BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Rabu, September 16, 2009
Novel : Jiranku kekasihku 8
Nama Pena : Mel Mellisa

Aku tengok dia rancak betul berbual dengan adik aku si Farizal dan Hafizah. Budak berdua tu memang suka bercakap. Farhana pulak lebih suka mendengar. Dia ni agak slow sikit berbanding abang dan kakaknya yang kalau bercakap macam bertih jagung. Sesekali aku tengok dia mengangguk mengiyakan percakapan adik-adik aku tu. Aku melempar senyuman padanya ketika pandangan kami bertembung. Biarkan dia. At least dia tak rasa lah sunyi bila ada kat sini. Tulah sape suruh ikut aku balik? Aku ni pulak tak reti nak layan dia. Bukan apa, aku sebenarnya segan lah. Ish…


Aku kemudian melangkah kaki ke anjung rumah. Malam-malam ni sedap kalau dapat hirup udara. Segar jek. Dingin je bila angin menampar ke mukaku. Agak jarang aku dapatkan suasana ni kat Melaka. Nak pulak rumah dekat dengan Bandar Melaka. Lagi banyak bunyi bising dan debu-debu berterbangan tanpa mengira siang atau pun malam.

"Hai"
Aku pantas menoleh. Aku lihat dia berdiri di ambang pintu sambil melempar senyumannya. Aku membalas senyumannya dan menguis rambutku yang berjuntaian di dahi.

"Kenapa tak join kat dalam tadi?"
Soalnya sambil berjalan mendekatiku. Dia berdiri di sebelahku sejauh satu meter. Jauh jugak lah ni kan. Lagipun lampu terang benderang kat anjung ni ha. Pintu rumah terbukak luas.

"Saya malas nak ganggu. Lagipun adik-adik saya tu memang jakun orangnya."
Balasku sambil ketawa kecil. Dia juga ketawa.

"Yeke? Bukan jealous?"
Dia bertanya sambil memandang ke mukaku. Cuba menduga reaksiku agaknya. Aku mencebikkan muka. Buat apalah aku nak jealous ni? Buang Karen jek. Ish…lagi aku suka adalah sebab ada orang nak layan dia. Tak lah dia mati kutu kat sini. Tapi kan, aku tengok dia ni cepat sesuaikan diri dengan family aku. Baguslah, at least dia tak rasa janggal dan tersisih.

"Ish…nak buat apa jeles. Lagi suka adalah sebab saya tak payah layan…tuan doctor ni"
Balasku pantas sambil memandang ke mukanya dan mata gatal aku ni boleh pulak mengenyit dekat dia. Kurang sopan betul gadis bernama Nur Faiza ni…mengenyit mata pada lelaki pulak. Gediks sungguh! Pantas aku berpaling kke arah lain.

"Hah…tadi siang janji nak panggil apa?"
Kata-katanya itu membuatkan aku kembali berpaling padanya yang sedang tersenyum nakal padaku. Dia menaikkan keningnya ala-ala Ziana Zain penyanyi pujaan hati jiwa dan ragaku.

Ish..dia masih ingat lagi ke? Aku ingat dia dah lupa dan saje mahu mengenakan aku. Rupanya masih berpanjangan yek…

"Err…ish, takkan saya nak panggil macam tu pulak? Lagipun kita kan baru kenal. Takde apa-apa ikatan. Takkan saya nak…err…nak panggil macam tu pulak?"
Aku garu kepala yang tak gatal. Yelah, betul apa aku cakap. Takkan aku nak panggil dia macam tu sedangkan aku dan dia takde apa-apa ikatan? Lainlah kalau dia memang tunang aku kea pa ke. Tu pun, rasa macam janggal sangat bila tiba-tiba nak panggil abang pulak.

Aku mencuri ke wajahnya yang sedang tersenyum sendirian sambil menggelengkan kepala. Apalah yang difikirkan agaknya. Seronok kenakan aku macam tu agaknya. Aku jotos juga kepala doctor ni karang.

"Oklah kalau miss pharmacist tak bersedia. Tuan doctor takkan memaksa."
Aku menarik nafas lega mendengar kata-katanya. Sekurang-kurangnya terlepas beban sikit dari bahu aku ni. Nasib baiklah dia tak terus siksa dan paksa aku panggil dia dengan nama itu walaupun aku telah berjanji tanpa disengajakan. Tapi yang aku tak suka tu, dia panggil aku miss pharmacist! Cett…perli aku ke apa?

"Tapi, awak janganlah panggil saya doctor lagi. Saya bukan doctor awak dan awak bukan pesakit saya. Panggil nama saje"
Ujarnya kemudian. Aku mengangkat bahu dan mengangguk.

"ok. Deal!"
Ucapku sambil tersenyum. Kami kemudian membisu sekejap. Masing-masing seperti melayan perasaan sendiri.

"Faiza"
Dia bersuara selepas beberapa minit membisu. Aku berpaling ke arahnya.

"Boleh saya tanya sikit?"
Soalnya kemudian. Aku mengangkat bahu dan mengangguk.

"Siapa lelaki yang awak bohong hari tu kat Carefour Melaka? Yang awak kenalkan saya sebagai tunang awak?"
Siapa? Hakimi? Huh…elok-elok aku dah lupakan terus si Hakimi ni dia boleh pulak bangkitkan lagi nama dia tu. Serta-merta mood aku berubah. Elok-elok dah cheer up tadi terus down aku punya mood. Mulalah aku rasa tidak senang hati dan perasaan ni bila cakap pasal budak cempiang Hakimi tu.

"Nak dengar ke?"
Soalku sambil memandang ke mukanya. Cuba memancing reaksinya.

"Kalau awak sudi nak bercerita dengan saya. Kalau tak, takpe. Saya takkan paksa."
Balasnya sambil tersenyum padaku. Aku menghembus nafas perlahan. Kepala aku tunduuk ke lantai. Memandang batu-batu marmar yang bercorak seperti papan.

"Sebenarnya…dia dulu bekas teman lelaki saya masa kat university dulu. Kami sama-sama belajar tapi lain bidang. Dia ambik dentist."
Aku memulakan cerita. Sebenarnya aku malas nak bercerita pasal ni. Memandangkan dia beriya-iya nak tau, aku pun mulalah bercerita. Aku menghalakan mata ke tengah jalan. Memejam mata. Mengingati semula detik-detik pertemuan antara aku dan Hakimi. Satu pertemuan yang indah. Aku menguntum senyuman di bibir. Perlahan-lahan, kenangan lama berputar kembali di layar ingatan.

…………………………..

Aku berjalan beriringan dengan Suzana, teman sekuliahku menuju ke kafe kolej. Lapar benar perut aku ni. Apa taknya, dari pagi membawak ke tengahari aku tak menjamah apa-apa. Baru jek kaki nak menjejak ke lantai kafe, aku dirempuh oleh seorang mamat . Habis bersepah aku punya fail dan assignment aku yang baru aku siapkan tu, handphone aku ke lantai. Bercampur dengan fail-fail dia. Nasib baik handphone aku tak pecah. Kalau tak, kena gantilah kau. Bisik aku dalam hati.

"Sorry wak, sorry. Saya tak sengaja."
Ucap dia dengan perasaan bersalah. Dia membantu aku mengutip kesemua fail-faik aku.

"Eh, awak tak nampak ke kawan saya ni ha? Mata awak letak kat mana?"
Suzana sudah bercekak pinggang memandangnya yang sama-sama bangun denganku dari mengutip segala macam barang kami yang berterabur tadi. Si mamat ni menunduk saja.

"Sorry, saya betul-betul tak sengaja. Saya nak cepat tadi. Awak tak apa-apa?"
Dia bertanya sambil memandangku. Pantas aku menggeleng.

"apa sorry sorry? Mana tah dia letak mata dia tu!"
Bebel Suzana lagi. Dia merenung tajam ke arah lelaki yang melanggar aku tadi. Kesian pulak aku tengok dia terkulat-kulat kena marah dengan Suzana. Ish, Suzana ni. Aku menegur Suzana bila dia cuba hendak menyambung kemarahannya tadi.

"Takpe. Saya ok. Lainkali kalau nak cepat pun kena tengok-tengok dulu ya."
Penuh berlapik dan berhemah aku menutur kata. Kononnyalah. Sebenarnya aku malas nak marah-marah orang ni. Memandangkan dia ni pun macam budak baik jek dan nerd sikit, aku berlembutlah sikit.

Aku nampak dia mengangguk dan tersenyum. Manis juga senyuman dia tu.

"Terima kasih sebab tak marah saya. Saya betul-betul tak sengaja tadi wak. Sorry sesangat."
Aku sekadar tersenyum. Mamat ni betul-betul blurr la. Tengok muka dah tau dia ni blur. Tapi handsome jugak. Ahak!

"It’s ok."
Balasku perlahan.

"Hmm…oklah saya dah lambat ni. Ada class. See you. Sorry ya"
Ucapnya sebelum berlalu. Langkah yang dihayun begitu laju sampai mata aku jadi juling tengok dia berjalan laju macam ada kuasa bionic.
"Hoi!"
Bahu aku terangkat dek tepukan SUzana. Pantas aku mengurut dada. Ish..Suzana ni. Terperanjat aku. Nasib baik takde lemah jantung.

"Kau ni, senang-senang jek nak maafkan mamat tu. Menyampah aku. Sorry wak, saya tak sengaja. Awak taka pa-apa?"
Suzana mengejek budak lelaki tu bercakap tadi dengan mimic muka sekali. Aku ketawa sambil menggeleng. Ada-ada jelah budak ni.

"Kau ni tak baiklah. Dahlah, jom kita makan. Lapar gila perut aku ni"
Kataku tanpa membalas percakapannya. Kami berjalan beriringan masuk ke kafe. Perut aku dah berdondang sayang dah ni mintak diisi.

………………

Suzana mengenawakan aku bila aku tunjukkan kad pelajar aku yang telah bertukar rupa dan nama fakulti. Aku telah tertukar kad pelajar dengan budak lelaki yang melanggar aku tadi semasa kami bertempur di kafe tadi. Adus…

"Tulah kau. Tak tengok lagi. Main ambik jek. Sekarang dah tertukar kad nama dengan budak nerd tu. Jadilah kau budak fakulti pergigian tu. Lepas tu kau tukar rupa kau jadi lelaki"
Kata Suzana sambil ketawa lagi. Aku menopang muka dengan kedua-dua belah tangan. Macam mana ni? Kat mana aku nak cari dia? Esok dahlah aku ada kelas. Ish…kalut betullah budak ni.
AKu mengeluh. Kad pelajarnya aku belek lagi. Hakimi Nazwan. Itulah nama dia. Sedap jugak nama dia. Orangnya pun boleh tahan walaupun nampak nerd sikit. Tapi kira oklah. Aku tersenyum sorang-sorang.

"Hah..senyum sorang-sorang tu, dah angau ke kat mamat nerd tu?"
Suzana menyenggol lenganku dengan sikunya. Ish…

"Mana ada. Jangan pandai-pandai heh."
Bidasku sambil bangun menuju ke meja belajar. Mengambil telefon bimbitku. Ingat nak dail nombor Syed. Kawan satu kampung dengan aku. Mana tau dia kenal ke budak Hakimi ni. Lagi pulak dia pun ambik dentist. Eh, kenapa lain pulak telefon aku ni? Kenapa gambar aku yang jadi cover screen ni takde? Muka budak Hakimi ni pulak? Aduh…aku hempaskan keluhan kasar. Taulah aku bahawa telefon bimbit aku telah betukar juga dengan dia. Perlahan-lahan aku rebahkan badan ke atas tilam. Blurr…

"Hah…dah kenapa ni? Dah angau semula kat budak tu?"
Suzana mengusik lagi sambil berjalan kea rah katil aku. Aku menunjukkan telefon bimbit tadi pada Suzana.

"Telefon aku pun bertukar dengan dia. Suuu…."
Aku blurr…lemah tak berdaya bila telefon aku takde di sisi. Macam hilang separuh semangat aku. Aduh…mintak nyawa….

"Hahaha….tetefon kau pun bertukar dengan dia? Ish…macam ada jodoh jek?"
Tak habis-habis budak kecik ni nak mengusik aku. Aku tengah susah hati ni. MAna nak cari budak tu. Telefon aku, Kad pelajar aku ada kat dia.

Tiba-tiba telefon bimbit dia berdering. Pantas aku bangun dan duduk. Aku lihat nombor telefon aku tertera di skrin. Mesti dia yang telefon ni.
"Hello"
Pantas aku menyapa.

"Hello. Ni Faiza ye? Saya Hakimi yang langgar awak tadi."
Ya betul. Dia yang call. Ada harapan nak dapat telefon aku balik.

"Ha. Ye saya tau. Err…telefon awak tertukar dengan telefon saya. Kad pelajar saya pun tertukar dengan awak. MAcam mana nak tukar balik yek?"

"Saya tau. Saya pun tak boleh masuk kelas sekarang ni sebab takde kad pelajar. Hmm…macam ni. Kita jumpa sekarang boleh tak kat…hmm…awak kat mana?"

"Saya kat hostel ni."
Balsku. Suzana disebelah cuba menelinga. Nak dengar jugak.

"Ok. Saya jumpa awak kat hostel awak. Nanti awak turun ya."

"Ok"
Talian dimatikan. Fuh…lega aku. Nasib baik dia call aku. Aku pun baru nak call nombor telefon aku tadi.

"Dia nak dating sini. Hantar handphone dan kad pelajar aku. Lega sikit hati aku ni Su."
Kataku pada Suzana yang tersenyum nakal padaku.

"Hah…entah-entah dia sengaja tak rancang benda ni sebab nak kenal dengan kau?"

"Hish..apalah kau ni. Jangan menuduh tau. Tak baiklah. Tak habis-habis nak serkap jarang. Dahl ah. Aku nak turun ni. Nak tunggu dia kat bawah."
Aku terus keluar dari bilik hostel meninggalkan Suzana yang tak hanis-habis mengusik aku. Baik aku turun. Kalau tunggu dalam bilik tu lama-lama sakit hati pulak dengar usikan si kecik tu.

……………….

Barang-barang aku dan dia sudah bertukar tangan. Aku mencium telefon kesayangan pemberian ayah aku. Kalaulah kau hilang…punahlah hidup aku wahai telefon. Telefon kesayangan ni.

"Minta maaf Faiza sebab susahkan awak. Semua ni salah saya."
Dia tak habis-habis menyalahkan diri dia. Memang pun! Memang salah kau! Nak jek aku cakap macam tu tapi aku ni bukan jenis yang begitu tidak sopan kepada orang lain.

"Takpe. Not a big deal"
Balasku. Yeke? Habis tu tadi lemah tak berdaya kononnya sebab telefon kesayangan takde kat tangan tu apa? Citpodah! Aku mengutuk diri sendiri.

"Hmm…dah terlanjur ni macam ni, why not kalau kita berkawan? Boleh?"
Katanya sambil tersenyum. Dia duduk di kepala kereta Satria Neonya. Aku mengetap bibir. Perlu ke? Nak berkawan pulak? Ish…nak ke tak? Aku berkira-kira dalam hati. Eh, kalau tak nak nanti dia kata aku jual mahal pulak. Apa salahnya kalau dia nak berkawan. Kawan jek. Bukan nak ajak kawin pun. Kan?

"Ok. No problem."
Putusku akhirnya. Aku mengangkat kening dan dan bahu seretak. Senyuman juga tak lupa aku hadiahkan padanya.

"ok. Saya Hakimi Nazwan. Awak?"

"Saya Nur Faiza. Boleh panggil Faiza"
Ucapku sambil menyimpul senyum. Kami kemudiannya bertukar-tukar nombor telefon.

Sejak dari hari itu, kami mula menjalinkan persahabatan. Jika ada masa terluang, kami akan keluar bersama. Ops, Suzana? Kekadang aku ajak dia ikut sekali teman aku berdating’ dengan Hakimi. Kadang-kadang dia malas nak ikut sebab dia kata macam kacau daun pulak. Sebenarnya, aku amat menyenangi sikap Hakimi yang low profile dan lebih banyak berlembut dengan aku. Tutur katanya tidak pernah ditinggikan kepadaku. Aku pulak yang kerap kali meninggikan suara bila ada yang tak kena. Biasalah. Orang perempuan. Ada masa-masanya untuk naik angin. Hehe…

Beberapa bula kemudian, aku dan Hakimi kemudiannya menjalinkan hubungan yang lebih serius dan telah declare hubungan kami sebagai pasangan kekasih. Walaupun kami sedang dilamun cinta, pelajaran tetap kami utamakan. Itu janji aku kepada Cikgu Kamaludin, ayahku sendiri.

………………………………….

Aku menguntum senyum lagi di bibir. Ingatan kepada perkenalan dan percintaan aku dan Hakimi semuanya indah. Pada masa itu, aku merasa sangat bahagia di sampingnya.

"Habis tu, kenapa awak putus dengan dia?"
Dr. Sharizal bertanya sekaligus mematikan lamunanku sebentar tadi. Senyuman bahagia indah mekar di bibirku mati serta-merta. Dia memandang ke wajahku. Menantikan jawapanku. Aku menarik nafas dan menghembusnya perlahan. Perpisahan. Perpisahan yang memeritkan bagi diriku. Perpisahan yang telah memusnahkan segala harapan dan angan-anganku untuk hidup bahagia. Juga perpisahan yang hampir-hampir meragut nyawaku. Mengingati detik itu, hati aku mudah tersentuh. Air mata mudah saja tumpah ke pipi.

"Awak menangis? Maaflah kalau awak tersinggung dengan pertanyaan saya. Kalau tak bersedia nak cerita, its ok. Its fine with me. I’m sorry, Faiza"
Aku tersenyum sedikit mendengar kat-katanya. Pantas tanganku menyeka air mata di kelopak mata. Aku menggeleng berkali-kali. Menidakkan kata-katanya. Bukan masalah aku tersinggung dengan pertanyaannya tapi kalau boleh aku malas nak kenang kenangan lama yang begitu pahit dalam lipatan sejarah kehidupan aku.

"Masa tu, lagi seminggu saya nak exam final year. Sempat lagi kami berjumpa time-time kritikal macam tu. Tapi…"
Aku menyambung penceritaanku tadi. Seperti juga tadi, dia tekun mendengar cerita aku. Kenangan silam aku.

……………………………..

Hari ini aku ada temujanji dengan Hakimi. Sempat lagi aku berdating dengan dia walaupun lagi seminggu lagi aku nak exam final year. Alah, takpelah. Ni last kopek aku jumpa dia. Pasni, kena focus untuk exam.

Kaki aku terhenti di balik dinding kafe. Aku menyorok di situ bila terdengar suara gegak gempita Hakimi dan rakan-rakannya yang majoritinya pelajar Fakulti Pergigian. Aku cuba menelinga apa yang dikatakan mereka.

"Akhirnya, dapat juga kau pikat hati dan perasaan budak perempuan tu kan. Aku tabik spring lah kat kau Kimi. Kira kau menang lah"
Seorang kawannya bersuara sambil menepuk-nepuk belakang Hakimi. Yang lain-lain ikut ketawa dan bersorak. Hakimi berpaling.

"Senang jek nak pikat minah tu. Dia tu jinak-jinak merpatilah. Aku umpan dia dengan kasih sayang palsu aku ni. Buai dia dengan kata-kata romantic. Buat sampai dia betul-betul jauh cinta gila-gila dengan aku."
Balas Hakimi dengan nada yang angkuh. Dia berpaling semula mengahadap kawan-kawannya.

"Hah…sekarang aku dah menang. Mana wang pertaruhannya? Penat-penat aku pikat minah senget tu sampai aku pun ikut senget sekali. Cepat..! Cepat..!"
Bentak Hakimi sambil menadah tangan. Hampir pitam aku mendengar kata-katanya. Aku dijadikan bahan pertaruhan mereka? Hakimi mempermainkan aku? Selama ini dia hanya berlakon semata-mata demi untuk menang pertaruhan dia dengan kawan-kawannya? Selama ini dia berpura-pura menyanyangi dan menyintai aku? Aku bersandar pada dinding. Perlahan-lahan badanku melurut jatuh sehingga ke lantai. Aku terduduk di lantai tepi dinding kafe itu. Menekup mulut yang terlopong. Bagaikan tidak percaya dengan apa yang aku dengar sebentar tadi. Air mata sudah mula mengalir laju menuruni pipi. Aku berpaling melihat kea rah mereka lagi. Hakimi begitu gembira mengira wang pertaruhannya. Aku berpaling pula pada cincin pemberian Hakimi. Cincin sebagai tanda aku miliknya selamanya. Tapi kini?

Aku bangkit berdiri. Berjalan kea rah Hakimi dan rakan-rakannya.

"Hakimi!"
Jeritku. Suara-suara yang galak ketawa itu berhenti serta-merta. Masing-masing memandangku. Masing-masing melopong. Hakimi juga seakan terperanjat dengan kehadiranku di situ.

Aku memandang Hakimi. Merenungnya tajam. Mengatur langkah lagi kea rah Hakimi. Kini aku betul-betul tepat berdiri di depannya.

"Dah puas you gelakkan I? Dah puas u gelakkan minah senget kat depan u ni? Dah puas u permainkan i? hah? Dah puas?"
Bertalu-talu aku bertanya padanya yang nyata masih lagi terkejut dengan kedatangan aku yang tiba-tiba.

"Faiz…I…I…"
Tergagap-gagap dia hendak membalas kata-kataku. Serba-salah.

"Cukup Hakimi. You tak payah nak jelaskan. I dah dengar segala-galanya. I tak sangka Hakimi…you cuma jadikan I barang pertaruhan you dengan kawan-kawan you. I sangka you ikhlas dengan I. Sangkaan I tersilap rupanya. You Cuma nak mempermainkan I! I betul betul tak sangka Hakimi you sanggup buat I macam ni. How dare you!"
Air mata sudah mula merembes laju menuruni pipi aku. Aku ttidak lagi mempedulikan tentang pelajar-pelajar di situ yang menjadi penonton untuk drama swasta aku di situ. Aku dah tak pedulu lagi. Masa tu, kepala aku dah tak kisahkan itu semua.

Aku menanggalkan cincin pemberiannya dari jari manisku dan melemparkan ke mukanya.

"Nah! Ambil semula cincin you ni. I tak nak! Mulai dari hari ini, I tak mau lagi jumpa U Hakimi Nazwan. I tak kenal siapa Hakimi Nazwan."
Dengan kata-kata itu, aku berpaling dan hendak beredar dari situ sebelum tanganku disentap oleh Hakimi. Langkah kaki aku turut berhenti.

"Faiz, biar I explain."
Aku menarik kasar tanganku dan teruskan perjalanan. Aku tidak menghiraukan panggilan darinya yang memanggil diriku. Aku berlari sepantas mungkin. Berlari ke mana saja kaki aku ni hendak berlari. Hakimi! Kau sangat kejam! Kenapa aku ni bodoh sangat percayakan kau! Aku berhenti di salah satu pokok di kawasan university. Di situ aku menangis sepuas-puasnya.

………………………..

"I’m sorry, Faiza."
Ucap Dr. Sharizal. Aku hanya tersenyum kecil sambil menggeleng-gelengkan kepala. Nak buat apalah dari tadi asyik nak cakap I’m sorry jek. Bukan dia buat salah pun. Mungkin dia rasa bersalah sebab bertanyakan tentang kisah peribadi yang menjadi kenangan pahit dalam hidup aku ni.

"it’s ok. Awak tau tak apa jadi pada saya lepas tu?"
Aku bertanya sambil memandang ke arahnya. Dia mengangkat bahu dan menggeleng. Manalah dia tahu! Aku ni pun sengal jugak tanya kat dia. Ish…

"Saya rasa down sangat lepas tu. Dengan exam yang dah dekat. Saya langsung tak focus. Menangis…menangis dan menangis. Saya ni bukan kuat sangat. Saya ni lemah orangnya."
Aku berhenti sekejap. Menunduk ke bawah. Mengetap bibir.

"Setiap malam saya menangis. Kelas tutorial pun saya tak pergi sampai lecturer bagi amaran untuk tidak membenarkan saya ambil exam tahun itu. Dan yang paling drastic sekali, saya cuba untuk bunuh diri"

"Astagfirulllahala’zim…"
Aku mendengar dia beristigfar berulang kali. Terkejut mendengar tindakan yang telah aku buat lepas putus dengan Hakimi.

"Ya…saya cuba bunuh diri. Saya telan setengah botol ubat tidur, lepas tu saya kelar pergelangan tangan saya."
Sambungku sambil memejam mata. Berat sekali aku menuturkan kata-kata itu. Sekali lagi aku dengar dia beristigfar. Dia memandangku dengan pandangan yang tidak percaya. Kemudian, aku tunjukkan pergelangan tangan kiri yang aku kelar 2 tahun dulu padanya. Dia membelek-belek dan menggeleng memandangku.

"Kalau lewat lima minit saya tidak dihantar ke hospital, mungkin saya takde lagi di dunia ni wak. Saya tak kenal Ellin, tak jumpa family lagi dan tak kenal awak. Saya koma dua hari, akibat dari perbuatan saya tu, saya kehilangan terlalu banyak darah dan kesan dari ubat tidur yang saya telan setengah botol tu. "
Aku menambah. Sekali lagi mata aku terpejam. Mengingati detik-detik aku berdepan dengan maut akibat perbuatan gila aku tu.

"Tapi, Alhamdulliah. Berkat doa rakan-rakan, keluarga, pensyarah-pensyarah, saya sedar semula. Masa tu saya rasa bersyukur sangat-sangat kerana Allah memberi saya peluang kedua untuk memperbaiki kehidupan saya. Lepas tu, saya bertekad untuk tidak mengulangi kesilapan saya yang lalu. Saya tutup buku lama dan buka buku baru. Kalau boleh, saya tak mau ingat lagi perkara yang lepas-lepas. Lepas saja saya dibenarkan keluar wad, terus saya buat ulangkaji tanpa rehat dan henti sebabnya esoknya dah nak exam."
Aku ketawa kecil. Tak dapat aku bayangkan macam mana kalutnya aku follow up semua kelas tutorial dan nota yang dipinjamkan Suzana. Kalutnya untuk menghafal segala macam formula, fakta dan teori berkenaan pengajian yang aku ambil. Sampai Suzana sendiri pun ikut sama menghafal giila-gila dengan aku.

Akhirnya, Alhamdullilah. Aku Berjaya juga akhirnya untuk menggenggam ijazah dan menghadiahkannya kepada kedua ibu bapaku yang nyata gembira dengan kejayaanku.

"Macam tulah kisah saya dengan Hakimi. Minta maaflah kalau boring sikit"
Kataku dengan sedikit senyuman di bibir. Aku lihat dia termenung. Jauh nampaknya menungan dia tu.

"Awak…"
Aku melayangkan tanganku ke wajahnya. Dia tersedar dan mengukit senyuman di bibir.

"Saya tak sangka awak dah lalui itu semua Faiza. Kalaulah saya…"
Ayatnya tergantung di situ.

"Kalaulah awak apa?"
Pantas aku bertanya.

"Kalaulah saya ada bersama awak masa tu, mesti saya takkan benarkan perkara itu terjadi kat awak."
Aku terkesima mendengar kata-katanya. Terkedu mendengar kata-kata yang meluncur keluar dari bibirnya. Tba-tiba saja jantung aku berdegup laju. Kata-kata itu terus meresap jauh ke dalam lubuk hati aku.

"Sebenarnya Faiza, saya…"

"Ehem…ehem…the loving couple ni tak mahu masuk tidur ke? Dah pukul 12 tengah malam ni"
Kami serta-merta menoleh ke arah Farizal dan Hafizah yang berdiri tegak di ambang pintu. Mereka berdua sedang tersenyum nakal ke arah kami. Agaknya dari tadi mereka menelinga saja perbualan kami. Memang tak patut budak berdua ni. The loving couple? Ish…budak-budak ni. Pandai-pandai saja gelar kami macam tu. Kami sama-sama ketawa.

"Oklah. Good night"
Ucapku padanya dan berlalu mendapatkan Hafizah. Aku dan Hafizah berkongsi bilik. Sementara dia berkongsi bilik dengan adik lelaki aku, Farizal. Yelah, takkan nak sebilik dengan aku pulak. Hehehe…

……………………..

"Apa yang akak bualkan dengan Abang Sharizal sampai pukul 12 baru habis? Penat Fiza tunggu akak tau"
Katanya ketika kami sedang bersiap untuk tidur. Aku hanya berdiam saja tanpa membalas kata-katanya. Aku sudah merebahkan badan di atas tilam. Aku selimut diriku sehingga ke paras dada dan mengiring ke kiri.

"dah tidur.. dah malam ni"
Ujarku bila Hafiza ingin mengutarakan soalan lagi. Malas aku nak jawab soalan wartawan tak bertauliah ni.Baik aku tidur.
posted by Penulisan2u @ 7:32 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
10 Comments:

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group