BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Ahad, Mei 31, 2009
Cerpen : Harga Serelung Kesabaran
Nama Pena : Riesna Zasly

Dia tak tahu bagaimana dirinya terasuh dengan kata sabar yang maha dalam. Seluruh teman-teman mengaguminya. Mereka bilang sukar mencari manusia yang sesabar dirinya. Dia tidak mudah melenting marah. Dia juga tidak pernah memercikkan emosi tidak terkawal. Bahkan dia begitu mudah memaafkan setiap kebuatan yang takdirnya terpaksa di tempuh.

Dia bukan nabi. Biarpun setiap orang yang mengenal dirinya bilang kesabarannya persis khalifah mulia itu. Dia insan biasa. Punya perasaan sakit hati bila terluka dan kala tertempuh takdir yang buruk. Punya hati yang boleh merasa kecewa, gundah dan lara. Mungkin sudah ditakdirkan dirinya mudah menyejuk untuk menempuh setiap kesakitan. Tidak berhambur emosi tak tentu hala. Sukar memendam dendam.

Dalam galur keluarganya, tiada yang seperti dia. Ayahnya terkenal baran. Sedikit kesalahan yang mengganggu mindanya, buat tangan ayah tidak diam bertindak. Mungkin semarak merah darah yang mengalir dalam diri ayah yang bertahun-tahun dalam tentera membuatkan kemarahannya cepat marak. Ayah juga dari susur galur keturunan pahlawan yang terkenal satria. Mudah mengogah jika hasadnya terusik. Di desanya, seluruh penduduk menghormati ayah dengan penuh gerun. Ayah tidak senang berbicara, tapi mudah menghangat emosi kala telinganya berdesing. Justeru itu semua orang yang mengenal ayah harus menjaga susila dan ucaptama. Hati-hati agar tidak menunggah sengketa.

Ibu pula dengan dirinya bagaikan langit yang bertatang biru dengan tanah merah yang melata di bumi. Begitu kontra berbeda! Hanya raut cantik ibu yang tertanam pada dirinya. Mata bundar ibu yang beralis tajam, bibir berulas tipis dengan lesung pipit pemanis yang membenam di pipi kanan, diwariskan padu dalam diri. Hanya perwatakan mereka yang terlihat kontras. Ibu terkenal tidak ragu berperang kata. Setiap peristiwa yang menguris hati, ibu tidak gusar meledak garang. Begitu mudah bertinggi suara justeru kadangkala mudah melontar apa yang tercapai di sekitarnya. Setiap perkara yang merunsing emosi, ibu takkan mampu bersabar untuk lancang berterus terang. Bibirnya takkan mampu mengempang segala luahan benak hati. Biar halwa telinga yang mendengar berasa sakit, asal segala kata kesat bibir yang terluah mampu menghindar sakit luka hati sendiri.

Ibu selalu mendepankan aksi pelindung di kala dirinya yang selalu pasif bertindak. Setiap kali ada kecaman dan ancaman pada dirinya, ibunya akan bertindak melindungi. Sejak kecil ibu selalu membantu dia menempuh cabaran demi cabaran dalam hidup. Jika dia dibuli orang, ibu akan bertindak memarahi orang itu. Mulut ibu yang bercikcok mampu mengerunkan sesiapa saja.

Ibu juga sering mengomel tentang sikap dirinya yang penyabar ini. Kata ibu, orang akan memijak kepalanya jika dia terus bersikap mendiam diri dan bersikap sabar tidak bertempat. Orang juga akan dapat menilai kelemahan dirinya lantas amat mudah untuk diambil kesempatan. Ibu sering menyuruh dia agar tegas memelihara pendirian. Namun dia tetap begitu juga. Biar bagaimana pun ibu membebel pada tingkahnya, kesabaran padu dalam diri buat semuanya tak lut dalam jiwa. Akhirnya ibu behenti mengomel kerana penat bercakap dengan dia. Di desa mereka, hanya dia saja yang dapat mematahkan pedas ungkapan ibu.

Menurut ibu, sikap pasif yang ada pada dirinya mungkin diserap dari sikap gemulah eyang yang terkenal sabar juga. Eyang sepanjang hidupnya sering menyepi diri dari dunia luar untuk menggelak sengketa. Eyang sentiasa menghindar diri dari setiap aktiviti yang mengundang nilai-nilai negatif dalam jiwanya. Selalu berbaik sangka dengan orang lain, serta tidak mudah melatah dengan riak jahat di sekitarnya. Itulah sikap murni eyang yang dikenal orang sampai ajalnya tiba. Tiada bermusuhan.

"Hidup kita tidak lama, cu. Pejam-celik mata, usia dengan mudah sudah berinjak tua. Untuk apa kita saling membuat sengketa dengan orang lain demi menghirup nafas yang singkat ini. Jika kita beralah, tak semestinya nilai diri akan kalah. Yang pasti, maruah diri akan terus dihormati."

Ungkapan berulang-ulang eyang bergiang-giang di halwa telinganya di waktu kecil. Seakan menanam amanat dalam jati diri. Masih terbayang dimatanya, wajah gemulah eyang yang damai menyentuh rasa. Mata eyang yang bersinar abu-abu kecoklatan seakan sinaran nilam yang terbias tenang dalam air jernih tidak tercemar. Dalam pikunnya, eyang terlihat awet muda. Mungkin hasil ketenangan jiwa mengurangkan kerutan yang ada. Raga tampa lara yang terpendam.

Sejak kecil, sikap sabarnya membina tabir-tabir kehidupan diri yang tidak terhitung banyak. Dia mudah beralah, membuatkan dia sering dibuli. Biar pun dia yang paling bongsu, tapi sikap beralahnya membuatkan kakak-kakaknya tiada pernah memberi muka padanya. Masih diingat kalau ayah memberikan hadiah kepada mereka adik beradik. Biasanya dia hanya dapat mengambil pilihan yang terakhir. Malah pilihan akhir itu adakalanya dengan rela ditukar ganti pada yang lain jika ada di antara kakak-kakaknya yang berniat meminta. Dia tetap tersenyum walaupun hadiah yang terpaksa diterimanya tidak secantik dari yang lain. Hatinya begitu polus meredhakan.

Dari segi berkawan juga, dia sering suka beralah. Selain itu, sikap pemurah dan tidak banyak berbicara, menimbulkan rasa terasing menyempadani setiap susur persahabatan untuk kekal dengan dirinya. Teman-teman suka berkawan kerana sikapnya yang tidak banyak karenah dan mudah diambil kesempatan bila perlu. Setiap kali, ayah menitipkan permainan dan gula-gula, biasanya semuanya itu akan berganti tangan pada teman-temannya yang lain. Pantang ada yang menadah minta, pasti dia beri. Malah kebanyakan permainannya hilang terus kerana tiada yang memulangkan. Dia sering dimarahi oleh ayah dan ibu kerana itu. Namun seperti selalu, kemarahan mereka mudah sirna apabila melihatkan wajahnya yang persis boneka comel penuh simpati itu. Paras sendunya menuntun hati mereka.

Dia meniti zaman remajanya seperti gadis lain. Tubuh dan wajahnya berbias cantik sempurna. Dia juga pintar di alam sekolah. Namun sikap polusnya tetap berkembang sama. Dia ramai berkenal kawan dan tiada bermusuh, namun tetap bersendiri tampa teman yang akrab. Nilai anti sosial yang tertanam di benak mengucilkan dirinya dari dunia luar. Ramai juga yang mengambil kesempatan atas sikap sabarnya. Jika nak dihitung nilai wang ringgit dan harta benda yang dihutang orang, boleh membeli 3 buah banglo mewah. Begitu pemurah tidak bertempat. Biar begitu, hidupnya tidak pula keputusan wang dan serba kekurangan. Sungguh pelik! Betapa tuhan melimpahkan kurnia pada insan pemurah sepertinya.

Alam remaja yang penuh gelora cinta turut dilaluinya dengan normal seperti gadis lain. Dia teringat kali pertama dia bertemu dengan Hafiz. Pemuda hitam manis bertubuh tinggi jangkung itu begitu pendiam orangnya. Kumis yang digaya tipis menyerlahkan kekakuan bibirnya meluah bicara. Hafiz memang unik berbanding teman-teman sejurusannya yang lain di universiti dulu. Bersikap mengucil diri dan tampak anti sosial. Tingkah pasif yang sama membuat mereka serasi berdua.

Hafiz anak kepada seorang petani miskin dan dia amat jatuh kasihan padanya. Sering dia membantu Hafiz dari segi kewangan untuk menyusuri dunia kampus yang tertera banyak mengorban biaya. Selain berkongsi buku-buku rujukan yang tak mampu dibeli. Mereka sering belajar bersama serta serasi dengan minat yang juga sama; bersikap anti sosial, berulit buku ilmiah sepanjang waktu, dan terkucil dari dunia remaja yang penuh warna. Kebersamaan mereka makin terasa perlu bila melihatkan teman-teman yang lain sering meminggirkan mereka kerana sikap mereka yang sedingin salju justeru membosankan. Mereka berkawan sehingga dunia kampus mereka berakhir nyaman.

Setelah beralih ke bidang kerjaya, hubungan mereka tidak pernah terlanjur putus. Dia bertugas menjawat eksekutif korporat di Shah Alam. Hafiz pula memeta langkah di kota Kuala Lumpur. Mereka masih di posisi kerjaya yang sama dengan bidang yang mereka raih ilmunya di kampus dulu.

Seperti aturan, setiap petang Sabtu, jam 3 petang, mereka bertemu sejam dua di sebuah restoran Starbuck di pinggir kota Kuala Lumpur. Rutin itu berlangsung bertahun-tahun lamanya. Mereka berbual tentang perkembangan kerjaya, hobi ulat buku dan rutin hidup mereka dalam sepanjang minggu yang dilalui. Termaktud juga dengan perbualan membosankan yang lain. Namun begitutu, mereka tidak pernah sekalipun melayarkan luahan hati dan kisahan cinta. Hubungan mereka begitu pelik. Tapi, mereka masing-masing sendiri tahu yang mereka serasi bersama.

Masa berlalu bagai tidak menunggu sesiapa. Dia sudak menginjak usia 29 tahun. Ibunya yang makin menua sering mencikcokkan keadaan dirinya yang masih terus sendiri. Kakak-kakaknya semua sudah berkeluarga justeru berderetan dengan pelbagai ragam anak-anak. Rutin hidup mereka terus berpusar meriah. Tidak seperti dirinya. Ibu terus mengomel tentang hubungannya dengan Hafiz. Seakan terus memaksa dia mempersoalkan hala tuju mereka. Menentukan hidup jodoh.

"Ibuku ada menyoal tentang kita, Hafiz. Kau kan tahu berapa usia kita sekarang. Kita sebaya. Dan juga tidak ada sesiapa yang menghalang perhubungan kita selama ini. Apa perancanganmu?"

Hafiz terpana. Dia resah. Dia seakan rela dalam terpaksa untuk mengungkapkan soal jodoh itu pada Hafiz. Namun dia tahu, ibunya benar.

"Berikan aku masa ya. Nampaknya kehidupan aku di sini tak menginjak rezeki yang membaik. Aku mahu bertukar angin ke Pulau Pinang. Mengumpul wang dan menyalur janji jodoh kita"

"Berapa lama?"

"Tiga tahun. Dan aku akan terus menyunting kau setelah itu"

Dia akur. Tempoh tiga tahun itu dirasakan mampu untuk dia harungi tekad sabar lagi. Sementelah makna kesabaran itu sudah berbati dengan dirinya sekian lama.

Dua minggu kemudian, Hafiz memulakan corak hidupnya di Pulau Pinang. Meninggalkan dia yang terus tertakup disini. Meninggalkan rutin temu mereka setiap 3 petang Sabtu di restoran Starbuck itu. Dia akur dalam rindu yang terpendam.

Di kala berjauhan, mereka tidak pernah berputus hubungan. Perbualan mereka sering berlegar bisu disela sms-sms yang terus berbalas-balas. Selain faktor menjimatkan biaya, mereka juga saling akur dengan sikap bisu mereka. Mereka sama-sama buta kosa kata. Dan seperti selalunya, dia sering menghulurkan ringgit sehelai dua untuk membantu Hafiz memulakan kerjayanya di sana.

Lima tahun berlalu pergi bagai puputan embun yang disejat tanpa disedari layar waktu. Hafiz terus membisu dari bayang-bayang untuk melamarnya. Hatinya gusar. Ibu makin lebat menghunjam pertanyaan tentang janji Hafiz kepadanya. Ibu gusar dia terus menunggu suatu yang tak pasti. Ibu tak sanggup anak bongsunya jadi andalusia! Ibu terdesak memainkan aksi pelindung seperti sering dilakukan untuknya semasa kecil dulu.

"Makcik nak tahu apa kesudahan kisah ini, Hafiz! Apa kepastiannya!"

"Saya masih belum bersedia, makcik. Maafkan saya,beri saya waktu"

"Kata ini muktamad! Pastikan bersedia.. atau tamatkan semuanya.. dan jangan lupa, pulangkan semua yang kau sudah ambil dari anak makcik. Dia telah banyak berkorban.Makcik akan pastikan dia tak terkorban!"

Ternyata ungkapan tegas ibu mengusarkan Hafiz. Hafiz terperangah. Hafiz menghubungi dia untuk bertemu di tempat biasa sehari kemudiannya. Dia akur.

Mereka berjumpa di restoran Starbuck yang sama di pinggir kota itu setelah lima tahun. Masih di tempat duduk yang sama. Di posisi kanan pintu masuk, di deretan bangku nombor dua. Berhadap satu sama lain, meminggir kaca restoran yang mengadap air pancuran kecil di laman luar.

Hafiz tampak serba salah. Pancaran matanya yang suram dengan wajah yang terus menunduk mengisahkan kekesalan diri. Hafiz memohon maaf padanya. Hafiz bilang dia gagal memulakan hidup berkerjaya di Pulau utara yang masyhur itu. Tujuh kali bertukar kerja dan masih belum menjumpai kerjaya yang benar-benar serasi. Gagal! Gagal mengumpul wang untuk jodoh mereka. Gagal juga untuk membayar kembali segala himpunan hutang padanya.


‘Setelah lima tahun!’ Hatinya berdetik. Benak diselubungi kecewa dan hampa. Dia mengenangkan wajah ibu yang beriak garang. Hatinya cemas bagaikan jatuh ke jurang yang amat dalam. Dia gentar memikirkan tindakan ibunya nanti. Dia menyarankan hafiz meminjamkan wang darinya untuk melaksanakan perkahwinan mereka. Hafiz tidak perlu mengeluarkan apa-apa.

Dalam lima tahun ini, wang simpanannya terperuk banyak juga. Tambahan pula dia bukan jenis yang gemar bebas berbelanja. Tidak seperti Hafiz, yang masih termangu-mangu membina kehidupan. Lima tahun berlalu penuh sia-sia. Biarlah! Dia merelakan. Berkorban untuk kehidupan yang turut akan dikecapinya juga nanti. Dia redha!

Perkahwinan mereka berlangsung dengan seadanya. Lengkap segala adat diadakan seperti yang diimpikan oleh ibu. Berinai, bersanding, bermakan jamah, memotong kek bertingkat dan selainnya. Ibu jadi seorang yang paling gembira di hari itu. Senyum manisnya menyeri sentiasa. Dibalik mata ibu yang menyinar haru, wajahnya tampak cerah bagai sinar mentari muda di sela-sela awan. Dia bersyukur dapat mengembirakan hati ibu. Biarpun hanya dia sahaja yang tahu semua kelengkapan perkahwinan ini dari sumber kocek simpanannya. Termasuk mas kahwin yang dipinjamkan bulat-bulat. Hafiz seakan mencuci tangan dan kaki untuk menikahinya. Dia tahu tindakannya agak keterlaluan. Mungkin melanggar hukum perkahwinan. Tak apa lah. Baginya pengorbanan besar ini adalah demi cinta mereka. Dia redha!

Kisah hidup rumahtangga mereka, berlangsung seperti orang lain. Dia bekerja seadanya di syarikat yang sama. Bahkan terus melompat dari satu tangga jawatan ke satu tangga jawatan yang makin meninggi. Dia tampak senang naik pangkat kerana sikap kerja keras dan kesabarannya mempesonakan sesiapa saja. Majikan begitu mengagumi dirinya.

Tidak seperti suaminya! Hafiz masih terus terkial-kial dalam mencari kerjaya. Masih sering bertukar tempat kerja. Dia sendiri tidak begitu memahami pendirian suaminya itu. Apakah takdir buruk yang mencengkam Hafiz? Atau Hafiz yang mencengkam takdirnya sendiri hingga terus memburuk? Dia tidak mengerti. Dan dia terus menjadi pengemudi utama kapal rumahtangga mereka, termasuk menyediakan semua biaya. Membiarkan suaminya yang masih terus berkebil-kebil, mati kutu. Sehinggalah dia melahirkan Alya, anak pertama permata hati mereka. Hafiz tetap begitu. Tak apalah. Dia masih mampu bersabar!

Alya membesar menjadi gadis cilik yang lincah dalam usia mekar 6 tahun. Kulitnya putih mulus. Bermata bundar. Bermulut belahan delima yang diserikan lekuk dalam lesung pipit manis di pipi kiri, seperti dirinya. Alya lincah dan pintar berkata-kata. Sesiapa sahaja yang melihatkannya, pasti tertawan.

Dalam tempoh enam tahun yang panjang itu, Hafiz terus rapuh meniti hidup. Setelah tahun demi tahun berkial-kial mencari tapak kerja, Hafiz mulai berubah jadi tidak berusaha untuk bekerja langsung. Sudah bangga memikul gelaran pengganggur sepenuh masa. Hafiz mula berjinak-jinak membuat niaga projek kerja bersama rakan-rakannya. Setiap kali dia juga terus akur meminjamkan modal untuk itu. Dia bersabar. Biarpun semua projek niaga itu musnah terbengkalai tidak lama kemudiannya, bersama modal dari titik peluhnya.

Ada juga modal yang diheret dari simpanan ibu dan kakak-kakaknya yang tak lupus memberikannya alur semangat. Ia turut musnah jua. Membawa dirinya tersepit dalam gugusan hutang di kiri kanan! Dia sabar dan terus pasrah. Dia bekerja keras untuk melunaskan semuanya. Dia bekerja sambilan di waktu malam untuk menampung semua hutang, disamping mencari rezeki untuk mereka sekeluarga agar terus hidup selesa. Sementara suaminya yang masih beriak selamba tanpa endah bersalah. Dia malu pada ibu dan kakak-kakaknya.

"Apa nak jadi dengan kau ni, Ida! Sepatutnya sejak dulu kau bertegas dengan suami kau yang tak guna tu. Suruh dia cari nafkah. Bukan kau yang terbeban untuk memelihara dia. Bertegas lah, nak!"

Wajah sayu ibu dan ayah yang makin menua membayang di layar mata. Ayah yang masa mudanya bercekak garang, kini berwajah haru dalam pikun diri melihatkan getir kehidupan dia. Ibunya juga sudah tak banyak bercikcok lagi. Hanya bersuara tenang meminta dia bertegas dengan hidupnya yang ada. Seakan sudah lelah menyemat nasihat.

Jiwanya retak. Nada hampa ibu dan ayah membuatkan dia patah hati yang cukup selara. Dia malu pada ibu. Bersalah pada ayah. Bersalah membuatkan hati mereka tidak tenang memikirkan dirinya. Dia tak mampu berbuat apa-apa. Dia hanya mampu terus bersabar. Mampu berdoa agar takdir suaminya berubah. Dia pasrah!

Petang itu, hatinya yang tersedia ruwet dikejutkan dengan panggilan Mak Tom, jiran di susur kiri rumahnya. Mak Tom bilang Alya jatuh pengsan dan telah dibawa ke hospital. Hatinya kacau. Bukankah suaminya yang sepatut menjaga Alya saban hari di rumah selama ini? Dimanakah suaminya?

Wad kanak-kanak, Hospital Besar Kuala Lumpur itu diredahnya bagai orang yang kalah dengan perasaan. Ya! Dia seakan sudah kalah dengan takdir. Dia memeluk ibu yang turut ditemu di sudut ruang menunggu. Dia berisak dalam pelukan ibu yang menenangkan. Memaut damai dalam hati dari usapan lembut ayah dibahunya. Ketenangan itu tidak lama. Dia terpaku bila mendengar penjelasan doktor bahwa Alya diperkosa. Anak kecilnya dicabul! Dia panik! Dan ibunya terus rebah, terkejut parah di sisinya. Dia meraung! Suami, Dimanakah kau?

Ibu dilanda nazak. Jantungnya tidak mampu menahan takdir kelam yang meragut Alya, cucunya. Suasana sendu menyelubungi ruang keluarga. Rumah ibu penuh dengan tangis haru. Sudah beberapa hari dia jadi lugu. Dia tidak keluar bekerja. Dia tak kemana-mana kerana ibu ternyata tak tega melepaskan dia dari sisi. Dia terus teguh di samping ibu. Hanya sekali-sekala melarikan waktu melihat Alya yang tersadai lemah di wad hospital. Alya masih koma. Dan suaminya terus menghilang tanpa berita. Hafiz! Dimanakah kau?

"Masyallah! Bukakan hatimu, nak! Adakah sampai ke tahap ini kau masih mampu bersabar lagi? Setiap perkara ada hadnya, Ida. Ibu tahu dia lah durjana itu! Dia lah syaitan yang merosak Alya! Ibu yakin! "

TIDAK! Dia tak percaya! Sebenarnya dia tak mahu percaya. Dia yakin pada cinta Hafiz kepada mereka. Dia yakin kesabarannya takkan dibalas tuhan dengan takdir tuba. Hafiz! Dimanakah kau... Pertahanlah dirimu. Katakan semua ini dusta!

"Setiap perkara ada hadnya, Ida. Nanti setelah sampai masanya, kau akan tahu yang batas sabar itu akan mengolak diri kau juga. Percayalah ibu, nak!"

Ibu pergi jua. Meninggalkan dia dalam wajah terdera. Meninggalkan dunia penuh menduga yang tak sanggup dilihat-tempuhnya lagi. Meninggalkan amanat yang terus memupuk kaku di ruang fikirannya. Kata-kata ibu bergiang di cepu kepala. Bergulir ke semburat hatinya yang mendingin beku. Dia pasrah dalam kelam.

Kehidupan ditempuhnya tabah meniti hari. Bukankah dia seorang yang amat sabar selama ini? Dia takkan beralah pada takdir. Dia bekerja seperti biasa dan sesekali berkejar waktu melawat Alya di hospital. Tak putus juga menziarah ayah yang sudah tinggal sendiri di rumah pusaka. Dia keliru dengan Hafiz. Suaminya terus menghilang tanpa pesan. Panggilan juga tidak berjawab. Apakah ertinya semua ini, suamiku!

Suatu malam, dia dikejutkan dengan kehadiran Hafiz di rumah. Tubuh suaminya kurus melidi seakan menyimpan derita jiwa yang parah. Bersibak wajah yang suram tidak terurus. Hafiz kelihatan kelam kabut mengemas pakaiannya dari perut almari bilik mereka. Hafiz bilang dia ada kerja di luar daerah. Dia bertanya apakah hafiz tahu yang ibunya telah meninggal dunia, dan Alya yang terkedang sakit di hospital. Pertanyaannya terus dibiar sipi. Dan dalam gemersik kelam malam itu, Hafiz berlalu pergi lagi setelah meminta sedikit wang belanja darinya. Dia masih tega memberi. Biarlah! Mungkin Hafiz mahukan ketenangan di luar sana. Dia masih bersabar!

Tiga minggu di hospital, Alya sudah beransur sihat. Cuma Alya harus terus di tahan di wad prestraktri kerana masih dinaungi trauma. Kadangkalanya si kecilnya itu menjerit-jerit ketakutan. Ada waktu meronta-ronta dalam halusinasi. Tidak mahu menjamah makan dan minum. Alya jadi manusia bisu tampa suara. Hafiz pula terus menghilang. Tidak melawat, apatah lagi untuk bertanya kabar Alya. Hati keibuannya tersentuh. Luka terus mencarik-carik benaknya tambah berdarah. Ya Allah, mengapa ini yang harus ku tempuh? Dia meniti doa dalam kesabaran. Hafiz! Dimanakah hatimu?

Doktor memanggil dia untuk menjelaskan keputusan DNA perogol Alya. Alwah ibu yang mengesa ujian itu dibuat sebelum menghembus nafas akhir. Ibu ingin tahu siapa yang merosak Alya. Dia akur pada saranan ibu. Dengan kalimat Allah, sampul keputusan DNA itu dibukanya penuh redha. Dia tergamam. Nafasnya sangkut-sangkut menahan desah hati. Masyallah!

Dia terduduk lemah di bangku ruang menunggu hospital. Matanya yang dibasahi air–air bening memandang suram ke pintu bilik Alya. Batinnya menggigil keras. Seakan semua situasi ikut berhenti melihatkan kekakuan dirinya. Dinding-dinding putih di kiri-kanan seakan mengejek dirinya dalam haru. "Masyallah! Mengapa ini yang harus ditempuh anakku!


Dari jauh, di ruang koridor itu, dia nampak tubuh Hafiz yang berjalan menghampiri dirinya. Bersela dengan seorang jururawat yang membawa troli peralatan hospital dibelakang. Hafiz beriak selamba menghampiri.

"Ida, abang nak mintak wang belanja sedikitlah. Boleh berikan tak?"

Nada selamba Hafiz yang tidak berperasaan seakan mengaum-gaum di cuping telinga. Seperti mengejek harga kesabaran diri. Wajah Hafiz masih beriak senang tanpa riak bersalah. Ya Allah! Inikah suami tercintaku!

Dia teringat wajah sendu Alya yang hilang masa depannya. Dia teringat air mata penderitaan alya ketika meronta-ronta dinaungi trauma. Berpusar dengan wajah arwah ibu yang bertatap sendu. Mata ayah yang bersinar haru. Dan wajah tenang gemulah eyang yang tulus mengukir tekad tabah didada ingatannya

Dia bangun mendekati Hafiz. Airmata yang melemas di seluruh wajah tak diperdulikannya lagi. Dia merentap sebilah besi kecil berbentuk gunting bedah tajam dari atas troli jururawat yang menyaingi susuk kanan diri. Tiba-tiba, dengan tangan yang ringan, benda tajam berkilat kecil itu di ayun melayang ke sasaran.

Zupppp.....

Darah berkecai menyimbah lantai. Bersibar merah ke dinding yang putih. Mencela seragam jururawat yang menjerit nyaring ketakutan di sisi kanannya. Dan merecik ke wajahnya yang tetap beralur tenang seperti air putih suci tidak tercemar.


Dan ternyata,
..... dia tidak sesabar nabi...
posted by Penulisan2u @ 1:33 PTG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
14 Comments:
  • At 31/5/09 2:22 PTG, Anonymous Alyaarissa said…

    hehe...org first komen...best gk....
    Tahniah......

    Ayupali

     

  • At 31/5/09 2:48 PTG, Blogger Arisa Aizawa said…

    takut jugak baca cita ni,
    betul la kalau kita ikut saja orang akan pijak kepala kita

     

  • At 31/5/09 5:58 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    great job writer!
    ayat sastera..tp ak suke.
    jln cte lain dr lain..

     

  • At 31/5/09 7:22 PTG, Blogger Fill@ @naheR said…

    sian beb... apa punya laki daa.. makan anak sendiri.. huh gud job writer..

     

  • At 31/5/09 8:33 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    CTER BEST TP TERLALU BYK SGT HURAIAN..BT PONING PALE NK BCE..UHUHUH

     

  • At 31/5/09 11:08 PTG, Blogger keSENGALan teserlah.. said…

    whoaaaaaa..
    xgune tol laki tuh...
    sengal tol..
    huhu...
    kesabaran sorang wanita diuji cmtuh skali..
    kalo aku,,tataw la jd cmne..
    huhu..
    tp ending cite nieh mengerikan woo..
    isk2.ley bygkan..
    huhu..
    besh2..

     

  • At 1/6/09 3:08 PTG, Anonymous sya said…

    jalan cerita yg menarik...
    bahasa yg begitu indah.
    begitu tabahnya hati seorang wanita..
    betapa kejamnya seorang lelaki.

    nice..
    tahniah.!

     

  • At 3/6/09 2:15 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    macam tergantung sket...nape x sambung satu perenggan lagi sbg penyelesaian die...

     

  • At 3/6/09 1:37 PTG, Blogger Nina Syafiqah said…

    besstt...
    sasterraaa...!!!
    supErRbBB!~!~

     

  • At 4/6/09 2:26 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    besh la citer nie! Gud Job!

     

  • At 5/6/09 12:39 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    dayus punye lelaki..
    memalukan kaum jer!!

    tp tgok la..sesabr mana pun,sebaik mana pun, Tuhan ttp uji..maknanya Tuhan syg..tp sygnya, ujian yg agak berat tu, dia xleh lalui..dia terpengaruh gak ngan syaitan..dia pi bunuh 'syaitan' yg sekor lg tu..

    ke,dia bunuh diri???ee~~ngerinya...

     

  • At 11/6/09 12:06 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    mesej citer ni ialah jgn dok jadi naif sangat.. org tua lebih mengerti..kita jgn dok jadi lurus bendul sangat...

    tapi cuba kita ubah skit citer nih..suami dia ditangkap polisi ke, anak dia tak dicabul ke..sebab memandangkan sabarnya watak dia ni, kena bagi ganjaran positif la..tak adil la org yg sabar ni dibalas sampai cam tu sekali kan... hehe memandai2 pulak aq nih..
    pape pun dood job!

     

  • At 15/6/09 5:57 PTG, Anonymous ekin said…

    org yg sabar nie pemdiam,tp skali die rs sakit lg dasyat die akan bt dr org kurang sabar,jd org kurang sabar nie ckp jer byk,tp org penyabar nie lg teruk die pun penangan...renung2kan dan selamat beramal...hehehehehehe

     

  • At 15/7/09 5:27 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    FUHHHH....klu aku jumpa lelaki mcmni siapla....tak guna blajar tinggi2...

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group