriman terhdp ALLAH SWT.
    ♡ikhlas..DR.TENGKU f(x)

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group