BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Khamis, Ogos 06, 2009
Novel : Penjara Rindu 17 & 18
Nama Pena : Nia Arissa

Farisya memeluk erat ibunya sebaik saja tiba ke kampung halaman. Sejak menjadi isteri kepada Haziq, baru kali ini dia dapat melawat keluarganya di kampung. Jadual waktu yang padat membataskan untuk dia pulang ke kampung dengan lebih kerap.

"Kamu sihat Isya," Marlia bertanya. Dia terlalu kasih dengan Farisya kerana ketaatannya.
"Sihat bu, adik macam mana? Isya banyak kerja la bu, tak sempat nak lawat ibu selalu," Farisya berjalan mengiringi ibunya sambil membawa bag pakaiannya.
"Ibu faham. Isya kan dah jadi isteri orang, walau apa pun Isya kena utamakan suami Isya," Farisya mengangguk. Pesanan ibu tak pernah di lupakan dan sebab itulah ia tidak pernah bertindak di luar batasan terhadap Haziq.Haziq mengekori langkah mereka bersama bapa mertuanya.

Ini kali kedua dia melangkah masuk ke rumah orang tua Farisya. Buat kali pertama, mungkin dia merasa kekok. Namun kini dia terpaksa membiasakan dirinya untuk tinggal di rumah kedua ibu bapa Farisya.
"Pergilah layan suami kamu tu. Ibu tengok dia macam tak biasa dengan rumah kampung," arah ibu Farisya.
"Biar la dulu bu. Tak tahu, kenalah belajar," Farisya mengangkat cerek untuk menjerang air. Dia membantu ibunya untuk membuat minuman petang. Dia juga sempat singgah untuk membeli beberapa jenis kuih buat santapan mereka sekeluarga.

"Isya, dengar tak cakap ibu," mendengar suara ibunya yang sedikit tegas, Farisya dengan malas melangkah ke ruang tamu di mana Haziq masih duduk di atas kerusi rotan. Tidak berani untuk membantah.
"Awak nak mandi ke?" Haziq menoleh. Melihat wajah Farisya sedikit masam. Pasti telah dipaksa oleh ibunya. Haziq tersenyum.

"Ehhemmm," mendengar ibunya berdehem membuat Farisya terkedu. Rumah kedua orang tua Farisya tidak begitu besar makanya apa yang di bualkan mudah di dengari hingga ke dapur.
"Abang nak mandi? Saya siapkan baju," Farisya berkata lembut namun wajahnya masam mencuka. Haziq tersenyum lagi. Hatinya lucu melihat memek muka Farisya. Sengaja suaranya dibuat lembut.
'Mamat ni tak habis-habis nak senyum…seronok la tu…menyampah betul..' jelingnya geram.
"Boleh jugak. Tapi abang nak mandi air perigi,boleh?" Farisya terkejut.
'Mengada betul la laki aku ni…mentang-mentang la ibu ada…saja je nak kenakan aku …geramnya..'

"Kan ada air paip. Kenapa mak mandi air perigi pulak. Dah lama kami tak gunakan perigi tu. Takut airnya kotor. Nanti awak tak biasa pulak," Farisya sengaja memberi alasan. Sebenarnya dirinya malas untuk ke sana. Lagi-lagi hanya mereka berdua saja.
"Aku nak rasa mandi air perigi macam mana. Cuba kau tanya ibu," arah Haziq. Farisya mengeluh. Terpaksa melayan kerenah suaminya.

"Kenapa kamu ke sini?" ibu farisya bertanya.
"Menantu kesayangan ibu tu nak mandi air perigi. Dia teringin. Air perigi masih elok lagi ke bu?" Farisya mencubit isi ikan masin yang sudah dibakar dibawah tudung saji. Baki lauk untuk santapan keluarga Farisya tengah hari tadi.

Begitulah mereka. Cukup sederhana. Farisya ingat akan pesan arwah ayahnya, tidak perlu membazir dalam makan. Biar makan untuk hidup dan bukan hidup untuk makan. Farisya pegang kata-kata itu sehingga dirinya dewasa. Tidak hanya pada makanan, malah kesemua barang-barang Farisya akan digunakan selagi boleh. Lebih jimat.

"Apa yang tak eloknya. Abah kamu selalu mandi air perigi. Dia sendiri tak biasa nak mandi air paip. Lebih puas katanya. Pergi la bawa suami kamu tu," Marlia melihat Farisya masih mencubit-cubit isi ikan masin bakar. Memang dari kecil lagi, itulah menjadi kegemarannya. Selalunya, ikan masin bakar akan dimakan bersama ubi rebus ataupun pulut kukus.
"Isya," Farisya mendongak. Melihat anak mata ibunya yang galak menjelingnya.
"Ye la. Ye la. Isya pergi la ni," Farisya meminta diri. Melangkah masuk ke bilik untuk menyiapkan baju dan tuala untuk Haziq mandi di perigi. Entah apa angin Haziq untuk berbuat demikian. Farisya terpaksa melayani kehendak Haziq, itu sudah termaktub dalam syarat yang telah dijanjikan.

"Kau selalu mandi air perigi?" Haziq mengekori langkah Farisya. Meredah sebuah lorong yang dipagari semak dan lalang. Haziq yang hanya berseluar pendek terasa kakinya miang terlibas daun-daun lalang.
"Tak juga. Lepas rumah ada air paip, saya terus tak mandi air perigi. Lagipun dah besar panjang macam ni tak molek kalau mandi di perigi. Takut ada yang mengendap," terang Farisya. Walaupun dirinya belum pernah menjadi mangsa, tetapi satu kampungnya heboh. Teman sekampungnua juga ada yang menjadi mangsa. Tetapi tidak pernah pula mereka membuat tangkapan.

"Ye ke? Ada lagi orang yang nak mengendap zaman ekarang ni," seakan terkejut.
"Zaman je berubah. Mentaliti orang tetap sama. Orang kampong la katakan, Kolot sikit," Farisya menyangkut tuala dan baju untuk di pakai selepas Haziq mandi nanti. Keliling kawasan perigi sudah berdindingkan zink. Jadi, agak sukar untuk orang lain mengendap.

Haziq membuka baju tshirt yang di pakainya lalu di hulurkan kepada Farisya. Dengan wajah yang merona kemerahan, Farisya menyambut huluran Haziq. Cuaca yang agak panas memang sesuai andai mandi di perigi. Air perigi memang agak dingin berbanding air yang mengalir dari paip.

"Macam mana nak ambil air perigi ni?" soal Haziq. Dia kebingungan.
"Mari saya tunjukkan," senyum Farisya sambil mengambil baldi kecil yang telah tersedia terikat dengan tali. Di campakkan baldi itu ke bawah. Dalam beberapa saat, Farisya menarik semula tali yang di ikat pada baldi. Baldi yang dinaikkan Farisya penuh dengan air. Di tuangkan air itu ke dalam besen.

"Nah. Awak cuba pulak," Haziq mengambil baldi di tangan Farisya. Cuba mengulangi apa yang di lakukan Farisya sebentar tadi. Terkial-kial dia melakukan perkara yang baru bagi dirinya. Saat dia menarik baldi itu naik keatas, air yang terisi di dalamnya hanya sedikit. Farisya ketawa lucu. Namun Haziq tidak mengalah. Dia mencuba sekali lagi tetapi hasilnya tetap sama. Tangannya sudah lenguh. Air dibesen tidak juga penuh. Membiarkan Farisya mentertawakannya.

"Marilah saya buatkan. Awak gunalah air dalam besen tu," baldi bertukar tangan. Tidak sampai hati melihat Haziq bersusah payah menarik baldi yang isinya hanya sedikit. Haziq mandi dengan puas sekali. Kesejukan air perigi membuatkan dirinya merasa begitu segar. "Kau tak mandi sama?" Haziq menyempu rambutnya.
"Tak nak la. Saya mandi dekat dalam je nanti. Tak selesa," ditolak lembut perlawaan suaminya. Mana mungkin mereka akan mandi bersama di kawasan yang agak terbuka.
'Ish…dah buang tabiat…nasib baik dah kahwin…silap-silap boleh kena tangkap basah…'

"Kenapa tak selesa pulak. Bukan kau pernah mandi air perigi ni kan. Cepatnya berubah. Lupa diri la tu," Haziq masih lagi menggaru kepalanya. Buih sudah terlalu banyak memenuhi kepalanya.
'Amboi sedapnya mulut tu...tolong sikit ehks..'
"Hello..lain kali cakap tu jangan la pakai hidung cik abang oi.. Saya tak selesa bukan sebab lupa diri, tapi sebab awak. Faham," Farisya meletakkan baldi kecil itu di bawah apabila besen di hadapan Haziq sudah dipenuhi air. Dia sedikit mengah. Sudah terlalu lama dirinya meninggalkan tabiat itu.
"Ye la tu. Boleh percaya ke?" Haziq menduga. Seakan tidak percaya.
"Tak percaya sudah. Saya tak paksa," Haziq tersenyum.

Tiba-tiba dia memejam matanya dengan rapat. Diraba-raba gayung yang entah hilang kemana. Buih syampu telah masuk ke matanya. Farisya hanya memerhati Haziq didalam dunia gelapnya.
"Tolong carikan gayung kat aku. Mata aku pedih ni," Farisya sengaja mendiamkan diri. 'Padan muka kau…asyik aku je yang kena..biar kali kau pula yang rasa…'
"Woi..kau dengar tak? Isya…kau dah pergi ke?" Haziq terpinga-pinga dalam kegelapan.

Matanya sudah begitu pedih dirasakan. Haziq bangun untuk mencari gayung. Dalam teraba-raba itu, dia telah menghampiri perigi. Farisya merasakan ada sesuatu yang akan berlaku. Hatinya tersentak apabila melihat kaki Haziq begitu hampir dengan perigi. Dia bangun dengan pantas untuk menghalang Haziq dari terjatuh ke dalam perigi. Namun malang telah menanti mereka.
"Awak, pegang kuat-kuat," Farisya cuba menarik tubuh Haziq tetapi gagal disebabkan tubuh Haziq di lumuri sabun dan syampu ia menjadi licin.
"Arrggghhhhh!!!!" mereka sama-sama menjerit. Farisya gagal menahannya dari terjatuh ke dalam perigi. Malahan dirinya turut sama terjatuh.

"Burrrr!!!"
"Kau pergi mana tadi hah! Kenapa kau tinggalkan aku sorang-sorang?" Haziq meraup wajahnya.
"Mana ada. Saya tak bergerak kemana pun," jawab Farisya pendek. Di sababkan niatnya yang jahat, dia terpaksa menerima akibatnya.
"Dah tu. Kenapa kau tak menyahut masa aku panggil. Kau sengaja nak kenakan aku kan," Farisya diam. Dia tahu dirinya bersalah. Air perigi itu terlalu sejuk dirasakannya. Dia menggigil kesejukan. Wajahnya pucat menahan sejuk. Haziq mendongak ke atas. Keadaan perigi yang sedikit dalam menyukarkan dirinya untuk panjat ke atas. Dia mencuba untuk beberapa kali untuk ke atas tetapi gagal.

"Ini semua salah awak. Kalau awak tak beriya sangat nak andi air perigi, kita dah tentu tak jadi macam ni," marah Farisya. Tanganya dibawa ke dada.
"Apasal pulak aku. Yang kau tak menyahut masa aku panggil tu sapa suruh. Nak tolong orang tapi dia sendiri pun jatuh," Farisya menjuihkan bibirnya.
"Nasib baik orang nak tolong tau," Haziq ketawa.
"Ye la. Tolong sangat la ni. Dua-dua kena tidur dalam perigi ni sampai orang datang cari. Baru padan muka kita," Farisya mengalah.
"Pernah jadi macam ni?" Farisya mengangguk.
"Berapa lama terperangkap dalam ni?" Farisya menunjukkan isyarat satu menggunakan jarinya.

"Satu jam," Haziq menarik nafas lega. Nasib baik.
"Tak. Satu hari," jawab Farisya perlahan. Haziq terkedu. Nampaknya, terpaksalah mereka duduk di situ sehingga ada sesiapa yang menyedari akan kehilangan mereka. Farisya sudah tidak dapat menahan sejuk. Sudah beberapa kali dirinya bersin. Haziq merapati Farisya. Farisya cuba mengelak. Keluasan perigi tidaklah sebesar mana. Takkan mungkin Farisya dapat melarikan diri dari Haziq. Farisya mengangkat tangan untuk menyapu wajah dari kotoran yang melekat ketika mereka terjatuh tadi. Habis keruh air perigi. Tatkala tangannya berada di hadapan mata, Farisya menjerit secara tiba-tiba.

"Arrhhhhgggg....arrggghhh...." sambil mengibas-ngibaskan tangannya.
"Apasal?" Haziq melihat Farisya menjadi tidak keruan.
"Pacat," Farisya masih lagi mengibaskan tangannya ke dalam air. Habis terpercik merata-rata. Memang lumrah orang perempuan akan berkelakuan seperti itu apabila terlihat binatang yang gemar menghisap darah. Haziq menangkap tangan isterinya untuk membuang pacat yang terlekat tetapi kosong.
"Mana ada pacat. Kau ni penakut sangat la," sela Haziq.

"Eh ye ke. Tadi ada. Betul saya tak tipu," Farisya tersengih. Wajahnya dirasakan begitu tebal menahan malu. Apabila yakin tangannya tidak mempunyai apa-apa barulah di raup wajahnya. Rambutnya yang panjang di tolak ke belakang. Dia sempat melirik ke arah Haziq dan ketika itu mulutnya ternganga. Sambil menekup mulutnya untuk tidak menjerit. Farisya menunjukkan sesuatu kepada Haziq. Haziq perlahan menoleh apa yang di tunjukkan oleh Farisya.

Melihat sahaja pacat terlekat di bahunya, Haziq yang terperanjat lalu terjerit kecil sambil menguis pacat yang belum sempat menghisap darahnya. Apalagi, terkekeh-kekeh Farisya mentertawakan suaminya.
'Eleh tadi cakap orang…dia sendiri takut…'
"Apa yang kau gelak. Aku tak takut cuma geli je," dalih Haziq. Farisya masih lagi ketawa. Semakin lama semakin deras. Haziq bengang mendengar ketawa Farisya. Dia mendapat akal.
"Apa tu?" Haziq menunjukkan sesuatu ke arah Farisya yang sedang ketawa. Spontan Farisya menjerit seraya memeluk tubuh Haziq di hadapannya.
"Ha…lain kali jangan nak gelakkan orang. Kan dah kena," bisik Haziq. Farisya tunduk. Tawanya mati di situ bersama pelukan hangat dari Haziq. Langsung tidak mahu di lepas.

"Iman. Kamu cuba pergi tengok kakak kamu dekat perigi. Dari tadi mandi takkan tak siap-siap lagi. Dah masuk ke senja dah ni," Marlia merasa sedikit gusar.
"Kakak balik ke bu? Patut la Iman nampak ada kereta besar dekat luar. Iman ingat kereta cikgu Iman," Iman duduk bersimpuh di sisi abahnya. Cucur udang dihadapan disuap ke mulut. Memang perutnya merasa lapar.

"Apa lagi yang kamu tunggu ni. Tak dengar apa yang ibu cakap tadi," Marlia mengingatkan Iman. Satu-satu anak lelakinya. Marlia bersyukur kerana di kurniakan aepasang anak yang mendengar kata. Mampu berdikari dan tidak pernah merungut akan kesusahan mereka. Walaupun Farisya dan Iman berlainan bapa, tetapi mereka cukut akrab.
"Ye la. Iman nak pergi la ni. Kan air paip dah ada. Kenapa nak mandi air perigi lagi?" Iman mengomel sendirian.
"Abang ipar kamu tu tak pernah mandi air perigi. Dia teringin nak rasa," Iman hanya mengangguk. Pantas dia melakukan seperti apa yang di arahkan oleh ibunya.

"Dah lama ke mereka pergi," soal Radduan sambil tanggannya ligat melipat rokok daun lalu di selitkan ke mulutnya.
"Dah dari tadi lagi. Ada la dalam tiga empat jam. Saya takut jadi apa-apa je dekat dia orang tu. Menantu kita tu bukannya biasa dengan suasana kampong ni. Jadi apa-apa kan susah," Marlia menambah air kopi ke cawan suaminya.
"Dia orang tu dah besar panjang. Dah kahwin pun. Nak risau apanya. Jadi apa-apa pun, suami dia ada," Radduan menenangkan kegelisahan yang melanda jiwa isterinya.Tiba-tiba Marlia tersentak apabila terdengar sayup-sayup suara Iman memanggilnya. Semakin lama semakin hampir. Jantungnya berdegup kencang.

"Ibu….ibu..." sampai saja di hadapan ibunya, Iman sudah tersungap-cungap kepenatan akibat berlari sekuat hati.
"Apa kena kamu ni Iman. Mana kakak kamu?" Marlia bertanya. Iman masih lagi tertunduk.
"Kakak dengan abang jatuh perigi," Marlia terkesima. Pantas kakinya melangkah ke perigi dengan hanya berkki ayam.
"Abang cepat, anak kita jatuh perigi. Ya allah…" sempat juga Marlia memanggil suaminnya. Radduan turut sama terkejut dengan cerita yang di sampaikan Iman. Marlia dan Iman sudah pun meninggalkan Radduan yang baru ingin berlari-lari anak menuju ke perigi.

*********

"Ok Shida, aku balik dulu ye, " pesannya kepada Shida.
"Eh..kau nak balik naik apa? Kalau tak silap aku, hubby kau ada meeting kan?" Shida cuba mengingatkan Farisya.
"Alamak, aku terlupa la. Erm… aku tunggu kat bilik dia la. Kalau kau balik lambat tak pe la juga. Nak duduk sorang-sorang kat sini, takut aku."
"Apa yang kau nak takut. Budak akaun dengan shipping kan selalu balik lambat," Farisya tidak mahu mengambil risiko. Dirinya masih baru untuk duduk bersendirian.

"Tak pe lah Shida. Mana tau dia dah habis meeting. Boleh aku balik awal. Asyik balik lambat je," luah Farisya. Mengemaskan apa yang patut mejanya.
"Selama ni pukul berapa kau sampai rumah?"
"Kalau jarum jam belum tunjuk pukul sepuluh, jangan harap la aku nak da kat rumah,"
"Dah tu kau buat masa tunggu suami kau?" Shida menekan suis off di komputernya.
"Buat la apa yang patut. Boring tau," adu Farisya.

"Dah nasib kau Isya. Terima je la. Aku ingat kahwin dengan anak orang kaya ni senang. Lagi susah eks," Shida turut sama mengemas mejanya.

"Siapa cakap senang Shida oi. Tengok nasib juga la."
Mereka berjalan beriringan menuju ke lif. Sejak di tempatkan bersama dengan Shida, mereka menjadi akrab. Kemana saja mereka pergi tetap berdua.

Farisya membuka pintu bilik pejabat suaminya. Bilik itu sudah tidak asing lagi baginya. Farisya melihat di sebalik pintu. Kosong. Fasrisya sempat mengambil beberapa fail milik pelanggan untuk di semak. Dia menanti Haziq dengan sabar. Melabuhkan ounggung di atas sofa yang di import. Menyelak beberapa fail yang mengandungi kontrak-kontrak milik pelanggan.

Waktu berganjak dari siang menjauh ke malam. Farisya sudah pun terlena. Fail di hadapannya masih lagi terbuka. Haziq melangkah masuk. Dia tidak sedar akan Farisya yang terlena di biliknya. Dia berjalan terus menuju ke meja.

Fail ditangannya di hempas kasar. Perebutan untuk mendapatkan kontrak anjuran kerajaan tidak berjaya di perolehi. Proposal yang di sediakan hampir sama dengan proposal pihak Melati Berhad. Yang membezakan proposal itu hanyalah sebut harga yang ditawarkan Haziq sedikit tinggi berbanding Melati Berhad.

Walaupun Dato'Razlan tidak menyalahkannya namun, dia merasa ada seseorang telah mengkhianatinya. Haziq meniti skrin computer. Membuka semua fail berkaitan dengan kertas kerja yang di bentangkan ketika mesyuarat tadi. Menyemak kembali mencari dimana kesilapan yang telah menyebabkan mereka terlepas dari projek yang berharga jutaan ringgit.

Ketika itu juga, matanya tertumpu kepada tubuh Farisya yang tersandar lesu. Haziq tersenyum. Dirinya turut simpati kerana Farisya terpaksa menuggu dirinya. Disebabkan dirinya yang terlalu sibuk, memang menjadi kebiasaannya untuk pulang lewat. Pantas tanganya menekan alat tetikus dihadannya agar kernya dapat cepat disiapkan. Hatinya berbunga kembali. Api cintanya membara menjadi pendorong untuk ia lebih kuat berusaha. Haziq menyiapkan kerjanya dalam tersenyum.

Farisya merasa ada seseorang sedang menggoncang bahunya. Matanya dibuka perlahan. Wajah Haziq di hadapannya di tatap lesu. Lelaki itu menghadiahkan senyuman kepadanya. Namun dibiar tanpa balasan. Dirinya masih lagi mamai.
"Kat mana ni?" soal Farisya.
" Kat mana pulak. Kat ofis aku la. Kau nak balik tak?" Haziq sudah pun berdiri bersama baju kot dan briefcasenya.
"Erm…" Farisya tersentak. Dia tidak mahu Haziq meninggalkannya. Pantas di capai beg tangan dan fail-fail yang bersepah di atas meja. Haziq menutup suis lampu . Mengeleng melihat gelagat Farisya yang kadang-kadang kelihatan clumsy.

"Sekarang ni aku tengok kau selalu bawak balik kerja ke rumah. Kau cukup masa ke nak rehat." Farisya tersenyum. Tidak sangka Haziq begitu mengambil berat walaupun dalam hal sekecil itu.
"Dah kawan awak tu bagi saya banyak kerja, kena lah saya buat. Awak yang nak sangat kan," balas Farisya berbau sindiran. Wajah lelaki itu dikerling. Dalam tak sedar, dirinya turut memuji kekacakkan yang dimiliki Haziq. Kadang kala wajah itu kelihatan tenang. Sejuk hatinya memandang.

"Manalah aku tahu dia nak bagi kau kerja sampai banyak macam ni."
"Dah tu, awak nak suruh saya buat apa." Soal Farisya.
"Esok aku bagitahu Malik," Haziq menumpukan perhatiannya. Simpati kerana salahnya juga yang terlalu mendensak Farisya.
"Eh tak payah la. Nanti dia cakap saya mengadu pulak. Lagipun saya kan masih praktikal lagi. Banyak lagi yang saye kena belajar," pujuk Farisya. Tidak mahu menggunakan kuasa yang ada pada suaminya untuk kepentingan diri sendiri. Biarlah bersusah dahulu agar dirinya senang di kemudian hari.

"Kau lapar tak?" Farisya mengangguk. Memang perutnya menjerit-jerit minta di isi. Jam di tangan sudah melangkau ke angka dua belas.

Haziq tidak pulang terus ke rumah. Dia membawa Farisya ke sebuah restoran melayu untuk makan malam. Farisya menurut tanpa banyak soal. Di turuti saja kehendak Haziq. Setelah membuat pesanan, Haziq begitu asyik melihat telatah anak kecil di sebelah mejanya. Terdetik dihatinya untuk memiliki cahaya matanya sendiri. Namun sebelum itu, dirnya harus merebut cinta milik Farisya terlebih dulu. Biarlah hatinya bersabar. Bersabar mencari cahaya cinta.

*****************

Hari minggu begini memang seronok andai dapat bersantai bersama keluarga. Farisya bangun sedikit awal untuk menyediakan sarapan. Sengaja tidak di kejutkan Haziq. Jika tidak sudah tentu ia sukar untuk melakukan kerja-kerja rumah. Seperti minggu-minggu yang lepas, Haziq selalu mengganggunya. Dalam menggangu, ada juga suaminya membantu.

Di tuang jus oren ke dalam gelas lalu meneguknya. Duduk melepaskan lelah mengemas sambil melihat ke bahagian belakang rumah. Kelihatan seorang anak kecil sedang leka memerhati si ibu sedang menyiapkan kerjanya. Belum tentu dirinya dapat merasa apa yang dilihatnya tadi.

Sejak kebelakangan ini, Farisya sedar akan perubahan diri Haziq. Memang agak berbeza dari dahulu. Cahaya untuk mereka berbaik masih lagi samara-samar walaupun kadang kala layanan Haziq mendamaikan hatinya. Lelaki itu tidak kering akal untuk merebut cintanya. Namun, tidak pernah pula mengucapkan kata-kata cinta secara terangan. Dirinya juga turut kaku untuk mengaku sedangkan perasaan itu semakin menular memenuhi hatinya.

Farisya mengeluh panjang. Dia menghabiskan minumannya lalu menoleh.
"Argghhh!!" Farisya terkejut melihat Haziq yang sedang menikmati sarapan dimeja makan. Entah bila Haziq turun, dirinya langsung tidak sedar. Gelas di pegangannya terlepas. Kaca bertaburan memenuhi lantai. Farisya panik. Apa yang di buat serba tidak kena.

"Kau ni kalau tak menjerit sehari boleh demam agaknya," sindir Haziq. Suapannya terhenti ketika mendengar jeritan Farisya beserta deraian kaca. Tiada niat di hatinya untuk membuat Farisya terkejut. Tidak sampai hati untuk mengejutkan isterinya yang sedang asyik mengelamun.

"Sorry. Saya tak dengar awak turun,"
'Dia yang muncul macam hantu ..nak sindir orang pulak.' Wajahnya di tundukkan. Mencari ruang untuk bergerak kerana di hadapannya sudah dipenuhi denga serpihan kaca.
"Mana nak dengar kalau asyik mengelamun." Farisya melangkah setapak untuk mengambil penyapu.
"Tunggu !" jerit Haziq
"Auucchhh." Langkah Farisya tersilap percaturan lalu serpihan kaca tertusuk ke kakinya. Darah menitis. Farisya masih berdiri di tempat yang sama. Dia tidak dapat bergerak kerana kaca masih berselerak di merata tempat. Dia merasakan kakinya berdenyut-denyut dan ngilu. Kaca masih lagi terlekat di kakinya.

Haziq pantas menyambar penyapu di tangan Farisya. Dia dapat mengagak luka di kaki Farisya agak dalam kerana banyak darah yang menitis keluar. Selepas memastikan tiada lagi kaca di atas lantai, Haziq membantu Farisya duduk di atas kerusi. Dia tunduk melihat luka di kaki Farisya.

"Kau sayangkan aku tak?" Farisya terkejut.
'Gila ke apa mamat ni. Aku dah sakit gila ni..dia boleh tanya aku soalan cepumas tu… dah makin mereng kot laki aku ni..'

"Dah tak de waktu lain ke awak nak tanya." Farisya cuba menahan sakit. Pertanyan Haziq dirasakan kurang tepat. Mana mungkin dalam keadaan sakit, dirinya boleh bersikap romantis.
"Kau pernah jatuh cinta dengan aku tak?" tambah Haziq lagi. Tidak menghiraukan rungutan Farisya. Wajah Farisya di renungnya. Mata mereka bertemu.
"Apasal awak nak tahu. Kalau saya sayang ke, cinta ke tak mendatang sebarang faedah pada awak kan," bentak Farisya yang berasa tidak selesa.
"Siapa kata?"
"Saya kata lah," Farisya menepis tangan Haziq. Adakah lelaki itu sengaja mempermainkan perasaannya.

"Mana kau tahu? Kau boleh baca hati orang ke?" Farisya hairan dengan kelakuan Haziq. Dalam dia ingin menjawab, Haziq telah pun menarik serpihan kaca yang tertusuk di tapak kakinya.
"Argghhh." Jerit Farisya. Bahu Haziq dicengkam kuat. Matanya terpejam. Darah semakin banyak mengalir selepas serpihan kaca di tarik.

Haziq sengaja mengalihkan perhatiannya supaya dia tidak merasa terlalu sakit ketika serpihan kaca ditarik keluar. Persoalan tentang hati tidak lagi timbul. Haziq mengambil sehelai tuala kecil dari laci dapur. Di balutnya kaki Farisya menggunakan tuala kecil bagi mengurangkan pendarahan. Walaubagaimana pun, Farisya harus dikejarkan ke klinik agar lukanya tidak dijangkiti kuman.

"Kau tunggu sini kejap." Farisya mengangguk. Berkerut dahinya menahan sakit. Haziq berlari ke tingkat atas. Dia kembali mendapatkan Farisya selepas mengambil dokumen penting milik Farisya dan dirinya. Farisya melihat Haziq sudah siap berbaju.

Tanpa banyak soal, Farisya hanya menurut apa yang di lakukan oleh Haziq. Di cempung tubung Farisya ke dalam kereta. Tuala putih sudah di penuhi darah. Haziq memandu keretanya agak laju. Farisya semakin lemah disisinya.
posted by Penulisan2u @ 5:20 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
9 Comments:
  • At 6/8/09 9:29 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cpt2 ye smbg cite ni

     

  • At 6/8/09 10:25 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    ade blog tak

     

  • At 6/8/09 4:59 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    best cerita nie.....mesti tiptop la

     

  • At 7/8/09 8:48 PG, Anonymous shasha81 said…

    best juga cerita ini...saya suka membacanya kerana dia x membosankan. saya harap cepat sikit sambungannya erk. kalau x ada kerja bolehlah saya habiskan masa saya dengan membaca novel...huhuhu

     

  • At 16/8/09 2:49 PTG, Anonymous nailofar said…

    wah best yer...teruskan usaha anda....

     

  • At 16/8/09 6:42 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mnarik...blh x tolang....tolong sambung cpt sket....hehehe

     

  • At 16/8/09 6:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cketnya cmmnt??
    myb rmai x bce cz tjuk nya cm xbezz kot
    HNSTLY,
    tp cerita ni memg BEZZ
    abes gak aku bce dri part 1-18...xde blog ke
    cepat r smbung, tp hope ending nya bezzzz! nti msti si irma 2 nyibuk nk blik kt haziq kn?

     

  • At 21/8/09 5:31 PTG, Anonymous shasha81 said…

    tapi lambat gak smbgnye cite nie....x sabo juga masuk jer blog terus buka tapi x ada lagi smbgnye....cepat ler k...x sabo nie huhuhu...

     

  • At 21/2/11 12:35 PTG, Blogger Nur Azlien said…

    bestla

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group