BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Khamis, September 03, 2009
Novel : Jiranku kekasihku 6
Nama Pena : Mel Mellisa

Ayahku terpaksa dimasukkan ke wad ICU sekali lagi kerana dia mengalami sesak nafas dan ada komplikasi jantung. Aku ketika itu balik ke rumah untuk mandi sebab sejak aku balik kampung jumaat lepas, aku tak kisah mandi. Bayangkanlah baunya macam mana? Tak boleh nak dikata. Ditambah pula ikan dan ayam yang aku beli tempohari kat carefour Melaka dah busuk dan berulat. Habis kereta aku berbau busuk. Aku langsung terlupa tentang barang-barang yang aku beli hari tu. Hai…macam manalah aku boleh terlupa? Sayur-sayur yang aku beli tu pun dah layu dan tak boleh dimakan. Sedang aku bersihkan kereta aku tu lah, adikku Farhana telefon mengatakan ayah dimasukkan ke ICU sebab ada komplikasi jantung. Hatiku tersentap dengan berita itu. Bergegas aku ke hospital dengan kereta aku yang tak sempurna basuhannya. Yang masih jelas terasa baunya yang sangatlah ‘harum semerbak’

Aku beristigfar saja sepanjang perjalanan aku ke hospital. Tiba-tiba timbul perasaan takut kalau-kalau ayah aku….astagfirullahala’zim…apa yang aku fikir ni? Aku memanjatkan doa kepada Tuhan agar ayah aku dipanjangkan umurnya.

"Macam mana ayah kau Faiz?"
Ellin bertanya ketika aku sedang memujuk emakku yang asyik menangis sejak tadi.

"Ayah aku ada komplikasi jantung. Dia masuk wad ICU lagi"
Balasku perlahan sambil menggosok belakang badan emakku yang duduk bersebelahan denganku. Aku menyorot mata ke pintu bilik ICU yang terbuka. Terjengul wajah adikku Farhana yang baru lepas melawat ayah. Sugul saja mukanya. Pipinya juga basah dek airmata.

"Sabar jelah Faiz. Aku tumpang simpati kat kau. Banyakkanlah berdoa untuk kesihatan ayah kau supaya pulih seperti sediakala."
Ellin memberi nasihat. Aku hanya mengeluh halus.

"Terima kasih Lin. Nasib baik kau ada, at least adalah kawan untuk berkongsi suka duka dengan aku ni."

"Kitakan dah lama kawan. Mestilah aku care pasal kau. Kau kena sentiasa ingat, aku sentiasa ada untuk kau luahkan apa saja, Faiz"
Terharu aku mendengar niat ikhlas Ellin. Airmata yang aku tahan-tahan jatuh juga akhirnya. Giliran emakku pula mengusap belakang badan aku bila dia melihat air mataku tumpah dan jatuh melalui pipi.

"Kau kena banyak bersabar ye Faiz. Banyakkan berdoa kepada Allah. Semua ini kehendakNya Faiz. Tuhan sedang menguji kau. Sabar ye"
Sekali lagi Ellin menasihatiku. Aku hanya diam tanpa membalas ulasannya. Sesekali aku menutup mulutku dengan belakang tangan kerana bersangap. Sudah dua hari aku tidak cukup tidur. Kepala pun jadi pening kerana tidak cukup tidur.

"Terima kasih Lin. Terima kasih sebab kau sudi luangkan masa telefon aku. Buang masa kau je kan."

"Ish...jangan cakap macam tu. Kau tu kawan aku, Faiz. Takde maknanya aku membuang masa bila telefon kau. Jangan fikir yang bukan-bukan. Hmm...kau berapa hari nak cuti? Nanti aku tolong applykan?"
Ellin bertanya. Aku melepaskan satu keluhan berat. Ya tak ya jugak ya. Aku nak cuti sampai bila? Melihat keadaan ayah yang masih dirawat di Unit Rawatan Rapi membuatkan aku berat hati untuk tinggalkannya. Lebih-lebih lagi Emak dan adik-adikku ni. Semua bersedih. aku juga bersedih.

"entahlah Lin, aku pun tak tau nak cuti sampai bila. ayah aku...kau taulah. Dia ada kat unit Rawatan rapi. Tak sampai hati pulak aku nak tinggalkan dia dengan emak dan adik-adik aku ni. Fiza tak dapat balik. Ada exam. Farizal pun tak dapat balik sebab tengah praktikal. aku tak nak susahkan diorang. Diorang tu duk jauh."
Ujarku panjang lebar sambil menceritakan tentang kedua-dua adikku iaitu Hafizah dan Farizal yang tak dapat balik sebab duduk jauh. Hafizah di Kuala Lumpur sementara Farizal pula di Selangor. Kesian pulak nak suruh diorang balik. Tu pun sakit-sakit nak balik jugak. Aku yang tak bagi balik. Biarkan diorang tumpukan pada pelajaran. Urusan di kampung, biar aku yang uruskan.

"Oklah kalau kau dah cakap macam tu. Nanti aku cakap dekat pihak pengurusan. Cakap kau emergency leave. Ayah kau sakit. heh? Eh, oklah, ada orang datang rumah aku ni. Kawan aku datang. nanti aku call lagi ye? Take care!"

Aku menyimpan semula telefon bimbit di dalam poket. Aku bersandar di kerusi yang keras di luar bilik ICu. Menunggu saja laporan dari doktor dan jururawat dari semasa ke semasa mengenai perkembangan kesihatan ayah aku.

"Sampai bila ayah nak macam tu Kak?"
tiba-tiba emakku bertanya dengan suara yang sedikit serak kerana terlalu banyak menangis. Aku merangkul bahunya dan menggosoknya perlahan. Sebenarnya aku tiada jawapan untuk pertanyaannya itu. Aku pun tak tau sampai bila ayah akan sedar. Aku hanya mampu berdoa dan berdoa untuk kesejahteraan ayah.

……………………………………………..

Aku mengisi perutku yang lapar di kantin hospital bersama adikku Syafika. Farhana balik rumah sekejap sementara emakku mahu menunggu saja di luar wad ICU. Puas juga aku mengajaknya supaya makan bersama. Sudah dua hari dia tak makan. Aku takut dia juga yang jatuh sakit nanti. Tapi, dia berkeras juga tidak mahu makan. Dia mahu menunggu ayah. Lama-lama, aku biarkan saja. Mungkin emak mahu bersendirian.

Pandangan mataku tertancap pada sesusuk tubuh sasa yang sedang berjalan ke arahku. Aku mengerdipkan mata beberapa kali kalau-kalau ini hanyalah khayalanku saja. Tapi, jelas sudah dia berada di depan mataku. Mataku tidak berkelip memandangnya. Masa tu mungkin mulutku melopong. Aku mencubit peha kiriku. Sakit. Ini bermakna aku tidak bermimpi. Betul ke aku tak mimpi ni? Macam mana dia boleh ada kat sini? Apa dia buat kat sini?

Dia melayangkan tangannya di hadapan mataku beberapa kali.
"Faiza. Awak ok ke?"
Aku tersedar bila mendengar suaranya. Yelah, aku tidak bermimpi. Adikku Syafikah juga Nampak dia. Dia memandang hairan ke arahku yang macam orang tak betul.

"Err…eh, Doktor buat apa kat sini?"
Itu pertanyaan pertama yang aku ajukan untuknya. Takkan dia datang sini sebab aku kot? Tak mungkin! Aku ni bukan siapa-siapa pada dia.

Dia menarik kerusi di sebelah adikku, Syafikah yang nyata terpinga-pinga dengan kehadiran Dr. Sharizal ketika itu.

"Hai…nama abang Sharizal. Kawan Kak faiza. Nama adik siapa?"
Dia memperkenalkan dirinya pada Syafikah. Dia menghulur tangannya pada Syafikah. Aku hanya melihatnya saja kerana masih tidak percaya dia berada di depan mataku.

"Oh…nama saya Syafika. Panggil Ika jek."
Jawab Syafikah ketika menyambut huluran tangan Dr. Sharizal. Dia menguntum senyum.

"oh…Ika. Sedap nama Ika ye."
Ujarnya sambil matanya memandangku. Aku membalas pandangan matanya yang bersinar itu.

" Abang ni boyfriend kakak Ika ye?"

"hush..!! Ika! Mulut tu!"
Marahku sambil menampar tangannya. Aku memijak kakinya di bawah meja dan merenung tajam matanya. Ish…budak Ika ni. Mulut takde insurans betul. Tiba-tiba aku rasa mukaku panas dan membahang. Sel-sel darah merah semuanya seperti berkumpul ke bahagian mukaku.

Aku memandang pulak Dr. Sharizal yang menguntum senyuman ketika dia menoleh kea rah lain. Malunya muka aku ni. Ika ni! Buat malu jek. Aku rasa macam nak ikat-ikat jek mulutnya yang celupar tu.

"Doktor buat apa kat sini?"
Aku mengulangi soalanku yang aku ajukan padanya tadi. Soalan aku belum berjawab lagi.

"Sebenarnya saya balik kampong. Kampung saya kat sini. So, dah terlanjur ada kat sini, apa salahnya saya singgah jenguk ayah awak. Tengok awak. Macam mana keadaan ayah awak?"
Kampung dia kat sini jugak? Batu Pahat? Dia orang Batu Pahat ke?

"Err…ayah saya kena masuk ICU. Ada komplikasi jantung. Entahlah wak, tak tau nak cakap macam mana"
Jawabku perlahan. Satu keluhan halus kulepaskan. Terasa berat dan membebankan di kerongkongku. Saluran pernafasanku terasa menyempit bila memikirkannya.

"Oh, doctor cakap apa?"
Soalnya kemudian. Dia memandang tepat ke wajahku. Aku lihat dahinya berkerut. Sungguh tidak handsome dia dengan rupa sebegitu. Sempat pulak aku mengomen rupa wajahnya ketika itu.

"Doktor cakap…"

"Kak! Ayah kak…!"
Adikku Farhana sudah berada di belakangku. Entah bila dia dating agaknya.

"Kenapa Fana? Kenapa dengan ayah?"
Soalku sambil menggoncang badannya. Farhana tergeleng-geleng dan mulutnya cuba berkata sesuatu tapi tidak terkeluar dari mulutnya. Dadaku berdegup kencang. Tanpa menunggu penjelasannya, kakiku bergerak pantas dan berlari-lari anak memasuki kawasan hospital yang terletak bersebelahan kantin. Aku dapat mendengar suara Dr. Sharizal memanggilku tapi aku tidak pedulikan. Yang penting sekarang adalah ayahku.

………………………………..

Aku tersandar lesu di dinding konkrit hospital itu. Nafasku turun naik. Perlahan-lahan, tubuhku terjelepok di lantai. Airmata sudah merembes laju keluar dari tubir mata. Kakiku seperti tidak berdaya untuk berdiri. Goyah. Aku termenung sekejap. Cuba fahami apa yang diterangkan doctor sebentar tadi. Aku cuba terima apa yang disampaikannya tentang ayahku. Memandang ke arah Dr. Sharizal yang sedang berbincang dengan seorang doctor yang merawat ayahku di satu sudut. Aku memandang pulak emakku yang sudah longlai dipelukan adikku Farhana. Mataku jatuh pada wajah Syafikah yang menangis di bahu Farhana. Aku ingin bangun tapi badanku seperti sudah dilekatkan gam gajah di lantai itu. Aku hanya mampu melihat saja ketika tubuh ibuku perlahan-lahan rebah di pangkuan Dr. Sharizal. Aku pulak? Tersandar lesu tidak bermaya di dinding konkrit ini. Sebenarnya aku tidak lagi sekuat kelmarin yang mampu untuk terima keadaan ayah. Aku sudah kembali menjadi diriku yang lemah semula. Aku tertewas dengan emosi aku sendiri. Aku tidak setabah kedua-dua adikku yang tenang mendengar penjelasan doctor. Aku tidak sekuat mereka.

"Faiza. Awak ok?"
Mataku terarah ke wajah Dr. Sharizal yang sudah melutut di depanku. Tangannya perlahan-lahan mengangkat tubuhku yang lemah.

"Ayah…ay…ayah saya…"
Aku bersuara tersekat-sekat. Mata lesuku memandangnya. Dia mengangguk-angguk. Cuba menyeimbangkan badanku yang memberat dengan badannya. Kakiku longlai untuk berdiri. Dia tiada pilihan lain selain dari memaut tubuhku dalam pelukannya.

"Ayah saya dah takde doctor…ayah saya dah takde!!!!"
Aku menjerit lantang dan menangis semahunya. MAcam orang terkena hysteria. Aku sedih mendengar berita tentang kehilangan ayahku tadi. Aku tidak berdaya! Aku tak mampu nak lalui semua itu. Aku tak mampu!

"Ayah dah takde!! Ayah…"
Jeritku lagi. Kepalaku tergeleng-geleng memandangnya. Aku cuba menidakkan kenyataan yang terbentang luas di depan mataku. Aku tidak dapat menerima kenyataan bahawa ayahku sudah tiada! Badanku longlai semula dan hampir jatuh ke lantai. Mujurlah Dr. Sharizal sempat menyambut tubuhku.

"Faiza, awak kena banyak istigfar. Banyakkan berdoa agar roh ayah awak ditempatkan bersama orang-orang yang beriman, ye. Sabar ye"
Dr. Sharizal mengusap-usap kepalaku dalam pelukannya. Aku pula sudah melampiaskan tangisanku ke bahunya. Di saat ini, aku memang amat memerlukan seseorang untuk bersamaku melalui semua ini selain dari keluargaku.

"Tuhan lebih sayangkan dia. Awak kena redha Faiza. Setiap yang hidup pasti akan mati. Apa yang perlu awak buat sekarang perbanyakkan doa, beristigfar, dan relakan pemergiannya, bukannya menangis macam ni. Ayah awak mesti tak suka bila tengok awak menangis macam ni. Sudahlah ye. Banyakkan bersabar. Saya ada kat sini untuk awak"
Aku hanya diam membisu mendengar kata-katanya. Airmataku masih murah untuk ditumpahkan. Habis basah baju T-shirt polo yang dipakai Dr. Sharizal ni disebabkan airmata aku yang banyak keluar mengenai bajunya. Terutama sekali bahunya. Bajunya yang berbau wangi dari semburan minyak wangi yang aku kira berjenama polo sport tu pun sudah berbau masam dan masin kerana airmata dan air liurku yang meleleh di bahunya.

Aku mengangkat mukaku kemudian aku tundukkan kembali kerana malu menatap wajah Dr. Sharizal yang redup matanya memandangku. Aku malu dengan diriku kerana telah memeluknya sesuka hati aku. Maafkan aku Dr. Sharizal. Tapi…

Perlahan-lahan dia mengangkat daguku, mukaku yang basah dek airmata disapu perlahan dengan jari-jemarinya yang sedikit kasar. Pandangan mataku saling bertentang dengan matanya.

"Sudah. Jangan menangis lagi. Awak kena tabahkan hati dan terima semua ini sebagai qada’ dan qadar. Awak anak yang sulung Faiza. Awak kena tabah. Awak kena kuatkan semangat untuk ibu dan adik-adik awak. Awak tak sendirian Faiza. Saya ada untuk awak di sini"
Sekali lagi dia mengulangi ayat ‘saya ada untuk awak di sini’ sekali lagi. Aku terharu mendengarnya. Perlahan-lahan aku mengangguk. Pandangan mataku tertancap pada adikku Farhana dan Syafikah yang sedang memangku emakku yang pengsan sejak tadi. Ya Allah! Kenapalah aku ni kejam sangat biarkan adikku yang mengurusi emakku? Aku terhanyut dengan gelodak emosiku sebentar tadi. Aku kena kuatkan semangat. Aku mesti tunjukkan ketabahanku di depan mereka walaupun aku tidak sekuat itu.

"Mak…mak"
Aku memanggil emakku perlahan. Aku menepuk-nepuk wajah emakku yang lesu. Tapi, tiada respon. Aku memandang wajah Dr. Sharizal dengan satu kerutan halus merauti wajahku.
Dia kemudiannya memeriksa nadi di pergelangan tangan ibuku dan menyelak kelopak mata emakku.

"Nurse…!!!"
Laungnya kuat.

……………………………………

Sudah dua bulan arwah ayahku pergi meninggalkan kami sekeluarga. Aku amat merasai ketiadaannya. Setiap saat, aku pasti merinduinya dan teringatkan kenangan bersamanya. Kalau aku sudah berperasaan begitu, emakku apatah lagi. Sehingga sekarang pun dia masih murung dan tidak lalu makan. Risau juga aku mendengarnya ketika aku menelefon rumah di kampong bertanyakan tentang emak melalui adikku Farhana. Adikku Syafikah juga terganggu pelajarannya kerana asyik teringat tentang arwah ayah dan menyalahkan dirinya atas kematian ayah. Adikku Hafizah dan Farizal juga tidak habis-habis menyalahkan diri mereka kerana tidak dapat melawat dan melihat arwah ayah buat kali terakhir. Mereka juga tiba agak lewat ketika jasad arwah ayah sudah selamat disemadikan di tapak perkuburan.

Aku berzikir dan berdoa kepada Allah agar arwah ayahku ditempatkan bersama orang-orang yang beriman dan soleh setiap kali aku lepas sembahyang. Setiap kali aku berzikir dan berdoa, pasti airmataku akan jatuh ke pipi tanpa dipaksa-paksa.

"Hei…termenung apa tu?"
Sapaan dari Ellin mematikan lamunanku. Aku pantas menoleh dan tersenyum. Hambar.
Kain telekung aku lipat dan masukkan ke dalam beg kertas yang kubawa. Ellin juga sedang melipat kain telekungnya.

"Kau menangis Faiz?"
Soal Ellin. Dia menunjuk ke pipiku yang dibasahi airmata. Aku lekas-lekas menyeka airmata di pipi dengan sapu tangan yang kubawa.

" Faiz, sudah-suudahlah tu menangis. Tak elok kalau kau menangis setiap hari. Masuk kerja je, mata kau sembab. Dah tak lawa dah."
Sambungnya kemudian. Aku hanya tersenyum mendengar kata-katanya. Ellin…Ellin…
Kau takkan faham perasaan aku.

"Aku bukan sengaja nak menangis Lin. Airmata ni keluar tanpa aku paksa-paksa. Setiap kali aku berdoa untuk arwah ayah aku, airmata ni mesti tumpah juga kat pipi aku."
Balasku perlahan. Ellin menghempaskan keluhan.

"Aku tau kau sedih atas kehilangan ayah kau Faiz. Aku pun tumpang sedih juga. Tapi takkan hari-hari kau nak macam ni? Pergi kerja menangis, balik menangis. Lepas tu, termenung sana, termenung sini. Sampai aku pun tak larat nak tengok lagi. Cerialah sikit Faiz. Aku nakkan Faiz yang dulu. Ceria, gembira,.at least kalau kau ceria sikit, tak banyak sikit pun kau boleh lupakan kesedihan kau tu dan kembali hidup seperti biasa. Walau apa pun, kita yang hidup mesti teruskan hidup. Bukan menangisi orang yang tidak akan kembali lagi. Macam lagu kumpulan Rabbani tu…yang pergi takkan kembali lagi."
Ellin membebel panjang. Aku hanya mendengar tanpa membalas. Pandailah dia nak berceramah dengan aku ni. Kadang-kadang, betul juga apa yang dikatakan Ellin ni walaupun adakalanya dia ni poyo.

"Dah mak nenek. Kau ni, kalau bercakap tak tau nak berhenti. Kau tengok tu, orang lain nak sembahyang pun tak selesa dengar suara kau tu tau. Dah, jom kita keluar. Dah terlebih masa ni"
Aku mengangkat punggung dan berdiri. Lengan Ellin aku tarik keluar dari surau itu.

"Kalau ye pun, janganlah tarik aku amcam lembu"
Bebel Ellin lagi.

………………………………

Aku menyeka kelopak mataku yang digenangi airmata. Ingatan terhadap ayah masih lagi menggamit hatiku. Mana taknya, aku anak yang paling rapat dengannya. Of course aku rindu kat dia. Enough Nur Faizayou must be strong! Aku menarik nafas dalam-dalam dan menghembusnya perlahan-lahan. Aku mengangkat beg berisi bajuku turun ke tingkat bawah. Aku akan balik kampong hari ini. Aku sudah meminta cuti selama tiga hari. Ellin sempat menasihati supaya tidak menangis lagi dan meratapi pemergian arwah ayah. Dia menyuruhku tabahkan hati dan menerimanya sebagai ketentuan Allah. Aku hanya mengangguk dan memintanya supaya tak usah risau tentangku.

"Assalamualaikum."
Pantas aku menoleh kea rah suara itu ketika aku sedang mengunci pintu rumah.

"Waalaikuumusalam."
Jawabku sambil menguntum senyuman tawar.

"Awak nak ke mana?"
Soalnya sambil menaikkan sedikit keningnya. Aku meletakkan beg berisi baju ke lantai.
Perlahan-lahan aku menghampirinya yang berdiri di jeriji besi yang memisahkan rumah kami.

‘Saya nak balik kampong. Emak saya tak sihat."
Jawabku sambil menundukkan wajah. Mulalah nak mengalir airmata ni bila tengok muka dia. Hai…teringin lagi ke nak dipeluk dia? Aku berkata di dalam hati.

"Saya ikut awak balik?"
Serta-merta aku mengangkat wajah. Bulat mataku memandangnya. Betul ke apa yang aku dengar ni? Ke telinga aku ni dah pekak?

"Apa dia doctor? Saya tak denngar. Sejak akhir-akhir ni saya dah jadi pekak sikit"
Soalku dengan nada berseloroh. Betul. Aku dah jadik pekak sikit sejak akhir-akhir ni. Dah lama tak korek. Huhu...

"Saya…ikut…awak….balik…boleh?"
Satu persatu perkataan dilontarkan. Aku terpinga-pinga. Dia nak ikut aku balik? Nak buat apa? Macam mana dengan kerja dia yang selalu on call memanjang walaupun hari minggu.

"Nak ikut saya balik? Nak buat apa?"
Soalku kemudian. Yelah, aku tak faham kenapa dia nak ikut aku balik. Nak buat apa? Aku terkesan perubahan riak di wajahnya yang berubah keruh. Mungkin kata-kataku tadi menyinggung perasaannya.

"Tak…maksud saya, err…untuk apa doctor nak bersusah payah ikut saya balik? Tak ke menyusahkan saja? Selama ni pun saya dah banyak terhutang budi dengan doctor. Saya tak mahu susahkan doctor lagi. Saya…malu"
Berhati-hati aku menyusun setiap patah kata agar tidak menyinggung perasaannya lagi. Riak wajahnya bertukar seperti biasa. Dia melempar senyum padaku.

"Saya ikhlas nak tolong awak masa tu. Saya tak minta balasan pun. Saya Cuma risaukan keadaan awak yang tak menentu masa tu. Tak payahlah nak malu. Lagipun saya dah minta cuti tiga hari."
Ujarnya. Aku melopong. Dia pun cuti tiga hari? Adakah ini satu konspirasi? Adakah dia tahu aku cuti tiga hari? Siapa yang bagi tahu? Hmm...agaknya si Ellin ni bagitau dia aku nak cuti tiga hari balik kampung ke? Ish...Ellin ni. Nanti kau. Aku cekik batang leher kau tu nanti. Aku mengetap bibir. Patut ke aku biarkan dia ikut aku balik? Nanti apa pulak kata mak aku? Orang kampong? Jadi buah mulut orang pulak aku karang bawak lelaki balik kampong. Orang-orang kat kampong aku tu kebanyakannya mulut tempayan. Ish…macam mana ni? Allah…tolong aku Ya Allah…

"Boleh tak saya ikut awak balik?"
Dia bertanya lagi sambil memandang tepat ke mataku. Argh…nak ajak ke tidak…nak ajak ke tidak…aku tidak dapat membuat keputusan. Otakku macam sebu untuk buat keputusan. Macam orang tengah ambik periksa SPM jek.

"Hmm…oklah. Saya tunggu"
Putusku jua akhirnya. Dia melebarkan senyuman untukku.

"Ok. Awak tunggu kejap. Lima minit lagi saya turun ye."
Aku mengangguk lemah. Dia kemudian masuk ke dalam rumah untuk bersiap. Aku menghamburkan keluhan kasar. Hai…nak tak nak aku kena bawak juga dia balik. Tak sampai hati pulak tengok muka dia yang terkulat-kulat nakkan jawapan dari aku tadi. Tapi, aku masih tak faham. Buat apalah dia nak ikut aku ni? Ish…entahlah. Aku menggaru kepala laju-laju. Habis tudung aku senget agaknya. Suka hati dialah. Malas aku nak fikir.


Kata lima minit, ni dah lima belas minit tak turun-turun lagi ni. Aku melihat jam dipergelangan tangan.

"Sorry, lambat sikit."
Katanya ketika keluar dari pintu rumah. Dia mengunci pintu rumahnya. Bau wangian polo sport sudah menusuk-nusuk ke lubang hidungku. Aku tengok beg pakaian yang dibawa. Nampak macam berat jek. Lebih berat dari aku punya beg.

"Jom. Naik kereta saya?"
Pelawanya.
"Takpelah. Naik kereta saya."
Aku pula mempelawanya.
"Naik kereta saya jek. Biar saya yang pandu. Myvi SE awak tu tinggalkan je."
Katanya lagi.
"Hah? Tinggal?"
Aku melongo.

"Yelah. Takkan nak angkut masuk kereta saya pulak."
Aku tersengih mendengarnya. Betul jega. Takkan aku nak angkut pulak ye? Bukan besar pun kereta Toyota Altis dia tu. Takpelah naik kereta dia. Save sikit minyak kereta aku ni. He He…

…………………………

Perjalanan dari Melaka ke Batu Pahat, Johor tidaklah lama. Hanya sekitar 2 jam lebih. Tiada perbualan ketika dalam perjalanan. Mana taknaya, aku sibuklayan perasaan aku sendiri. Haha! Tak patut betul aku ni. Tapi yang penatnya duduk jek. Sakit pulak badan aku ni. Dah banyak kali aku membetulkan posisi dudukku.

"Kenapa?"
Dr. Sharizal bertanya sambil menolehku sekilas. Mungkin dari tadi dia perasan tingkah laku aku yang kerapkali menukar posisi duduk. Sakit pinggang aku oi..

"Err…takde apa. "
Balasku sambil menggeleng beberapa kali. Aku betulkan lagi dudukku. Kerusi aku laraskan ke belakang sedikit. Baru selesa.

"Awak lapar?"
Soalnya kemudian. Of course aku lapar! Aku tak bersarapan pun kat rumah. Hanya minum seteguk air sejuk jek. Ingat nak sarapan di luar, habis tu dia nak ikut aku pulak. Terus tak jadi semua plan aku.

"Lapar jugalah."
Aku membalas. Dia tersenyum nipis sambil menggeleng.

"kenapa tak cakap dari tadi lapar? Kalau perut masuk angin siapa yang susah? Cik abang kat sebelah ni jugak tau."
Aku mencebik mendengar kata-katanya. Takkan aku nak cakap yang aku ni lapar? Jatuhlah saham aku. Lagi satu, bila masa pulak dia jadi cik abang aku ni? Pandai-pandai jek.

Cik abang kat sebelah kan doctor"
Aku bersuara perlahan. Hanya terdengar di telingaku saja.

"apa dia Faiz? Awak cakap apa tadi?"

"Err…tak. Saya cakap saya lapar. Saya nak makan. Ha…"
Ish…macam mana dia boleh dengar pulak ni? Bukan kuat pun suara aku tadi. Telinga nipis betullah doctor ni. Cett…

"ok. Kita berhenti kat R&R."
Katanya. Aku mengangguk laju. Aku mencuri pandang ke wajahnya. Senyuman masih terukir di bibirnya yang merah. Sesekali dia menggeleng. Tak sangka perangai aku macam ni kot?

Keretanya membelok masuk ke R&R. Ramai jugak yang singgah kat R&R ni. Sampai takde parking. Berpusing beberapa kali barulah dapat parking.

"ok. Kita dah sampai."
Katanya sambil menanggalkan tali pinggang keselamatan. Aku juga menanggalkan tali pinggang. Lihat cermin. Betul-betulkan tudung. Mana tau berkedut dan senget ke.
"Dah cantik dah tu"
Dia memerli. Aku menjelingnya. Cett…sibuk betullah. Suka hati akulah. Aku membuka pintu kereta dan keluar dari perut kereta Toyota Altis warna hitam dia tu.

"Jom"
Ajaknya kemudian. Aku mengikut saja langkahnya yang sudah maju ke depan. Biarlah dia jalan dulu. Nanti orang ingat aku dengan dia sepasang kekasih pulak.

Aduh…badanku terdorong ke belakang. Sikit lagi nak masuk longkang. Mujurlah aku sempat berpaut pada tiang. Badanku dilanggar seseorang. Siapa lah yang langgar aku ni? Aku ni bukannya semut orang tak nampak sebab dia kecik.

"sorry Cik. Maaf. Cik taka pa-apa?"
Lelaki yang langgar aku tadi memohon maaf. Aku menepis bila dia cuba menyentuhku.

"Its ok"
Jawabku. Aku mengangkat wajah. Dia juga menanggalkan cermin mata hitammya.

"Faiza!"

"Shahrul?"
Serentak kami bersuara.

"Ha’ah. Ya Allah…Shahrul. Kau rupanya."
Ujarku sambil ketawa. Shahrul juga ketawa. Aku menampar lengannya. Shahrul ni kawan aku masa sekolah menengah dulu. Dulu dia ni agak nerd jugak orangnya. Kesana kemari bawak buku. Macam lah dia tak boleh hidup tanpa buku. Sekarang ni, dia sudah lain benar. Bertambah kacak pulak tu. Sedikit sebanyak, aku terpikat dengan ketrampilannya. Hehehe...gedis sungguh budak bernama Nur Faiza ni.

"Faiz…tak sangka kita jumpa lagi. Apa kabar?"
Tanyanya sambil membetulkan kemeja yang dipakai.

"Kabar baik. Alhamdulilah…Hows your life? Makin hhandsome aku tengok kau ni"
Usikku. Dia hnaya ketawa saja menndengar pujianku.

"Yeke? Ni yang aku mula kembang ni. Hehehe…Aku kerja kat Cyberjaya. Computer programmer."
Jawabnya sambil tersenyum. Kembang semangkuk hidung dia yang macung tu.

"wow…hebat hah…aku ingat kau jadik saintis ke..hehehe…"

"Tak dapat jadik saintis, jadik Computer Programmer pun ok. Kau pulak? Buat apa sekarang? Apa yang kau buat kat sini?"
Soalnya pulak. Dahinya sedikit berkerut.

"Aku pharmacist kat Hospital di Melaka. Aku sebenarnya nak balik kampong. Dah lama tak balik kampong."
Jawabku dengan diselangi dengan senyuman nipis di bibir. Dia mengangguk-angguk.

"Sorang je ke?"

Aku melihat kelibat Dr. Sharizal yang mendekati kami. Aduh…kenapalah kau tak masuk je dulu…Kalau budak Shahrul ni Nampak mesti dia heboh kat kawan-kawan aku yang lain. Aduss…segalanya sudah terlambat kerana dia sudah pun berdiri cun-cun kat sebelah aku.

"Faiza?"
Pantas Shahrul menoleh kea rah dr. Sharizal yang berdiri di sebelahku. Kemudian memandangku semula.

"Err…kenalkan, kawan saya Shahrul. Shahrul, ni kawan aku. Sharizal"
Mereka bersalaman dan saling bertukar senyuman.

"Kawan ke boyfriend?"
Laser sungguh mulut si Shahrul ni. Aku tampar-tampar karang. Ish…

"err…takde lah. Ni kawan satu tempat kerja."
Aku memperbetulkan tanggapan salahnya terhada Dr. Sharizal. Shahrul mengangkat bahu dan terus mengangguk.

"Ohw…nice to meet you. Eh, oklah Faiz, aku gerak dulu ye? Dah lambat ni. Ada meeting kat Air Keroh pukul 12 nanti. Kau ada no. phone tak? Nanti boleh keep in touch?"
Aku menyeluk ke dalam beg tanganku. Mencari purse. Aku mengeluarkan kad namaku dan kuhulurkan pada Sharul.

"Ok, thanks. See you later. Tunggu call aku tau. Ok. See you.’
Ucapnya dan sebelum berlalu sempat dia menepuk bahu Dr. Sharizal. Aku melambaikan tangan kea rah Shahrul yang sudah masuk ke keretanya. Selepas itu, kereta Honda Accord hitam metallic miliknya itu meluncur laju keluar dari kawasan R&R. Aku menarik nafas lega. Tak sangka dapat jumpa Sharul lagi. Aku memandang ke wajah Dr. Sharizal.

"Jom"
Tanpa dipaksa-paksa, aku menarik lengannya masuk ke food court. Ops…aku tersedar dan lantas melepaskan pegangan tanganku di lengannya. Aku tersenyum sumbing dan meminta maaf atas keterlanjuranku. Terlebih sudah…dah tu, dia pulak mengambil tanganku dan diletakkan semula ke lengannya. Apa pulak ni? Aku terpinga-pinga.

………………………………

Aku menguap panjang. Mengantuknya mata aku ni. Bilalah nak sampai rumah ni? Aku rasa macam nak baring atas tilam jek. Hmm…aku kerling ke sebelah. Aku nampak dia tersenyum. Ketawakan aku ke? Lantaklah...

"Mengantuk ke? Kalau mengantuk, tidurlah dulu. Kalau dah sampai nanti saya kejutkan."
Aku hanya memandang mukanya dengan mataku yang kuyu. Kalau aku tidur, kesian pulak kat dia. Dia dahlah jadi pemandu aku hari ni. Mestilah penat juga. Aku yang tak memandu ni pun penat dan mengantuk. Aku menekup muulutku dengan telapak tangan. Menuguap lagi.

"Takpelah. Kesian pulak kat doctor…"
Balasku. Mataku sudah semakin kuyu.

"faiza"

"Hmm…’

"Kalau saya cakap sikit boleh tak?"

"Apa dia?"

"Boleh tak mulai hari ni awak jangan panggil saya doctor?"

"Habis tu nak panggil apa?"

"hmm…panggil Shah ke, Rizal ke…tak pun abang ke?"

"Nak panggil yang mana satu?"
Aku sudah mula larut dalam kemengantukan aku. Apa yang aku cakap pun aku tak sedar.

"Panggil…abang ke? Boleh?"
Antara dengar dengan tidak kata-kata itu masuk ke lubang telinga aku.

"hmm…ok…abang"
Tanpa berfikir, aku bersetuju. Main setuju jek..Setelah itu, mataku terus layu dan….kroih…kroih…


………………………………………….

Aku terbangun sendiri bila kereta Toyota altis hitam ni membelok ke kampungku. Eh…macam tau-tau jek kan dah nak sampai. Aku tersenyum sendiri. Eh, macam mana dia tau kampong aku kat mana?

"eh, macam mana doctor…"

"Hah…awak janji dengan saya apa tadi?"
Janji? Bila masa pulak aku berjanji ni? Aku memandang wajahnya dengan penuh tandatanya. Apa yang aku janji dengan dia?

"Apa yang saya janji?"
Soalku padanya. Dahiku berkerut. Pelik. Tapi benar. Aku berjanji dengan dia. Tapi, janji apa ya?

"tengok tu. Dah lupa. Awak janji takkan panggil saya doctor lagi. Awak janji nak panggil saya apa?"
Dia terus berteka-teki dengan janji-janji yang aku tak tau. Aku menggaru kepala laju-laju. Cuba ingat apa yang aku janjikan padanya tadi. Aduss…otak aku ni tak berfungsi nak ingat semua tu. Ish…

"Saya janji apa? Saya tak ingat"
Aku dengar dia mengeluh. Kecewa.

"awak janji dengan saya awak nak panggil saya abang kan?"
Gulp!! Betul ke tu yang aku janji dengan dia? Bila masa pulak ni? Gila ke aku nak panggil dia abang? Umur lebih kurang jek. Tua dia dua tahun dari aku. Aku memandang wajahnya.

"Ek?"
Dia menngangguk. Aduh…sesak nafas aku sekejap. Takkan aku nak panggil dia abang pulak? Ni mesti dia Tanya masa aku tengah mengantuk gila tadi. Tengah lalok2 sebab mata ni dah stim nak tidur.

"Err…panggil lain tak boleh?"
Teragak-agak aku bertanya. Dia tersenyum lantas menggelengkan kepala. Aku turut menggelengkan kepala menngikut rentaknya.

"awak dah janji, kena tepati. Saya…ops…abang tak suka orang yang tak tepati janji."
Dia memerli aku. Dah gunakan gantinama diri ‘abang’ lah pulak. Adus…aku menepuk dahi. Ni mulut aku punya pasallah ni. Lidah ni, pandai-pandai jek berjanji. Eiii…
Dia ni saje je kan nak dengki aku? Cett...

"Ok"
Aku setuju dalam keterpaksaan. Macam mana aku boleh setuju nak panggil dia macam tu? Eii...dia ni pandai betul nak manipulasi akulah. So, macam mana ni? Bersediakah aku? Argh...! Bersedia atau tidak, bolos saja dinding itu...!!! Hati aku mendongkol geram. Grrr...

p/s : terima kasih pada yang menyokong karya saya ni. Thanks you guys! Harap dapat memberi kritikan yang membina coz ni my first karya. Hope u guys happy.

Love,
Mel
posted by Penulisan2u @ 5:05 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
13 Comments:
  • At 3/9/09 6:15 PG, Blogger khadijah said…

    huhuhuhu..........
    best giler lah cerita nie......
    shah tue baik giler....ala2 bertanggungjawab jugak.....
    bestnya dpt bf mcm tue.....
    kpd penulis....tahniah dah wat cerita yg best.....
    harap cepat2 sambung lagi yer cerita nie....

     

  • At 3/9/09 6:29 PG, Anonymous miss S said…

    hehehe..lwk la plak part last 2..part mula2 mg la sedih aku ckup x blh bc klu psl ayh mngl..x kira la ayh sapa pun mst rs sedih gla..
    aku mg follow cita ni..
    keep it up..

     

  • At 3/9/09 8:55 PG, Blogger farizan said…

    confius jap....diorg jmpe kat r&r...mesti menghala ke selatan....shahrul nk ke melaka...mesti menghala ke utara...camne bole jumpe kat r&r yg same....xplain skit writer...tq

     

  • At 3/9/09 9:37 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ermmmm..best nyer jadi FAIZA....tahniah kepada penulis..cepat2 sambung tau...

     

  • At 3/9/09 9:49 PG, Anonymous lyna said…

    lwak ar...best gak cerita nie..xsabar nak baca cerita seterus ye

     

  • At 3/9/09 2:17 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sorry for the part kat r&r tu, sebenarnya ada kesilapan teknikal sikitlah...salah taip...haha...sebenarnya dia nak ke JB bukan Ayer Keroh. Minta maaf atas kesilapan teknikal yang berlaku. Terima kasih sebab prihatin untuk karya saya ni. Maklumlah, this my first time...hehe...thank farizan..

     

  • At 3/9/09 4:41 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    salam mel..
    gud story..lme tgu..thniah..!!
    sumunyer keje dlm dunia medical..
    so fmly pn asik skit jer niee..pe2 pn bes..!!
    keep up a gud work..!!
    -nik-
    niya1501@yahoo.com

     

  • At 5/9/09 2:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bestlh ceta nie smbglh cpt2. nak taw gak ap smbgannya ceta nie

     

  • At 5/9/09 4:09 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    haaaaaaaaaaaaa!
    best giler citer ni!
    cpt2 smbg!
    ehe

     

  • At 8/9/09 3:25 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bestla citer ni...

     

  • At 9/9/09 3:53 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ada blog x?

     

  • At 10/11/09 12:01 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer nih wt aku nangis..huhuh juz rmmber ayh angkat aku meninggal taun 2006 sbb skit jntung gak..sedih sgt2 sbb xdpt jmpe...ms 2 abg aku kawen..so mmg xbleh lari g umah die..jauh woo..4jm perjalanan...mmg sedey...tp tkdir tuhan kan...ape2 pon..writer keep it up k..ur karya is really gud...

    -linx-

     

  • At 5/10/11 12:34 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    npew xbley pon g kat blog????

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group