BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Sabtu, Oktober 24, 2009
Cerpen : Adam
Nama Pena : oRkId eDyliYnE

"Abah bawa siapa balik tu?" tanya Ayuna Elaryna sambil menatap muka Encik Borhan menagih penjelasan.

"Tak tahu abah siapa dia tu. Abah jumpa dia pengsan tepi kereta abah. Jadi abah bawalah dia balik." Encik Borhan membalas pandangan Ayuna Elaryna. Wajah mulus itu kelihatan kemerah-merahan walaupun waktu malam.

"Abahnya ni suka-suka je bawa orang tak kenal balik rumah kita ni kenapa?" Satu lagi pertanyaan menerpa gegendang telinga Encik Borhan dari isterinya yang sedang melakukan sesuatu di dapur.

"Takkanlah abah nak tinggal dia dekat situ. Lagi pun kan dia pengsan." Sekilas wajah anak bujangnya yang baru turun dari tingkat atas dipandang. Tiada kata dari mulut itu.

"Abahnya ni. Kita baru pindah sini. Barang pun tak siap kemas lagi ni. Tambah lagi satu benda," keluh Puan Marisa sambil melangkah ke ruang tamu.

"Yuna. Bawa barang yang abah beli tu ke dapur," tambah Puan Marisa lagi apabila melihat plastik 7-eleven yang berisi barang yang dibeli suaminya masih lagi berada di sofa ruang tamu.

Ayuna Elaryna tidak membantah dan membawa plastik itu ke dapur.

"Azam. Bagi dia tumpang bilik kamu malam ni ye," pinta Encik Borhan kepada anak lelakinya yang dari tadi asyik diam sahaja.

"Suka hati abah lah. Takkan nak suruh dia tidur bilik Yuna pula," seloroh Azami Ehsani sambil tersenyum memandang adiknya yang memakai baju t-shirt besar dan seluar pendeknya.

"Ish Abang Azam ni. Tak senonoh." Ayuna Elaryna menepuk kuat peha abangnya yang terdedah kerana berseluar pendek. Disebabkan Azami Ehsani berkulit putih, merah serta-merta tempat ditampar tangan adiknya itu.

"Sakit tau Yuna. Ambik ni." Sekali tamparan tangannya yang besar itu mengena peha adiknya yang juga tededah kerana dia juga berseluar pendek setengah peha.

"Abah tengok Abang Azam. Sakit. Kena sekali." Sekali lagi tangan kecil itu menghinggap sebelum gadis itu lari mendapatkan abahnya.

"Dah. Budak-budak ni tau. Nanti dua-dua umi rotan baru tahu." Puan Marisa sudah lali dengan gurau senda kasar dua anaknya itu.

Sejak dari kecil, Azami Ehsani tidak pernah berhenti hendak menyakat adiknya itu jika ada masa lapangnya.
Ayuna Elaryna menjelirkan lidahnya sambil menjulingkan matanya. Mempermainkan abangnya itu.

"Sinilah Yuna. Takutlah tu dengan abang." Azami Ehsani gelak besar memandang adiknya yang mengambil tempat di sisi abahnya. Jauh dari dirinya.

Ayuna Elaryna menjelirkan lagi lidahnya.

"Pergi naik tidur sana," suruh Puan Marisa sambil melihat sepasang anaknya itu. Kedua-duanya tidak jauh rupa parasnya. Sama cetaklah katakan.

"Arahan diterima," sahut Ayuna Elaryna sambil memberi tabik kepada uminya sebelum mengangkat punggungnya.

Kakinya melangkah melalui belakang abangnya dan sempat tangannya menghinggap belakang kepala abangnya yang baru sahaja hendak bangun dari tempat duduknya.

"Yuna. Sempat lagi tu. Sini kau." Azami Ehsani sudah berlari mengejar adiknya.

"Sudah-sudahlah tu Azam." Puan Marisa sudah bangun dari tempat duduknya. Turut hendak berlalu ke bilik.

Encik Borhan hanya tersenyum melihat gelagat anaknya itu. Mereka hanya berdua. Jadi, memang rapat. Gembira dan menangis meraka kongsi bersama.

"Yuna. Kau tak buka pintu ni kena esok. Lebih baik buka," pinta Azami Ehsani sambil mengetuk pintu bilik adiknya dengan kuat.

"Tak dengar. Tak dengar." Ayuna Elaryna sudah menjerit-jerit di dalam bilik mengabaikan teriakan abangnya di luar bilik.

"Esok kenalah." Azami Ehsani geram. Kakinya mula melangkah untuk ke biliknya yang bersebelahan dengan bilik adiknya itu.

Ayuna Elaryna sempat mengendap abangnya itu di celah daun pintu yang dibukanya sedikit.

"Hah. Dapat kau," sergah Azami Ehsani sambil menerjah bilik adiknya dan menangkap tubuh kecil itu.
Mereka sudah bergelut di atas katil.

"Abah. Tengok Abang Azam ni. Sanalah. Ganaslah Abang Azam ni." Ayuna Elaryna sudah menjerit-jerit ketika abangnya itu mencubit-cubit pipinya. Merah-merah bekas cubitan tangan Azam.

"Padan muka kau. Kenakan abang lagi. Ambik ni." berkali-kali cubitan terus mengena pipi adiknya itu.

"Abang Azam. Nanti lebam pipi Yuna. Lepaskan Yuna," pinta Yuna sambil menutup kedua belah pipinya supaya jari-jemari abangnya itu tidak menghinggap pipinya.

"Azam. Sudahlah tu. Kan umi suruh tidur." Entah bila Puan Marisa berada di dalam bilik itu.

"Puas hati abang. Lain kali jangan fikir nak membuli abang." Azami Ehsani sudah melepaskan adiknya itu. Ketawanya pecah melihat kedua belah pipi putih gebu adiknya itu.

"Jahat betul." Ayuna Elaryna menggosok-gosok pipinya. Panas terasa kesan cubitan tangan abangnya.

"Night umi. Night budak degil." Sekali kucupan mengena pipi uminya dan lambaian selamat malam pada adiknya yang masih duduk di atas katil bercadar putih merah jambunya.

_____________________________________________

"Abang Azam. Umi suruh turun breakfest. Cepatlah," panggil Ayuna Elaryna sambil mengetuk pintu bilik abangnya berkali-kali.

"Ya wait." Kedengaran sahutan dari dalam bilik Azami Ehsani.

"Sejak bila suara Abang Azam jadi garau?" getus Ayuna Elaryna sambil menggaru kepalanya membuatkan rambutnya yang tadi kemas terikat menjadi berterabur sedikit.

"Abang Azam?" panggil Ayuna Elaryna sambil mengetuk lagi pintu bilik itu.

Kedengaran perbualan dua orang dari dalam bilik Azami Ehsani membuatkan Ayuna Elaryna bertambah bingung.

"Yuna. Dah dipanggil Abang Azam kau tu ke belum?" tanya Puan Marisa sambil memandang anak perempuannya itu. Dia hanya berdiri di tangga.

"Umi. Kenapa Yuna dengar Abang Azam berbual-bual. Dia berbual dengan siapa?" Ayuna Elaryna mendekati uminya dan bercakap seakan berbisik. Riak wajahnya seakan ketakutan kerana Ayuna Elaryna memang penakut orangnya.

"Berbual?" Puan Marisa mengerutkan dahinya memandang anaknya.

"Adam boleh ke?" Kedengaran pertanyaan dari mulut Azami Ehsani ketika pintu biliknya terkuak.

Tumpuan Ayuna Elaryna dan Puan Marisa beralih kepada bilik Azami Ehsani.

"Ya. Slow sikit."

"Yuna. Umi. Kenapa tengok macam tu? Ada hantu ke?" tanya Azami Ehsani bertalu-talu sambil memandang kedua mereka. Seorang lelaki sama tinggi dengannya dipimpinnya di sisi.

Yuna menunjuk kepada lelaki di sisi Azami Ehsani dengan muka penuh tanda tanya.

"Uminya. Apa yang ditenung lama-lama tu? Lama lagi ke nak sarapan ni?" Kedenagran suara Encik Borhan dari tingkat bawah.

Puan Marisa menarik tangan Ayuna Elaryna untuk turun ke bawah sementara Azami Ehsani membantu lelaki tadi untuk turun ke bawah bersama.

"Adam duduk sini," suruh Azami Ehsani sambil membantu lelaki itu duduk di kerusi meja makan.

Ayuna Elaryna hanya memandang perlakuan abangnya itu.

"Abah. Umi. Sini kejap," pinta Azami Ehsani sambil menarik tangan mereka berdua untuk mengikutnya ke dapur.

"Kenapa Azam?" tanya Encik Borhan kebingungan.

"Orang yang abah bawa balik tu buta." Itulah yang terkeluar dari mulut Azami Ehsani sambil memandang wajah kedua orang tuanya itu silih berganti.

"What?" Suara Ayuna Elaryna yang sedikit menjerit itu mengejutkan mereka bertiga.

"Apa Yuna ni. Senyap sikitlah." Azami Ehsani menekup mulut adiknya itu. Dipeluknya adiknya yang hanya separas bawah bahunya itu dengan mulut dikatupkannya.

"Tak kisahlah tu. Jom kita makan sarapan dulu. Abah dah lapar dah ni," ajak Encik Borhan sambil menarik tangan kedua anaknya.

Puan Marisa hanya mengikut langkah mereka. Setelah menyendukkan makanan ke pinggan untuk keluarganya dan tetamu yang tidak mereka jangka itu, dia duduk di kerusinya.

"Uncle. Thanks," ucap Adam secara tiba-tiba membuatkan empat beranak itu mengangkat muka sebelum sempat suapan pertama jejak ke mulut mereka.

"Kenapa?" tanya Encik Borhan kembali sambil memandang wajah lelaki akhir 20-an itu.

"Sebab tolong saya semalam."

"Biasalah tu. Kita hidup kena tolong-menolong. Semalam uncle tolong kamu. Mungkin bila-bila kamu pula tolong uncle. Macam mana semalam kamu boleh pengsan dekat situ?" Encik Borhan mula dengan soal siasatnya.

"Saya... Saya ingat-ingat lupalah uncle. Tahu-tahu je pagi tadi saya bangun ada Azam ni. Azam yang beritahu saya yang abah dia yang bawa saya pergi sini."

Encik Borhan dan Puan Marisa mengangguk serentak dengan cerita Adam.

"Uncle. Boleh saya nak minta tolong?" tanya Adam lagi.

"Boleh. Cakap jelah."

"Boleh saya nak tumpang beberapa hari dekat sini?"

"Boleh. Lama pun tak apa. Tapi kalau hari sekolah, tak ada orang dekat rumah uncle ni. Siapa pula nak jaga kamu?" Berbesar hati sungguh Encik Borhan membantu orang yang tidak dia kenal latar belakangnya itu.

"I can take care by myself. The important thing is uncle benarkan," balas Adam dengan nada berharap.

Puan Marisa hanya berdiam diri. Begitu juga dengan dua anaknya.

"Kalau kamu boleh jaga diri oklah. Sebab biasanya, paling awal orang dalam rumah ni balik pun pukul 2."

Adam mengangguk mendengar bicara itu.

"Namanya siapa? Dah lama berbual baru nak tanya nama." Encik Borhan tertawa kecil menutup kealpaannya.

"Panggil Adam je uncle."

"Adam je ke namanya?" tanya Puan Marisa hendak mengetahui lebih lanjut. Dilihatnya wajah Adam seperti orang yang baik-baik.

"Adam Haqrazi, auntie."

"Macam pernah dengarlah nama tu." Azami Ehsani tiba-tiba mencelah.

"Mungkin sama nama je agaknya," seloroh Adam dengan senyuman di bibirnya kerana keluarga itu sudi menerimanya walaupun dia orang asing dalam keluarga itu.

Ayuna Elaryna hanya diam menyepi semenjak duduk di meja makan.

"Aduh. Abang Azam ni kenapa tendang kaki Yuna? Sakitlah," getus Ayuna Elaryna tiba-tiba memecah kebisuannya.

"Yang Yuna diam je tu kenapa? Tiba-tiba pagi ni boleh jadi bisu pula?" sakat Azami Ehsani dengan senyuman mengusiknya.

"Abah tengok Abang Azam ni. Pagi-pagi dah kacau Yuna. Sakit tau," adu Yuna sambil membuat muka masamnya.

"Ada orang lagi rupanya," tambah Adam Haqrazi dengan senyuman. Dia sangkakan keluarga itu mempunyai anak tunggal.

"Tu anak manja uncle. Entah kenapa pagi ni boleh senyap pula. Selalu dia je yang banyak mulut." Tiba masanya Enck Borhan pula menyakat Ayuna Elaryna.

"Abah ni sama je dengan Abang Azam. Umi tengoklah ni diorang dengki Yuna." Manja sungguh bunyi suaranya kala itu.

"Dah tersepit baru cari umi. Kalau tak abah. Abah tarus," sakat Puan Marisa dengan senyuman. Anak perempuannya itu memang manja dengan abahnya berbanding uminya. Sama macam abangnya.

"Alah... Kenapa semua orang sebelahkan Abang Azam. Merajuklah macam ni," sungut Ayuna Elaryna dengan menarik muncungnya sepanjang mungkin meminta simpati.

Adam Haqrazi sudah ketawa kecil mendengar sungutan yang umpama budak kecil itu.

"Yelah... Azam yang kamu usik adik kamu tu kenapa?" bela Encik Borhan sambil mengusap kepala anak bongsunya itu.

"Tendang sikit je pun. Manja," ejek Azami Ehsani sambil menjelirkan lidahnya seperti selalu yang Ayuna Elaryna lakukan.

"Abah." Sekali lagi Ayuna Elaryna bersungut. Kakinya sudah mencari kaki abangnya untuk ditendang juga. Membalas segala sakatan abangnya.

"Aduh. Kenapa kaki saya pula yang jadi mangsa?" Adam Haqrazi sudah menggosok kakinya yang ditendang. Bukannya perlahan. Kerana nak membalas dendam, ditendangnya sekuat mungkin. Mahu berguling kesakitan.

Mata bundar Ayuna Elaryna bertambah bulat kerana terperanjat.

"Sabarlah Adam. Yuna ni memang ganas. Nampak je manja." Ketawa Azami Ehsani sudah pecah memeriahkan suasana meja makan pagi itu.

Ayuna Elaryna sudah mencebik geram dengan abangnya itu.

____________________________________________

"Dah siap Yuna? Kasut dengan stokin umi dah letakkan dekat depan pintu tu." Puan Marisa hanya memerhati langkah anak gadisnya yang cantik memakai baju kemeja putih lengan panjang dan berskirt merah bata separas lutut. Tali leher berwarna merah bata juga turut terikat rapi di lehernya. Rambutnya yang panjang separas bawah dada dan beralun hujungnya itu sudah diikatnya di kiri dan kanan bahagian bawah. Dengan rambut depannya yang mencecah mata disorotnya ke kiri.

Ayuna Elaryna mengangguk dan mengambil tempat di kerusi meja makan. Wajah abangnya yang lengkap memakai baju kemeja lengan panjang berwarna putih dan seluar berwarna biru kehijauan dipandangnya dengan senyuman. Di leher itu turut kemas berikat tali leher berwarna yang sama dengan seluarnya.

"Apa pagi-pagi dah tersenyum-senyum?" tegur Azami Ehsani. Ada sahaja benda yang hendak dijadikan modal untuk menyakat adiknya itu.

Ayuna Elaryna mencebik. Sekilas sahaja dia memandang Adam Haqrazi yang menyarung baju t-shirt Azami Ehsani yang duduk di sebelah abangnya itu. Tubuh dua lelaki itu lebih kurang sama tegap dan tingginya.

"Dah makan cepat. Nanti lewat. Dahlah baru hari first masuk sekolah tu. Takkan nak lewat pula," tegur Encik Borhan memutuskan gurauan tidak bersuara kedua anaknya itu.

"Yuna kan suka kena denda lewat datang. Dulu sebab ada Faisal jaga pagar utama sekolah. Sekarang dah pindah tak adalah lagi Faisal lembut tu. Terpatah sana. Terpatah sini." Gelak Azami Ehsani mengusik sambil menunjuk gaya Faisal. Suka benar dia mengenakan adiknya itu dengan Faisal, penolong pengawas sekolah lama mereka.

"Ish Abang Azam ni. Gelilah Yuna dengan lelaki gedik tu. Jangan kaitkan Yuna dengan dia." Ayuna Elaryna sudah mula melenting.

"Kamu ni tak baik cakap dia macam tu. Nanti dapat laki macam tu baru tahu." Puan Marisa mula campur tangan menyakat anak gadisnya itu.

Ayuna Elaryna sudah mula membuat muka gelinya. Lebih-lebih lagi mengenangkan kegedikkan Faisal yang suka benar hendak mendekatinya. Dahlah lembut.

Setelah selesai sarapan, Azami Ehsani dan Ayuna Elaryna menyarung kasut mereka yang sudah disediakan umi mereka.

"Adam. Kamu boleh ke duduk sorang-sorang ni?" tanya Encik Borhan meminta kepastian.

"Boleh uncle. Slow-slow. Janganlah risau." Adam Haqrazi memberi keyakinan.

"Kamu nak air, roti, biskut ada auntie letakkan dekat atas meja tamu tu. Ada remote tv dekat situ kalau kamu nak buka tv. Auntie takut kamu bosan pula nanti." Puan Marisa memandang wajah lelaki itu. Gaya Adam Haqrazi seperti orang berada cuma sedikit tidak kemas dengan jambangnya.

"Thanks auntie." Lelaki itu mengukir senyuman di bibir nipisnya.

"Kami pergi dulu. Jaga diri tu," pesan Encik Borhan seakan Adam Haqrazi itu anaknya.

Adam Haqrazi mengangguk. Dia hanya duduk di sofa ruang tamu dan mendengar pintu ditutup.

"Uminya. Sekolah umi tu dekat dengan sekolah abah kan?" tanya Encik Borhan sambil mencuri pandang Puan Marisa yang cantik menyarung baju kurung dan bertudung sedondon.

"Yelah. Kan dua hari lepas kita dah pergi tengok abahnya. Lupalah tu." Wanita awal 40-an itu tersenyum mengusik.

"Umi kamu ni sekarang dah pandai mengusik abah. Ada je dia," balas Encik Borhan berkata kepada kedua anaknya yang duduk di belakang yang juga turut tersenyum dengan kata-kata umi mereka.

"Eleh abah dah malu. Umi pula yang kena," sakat Ayuna Elaryna kembali.

"Entah abahnya ni. Kan umi macam ni je dari dulu." Puan Marisa menambah.

"Yelah abah juga yang kena."

Kereta yang dipandu Encik Borhan berhenti di hadapan sebuah sekolah rendah dan Puan Marisa bersalam dengan suaminya dan juga anaknya sebelum turun.

Encik Borhan mengemudi lagi keretanya untuk ke sekolah menengah yang terletak tidak berapa jauh dari sekolah Puan Marisa. Cuma 5 minit perjalanan.

Kereta diletakkan di tempat letak kereta untuk guru.

Encik Borhan adalah guru sains sekolah menengah manakala Puan Marisa, isterinya, guru matematik sekolah rendah.

Setelah selesai menguruskan hal Azami Ehsani yang bertukar dari sekolah lamanya ke situ dan masih menduduki tingkatan 6 atas dalam kelas sains itu, Encik Borhan menguruskan pula perihal anak bongsunya, Ayuna Elaryna, untuk memasuki kelas tingkatan 5 sains.



Jauhlah pula cikgu ni bawa aku. Bebel Ayuna Elaryna dalam hati sambil mengekori langkah guru muda di hadapannya itu. Kata Pengetua, dia guru kelas tingkatan 5 Sains 1.

"El masuklah," ajak guru lelaki itu dengan senyuman setelah sampai kaki mereka di hadapan kelas.
Ayuna Elaryna mengangguk menerima arahan.

Seorang pelajar lelaki berbaju kemeja lengan panjang dan berseluar merah bata bangun dan diikuti pelajar lain dalam kelas itu.

"Selamat pagi cikgu," kata pelajar itu sebelum kata-kata itu disahut oleh 30 orang pelajar yang lain.

"Selamat pagi. Ok duduk. Hari ni ada pelajar baru masuk. Saya benarkan awak perkenalkan diri El," suruh cikgu itu setelah mengucap selamat untuk pelajarnya.

El menuding jari ke arahnya dengan membulatkan matanya.

"Yelah. Kenalkan diri," pinta guru itu sekali lagi dengan senyuman.

Mata semua pelajar tertumpu padanya yang berdiri di hadapan kelas itu.

"Panggil saya El. Saya dari Johor Bahru. Pindah sini sebab abah saya ditukarkan mengajar ke sini." Itu sahaja yang dikatakan mulutnya. Lancar dan sempurna.

"Nama?" tanya seorang budak lelaki yang duduk di bahagian belakang kelas.

Ayuna Elaryna melihat wajah guru lelaki yang masih berdiri di sisi meja guru.

"Berilah tahu. Saya pun nak tahu juga."

"Ayuna Elaryna binti Borhan."

Semua pelajar mengangguk mendengar nama itu.

"Ada apa-apa lagi nak tanya?" tanya guru lelaki itu lagi sambil tersenyum melihat wajah pelajar lelaki dalam kelasnya hari itu. Semuanya kelihatan bersinar-sinar. Biasalah tu tak boleh nampak perempuan comel sikit.

Semua pelajar lelaki mula berbincang dengan senyuman nakal mereka.

"Hal-hal peribadi dia awak tanya nanti." Seperti tahu sahaja apa yang ada dalam fikiran pelajarnya. Guru itu sudah memintas dahulu niat nakal mereka.

Jangan kata aku kena duduk sebelah budak lelaki. Siaplah budak tu aku buli. Cikgu bagi saya duduk sebelah budak perempuan. Jerit hati Ayuna Elaryna meminta-minta kerana dilihatnya semua duduk berpasangan dan berselang-seli. Mungkin untuk mengelakkan mereka berbual ketika sesi pembelajaran berlansung.

"El. Awak boleh duduk sebelah Ta..."

"Yes. Arahan diterima cikgu. Mana Tasya?" Spontan sahaja Ayuna Elaryna memintas kata-kata guru itu. Senyuman menguntum di bibir munggil itu kerana harapannya untuk duduk di sebelah pelajar perempuan terlaksana.

"Mana ada budak nama Tasya dalam kelas ni. Saya nak cakap awak duduk sebelah Taufiq Firus tu," jawab guru itu kembali dengan senyuman melihat kesungguhan Ayuna Elaryna. Jarinya menuding kepada seorang budak lelaki yang duduk di tepi tingkap sebelah kanan kelas dan meja sebelahnya kosong. Tiga dari barisan hadapan.

Ayuna Elaryna tersenyum paksa memandang wajah budak lelaki yang bakal duduk di sebelahnya itu. Kemudian wajah guru kelasnya dipandang penuh pengharapan.

"Pergilah duduk. Saya ada class lain ni. Kejap lagi cikgu kamu masuk," beritahu guru itu sambil mengambil barangnya untuk berlalu.

Ayuna Elaryna menghayun langkah lemahnya menuju ke meja barunya. Beg silangnya ditanggalkan dari tubuhnya dan diletakkan di atas meja. Dagunya ditongkat.

"El sana sikit," tegur pelajar lelaki yang duduk disebelahnya itu. Dia sudah bangun dari tempatnya.

Apa pula budak Tasya ni nak. Bebel Ayuna Elaryna geram. Dia memang tidak boleh orang lain menganggu ketenteramannya.

"Nak apa?" tanya Ayuna Elaryna dengan nada malas. Posisinya masih seperti tadi. Wajah Taufiq Firus lansung tidak dipandangnya.

"Saya nak keluarlah. Yang awak memenuhkan tempat laluan saya tu buat apa? Sana sikit," arah Taufiq Firus sambil memegang tempat penyandar kerusi Ayuna Elaryna. Suaranya masih lagi berlembut kerana rupa Ayuna Elaryna yang lembut dan comel itu.

Ayuna Elaryna menarik kerusinya sedikit ke depan supaya ada ruang untuk lelaki itu berlalu. Malas hendak mencari pasal pagi-pagi hari.

"Thanks." Taufiq Firus berlalu.

Sopan-santunlah pula. Whatever. Senang sikit kalau dah lemah-lembut. Kutuk Ayuna Elaryna dalam hati.

"Hai El. Saya Yu." Tiba-tiba pelajar lelaki yang duduk di hadapannya memperkenalkan diri tanpa dipinta.

"Yu? Ikan ke?" seloroh Ayuna Elaryna. Tapi wajahnya penuh sirius memandang wajah lelaki berkulit sawo matang itu.

"Eh taklah. Yusman nama saya. Yu tu nama pangilan." Ketawa kecil kedengaran dari pelajar itu tapi sedikit pun tidak menggeletek hati Ayuna Elaryna untuk tersenyum malahan dia tidak memberi sebarang ekspresi.

"Dia Yu, saya Ai." Tambah seorang pelajar lagi di sebelah kiri Ayuna Elaryna. Senyuman nakal menghiasi bibir itu.

Ayuna menoleh ke kiri, kanan, depan dan belakang. Dia dikelilingi lelaki rupanya. Keluhan berat darinya.

"Yu ada. Ai ada. Saya Me." Seorang lagi yang duduk di belakangnya menambah korum.

"Mee rebus ke mee goreng?" tanya Ayuna Elaryna tanpa menoleh.

"Hah?" tanya Me kembali seakan kebingungan dengan gurauan Ayuna Elaryna yang bermuka tiada riak itu.

Ketawa Yu dan Ai pecah seakan Ayuna Elaryna membuat lawak di situ.

"Yusman. Aizat. Yang awak ketawa macam nak pecah kelas ni kenapa?" tegur seorang guru membuatkan ketawa mereka berhenti serentak dan berpandangan.

Kemudian mereka memandang wajah kegarangan guru di hadapan kelas itu sebelum bangun mengikut yang lain untuk memberi salam.

"Duduk." Guru lelaki itu mengarah sambil menebarkan matanya ke seluruh pelusuk kelas itu.

"Awak. Pelajar baru ye?" tanya guru itu lagi sambil menuding jarinya kepada Ayuna Elaryna.

Ayuna Elaryna dengan pantas mengangguk. Wajahnya selamba sahaja dengan begnya yang masih lagi di atas meja.

"Siapa nama?"

"El." Wajahnya masih lagi tenang menatap wajah guru yang melahirkan seribu kegarangan itu.

"El. Mana Taufiq?"

Ayuna Elaryna menunjukkan wajah tidak bersalahnya dan menjungkit bahu. Bibirnya yang munggil dijuirkan.

"Hah Taufiq. Ke mana? Masuk dari pintu belakang. Pintu depan dah tak ada ke?" tanya guru itu dengan anak matanya tajam memerhati wajah selamba yang ditunjukkan Taufiq Firus.

"Toilet." Sepatah sahaja menjawabnya. Tapi penuh nada bersahaja membuatkan guru itu geram dengannya.

"Sekarang bawa beg awak duduk luar. El juga," arah guru itu sedikit tegas nadanya.

"Hah? Kenapa saya?" tanya Ayuna Elaryna pelik. Dahlah kelas pertama dia di sekolah itu.

"Dah dia suruh tu buat jelah." Suara Taufiq Firus sedikit berbisik sambil mengangkat begnya untuk berlalu.

"Sebab awak duduk sebelah dia tapi awak tak tahu ke mana dia pergi. Keluar. Berdiri dekat luar sampai habis masa saya," arah guru itu lagi sambil menuding jarinya kepada pintu kelas.

"Cikgu. Takkan saya nak tanya setiap gerak langkah dia. Kenal dia pun tak." Ayuna Elaryna mula membantah kerana bukan salahnya. Takkanlah dia nak menjaga tepi kain Taufiq Firus yang tak pakai kain tu. Nadanya masih lagi dikawal kerana dia sedang bercakap dengan seorang guru.

Semua pelajar dalam kelas itu sudah tercengang dengan kepetahan mulut Ayuna Elaryna berkata-kata membantah guru paling garang itu.

Taufiq Firus mengambil beg Ayuna Elaryna dan menarik tangan kecil itu sekali bersama langkahnya meninggalkan kelas itu.

"Buka buku teks muka surat 56." Guru itu mula mengajar tanpa menghiraukan lagi pelajar yang telah dihalaunya keluar itu.

"Apa pegang-pegang ni?" marah Ayuna Elaryna sambil menyentap tangannya yang dipimpin. Sekali penangannya kena pada pipi lelaki itu.

Kulit wajah yang putih bersih itu tiba-tiba menjadi merah menyala kerana tangan dan jari-jemari halus yang menghinggap.

"Saya pun tak naklah pegang awak." Sekali tamparan pula mengena wajah putih mulus Ayuna Elaryna membuatkan gadis kecil itu terkesima sebentar.

Tamparan Taufiq Firus dibalas kembali dengan tamparan. Puas hati dapat membalas kembali. Pipinya yang sedikit pijar itu tidak dihiraukan.

"Dah bergaduh pula. Nak saya bawa pergi jumpa Cikgu Rafi ke?" marah guru yang menghalau mereka tadi. Entah bila guru itu berada di hadapan pintu memerhati perlakuan mereka.

Taufiq Firus yang baru sahaja hendak membalas perbuatan Ayuna Elaryna, menjatuhkan tangannya. Begnya yang disilang ke tubuhnya dibetulkan kedudukannya.

Ayuna Elaryna menggosok hidungnya. Yang penting Taufiq Firus kena lebih. Dia kena sekali sahaja tamparan tidak seberapa lelaki itu. Taufiq Firus kena dua tamparan hebatnya. Sehingga merah kedua belah pipi lelaki itu.

"Taufiq. Awak pergi diri sana." Guru lelaki itu mula mengarah untuk memisahkan mereka dari terjadi pergaduhan lebih lanjut sepanjang 1 jam 20 minit masa kelasnya. Jari telunjuknya menghala kepada pintu belakang kelas.

Taufiq Firus hanya tenang menerima arahan dan berjalan mengikut suruhan.

"El. Awak diri sini. Sekali lagi awak ganggu kelas saya, saya bawa jumpa Cikgu Rafi. Faham?" tanya guru itu dengan riak garangnya.

Ayuna Elaryna hanya memandang wajah guru itu tanpa sebarang riak. Tidak takut lansung dia dengan guru itu.

"Cikgu Rafi tu siapa?" Selamba wajah Ayuna Elaryna bertanya.

"Awak nak saya bawa jumpa dia?" Anak mata hitam pekat guru itu sudah menikam seluruh pelusuk wajah penuh kelembutan Ayuna Elaryna. Wajah sahaja lembut. Kelakuan, tidak menunjukkan ciri kelembutan lansung.

"Boleh juga kalau cikgu ada masa."

Bertambah menyiraplah guru itu dibuat Ayuna Elaryna.

"Diri situ diam-diam. Sekali lagi awak bising, siap awak." Guru itu sudah malas hendak berdebat dengan Ayuna Elaryna. Lagi dilayan nanti kelasnya terabai. Selama lebih 20 tahun dia mengajar, tiada siapa pernah menentangnya. Tambahan lagi dengan rotan yang sentiasa berada dengannya. Tapi gadis kecil itu sempat bertentang mata lagi dengannya. Lansung tidak gerun.

"Saya dah siap cikgu." Sempat lagi mulut kecil itu menjawab sebelum guru itu melangkah masuk meninggalkannya.

Taufiq Firus sudah menggeleng melihat Ayuna Elaryna yang begitu kelakuannya.

Senyum puas terukir di bibir Ayuna Elaryna. Dari kena diri di luar, lebih baik dia menyakat sikit guru yang berwajah garang dengan misai tebalnya itu.

____________________________________________

Adam Haqrazi mendengar kereta yang dipandu Encik Borhan berlalu. Tangannya meraba meja tamu untuk mengambil alat kawalan jauh television untuk menghilangkan kesunyian rumah itu.

Apabila tangannya menjumpanya, dengan pantas jarinya menekan punat ‘on’. Bergema suara dari television itu menerbangkan kesunyian.



Adam Haqrazi meraba-raba meja lampu tidurnya untuk mencari telifon bimbitnya. Kepalanya pening dan melayang-layang.

Dapat sahaja telifon bimbitnya ke tangan, dia menekan butang 1. Lama sehingga menerbitkan bunyi pangilan.

"Hallo. Sayang. Boleh ambil saya dekat rumah? Saya rasa tak sedap badanlah. Saya ingat nak pergi klinik," adu Adam Haqrazi kepada orang di hujung talian setelah panggilannya disambut.

"Papa dengan mama you tak ada ke?" tanya wanita di hujung talian dengan nada kurang senang dengan permintaan Adam Haqrazi.

"Tak ada sayang. Diorang semua pergi party rumah Uncle Ghafa. Boleh ye tolong saya?" tanya Adam Haqrazi lagi meminta simpati. Jika matanya boleh melihat, pasti kereta Mazdanya sudah meluncur pergi menghantarnya.

"Pak Haris tak ada ke nak hantar you." Sekali lagi wanita itu memberi alasannya.

"Pak Haris hantar diorang sayang. Bolehlah. Bila lagi saya nak minta tolong tunang saya? Boleh ye sayang?" Adam Haqrazi masih lagi mengharap Wanda Alia, tunangnya itu bersimpati dengannya.

"Yelah. You siap. I sampai, I tahu you dah siap." Wanda Alia memberi arahannya sebelum memutuskan talian.

Adam Haqrazi tersenyum nipis kerana mulutnya tidak sempat menucapkan ‘thanks’ untuk wanita yang sentiasa menapak di setiap ruang hatinya itu. Walaupun matanya tidak dapat melihat lagi raut wajah ceria wanita itu, tapi dia tidak pernah lupa bagaimana rupa wanita itu. Lebih-lebih lagi tika baru bangun tidur kerana dia suka raut wajah itu tanpa bantuan alat solek yang tebal.

Kakinya melangkah sambil memapah-mapah untuk bersiap. Kepeningannya dilawan semahunya. Bukan selalu dia dapat berjumpa dengan Wanda Alia. Dia sememangnya rindu hendak menatap wajah wanita itu. Tapi, disebabkan kehilangan derianya yang satu itu, dia hanya mampu mengukir raut itu pada pandangan gelapnya. Bauan wanita itu sahaja yang dapat dihidunya jika berjumpa dan suara wanita itu sahaja manjadi peransang pendengarannya.

Lama dia mengambil masa untuk bersiap kerana pergerakannya yang lambat.

"Kenapa lambat sangat ni?" bebel seorang wanita yang menerpa masuk ke dalam bilik Adam Haqrazi setelah ketukannya tidak disahut.

Kedengaran bunyi air pancuran dari dalam bilik mandi.

"Tengah mandi?" gumam wanita awal 20-an itu dengan nada geram.

"Razi. You lama lagi ke?" Ketukan pintu bilik mandi membuatkan Adam Haqrazi menutup air pancuran.

"Kejap lagi sayang. Awak boleh carikan baju saya kejap?" Adam Haqrazi meminta.

"Ye. Cepat sikit. I banyak kerja lagi ni." Wanda Alia berlalu mendapatkan baju lelaki itu di dalam bilik pakaian.

Adam Haqrazi kembali menyambung perkerjaannya tadi. Beberapa minit kemudian baru dia keluar.

Wanda Alia mendekati Adam Haqrazi yang hanya bertuala itu dan dipimpinnya perjalanan lelaki itu.

Setelah bersiap, Wanda Alia membawanya ke kereta untuk dibawa ke klinik.

Siap pemeriksaan doktor, Adam Haqrazi membayar di kaunter dan mengambil ubat yang disuruh doktor. Kata doktor, dia terlampau tertekan dengan keadaannya sehingga kurang benda yang diperlu oleh badannya kerana kekurangan selera makan.

"Sayang. Boleh belikan saya coklat? Teringin pula nak makan coklat." Jari-jemari Wanda Alia disentuhnya lembut.

"Kenapa tadi sebelum naik kereta you tak nak minta? Sekarang dah jalan baru nak minta?" balas Wanda Alia dengan nada kurang senangnya.

"Please sayang. Sanggup ke awak tengok saya kempunan? Dah lama saya tak makan coklat tau." Manja Adam Haqrazi meminta.

"Razi. You ni boleh tak jangan nak mengada-gada macam ni? I pening dengan you ni tau." Kedengaran marah sahaja nada Wanda Alia menuturkan kata-katanya.

"Sampai hati awak cakap saya macam tu sayang? Awak tak pernah layan saya macam ni tau. Saya ni membebankan awak ke?" Nada Adam Haqrazi yang tadi sedikit manja berubah menjadi sirius. Tidak dia sangka Wanda Alia yang sudah dia kenal selama 4 tahun bolah berubah sehingga begitu setelah dia mengalami kecacatan penglihatan.

"Memang awak membebankan saya. Tak tahulah macam mana nanti kalau saya kahwin dengan awak. Dahlah. Tunggu sini," balas Wanda Alia sambil merentap tangannya yang disentuh Adam Haqrazi dan turun. Pintu dihempas tanda protesnya. Kaki dihayun ke 7-eleven yang berdekatan dengan tempat dia meletakkan kenderaannya.

Hati Adam Haqrazi bagai digarik. Luka dan berdarah. Tidak pernah wanita penuh kasih sayang dan ceria yang dikenalnya itu memperlakukannya seperti itu. Betulkah disebabkan kecacatan itu membuatkan dia beban buat wanita kesayangannya itu?

Persoalan demi persoalan menyerbu segenap rongga jiwanya yang kian didera itu membuatkan kakinya melangkah keluar dari kereta kepunyaan tunangnya itu. Ingat lagi dia tentang kereta pemberiannya itu kepada Wanda Alia.

Setelah jauh dia melangkah memapah kereta-kereta yang tersusun di sisi jalan membawa hati yang parah, kepeningan kembali menangkap di kepalanya. Dia sudah tidak mampu bertahan dengan kesakitan yang terus-terus menusuk itu sehinggakan dia melabuhkan punggungnya di sisi kereta yang dia sendiri tidak tahu pemiliknya sebelum matanya tertutup.

____________________________________________

"Yu. Pinjam nota sejarah awak." Ayuna Elaryna menarik kerusi lelaki kurus di hadapannya mengejutkan lelaki itu. Kuat juga tenaga gadis kecil itu.

"Hah?" Yu sedikit terkejut.

"Nota sejarah tadi. Saya nak pinjam kejap." Sekali lagi Ayuna Elaryna meminta sambil menadah tangannya.

"Oh. Nah. Tulisan tak berapa cantik. Faham-faham jelah. Kalau tak faham tanya," aku Yu dengan senyuman menutup malunya. Tidak pernah orang meminjam notanya.

"Sedar tak apa." Sempat mulut kecil itu menjawab setelah mendapat buku nota sejarah itu.

Yu hanya tersenyum nipis mendengar kutukan Ayuna Elaryna.

"Thanks. I will return it back after this. Bye." Ayuna Elaryna sempat melambai sebelum berjalan melepasi seorang pengawas.

"Keluar. Waktu rehat mana boleh duduk dalam kelas," arah pegawas tadi sambil memandang wajah Yu yang kelihatannya terkulat-kulat. Sempat dia melirik kepada Ayuna Elaryna yang berlalu meninggalkan kelas.

Berlagu riang gadis kecil itu mencari tempat untuk dia menyalin semua nota yang tertinggal kerana dihalau pagi tadi.

Bawah pokok tu best juga. Getus hati Ayuna Elaryna dengan senyuman. Kaki itu melangkah ke sebatang pokok yang merendang berdekatan dengan padang.

Punggungnya dilabuhkan diatas rumput yang menutup lantai tanah dan membuka buku Yu dan juga bukunya. Pennya dikeluarkan dari dalam bekas pensilnya.

"Rokok?" Hidung mancung itu terkembang-kembang menghidu sesuatu. Dia bangun kembali dan berjalan ke belakang pokok rendang berbatang besar itu.

"Tasya?" Wajah lelaki itu ditatapnya. Sebatang rokok yang masih lagi panjang dan menyala berada di celah jari lelaki itu.

"El. Mana awak jumpa tempat saya ni?" Bersahaja wajah itu sambil mengeluarkan kepul-kepul asap dari mulut dan hidungnya.

Terbatuk-batuk Ayuna Elaryna dibuatnya. Tangannya dikibas-kibas di hadapan muka menghalang asap itu dari menghuni rongga hidungnya.

"Ish apalah isap rokok." Ayuna Elaryna kembali ke tempatnya dan duduk kembali di situ. Tangannya mula menyalin setiap patah yang berada dalam buku Yu yang dipinjamnya.

"Buat apa?" tanya Taufiq Firus sambil mengambil tempat di sisi Ayuna Elaryna.

"Jauh sikitlah. Busuklah bau rokok," sungut Ayuna Elaryna sambil menyinggul sedikit lengan lelaki itu.

Taufiq Firus mengalih sedikit punggungnya tapi tetap dekat. Rokok yang dihisapnya tadi sudah tiada di tangannya.

"Menyalin je?"

"Yelah. Sebab awaklah saya tak dapat salin nota. Duduk diam-diamlah. Nanti saya tak sempat salin. Dahlah kawan kelas awak tu semuanya peramah semacam." Tangannya masih lagi laju manyalin nota sejarah itu. Banyak pula sampai 3, 4 muka surat.

"Kenapa nak susah-susah salin notes Cikgu Taha tu?" Nada lelaki itu masih lagi bersahaja.

Ayuna Elaryna diam. Mulutnya mengikut setiap perkataan yang disalinnya. Baginya, salin, salin juga. Ingat, ingat juga.

"Setiap tahun saya tak lulus sejarah ni tak jadi apa-apa pun. Kenapa nak susah-susah?" Mulut Taufiq Firus masih lagi tak diam.

"Hallo Encik Tasya. I know that you ni anak Dato’. So, semuanya tak payah nak susah-susah kan? Everythings you can get dengan duit papa you. Anyway, don’t you think that semua harta tu tak menjamin masa depan you if you don’t have any knowlwgde. Just don’t bother whatever I want to do. Just mind your own bussines. Kacau tahu?" Ayuna Elaryna sudah mula membebel. Sebenarnya dia geram dengan lelaki itu sejak dari kena denda tadi lagi.

"Ya I know that darling. But, nowadays, money much more important than everythings. Don’t you think that? Even you want to use public toilet you know."

"Ya bie. Whatever you want to said, nothing can change my thought. Knowlage is more important than ‘money’." Sengaja ditekankan perkataan di hujung percakapannya.

"Fine. You like to salin. Kan darling? Could you please salinkan notes tu for me? Macam best je," seloroh Taufiq Firus sambil menatap perlakuan gadis itu.

"Can bie. Whatever you said I can do it for you. But, dalam mimpilah. Lainlah you want to read it." Turun naik nada Ayuna Elaryna membidas segala kata-kata Taufiq Firus. Wajah lelaki itu sedikit pun tak dipandangnya. Mata penanya masih rancak menari di atas bukunya.

Bibir Taufiq Firus mengukir senyuman mendengar kata-kata gadis itu. Pantas sahaja mulut itu menjawab.

"Ok. Kalau you salinkan untuk I. For sure I read it darling."

Ayuna Elaryna memandang wajah Taufiq Firus. Lepas itu tersenyum dengan lebarnya.

Taufiq Firus hanya menahan senyumannya dari dilihat gadis itu. Dia perlu sentiasa kawal tahap ketenangannya yang disandangnya selama 3 tahun lebih. Siapa tidak kenal dengan Taufiq Firus anak Dato’ Ghafa pelajar lelaki paling cool dalam sekolahnya.

"Don’t ever dream it bie. You nak pandai, you salin sendiri." Jeliran lidah menyusul sebaik sahaja habis bicaranya.

"Saya tak cakap yang saya nak pandai. Saya tak ada notes Cikgu Taha pun saya dapat A juga sejarah. Every year." Lelaki itu tersenyum bangga dengan dirinya.

"Pardon? Tadi awak cakap setiap tahun awak tak luluskan?" Dahi Ayuna Elaryna mula berkerut. Tapi wajah Taufiq Firus tetap tidak dipandangnya.

"Darling. I just cakap je. Saja nak tengok you melenting ke tidak." Selamba sahaja jawapannya. Dilihatnya kepantasan tangan Ayuna Elaryna menyalin nota. Tidak sampai setengah jam, notanya hampir habis disalin.

The last full stop. Just wait Mr. Tasya. Kau tak kenal siapa Ayuna Elaryna ye. Getus hati kecil Ayuna Elaryna dengan senyum sinisnya. Bukunya digulung rapi.

"Saja nak tengok saya melenting ye? Nah," balas Ayuna sambil memukul peha lelaki itu dengan buku yang digulungnya tadi.

"Darling. You pukul I?" Dengan pantas tangannya mencapai buku Yu dan digulungnya. Dengan muka selamba, sekali pukulan mengena kaki Ayuna Elaryna yang duduk bersimpuh di sebelahnya. Dia masih lagi kelihatan tenang.

"Bie. You too much. You can’t hit me like that. Give it back to me." Dengan kasar dia menarik kembali buku Yu dari tangan Taufiq Firus. Sekarang lelaki itu tanpa senjata.

Taufiq Firus masih lagi menahan senyumannya. Tidak pernah seorang gadis pun yang pernah menggeletek hatinya seperti itu. Tambahan pula dengan panggilan ‘bie’ yang digunakan Ayuna Elaryna membalas panggilan ‘darling’ yang digunakannya.

Loceng tamat waktu rehat berbunyi membuatkan Ayuna Elaryna mengemas alat tulisnya. Selesai mengemas, wajah Taufiq Firus ditatap sekali lagi dengan senyuman lebarnya.

Pap! Mengena sekali lagi peha Taufiq Firus pukulan mautnya. Punggungnya diangkat pantas. Puas hati. Lelaki itu mesti kena lebih dari dia.

"Bye bie. See you at class." Lambai Ayuna Elaryna dengan senyuman puas. Lelaki itu dilayannya bagai abangnya kerana lelaki itu melawan setiap tindakannya. Seperti pagi tadi, pipinya ditampar kerana tamparannya melekat di pipi lelaki itu.

Taufiq Firus hanya melihat sahaja gadis kecil molek itu berlalu.

__________________________________________

"Abah mana Yuna?" tanya Azami Ehsani sambil mengambil tempat di sisi Ayuna Elaryna yang duduk di kerusi batu seperti menunggu seseorang.

"Abah suruh tunggu sini. Dia tertinggal barang dekat atas." Wajah kemerahan abangnya dipandangnya sekilas. Tersenyum-senyum sahaja bibir itu.

"Macam mana hari ni?"

"Macam mana apa? Pagi-pagi lagi dah kena bala. Esok tak tahulah kalau kena lagi." Mulut kecil itu sudah mula membebel.

"Kenapa abang suka sangat ni?" tambah Yuna sambil membetulkan kedudukan rambut depannya. Peluh merembes di segenap dahinya.

"Adalah. Budak kecik tak boleh tahu. Tu abah." Jari Azami Ehsani menuding kepada abah mereka yang masih lagi kelihatan kemas berbaju kemeja lengan panjang.

"Eleh. Perempuanlah tu. Macamlah Yuna tak tahu abang tu." Bibir itu mula terjuir kerana mengejek abangnya yang pantang nampak perempuan lemah-lembut sikit. Yelah dapat adik perempuan pun ganas macam lelaki.

Mereka naik ke kereta setelah Encik Borhan naik.

"Yuna kenapa kena berdiri luar kelas pagi tadi?" tanya Encik Borhan setelah lama kereta dipandu.

"Cikgu tu cari pasal dengan Yuna." Wajah itu tenang sahaja menjawab.

"Cikgu cari pasal? Yuna ni biar betul? Selama abang sekolah, tak ada cikgu yang cari pasal dengan pelajar tau. Merepek," biadas Azami Ehsani sambil berpaling memandang wajah adiknya yang duduk di belakang.

"Whateverlah. The most important thing is Yuna anggap cikgu tu yang cari pasal dengan Yuna. Abah tak marah Yuna kan? Abah tengoklah dekat sekolah lama mana ada Yuna pernah kena diri dekat luar. Yuna yang comel lagi ayu ni mana ada cikgu yang nak denda Yuna. Cikgu tu jelous agaknya dengan Yuna ni abah," terang mulut Ayuna Elaryna panjang lebar sempat mengaitkan dia dahulu.

Dulu, di sekolah lama, Encik Borhan juga mengajar di sekolah yang dimasuki kedua anaknya itu. Jadi dia selalu juga tahu apa yang anaknya lakukan. Dan setahu dia, dari dulu memang kedua-dua anaknya itu tidak pernah memalukannya dengan kelakuan yang bukan-bukan.

"Apa yang bebel anak umi ni? Balik-balik sekolah dah memebebel." Puan Marisa menjejakkan kakinya ke dalam kereta.

"Macam mak nenek kan umi. Nasib baik mak nenek bukan nenek kebayan," sakat Azami Ehsani dengan senyumannya.

"Abang Azam ni suka kutuk orang. Geram betul." Muncung di bibirnya mula memanjang. Malas betul melayan kerenah abangnya itu.

Sepanjang jalan pulang ke rumah, ada sahaja idea Azami Ehsani menyakat adiknya.

"Eleh Yuna. Eleh-eleh. Merajuk ke?" Azami Ehsani masih lagi dengan aktiviti kegemarannya itu.

"Azam dah-dahlah tu. Menangis pula nanti adik kamu tu. Pergi naik atas salin baju," arah Puan Marisa. Kasihan pula melihat wajah anak perempuannya itu.

Ayuna Elaryna sudah naik ke biliknya. Lari dari menjadi bahan sakat abangnya.

"Adam." Kejut Encik Borhan sambil menyentuh lembut kaki Adam Haqrazi yang sudah berbaring tidur di sofa ruang tamu.

"Uncle. Dah balik?" Dengan pantas Adam Haqrazi terduduk. Sedikit terperanjat kerana tidak perasan dengan kepulangan keluarga itu.

Puan Marisa hanya tersenyum dan berlalu ke dapur.

"Tu uncle ada belikan lunch. Kami semua dah makan dekat sekolah." Punggungnya dilabuhkan di sisi Adam Haqrazi.

"Thanks uncle. Susah-susah je." Senyuman nipis diukirkannya.

"Apa susahnya pula Adam. Mari makan dulu," ajak Puan Marisa yang sudah pun siap meletakkan makanan untuk Adam di meja makan.

"Jom. Nanti masuk angin pula perut tu. Dahlah lambat makan ni," kata Encik Borhan sungguh-sungguh. Tangan Adam Haqrazi disentuhnya untuk membawa lelaki itu ke meja makan.



"Wah Razi. Girlfriend kau ke?" tanya Lufi sambil melirik memandang susuk tubuh yang cantik memakai tube gaun separas setengah peha yang berdiri di sisi Adam Haqrazi.

"Macam apa yang kau nampaklah. Kalau bukan aku punya takkan dia dengan aku," jawab Adam Haqrazi sedikit bangga kerana setiap mata yang memandang mereka berdua, pasti akan memuji.

"Wanda Alia. Just call me Wanda," kenal wanita yang mendampingi Adam Haqrazi sambil menghulurkan tangannya. Senyuman yang cukup menggoda diukir untuk lelaki itu.

"I’m Lufi. Ahmad Lufi. Razi’s bestfriend masa dekat overseas dulu." Tangan lembut itu tidak dilepaskan lagi.

"Enough." Adam Haqrazi meleraikan tautan tangan itu dengan senyuman.

"She’s mine," tambah Adam Haqrazi lagi sambil memeluk erat Wanda Alia di sisinya.

"Sorry. Eh pergilah makan. Meja bufet dekat sana. Layan diri." Jari ditunjukkan kepada meja panjang yang bersusun atasnya makanan yang bermacam jenis.

"Hah. Ni. Wanda cakap benda yang aku bagi kau ni memang sesuai dengan kau yang kaki perempuan ni," seloroh Adam Haqrazi dengan senyuman sambil menghulurkan hadiah yang dibawa bersamanya tadi.

"Thanks. Orang cantik yang pilih. Mesti benda best ni kan?" tanya Lufi. Matanya dilirikkan pada Wanda Alia yang dari tadi memang senyuman tidak lekang dari bibir itu.

"Biasa je." Wanda Alia seakan malu-malu dengan pujian yang dilemparkan.

"Lebih-lebih nampak. Girlfriend orang lain kau nak cekut boleh but not mine, buddy," tegur Adam Haqrazi. Dia masih lagi dengan senyumannya. Dia sudah biasa dengan gurauan rakannya itu.

Perbualan mereka berterusan sehingga tidak menyedari masa telah meninggalkan mereka.

"Kawan awak tu memang kelakarlah sayang. Ada-ada je." Sementara hendak berjalan kereta yang dipandu Adam Haqrazi, sempat lagi dia melambai kepada Lufi yang masih berdiri berdekatan dengan kereta.

"Hai sayang. Dah tak nampak saya ke?" rajuk Adam Haqrazi dengan nadanya.

"Alah sayang ni. Kita puji orang sikit pun tak boleh ke?" pujuk Wanda Alia sambil memaut lengan Adam Haqrazi. Dagu lelaki itu dicubitnya manja.

"Saya nak merajuk. Asyik puji dia je. Dia good looking lah. Dia macholah. Bla-bla. Dia je. Habis saya?" Muncung ditarik sepanjang boleh.

"Alah-alah. You more than that sayang. Everyday saya puji awak dalam hati. Janganlah macam ni." Pipi lelaki itu dikucupnya tanda dia memujuk.

Adam Haqrazi hanya membiarkan Wanda Alia melakukan bergitu.

"Nak merajuk juga? Ni mesti kena hantar baliklah ni. Nampaknya malam ni tidur dengan Mr. Teddy jelah." Wanda Alia sudah duduk memeluk tubuh kerana Adam Haqrazi lansung tiada respon dengan pujukannya.

"Eh, siapa yang merajuk ni? Mana boleh. Ok. Saya dah tak merajuk." Jari-jemari Wanda Alia disentuhnya.



"Adam." Panggilan itu membuatkan lamunan masa lalunya terbang meninggalkannya.

"Ya."

"Ni umi suruh bagi air dekat Adam," beritahu Ayuna Elaryna sambil meletakkan secawan kopi di atas meja batu yang berada di hadapan Adam Haqrazi yang duduk di pondok batu depan rumah.

"Oh. Thanks," balas Adam Haqrazi sambil menyentuh cawan yang diletakkan.

Ayuna Elaryna hanya tersenyum dan mula hendak berlalu.

"Yuna." Teragak-agak suara Adam Haqrazi mengalunkan nama itu.

"Ye? Nak apa-apa ke?" Ayuna Elaryna hanya memandang Adam Haqrazi dari tempat dia berdiri.

Adam Haqrazi diam sebentar menyusun ayat untuk bertutur.

Ayuna Elaryna menunggu sahaja dengan penuh kesabaran.

"Tengah buat apa tadi?" tanya Adam Haqrazi.

"Buat homework. Why?"

"Banyak ke homework tu?"

"Taklah banyak sangat. Why?"

Adam Haqrazi mengangguk.

"Azam ke mana?"

"Abang Azam pergi keluar. Umi suruh beli barang dengan abah. Why?"

"Boleh temankan saya berbual? Bosanlah." Kepala yang tidak gatal digarunya.

"Cakaplah dari tadi. Straight to the point. Tak payah pakai bunga-bunga. Wait, Yuna nak ambil buku. Sambil-sambil," beritahu Ayuna Elaryna sambil berlalu meninggalkan lelaki itu.

"Senangnya?" Makin laju dia menggaru kepalanya.

"Kenapa asyik menggaru je? Kutu ke?" Suara Ayuna Elaryna membuatkan Adam Haqrazi sedikit terperanjat.

"Eh taklah." Panas pula terasa mukanya ditegur begitu.

Rancak mereka berbual dan kadang-kala tercuit hati mereka untuk ketawa.

____________________________________________

Ayuna Elaryna duduk di bawah pokok tempat selalu dan memandang kosong buku latihannya. Seketika, bibirnya tersenyum sendiri mengenangkan perbualan dia dengan Adam Haqrazi. Diam tak diam, sudah dua bulan lebih lelaki itu menetap di rumahnya. Hari-hari setiap malam, pasti dia menemani lelaki itu berbual sambil-sambil dia melakukan latihannya. Ada kalanya, sanggup dia habiskan latihannya di sekolah semata-mata hendak menemani lelaki itu berbual.

Tidak dia sangka lelaki itu bukannya dari kecil begitu. Tapi disebabkan kemalangan yang melibatkan diri itu, menjadikan dia hilang derianya yang satu itu.

"Hai darling. Kenapa dari tadi senyum-senyum sendiri?" tanya satu suara menyentak Ayuna Elaryna dari khayalannya dan membuatkan dia memanggung kepalanya menatap wajah yang sudah berdiri di hadapannya.

"Hai bie. Nothing. Pikir pasal diri sendiri. Salah ke?" tanya Ayuna Elaryna kembali pada lelaki itu. Sibuk sahaja mengganggu harinya yang indah itu.

Melekat panggilan ‘darling bie’ yang digunakan mereka berdua sehingga jika orang mendengarnya, ingatkan mereka sedang berkasih. Padahal mereka sengaja menggunakannya.

"Pikir pasal diri sendiri ke, pikir pasal boyfriend?" tanya Taufiq Firus sambil duduk melabuhkan punggungnya di sisi gadis itu.

Tidak pernah dia berkawan dengan gadis sehingga membawa dia serapat itu dengannya. Semenjak bersama dengan gadis itu, dia jarang merokok di sekolah. Waktu rehat dia melayan keletah mulut itu berbicara itu dan ini.

Selalunya jika ada gadis yang merapatinya, hanya kerana title dan apa yang dia ada sahaja. Tapi, lain pada gadis itu. Entah kenapa dia berperasaan begitu.

"Biarlah saya fikir pasal boyfriend pun. Kenapa? Jelouse ke?" tanya Ayuna Elaryna kembali sambil menyandarkan dirinya di batang pokok seperti yang dilakukan lelaki di sebelahnya itu.

Taufiq Firus terkedu sebentar mendengar pengucapan itu. Kemudian dia tersenyum menutup rasa hatinya dan menggeleng.

Paling dia tidak menyangka, gadis itulah yang pertama yang mampu membuat hatinya tercuit dan membuatkan bibirnya mengukir senyuman.

"Darling. Boleh saya nak tanya?" Kelihatan sirius sahaja wajah lelaki itu. Lancar sahaja mulutnya memanggil Ayuna Elaryna dengan panggilan itu.

"Ya can. About what?" Wajah lelaki di sebelahnya itu ditatapnya.

"Ni a bit personal." Dia menyusun katanya di dalam hati sebelum meluahkannya takut gadis itu terasa. Gadis itu nampak sahaja kelakuannya ganas pada matanya, tapi hatinya begitu lembut dan harus dijaga sebolehnya.

"I don’t mind. Just ask what you want to ask, bie. Macam tak biasa pula," kata Ayuna Elaryna sambil menyinggul lengan lelaki itu. Ketawa kecilnya keluar.

"What kind of man that you like?" tanya Taufiq Firus lancar sahaja sambil membalas tenungan gadis disebelahnya seketika. Disaat hatinya disentuh satu rasa, dia berpaling ke arah padang yang berada di hadapan mata mereka.

"Lah. Itu rupanya. Yang penting not like you bie," tawa Ayuna Elaryna sambil memukul lembut peha lelaki itu.

Sekali lagi pengucapan gadis itu membuat dia terkesima seketika.

"Why not like me, darling?" tanya Taufiq Firus dengan senyuman nipis yang sebolehnya diukirnya.

"Because of... Entah. But not like you lah. Sebab kalau bie nak tahu, abang saya macam bie. Cuma..." Ayuna Elaryna menggantung kata-katanya.

"Cuma apa?" tanya Taufiq Firus melonjak hatinya hendak mengetahui kenapa gadis itu tidak menyukai lelaki sepertinya sedangkan semua gadis menyukainya. Dia berada, dia kacak, dia mempunyai ciri-ciri yang disukai ramai gadis di sekolah itu. Tapi kenapa tidak gadis itu, gadis yang mula mendapat tempat jauh di lubuk hatinya. Yang paling dalam.

"Cuma bie ni baik sikitlah dari abang. Abang tu lagi teruk," tawa Ayuna Elaryna dan sekali lagi tangannya mendarat pada peha Taufiq Firus.

"Oh. Than, what kind of man that you like?" Sekali lagi dia bertanya.

"Yang matang," jawab Ayuna Elaryna sambil otaknya mengukir gambar Adam Haqrazi. Ye, lelaki itulah yang sudah mencuri hatinya. Meraih rasa dalam hatinya itu dengan ceritanya, dengan tawanya.

"Can I know his name?" tanya Taufiq Firus menduga kerana gadis itu kelihatannya sedang duduk dalam dunia khayalannya.

"Hah?" Ayuna Elaryna berpaling. Kenapa lelaki itu bertanya begitu?

"Just asking. Curious," jawab Taufiq Firus tersenyum.

"Adam Haqrazi. But, dia dah ada tunang. Maybe untuk suka je. Tak tahu," jawab Ayuna Elaryna sambil menggeleng dan tersenyum malu.

Taufiq Firus mengangguk.

"Where is he now?" tanya Taufiq Firus seakan berminat.

"At my house. Dia datang sebab abah jumpa dia dan dia minta tumpang. And until now, he still at my house." Lancar mulutnya bercerita dengan senyuman.

Sekali lagi Taufiq Firus mengangguk.

"How about you, bie?" tanya Ayuna Elaryna pula kerana dia hendak larikan perhatiannya dari memikirkan tentang itu. Dia tak mahu berfikir perkara itu kerana mungkin dia suka lelaki itu sekadar boleh dijadikan teman berbicara.

Taufiq Firus lama diam memandang anak mata berkaca gadis di sebelahnya itu. Loceng tamat waktu rehat memutuskan tautan mata mereka.

Taufiq Firus bangun dan menepuk perlahan punggungnya sebelum berjalan melangkah menjauhi gadis itu yang masih lagi duduk di bawah pokok.

"Bie. You not answer my question yet," sungut Ayuna Elaryna sambil bangun dan mengejar langkah lelaki itu.



"Adam. Here’s your coffee," beritahu Ayuna Elaryna sambil mengambil tempat di kerusi yang berhadapan dengan lelaki itu. Wajah itu ditatapnya. Disebabkan lelaki itu tidak dapat mengesan perbuatannya, dia sering melakukannya ketika berada dengan lelaki itu.

"Nanti kalau saya tak duduk sini lagi, mesti saya rindu coffee yang awak buat," kata Adam Haqrazi dengan senyumannya. Setiap malam gadis itu tidak jemu melayannya. Walaupun dia tidak dapat menatap wajah itu, tapi dia percaya betapa lembutnya rupa gadis itu kerana layanannya yang begitu baik. Cuma mungkin gelagatnya yang tidak matang itu sahaja membuatkan dia berkelakuan sedikit ganas.

"Kalau rindu, datanglah sini. Tak pun terus tinggal sini ke," seloroh Ayuna Elaryna dengan tawa kecilnya. Wajah lelaki itu tidak lepas dari pandangan matanya.

"Boleh je kalau saya nak tinggal sini. Sekarang ni saya rasa segan sebab dah lama juga saya duduk sini. Tapi kena kahwin dengan awak dululah baru saya tak segan duduk sini. Terus pun tak apa," kata Adam Haqrazi dengan tawanya juga membuatkan tawa Ayuna Elaryna termati dengan kata-kata lelaki itu.

"Yuna," panggil Harqazi sambil mematikan tawanya. Disangkanya Ayuna Elaryna sudah berlalu meninggalkannya kerana tiada bunyi yang dihasilkan gadis itu.

Ayuna Elaryna masih lagi terkeras. Hatinya dipalu rasa yang dia sendiri tidak tahu hendak tafsirkan bagaimana rasa itu.

"Are you still there, Yuna?" Adam Harqazi hendak mendapatkan kepastian kerana dia dengar esakkan kecil.

"Ya." Suaranya diceriakan dan titisan jernih yang menyapa wajahnya disekanya. Entah kenapa titisan itu mengalir.

"Kenapa diam? Awak nangis ke?" tanya Adam Haqrazi lagi.

"No. Malam-malam ni. Sejuk. Jadi meleleh je." Selamba dia menjawab sedangkan dia menipu lelaki itu.

Adam Haqrazi tersenyum dengan penjelasan itu.

"Tadi sekolah macam mana? Tasya jahat lagi ke?" tanya Adam Haqrazi memecah kesuyian sementara yang tercipta.

Selalu juga dia mendenar cerita gadis itu mengenai pelajar lelaki yang digelarnya Tasya itu. Siapa nama pelajar itu dia tidak tahu. Yang dia tahu, Tasya.

"Tak. Hari ni dia baik je. Boleh Yuna tanya?" kata Ayuna Elaryna berminat hendak mengetahui apa yang turut diperbualkan dengan Taufiq Firus pagi tadi di sekolah.

Adam Haqrazi mengangguk.

"What kind of girl that you like?" tanya Ayuna Elaryna terus sahaja.

"The girl like you. Ceria, suka ketawa, pandai buat kopi. The most important thing is, manja," jawab Adam Haqrazi dengan tawanya.

Ayuna Elaryna terdiam lagi sekali kerana pengakuan lelaki itu.

"The girl like you cause kalau saya dapat anak macam awak, memang saya rasa, meriah rumah saya," tambah Adam Haqrazi masih lagi dengan tawa kecilnya.

"Oh. Jadi Adam nak perangai anak Adam macam Yunalah?" tanya Ayuna Elaryna dengan tawanya yang dibuat-buat. Dia ingatkan Adam Haqrazi menjawab gadis sepertinya yang dia suka untuk dijadikan teman hidup. Dahinya ditepuk perlahan. Dia bertanya ‘the girl’, mungkin lelaki itu salah faham dengan soalannya.

"Ya. Actually Yuna, how old are you?" tanya Adam Haqrazi. Sudah dua bulan lebih dia duduk di situ tapi dia tidak mengetahui perkara sekecil itu.

"Adam rasa? Dalam Adam tak nampak ni kan, Adam rasa Yuna umur berapa?" tanya Ayuna Elaryna kembali bermain teka-teki dengan lelaki itu. Sebenarya hatinya sudah tidak ada rasa hendak berbual lagi.

"About eleven or more younger than that," teka Adam Haqrazi teragak-agak.

Ayuna Elaryna terkesima. Semuda itu perangainya? Tak mungkin. Patutlah Adam Haqrazi tahunya hendak menghiburkan hatinya sahaja. Membuat dia ketawa dan tidak lebih dari itu.

"Nope. Actually I’m 17," ucap Ayuna Elaryna. Tiada nada ceria di situ.

Tawa Adam Haqrazi pula terhenti. Patutlah ada kalanya gadis itu bercakap sesuatu yang dirasanya sedikit kematangan.

"Dahlah. Dah malamlah. Yuna nak naik tidur. Nanti esok lambat bangun, umi marah." Dia hendak lari sejauh mungkin dari lelaki itu kalau boleh.

Adam Haqrazi mengangguk.

p/s: bersambung pada ADAM II
posted by Penulisan2u @ 7:14 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
84 Comments:
  • At 24/10/09 9:42 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sambung la cepat...besh la citer nie..im waitingggg
    ~putri_sayang86~

     

  • At 24/10/09 9:51 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bosan la.......

     

  • At 24/10/09 10:07 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    aq org first komen r ...
    hehehe ...
    btw , citer nieyh bez rr ...
    cpat2 smbung keyh ...
    x sbar rse nya ...
    sy akan tggu adam II ...

     

  • At 24/10/09 10:20 PG, Blogger Maria Kajiwa said…

    Cerpen atau Novel?

     

  • At 24/10/09 11:27 PG, Blogger Afeea said…

    confuse skit la..
    cerpen kew novel????

     

  • At 24/10/09 11:39 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam orkid..
    gud story..
    xsabo nk tungu the next episode..
    tahniah..!!she my maid...nk dibukukn..
    keep up a gud work..!!
    niya1501@yahoo.com

     

  • At 24/10/09 1:31 PTG, Blogger reff fizan said…

    meleret sangat..

     

  • At 24/10/09 2:54 PTG, Blogger Aku Sendiri said…

    best3..cpt sambong..

     

  • At 24/10/09 4:39 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    a'ah best la cte nie...
    napa bersambung2..huhu.....
    xsaba nk baca seterusnye...

     

  • At 24/10/09 6:49 PTG, Blogger ~pr!nces$_L.!.e.Y.a~ said…

    yea..tggu adam 2...cpt sket taw..xcted nk taw crte strusnye..plz...cpt sket.. (^_^)v peace!!

     

  • At 24/10/09 7:22 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    menda ni.. bosan gle...meleret point tader...
    bagi r cter de ada isi
    plot tak bergerak..
    statik.. cbe lagi,,
    er,,,marah?
    ni negara demokrasi kan?

     

  • At 24/10/09 7:49 PTG, Blogger NiZa said…

    best sgt...cpt sambung.....

     

  • At 24/10/09 8:15 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer bercelaru. plot takder. terlalu panjang. x mcm cerpen. perbaiki lagi. komen akan meingkatakan lg penulisan awk.

     

  • At 24/10/09 10:22 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best what...i like it!!

     

  • At 24/10/09 11:05 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cerita nie still x da ending lg...
    so ianya msh terlalu awal utk dikomen..
    so logik la klu plot dia x bergerak...
    cuma penulis x bezakan antara imbas kembali dan realiti dlm penceritaan...
    so ada la logiknye cite nie nampak bercelaru...
    tpi jln cerita msih boleh difahami...

     

  • At 24/10/09 11:33 PTG, Blogger apLe dE gadiZ said…

    Sekurang2 penulis mencuba...
    Isi dah ade..
    Meleret tuh ade la jugak tapi penulis da cube.
    Hope buat yg terbaik jgn patahkan semgt mau tau sambungan oke..
    Keep it up dear.

     

  • At 24/10/09 11:41 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bosannnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn..

     

  • At 25/10/09 1:38 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nope,,i think that kalo novel okey kowt kalo panjang but for cerpen shud be not too meleret la..
    coz cm takut bushan an..
    nwey,,gd luck~~~*+)

     

  • At 25/10/09 3:47 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    great story!! jalan cerita bagus la.. i think writer xtau nk describe as cerpen or novel, coz ithink the story is x sependek cerpen and x sepaanjang novel, right author?? saya suke jalan cerita die.. sweet, romantic and natang.. cume author kene perbaiki english structure, coz ayat simple pon da agak tunggang langgang.. eg; "Bie. You not answer my question yet." Suppose ayat tu, "Bie. You haven't answered my question yet." Psst.. Sorry eh..just memberi komen n pendapat.. hope ianya membina.. overall, best!! xsabar nk tggu siri 2.. Keep up the good work!! :)

    ~iza from canada~

     

  • At 25/10/09 10:13 PG, Blogger loveiscinta said…

    great story
    cma ranya patut wat novel la
    papapun best sesangat

     

  • At 25/10/09 11:41 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ala...
    ni yang malas nak bace...
    ada plak sambung2...

     

  • At 25/10/09 1:07 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    she has a blog, http://orkidedilyne.blogspot.com
    dh bca smpai habes

     

  • At 25/10/09 2:50 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bez la..it was a great st0ry,,
    keep it up!!
    sbb sye ske nme ADAM,,
    hehehehe..
    tp dlm cte ni..
    sye lg ske klw yuna ngn "tasya",,
    hehehehe..
    they l0ok nice t0gether...

     

  • At 25/10/09 11:05 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam

    kalau cerpen adam II kuar, tolang gtau saya di :

    shuhaimi_9887@yahoo.com.my

    tolong la ye

     

  • At 26/10/09 10:31 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best citer ni...cepat2lh sambung ...sy tunggu ni...hehehhe

     

  • At 26/10/09 10:34 PG, Anonymous meera adam said…

    syok bc cite ni.....bestlh ...cepat2 sambg...bila ek sambung citer ni lg.......

     

  • At 26/10/09 11:31 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Ingtkn crpn jew...
    Best la, wt novel trs la lu cmnih..
    cpt2 smbg lagi...
    I'm wait!!!!

    _i'm gurlz_

     

  • At 27/10/09 9:25 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best r citer nie....
    cerita yg unik coz first time jumpa citer camni....
    cpt2 ckit smbg citer nie..

    -kelly-

     

  • At 27/10/09 7:36 PTG, Blogger najwa said…

    bestnyer citer ni.nk tahu ape smbgnnye nnt.x sabar nak baca.bijak penulis menarik para pembaca utk trs m'baca citer ni.x m'bosankan.klu smbg jd novel pun best gak ni.

    najwa rawi
    adriena_25@yahoo.com

     

  • At 27/10/09 9:38 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best citer nih..x bosan bla bca..
    klakar..nice story

     

  • At 28/10/09 8:55 PG, Anonymous ara said…

    best... menarik & tertarik.... cepat sambung yek, utk memuaskan hati pembaca...

     

  • At 28/10/09 10:17 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best2 cerita ni..cepat2 wat smbungan yek..klu dh kuar ADAM II, jgn lupa bgtau saya yek....aien.spu@gmail.com

     

  • At 28/10/09 10:34 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    first baca je dh boring.psl cite nk manja2 ngan abg pun nk detail sgt.gedik jer..x kuase nk baca abisssssssss.....

     

  • At 28/10/09 5:24 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wow!! good job,writer!
    cpt sket wat sambungannya crite ni ye..
    i'm very excited 2 read that u know..

     

  • At 29/10/09 8:46 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    haha..adoiii
    org yg malas bace jer yg kate citer nih bosannnn...
    aku yg tgh mengantuk nih pon bole keep on bace smpai sudah..xde rase boring pon...

    tolong smbung yer...
    ni novel ke?
    penulis ni ade blog tak?
    bole gak saye singgah...

     

  • At 29/10/09 8:49 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    uish...spesis pemalas jer yang kate cerpen nih bosan...saye bace dari mule sampai akhir xde rase borink ponn...

    teruskan adam 2, 3, etc...saye sanggup tunggu cz citer nih best sangat2...

     

  • At 29/10/09 7:06 PTG, Anonymous darkcomel said…

    erm...
    tak sabar tgu sambungan nyer..
    to orkid :
    4 me; jalan crite yg menarik..
    sedih.. happy..
    tp perlu dibuat pnambahbaikan...
    heheehe...confius antra nyata n ingtan mase lalu.. kna ulang semula bace bru faham..
    per2 pun..gud luck..

     

  • At 29/10/09 10:20 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    da bce smpai abis..
    menarik..
    last2 ad happy,ad yg sdey..
    nk smbungan dye,bce kt blog pnulis..
    gud job!!!
    ~chentashepet~

     

  • At 29/10/09 10:24 PTG, Blogger uszie said…

    TOLONG SAMBUNG CITER INI CEPAT SY NK BACA

     

  • At 30/10/09 9:36 PTG, Blogger oRkId eDyLiYnE said…

    singgahlah..
    http://orkidedilyne.blogspot.com...
    tq..
    =)

     

  • At 31/10/09 12:26 PG, Anonymous mizan da pewter said…

    kata adam tu buta tp letak makanan kt ats meja tamu cm la dy tau..siap suh tngok tv g..cayalah writer..

     

  • At 2/11/09 8:00 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best citer..
    tapi meleret la untuk cerpen
    i think better make it novel
    huhu
    semoga berjaya......

     

  • At 3/11/09 8:36 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    lorr..xbez nye bc cter t'gntung nie..
    mne adam 2 nye....

     

  • At 4/11/09 1:12 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sye suke cerpen ni....
    bnyk persoalan yg membuatkan sye trus dudok dpan pC tok tahu kisah selanjutnyer....
    teknik penceritaan yg matang..sesuai tok para pembce di cni yg umornyer sekitar 20-an,...
    wat penulis..gud job nn try again..
    i'm still wait the continue story...
    beeash_bp

     

  • At 7/11/09 3:09 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    adoi..klu cerpen knp d bahgian2 plak..
    lain kali letak la kat novel..
    mls la nk tgu continue2 nie..

     

  • At 9/11/09 3:57 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best oo

     

  • At 15/11/09 11:21 PG, Anonymous daisy rainbow said…

    bez r cte ni...
    cpt la smbung...
    tp de gk cm borink sk8 cz klu gd0 adk brdik 2 xyh la detail sgt...
    nway,ok la...
    xpnh de kwn cm EL n TASYA 2...
    siap pggil darling n bie..
    sweet cgt..
    hehe..
    x sbr 2ngu ADAM 2..

     

  • At 25/11/09 3:04 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wah..bez ar citer nie..
    srnk laa le bce pasal yuna and abgnyer..
    huuhh..baek gler...

     

  • At 13/12/09 9:09 PTG, Blogger Hani Aryani said…

    gila besh!!!!!!!!!!!!!!!

     

  • At 19/12/09 4:29 PTG, Blogger dakprobkatckewl.. said…

    hahah..lwakr yuna ny!..
    erm..hup smbg stoie ny..

     

  • At 30/3/10 9:31 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best sangat2 !!

     

  • At 5/4/10 4:34 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bestnya cepat la sambung.

     

  • At 10/5/10 10:35 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best giler..........cerita ini

     

  • At 30/5/10 2:21 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    i like it. nice story

     

  • At 3/6/10 8:17 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    i like...nk smbgn...exctd nk bc...

     

  • At 28/6/10 10:07 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best lah gak this story....

     

  • At 17/7/10 7:37 PTG, Anonymous Acik_chill said…

    best tp susah nak bace name diorang ni ler..klu guna name panggilan senang skit nak bc..

     

  • At 31/7/10 12:03 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sedapnye name adam haqrazi..heheh

     

  • At 8/9/10 4:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bezz ape cter neyhh.. well d0ne
    writer.. i'm g0ing 2 read adam bhgn 2..
    a very gud j0b.......!!!!!!!!!!!!!!!

     

  • At 30/9/10 4:22 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    btul2..
    x sabo nk tggu adam 2..
    cter ni mmg best..
    emm..x sangka plak adam 2 buta..
    pape pn..
    nice story!

     

  • At 2/12/10 1:01 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best3x...!!! bila nk buat adam II nih??

     

  • At 13/12/10 9:35 PG, Anonymous wanie said…

    bila nak smbng ADAM 11 ni...
    xsabar.............
    sape lah adam ni ekr????
    klu lah boleh kena ore mcm adam ni..
    huhuuuuuuuuuuuuu

     

  • At 28/12/10 12:04 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cpt smbg k.......

     

  • At 1/1/11 2:13 PG, Blogger qrieya said…

    ni yang bengang ni.............saper suruh sambung2 ni ha?cerpen mana ada sambung2.cubit karang.seb baik best

     

  • At 25/1/11 7:12 PTG, Anonymous bubur jagung cair said…

    adam.,nice name.....i like it.org buta tgk tv?peliknya...hbtnya mata dia

     

  • At 25/1/11 7:16 PTG, Anonymous ara ara sakura said…

    kepada semua yg menunggu sambgn cerita,harap bersabar.............sabar itu sebahagian dr iman..relax la

     

  • At 2/2/11 11:23 PG, Anonymous farahanis said…

    i like it!! nice job!!

     

  • At 23/2/11 1:52 PG, Anonymous sofya_yoseob said…

    best gler r....nk bce aggiii....cpat la.....huhuhuhu...

     

  • At 14/3/11 11:35 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best.. suka baca ni..
    teruskn yg ke2 ye..

     

  • At 18/3/11 3:27 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    asl da smbung2...
    tlong post no.2 nyer...
    sya dh x sbr nk bca..

     

  • At 18/3/11 4:18 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    adam 2 dh keluar ka belom....cpt la....ceta nie bes ya amat !!!!!
    coz my nme sme with him

    -adam-

     

  • At 13/4/11 1:06 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best2.. xsbr nk bce smbungan

     

  • At 17/4/11 10:44 PTG, Anonymous leeAmanina said…

    Sila keluarkn Adam 2..
    Or maybe buat novel trus???
    saya LIKE!!

     

  • At 6/5/11 4:50 PTG, Anonymous fiza said…

    cepat la sambung...............

     

  • At 6/6/11 9:50 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    BEST SGT, PADA SAPE YANG KOMEN KATA CRITE MELERET, X DE POINT, MESTI TAK FOKUS MASE BACE.... SDP SANGAT.... SEMUANYA, JLN CERITA, GAYA BAHASA... TERUSKAN USAHA ANDA...

     

  • At 18/9/11 10:29 PTG, Anonymous isufi said…

    sye suke sngt....
    best asyik nk ketawe je...
    trskn ushe....
    cpt2lh siapkn smbungan nyer,dh x sabar dh ni
    gud lak!!!!!!!!!!1

     

  • At 2/10/11 5:15 PTG, Blogger Mizz emy said…

    oh my god i loves this story that have funny, romantic and what else...

     

  • At 18/11/11 11:47 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nk terlelap ak bce cter ni..pnjg nyer..baek wat novel jek ni...btw teroskn usha anda k....

     

  • At 13/1/12 3:48 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ok2 jeeee

     

  • At 17/2/12 11:28 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Saya menunggu sambungannya... :)

     

  • At 20/4/12 11:25 PG, Blogger Lyiahafiza said…

    Mane cerita Adam II dia?? Cant wait la... i dah naik feeling baca story ni.. tup2 bersambung pula.. ^_^
    mmg jln cerita ni best sangat.. br mukadimah beb..

     

  • At 9/5/12 1:45 PG, Blogger dstf said…

    pnjg gle. lagi satu english dlm ni sgt teruk. mgkn kene kurgkan. agak ganggu pembacaan.

     

  • At 30/11/12 3:44 PTG, Anonymous eira ziera said…

    pergh.....siap panggel 'bie and darling'.....so sweet

     

  • At 7/9/13 3:09 PTG, Anonymous h-h said…

    first2 kite pown ingatkan yuna tu sekolah rndah.. -.-''

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group