BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Jumaat, Mei 08, 2009
Cerpen : Dalam hatinya ada aku
Nama Pena : ninahelina

"Along." Seru emakku. Tangannya lincah mengadun tepung untuk dibuat donut. Hidangan pada petang ini. Favourite aku tuh!! Aku menoleh. Remote control ditekan punat off. Kelam televisyen di hadapanku.
"Kenapa mak?" Aku bangun menuju ke kaunter di sudut dapur. Aku melabuhkan punggung di hadapan orang tua itu. Emakku tersenyum. Kemudian, dia beredar ke ketuhar lalu dihidupkannya. Mataku masih pada wajah emak. Awat pulak ni? Macam saspen je gaya!

"Along bila lagi nak ada teman? Mak tengok kawan- kawan Along semua dah ada makwe. Anak mak ni bila lagi?" Kan aku dah cakap. Mesti ada benda yang bukan- bukan punya. Sebab dah dapat detect bila aku perhati cara mak dok tengok aku. Haish!

"Mak ni. Relaxlah. Along kan muda lagi? Buat apa lah nak serabut kepala otak nak fikir benda- benda yang tak ada faedah. Cukuplah kepala Along nak naik biul dok fikir pasal patient Along kat hospital tu.Pasal tak nak makan ubat satu hal. Pasal tak nak buat operation sebab takut mati satu hal. Ni nak fikir pasal benda- benda cenggini? Buat sakit otak je." Aku dah start membebel. Emak aku pula aku tengok macam nak lempar je adunan tepung tu kat muka aku. Membebel kalah perempuan!

"Muda lagi Along cakap? Tu anak Uncle Farid tu. Sebaya kamu. Dah ada anak sorang dah pun." Ish, mak aku ni. Punyala aku dok pot pet pot pet, ingat nak habis dah isu kahwin tu. Rupanya baru intro ke?
"Bukannya apa. Mak dah berkenan dengan anak Auntie Sarah kamu tu. Masa mak pergi rumah Auntie Sarah hari tu, mak ada nampak dia. Lawa sungguh. Sopan pulak tu." Hah! Sudah! Mak aku dah mula nak kenen- kenen aku dengan anak kawan dia pulak. Lawa ke? Lawa saja tak cukup. Kena ada iman dalam dada jugak.
"Ek?"aku bertanya acuh tak acuh. Sorrylah mak. Anak mak ni tak minatlah. Entah minah manalah yang malang tu. Aku ada kenal anak Auntie Sarah. Semua perempuan. 3 orang. Yang sulung muda aku dua tahun. Entah nama apa entah. Aku dah terlupa. Aku pernah kawan dengan dia. Masa sekolah rendah. Dulu, memang selekeh gilalah minah tu. Baju pun kalah belacan. Kedut macam tak beriron sebulan. Itu dululah.
"Dia baru balik dari oversea. Ambil medic macam kamu jugak." Wahh…doktor! Not bad! Tapi…nanti mesti sibuk je semedang! Macam aku sekarang. Mana boleh! Cukuplah aku je yang sibuk. Jangan bini aku sekali yang sibuk. Nanti mana nak urus rumah tangga, nak fikir makan minum aku, anak- anak…wuish, sampai ke situ pulak aku fikir?? Aduyai…

Bukk!! Automatik tangan aku turut naik ke muka si malaun yang tumbuk bahu aku tadi. Refleks.
"Adoiiii!!" Padan muka! Sapa suruh tumbuk aku? Hilang wajah mak yang masam sebab aku main-main dengan kata- katanya. Hanya ada wajah Zulfahmi. Eh, salah. Dr. Zulfahmi. Orang- orang yang ada di kafetaria hospital terus memandang aku dan Fahmi. Aku mengukir sengih. Ucapan maaf meluncur laju dari bibirku. Fahmi mengambil tempat di hadapanku.
"Di, apa yang kau melamun sampai aku panggil pun tak dengar?" Huh? Tak dengar pun dia panggil. Nak kelentong akulah tu.

"Bila masa kau panggil?" Fahmi tersenyum. Macam kambing pun ada rupa senyuman tu. Aku angkat kening.
"Minah mana pulak buat kau lentok ni, Di?"soal temanku yang baru berkahwin setahun. Anak? Hemm..tunggu masa nak keluar tengok dunia. Tapi, tak pelah jugak. Bini dia ustazah. Mana ada sibuk macam doktor ni a.k.a calon menantu mak aku tu!

"Mak aku." Kemudian, aku pot pet pot pet ulang balik cerita yang mak aku cerita petang kelmarin. Fahmi apalagi. Ketawa macam dunia ni ana yang punya. Alamak! Silap lagi. Macam dunia ni dia yang punya. Asparagus tak cukup masak punya kawan! Ada pulak dia sedap- sedap gelak kat aku. Aku hanya mencebik. Kepala aku lagi pening bila mak aku dah ajak Auntie Sarah satu family makan malam kat rumah aku malam ni. Mak dan Auntie Sarah dah buat gaya macam dah jadi besan je diorang tu. Ayah aku dengan Uncle Rizman pun sama je macam mak dan Auntie Sarah. Parahlah!!

Nur Hani Adliya berdiri tegak mematung depan pintu rumah Auntie Noreen dan Uncle Rahman. Mama dan papanya dan Nur Hani Azkia, adiknya sudah hilang di balik rumah itu. Pintu terkuak dari dalam. Terjengul wajah mamanya.

"Marilah masuk. Auntie Noreen dah tunggu tu." Adliya menapak perlahan. Malas betullah. Kenapa nak paksa- paksa datang rumah ni? Macam ada agenda tersembunyi je..?
Fuh!! Cun jugak minah ni!! Jatuh cinta lagi! Eh? Bila masa aku pernah bercinta ni? Huhu..balik kepada cerita aku..Nak terbeliak tengok wajah cantik milik Adliya. Betullah apa yang mak aku cakap. Hehe…aku cuba sembunyikan senyuman. Aku usha Adliya yang manis bertudung yang duduk dengan mamanya itu. Segenap inci aku pandang. Wahh..bersarung kaki lagi tu!! Pakai pulak baju kurung. Sejuk hati aku tengok.
"Rifdi! Buat apa kat dalam bilik komputer tu lama- lama. Kita ada tetamu ni. Laung makku. Hai, mak ni. Terkujat aku. Cepat- cepat aku melangkah. Adliya hanya menunduk. Deyy makcik…jubin rumah aku tak cukup kilat lagi ke? Aku tersengih dalam hati.

Mesej dari Rifdi a.k.a tunangnya dipandang sepi. Aku tengah tak cukup tanah berkejar sana sini mau lagi mesej- mesej. Adliya mengeluh. Sudah dua bulan cincin tunang terletak elok di jari manisnya. Haila..dah nasib badan. Balik oversea terus kena sambar dengan family Auntie Noreen. Afiq Rifdi, teman sepermainan sewaktu dia yang masih hingus meleleh tanpa kata hanya mengangguk kepala tanda setuju walaupun tanpa rela tentang ikatan ini bila dia datang dinner di rumah Rifdi.

"Dr. Adliya. Ada orang tunggu dekat kaunter." Stetoskop yang melurut turun, dimasukkan di dalam poket jubah. Dia melangkah ke kaunter jururawat yang berdekatan. La…mamat ni ke? Rifdi hanya tersenyum manis. Adliya mencebik di dalam hati.
"Sibuk ke?" Adliya angguk. Malas nak keluarkan suara. "Dah makan?" Kali ini dia menggeleng. "Jom, Di belanja." Bagai nak gelak bila tengok muka cemberot Adliya. Lagi dua bulan, mereka akan berkahwin. Itupun puas nak apply cuti tambah- tambah minah ni. Biasalah freshie. Susah sikit. Kebetulan pula, mereka satu hospital.
"Tu. Cuba Hani tengok tu."tanpa banyak soal, Adliya menoleh. Aku cepat- cepat menepuk perlahan muncung tudung Adliya. Terkelepet jadinya. Adliya menjerit. Aku sudah lama mengangkat kaki. Mau tidak, tangannya tu agak bisa kalau dah bawa keluar pengepit ketamnya. Sempat pula main aci lut dengan minah ni di kawasan hospital. Nasib baik bukan dalam ER. Kalau tak, kena sound dengan doktor- doktor senior. Huhuhu…ada bahagia menyelinap di dalam hati.

"Di, bangunlah. Lambat karang. Liya masuk awal hari ni."Adliya menggoncang tubuh Rifdi. Hai…liat sungguh mamat ni. Dah jadi laki pun, macam ni gaya. Kalau dah jadi bapak, macam mana pulaklah..alamak! Apa aku melalut ni?? Kat hospital kaki cam tak jejak tanah, ni nak beranak pulak? Memang cari balalah.
"Ala…baru je nak tidur lama- lama. Semalam kan abang on-call. Sikit je. Please!!"aku bukak mata sikit. Namun, terkatup balik. Letih giler! Tengah syok peluk- peluk Adliya, tiba- tiba Fahmi telefon. On-call. Ada pesakit aku perlukan operation segera. Nak tak nak, atas dasar tanggungjawab, aku bangkit. Meninggalkan Adliya yang masih tidur. Bini aku tu pun tak cukup tidur. Ye la. Aku pun pernah jadi freshie dulu. Bila dah dapat jadi doktor, selamat sikit. Takdelah macam jejak angin, tak pijak tanah sibuknya. Kurang sikit berbanding dulu.
"Kalau macam tu, biar Liya yang bawa kereta." Mata yang kelat, cepat- cepat terbuka. Ugutan tu!! "Tak boleh. Tunggu kejap. Abang pergi mandi." Adliya tersengih apabila kelibat Rifdi hilang di bilik air. Tau takut!

Firdaus! Satu nama yang masih segar terukir di hati. Namun, kehendak mama dan papanya tersayang membantutkan hasratnya untuk menganyam kebahagian bersama lelaki yang dicintainya. Figura lelaki itu ditenung dari arah belakang. Tiba- tiba lelaki itu berpusing. Bertaut pandangan. Lelaki itu tersenyum. Adliya cepat- cepat berpusing. Melarikan diri kalau boleh. Langkah kakinya terhenti apabila lengannya dipaut.
"Daus. Kita tak boleh macam ni lagi. I dah ada suami." Pautan cuba dileraikan. Firdaus mengejapkan pegangan. "Nope, until you fall in love with him. You masih cintakan I, im I right?" genangan air mata mengaburkan pandangan. Nasib baik bukan dekat hospital. "Kita bawa haluan masing- masing, Daus. I tak cintakan you lagi." Tipu. Tapi itu je cara aku melepaskan diri.
"Honey, you boleh tipu I, tapi you tak boleh tipu hati you, diri you." Firdaus meleraikan pegangan. Dia ingin memeluk perempuan yang bertakhta di hatinya. Namun, dia mengalah. Perempuan di hadapannya begitu mementingkan soal agama. Itulah keistimewaan Adliya di matanya.
"Please, cari orang lain, Daus. Kalau betul you sayangkan I." Adliya berlari meninggalkan Firdaus. Namun, hati lelaki itu tidak berputus asa. Ingin sahaja Firdaus menyanyikan lagu Irwansyah, Ku tunggu jandamu. Huhu…biarpun Adliya bergelar janda, dia akan menerimanya.

Potret wajah Adliya ditenung. Ligat tangannya mengabadikan wajah itu dalam bentuk lukisan. Sudah lama dia tidak mengasah bakat pelukis yang ada di dalam dirinya. Sejak dia memegang stetoskop, makin berkubur bakatnya sebagai pelukis.
Aku nak hadiahkan kat dia. Mesti dia terharu. Pintu bilik tidurnya dikuak. Dia dapat mendengar dengan jelas walaupun dia dari bilik sebelah. Cepat- cepat aku menghabiskan sisa lukisan. Aku cepat- cepat menutup pintu bilik. Pintu bilik aku buka. Adliya hanya menunduk. Aku tergamam melihat dia mengesat sesuatu di wajahnya. Menangiskah? Sebab apa?
"Honey, kenapa ni?" Aku nampak Adliya kalut mengesat air mata. Walaupun dia cuba menyembunyikannya. "Tak ada apa- apa." Aku dapat rasa yang dia tipu. Tanpa berfikir panjang, aku memeluk tubuhnya. Pinjam sedikit semangat. Mana tahu, dia menangis sebab pesakitnya meninggal ke? Aku dulu pun sedih bila pesakit yang aku anggap macam abang aku meninggal. Huhu..sentimental sekejap.
Air mata Adliya makin laju tanpa Rifdi sedar. Terharu dengan keprihatinan Rifdi. ‘Macam mana ni? Hati aku masih pada Daus. Rifdi macam mana pula? Tak ada ruang langsungkah dia untuk menghuni hatiku? Aku tak boleh macam ni, tapi…ya Allah, bantulah hambaMu ini.’ bisik hati Adliya. Adliya mengesat air mata. Dia meleraikan pelukan. Rifdi tersenyum.
"Dah ok? Jom kita makan. Di dah masak. Special untuk isteri Di." Aku memimpin Adliya. Adliya menurut. Aku lihat wajahnya macam terharu melihat juadah yang aku masak. Hehe..masakan favourite yang aku korek dari mak mertua aku. Kalau nak harap Adliya yang bagitau, hermm, berjanggut lagi panjang dari janggut sejemput aku sekarang ni. Hehe..
"Mana tau, ni semua kesukaan Liya?" Dia mengunjuk pada asam pedas ikan tongkol, sup sayur campur, dan paling penting, ikan masin. Dah lama dia tidak makan ikan masin. Terliur dia dengan semua masakan itu. "Jom makan."

"Di, Liya turun jap je. Nanti lepas beli, Liya masuk balik." Adliya menghalang aku dari mengikutnya. Takut betul. Mana taknya, Adliya cakap aku selalu memalukan dia depan orang ramai. Betul ke? Setakat pegang- pegang tangan dia yang sentiasa sejuk beberapa saat aku genggam tangan dia adalah..huhu..bini sendiri pun, kan?? Aku tersengih sendiri. Ringtone dari handset menjerit sakan. Aku menyeluk poket mencari handset aku. Eh, bukan handset aku. Aku terpandang handset Adliya atas dashboard. Nada terhenti. Kemudian, menjerit kembali. ‘Penting kot.’ Bisik hatiku. Aku segera mengangkat. Belum sempat aku memberi salam, si pemanggil menerjah tanpa salam.

"Kak Hani, abang…abang Daus accident! Teruk! Dia..dia ada di hospital akak sekarang." Kemudian, aku tak dengar apa- apa lagi yang dibicarakan oleh si pemanggil yang bernama Fahima itu. ‘Siapa Daus?’aku tertanya- tanya. Sepintas, akal aku berpusing ligat sebelum menaip mesej kepada Fahima. Agar Adliya tidak mengesyaki bahawa dia telah mengetahui tentang ‘sesuatu’. Bukan niat untuk menuduh perempuan yang amat aku cintai, namun rasa was- was membuatkan aku perlu menyiasat. Sebelum terlambat. Mana tahu, aku terpaksa mengorbankan rasa cintaku padanya demi kebahagiaannya. Kebahagiaan Adliya lebih penting dari nyawaku. Lebih penting dari nyawaku. Ya! Aku mengaku. Aku amat mencintai Adliya.
Aku tersentak apabila Adliya memasuki ke dalam perut kereta. Bau ayam goreng dari KFC membangkitkan selera. Aku tersenyum kepada Adliya. "Lamanya beli." Adliya tersengih. Manisnya senyuman gadis itu. Bunyi nada mesej mematikan sengihannya. Aku lihat mukanya berkerut. Aku dapat merasakan mesej dari Fahima.
"Di, Liya…"dia kelihatan takut- takut. ‘Adakah Daus orang yang dia sayang??’ Automatik, hatiku berdebar. Aku berpura- pura tenang. "Apa, sayang?"sengaja aku tekankan perkataan ‘sayang’ itu agar dia mengerti.
"Liya ada kerja. Di, balik dulu ye. Kalau nak makan dulu pun tak pe. Jangan tunggu Liya." Belum sempat aku membuka mulut, Adliya sudah terkocoh- kocoh keluar dari kereta. Dia segera menahan sebuah teksi yang kebetulan berhenti di situ. Aku lihat dia begitu terkocoh- kocoh untuk ke hospital. Tanpa Adliya sedari, aku mengekorinya. Bukan niat untuk mengintip, namun untuk mempastikan sesuatu.
Adliya masuk ke salah satu wad dengan air mata berlinang. Hatiku luluh. Bersaksikan mata ini, aku lihat isteriku sendiri menangisi seorang lelaki bukan muhrimnya. Pedihnya hati. Rupa- rupanya, aku bukan lelaki pertama yang dia cintai sepertimana aku. Adliya merupakan perempuan pertama yang aku cintai. Aku melangkah meninggalkan hospital dengan langkah longlai.

Sebak aku rasakan hatiku apabila aku membaca diari milik Adliya. Diari itu aku temui di dalam almari pakaian Adliya. Selepas aku selongkar mencari bahan bukti. Air mata lelaki aku hampir menitis pabila mengenangkan Adliya begitu mencintai Firdaus, kekasihnya sewaktu mereka belajar di luar negara.
Malam itu, tanpa pengetahuan Adliya, aku pulang ke rumah emak. Emak tercengang melihat aku yang tiba- tiba balik. "Mana Adliya?" emakku menyoal. "Duty. Kenapa mak? Along dah tak boleh balik sorang lagi ke?"soalku sambil menghadiahkan emak sekuntum senyuman. "Mana Achik?" aku segera mencari adik ketigaku di bilik setelah mendengar jawapan emak.

"Achik!" Pen yang dipegang Afriza terpelanting jatuh. Dia berpaling. "Along! Hisyh, terkejut Achik."cubitan hinggap di lengan aku sebagai balasan. Mak oiii…sakit siot. Aku meluku perlahan. "Ni study ke mengelamun?"saja aku mengusik. Melihat wajahnya merona merah, aku tahu, dia marah. Marah dengan tuduhanku yang melulu. Hehe..aku tersengih dalam sedih. ‘Achik, Along tak kuat.’bisik hatinya. Pertama kali dia bercinta, pertama kali juga dia terluka. Achik terpinga- pinga melihat ada air mata bertakung di tubir mata. Segera dia mendekati aku.

"Along bergaduh dengan akak Hani ke? Kenapa nak menangis- menangis ni? Along, jangan buat Achik takut. Apa punya lelaki la. Menangis macam perempuan." Aku tahu Achik terkejut. Aku tanpa segan terus memeluk adik yang aku sayang ini. "Achik, sorry. Along ambil masa sikit. Boleh, Along tidur atas riba Achik?" Aku buntu memikirkan cara bagaimana ingin membuatkan Adliya sukakan aku. Segala jenis cara aku buat dahulu, namun hatinya masih ada nama Firdaus. Aku menceritakan kesemuanya pada adikku kerana segala rahsia aku simpan padanya. Walaupun dia lagi muda dariku, namun dia lebih matang. Huhu..malu aku dengan dia. Sepatutnya emak lahirkan Achik lagi awal dariku. Haha..salah timing..
"Adliya! Cepatlah! Apa yang bersiap lama- lama tu?"aku sudah menjerit. Sekarang, aku sudah berubah. Dari mesra kepada dingin. Itu semua hanya untuk membuatkan Adliya membenciku. Itu matlamat aku. Agar aku tidak terkilan apabila aku melepaskannya nanti. Asalkan dia bahagia, aku turut bahagia.

"Ni, apa masin sangat ni? Rumah ni banyak sangat ke garam?" aku lihat wajah Adliya kelat berhadapan aku yang angin ini. Namun, jauh di sudut hati, aku sakit hati. Sebab aku pernah nampak Adliya menyiapkan semula sayur yang aku katakan masin itu dengan linangan air mata. Mahu sahaja aku mengesat air mata itu. Tetapi, egoku menghalang. Kalau nak buat sesuatu, kena buat sampai habis. Itu prinsipku. Huhu..even hatiku sakit.
Aku lihat Adliya makin menjauh dariku. Jauh dan semakin jauh. Ya Allah, apa aku buat ni? Aku dapat tahu yang Firdaus sudah keluar hospital. Mereka pula aku tahu yang mereka keluar secara curi- curi di belakang aku. Dayuskah aku bila melihat isteri curang di depan mata tanpa melepaskannya? Aku pening memikirkan. Di hospital, kami tidak lagi makan bersama. Apatah lagi makan berdua- duaan, berkongsi makanan seperti selalu. Tertekan dengan ini, aku mengambil cuti tanpa pengetahuan Adliya. Aku mahu menenangkan fikiranku yang serabut.

Adliya mengeluh. Sejak Rifdi tidak pulang ke rumah dua hari lepas, dia tidak nampak akan kelibat suaminya di hospital. Dia pula segan nak bertanya lanjut pada Dr. Fahmi mengenai suaminya. Dia diberitahu yang suaminya cuti. Cuti? Kenapa langsung tidak diberitahu? Dan kenapa kebahagiaan dia bersama Rifdi, diragut dengan cepat tanpa sempat dia mengenali lelaki itu dengan lebih lanjut? ‘Aku ada buat salah ke?’
"Liya, jom teman Di makan,"Rifdi merengek. Mulanya dia terasa meluat melihat kemanjaan yang dipamerkan Rifdi namun dia telah biasa dan terasa ada bahagia di hatinya. "Kongsi? Dekat kafe? Di, Liya malulah." "Apa nak malu. Kita kan da kahwin." Dalam malu- malu, dia tetap juga makan walaupun berebut- rebut dengan Rifdi. Ye la, asyik dia yang dapat makan ayam, aku ni dapat makan sup je. Dalam geram, dia tersenyum bahagia.

Itu dulu. Sekarang, dia tidak tahu apa salahnya. Firdaus pula semakin rapat dengan Suri. Tak sia- sia dia mengheret Suri ke dalam wad Firdaus tiap- tiap hari sehingga Firdaus nampak akan kebaikan Suri yang telah lama menyukai Firdaus sejak mereka di universiti. Dia bahagia melihat mereka berdua. Tapi…dia? Baru dia hendak bahagia, Rifdi meninggalkannya begitu sahaja dan sekarang suaminya cepat marah. Di, mana awak? Liya nak awak balik…Liya nak kita makan kongsi lagi. Tak kiralah Di nak berebut ayam dengan Liya sampai Liya hanya makan sup pun, Liya tak kisah. Liya nak Di. Liya sayang Di. Liya…sudah jatuh cinta dengan Di!
Aku lihat rumah sunyi. Mana Adliya? Duty kot. Aku melangkah ke bilik. Cuti dah habis. Aku dah buat keputusan. Aku akan melepaskannya. Antara rela atau terpaksa. Beg terlepas dari tangan. "Liya!"aku segera ke katil. Adliya aku lihat lembik di atas katil. "Liya, kenapa ni?" Aku meraba dahinya. Panas! Demam? Aku segera berlari mendapatkan kotak first aid. Termometer dikeluarkan lalu disumbat ke dalam mulutnya. Ya Allah!

"Liya, bangun sayang. Mari makan." Mata Adliya terbuka sedikit. Kemudian luas. Aku tergamam pabila dia memelukku. "Di, awak pergi mana? Kenapa tak bagitau Liya? Liya…" Aku merungkai pelukan. Tidak mahu aku makin jatuh sayang padanya. "Di tak pergi mana- mana. Nah, makan dulu."aku suakan bubur. Dia nampak begitu terkilan dengan tingkahku. Ada air mata bergenang di situ. "Liya tak nak makan. Biar Liya mati. Kalau macam tu yang Di nak. Dia menepis mangkuk bubur sehingga jatuh. "Apa ni Liya? Aku cakap makan, makanlah! Kau tu tak sihat!"aku sudah meninggikan suara. Terpejam mata Adliya mendengar tengkinganku. Bersama air mata. Dia menolak aku lalu cepat- cepat turun dari katil. Dia ingin berlari. Dengan gerak perlahan, aku lihat Adliya terjelepok jatuh. "Liya!!!"

"Tahniah, Dr. Rifdi. Wife you pregnant three month. Apa la kau ni, nama je doktor, isteri mengandung pun tak tau."ujar Dr. Wani, rakan sekuliahku sewaktu di universiti. Aku terkejut. Makin sukar aku nak melepaskan Adliya. Aku hanya ingin melihat dia bahagia bersama Firdaus. Aku lihat Adliya hanya terkebil- kebil di atas katil. Dia ditahan di wad. "Liya, mari makan." Adliya menggeleng. Masih terasa dengan tengkinganku barangkali. "Please Liya, ingat tentang kandungan itu sama." "Tak nak! Liya cakap tak nak, tak naklah." "Liya!!!" Serentak itu, air mata Adliya kembali menitis. "Sorry, sayang. Di tak berniat nak tengking Liya." Aku cuba menggapai tangan Liya namun ditepis. "Liya benci Di. Liya benci!!! Tak suka! Benci! Benci!"dia memukul dadaku kuat. Sakit gila minah ni tumbuk aku. Aku menariknya ke dalam pelukan.
"Sorry,honey." "Liya benci Di. Di tahu tak, Di banyak buat Liya sakit hati."luahnya tersekat dengan esakannya. "Baliklah pada Firdaus."Entah kenapa ayat itu meluncur laju dari bibirku. Adliya cepat- cepat merungkai pelukan. "Apa? Firdaus?" Aku lihat wajahnya kelihatan terkejut. "Mana Di tahu?" Aku tersenyum sebelum melangkah pergi. Aku tak nak dengar sesuatu yang menyakitkan sekarang. Langkahku terkunci apabila Adliya memelukku dari belakang. "Liya hanya cintakan Di sejak kita berkahwin." "Jangan tipu diri sendiri Hani Adliya." Aku merungkai pelukan lalu beredar. "Afiq Rifdi…Hani Adliya cintakanmu."Tersentuh aku mendengar jeritannya. Namun, aku tetap melangkah. Ke mana? Aku nak solatlah. Plus sujud syukur. Aku kan bakal jadi ayah. Huhu…

Liya? Hilang? Aku mengetuk pintu bilik air yang ada di dalam wad. Tiada sahutan. "Dr. Rifdi. Dr. Adliya dah keluar." "Pergi mana?" "Entah." Liya, mana pula awak pergi ni? Dia berlari mencari. Rasanya baru setengah jam dia keluar dari wad Adliya. Aku ternampak Adliya. Apa yang dia pegang tu. Angin kuat membuatkan kertas yang dipegang melayang ke atas jalan. Aku cepat- cepat memegang tangan Adliya yang berkira- kira hendak pergi mengutip kertas itu. Adliya terkejut dengan kehadiranku. Aku menariknya ke dalam rangkulan. "Jangan tinggalkan Liya. Tu kad jemputan perkahwinan Daus dengan Suri. Liya nak tunjukkan pada Di. Liya tak nak ada salah faham." Aku memeluknya makin erat. "Liya tak salah. Di yang terburu- buru."ujarku. Lega. Memang betul dia cintakanku sehingga sanggup bergadai nyawa untuk mengambil kad jemputan itu untuk membuktikan padaku.

"Di, tell me that you love me too." Hai, main arah- arah orang pulak minah ni. Hehe…dah terbalik pulak. Sepatutnya aku yang luahkan dahulu. Aku cepat merungkai pelukan. Aku lihat Adliya menarik muka. Aku tersenyum. "Jom balik." Aku memimpin Adliya. "Tutup mata." Adliya menurut. Langkahnya aku pimpin. "Okey, buka." "Tak de apa- apa pun." "Tarik tu." Adliya menarik gebar yang menutup. Terpampang wajahnya di atas kanvas. "I love you more than you know. Everything about you. Saranghae."ku bisikkan ayat keramat itu di telinganya. Air mata terharu menitis perlahan sebelum ku seka. "Thanks honey." "For what?" "Sebab cinta Di berbalas." Aku merasakan Adliya tersenyum di balik bahuku.
posted by Penulisan2u @ 2:19 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
22 Comments:
  • At 8/5/09 6:14 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cute n nice..=)

     

  • At 8/5/09 1:53 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wah bestnyer ending story nie...romantik siot......

     

  • At 8/5/09 3:21 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    besh....

     

  • At 8/5/09 4:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    haa mrajuk2 lagi.. lain kali communicate! hehe. ninahelina, tq eh.. cukup rempah cerita awak ni :)

     

  • At 9/5/09 12:57 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    bestnye cerita ni..plus di memang honestly cintakan hani...

     

  • At 9/5/09 5:52 PTG, Anonymous e'EeQutE said…

    sweetnya..klau ak dpt hsbnd mcm rifdi tu best gk.dh la pndai msk..hehehe..
    thniah kt pnulis!

     

  • At 9/5/09 6:59 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    aah~seronok2~tpi nk p mndi ah..hehehhehe...

     

  • At 9/5/09 11:57 PTG, Blogger i-sHaH eCaH said…

    cantik!

     

  • At 10/5/09 12:58 PTG, Blogger misz nana said…

    whoaaa.. best3!

     

  • At 11/5/09 9:55 PG, Blogger ...antikapel... said…

    besh2...
    aku tersenyum2 bace...
    romantikla di tue...n sorang abg yg penyayang n manja....
    singgah kt blog gue k...
    antikapelsedunia.blogspot.com

     

  • At 11/5/09 10:07 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Nice story,luV it.
    jalan cerita yang menarik,congrat.

     

  • At 13/5/09 11:46 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    waaah...so sweet...
    congrates 2 da author!!

    -ainnur safia-

     

  • At 14/5/09 1:48 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    tahniah...memang best la citer ko tulis ni,tp lau banyak g adegan romantik nakal antara mereka mesti lagi umpp..apapun sy memang enjoy baca..gud luck..

     

  • At 18/5/09 7:07 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    BEST LA CITER NII...SAYA X BACA PON..KAKAK SAYA YG BCE,,DIE KATE BEST..SAYA PON KATE BEST LA...HUHUHUHU

     

  • At 21/5/09 10:21 PG, Blogger farra said…

    hm,would btter klu u bole add kan titik or pape utk pisahkn babak2 cite ni.so tht ppl xcnfuse...

     

  • At 25/5/09 12:35 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    perghhh...romantik siott...
    arap2 la bakal laki ak camni gak...
    huh... :DD

     

  • At 28/5/09 12:42 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wah bestnye... :) good luck n cayyo2

     

  • At 30/5/09 5:13 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nice story....)

     

  • At 5/6/09 1:06 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer memng best..
    tp kn knp aku baca cm x brapa paham ek?
    sbb kekdg tuh, bnyk sgt brcakap dlm haty,,
    kekdg keliru siapa sbnrnya yg ckp..
    sowie ek..mungkin x fokus mase baca...
    btw it's a good story... :)

     

  • At 17/7/09 11:32 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cter memang bez. tapi buat line ker, partition ke coz 22 watak ada guna "aku".. kdang2 konfuse sapa yng bcakap...
    anyway..memang bez..

     

  • At 7/8/09 10:39 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wokeh culup syarat.prasa n ape sgala bane yg dperlukan
    congrats 2 writer

     

  • At 21/8/12 12:19 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    nice story..sgt terharu bila baca cerita nie..nice job..

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group