BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Rabu, Ogos 26, 2009
Novel : Penjara Rindu 19 & 20
Nama Pena : Nia Arissa

"Kau nak apa-apa?" Farisya menggeleng. Haziq memapah tubuh Farisya yang masih lemah ke sofa. Disebabkan luka di kaki Farisya agak dalam, ia terpaksa di jahit. Farisya melihat Haziq seperti sedang berfikir.
"Apa kita nak makan tengah hari ni? Siapa nak masak?" Haziq menyoal Farisya.
"Awak la. Takkan saya pulak. Kalau tak reti mari saya ajarkan,"
"Hah…aku mana tahu masak. Makan tu terror la," Haziq duduk di sisi Farisya.
"Senang je. Saya potong-potongkan bahan, lepas tu awak masak la," Haziq meneliti Farisya dari atas ke bawah.
‘Boleh ke bini aku ni… nanti kalau pengsan kat dapur …tak ke susah..’

"Tak payah la. Aku beli lauk dekat luar je. Lagipun aku tengok badan kau lemah lagi," bantah Haziq.
"Tak la. Saya ok. Kaki saya je yang luka bukannya tangan. Saya dah ok la," Farisya meyakinkan suaminya. Tidak mahu membuat Haziq bertambah risau. Farisya mengangkat kening. Dilihat wajah Haziq berkerut memikirkan cadangan Farisya.
"Boleh ke?" Farisya tersengih. Kesakitan yang di rasai disembunyikan.
"Boleh punya," gelak Farisya. Haziq seperti tidak percaya yang Farisya boleh ketawa dalam kesakitan.

"Yang kau tergelak sakan ni kenapa? Kaki kau dah tak sakit ke?" Farisya senyap tetapi masih lagi tersenyum.
"Sakit la. Tapi saya tak sabar nak rasa masakan awak," sindir Farisya. Dalam sakit-sakit sempat juga dia ingin mengenakan suaminya.
"Kalau macam tu baik tak payah. Kalau makan kat luar pun selamat dari kena komen dengan kau," senyuman Farisya terhenti. Cepat betul suaminya mengalah.

"Apasal pulak. Ok..ok saya tak gelakkan awak," Farisya berjanji.
"Betul ni?"
"Betul la," senyum Farisya.
Haziq memapah Farisya berjalan menuju ke dapur. Di sebabkan luka itu, langkah Farisya menjadi perlahan. Haziq tidak dapat menahan kesabaran lalu mencempung tubuh Farisya. Di letakkan Farisya di atas sebuah kerusi dimeja makan. Setelah itu, peti sejuk di buka luas.

"Nak masak apa?" Haziq menggaru kepalanya sambil bercekak pinggang. Isi kandungan di dalam peti sejuk di renungnya. Dirinya kebingungan.
"Kita masak tomyam la," cadang Farisya. Terjengket-jengket ia berjalan menghampiri peti sejuk lalu mengeluarkan bakul yang penuh dengan sayur-sayuran. Di keluarkan juga ayam dan udang yang tersimpan di tempat pendingin beku.

Dia mula menyiapkan bahan-bahan untuk di masak oleh Haziq. Haziq turut sama membantu isterinya melakukan apa yang patut. Farisya mengajar bagaimana cara mengupas kulit udang, menyiang sotong, memotong ayam dan macam-macam lagi.
Walaupun masih baru tetapi Haziq cepat belajar.

"Bawang ni nak potong macam mana?" Haziq memegang sebiji bawang besar lalu di tunjukkan kepada Farisya.
"Awak potong macam biasa la," arah Farisya.
"Biasa tu macam mana? Mana aku tahu," Farisya berhenti memotong sayur. Sayur kubis bunga diletakkan ke bawah.
"Lain kali, rajin-rajin la tolong mama masak kat dapur. Tak salah pun kalau awak tolong."
"Apa guna aku kahwin dengan engkau kalau aku yang kena masak,"
"Bukan selalu pun. Manalah tahu kalau saya sakit ke? Demam ke? Time tulah awak kena tunjukkan skil awak memasak," bebel Farisya. Sambil tangannya ligat memotong bawang sambil di perhatikan Haziq.

"Kalau kau sakit, aku import la mama ke sini," Haziq membalas sambil ketawa. Tangannya terkial-kial memotong bawang besar sambil matanya tidak lari dari meneroka wajah Farisya.
"Auuccchh…" Haziq menarik jarinya pantas. Kerana terleka melihat wajah isterinya, tanpa dia sedar jarinya telah terhiris. Mujur lukanya tidak berapa dalam.
"Kenapa?" Farisya melihat darah di jari manis Haziq.
"Tu la. Asyik berangan je. Bukan kecil sangat bawang tu," Farisya mengesat jari Haziq menggunakan kain bersih yang berada di sebelahnya. Darah masih lagi keluar. Tiada cara lain, Farisya membawa jari Haziq ke mulutnya. Haziq hanya membiarkan walaupun sedikit tergamam.

Farisya mengeluarkan kembali jari manis Haziq. Tiada lagi darah yang keluar.
"Dah ok dah," Farisya mendongak. Pandangan mereka bersatu. Wajah Farisya berubah warna kemerahan. Mungkin Haziq akan menyatakan dirinya kolot.
"Siapa ajar kau buat macam tu?" soalnya apabila Farisya sudah pun menyambung kerjanya kembali.
"Ibu," jawabnya pendek. Malu untuk menatap wajah kacak suaminya.

Haziq mengambil plaster di atas peti sejuk lalu di tampalkan pada lukanya. Mereka kembali melakukan kerja masing-masing. Haziq memulakan masakan dengan arahan Farisya. Dia menjadi sedikit kalut. Kelam kabut dibuatnya. Farisya memberi arahan dengan berhati-hati. Melihat gelagat Haziq yang tidak pernah memasak mencuit hatinya. Agak lucu tatkala wajah itu berkerut-kerut menahan panas.

Akhirnya Haziq berjaya menyediakan hidangan makan tengah hari untuk mereka.
"Kalau tak sedap jangan komplain," Haziq menanti riaksi Farisya untuk merasa masakannya. Untuk pertama kali memasak mambuatkan dirinya merasa teruja. Dengan perlahan, Farisya menghirup kuah tomyam menggunakan sudu.
"Slurp!" Farisya mendongak. Wajahnya kelat.
‘Uwekkk…apa laki aku masak ni…apasal lain macam je rasanya….masin sangat la pulak…’ susah payah Farisya cuba menelannya. Geli geleman tekaknya setelah dipaksa. Terbatuk-batuk kecil.

"Apasal masin sangat? Tadikan saya cakap satu sudu je. Berapa sudu awak letak?" Haziq merasa tidak sabar. Bangun dengan pantas lalu mencapai sudu di tangan Farisya. Di hirup kuah tomyam dengan rakus.
"Burrrr!!" lebihan kuah tomyam menitis dibibir. Haziq mengelapnya dengan tangan. Tidak tertahan untuk ditelan kuah tomyam yang begitu masin mengalahkan air laut. Wajahnya yang turut kelat di arahkan ke Farisya. Mereka sama-sama ketawa….

**************

Farisya kembali ke pejabat seperti biasa. Waktu yang di peruntukan untuk menjalani praktikal hampir tamat. Dia sekali lagi terpaksa berjauhan dengan Haziq.

"Menung jauh nampak. Kau ingatkan hubby kau ke?" Shida menepuk bahu Farisya perlahan. Asyik benar ia mengelamun. Perasaannya di cengkam rindu. Tinggal bersama membuatkan diri mereka menjadi terlalu rapat.
"Kenapa muka kau muram je. Kau masih ingatkan pasal semalam ke?" duga Shida. Farisya hampir terlupa peristiwa yang berlaku semalam. Farisya melepaskan satu keluhan yang berat.

"Kau masih marahkan dia?" angguk Farisya. Mana mungkin dirinya dapat melupakan sandiwara yang berlaku di hadapannya.
"Aku pun tak tahu nak buat apa," Kejadian semalam masih segar bermain di fikirannya.
"Aku rasa dia sengaja nak duga hati kau je Isya. Kau jangan la fikir yang bukan-bukan. Setahu aku, dia tak pernah nak buat macam tu," pujuk Shida. Tidak mahu melihat rakan barunya bersusah hati.
"Harap-harap macam tu la. Tapi dia buat depan staf yang lain. Mana aku nak letak muka aku ni," Shida simpati dengan nasib Farisya.
"Kalau tak silap aku, marketing dari Uda Holding tu memang macam tu. Dato’ Razlan pun pernah kena benda yang sama. Kecoh juga la waktu tu," cerita Shida sedikit sebanyak melegakan hatinya.

Interkom di meja Farisya berbunyi. Shida dan Farisya saling berpandangan. Dengan hati yang berat, Farisya menjawab panggilan itu.

"Naik bilik aku sekarang," Farisya mendengar suara Haziq di hujung talian.
"Awak nak apa. Saya ada kerja la," bohong Farisya. Malas untuk ia mengadap wajah Haziq. Cara layanan Haziq terhadap staf marketing dari Uda Holding begitu menyesakkan jiwanya. Hatinya sakit. Terlalu sakit.
"Aku suruh naik tu, naik je la. Jangan banyak soal pula," arah Haziq tetapi tidak sekeras tadi.
"Awak tunggu la sampai saya naik. Saya nak siapkan kerja ni dulu," Haziq dapat merasa perubahan nada suara isterinya sejak kejadian semalam. Mungkinkah isterinya cemburu. Persoalan itu masih lagi berlegar di kotak fikirannya.

"Farisya Hani! Naik sekarang," arah Haziq tegas. Talian di matikan tanpa menanti jawapan. Farisya mendengus geram. Shida hanya mampu memandang. Farisya melangkah malas menuju ke bilik Haziq di tingkat atas. Masing-masing sudah sedia maklum dengan status Farisya menyapa hormat.

"Kak Sal, bos kesayangan akak ada kat dalam?" Farisya bertanya kepada PA Haziq.
"Ada. Kalau tak silap akak dia tak de appoiment hari ni. Kenapa Isya tanya?" Kak Sal menyelak jadual harian milik suaminya.
"Saja je tanya. Nak ajak dia date la kak," Farisya mengenyitkan matanya.
"Go a head. Jangan berperang sudah," Farisya menunjukkan isyarat ok kepada PA Haziq. Mereka memang sudah rapat sejak Farisya mula datang ke syarikat itu.

Farisya mengetuk pintu bilik Haziq. Tiada jawapan. Dia membuka pintu bilik Haziq tanpa menunggu jawapan Haziq. Tetapi kelihatan bilik itu kosong tidak berpenghuni. Farisya mencari kelibat Haziq namun tidak kelihatan. Dia menutup kembali pintu bilik itu dengan perlahan.

Dia melangkah ke arah meja. Pada waktu yang sama, Haziq merangkul tubuh Farisya dari belakang membuatkan isterinya terjerit kecil. Sengaja dirinya menyorok di belakang pintu supaya dapat mengejutkan Farisya. Dia merasa rindu.

"Lepas la. Apa yang awak buat ni. Malu la kalau orang lain nampak," marah Farisya sambil cuba melepaskan rangkulan Haziq.
"Siapa yang boleh nampak. Kan kau dah tutup pintu tadi," Farisya masih lagi memegang tangan Haziq yang memeluk pinggangnya erat.
"Lepas la. Ni kan kat pejabat,"
"Kalau dekat rumah boleh ke?" Haziq menduga. Farisya terperangkap. Apa yang menbuat Haziq tiba-tiba berubah. Dirinya mengharapkan penjelasan ketika malam tadi. Tetapi kenapa baru sekarang Haziq memanggilnya.

"Ish… lepas la wak. Saya ada banyak kerja kat bawah tu. Nanti dia orang kata apa pulak," Farisya bersuara lembut, memujuk. Harap-harap Haziq akan melepaskannya.
"Sayang marah," bisik Haziq. Suaranya cukup mengoda. Farisya lemah. Suara yang mampu membuatkan segala urat sendinya menjadi longlai.
"Marah apa pulak ni?" Farisya cuba mengelak dari bercakap tentang perkara yang menyakitkan hatinya.
"Pasal semalam. Abang tengok sayang macam cemburu je,"
"Mana ada. Sikit pun saya tak kisah," Ahhh… begitu payah untuk memaksa isterinya meluahkan kata-kata cinta. Dirinya tersiksa dengan rindu yang semakin menyesakkan jiwanya.

"Betul tak kisah. Tapi kenapa abang tengok muka sayang asyik masam je. Siap boleh hentak-hentak kaki lagi depan papa,"
‘Hah…ada ke aku buat macam tu…depan papa… alamak…malunya…’ Farisya tunduk. Panggilan Haziq masih berbekas di hati. Kalau dulu hanya melakukannya ketika di hadapan ahli keluarga namun kini tanpa ada sesiapa, dia telah membahasakan dirinya dengan panggilan manja.

"Apa yang sayang fikirkan?" Haziq memalingkan tubuh Farisya untuk berhadapan dengannya. Wajah itulah yang mampu membuat dirinya terlupa dengan segala-galanya.
"Mungkin dah terlewat untuk abang mengucapkan semua ni. Tapi abang berharap sangat andai kita dapat menjalin satu hubungan yang lebi erat. Sudikah kiranya sayang menerima cinta abang setulus hati," Farisya terkedu. Haruskah pintu hatinya dibuka kembali untuk insan bernama Haziq.
"Kenapa awak er ..tiba-tiba berubah. Saya tak pernah memaksa awak untuk terima diri saya. Begitu juga sebaliknya .." Haziq pantas meletakkan jarinya di atas bibir Farisya.

"Ssshh…Tiada siapa yang memaksa abang untuk menerima diri sayang. Sayang sendiri telah memecahkan tembok batu yang terbina di hadapan pintu hati abang. Abang tertarik dengan pendirian sayang yang tak pernah berlakon untuk menjadi orang lain. Abang akui kesilapan abang selama ni yang suka memaksa sayang. Sudah terlalu banyak masa yang kita sia-siakan. Berilah abang peluang," biarlah keegoannya runtuh andai cinta dan kasih sayang Farisya dapat ia miliki.

Farisya terkesima apabila Haziq mengucup lembut bibirnya. Tubuhnya ditarik rapat.
’Ya allah ya tuhan ku…andainya ini suratan mu buat ku… aku pasrah untuk melaluinya…. Dan andai ini ujian mu buat ku… aku redha menjalaninya…’ hati Farisya berbisik. Perlahan-lahan, tangannya turut sama memaut pinggang Haziq erat. Haziq yakin kini bahawa Farisya telah menjadi miliknya mutlak. Mereka hanyut di buai arus keindahan yang tidak berbelah bagi.

Farisya menjeling jam di sisinya. Sudah hampir pagi. Tangan Haziq masih lagi melingkari pinggangnya. Tidurnya kini berbantalkan tubuh Haziq. Mengingatkan dirinya belum lagi menunaikan solat, cuba mengalihkan tangan Haziq dari terus memeluknya.
"Hmm…" rengek Haziq persis kanak-kanak kecil. Baru dia akui akan kata-kata kakak Haziq. Haziq memang seorang yang manja.
"Jom solat. Waktu nak habis dah ni," pujuk Farisya. Haziq tetap tidak mahu melepaskan isterinya.
"Abang," lembut saja bicara Farisya. Dia mendapat akal. Digeletek tubuh Haziq yang masih berselimut. Apalagi, terlompat Haziq di buatnya. Sedar dirinya telah bebas dari rangkulan Haziq, Farisya cepat-cepat turun dari katil. Haziq turut sama turun dari katil lalu menghampiri Farisya. Pandangannya tajam seakan ingin menerkam mangsa di hadapannya. Farisya mengudur selangkah demi selangkah. Senyumannya mati.

Haziq berjaya menangkap kedua tangan Farisya.
"Mana sayang nak lari. Oh.. sekarang dah pandai nak geletek abang," Farisya tersengih.
"Mana ada. Isya Cuma nak suruh abang bangun je. Isya minta ampun bang," Langkahnya sudah mati.
"Abang tak kira. Sayang mesti kena dengan abang," Farisya cuba lari. Namun tangan Haziq lebih dulu menjamah tubuhnya. Habis ia digeletek Haziq. Terjerit-jerit Farisya meminta Haziq menghentikannya. Riuh rendah dibuatnya. Mujur mereka tinggal berasingan dengan keluarga.

Mereka sama-sama terdampar di atas katil keletihan. Haziq tersenyum bahagia. Farisya termengah-mengah kepenatan. Dia bangun sambil mengerling Haziq di sisinya.
"Jom solat. Dah lewat ni. Isya nak abang imamkan," Haziq hanya memberi jawapan dengan senyuman.

***********

Farisya meletakkan bag sandangnya di atas katil. Anisa masih belum pulang dari kuliah. Mungkin juga mentelaah bersama buah hati tercinta. Tinggallah Farisya keseorangan hanya bertemankan talifon bimbitnya.

Sudah masuk tiga minggu Farisya terpaksa berjauhan dengan suaminya. Semakin hari semakin mendalam cintanya kepada Haziq. Kalau dulu begitu susah untuk mereka berbicara, namun kini mereka boleh berbual berjam-jam lamanya.

Talifon bimbit di belek mencari nombor yang selalu di hubungi. Ketika itu juga talifonnya berdering. Tertera perkataan ‘My love’ di skrin talifon membuatkan senyumannya bertambah lebar. Punat yes di tekan.

"Hai sayang. Tengah buat apa tu?" Farisya berbunga ceria. Suara yang di nantikan berada di hujung talian.
"Hai. Tak buat apa-apa pun. Baru je balik dari kelas," Haziq menyandarkan tubuhnya.
"Dah makan belum? Kenapa sunyi je, Anisa mana?" Farisya membuka laptop. Terhias di sebalik skrin adalah wajah mereka ketika percutian singkat di Pulau Langkawi. Di situlah kenangan yang paling manis buat Farisya bermula.

"Belum lagi. Ingat nak makan dengan Anisa tapi dia tak balik lagi. Ermm… abang sibuk ke?"
"Tak juga. Tadi pagi je abang ada meeting dengan Uda Holding," mendengar perkataan Uda Holding membuatkan hati Farisya di buru perasaan cemburu. Tidak semena kisah ketika terlihat Haziq mengiringi seorang gadis keluar dari bangunan pejabat bertaut kembali. Mereka begitu mesra sekali. Sakit mata Farisya melihatnya.
"Apa yang abang meetingkan. Takkan tak settled lagi. Apa aja budak tu nak kat abang," Haziq tersenyum. Mendengar luahan Farisya yang berbau cemburu.

"Kenapa nak marah-marah ni. Abang bincang pasal kerja la. Sayang cemburu ke?" Farisya mengigit-gigit bibirnya. Masakan dirinya tidak cemburu.
"Entah la. Kalau abang dekat tempat Isya macam mana? Abang marah tak?" Farisya memulangkan kembali soalan itu kepada suaminya.
"Kalau abang, mestilah cemburu. Takkan abang nak biarkan isteri kesayangan abang ni kena peluk dengan lelaki lain,"
"Dah tu. Kenapa abang buat juga. Sengaja nak bagi hati orang ni sakit," mendengar suara Haziq ketawa membuatkan Farisya tidak jadi marah.
"Jangan la merajuk sayang. Tak lena tidur abang malam ni nanti," pujuk Haziq.
"Biar padan dengan muka abang tu,"
"Ok..abang janji. Takde lagi lepas ni. Dalam hati abang ni Cuma ada sayang sorang je," Farisya merasa bahagia. Tangannya membuka folder yang mempunyai gambar kenangan mereka.

"Kau dah kena sawan ke?" Farisya terkejut. ‘Ish minah ni…bagi la salam…’
"Lambat kau balik?" Farisya menatap kembali laptopnya. Talian bersama Haziq telah lama dimatikan.
"Kau tahu je la kalau kelas Ms Ng. Memang lambat punya," Anisa menanggalkan kain tudung yang sentiasa menutupi kepalanya.
"Kau dah makan?"
"Belum lagi. Kenapa? Kau tunggu aku ke?" Anisa duduk di atas katil sambil membuka sebuah sampul surat yang di terima.
"Iye la. Selalu aku makan dengan siapa? Eh.. surat apa tu?" Farisya membiarkan laptopnya lalu beralih kepada Anisa.

Anisa membaca perlahan isi kandungan surat yang baru di terimanya. Wajahnya tidak seceria tadi. Farisya dapat menduga ada sesuatu yang menimpa teman baiknya.
"Apa dia. Bagitau la kat aku?" desak Farisya. Anisa berat hati untuk berkongsi dengan Farisya. Di pendamkan saja rahsia di hatinya.
"Tak ada apa-apa lah. Surat dari mak aku," dalih Anisa.
"Betul ni. Cuba cerita dengan aku betul-betul. Aku bukan kenal kau sehari dua Nisa. Aku dah anggap kau macam kakak aku," Anisa mengeleng. Masalahnya tiada kena mengena dengan Farisya.

"Betul. Tadi kau kata nak makan kan? Jom aku teman," Anisa menyarungkan kembali tudung yang baru saja di buka. Farisya hampa kerana dia masih dapat merasakan sesuatu yang di sembunyikan dari pengetahuannya. Wajah Anisa masih mendung. Semendung awan pekat menanti hujan.

Mereka berjalan beriringan sambil berbual. Tiba-tiba datang seseorang menghampiri mereka bersama sejambak mawar merah. Farisya dan Anisa saling berpandangan. Tertanya-tanya pemilik bunga tersebut.

"Akak Farisya kan?" Farisya angguk. Ia masih terkejut.
‘Siapa pula yang bagi bunga ni…Haziq kot….’ teka Farisya.
"Tadi ada orang suruh saya sampaikan ini pada akak," Farisya teragak-agak untuk menyambut huluran pelajar itu. Hatinya merasa serba tidak kena.
"Ambil la kak. Saya cuma sampaikan amanah orang je," sambung pelajar itu apabila Farisya masih lagi membisu.

"Errr..siapa orang tu dik?" soal Anisa apabila melihat Farisya masih lagi terkejut.
"Tak tahu la kak. Saya pun tak pernah nampak dia kat sini," Farisya menoleh ke arah Anisa sambil mengangkat kening.
"Cepat la kak. Saya ada hal lain lagi ni," dengan berat hati, Farisya terpaksa menyambut huluran sejambak mawar merah tanpa mengetahui pengirimnya. Dalam pada itu, talifon bimbitnya berbunyi. Farisya melihat skrin talifon baru menerima sms dari seseorang.

- Cinta ku tak pernah berubah -

"Siapa pula yang bagi ni. Musykil la," Anisa merebahkan diri di atas katil. Farisya masih lagi memikirkan. Sebelum ini belum pernah ia menerima sebarang hadiah misteri seperti ini .
"Kau ada terfikir tak apa yang aku fikir," Farisya meletakkan bunga itu di atas meja study.
"Mana lah aku tahu. Kau ni," Farisya tersengih. Sempat juga dia bergurau.
"Agaknya salah orang tak. Manalah tahu ada orang yang muka mirip macam aku,"
"Takkan kot. Ayat yang dia bagi macam dia pernah ada hubungan dengan kau," Farisya mengingatkan siapakah gerangannya.
"Aswad!" jawab mereka serentak. Hanya Aswad dan Haziq saja yang pernah bertahta di hatinya.

"Apa kes tiba-tiba dia bagi bunga kat aku pulak," Anisa mengangkat bahu.
"Dia kan tahu kau dah kahwin. Takkan dia nak rampas kau dari Haziq. Aku pun tak pasti sama ada kau akan layan dia sebab kau dah sayang gila dekat hubby kau kan," Farisya senyum.
"Itu sememangnya lah. Tapi kenapa baru sekarang dia timbul semula," Takkan mungkin cintanya akan berpaling. Hatinya tetap milik Haziq.
"Aku pun hairan. Lama juga aku tak dengar cerita pasal dia. Kalau dulu Sharul selalu jugak sembang. Tu pun masa kau masih kawan dengan dia la," terang Anisa.

"Apa yang kau sembangkan," Farisya ingin tahu.
"Aswad kan rapat dengan Sharul. Kalau korang ada masalah, selalu dia lepaskan pada Sharul. Banyak juga yang dia adukan. Salah satunya kenapa kau tak pernah nak bagitau family kau pasal hubungan korang," Farisya faham. Memang selama ini berat untuk bibirnya memaklumkan kepada keluarganya tentang perhubungan mereka. Mungkin itu adalah satu petanda bahawa mereka bukan di takdirkan untuk bersama.

"Maknanya selama ni korang berdua tahu la jalan cerita antara aku dengan Aswad," tiada lagi getaran dihatinya tatkala menyebut nama Aswad di bibirnya. Tiada secebis pun rasa kasihnya ditinggalkan untuk Aswad. Semuanya telah dikaburi oleh api cinta milik Haziq. Anisa mengangguk.
"Bukan itu je. Masa kau jelous dengan Ayu tu pun kami tahu," Farisya teringat akan kisah yang pernah cuba dibuang dulu. Kemesraan Ayu dan Aswad menjentik tangkai hatinya.

"Dah la. Lagi kau fikir, lagi pening kepala kau. Sekarang ni kau concentrate dengan study kau sudah," nasihat Anisa. Ia turut sama bersetuju. Jambangan mawar merah dibiarkan layu.


*********

Farisya cuba menumpukan perhatian pada pelajarannya. Atas dorongan dan sokongan dari Haziq memjadikan dirinya lebih bersemangat. Walaupun sering di ganggu dengan kehadiran kad-kad cinta tanpa mengetahui siapa pemiliknya. Perkara itu tidak di maklumkan kepada Haziq kerana tidak mahu Haziq mencurigainya.

Lagu Aku di bius cinta dendangan Yusry dan Melly penyanyi dari seberang kedengaran dari talifon bimbitnya. Lagu yang sering bermain di bibirnya di setkan sebagai ring tone untuk pesanan ringkas.

- sayang…miss u co much… bila nak blik? -

Farisya membalas sambil tersenyum. Ayat-ayat cinta dari Haziq sering menemaninya. Andai ada kesempatan, Farisya turut sama menghadiahkan kata-kata hikmah buat Haziq. Mereka sedang mabuk dilambung ombak asmara.

- kalau hujung minggu ni free…kita keluar nak?..abang ambil sayang…
- abang tak bussy ker…Isya tak kisah…tapi kita nak kemana?..
- mana pun tak pe…abang dah rindu sangat nak jumpa sayang…
- actually Isya pun rindu dengan abang… kalau kampus ni dekat..lama Isya balik..
- bukan jauh mana pun… abang boleh hantar sayang tiap-tiap hari ke kampus… abang
tak kisah…
- tak pe la…Isya tak nak susahkan abang…nanti lewat pula abang nak ke ofis..
- Isya sayang kan abang tak?
- mesti la sayang…kenapa abang tanya?..
- saja nak chek…ermmm..ok la sayang …esok abang nak bangun awal…kan jam
loceng abang jauh…kena la bangun sendiri…
- ok la...Isya nak study lagi…banyak lagi nak kena buat research…sweet dream..
- sayang pun sama..jangan study sampai lewat sangat… love you sayang…

Farisya mencongak menanti hari yang di tunggu untuk bertemu dengan suami tercinta. Tidak sabar rasanya untuk menatap wajah yang dulu pernah dibenci. Kini wajah itu jua yang menemaninya kemana saja kakinya melangkah. Talifonnya berbunyi lagi. Farisya dengan hati yang berbunga membaca pesanan yang baru diterima. Sangkanya Haziq yang membalas namun dahinya berkerut apabila nombor pemanggil misteri yang terpapar.

- kenangan takkan berubah…aku seperti yang dulu… your sweet in pink dress..

Serta merta mindanya terkunci dengan ayat yang baru dibacanya tadi. Pemanggil misteri adalah orang yang sentiasa berada di sekelilingnya. Hendak diajukan kepada Anisa, tidak sampai hati untuk dikejutkan temannya pada dinihari begini. Nyenyak benar tidurnya. Message itu di biarkan tidak berbalas. Farisya mengadap kembali laptop yang telah lama dibiarkan. Konsentrasinya terganggu. Fikirannya tidak dapat menolak pelbagai andaian yang timbul di benaknya.

Farisya berdoa agar persoalan yang bermain di fikirannya segera hilang. Buku-buku disusun rapi di sebelah laptopnya. Tidak ada gunanya untuk ia bersengkang mata seandainya tiada satu pun yang di bacanya bisa melekat di ingatan.

Direbahkan tubuhnya. Menoleh ke arah Anisa yang sudah lama dibuai angan dan mimpi. Matanya tidak menunjukkan tanda-tanda untuk tidur. Dia inginkan teman bicara. Waktu dinihari begini sudah pasti suaminya sedang lena bersama bayangannya. Sudah terlalu lewat.

Farisya masih memikirkan motif untuk apa pemanggil misteri itu sering menghadiahkan kad-kad cinta kepadanya. Dia merasakan setiap gerak gerinya sedang di perhatikan. Ayat-ayat cinta yang di luahkan tidak pernah berbekas di hatinya. Semakin lama semakin banyak persoalan yang timbul. Akhirnya Farisya terlena bersama tanda tanya yang masih belum berjawab.
posted by Penulisan2u @ 1:49 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
6 Comments:
  • At 26/8/09 9:49 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cpt la smbung......................

     

  • At 26/8/09 2:26 PTG, Anonymous wawa said…

    sapalak yg kcau hdp nisa gan haziq nie
    dah rmtik cta nie cpt2lah sambg ye
    x sbr nak tgu nie...........

     

  • At 26/8/09 7:00 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    so romantika.. huhu.
    he org dah bahagia kcu la plak...

     

  • At 26/8/09 11:08 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    sape yg berani lovebirds nie?????????????????
    aswad ker??????????
    bestla citer nie.....
    cptla smbg.....
    congrats to writer
    keep up the good work.........

     

  • At 31/8/09 8:58 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Cepatlh sambg,aku dah exicted nak tahu sapa yg ganggu hubungan farisha ngan haziq.....harap2 hepi ending...

     

  • At 21/2/11 12:40 PTG, Blogger Nur Azlien said…

    saya suka sangat

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group