BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Jumaat, April 04, 2008
Cerpen : Kekal ke akhirnya
niellisa


Semalam telahpun berlalu. Namun hari ini senyumku masih melebar. Erti sebuah kegembiraan. Penuh dengan kegirangan. Awal pagi semalam segala-galanya berjalan lancar. Segala-galanya terlaksana sebagaimana dirancang. Sebentuk cincin bertatah sebutir berlian putih tersarung kemas di jari manisku. Alhamdulillah, aku kini menjadi tunangan orang. Kudoakan semoga ikatan ini berpanjangan. Senyumanku terus mekar…

Deringan handphone di mejaku memutuskan lamunan. Tertera nama si pemanggil. Aku tersenyum lagi. Terbayang wajah seseorang yang menyenangkanku. Perlahan-lahan aku menekan punat menjawab, tertunggu-tunggu suara di hujung sana. Panggilan yang sememangnya ditunggu-tunggu. Sejak semalam aku menanti, hari ini baru termakbul. Suaranya menyapa lembut, dan aku membalasnya.

Katanya dia sedang melihat koleksi gambar-gambar majlis semalam, sambil memuji kecantikanku. Senyuman meleret di bibirku. Terbayang keindahan majlis semalam. Terasa keseronokannya. Akhirnya talian diputuskan. Aku masih dengan senyuman yang tak lekang di bibir. Tatkala ini aku menjadi sebahagian daripada hidupnya. Aku akan menjadi surinya tidak lama lagi.

Ingatanku mengimbau kenangan silam. Kami sering berjumpa malah sering menyapa. Namun sekadar rakan sepengajian. Kadang-kadang terasa hairan juga kerana si dia seolah-olah mahu mengenali dengan lebih rapat. Pernah juga kami makan berdua bersama, tapi itupun kerana kebetulan saja, kawan yang kunanti tak kunjung tiba, tiba-tiba dia pula yang menawarkan diri duduk semeja. Untuk menolak permintaannya terasa bersalah pula. Aku gugup juga, maklumlah tak pernah aku makan berdua dengan mana-mana lelaki. Si dia selamba saja. Dia yang memulakan kata. Sepatah ditanya sepatah juga aku menjawab. Kadang-kadang aku hanya mengangguk, menggeleng, tersenyum, dan berisyarat saja. Entah, aku tidak mahu terlalu menunjukkan kemesraan kepada seorang lelaki yang aku masih tidak kenal peribadinya. Kadang-kadang aku khuatir andainya akan timbul pula fitnah yang sering memerangkap. Hanya waktu yang akan menentukan segala-galanya.

Ada harapan yang bersarang jauh di lubuk hatiku, moga-moga ia berakhir dengan sebuah kegembiraan. Semakin hari semakin aku mengenali dirinya. Semakin dekat hatiku kepadanya. Ada rasa yang bertakhta di hatiku. Dan rasa itu berbalas. Akhirnya dia melamarku menjadi tunangan hidupnya. Sebahagian hidupku telah menjadi milik seseorang, berdarah manis kini.

-----------------------------------

Handphoneku berbunyi lagi. Nama pemanggil kutatap. Aku senyum lagi lantas butang menjawab kutekan. Ceria saja suaranya langsung tidak bermasalah. Kawan-kawan di sekelilingku mula memandang-mandang. Galak mereka mengusikku. Tahulah mereka siapa yang menelefonku. Keadaan masih terkawal, aku tahu berkelakuan sopan. Walaupun bergelar tunangan, tingkah laku harus dijaga. Kawan-kawan pun tahu akhlakku. Menjadi contoh kepada mereka semua adalah impianku.

Lagipun bukannya manis bergelak tawa sakan bersama seorang lelaki walaupun dia adalah tunangku. Tunangku juga tahu membatasi diri, itulah keistimewaannya.
"U dah mandi ke ni…? Ada bau je…baik U pegi mandi sebelum I pengsan kat sini…Kalau I pengsan U jugak yang kecoh nanti…tu dah kira baik…kalau I mati, nangis tak berlagu la U tu…"
"Dah hensem la…nak pegi mengadap sayang pun dah ok, jom kita keluar…teman abang makan…"
" Terima kasih je lah…I dah kenyang. Tadi I dah makan kenyang-kenyang ngan kawan-kawan…Sekarang masanya I nak rehat-rehat…lapangkan fikiran, fikir apa nak buat untuk hari esok…"
"Alah…kalau dah tak sudi tu banyak la alasannya…bila kita nak kawin ya…? Cepatkan boleh…?" Aku hanya tersenyum, terasa lucu pula. Itulah ayatnya setiap kali aku menolak pelawaannya untuk keluar bersama. Namun dia faham pendirianku untuk tidak terlalu keterlaluan dalam berhubungan. Kesempatan yang ada harus digunakan sebaiknya. Aku memutuskan talian. Menyambung semula kehidupanku bersama kawan-kawan.

Mereka semua teman-teman yang baik. Terasa sangat bertuah sekali. "Hai…senyum memanjang je kawan kita ni…dah kat rumah mertua ke…?" Hanya senyuman daripadaku menjadi jawapan kepada mereka semua. Malu sebenarnya. Mereka semua tahu statusku kini. Dengan kilauan cincin di jari aku tidak mampu menidakkan teguran mereka semua. Akhirnya aku melangkah ke bilik, tak tahan lagi menahan telinga menerima usikan-usikan daripada teman-teman.

Aku tinggal menyewa bersama kawan-kawan. Sudah sekian lama bersama mereka, sudah faham apa yang harus dan tidak harus dilakukan di rumah ini. Sememangnya kami sama-sama membantu menguruskan rumah ini. Ada jadualnya yang tersendiri, tidaklah nanti ada yang tidak berpuas hati. Masing-masing berperanan dan seboleh mungkin mahu menjaga setiap perasaan yang wujud.

Teman-temanku juga semuanya berperwatakan ceria. Asalnya pula dari kampung, tahu menghargai setiap kesenangan yang wujud. Kami saling bertukar pandangan, saling menegur agar tiada yang tersilap langkah. Inilah anugerah tuhan yang harus disyukuri. Kehidupanku teratur sempurna, dibantu oleh kawan-kawan yang memahami, tunangan yang disayangi dan orang tuaku yang dihormati.

Kehidupanku penuh dengan tawa riang. Kami serumah sering berkumpul jika berkelapangan. Adakala tunangku turut serta juga.
"Korang ni bila nak kawin…?"
"Tanyalah si Aisyah ni…I memang la nak cepat dia pulak yang suka kasi macam-macam alasan…"
"Itu nak kena kawin paksa ni…mende baik tak elok ditangguh-tangguh…"
"Betullah tu…kalau nak kitaorang yang uruskan pun no hal lah…". Itulah yang sering mereka utarakan bila berkumpul bersama. Ada-ada saja idea mereka semua untuk mengenakan kami berdua. Aku hanya mampu tersenyum saja, Rizal, tunangku melirik penuh makna. Renungan itu kubalas bersahaja. Tunangku faham aku tidak selesa dengan situasi tersebut.
"Tunggulah sikit masa lagi…kasi can kat Aisyah ni manja-manja dengan kawan-kawan dia dulu…" Kawan-kawanku ketawa kecil. Aku tumpang ketawa juga. Tunangku selamba saja sambil bibirnya tersenyum-senyum menyukai suasana antara kami semua.

Hidangan makan tengahari kami nikmati bersama di rumah sewaku. Suami rakan serumahku turut serta kali ini. Bukannya aku yang beria menjemput tunangku makan di sini tapi Kak Mala yang memujukku agar suaminya berteman. Suami Kak Mala bekerja di negeri lain. Hanya hari minggu mereka bersama, bermesra, mengubat rindu yang terpendam.

Selesai semuanya, kami serumah berborak-borak kosong. Hampir waktu Asar, tunangku memohon diri untuk balik. Aku hanya menghantarnya di pintu rumah. Aku melambaikan tangan sambil tersenyum mesra. Kegembiraan menguasai diri. Tapi sekejap cuma apabila azan Asar berkumandangan aku terus ke bilik air mengambil wudhu’. Saat mengaminkan doa aku teringat kedua ibubapaku di kampung. Apa khabaran mereka sekarang? Aku menarik nafas panjang, terasa rindu pada belaian mereka sekian lama. Terbayang di ruangan mata kenangan-kenangan indah bersama.

------------------------------

Saat aku mendaftarkan diri pada hari pertama di Universiti, itulah kali pertama aku melihat tunangku. Kami saling berpandangan namun tiada sepatah kata yang terucap. Masing-masing sibuk dengan urusan sendiri. Kali ini ahli keluargaku turut serta bersamaku semasa sesi pendaftaran. Si dia aku tidak ambil peduli. Sesekali aku lihat dia berbual-bual bersama orang ramai sekeliling.

Perasaanku cukup resah, mungkin kerana sekejap lagi aku akan ditinggalkan keluarga di sini. Jauhnya…cukup menyebakkan. Namun terselit juga suatu kebanggaan kerana kini aku mampu bergelar seorang mahasiswi di menara gading. ‘Siapa yang tidak mahu ke sini?’ Perasaanku berkocak lagi, memikirkan tentang kehidupanku di kolej. ‘Siapa roommate ku nanti?’ Ah, siapapun nanti aku harap dia seorang yang baik.

Sekilas aku memandang si dia, sibuk menulis sesuatu nampaknya. Tidak dipedulinya suasana hingar di sekeliling. Asyik pula aku memandangnya entah kenapa. Tiba-tiba bahuku disentuh, abangku menyalamiku sambil mengucapkan tahniah. Ada hadiah yang dihulurkan. Oh, terima kasih kubalas sambil tersenyum riang. Seterusnya aku menyalami setiap ahli keluargaku. Tersentuh juga hatiku atas kesudian mereka menemaniku hari ini.

Aku datang dari sebuah keluarga yang sederhana sahaja. Ibuku seorang surirumah sepenuh masa dan ayahku pula seorang guru. Ikatan kekeluargaan di kalangan kami amat utuh. Paling aku gembira apabila setiap daripada kami tahu untuk menghargai kewujudan masing-masing. Hari ini, mereka buktikan segala-galanya. Kini tiba masanya aku berjauhan dengan mereka. Terasa sepi di hati apabila mereka mula melangkah ke kereta. Lambaianku dibalas sambil mataku menyoroti kereta ayah sehingga hilang dari pandangan.

-----------------------------

Pintu bilik kubuka perlahan. Nampaknya aku akan mempunyai seorang saja roommate. Aku memilih meja study, almari dan katil sebelah kanan. Sambil memikirkan siapakah gerangan roommateku, aku berdoa semoga dia nanti bersikap mesra denganku. Aku mula mengemas kesemua keperluan yang dibawa. Hampir sepuluh minit aku bersendirian pintu bilikku dikuak. Seorang gadis hitam manis melemparkan senyuman sambil melangkah masuk. Dia menyalamiku. Namanya Nia. Kelihatan di wajahnya sebuah kelesuan, mungkin setelah berpenat di tempat pendaftaran tadi. Sapaan khabar aku mulakan supaya suasana tidaklah hambar.

Dia nampaknya seorang yang cekap apabila sekejap cuma masa yang diambil untuk mengemas segala keperluan yang dibawa. Sambil berbual berkenalan akhirnya dia mengajakku menemaninya ke café kolej. Masakan aku menolaknya apabila perutku juga mula berkeroncong sumbang.

Tak disangka pula si dia yang kulihat semasa pendaftaran tadi ada juga di sini. ‘Tak de orang lain ke?’ Aku mula memilih menu yang sesuai lantas mendapatkan tempat duduk yang agak kebelakang. Nampaknya aku mula menyukai kolej ini. Segala-galanya ada di sini. Bilik yang selesa, café yang bersih, CC yang dihias moden, gym yang luas, dan banyak lagi suasana yang menenangkan fikiranku.

Akhirnya ia bermula di sini! Asyik aku menyuap nasi ke mulut si dia datang menyapa. Katanya nak menumpang duduk memandangkan tempat lain sudah pun penuh. Nampaknya aku terpaksa bersetuju. Nia pun tak banyak cakap terus mengangguk kepala. Lagipun kami berdua orang baru di sini. Tak elok menyombong. Aku agak kekok berkeadaan begini sehingga ke akhirnya. Namun si dia ramah berbicara. Aku bukannya biasa pun makan semeja dengan mana-mana lelaki ajnabi. Ini pun kerana terpaksa rela.

Selesai segalanya aku dan Nia kembali ke bilik. Sekilas pandang si dia juga telah pun berlalu entah ke mana. ‘Mana dia tinggal?’ Tiba-tiba saja perasaan ingin tahuku meluap-luap. Entah kenapa sekejap cuma aku telahpun menyenangi perlakuannya. Dari perbualan tadi aku tahu si dia bernama Rizal. Aku perkenalkan diriku sebagai Aisyah. Tanpa diduga hatiku mekar girang…entahlah…

Aku mengambil wudhu’ saat azan Maghrib berkumandang dari surau kolej. Aku mengajak Nia solat berjamaah bersama. Kami hanya solat di bilik kerana masih tidak biasa untuk ke surau. InsyaAllah apabila sudah biasa di sini aku berniat untuk solat di surau apabila berkesempatan. Aku memanjat doa semoga aku sentiasa tabah dan bersemangat sepanjang pengajianku di sini. Aku tetapkan niatku semoga kedatanganku ke sini adalah untuk menuntut ilmu Allah secukup-cukupnya.

-------------------------------

Pulang saja dari kuliah aku terus tidur. Badanku terasa lemah sekali. Setelah Nia kembali dari kuliahnya aku terus meminta dia menemaniku ke klinik. Nasib baik ada seorang kakak senior yang berbaik hati menumpangkan kami dengan keretanya. Doktor memberikanku beberapa jenis ubat. Aku terlena lagi selepas kuambil ubat-ubat tersebut. Demamku sedikit reda apabila kutersedar dari lena yang agak panjang.

Saat begini aku mula rindukan keluarga di kampung. Aku mengambil keputusan untuk menelefon mereka. Sapaan daripada ibu membuatkan hatiku tenang. Sedikit sebanyak aku menceritakan keadaan diriku, bukan bertujuan untuk merisaukannya tapi sekadar untuk bermanja. Siapa lagi untukku merengek selain daripada ibu? Kudengar suara ibu sayu memujukku.

Sepuluh minit masa berlalu akhirnya talian kuputuskan. Demamku makin pulih dan fikiranku lapang sekali. Aku menarik nafas dalam-dalam dan melepaskannya perlahan. Aku dapat rasakan badanku mula bertenaga kembali. Apapun aku mengambil keputusan untuk menyambung mimpiku memandangkan masa yang ada tidaklah begitu menjerat. Hampir menjelang malam baru aku tersedar, itupun setelah dikejutkan Nia. Aku bergegas membasah tubuh. Tidak mahu lagi berleka-leka kerana ada tugasan kuliah yang harus aku selesaikan.

Jiwaku tenang saat menelaah ilmu. Nia juga kelihatan khusyuk menyiapkan tugasannya. Sambil tangan kami sibuk menyiapkan tugasan mulut kami becok bercerita. Nia peramah orangnya sambil sesekala kami ketawa kelucuan. Aku ceria dengan suasana.
"Camana life kau sekarang?" Nia mencungkil sesuatu.
"Ok la…sibuk sket sekarang ni…macam-macam tugasan dah dapat…semuanya nak cepat…letihhh"
"Itu la kan, aku pun sama."
"Susah tak kau punya course? Aku kena banyak outing la…"
"Aku plak banyak nak kena pakai duit. Dah la loan tak masuk-masuk lagi…nak mintak ngan parent pun bukannya diaorang berduit." Nia meluahkan masalahnya. "Itu la kan, tapi nak buat camana. Aku pun macam tu juga. Bila dah banyak outing tentunya nak kena pakai banyak duit. Terpaksa juga aku mintak lebih sket ngan parent. InsyaAllah diaorang faham kalau kita jelaskan dengan betul." Nia menganggukkan kepalanya. Bersetuju saja dengan komen yang kuberikan.

Nia akhirnya mengajakku ke café. Aku bersetuju saja. Kami makan seadanya sekadar mengalas perut. Sesuatu yang tidak diduga berlaku lagi…Rizal juga berada di situ. Aku mula gelabah tak tentu pasal. Dia menghadiahkanku sebuah senyuman. Aku membalas seadanya. Keramahan Rizal mula menguasai suasana sehingga masing-masing membawa diri. Seperti pertemuan dulu aku sememangnya menyenangi peribadinya. Bicaranya bijak berilmu. Perwatakannya juga menarik perhatian. Aku mula mengagumi setiap apa yang ada padanya. Betapa seronoknya aku jika dia juga menyukai peribadiku. Tapi…siapalah aku ini…? Aku gembira dengan setiap layanan yang diberikan Rizal. Ah…mainan perasaan!

Aku membetulkan niatku datang ke sini. Ada harapan yang menggunung untuk melihatku berjaya. Jika ibubapaku di kampung bersusah payah mencari rezeki untuk menampung kos pengajianku kenapa harus aku persiakannya? Aku harus tahu menghargai sebuah pengorbanan. Ibu selalu berpesan supaya aku belajar bersungguh-sungguh. Tekadku semoga tiada kekecewaan tergambar di wajah mereka suatu ketika nanti.

--------------------------

Hampir satu semester aku di sini. Rutin kampus menjadi kebiasaan padaku. Apa yang berbeza cuma hubunganku yang agak rapat dengan Rizal. Kami berkawan rapat dan saling membantu antara satu sama lain. Suatu perkara yang paling tidak aku suka apabila ada perasaan halus mula menguasai diriku. Perasaan itu kusimpan kejap jauh di lubuk hati. Manakan tidak apabila suatu ketika kulihat Rizal mesra dengan seorang wanita di kampus ini.

Aku mengenali Diana seadanya. Kami juga pernah bertegur sapa. Dia bagiku seorang yang bergaya. Rizal juga kulihat amat senang dengannya. Cemburuku usah dikata, namun kusimpan dari pandangan wajah. Ada waktunya Rizal selamba saja menceritakan perihal Diana kepadaku. Aku terpaksa menjadi pendengar setia walaupun hatiku hanya tuhan saja yang tahu. Sejauh mana hubungan mereka tidak pernah kupersoalkan.

Suatu ketika kami terserempak. Rizal memperkenalkan Diana kepadaku. "Diana…my best friend. Kawan lama I. Kalau U ada apa-apa masalah boleh mintak tolong dengan dia. Diana ni baik orangnya. Cakap je apapun InsyaAllah dia akan tolong." Pujian Rizal melambung. Meluatnya aku…Rizal senyum meleret.
"U ni lebih-lebih je…U pun sama la kan…Rizal ni kalau nak tahu kalau dengan perempuan cantik lagi senang dia lentok. Cakap je problem apapun dia la orang pertama yang angkat tangan nak tolong." Aku tersenyum cuma…sebenarnya cukup menyampah dengan keadaan.
"Oklah Rizal, Diana…aku pergi dulu, ada hal sket kat library…nak siapkan tugasan." Rizal menganggukkan kepala.
"Nak siapkan tugasan ke…ada dating ngan pak we?" Jelingan tajam kuberi pada Rizal.
"Suka hati aku la…apa kau sibuk? Ingat kau aje ke yang boleh ada mak we?"
"Aku ada mak we ke…?" Rizal menyoalku. Aku tidak menjawab lantas menyambung langkahku ke destinasi. Dari belakang kudengar Rizal memanggilku namun kupekakkan telinga. Aku percepatkan langkah menjauh.

--------------------

Sebulan berlalu tanpa kutemui Rizal di mana-mana. Ada rindu bersarang di hati. Sambil memujuk hati yang tidak keruan aku mencermin diri. Siapalah aku dibanding Diana? Kali ini aku bersendirian ke bandar. Membawa hati yang agak lara. Satu persatu lot kedai kujejaki. Namun tiada satu pun yang menarik perhatianku. Hampir Maghrib baru aku pulang ke kolej dengan keletihan.

Terasa langsung tidak bermaya. Nia pula tiada menemani. Katanya ada hal di kampung. Hanya katil tempat aku berlabuh. Aku terus melelapkan mata menganyam mimpi. Sehinggalah Subuh baru aku tersedar. Aku bangun melakukan senaman ringan. Beginilah rutin harianku, melakukan sedikit regangan sebelum ke bilik air. Aku membelek jadual hidupku untuk hari ini. Ada kuliah…Malasnya…Selepas menunaikan fardhu Subuh aku bersarapan ringan di bilik.

Selesai saja kuliah aku bergegas ke perpustakaan. Ada tugasan baru yang harus aku selesaikan segera. Tugasannya agak susah kali ini dan sememangnya memerlukan banyak bahan rujukan. Aku berlenggang keseorangan mencari tempat berlabuh yang sesuai, agak tersorok agar lebih privacy. Tiba-tiba pandanganku melihat Rizal. Kenapa harus di sini? Aku terus menjauhkan diri. Malas untuk aku menegurnya. Walaupun terasa benci namun jauh di sudut hati kecilku masih merindui Rizal. Cemburuku pada kemesraan antara Rizal dan Diana tak mampu aku ketepikan.

---------------------------

Setahun pengajianku berlalu…kini tiba masanya untuk aku bercuti panjang sebelum pengajian semester baru. Aku pulang ke kampung mengubat kerinduan yang sarat terhadap ayahbonda. Ibu dan ayah menyambutku seadanya dengan makan malam yang sungguh menyelerakan. Sambil bercerita panjang aku memohon dari ibu dan ayah untuk bekerja sepanjang cuti kali ini. Alhamdulillah mereka bersetuju dengan cadanganku.

Seminggu berlalu akhirnya aku mula bekerja di sebuah syarikat hartanah sebagai pembantu jualan. Seronok rasanya apabila aku mula menjiwai dunia pekerjaan. Banyak pengetahuan dan pengalaman dapat kukutip. Aku juga punya bos yang agak baik orangnya. Selalu memberi tunjuk ajar seandainya aku ada melakukan kesilapan. Rakan sepejabat turut membantu menyelesaikan segala tugasan yang diamanahkan.

Sebulan sudah berlalu dan hanya tinggal seminggu lagi aku di sini. Rakan sepejabat meraikanku dengan sedikit jamuan ringkas hari ini. Kebetulan kata mereka ada staf baru yang akan melapor diri pada hari ini juga. Sesuatu yang tidak diduga…, Rizal orangnya. Saat dia diperkenalkan jiwaku kalut. Rizal disuruh memberi sedikit ucapan selamat datangnya dan nampaknya aku juga terjerat apabila terpaksa juga mengucapkan terima kasih kepada semua kerana memberi peluang aku bekerja di sini.

Sebelum waktu pulang tiba tahulah aku bahawa Rizal bukanlah seorang asing di sini tapi dia merupakan anak sulong kepada bos aku. Aku kaget lagi. Entah kenapa aku merasa benci yang amat. Kelibatnya sejak dari tadi tidak kelihatan. Dalam bilik agaknya…buat-buat sibuk la tu…Aku hanya mampu menarik nafas panjang. Kepalaku terasa berat, macam-macam yang terlintas dalam fikiranku.

Saat aku melangkah pulang Rizal datang mendekati. "I memang dah tahu U keje kat sini…abah yang bagitahu."
"Terima kasih kerana bagi peluang I kutip pengalaman kat sini…". Aku sekadar menjawab.
"Lama I tak nampak U kat kampus…"
"Biasa la kan…masing-masing sibuk…" Rizal menganggukkan kepalanya.
"I rindu sangat kat U. Nak sangat jumpa dengan U." Jantungku bagai berhenti berdegup. Mukaku terasa bahang. Tanpa sepatah kata aku melangkah keluar dari pejabat. Rizal cepat menghalang di depanku. "Tak sudi nak borak dengan I ke…? Macam dulu-dulu…kita kan pernah jadi kawan baik, so kenapa U macam tak suka je bila nampak I kat sini…?" Aku hilang arah, wajahku masih merona merah. Rizal memandangku lama sambil menunggu jawapan. Aku diam tanpa bicara. Jauh di sudut hati sebenarnya aku begitu gembira dengan pertemuan ini. "Oklah, U dah jadi sombong sekarang. I je yang tertunggu-tunggu pertemuan macam ni…Kalau U nak tahu I selalu mengharapkan ada lagi pertemuan antara kita selepas U seolah-olah menjauhkan diri dari I. I pun tak faham kenapa U sering mengelak dari berjumpa dengan I. Mmm…I nak tanya…U cemburu dengan Diana ke? Kalau betul begitu…antara I dengan Diana tak ada apa-apa pun." Telingaku menjadi pendengar setia. Mulutku membisu. "Diana dah pun kahwin, dan sekarang…I pun fikir pasal sebuah ikatan. I nak kahwin dengan U." Aku hampir pengsan, terasa di awangan. Namun kucuba bertahan seadanya. Rizal setia menunggu bicaraku. "I nak dengar suara U…cakaplah apa saja…" Lidahku kelu. Tiada kata yang mampu keluar dari rongga tekakku walaupun ada sesuatu yang ingin aku perkatakan. Rizal terusan memandangku. Akhirnya aku melangkah lagi, ralat rasanya berkeadaan begini. "I tunggu jawapan U…apapun keputusan yang U buat I sedia terimanya."

Kuteruskan langkah selaju mungkin. Tak mahu aku terusan mendengar luahan perasaan Rizal, mampu membuatkan aku pengsan bila-bila masa saja. Fikiranku bersimpang-siur. Rizal telah menyataka segalanya. Namun Hatiku masih berteka-teki mengenai Diana. Tak mungkin tiada yang istimewa antara mereka lantaran kemesraan yang ditunjukkan. Sebelum keputusan dibuat aku harus menyatakan apa yang terbuku di hati. Biar segala jelas sejelas-jelasnya.

Hari terakhir aku di pejabat kuatur satu pertemuan dengan Rizal. Aku mahukan penjelasan yang jitu. Tidak mahu lagi ada yang tersembunyi dan menjadi teka-teki. Lantas Rizal menceritakan segala-galanya. Antara dia dan Diana pernah memadu kasih namun tiada restu daripada keluarga. Akhirnya mereka memutuskan untuk terus bersahabat sahaja.


Deringan handphone memutuskan lamunanku. Aku kembali kepada realiti. Tunangku menelefon lagi. "Tak rindukan abang ke? Lambatnya kita nak kawin."
" rindu buat apa…tetiap ari U call."
"Ooo…tak rindu…tak pe…" Suaranya kedengaran merajuk.
"Orang tua hodoh la kalau merajuk…takdenya orang nak pujuk." Tiada simpati dariku.
"Tak pe lah, abang merajuk dengan orang lain…"
"kalau berani pegi lah."
"Ok, abang nak pegi lah ni…" Talian diputuskan. Terkejut aku dengan tindakannya. Merajuk betulkah dia? Hatiku cuak. Melampau sangatkah aku?

Ada ketukan di pintu rumahku. Aku berlari anak membukanya. Terkejut aku bilamana tunangku yang tercegat di depanku. "U?" Dia hanya mengenyitkan mata. Aku mengetap bibir. "Dengan siapa lagi abang nak merajuk…?" Wajahku merona merah. Tiada kata dapat kuluahkan. Sememangnya aku begitu terkejut dengan tindakannya, manakan tidak sekejap cuma selepas kami berbual di telefon. Dia tersenyum bangga. "Tadikan sayang jugak yang suruh abang datang…" Akhirnya aku tersenyum jua.

Katanya dari tadi dia berada di hadapan rumahku. Rindu katanya. Kami berborak seketika di halaman rumah. Tiada yang penting dibualkan melainkan luahan rasa ketidaksabaran menunggu hari penyatuan kami. Aku tersenyum cuma. Malas melayan perkara yang bukan-bukan. Kami sama-sama melewati kenangan silam. Akhirnya kami bakal bersatu. Tak pernah kusangka ia akan berakhir begini namun itulah impianku saat aku mengenali dirinya.

Kupanjatkan rasa syukur pada Ilahi. Malam mula menjelma. Aku mendongak ke langit, terasa damainya hati. Kubiarkan wajahku disapa angin lembut, nyaman sekali. Aku mula menghitung hari. Hanya tinggal beberapa bulan saja lagi. Akan kami tunaikan segala janji-janji kami untuk hidup bahagia ke akhirnya. "Abang mahu sayang jadi seorang isteri yang terbaik untuk abang. Abang juga akan buktikan hanya abang yang mampu membahagiakan sayang hingga ke akhir hayat. Kita perlu sentiasa bersama walau dalam apa jua keadaan sekalipun." Aku bersetuju dengan apa yang diucapkannya. Harapan kami untuk mencari kebahagiaan bersama menggunung tinggi. Aku bertekad untuk menjadi isteri solehah.

--------------------------------

Aku menjadi tunangannya selepas dua tahun dia menungguku menamatkan pengajian. Aku kagum dengan kesabarannya menunggu hingga ke saat kami ditunangkan. Hari-hari yang mendatang makin bermakna buat kami. Sesekali mulutku mengucapkan syukur kerana segalanya berjalan lancar tanpa banyak halangan. Semoga segalanya akan berpanjangan hingga ke hari kami akan disatukan. "I juga mahu kesetiaan hingga ke akhir hayat. Harapnya tidak akan ada sesuatu yang akan menggugat kesetiaan antara kita. I hanya ada U hingga ke akhir hayat dan I harap U juga begitu…hanya I di hati untuk selamanya." Isi hati kuluahkan. Tunangku tersenyum penuh makna dan katanya itu jugalah impiannya. Tiada yang lain antara kami hingga ke akhir hayat.

Malam ini kubangun bertahajud. Kudekatkan diriku pada Pencipta. Kupanjatkan segala doa-doa harapan semoga segalanya selamat. Jiwaku tenang. Aku menjalani rutin seperti biasa. Apa yang berbeza aku hanyalah tunangan orang kini. Darah manisku beraura di mana jua. Senyuman sentiasa terukir di bibir. Itu tandanya aku sedang berbahagia. Hari ini tunangku menelefon lagi. "Jangan la ber I U lagi…please call me ‘abang’…" Ada permintaan nampaknya kali ini. "Tunggu lepas kawin…kan itu syaratnya…" Aku mengingatkan syarat yang kuletakkan. Dalam kecewa dia tetap gembira kerana aku bakal dimiliknya. Semoga jodoh kami kekal ke akhirnya. InsyaAllah…
posted by MUZRI @ 9:12 PTG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
10 Comments:

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group