BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Jumaat, November 06, 2009
Novel : Semarak Cinta 24
Nama Pena : Benangmas

********
Mimie sedang leka menyisirkan rambutnya, petang tadi dia telah berjanji dengan teman baiknya Ely untuk lepak dirumah sewaanya. Kakaknya Haslinda belum pulang dari keluar makan bersama abang ipar dan anak-anaknya lagi, cuma yang tinggal pembantu rumah, Kak Teh dan dia sahaja. Mimie mencapai telefon bimbitnya lalu mengirim sms kepada kakaknya. Dia malas untuk menelefon kakaknya, nanti percuma sahaja dia menahan telinga mendengar bebelan panjang dari kakaknya yang sudah diketahui tidak menyukai sikap Ely itu. Mimie membawa beberapa helai pakaiannya. Dengan bersahaja dia melangkah turun. "Kak, Sha nak keluar lah, malam ni mungkin tak balik Sha temankan Ely. Sha dah bagitahu Kak Has.."laungnya dari rumag tamu, Kak Teh yang berada di dapur itu tekocoh-kocoh menghampirinya, dia tidak dapat menangkap butiran ayat yang diucapkan oleh Shamimie. "Apa dia Sha akak minta maaf tak dengar tadi.." Kak Teh meminta Mimie mengulanginya kembali. Mimie menggeleng kecil. "Saya tak balik malam ni kak, saya tidur kat rumah Ely. Sha dah sms Kak Has tadi." Terangnya lagi. "Ooo... macam tu, hati-hati yea Sha." Pintanya, dia sudah menganggap majikannya itu sebagi ahli keluarganya. "Akak jangan lupa kunci pintu ni, kalau ada apa-apa call Sha yea." Mimie malangkah ke keretanya, enjin kereta dihidupkan, baru sahaja dia ingin mengundurkan keretanya sceen telefon bimbitnya menyala, tertera nama Ely di screen telegon Nokia N73 miliknya. "Hello.. Aku baru aja nak keluar ni, sabar arr.." belum pun sempat Ely bercakap Mimie sudah pun memberitahunya. Ely di talian hanya ketawa kecil, dia membalas kata-kata Mimie setelah mimie menyudahkan ayatnya. "Jumpa aku kat tempat biasa erk, aku ada kat luar sekarang ni. Arah Ely.
"La kenapa pulak." Soal Mimie ingin kepastian.
"Ala datang aje lah aku bosan la terperap kat rumah aja. Nak juga enjoy." Dihujung talian kedegaran suara Ely ketawa kecil. "Nak jumpa kat mana ni." soal Mimie lagi. "Jumpa aku kat Mild Velly okey. See u there." Lalu talian diputuskan. "Menyusahkan orang betula lah...." rungut Mimie. Kadang-kadang dia juga geram dengan sikap Ely yang suka berubah fikiran. Ada-ada sahaja alasan yang diberikan bila dia mempersoalkan akan tindakan Ely.
"Dah pukul berapa ni...," jam di dashboard keretanya dipandangnya sekilas. "Dah pukul 10 malam ni..." dia teringat akan pesanan Adi Hamidi beberapa hari yang lalu. "Tak elok anak gadis balik malam-malam, ermm!!!.."Mimie mengeluh perlahan. Adi Hamidi telah menjadi milik orang walaupun sesekali sikap mengambil berat yang ditunjukkan oleh Adi Hamidi pada dirinya semakin menambat hati wanitanya. Dengan malas Mimie memacu keretanya menuju ke arah Mild Velly. Temannya pasti menunggu, terlupa pula hendak ditanyanya dengan siapakan Ely disana.
Tepat jam 10.40 minit malam kereta Mimie telah pun terpacak disana. Dengan malas dia melangkah. Tiba-tiba tanpa sengaja seorang lelaki telah merempuh bahunya dari belakang, dia hampir-hampir tersengkur dan mencium jalan. lelaki yang melanggarnya itu berpaling, dia betul-betul tidak sengaja melanggar gadis didepannya tadi. Dia mengelak diri dari dilangar oleh kereta yang ingin membelot ke kawasan parking.
"Maaf..maaf saudari..." katanya seperti orang yang membuat kesalahan besar. "Mata tu letak kat mana..." Marah Mimie, sudahla dia sakit hati dengan Ely sekarang dilanggar pula dengan manusia yang kalut entah apa-apa, ini yang membuatkan dia bertambah geram, rempuhan itu membuatkan dirinya hampir tersungkur, nasib baik kawasan parking itu tidak ramai orang, jika tidak pasti berkali ganda lagi dia akan memarahi mamat yang kalut itu. "Maaf saudari saya nak elakkan dari dilanggar kereta yang masuk ke kawasan parking tadi.. sakit..?," soalnya lelaki itu lembut, Mimie hanya menjeling sambil berlalu. Malas dia mahu berlama menatap wajah bersalah mamat yang melanggarnya itu.

Dari jauh Mimie ternampak sesusuk tubuh Ely yang sedang bergelak ketawa dengan seorang lelaki yang tidak dikenalinya, sungguh mesra kelihatan mereka dari jauh. Hatinya tertanya-tanya siapakan jejaka yang membuat Ely begitu gembira, tidak pula Ely memberitahunya ada jejaka yang akan menemani mereka. Mimie melangkah menuju ke arah mereka itu. Ketawa Ely mengendur bila Mimie semakin menghampirinya. Ely berdiri menyambut dan menyapa Mimie lalu memperkenalkan lelaki itu kepada Mimie. Lelaki yang baru dikenali sebagai Borhan itu menyambut huluran tangannya dengan lembut mata lelaki itu bergerak nakal meratah tubuhnya. Pergerakan bebola mata Borhan dapat dilihat dengan jelas bergerak ke atas dan ke bawah. Mimie merasa rimas dengan pandangan yang berbaur nakal itu. Dia cepat-cepat menarik tangannya dari gengaman lelaki itu yang seakan sudah tertarik dengannya. Lelaki itu sedikit tersentak mungkin menyedari Mimie kurang senang dengan perlakuannya tadi.
Dia hanya tersengih memandang Ely yang turut tersenyum. Kau kata nak lepak kat rumah tapi kenapa ajak aku ke sini pulak. Soal Mimie tidak berlengah. Ely hanya ketawa kecil dia tidak menjawab soalan Mimie, Ely mengoyangkan beberapa keeping tiket wayang yang telah sedia digengamannya. Gadis itu membelinya tanpa memberitahu walau sepatah kepada sahabatnya itu. Mimie memprotes dalam diam, wajahnya dikelatkan tanda kurang setuju dengan rancangan Ely pada malam ini.
"Aku dah belikan ini untuk kau, kita nonton sama-sama. Kat rumah pun bukan ada apa." Lelaki disebelahnya hanya tersengih kecil lalu tangannya dijatuhkan pada bahu Ely.
"Jom sekejap lagi dah nak start." Ely menarik tangan Mimie untuk beredar dari tempat duduknya. "Apa kata U pergi beli pop corn dan air dulu erk we all tunggu kat sana," tangannya dihalakan ke arah pintu pawagam. Manja sahaja tutur kata Ely kepada lelaki itu, naik meluat Mimie melihatnya, jika inilah orangnya pakwe Ely dia sunguh tidak berkenan, cara pandangan lelaki itu tadi telah menunjukkan siapa dirinya yang sebenar. "Apa yang kau fikirkan tu..aku dengan dia takde apa-apa lah..." bagai dapat memnaca apa yang difikirkan Mimie, dia tersengih berlalu menuju ke arah pintu masuk pawagam. Mimie hanya mengekorinya, tidak menyangka temanya itu akan membuat keputusan sendiri tanpa memberitahunya dahulu. Dia hanya menurut tanpa banyak membantah, dia tidak mahu bertekak dengan temannya itu dikalayak ramai. Mimie tidak tahu apakah yang dirancang oleh temannya itu. Tidak lama berdiri dipintu pawagan muncul Borhan dengan membawa 2 cawan air dan 2 pop corn. Perlahan-lahan dia mengimbangi badannya, Ely hanya tergelak memandang ke arah Borhan. Borhan menghulurkan secawan air dan satu pop corn kepada Mimie. Mimie menyambut bersahaja. "U punya mana..?" soal Ely sambil matanya memandang ke arah pop corn dan secawan air yang dihulurkan kepadanya pula. "I kongsi dengan U aja." Jawab lelaki itu selamba. Mimie hanya mencebik meluat dengan kata-kata mamat romeo didepannya kini. Ely tergelak besar mendengar jawapan spontan borhan, namun dia tidak kisah. "Dah nak start tu jom lah masuk..," Ely menarik tangan Mimie, Borhan mengekori dua gadis itu.

Cerita yang ditanyangkan sedikit pun tidak menambat hatinya, Mimie sudah beberapa kali menguap. Borhan disebelahnya sesekali menjeling ke arah Mimie. Mimie perasan akan itu namun dia hanya berlagak selamba sesekali ada juga rasa meluatnya."Kenapalah dengan Ely ni, suka-suka hati dia aja menyuruh mamat gatal ni duduk ditengah-tengah." dia merungut kecil, Hatinya sebu dengan sikap Ely malam ini. Kalau ikutkan hati mahu sahaja dia pulang ke rumah kakaknya. Tidak menemani Ely tidur pun tidak mengapa, dia menyesali tindakannya menurut sahaja kata-kata kawan baiknya itu. Ely dan Borhan leka dengan cerita yang dutayangkan mereka ketawa terbahak-bahak apabila ada jalan ceriat yang dikatakn lucu. Sesekali tangan nakal Borhan akan singgah dipahanya bila ada beberapa babak yang lucu. Mimie rimas dengan perlakuan lelaki itu. Hatinya semakin membara. Ditepisnya tangan Borhan dengan kasar. "Opss sorry!.." Jawab Borhan selamba disertai sengihan kecil. Didalam hati Mimie berdoa agar cerita yang ditayangkan itu cepat habis. Cerita yang ditanyangkan itu langsung tidak mengeletek hatinya, beberapa kali juga dia mengalih padangannya ke arah jam di pergelangan tangganya itu.

Akhirnya cerita yang langsung tidak difahaminya itu berakhir jua, Mimie melangkah laju, dia ingin segera pulang ke rumah temannya itu, Ely dibelakangnya memanggil beberapa kali. Ely tahu Mimie tidak berkenan dengan perangai Borhan, hajat dihati dia ingin memperkenalkan Borhan itu sebagai mengubat kesunyian hati Mimie dan secara tidak langsung Mimie boleh melupakan lelaki yang pernah berjaya mencuri hati dan berjaya juga mengecewakan temannya itu. Tapi sebaliknya pula yang terjadi Mimie seakan tidak suka akan perkenalan tadi. "Mimie nanti lah dulu, jom kita pergi makan dulu, aku laparlah." jerit Ely dibelakangnya, Borhan turut mengekorinya. Mimie langsung tidak mengendahkan kata-kata Ely, dia semakin pantas menghampiri keretanya. Mimie kalau yea pun nak balik tunggu lah dulu aku nak say bye-bye dulu pada Borhan. Mimie menoleh ke arah Ely, dia memandang Borhan yang sedikit terkebelakang dari Ely. "Dah cepat aku tunggu kau dalam kereta." Balas Mimie sedikit kasar. Ely melangkah menghampiri Borhan membicarakan sesuatu sudah pasti Ely meminta maaf akan keterlajuran sikap Mimie tadi. Mimie hanya menunggu dari dalam kereta, dia melihat Borhan berlalu setelah itu Ely melangkah bersahaja menuju ke keretanya.

"Kenapa kau ni Mimie, biasanya kau tak macam ni, kalau aku ajak kau keluar kemana-mana pun kau tak kisah dengan siapa pun aku bawak kau juga tak kisah tapi kenapa malam ni kau lain, kau ada masalah ke, tell me why. Sebaik Ely memasuki kereta soalan itu ditanyanya.
"Tadi kau ajak aku lepak kat rumah alih-alih kau tukar planing pulak, itu yang buat aku geram. Biasanya kau bagitahu aku dulu siapa ada dengan kau atau kau dah bagitahu aku awal-awal kita nak kemana kan..." Mimie masih dengan nada kerasnya.
"Ermm.kalau pasal tu aku minta maaf erk, aku bosan sangat sebab tu lah aku ajak kau tonton wayang, kebetulan borhan call aku ajak tengok wayang, aku setuju aja, ingatkan kau tak kisah. Terang ely mengharapkan maaf dari mimie. Memang silapnya juga dia tidak memberitahu Mimie dari awal.
"Budak tu kau pungut kat mana." Soal Mimie ingin kepastian, setahunya Ely tidak pernah merahsiakan apa-apa darinya, dia ingin tahu dimanakah Ely mengenali lelaki yang bermata keranjang itu.
"Dia kawan aku masa kerja kilang dulu, dah lama tak jumpa sebab tu aku tak tolak bila dia ajak aku tengok wayang."
"Lain kali kalau kau nak dating jangan ajak aku. Aku rimas dengan dia tu, kau tak nampak ke cara dia padang aku tu macam mana." Mimie meluahkan segalanya rasa tidak puas hatinya kepada Ely.
"Dia memang macam tu tapi hatinya baik. Aku ingatkan nak kenalkan kau pada dia." Katanya perlahan bimbang Mimie semakin melenting.
"Kau jangan nak memandai-mandai Ely, aku tak suka." Tegas suara Mimie memberi amaran.
"Okey...okey aku minta maaf dengan kau. Tapi niat aku baik. Aku tak nak kau ingatkan lagi lelaki yang dah beristeri tu." Mimie memandang sekilas ke arah rakannya itu, Ely begitu mengambil berat akan dirinya. Pasti temannya itu tidak mahu melihat dia bermurung diri.
"Dah la Ely hal tu kau jangan risau, pandai-pandai lah aku nak ubatkan hati aku ni."
"Jadi kau dah maafkan aku ke...?" Ely tersenyum memandang ke arah Mimie yang memandu tenang. "Dengan syarat..., malam ni kau belanja aku makan." "Orait jerit Ely, Mimie terlalu mudah memaafkan orang itulah yang membuatkan Ely begitu menyenangi temannya itu. Dan kerana sifat memaafkan itulah yang mengekalkan hubungan mereka sehingga sekarang.

*******
Adi Hamidi melangkah longlai memasuki rumahnya, hari ini dia keletihan beberapa meeting yang dihadiri dari siang tadi sunguh memenatkan, segala isi otaknya terasa ingin tersembul keluar. Pelbagai masalah yang timbul ditapak projeksyarikatnyasejakakhir-akhirini.
"Lambat Tan Sri balik hari ni, kerja satu tempat dengan akak pun lambat balik ke?" Sapa Murni dalam gurauan ketika melihat abangnya tersembul dimuka pintu sambil menundukkan wajahnya sedikit sugul. Adi Hamidi terkejut mendengar suara adiknya sedikit kuat menampar gegendang telinganya.
"Hoi apa ni dik terkejut abang!.."tangannya cuba mengapai hidung adiknya untuk ditarik namun Murni cepat-cepat berlari-lari anak meniti anak tangga sambil ketawa apabila tangan abangnya tidak dapat menjamah hidungnya.. Murni hilang dalam tawanya yang masih bersisa. Adi Hamidi membaling brifcasenya diatas sofa, dia menghempapkan badannya diatas sofa lembut itu sambil melunjurkan kakinya, hilang sebentar kepenatannya apabila terpadang wajah isterinya yang tersenyum memandang muncul di balik dapur. Ditangan Nur Alia tersedia secawan air putih. Nur Alia menghampiri Adi Hamidi lalu dihulurkan kepada suaminya sambil duduk berhampiran lelaki yang bergelar suaminya, dia mengambil kot yang masih diribaan Adi Hamidi, brifcasenya dicapainya lalu diletakan disebelahnya. Adi Hamidi mencapai air putih itu lalu meneguknya perlahan-lahan. Terasa lega air putih itu menjamah saluran tekaknya.
"Dah makan?" Nur Alia memandang suaminya dengan senyuman
"Belum, tak sempat nak makan..." Jawab Adi Hamidi, suaranya begitu lemah. Semua mesyuarat yang dihadirinya hari ini mengambil masa begitu panjang otaknya sudah keletihan.
"Abang pergi mandi dulu, Alia dah masakkan nasi, nanti kita makan sama-sama." Tuturnya lembut. Adi Hamidi mengangguk perlahan, Nur Alia berlalu meninggalkan suaminya untuk menyediakan makan malam mereka. Adi Hamidi menghantar pandangannya sehingga isterinya itu hilang di dibalik dinding batu.

Usai Adi Hamidi menunaikan kewajipannya sebagai hamba Allah, dia menuju ke meja kerjanya, brifcase yang diletakkan diatas kerusi kerjanya tadi dicapai, satu persatu kertas kerja dibeleknya. Terlalu banyak kerja yang perlu ditelitinya sebelum memutuskan sesuatu keputusan. Tekun sekali dia menyiapkan kerja-kerjanya sehingga terlupa isterinya sedang menunggu untuk makan bersama-sama.
"Mana abang ni tak turun-turun lagi, orang dah lapar ni..." Rungut Murni kerana sudah terasa bosan menunggu abangnya yang belum turun dari tadi. "Erm biar akak panggilkan. Murni sendukkan nasi tu dulu yea." Arah Nur alia kepada adik iparnya itu, dia mendaki anak tangga menuju ke biliknya. Daun pintu dibuka, dilihatnya Adi Hamidi sedang tekun mengadap komputer riba tanpa menyedari kehadiranya didalam bilik itu.
"Erm..erm.. Nur Alia terbatuk kecil supaya Adi Hamidi menyedari kehadirannya didalam bilik mereka. Adi Hamidi memandang isterinya dan melihat jam dimeja kerjanya hampir pukul 9.30 malam.
"Nasi semua dah tehidang Murni pun dah lama tunggu abang kat bawah." Adi Hamidi menepuk dahinya tanda dia terleka dengan kerjanya sehinggakan dia boleh terlupa ada insan yang menunggnya untuk makan. Nur Alia kesian melihat suaminya yang begitu sibuk dengan kerjanya. Adi Hamidi menutup komputer ribanya lalu berlalu beringan bersama isterinya.
"Lambatnya, abang buat apa kat atas tidur erk, orang dah lapar la." Rajuk Murni, dia betu-betul tidak tahan melihat lauk pauk yang terhidang didepan matanya.
"Sorry lah Puteri patik terlupa lah." Usik abangnya sambil menarik rambut adiknya yang diikat kebelakang.
"Auww!.. sakitlah!, jerit Murni geram dengan gurauan abangnya, Adi Hamidi hanya ketawa kecil.
"Jom makan..." Adi Hamidi dan Nur Alia menadah tangannya, Murni mencapai senduk untuk menceduk lauk ayam masak merah kegemaraanya, tanpa menyedari kelakuannya diperhatikan oleh abang dan kakak iparnya . Tangan Adi Hamidi pantas mengetuk jejari manis adiknya,
"Eh!..eh!.. cepatnya, baca doa pun belum lagi, dah lapar sangat ke sampai tak sempat nak baca doa." Murni sedar akan kesilapannya dia tersengih memandang abangnya yang telah sedia untuk membaca doa, nasib baik abangya tidak memanjangkan syarahannya jika tidak lagi lamalah dia dapat menjamah ayam masak merah kegemarannya. Nur Alia hanya menggeleng kecil melihat keletah Murni yang masih keanak-anakkan.
Usai sahaja abangnya membaca doa, tanpa membuang masa lagi dia menyambung kerja-kerja menceduk lauk yang tertangguh tadi. Adi Hamidi memerhati lauk pauk yang terhidang dia tersenyum kecil, lauk yang dimasak oleh isterinya itu begitu menambat hatinya, perutnya yang tidak diisi tadi lepas ini pasti akan penuh diisinya. Bau haruman lauk pauk itu menambahkan lagi rasa laparnya.

Adi Hamidi menyadar badannya di sofa sambil memejamkan matanya. Keletihan yang bersatu dengan kekeyangan telah menyebabkan matanya cepat mengantuk, tanpa disedarinya dia terlena badannya menegak tersandar di sofa itu. Nur Alia disebelahnya suaminya masih leka dengan rancangan kegemarannya lansung tidak menyedari suaminya itu telah terlena. Tanpa disengajakan kepala suaminya yang sedari tadi telah terlena kini jatuh dibahunya. Dia sedikit terkejut, Nur Alia memandang dengan belas, suaminya begitu keletihan, dengkuran kecil mulai menyayanyi seiring dengan suara peti televisyen. Murni yang leka menonton rancangan tv, berpaling ke belakang apabila telinganya menangkap bunyi dengkuran yang semain kuat.
"La tidur rupanya abang ni." Katanya perlahan. Nur Alia tersengih kecil. Dia menyetuh pipi sumainya untuk mengejutkanya, Adi Hamidi yang terjaga kecil berusaha membuka matanya namun kerana terlalu keletihan dan masih mamai, dia merebahkan kepalanya diribaan Nur Alia. Murni yang melihat aksi abangnya dalam keadaan begitu ketawa kecil. Nur Alia tergaman namun cepat-cepat disembuyikan rasaya itu. Cukup lena Adi Hamidi diribaanya, tanpa disedari tangannya perlahan-lahan mengusapi rambut Adi Hamidi. Tertumpah seluruh rasa kasihnya pada suaminya itu. Murni dah ngantuk ni kak, Murni naik tidur dulu erk, kenapa akak tak kejutkan abang tu, muncung mulutnya diarahkan kepada abangnya yang masih terlena di ribaan kakak iparnya.
"Biar lah dulu kesian pulak akak tengok abang, nanti dah nak naik akak kejutkan abang." Jelasnya. Murni berlalu meningalkan mereka berdua,
"Opss!..Murni tolong tutupkan lampu yea." Pintanya sebelum Murni berlalu meningalkan mereka. Murni menganguk perlahan. Tinggalah mereka berdua dalam kegelapan. Dalam kesamaran rembesen cahaya dari peti telivesyen itu dia memerhati tanpa jemu saraut wajah tenang yang sedang lena dibuai lena. Jari jemarinya masih mengelus lembut rambut hitam milik Adi Hamidi. Tanpa sedar dia turut terlena sambil memangku suaminya di ribaan.

Adi Hamidi terjaga ketika dia merasakan kakinya terasa sedikit kebas, matanya dibuka perlahan-lahan peti telinga dapat menangkap bunyi televisyen yang masih terpasang, namun dipandangnya ke arah peti kaku itu tiada siaran, dadanya terasa berat seperti terasa sesuatu melintangi dadanya, dikalihkan matanya ke arah dada, sebelah tangan milik isterinya berada diatas dadanya, matanya dikerling keatas, wajah tulus isterinya memenuhi ruang matanya, kepala Nur Alia terlentok disisi kepala sofa, sudah berapa lamakah isterinya berkeadaan begitu, dikerlingnya jam yang tergantung didinding,
"Ya Allah! dah pukul empat pagi,"bisik hatinya, Adi Hamidi perlahan-lahan mengangkat tangan lembut isterinya bimbang terjaga dari lena, dia berjaya mengalihkan tangan itu dan duduk bersebelahan dengan isterinya tanpa menganggu sedikit pun lena Nur Alia, hampir enam jam isterinya berkeadaan begitu dia begitu tersentuh dengan cara layanan Nur Alia terhadapnya, dipandangnya wajah mulus yang bagaikan cahaya yang memberi sinaran dalam hidupnya. Cukup lama dia merenung wajah manis itu. Kini sedarlah dia Nur Alia berjaya membuka ruang hatinya untuk menerima kasih seorang wanita. Adi Hamidi mencapai remote tv, lalu ditutupnya. Dan dengan perlahan dia mengangkat isterinya ke bilik tidur meraka.

Azan subuh berkumandang Nur Alia membukakan matanya, dia terbangkit dengan sendirinya apabila menyedari dirinya kini berada diatas katil,
"Eh! macam mana aku ada kat sini..." dilihat disebelah tempat tidurnya suaminya tiada disitu. Macam mana keadaan suaminya jika dia berjalan dalam tidur naik ke atas, terjelupukkah suaminya di atas lantai. Nur Alia mengalihkan selimutnya, ingin dicari dimanakah suaminya, adakah masih tidur dibawah.. Ketika dia ingin melangkah dari katilnya tiba-tiba pintu bilik air berkutik,
"Dah bangun..."tegur suaminya bersahaja, Nur Alia berpaling menghadap suaminya yang kini telah pun berada dihadapannya, bila masa lelaki itu melangkah langsung tidak disedarinya, dikepalanya masih tertanya-tanya bagaimana dia boleh berada di atas katil sedangkan malam tadi dia tidur di sofa bersama suaminya. Nur Alia hanya menganguk kecil sebagai jawapan kepada soalan suaminya, malas dia mahu memikirkan persoalan itu, makin difikirkan makin lambat pula dia berjemaah nanti. Nur Alia mencapai tuala untuk membersihkan diri, dia terlupa membawa baju persalinanya bersama.

"Alamak mana baju aku ni katanya sendirian..." dia sedikit mengelabah, sudah pasti suaminya itu sedang menunggunya untuk berjemaah bersama.
"Macam manalah boleh terlupa pulak aku ni." Rungutnya lagi. Nur Alia segan jika dia suaminya melihatnya hanya berkemban memakai tuala sahaja semasa berdua dengan suaminya. Dia memberanikan diri keluar dari bilik air hendak meminta tolong dengan suaminya nanti apa pula katanya, ketika dia melangkah keluar suaminya sedang elok duduk berteleku di atas sejadah mungkin baru sahaja menunaikan solat sunat. Nur Alia perlahan-lahan menghampiri almari pakaiannya, ketika dia membuka daun pintu almari Adi Hamidi berpaling ke arah bunyi pintu itu, tertegun seketika melihat sebatang tubuh isterinya yang hanya berbalut tuala sedang mengambil pakaian. Adi Hamidi cepat-cepat mengalih pandangan matanya, bimbang jika dia tidak dapat mengawal perasaannya sebagai seorang lelaki. Nur Alia tidak perasan akan itu, dia cepat-cepat mengambil bajunya lalu berlari semula ke bilik air. "Ermm..selamat dia tak nampak.." katanya sambil tersenyum. Usai sahaja dia mengenakan pakaiannya dia segera memakai telekung, suaminya sedang menunggunya dengan sabar.

Getaran didadanya semakin hebat, keiginanan nya seagai seoarang suami meronta-ronta Adi Hamidi terleka memandang wajah isterinya usai sahaja menunaikan kewajipan sebagai seorang muslim. Lama dia menatap wajah itu yang sedang leka mengeringkan rambutya. Dengan perlahan kakinya menlangkah perlahan megahampiri isterinya, gelora dijiwanya semakin membuak-buak. Dia sendiri tidak menyedari bilakah dia menarik isterinya ke dalam pelukannya, dengan perlahan dia membawa isterinya ke tempat beradu. Jantung Nur Alia berdegup kencang kenapa dengan suaminya hari ini berlainan benar, namun begitu dia hanya menurut. Dengan lembut Adi Hamidi membelai isterinya, dia terleka dalam dunianya sendiri sedangkan jantung isterinya berdendang sehinggakan terasa begitu menyesakkan dadanya.
"Kita dah lambat ni bang.." kataya setelah dia perasan hari semakin cerah. Kata-kata yang terpacul dari mulutnya itu terlalu perlahan, sehinggakan dia tidak mampu menghentikan keinginan Adi Hamidi pagi itu, dengan rela Nur Alia menyerah diri dia tahu suaminya inginkannya. Tenggelam semua masalah kelewatan kerja dan kini pertama kalinya dia menunaikan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri dalam erti kata sebenar.


"Eh! akak tak pergi kerja ke, Murni ingatkan dah pergi senyap aja?" Murni yang kelihatan hairan melihat kakak iparnya turun dengan pakaian biasa membimbit brifcase abangnya sedangkan abangnya sudah pun berpakaian kerja, wajah abangnya kelihatan ceria.
"Hari ni akak ambil cuti la," jawabnya ringkas.
"Kenapa?..Akak tak sihat ke?" Soalnya lagi.
" Takde lah saja ambil cuti, lagipun cuti akak banyak lagi sesakali habiskan cuti best juga." Dia memberi alasan, suaminya hanya tersenyum nakal mendengar jawapan itu, Nur Alia hanya menjeling melihat keletah suaminya.
"Abang dah lambat ni, nak kena pergi ke tapak projek kat Sepang..." Adi Hamdi mencelah, ketika Murni mengajak mereka bersarapan.
"Macam mana tak lambat semalam dapat bantal empuk katakan..." Usik Murni. Wajah Nur Alia membahang menahan malu dengan usiakan murni. Suaminya hanya ketawa mendengar kata-kata yang terpacul dari bibir manis adiknya.
"Ok lah abang pergi dulu, cuti awak tu nanti abang bagitahu kawan awak." Adi Hamidi menghulurkan tangannya, Nur Alia menyambut mesra tangan suaminya lalu diciumnya. Dia mengiringinya suaminya hingga ke kereta, Adi Hamidi berlalu sambil mengenyitkan mata nakalnya. Nur Alia membulatkan matanya segan diusik begitu. Adi Hamidi ketawa melihat aksi spontan isterinya itu.
posted by Penulisan2u @ 6:35 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
2 Comments:

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group