BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Selasa, Oktober 07, 2008
Cerpen : My Best Friend
DoubleSafs
doublesafs@yahoo.com

Telefon bimbitnya berbunyi lagi. Tidak pasti panggilan yang ke berapa. Sejak petang ia berdering minta dijawab. Nadira melihat nama si pemanggil. Jantungnya berdegup kencang ketika dia membuat keputusan untuk menjawab panggilan itu.

"Dira, kat mana ni? Dah pukul 8.30 malam ni," Kimmy meluahkan kebimbangan menerusi telefon sebaik terdengar bunyi telefon dijawab.

Nadira tidak menjawab segera. Dia sedang memikirkan jawapan yang sesuai untuk diberikan kepada suaminya itu.

"Mmmm… Dira kat office lagi… sikit lagi jer ni. Lepas tu Dira balik," jawabnya teragak-agak.

"Banyak kerja ke? You tak pernah balik lewat pun," balas Kimmy.

Nadira tidak menjawab. Diam adalah jawapan terbaik.

"Takpelah, nanti kalau you dah habis kerja just give me a call. I’ll come and fetch you, okay!"

Cepat-cepat Nadira mematikan talian. Dia mendengus perlahan. Memang benar dia berada di pejabat. Namun bukan tugas pejabat yang dilakukan. Dia cuma sedang melayari Internet, sekadar membuang waktu. Seboleh mungkin, dia tidak mahu berjumpa Kimmy lagi. Tapi sampai bila?

Kimmy menghempaskan tubuhnya ke sofa empuk di ruang tamu kondonya. Lapar. Letih. Keliru. Kecewa. Semuanya berkecamuk dalam mindanya. Dia tahu Nadira melarikan diri daripadanya. Sebulan lebih mereka berkahwin, Nadira tidak pernah pulang lewat daripadanya. Pekerjaannya sebagai kerani membolehkan dia pulang awal, berkemas rumah dan menyediakan makan malam tepat pada waktunya. Tetapi hari ini, Nadira memang sengaja tidak mahu berjumpa aku!

Matanya dipejamkan rapat-rapat sambil fikirannya melayang ke peristiwa yang berlaku kelmarin. Peristiwa yang menyebabkan Nadira menjauhkan diri. Peristiwa yang menjadikan Nadira adalah hak mutlaknya lahir dan batin. Sesuatu yang dibenci Nadira. Tetapi dia telah lakukan.

Nostalgia tujuh tahun lalu bertandang dalam mindanya. Nurul Nadira, pada pandangannya seorang gadis yang cantik dan menawan. Secantik namanya. Mereka berkawan rapat sewaktu mengambil peperiksaan STPM. Asalnya, mereka sekadar teman biasa di dalam kelas. Namun kekerapan bertembung di perpustakaan luar daripada sekolah menyebabkan mereka sering ke situ bersama-sama untuk mengulangkaji pelajaran. Nadira bercita-cita tinggi, dia mahu menebus kesilapannya semasa menduduki peperiksaan tingkatan lima, SPM. Oleh kerana tidak mampu ke kolej persendirian, dia meneruskan persekolahan ke tingkatan enam. Manakala Kimmy pula, dia memang bercita-cita ke tingkatan enam sebelum menyambung pelajaran di luar negara.

Daripada teman biasa, persahabatan mereka menjadi akrab. Ibarat belangkas. Keluarga masing-masing juga telah dikenali. Kimmy benar-benar senang dengan persahabatan itu, dalam diam dia menyimpan perasaan yang lebih dari itu. Dia sememangnya menyayangi teman seperjuangannya itu tanpa diketahui sesiapa. Alasan belajar bersama sering digunakan untuk membolehkannya dia bertemu Nadira hampir setiap hari. Dalam masa yang sama juga dia tahu Nadira mempunyai ramai peminat lelaki di sekolah mereka. Cuma Nadira yang telah bertekad tidak akan leka lagi demi masa hadapannya. Kerana dibuai kelekaan akan dirinya yang cantik membuatkan dia hampir gagal sewaktu di tingkatan lima. Menyesal tak sudah dia dengan keputusan buruknya itu. Oleh itu, dia berazam untuk menumpukan sepenuh perhatian terhadap pelajaran untuk menebus kesilapannya yang lalu.

Hanya dua faktor yang membolehkan dia merapati Nadira ; dia berketurunan Cina dan layanannya terhadap Nadira tidak pernah lebih daripada kawan.

Argh! Kimmy menjerit di dalam hati. Nadira tidak tahu betapa teruknya dia memendam perasaan terhadap gadis itu. Dia terpaksa menahan rasa kerana dia tahu benar tekad Nadira ketika itu. Dia memang sudi berkawan dengan mana-mana lelaki yang ingin menghulurkan persahabatan, tetapi jika lelaki itu mula melebih-lebih terus ditinggalkan sahaja. Dan dia tidak mahu ditinggalkan Nadira.

Selepas keputusan STPM yang cemerlang bagi mereka berdua, hanya dia saja berpeluang melanjutkan pelajaran ke luar negara. Nadira kematian bapa tirinya dan dia terpaksa berkorban menampung pengajian adik-adiknya yang masih kecil.

Entah kenapa, persahabatan mereka yang baik telah terputus di tengah jalan begitu sahaja. Lantaran kesibukannya sebagai pelajar telah membataskan dia untuk menghubungi Nadira selalu. Kali terakhir bapanya memberitahu Nadira telah berpindah pulang ke kampung mereka kerana tidak betah lagi tinggal di kota dimana segala-galanya memerlukan wang. Hanya sekeping gambar yang dibawa bersamanya menjadi pengubat rindu.

Sekembalinya dia ke Malaysia dan mungkin juga sudah jodohnya, dia bertembung dengan Nadira di sebuah pasaraya di ibu kota. Aduhai… Nadiraku ini memang cantik betul! Kali ini, dia pula bertekad yang Nadira mesti menjadi miliknya.

"Dira pernah bertunang di kampung dulu," ujar Nadira ketika mereka minum petang di sebuah restoran. "Tapi dia cuba buat tak baik kat Dira… mmm… Kimmy faham kan?" dia menundukkan wajahnya. Pilu.

Kimmy mengangguk perlahan. "Sebab itu Dira datang KL?"

Giliran Nadira mengangguk. Kemudian dia mula membuka cerita.

"Dira hidup susah lah, Kimmy. Pada mulanya berat hati nak tinggalkan kampung sebab emak pun tak berapa sihat. Adik Dira ada dua orang masuk U. Tapi bila jadi macam tu, Dira tekad tinggalkan kampung. Dira tak mahu tengok dia lagi…," airmata mula bergenangan di mata Dira.

"Tapi dengar cerita dia ada di KL ni, dia tengah cari Dira. Dira takut…"

"Dah berapa lama dia di KL?" soal Kimmy.

"Tak tahulah, tapi dengarnya dah lebih seminggu. Dira cuma keluar bila pergi kerja dan balik kerja. Tengahari pun dah tak keluar lunch. Dira takut terserempak dengan dia," jawabnya.

Kimmy menghela nafasnya perlahan. Matanya tidak lepas menatap wajah Nadira yang masih cantik dan mendamaikan.

"Kimmy, mungkin Dira kena pindah dari KL. Dira mesti lari daripada Fauzi. Dia takkan lepaskan Dira nampaknya."

Kimmy terkejut. Pindah? Bermakna mereka tidak akan berjumpa lagi?

"Dira nak pindah ke mana?"

"Entah, asalkan takde orang yang boleh cari Dira. Lagipun buat apa Dira bagi tau, nanti Kimmy tahu pulak."

Kimmy runsing. Dia percaya, pertemuan kali ini dengan Nadira adalah petanda bahawa dia harus memiliki gadis berkulit putih bersih ini. Dia harus mencari jalan agar Nadira tidak akan pergi ke mana-mana lagi.

"Dira, you pindah rumah I je lah," sarannya tiba-tiba. Nadira mengerutkan dahi.

"Pindah rumah Kimmy? Maksudnya, Dira sewa rumah Kimmy?"

Kimmy menggeleng-gelengkan kepalanya. "Pindah rumah I, duduk serumah dengan I, tak payah bayar sewa, tak payah bayar apa-apa. Kahwin dengan I, okay?"

Nadira semakin terkejut. What a shock! Pelbagai soalan singgah di fikirannya.

"I have converted to Muslim two years ago, if that is what you are thinking. Nama Islam I, Muhammad Hakimi Choo Abdullah. You still can call me Kimmy," terangnya tanpa menunggu Nadira berkata apa-apa.

"We are good friends, Dira. We know each other very well. I sayangkan you sebagai kawan I, so I’ll protect you. And I promise that I won’t touch you after we got married. Kita akan tidur bilik berasingan. Bila sampai masa you jumpa lelaki yang you rasa sesuai jadi suami you, I will let you go. You setuju?"

Nadira kelihatannya agak bingung. Baru saja meluahkan kebimbangan di hati, dia sudah mendapat tawaran yang lain. Kimmy hanya mahu menjaganya, sekiranya dia bertemu lelaki lain dia akan dibebaskan. Kimmy juga berjanji tidak akan ‘menyentuhnya’. Bukan itu sahaja, Kimmy telah masuk agama Islam rupanya. Betapa bersalahnya dia kerana tiada di sisi Kimmy sewaktu lelaki itu mungkin memerlukan nasihatnya.

"Dira, I just want to make sure that Fauzi cannot disturb you anymore. Believe me," kata-kata Kimmy mula mendapat perhatian Nadira. Dia tersenyum sedikit tanda kelegaan. Sekurang-kurangnya sahabat baiknya ini masih sudi membantunya yang sedang di dalam kesusahan.

Akhirnya Nadira bersetuju dengan cadangan Kimmy. Dalam masa sebulan selepas itu, mereka dinikahkan dan majlis resepsi bagi kedua-dua pihak dijalankan dalam keadaan yang sederhana sahaja.

Seperti yang dijanjikan, Kimmy telah menyediakan sebuah bilik khas untuk Nadira di dalam kondo miliknya. Rutin harian mereka berjalan seperti biasa. Pagi, masing-masing akan sibuk bersiap ke tempat kerja. Petang pula, Nadira akan pulang dahulu dan Kimmy akan pulang pada malam hari. Selepas makan, mereka akan berbual-bual mengenai kisah silam, mengenai hal masa hadapan dan kemudian masuk ke bilik masing-masing dan tidur.

Namun, ketika usia perkahwinan baru menjengah satu bulan, Kimmy sudah mula lupa pada janji-janji yang ditaburkan pada Nadira. Mana mungkin, seorang lelaki yang telah menikahi seorang perempuan secara halal dapat menahan nafsu lelakinya yang semulajadi ada. Dia lelaki normal, yang mempunyai perasaan terhadap kaum wanita. Tambah lagi, wanita yang tinggal bersamanya adalah wanita yang dicintainya. Yang telah bertakhta di hatinya sejak sekian lama.

Nadira tidak pernah menggoda, malah perlakuannya tetap sama seperti tujuh tahun dahulu. Tetapi hatinya sendiri yang tergoda. Melihatkan ketawa Nadira, melihatkan layanan Nadira, melihatkan susuk tubuh Nadira yang terdedah secara tidak sengaja. Sesekali mereka bersentuhan. Dia cuba menahan gelora di hati dan sentiasa mengingatkan dirinya tentang janji yang telah dimeterai. Sukar bagi dirinya ingin mengotakan janji-janji yang telah dibuatnya sendiri. Wanita yang dipuja dalam diam, siang dan malam itu kini telah sah menjadi miliknya tetapi dek kerana sebuah janji dia terpaksa menahan segala perasaannya.

Akhirnya dia tidak betah lagi tinggal di rumah. Dia bencikan dirinya yang tidak boleh membelai Nadira sebagai isterinya. Kimmy mengambil keputusan supaya tidak banyak berbual dengan Nadira. Dia tidak mahu melihat Nadira ketawa atau bergurau-senda. Semua itu hanya menambahkan derita di hatinya.

Nadira mula perasan akan perubahan ini. Sudah seminggu dia memasak tetapi Kimmy akan pulang lewat tanpa memberitahunya. Kain baju kotornya disimpan, puas Nadira mencari dan bila ditanya Kimmy memberitahu dia sudah menghantarnya ke dobi. Nadira tidak mengerti. Kenapa tiba-tiba Kimmy berubah laku?

"Kimmy, malam ni balik lambat lagi ke?" tanya Nadira melalui telefon pada suatu petang semasa di pejabat.

"Kenapa you tanya?" soal Kimmy kembali.

"Kalau Kimmy balik lambat dan tak makan, Dira tak payah masak ya? Dah seminggu lauk terbuang," jawab Nadira berhati-hati.

"I balik lambat malam ni." Klik. Talian dimatikan. Nadira terkejut. Dadanya mula terasa sebak dan airmata serasanya hendak gugur saat itu.

Sudah seminggu dia tidak berkomunikasi dengan Kimmy seperti selalu. Kimmy akan keluar awal pagi sebelum dia keluar dan pulang lewat malam, selepas dia tidur. Selalunya Nadiralah yang akan menelefonnya bertanyakan perihal Kimmy. Itu pun dia harus menggunakan telefon pejabat. Kalau telefon bimbit, setiap panggilan atau sms tidak dijawab. Dia mula merasakan sesuatu yang aneh dalam perhubungan ini.

Nadira sedang minum petang di sebuah restoran bersama rakan pejabatnya ketika Kimmy menelefonnya bertanyakan dia di mana.

"Dira, kat mana ni?" tanya Kimmy.

Gugup Nadira bila Kimmy menanyakan soalan itu. Bukankah tadi dia kata pulang lambat?

"Err.. Dira tengah minum petang," jawabnya teragak-agak.

"Dah pukul berapa ni? I lapar lah, kenapa you tak masak?!" suaranya kedengaran tinggi. Kecut perut Nadira mendengarnya. Tidak pernah Kimmy meninggikan suara padanya.

"Tadi Kimmy cakap balik lambat, so Dira tak masaklah. Dira pun makan kat luar ni, lepas ni Dira baliklah," balasnya mempertahankan dirinya.

"I kata balik lambat, tapi I tak kata I tak makan malam. Boleh tak you balik sekarang dan masak? You makan dengan siapa tu?" api cemburu mula membakar hati Kimmy bila mengetahui pastinya Nadira tidak makan keseorangan ketika itu.

"Okaylah Dira balik sekarang," ujarnya tanpa menjawab soalan Kimmy. Talian cepat-cepat dimatikan dan dia buru-buru keluar dari restoran lalu pulang ke rumah.

Perjalanan ke rumah yang mengambil masa 15 minit terasa cukup lama. Kelam-kabut dia ingin pulang ke rumah. Sesampai di rumah, Kimmy sudah menunggu dengan muka yang kelat. Marahnya masih bersisa kerana Nadira tidak menjawab soalannya; makan dengan siapa tadi?

Nadira masuk dan terus ke dapur lalu memulakan proses untuk memasak tanpa bercakap apa-apa dengan Kimmy. Kimmy pun diam sahaja. Selesai makan, dia mandi dan bersiap-siap untuk keluar kembali.

"Kimmy, nak pergi mana?" tanya Nadira memulakan bicara, sambil tersenyum.

"Eh, kenapa you nak tahu?" soalnya kembali dengan kasar. Nadira tersinggung.

"Dira tanya je... janganlah marah," ujar Nadira lesu. Hatinya bagai dihiris sembilu kerana dimarahi padahal dia tidak tahu apa kesalahannya.

"You jangan sibuk-sibuk tanya I nak ke mana. You tu, balik kerja patutnya terus ke rumah. Jangan suka melencong ke tempat lain. You masih tak cakap dengan siapa you makan tadi!"

"Dira makan dengan Jane lah."

"Kalau makan dengan dia, kenapa tak cakap dari tadi? Atau nak reka alasan?" serangan yang penuh bisa. Nadira makin tersayat hatinya. Senyuman tiada lagi di wajahnya.

"Kalau you melencong lagi, you berhenti kerja! I mampu nak tanggung you."

Nadira terkedu. Eh, ini dah melampau!

"Apa ni, kawal hidup Dira pulak! Kimmy ingat Kimmy siapa?" Nadira mula memprotes.

Kimmy menghampirinya. "I’m your husband, ingat tu!" selepas itu dia terus keluar ke rumah dan tinggallah Nadira bersama airmata yang bercucuran menemaninya. Kenapa secara tiba-tiba Kimmy mengingatkan tentang status ‘suami’ itu. Bukankah dulu Kimmy juga yang berjanji, sekiranya aku bertemu lelaki lain maka talak akan dijatuhkan. Bukankah hubungan aku dengan dia hanya sekadar kawan baik? Bukankah dulu dia mengahwini aku sekadar melindungi aku daripada Fauzi?

Keesokan paginya mereka berdua tidak bekerja, cuti hari Sabtu. Kimmy mengajak Nadira keluar untuk membeli barang. Nadira menurut sahaja, dia tidak bertanya langsung barang apa yang ingin dibeli. Hatinya masih sebal dengan kejadian malam tadi. Malas rasanya hendak berbual dengan Kimmy lagi. Pagi tadi, sebaik sarapan disiapkan dia terus masuk ke bilik. Tidak mempelawa Kimmy atau makan bersama seperti selalu.

Sesampai di KLCC, Kimmy menuju ke sebuah butik yang menjual pelbagai jenis gaun berserta dengan aksesori yang cantik-cantik belaka. Sehelai demi sehelai baju dicuba Nadira. Akhirnya Kimmy berkenan dengan sehelai gaun G-string berwarna merah hati labuh paras kaki. Sehelai selendang nipis digunakan untuk membalut bahagian atas badan yang agak terdedah. Seksinya! Desis hati kecil Nadira ketika baju itu dipakai. Dia tidak sanggup melihat mata Kimmy yang memerhatinya dari atas hingga ke bawah semasa dia sedang mencuba pakai baju itu. Namun itulah baju yang digemari Kimmy. Gila betul! Aku tak pernah pakai baju seksi macam ni. Dahlah kainnya terbelah belakang.

Malam itu Kimmy membawanya menghadiri satu jamuan makan malam anjuran pejabatnya. Nadira memang tidak diberitahu tentang perkara itu. Dia hanya menurut ajakan Kimmy tanpa bertanya apa-apa. Kimmy akui Nadira memang benar-benar cantik pada malam ini. Nadira yang jarang bersolek itu, apabila sesekali berdandan memang anggun jadinya. Ingin saja dia mencium pipi Nadira dan mengucapkan rasa kasihnya yang tidak berbelah bagi, tetapi keinginan itu hanya bertandang dalam hatinya dan dia tidak mampu meluahkannya. Aku harus berpegang pada janjiku!

Di majlis itu, sedang Kimmy rancak berbual dengan rakan pejabatnya, seorang lelaki telah menghampiri Nadira yang sedang duduk di meja makan. Sebaik dia terperasan wajah Nadira yang tidak selesa, dia menghampiri mereka.

"Hi, I’m Hakimi. You kenal isteri I?" sapanya sambil menghulurkan tangan.

Lelaki itu agak terkejut dengan kedatangan Kimmy. Namun dia membalas salam Kimmy dengan wajah yang serius.

"Hai, saya Fauzi. Rakan Aizad, from Marketing Department."

Entah kenapa, wajah Kimmy tiba-tiba terasa panas. Cemburu mungkin?

"Saya bekas tunang Nurul, kalau you belum tahu," ujarnya tiba-tiba sambil tersenyum sinis.

"Hmm… I tahu, Dira did mention that. But anyway, dia pilih I sebagai suami dia. Kan sayang?" mata Kimmy mengerling ke Nadira lalu Nadira membalasnya dengan senyuman.

Hati Fauzi mula mendidih dengan perlakuan mereka berdua. Bertambah panas bila mendengarkan Kimmy memanggil bekas tunangnya itu dengan nama ‘Dira’. Sedangkan semua orang termasuk keluarganya menggunakan nama ‘Nurul’. Konon dia special sangatlah tu! Marah hati kecilnya.

"Oh, iya ke? I puji you kerana sanggup ambil dia jadi isteri you sedangkan dia dah jadi ‘bekas’ I," ucapnya sambil menekankan perkataan ‘bekas’ itu.

Nadira mencelah. "Fauzi, cakap baik-baik sikit ya!"

"Hai, takkan Kimmy tak tahu pasal ni. Anyway, don’t worry. Sesiapa pun takkan tahu perkara ni kecuali kita bertiga." Senyuman sinis Fauzi makin dibuat-buat. Sementara Kimmy sekadar senyum bersahaja.

"Takpelah Encik Fauzi. Yang lepas tu biarlah. Kita buka cerita baru ok! Jom sayang, I nak kenalkan you pada kawan I. So, jumpa lagi Encik Fauzi," ujar Kimmy sambil menarik tangan Nadira untuk beredar dari situ.

Fauzi tersenyum puas. Puas hatinya dapat menyakitkan hati kedua pasangan itu.

Sementara itu, Nadira terus ditarik ke luar daripada majlis itu. Mereka terus menaiki kereta dan pulang ke rumah. Hati Kimmy benar-benar terbakar dengan sindiran Fauzi. Dia sendiri tidak tahu yang mana satu harus dipercayainya. Cerita Nadira atau Fauzi?

Dalam perjalanan, masing-masing berdiam diri. Nadira takut untuk bersuara melihatkan wajah Kimmy yang serius.

Sesampai di rumah, Nadira ditarik kasar dan ditolak masuk ke dalam bilik Kimmy. Kimmy menutup pintu dengan kuat dan membuka lampu bilik. Nadira mula kecut. Jantungnya mula berdegup kencang.

"Ok, Nurul Nadira. Let’s talk about this!" ujarnya sambil bercekak pinggang dan memandang tepat ke wajah Nadira. Nadira hanya mampu menundukkan wajahnya. Please Kimmy… jangan takutkan Dira! Rayu hati kecilnya yang tidak mungkin didengari Kimmy.

"I just want to know, betul atau tidak apa yang Fauzi cakap tadi?"

"Tak..," jawabnya perlahan. Airmata mula bergenang. Kimmy yang diharapkan menjadi teman berkongsi masalah, sudah berubah. Sudah tidak selembut dulu. Sudah hilang sense of humor nya. I thought I can count on you, Kimmy... menangis Nadira di dalam hati.

"Oh, iya ke? Seorang cakap macam ni, seorang lagi cakap macam tu. Yang mana satu yang betul ni? Kalau betul you pernah buat benda ni, kenapa you nak rahsiakan dari I? Kenapa you nak reka cerita yang bukan-bukan? Kononnya cuba larikan diri dari Fauzi? Siapa yang betul, siapa yang salah ni?"

Nadira mula terasa maruahnya dipijak-pijak. Dituduh melakukan dosa, dituduh sebagai penipu.

"Dira tak reka cerita, Kimmy. Dira tak pernah buat benda tak senonoh tu dengan siapa-siapa pun. Dira ada harga diri lagi. Memang Dira miskin harta, tapi belum miskin maruah lagi," ucapnya perlahan.

"So, betul lah Dira masih suci lagi?"

"Ya."

"Prove it to me!"

Nadira mendongak. "What? Prove it to you?"

"Yes!"

"Dira tak perlu buktikan apa-apa pun. Jangan mengarut! You have promised you won’t touch me, Kimmy."

Namun kata-kata Nadira itu tidak lagi masuk ke dalam akal fikirannya tatkala nafsu sudah menguasai diri. Dia nekad, malam ini dia mahu tahu jawapannya.

"That was before. Sekarang I terpaksa mungkir janji I sendiri. I just want to know the truth, Nadira," ucap Kimmy bersahaja sambil tangannya sudah membuka butang kemejanya satu persatu.

Untuk apa Kimmy nak tahu? Penting sangat ke untuk Kimmy? Kimmy janji nak jaga Dira, kan? Kenapa Kimmy minta sesuatu yang Dira simpan untuk bakal suami Dira kelak. Kimmy dah lupa dengan janji yang Kimmy cakap hari tu ke? Persoalan yang hanya mampu tertubit dalam kotak fikirannya. Selebihnya ekor matanya hanya melihatkan tindak-tanduk Kimmy yang makin berani. Kemejanya sudah dibuka. Nadira mula menggigil. Tangannya sejuk. Airmata mula bercucuran. Antara sahabat dan suami, kenapa Kimmy mesti lakukan perkara ni? Aku tak salah, Kimmy.. percayalah..

Debaran di dadanya bergetar hebat bila selendang di bahu sudah melorot entah ke mana. Nadira menutup dadanya dengan kedua belah tangannya. Kimmy semakin hampir.

"Please, Kimmy... jangan buat Dira macam ni… Kimmy dah janji…" dalam esakan dan kepayahan dia mengeluarkan kata-kata itu. Berharap Kimmy mengasihaninya. Mula teringat emak di kampung, adik-adik yang lain. Setapak Kimmy menghampiri, setapak dia mengundur ke belakang.

Kimmy mula tersentuh dengan airmata jernih yang mengalir deras pada wajah Nadira. Tetapi nafsu telah menguasai segala-galanya. Nadira harus menjadi milikku secara mutlak!

Nadira meronta bila terasa dirinya dirangkul kemas oleh Kimmy. Dia tahu kudratnya tidak seberapa untuk melawan Kimmy yang bertubuh tinggi dan tegap itu. Entah bila, mereka sudah rebah di atas katil bersama. Gaun yang dipakai sudah melewati kakinya. Nadira menangis semahu-mahunya. Kali pertama ketika Fauzi cuba melakukan ini, dia berjaya melepaskan diri. Mujur ada orang yang lalu di belukar itu. Tapi malam ini? Pegangan Kimmy lebih kuat dan dia terasa tidak terdaya melawannya. Bibir Kimmy yang mencecah di serata tubuhnya membuatkan dia meremang dan menggigil ketakutan. Semakin kuat dia meronta, Kimmy menjadi lebih kuat daripadanya. Dan akhirnya, Nadira tidak mampu melawan lagi.

Ya, malam itulah puncanya Nadira menjauhkan diri. Keesokannya Nadira hanya berkurung di dalam bilik. Kimmy mati akal. Dia rasa bersalah, benar Nadira masih suci. Setompok darah dilihatnya berbekas di atas cadar. Di satu sudut yang lain, dia berasa puas dapat memiliki Nadira sepenuhnya. Dia sayang dan cintakan Nadira. Tetapi kenapa Nadira tidak mahu mengerti?

Kimmy melihat jam di tangan, sudah melewati 9.30 malam namun Nadira belum pulang lagi. Perut yang lapar sudah tiada rasa lapar lagi. Dia bangun menunaikan solat Isya’. Tak ada gunanya menunggu Nadira. Nadira masih marahkan dirinya. Biarlah dia tenang dahulu.

Keesokan paginya, sebelum ke tempat kerja, Nadira menyuarakan hasrat untuk sambung belajar lagi. Dia tidak minta perceraian. Itu sudah cukup buat Kimmy. Tetapi dia mahu tinggal di kolej. Hmm... alasan untuk keluar dari rumah ini. Fikir Kimmy. Berat mana sekalipun hatinya, akhirnya Kimmy mengizinkan. Biarlah Nadira menggapai impiannya yang tidak kesampaian suatu ketika dahulu.

Tiga bulan sudah berlalu selepas Nadira kembali belajar. Hujung minggu, jika tiada hal yang penting berkaitan pelajarannya dia akan pulang ke rumah. Menguruskan rumah seperti biasa. Kadang-kadang memasak, kadang makan di luar. Ada juga menonton wayang atau pulang ke kampung. Perasaan rindu sentiasa bersarang di hati Kimmy. Nadira ibarat mawar berduri. Harum dan cantik, tetapi sukar dipegang. Sesekali tangan nakal Kimmy memegang tangan Nadira sewaktu melintas jalan. Ikut nasib, kalau genggamannya kuat, rentapan Nadira tidak berhasil. Dia tidak mempedulikan jelingan Nadira yang tajam.

Bila Nadira balik ke rumah, Kimmy akan meluangkan masa untuk belajar bersama-sama. Kesempatan sebegini digunakan sepenuhnya oleh Kimmy melayaninya bagaikan seorang puteri. Terusik hati Nadira dengan layanan baik yang diberikan Kimmy. Pernah beberapa kali Kimmy masuk ke biliknya dan mengemaskan buku-buku dan kertas yang bersepah di sana-sini ketika dia terlelap di atas katil. Sebelum keluar bilik, pasti Kimmy akan singgah dan mencium dahinya. Ataupun pipinya. Dia sedar perbuatan Kimmy namun dia terus berpura-pura tidur. Dia sudah dapat mengagak yang Kimmy tidak lagi menganggapnya sebagai ‘sahabat’, walaupun Kimmy tidak pernah berterus-terang padanya. Tetapi untuk seketika ini dia tidak mahu memikirkan tentang apa-apa lagi selain pelajarannya sahaja. Apa-apa pun akan diputuskan selepas dia tamat belajar, dua tahun lagi.

Namun tekadnya kali ini agak goyah, tidak sekuat tujuh tahun yang lalu. Dia mula rasa tergugat bilamana salah seorang teman sekuliah memuji-muji Kimmy. Kimmy baik, Kimmy handsome, berkarisma, gentleman, Kimmy itu Kimmy ini. Naik lemas telinga Nadira mendengarnya. Sehingga sanggup minta diperkenalkan Kimmy kepadanya. Dia tahu dia sendiri yang silap kerana memperkenalkan Kimmy sebagai sahabat baik sahaja.

"You kenal Shariza?" tersentak Nadira mendengarkan soalan yang keluar daripada mulut Kimmy. Siapa tak kenal Shariza, itu rakan sekelasnya yang gilakan Kimmy.

"My friend. Kenapa dengan dia?"

"She called me. Did you give her my number?"

Nadira terdiam seketika. Hari tu Shariza merayu-rayu meminta nombor Kimmy, dia terpaksa berikan. Perlahan dia mengangguk. Mesti Kimmy marah sebab aku tak cakap dia suami aku!

"Hmm... no wonder..," Kimmy melepaskan keluhan yang berat. "Dira, I tak mahu berkenalan dengan sesiapa. Bagi jer tahu yang I dah ada pilihan hati sendiri."

Nadira mula rasa bersalah. Dia tidak menyangka yang Shariza betul-betul akan menelefon Kimmy. Berani betul!

"I’m so sorry... but she insisted..."

Kimmy senyum. "It’s okay, dear. Nanti you bagi tahu dia ya," ujar Kimmy sambil memegang lembut tangan Nadira.

Berdebar hati Nadira ketika tangan Kimmy menyentuhnya. Entah kenapa, tidak seperti selalu, dia membiarkan saja tangan itu menyentuhnya. Agak lama. Kemudian dia seperti baru tersedar. Cepat-cepat dia menarik tangannya dan bangun masuk ke bilik. Malu. Gembira.

Sementara Kimmy tersenyum menang dengan situasi tadi. Barulah pertama kali Nadira merelakan sentuhan tangannya. Tanpa marah-marah, tanpa jelingan tajam, tanpa rasa benci. Semakin kuat keyakinannya yang satu hari nanti dia akan dapat menawan hati isterinya itu. Sepenuhnya!

Tiga minggu lagi peperiksaan akhir semester akan tiba. Nadira sedang mengelamun di meja studi, di kolej. Dia memikirkan kata-kata emaknya pagi tadi.

"Nanti pagi-pagi sebelum ambil peperiksaan, cium tangan suami. Minta ampun dan maaf. Minta dia doakan untuk kita supaya berjaya. Lagipun suami kamu yang menanggung semuanya kan? Ingat pesan mak ni, Nurul."

Cium tangan? Aduii.. masalah ni! Aku pun dah dekat sebulan tak balik rumah. Cakap kat telefon je. Perlu ke cium tangan dia?

Nadira bersoal jawab sendiri. Dia sebenarnya sudah hampir sebulan tidak pulang ke rumah selepas peristiwa ‘sentuhan tangan’ itu. Mereka hanya berhubung di telefon. Dia tidak mahu pelajarannya terjejas. Tetapi dalam masa yang sama, rindunya begitu menggunung pada Kimmy. Entah, dia jadi malu untuk bertentang mata dengan Kimmy. Sebab itu dia cuba elakkan daripada pulang ke rumah. Dia sebenarnya malu untuk mengaku yang perasaannya terhadap Kimmy sudah berubah. Dia tahu dia sudah jatuh cinta pada suaminya itu. Tetapi dia terlalu malu untuk mengaku. Tidak wajar rasanya jatuh cinta pada sahabat baik. Tetapi dia sudah tidak dapat menahan perasaan ini. Wajah Kimmy sentiasa dalam fikiran. Kata-kata ibu sentiasa bermain di minda.

Tinggal tiga hari lagi peperiksaan bakal tiba. Aina datang sewaktu dia sedang berteleku di atas sejadah, baru lepas menunaikan solat Asar. Sekeping kad dihulurkan. Nadira sudah dapat mengagak siapa pengirimnya. Mestilah Kimmy. Terus saja ingatannya melayang pada pesanan ibu yang masih belum dilaksanakan. Cium tangan Kimmy, minta ampun dan maaf daripadanya. Hmm.... Nadira mengeluh perlahan sambil membuka kad itu berhati-hati. Kimmy jarang menghantar kad atau surat, selalunya sms. Entah kenapa debaran jantungnya terasa begitu kuat. Entah-entah dia nak lepaskan aku?

Sweet Nadira,

Wish you all the best in your coming final exams.
I know it’s not the right time to say this but, I have no other way.
I found this sweet wordings from internet, an Indonesian song called Dealova.
And I dedicate this song just for you...

Aku ingin menjadi mimpi indah dalam tidurmu
Aku ingin menjadi sesuatu yang mungkin bisa kau rindu
Karena langkah merapuh tanpa dirimu
Karena hati telah letih
Aku ingin menjadi sesuatu yang selalu bisa kau sentuh
Aku ingin kau tahu bahwa aku selalu memujamu
Tanpamu sepinya waktu merantai hati
Bayangmu seakan-akan
Kau seperti nyanyian dalam hatiku yang
Memanggil rinduku padamu
Seperti udara yang kuhela kau selalu ada
Hanya dirimu yang bisa membuatku tenang
Tanpa dirimu aku merasa hilang… dan sepi

Please Nurul Nadira...
Be my wife, forever...

Kimmy.

Ya Allah.... Nadira menutup wajahnya dengan kedua belah tapak tangannya. Airmata laju mengalir tanpa disuruh. Teresak-esak dia menangis dengan pengakuan itu. Tiada sepatah pun kata ‘I love you’ tapi itulah maksud yang ingin disampaikan. Entah kenapa dia jadi sayu dengan kata-kata Kimmy. Dulu Kimmy pernah menyuarakan hasrat supaya mereka bersahabat baik selamanya, namun kini Kimmy merayu supaya dia menjadi miliknya untuk selamanya.

Nadira bingkas bangun dan bersiap-siap untuk pulang berjumpa Kimmy. Kereta Hidayah dipinjam bagi memudahkan perjalanannya.

"Kimmy..." serunya sebaik sahaja masuk ke dalam rumah. Kimmy membuka sedikit matanya yang baru saja terlelap.

"Hmm..." balas Kimmy perlahan. Hari ni terlalu banyak kerja di pejabat dan dia berasa cukup letih. Nadira menghampiri Kimmy yang berbaring di sofa.

"Betul ke kad ni Kimmy pos kat Dira?"

"Hmm..." balasnya perlahan.

"Betul ke Kimmy yang tulis semua ni?"

Kimmy membuka matanya. "You know my handwriting very well. I wrote that. Why?"

Nadira teragak-agak untuk berkata-kata. "Dira nak tahu, betul ke Kimmy... errr... betul ke... Kimmy... suka kat Dira?" Fuhhh....! Malunya nak tanya soalan macam ni.

Kimmy bangun daripada pembaringan dan berdiri tegak di hadapan Nadira.

"Tak! I tak kata pun I suka kat you. Ada tak dalam kad tu cakap yang I suka kat you?"

Nadira terkedu. Hah? Alamak! Malunya... ish bodohnya aku ni.... tulah gatal-gatal pergi tanya macam ni kenapa? Kesalnya dia bertanyakan soalan itu tadi. Bertambah-tambah malunya bila mengingatkan tadi dia beriya-iya menangis kerana Kimmy. Habis dia hantar lagu Dealova tu buat apa?

"Mari I tengok kad tu!" pintanya. Nadira menyerahkan kad berwarna biru lembut itu padanya. Hatinya sudah mula hendak menangis. Bermakna betullah Kimmy memang mahukan dia sebagai sahabat saja? Habis, siapa hantar kad ni? Tapi tadi dia mengaku yang dia tulis kad ni. Hish, confuse lah.

"Nurul Nadira, I cuma cakap that I just want you to be my wife forever. Memang I takde mention pun yang I suka kat you, sebabnya I sayangkan you. It’s more than that. I love you, in English. Tu aje. So, you jangan berangan nak cari lelaki lain lagi lepas ni sebab I takkan ceraikan you, faham?"

Nadira tersentak. Terkejut dengan cara Kimmy meluahkan perasaan cinta padanya. Straight forwardnya!

"Biar I berterus-terang dengan you. I memang dah lama suka dekat you. I mean, sayang kat you. Since high school. Tapi kalau masa tu I cakap I cinta kat you, you mesti tinggalkan I, kan? So, I dah letih nak simpan semuanya kat dalam hati ni. Tujuh tahun tau! What Fauzi did to you was a benefit to me. I cuma ambil kesempatan. Masa I propose you dulu, memang I nak paksa you kawin dengan I. Ok, nampaknya you memang dah masuk perangkap I. Sekarang ni you dah jadi hak I sebanyak 50 percent and kalau you sudi, you bagilah yang balance 50 percent tu kat I supaya you boleh jadi milik I seratus peratus. Boleh?"

Nadira terdiam mendengarkan kata-kata yang lancar keluar daripada mulut Kimmy yang bagaikan membaca skrip. Skrip tu agaknya dah berzaman hafal! Tapi betul ke dia suka kat aku daripada dulu? Patutlah caring semacam. Gentleman lagi. Hmm... ada udang di sebalik batu rupanya. Entahlah, kenapa aku tak perasan ya? Yalah, tak sangka pulak ada lelaki Cina suka kat aku. Dahlah tu, kahwin pun ala-ala koboi. Konon nak protect kite, rupanya memang nak kat kite. Dan bila dia teringat pasal 50 percent tu, dia tergelak kecil.

"This is crazy. Bila masa pulak Kimmy dah dapat 50 percent tu?"

"Okay, 25 percent masa I cakap ‘aku terima nikah Nurul Nadira bla bla’ tu kan. Satu lagi masa... mmm... malam tu lah... so jadilah 50 percent," Kimmy menjawab selamba. Nadira tersenyum malu mengingatkan kejadian ‘malam pertama’ mereka. Gila betul dia ni!

"Iyalah. Malam yang kena paksa tu yer... semuanya pasal Fauzi. He always give all the benefits to you, kan?" perlahan Nadira membalas kata-kata Kimmy.

Kimmy tersentuh dengan kata-kata Nadira yang bersahaja itu. Dia menghampiri Nadira lantas memeluk isterinya itu erat-erat. Nadira agak terperanjat namun dia hanya mendiamkan diri. Entah kenapa dia berasa selamat didalam dakapan Kimmy. Yang dulu dianggap sahabat, tapi kini disayangi sepenuh hati.

"I’m sorry, Dira. I promise it won’t happen again. I’m sorry..." bisik Kimmy di telinga Nadira. Sudah lama dia ingin meminta maaf sejak kejadian itu namun hari ini dia berpeluang mengucapkannya. Bukan dia tidak mahu tetapi dia juga malu untuk berbicara tentang perbuatannya terhadap Nadira itu.

Nadira membalas pelukan Kimmy perlahan. Airmata gugur jua. "Dira minta maaf selama ni Dira jadi isteri yang berdosa," pintanya.

"Shh.. jangan cakap macam tu. You tak ada salah dengan I."

"Kimmy akan jaga Dira dengan baik?" tanya Nadira sambil jarinya mengesat airmata yang jatuh tadi.

"Of course, Dira... of course..." balas Kimmy lembut. Tiba-tiba dia meleraikan pelukan mereka. "So, I dah dapat lah 50 percent I ni?"

Nadira mencubit manja lengan Kimmy. "Apa pulak? Dira bagi 25 peratus je dulu."

"Alaaaa... bila boleh dapat lagi 25 percent tu? Nak kena tunggu tujuh tahun lagi ke?"

"Taklah lama sangat... dua tahun je lagi, lepas Dira habis study. 25 percent tu Dira simpan untuk bagi Kimmy jadi daddy, ok tak?" ujarnya manja. Kimmy tersenyum riang. Mestilah boleh sayang ooiii... Sekarang pun takpe...

Malam itu, Kimmy menitiskan air mata ketika berteleku di tikar sembahyang, menyampaikan rasa syukur yang tidak terhingga kerana Tuhan telah mengabulkan doanya selama ini. Dia berdoa agar rumahtangga yang dibina bersama isterinya akan dipanjangkan sehingga akhir hayat mereka di dunia dan akhirat.

Selesai peperiksaan Nadira, mereka berdua bercuti ke luar negara menggantikan honeymoon mereka yang belum sempat dinikmati.

Habis dah ~ ~ ~
posted by BLOGGER @ 1:34 PTG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
22 Comments:
  • At 7/10/08 3:10 PTG, Blogger atashinci said…

    very sweet.....
    romantiknye kimmy.....
    caiyok...caiyok

     

  • At 7/10/08 11:19 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sweet ah cite ni

     

  • At 8/10/08 1:40 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best..=)

     

  • At 8/10/08 1:02 PTG, Anonymous lolipop said…

    sweet sgat...tersgt2 lar sweet citer ni....
    romantiknyer kimmy tu....
    tahniah!!!!

     

  • At 8/10/08 6:44 PTG, Anonymous waiii said…

    so sweet...kimmy was too good + romantic..
    I wish I'll get a husband like him that will love me in this life..

     

  • At 9/10/08 1:09 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    memang benar cinta yg terbit dr persahabatan adalah lebih baik kerana kita dapat kenal ati budi msg2 sebelum terbit perasaan cinta tu.....best tau cerita ni....i like it.....tahniah.......

     

  • At 10/10/08 2:06 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sy setuju, semua ckap best....
    romentiknya kimmy....

     

  • At 10/10/08 10:40 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best giler cite ni..
    hehehe...
    bahasa diaa pon ok..

     

  • At 16/10/08 2:21 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sweet ar cite neh... ^_^
    besh! besh! besh!

     

  • At 23/10/08 9:48 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hahahaha kelakar gler....
    best arr..
    jln cte pun sng nk phm..
    tahniah!!! kpd penulis...

     

  • At 23/10/08 8:50 PTG, Blogger LeaQistina said…

    dah bape kali Lea baca cerita ni.. still Lea rasa nak lagi.. cerita ni memang best dan asyik buat Lea tersenyum.. Tahniah lea ucapkan buat penulis ye..

    alangkah indahnya percintaan dengan sahabat mampu buat kita tersenyum begini.. huhu~~

     

  • At 24/10/08 6:15 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best giler citer nie!!!!!!!!!!!!!
    nak lagi!!!!!!!

     

  • At 31/10/08 10:27 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    thanks to all reader...
    -DoubleSafs-

     

  • At 8/11/08 8:45 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cerite die best gak..ade yg same dgn dlm novel....penulis nia azalea...

     

  • At 10/11/08 9:32 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Sama ke? Anyway, idea cerita ni saya dapat lebih kurang 13 tahun lepas, masa saya form 6 di high school klang dulu... cuma baru2 ni saya perkemaskan lagi ceritanya... kalau 'tersama' jalan cerita tu memang takde kena mengena kot. Satu kebetulan. -DoubleSafs-

     

  • At 16/11/08 1:13 PG, Blogger Daz Dianza said…

    sumpah cite ni best
    aq asyik ulang bace
    cite ni byk kali..

     

  • At 19/11/08 9:28 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    So sweet...congrat pd pnulis...
    I agree pcntaan dr pshabatan lg bgs...
    At last kimmy gtau gak feeling die..gentleman btol

     

  • At 14/2/09 6:36 PTG, Blogger L0nEvEeD said…

    sweet~~~~

    cyg kimmy!ahaks!

     

  • At 22/3/09 10:47 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best..nak agi

     

  • At 3/6/09 9:47 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    tahniah pd penulis..
    jelesnya kt dira..
    moga aku dpt hubby mcm kimmy,
    hehehe
    ni dh x tau kali ke brapa aku bc cite ni...

     

  • At 14/12/09 4:49 PTG, Blogger 귀여운 said…

    syuke2 :D

     

  • At 25/12/10 3:47 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    waaaaaaa...
    nk nangis bleh x
    sweet gler cerite...
    best btul klu dpt suami cm kimmy 2...
    minx aq yg dpt suami cm 2 hik3...
    anyway congrate...
    god job frendz

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group