BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Khamis, November 13, 2008
Cerpen : Two cups, One love
Nama Pena : Jay

PENGENALAN : OH! KIRANA KU..

SINAR pagi membuatkan Kirana bangun sambil mendapangkan tangannya. Dia mengulas sebuah senyuman untuk pagi yang indah. Inilah rutin yang biasa dilakukan oleh Kirana menyambut hari baru. Cepat-cepat Kirana bangkit dari tempat tidurnya. Usai mengemas katil kegemarannya, Kirana berlari mendapatkan pintu bilik air. 'Cuti" yang lazimnya berlaku setiap bulan dalam seminggu sangat di tunggu Kirana kerana dia dapat tidur dengan lena tanpa jeritan dari mamanya yang sedia melontarkan vokal suaranya yang unik lagi merdu.
Pintu bilik Kirana diketuk kuat. "Masuk!"laung Kirana. Dia mengeleng geram. Ini mesti kerja adik lelakinya yang gemar sangat menyusahkan hidupnya. Kairul melangkah masuk kedalam bilik kakaknya dengan senyuman bermakna. Dia meletakkan sampul surat berwarna biru di dalam buku biology kakaknya.
"Kakak.. 'Nota Bio'."ujar Kairul terus melangkah keluar dari bilik kakaknya. Kirana yang mendengar hanya mendengus kuat. Geram!! Setiap hari sabtu ada saja surat yang aneh datang dari senior adik lelakinya.
Kirana menyarung baju yang dihadiahkan papanya dari London. Seluar yang dipilih adalah barangan yang dia paling sayang. Seluar jeans buatan tangan Once. Jenama baru yang ternama. Selesai puas menilik dirinya,Kirana tersenyum. Dia terus melangkah keluar dari bilik tanpa menghiraukan kedatangan surat biru yang asing di dalam buku biologynya.

"MAMA..good morning."ucap Kirana sambil memeluk mamanya dari belakang. Mama hanya membalas dengan ciuman di dahi anak perempuannya apabila anak angkatnya yang datang untuk membantunya hari ini memandang.
Kairul berlari mendapatkan anak angkat mamanya. "Abang Hairi..hari ni kita pergi Mid Valley okey? Rul nak beli mainan yang Rul nampak hari tu dengan Kak Ana."ajak Kairul bersungguh-sungguh. Kirana mendengus lagi.
"Rul..please, You're in form two and try to be a true men. Such like a baby with bottle!."bidas Kirana sambil mengambil tempat berhadapan dengan Hairi. Hairi hanya tersenyum nipis.
Mama yang sudah meletakkan pungungnya di sebelah anak perempuannya lantas menghulurkan sekeping roti yang telah disapu dengan jem kepada anak angkatnya. Hairi menyambut dengan senyuman huluran mama angkatnya, Puan Sri Khairunnisa. "Girl,boys..hari ni, mama nak pergi rumah Datin Jaini sebab dia ada buat kenduri arwah suaminya. Kalau ada yang nak ikut..boleh dan kalau ada yang nak tinggal pun boleh tapi Abang Hairi ada dekat sini temankan mahkluk terasing macam kamu berdua ni."
Kirana dan Kairul dua-dua mencebik. "Sapa sebenarnya mahklak terasing? Mama ke kami?"soal Kairul tidak puas hati.
Mama tersenyum lantas menunjuk kearah kedua anak-anaknya. Hairi tersenyum lantas menendang kaki Kirana apabila anak gadis berusia 16 tahun itu termenung seketika. Kirana hanya tersenyum malu melihat kealpaannya terhadap kehadiran Hairi. "Mama..Ana nak duduk rumah sebab nak study. Minggu depan ada test kedua."jawab Kirana laju.
Mama hanya mengangguk. "Kairul?"
"Rul?? Sapa nak ikut mama? Nanti jadi anak yang melekat bawah ketiak mamanya. Hisyy..tak sanggup den!"jawab Kairul lantas tersenyum memandang kakaknya yang mencebik panjang. "Lagi satu..I ni bukan baby yang hisap punting tapi I ni sebenarnya baby yang comel dan cute. It is enough to be a true men Kak Ana?"soal Kairul sinis. Hairi tergelak bersama mama. Kirana mencebik lagi.
"Well Kairul..it still need a practice. You can try with how to be a polite men."bidas Kirana lantas bangun dari duduknya apabila roti ditangannya selamat ditelan. Kairul pula mencebik.
"Boleh blah la..true men konon."


"Lelaki yang aku menjadi calon boyfriends aku adalah seorang lelaki sebenar. Maksud aku disini ialah dia mestilah sempurna dari segi rupa paras,budi pekerti,dan rohani."ujar One-J apabila ditanya Fayid yang leka membelek buku novel yang baru dibeli bersama Kirana di hadapan sekolah mereka.
Kirana tersenyum. "Sempurna dari segi rupa,budi dan rohani. Sound interesting."bisiknya perlahan. Fayid mengangkat keningnya tidak percaya. Ika yang baru sampai dari kantin terus menghulurkan setiap seorang mereka dengan kuih donat coklat yang panas.
"Ika..macam mana dengan 'balak' baru kau?"soal Fayid lantas memandang Ika yang tersenyum penuh makna. Mula-mula One-J buat tidak endah tetapi apabila Ika mula tersenyum,itulah sebenarnya yang menarik perhatiannya.
Ika menarik kerusi di sebelah Kirana. "You mean my fourth boyfriends?"soal Ika. Mereka yang lain mengangguk laju. Mals mahu menjawab soalan yang sememangnya sengaja di tanya Ika. "Mamat tu sengal. Dia tu macam tak tahu apa yang aku nak sebenarnya. Aku minta jumpa dia datang tapi datang dengan tangan yang kosong. Ada ke patut! At least pun datangla dengan duit not seratus,ini tak! Datang bawak not lima puluh. Tak ada kelas la mamat ni."luah Ika.
Fayid dan One-J tergelak sakan. Mereka tahu benar dengan perasaan yang lahir dari hati sahabatnya yang paling rapat. Kirana khayal. Dia terfikirkan kata-kata Ika. "So..if you love some one you must do whatever he/she ask from you? You mean sacrificed?"
Fayid tergelak dan disahut Ika dan One-J. " It actually not like that. It up to the people to observe. In love,people will do a lots of crazy thing but it will be crazy if you think it is. It just same as well as the sacrificed"ujar One-J panjang berjela.
Sememangnya mereka semua jahil dengan perasan lelaki kerana mereka berada disekolah yang ditempatkan kesemuanya adalah perempuan. Inilah sebenarnya masalah yang akan menimpa muird-murid ini.
"Oh ya Ika, mana kau dapat jumpa dengan mamat tu? Aku pun nak kenal dengan geng dia. Manalah tahu dapat cucuk sorang."ulas Fayid lantang. One-J sudah membuat bising. Kirana hanya tersenyum. Biasalah..Fayid sentiasa berani tetapi jika berdepan..mahu terjelir lidahnya mahu bersuara.
Ika memandang Fayid. "Listen guys, don't find love but let love find you. That's why it called falling in love because you don't force yourself to fall with love."ujar Ika lantang. Kirana dan One-J bertepuk tangan khas kepasa sahabatnya yang lantas bersuara.
Fayid tersengih. "Kau ni..aku baru nak try cucuk. Jealousla ni.."usik Fayid sambil mengunyah baki donat yang berada di dalam pegangannya.
"One thing..How we know him? Means..how we know that the one for us in the rest of our life?"soal One-J pada ahkir perbualan mereka kerana bunyi loceng menandakan tamat waktu rehat.
Ika tersengih sambil menayang giginya yang jarak-jarak. Kerana giginya itulah yang membuatkan dia manis dipandang. "You'll know him by heart."


KIRANA mencuri pendang wajah Hairi yang dari tadi tekun mengejar adiknya soalan matematik dan sains. Kairul pula seronok mendapat tunjuk ajar dan nasihat daripada Hairi berbanding dirinya. Kadang kala Kirana tersinggung tapi Abang Hairi terlalu sensitive dan tahu setiap gelodak perasaan Kirana.
Panggilan telefon dari tepi meja sofa membuatkan Kirana berlari mendapatkan panggilan tersebut. "Hello..mama ni sayang."sahut suara mama di hujung talian. Kirana tersenyum puas. Ahkirnya mama menelofon. Perasannya tidak tenteram jika tidak menerima panggilan daripada mamanya yang tersayang. Sudahla papanya jauh di London.
"Mama!"panggil Kirana.
"Sayang..minta Abang Hairi tunggu sampai mama balik. Mama tengah terperangkap dalam…"ujaran Mama di potong Kirana.
"Mama accident?"soal Kirana kuat dan mengelabah. Kairul dan Hairi yang terdengar berpandangan sebelum kedua-duanya berlari mendapatkan Kirana.
"Kakak! Mama?"soal Kairul. Mama yang mahu bersuara seakan-akan tidak dipeduli Kirana kerana anak gadisnya sibuk menjawab soalan adiknya. Hairi merampas ganging telefon dari tangan Kirana yang sejuk.
Hairi berdehem kuat membuatkan kekalutan Kirana dan Kairul terhenti. "Mama..kenapa ni?" tenang suara itu bertanya dan tidak seperti Kirana sebentar tadi.
"Mama terperangkap dalam jam. Traffic jam sebab ada kemalangan. Hairi tolong tunggu dengan Ana dan Rul sampai mama balik boleh?"pinta mama.
Hairi tidak terus memberi jawapan sebaliknya dia memandang kedua-dua adik angkatnya. "Baikla mama. Hairi tunggu sampai mama balik. Kalau mama nak Hairi masak pun boleh jugak. Nanti Hairi masak untuk mereka berdua sebeb Mek Ngah dah balik."ulas Hairi panjang lebar.
Mama lega seketika. "Terima kasih sayang. Nanti mama try balik awal. Terima kasih Hairi."ucap mama. Hairi hanya tersenyum.
"Mama drive baik-baik. Jangan risau dengan anak-anak mama yang ada ni.Nanti Hairi tolong tengokkan. Assalamualaikom mama."ujar Hairi sebelum mereka berdua memantikan panggilan.
Kirana dan Kairul memandang Hairi seperti mahu menelan anak muda yang menuntut di UIAM pada semesta kedua. Hairi tersenyum. "Ana suka buat stigma tau. Mama terperangap.."
"Hah! Mama terperangkap dalam kemalangan. Cepatla Abang Hairi..kita cari mama."gesa Kirana lantas menarik tangan Hairi. Kairul yang tidak mengerti terus berusaha bersama Kirana menarik tangan Hairi.
Hairi tergelak besar ketika itu. "Kirana..Kairul..Mama kalian berdua selamat tapi mama terperangkap dalam traffic jam. Traffic jam only okey."bersungguh-sungguh Hairi memberi jawapan. Kairul mengurut dada manakala Kirana mengurut dahinya.
Kairul memandang kakaknya. "Itula kau! Suka sangat terburu-buru. Nsib baik aku tak ada penyakit jantung. Tak pasal-pasal aku pulak yang jalan dulu sebelum kau. Masa tu keadilan bagi aku dah tak ada lagi dan hanya tinggal penyesalan bagi kau."ulas Kairul lantas duduk di sofa.
Kirana mencebik. "Aku gabra la..manalah tahu. Sorry."ucap Kirana lantas bangun mendaki tangga menuju ke biliknya yang luas seperti ruang dapur rumahnya.


Kairul sudah terlena didalam biliknya. Hairi tersenyum melihat telatah adik angkatnya. Semuanya membuatkan dia gembira. Kairul..budak lelaki yang manja tetapi pandai membawa diri. Kemanjaannya hanya terserlah apabila bersama mama dan keangkuhannya jelas kelihatan bersama Kirana. Kirana..gadis yang baru membuka lembaran baru dalam hidupnya. Mengenal apa itu kehidupan. Sifatnya manja,manis,tertib dan sopan kadangkala menarik hati kecil lelakinya.Namun itu semua jelas di hati Hairi yang Kirana bukan untuknya.
Hairi melangkah ke ruang tamu. Matanya menangkap sekujur badan yang duduk di sofa sambil memandang kotak televisyen yang kosong. "Ana..buat apa ni. Pergila tidur sana."ujar Hairi lebut. Dia duduk bersebelahan Kirana,bahu bersentuh bahu dan kaki mereka kedangkala berlanggar antara satu sama lain.
Kirana hanya tersenyum lantas mengeluh. Hairi pula tersenyum. "Abang tengok Ana ni..kalau tak mencebik,mendengus mesti mengeluh. Kenapa ya?"
Kirana tersengih pula. Dia tahu itu kebiasaannya tapi nak dibuat macam mana, kejadian Allah. "Abang..bila mama nak balik. Ana rindu dekat mama."bisik Kirana lembut menyapa telinga Hairi.
"Nanti mama balikla..Abang rasa baik Ana pergi tidur sebelum mama balik sebab nak kalau mama berleter sapa pulak yang perit menahan telinga?"duga Hairi sambil tersenyum.
Kirana mengeluh. "Ana..tak boleh nak tidurla..banyak benda yang Ana fikir dari petang tadi. Semuanya berlanggar antara satu sama lain. Pening kepala!"luah KIrana. Hairi memandang Kirana sebelum dia menyandarkan tubuhnya ke sofa dengan kiraannya dapat melegakan belakang badannya yang sakit tiba-tiba.
"Apa yang Ana fikir?"soal Hairi sambil memandang rambut Kirana yang hanya sampai ke bahu. Tidak pun dapat mencapai bahu. Lembutnya bagaikan sutera.
Badan Kirana di toleh ke belakang. Kirana memandang Hairi dengan jelas. "Tadi,masa dekat sekolah Ika ada cakap pasal love. Fayid pulak tanya apa yang Ana nak pada boyfriend"
"Jadi?"
Kirana menarik rambutnya yang kehadapan kebelakang. Dia meraup wajahnya dengan sepenuh hati yang sarat dengan persoalan. "Ana terfikir..apa sebenarnya rasa love tu?"
Hairi tersenyum. "Itu ke yang Ana fikirkan?"
"Ermm…Tak aman hidup Ana dari petang tadi tau!."
Hairi bangun dari duduknya. Dia kemudian duduk melutut di hadapan Kirana. "Ana nak rasa?"
Baju tidur yang Kirana pakai di betulkan Hairi apabila lutut Kirana kelihatan. Kirana hanya tersenyum malu apabila Hairi menegur cara pemakaiannya. "Boleh ke? Tapi Ana rasa macam orang bodoh je sebab kawan Ana yang lain semua dah rasa. Macam jadi orang terasing."
"Ana..abang tak galakkan Ana rasa perasaan tu. Tak kiralah lambat ke cepat ke..perasaan tu tetap akan muncul dalam hidup Ana. 'Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik'. Ana selalu dengarkan pepatah tu?"bincang Hairi membuatkan Kirana tersenyum.
"Kalau macam tu..boleh tak Ana nak rasa perasaan tu dengan abang. Kita try dulu."jawab Kirana sambil memandang Hairi yang duduk di hadapannya. Hairi terkesima. Dia hairan melihat Kiran ayang tiba-tiba ceria.
"Why me Ana? Find another men!."ajuk Hairi sambil mengengam tangan kecil milik Kirana.
Kirana tersenyum. "Because my heart told me. You're the one."jawab Kirana sambil membalas gengaman Hairi. Hairi mendengus. Dia sekan-akan tidak percaya dengan semua yang berlaku.
"Baik..kita start esok. Dalam masa 5 hari. Kita pergi jalan-jalan dan bawa Kairul sekali."ujar Hairi lembut sambil tersenyum. Kirana menerima cadangan Hairi sambil tersenyum dan bersorak seronok dalam hati.


BAB SATU : HARI PERTAMA.


KIRANA berjalan dihadapan Hairi dan Kairul dengan perasaan yang sebal. Ini ke dipanggil dating? Hati Kirana meronta-ronta mahu pulang tapi dia mahu bersuara dihadapan Kairul dan Hairi. Kirana bertegas tidak mahu keluarganya tahu tentang perjanjian antara dia dan Hairi.
Hairi dapat menangkap perubahan Kirana, gadis ini bukan seperti kebiasaannya. Hari ini dia lebih murung dan seperti kehilangan keghairahannya untuk membeli belah seperti biasa. Kairul pula seperti tidak menyedari perubahan kakak tunggalnya. Kairul lebih senang membuang masa di dalam MPH selepas keluar dari kedai buku Popular.
Kairul menapak ke sebuah meja menempatkan tempat untuk membaca. "Abang,jagakan kakak Ana tu. Dia tu macam pelik je hari ni. Rul takut nak tegur dia nanti tak pasal-pasal dapat sembur babi free dia tu.Abang please uruskan okey."pinta Kairul lantas mengenyit matanya.
Hairi tersenyum lantas memberi arah muka pintu MPH. Kairul dapat menangkap maksud Hairi lantas mengangguk laju sambil tersenyum. Kirana yang sedang leka meneliti novel terbitan Novel Creative menoleh apabila terasa tangan kirinya digengam seseorang. "Abang. Kairul mana?"soal Kirana hairan. Kirana sedaya upaya melepaskan tangannya dari digengam Hairi namun gagal. Hairi memeprkemaskan lagi gengaman tangannya.
"Kita pergi jalan jom."ajak Hairi. Dia menarik tangan Kirana laju. Kirana yang tidak dapat menangkap makna di setiap perbuatan Hairi hanya mendengus perlahan. Dia cuba berjalan seiring Hairi. Beza ketinggian mereka..seperti tiang lampu dengan lampu isyarat. Kirana mengangkat mukanya memandang Hairi.
Hairi hanya melemparkan senyuman ketenangannya. Perlahan-lahan dada Kirana mula berdentum kuat. 'BOM!! Aku dah jatuh cinta.'jarit hati kecil Kirana. "Nak pergi mana ni?"
Hairi hanya selesa tidak menjawab. Dia menarik tangan Kirana dengan kuat. Motifnya adalah menuju kearah kereta. Hari ini Hairi mahu menikmati waktu peteng bersama Kirana di daalm kereta. Biar gadis itu tahu makna sebenar 'perasaan' yang dia mahu rasai. Kirana terperanjat melihat Hairi membuka pintu untuk dirinya. "Now! What are you doing actually?"soal Kirana lantang.
Dia memandang Hairi yang masih tersenyum. "Masuk la.."ajak Hairi sambil cuba menolak badan anak gadis itu dengan lembut.
"Tak nak!"jawab Kirana lantas berjalan ke belakang kereta. Hairi memandang perilaku Kirana dengan ekor matanya lantas dia tersenyum.
Perlahan-lahan Hairi mengengam tangan anak gadis itu dan meletakkan dekat di dadanya. "Nak ikut ke tak nak ni..Abang tak retila nak pujuk budak-budak ni.."pujuk Hairi. Dia memandang Kirana seolah-olah meminta jawapan.
Kirana mendengus lantas mencebik. "Lepasla tangan Ana ni. Lain kali pegang tangan sendiri sudah."ujar Kirana lantas memasuki perut kereta Perdana itu dengan senyuman sinis kepada Hairi. Hairi hanya mengangkat bahunya.


"ANA..kenapa Ana nak jalinkan hubungan dengan abang?"soal Hairi tiba-tiba ketika mereka sudah puas menikmati pemandangan dari dalam kereta dan berbual-bual kosong. Ketika ini mereka sedang menuju ke tempat Kairul.
Kirana yang tersenyum ketika tadi hanya memandang Hairi dengan pandangan yang blur. Comel Kirana menayangkan riak wajahnya yang selamba. "Entah..nantila Ana bagitahu abang. Perjanjian kita tamat 4 hari lagi. Nanti Ana bagitahu abang kenapa,apa,dimana,bagaimana dan siapa okey?"jawab Kirana seakan-akan memerli Hairi yang beria-ia mahu dia menjawab soalan yang sebenarnya tidak penting bagi Kirana.
Hairi pula mencebik nipis. "Yalah..abang tunggu. KUDUKUT!"bisik Hairi dekat ke telinga Kirana. Kirana hanya tersenyum lantas dia mengeluarkan sesuatu dari beg tangannya. Sekeping card itu diserahkan kepada Hairi tidak disambut Hairi. "Apa ni?"
"Bacala..nanti abang tahula.."ujar Kirana lantas meletakkan card tersebut di dashbox kereta. Hairi hanya mengangguk. Kirana pula hanya tersenyum sambil membetulkan rambutnya yang sedikit kusut ketika aircond kereta melibas-libas lembut rambutnya.
"Ana..abang sayang Ana."ujar Hairi perlahan namun jelas di pendengaran Kirana. Merah terus wajah Kirana namun dia hanya buat tidak mendengar.
Kirana memandang Hairi yang olok-olok menumpukan perhatiannya dijalan yang lengang. "Abang cakap apa. Kuatla sikit."ujar Kirana selamba.
Hairi memandang Kirana lantas mengeluh perlahan. "Abang cakap abang tak ada kelas besok."
"So??"
"Kita pergi tengok wayang. Abang nak bawa Ana pergi Klang jumpa mak abang. Mak abang ni lagi cantik dari Ki..Ki.."ayat hairi tidak sempat habis kerana mata Kirana tajam merenungnya.
"Apa bang??"soal Kirana lantas tersenyum penuh makna. "Ki..Ki.. Kiki apa bang. Kikilala ke Kiki abang?"sambung Kirana lagi. Dia memandang Hairi tajam. Barulah saat ini dia dapat melihat wajah Hairi seiras Aoron Aziz ketika wajah lelaki ini sedikit kerisauan.
Hairi tersenyum lantas tergelak. Dia memandang Kirana lantas mencapai tangan anak gadis itu. "Kikilala tu untuk budak kecil macam anak Ana nanti. Kiki tu sebenarnya…Kirana Tan Sri Khalid. Walupun dia tak secantik mak abang tapi hati dia bersih macam mak abang. Betul!"ujar Hairi lantas menelan air liur. Kirana tersenyum.
"Rasa-rasanya mak abang tu mesti anggap Ana rampas abang dari dia."bisik Kirana lembut. Hairi yang mendengar berkerut seribu.


BAB DUA : HARI KEDUA.

"INI ke Kirana? Cantiknya.."puji Dahlia. Dia memandang anak lelakinya yang pantas menuju ke dalam rumah tanpa mengajak Kirana masuk melangkah ke dalam rumah mereka.
Kirana hanya tersenyum menerima pujian dari mak Hairi yang seronok menyambut kedatangan mereka. Hairi yang melihat dari dalam rumah hanya tersenyum. "Terima kasih mak cik tapi abang Hairi cakap dengan Ana mak cik lagi cantik. Ternyata memang betul. Terima kasih sebab sambut kedatangan saya."ucap Kirana lantas menyalami orang tua itu. Dahlia tersenyum lantas membawa Kirana masuk melangkah ke dalam rumahnya.
Hairi yang setiap menanti di situ menghulurkan tangannya kepada Kirana. Kirana seakan-akan menolak dan hanya buat bodoh. Namun cepat-cepat Hairi menarik lengan anak gadis itu dan membawa gadis itu masuk ke dalam biliknya. Kirana mengerutkan dahinya kerana hairan dengan perilaku Hairi.
"Kenapa bang?"soal Kirana laju. Dia duduk di kerusi belajar milik Hairi. Hairi sudah terbaring sambil beralaskan lengannya di atas katil. Hairi tersenyum memandang Kirana.
Dia terus-menerus memandang Kirana. Kirana yang blur terus mendekatkan dirinya ke katil milik Hairi. Dia duduk sambil matanya tidak tumpah dari memandang Hairi. "Ana tahu tak..abang ni kan anak tunggal."ujar Hairi lantas bangun dari baringannya. Dia duduk bertentangan dengan Kirana supaya senang mereka berinteraksi.
Kirana mengangguk tahu. "Abang ni anak angkat mak abang. Ana tahu tak?"
"Ye ke?"soal Kirana hairan. "Tapi..kenapa muka abang seiras muka mak abang? Mustahillah."bidas Kirana. Dia terus memandang Hairi meminta jawapan sebenarnya. Hairi mengeluh. Dia turun dari katil lantas membuka pintu bilik air biliknya. "Betul. Abang ni anak haram serta anak luar nikah. Anak yang dibuang di surau. Mak abang yang jumpa abang."jawab Hairi lantas dia masuk ke dalam bilik air.
Kirana tersentap. 'Anak Haram! Anak luar nikah!! Biar betul? Berbeza betul dengan sifat yang dimiliki Hairi. Hairi seorang yang tenang dan bijik tapi kenapa kedua ibu bapa abang Hairi sanggup buat macam tu?'bisik Hairi dalam diam.
Hairi keluar dari bilik air dengan senyuman tawar. Inilah senyuman yang paling tawar dia pernah berikan kepada Kirana. "Macam mana? Dapat terima abang lagi ke?"tanya Hairi lantas keluar dari biliknya. Kirana hanya senyap. Dia lansung tidak berani bersuara dan menoleh kerah muka pintu. Dia takut Hairi masih berada di situ dan memandangnya.
Kirana bangun dari duduknya dan menuju ke meja belajar milik Hairi. Dia situ dia melihat sebuah buku yang cantik dengan sulaman manik. 'Kreative'bisik Kirana. Dia membuka buku itu dengan senyuman. Seronok kerana dia dapat melihat buku yang tidak pernah dilihat.

12 Julai 2001

Kenapa mereka semua suka sakitkan hati aku. Ini semua bukan salah aku tapi salah setan-setan macam mak dan ayah aku. Mereka yang salah kerana jahil tentang islam. Aku ni dilahirkan semata-mata nak menjatuhkan air muka sendiri ke? Bodoh semua orang!
Kenapa aku dilahirkan tanpa ayah dan mak?? Nasib baik ada Mak Lia. Mak Lia selalu jaga aku. Bukan macam setan dua ekor yang dah hilang tu. Hari-hari aku kena ejek..
ANAK HARAM!!!
ANAK LUAR NIKAH!!!
Apa maksud semua ni?? BODOH!!

Kirana menutup dengan laju buku manik ketika dia mendengar sesuatu datang dari dapur. Kirana melangkah laju. Ketika itu dia melihat Hairi dan Dahlia tergelak dan tersenyum bersama. Terpujuk hati Kirana apabila melihat senyuman Hairi. Dia mencuri dengar perbualan anak beranak itu.
"Rie..kamu sukakan budak tu ke?"soal Dahlia. Dia memandang Hairi yang leka membancuh air berwarna oren dalam pengamatan Kirana.
Hairi memandang maknya dengan senyuman sahaja. "Kenapa mak?"
"Mak rasa budak tu tak boleh terima keadaan sebenar kamu. Mak kadangkala penat fikir tapi mak suka budak tu walaupun dia baru berumur 16 tahun. Kecil sangat."ujar Dahlia sambil tersenyum. Hairi membalas senyuman maknya. Dia menuju ke ruang bertentangan dengan maknya untu mendapatkan dulang dan gelas.
Perlahan-lahan Hairi menyusun dengan sempurna. "Rie dah cakap dekat dia. Rie nak dia sayang Rie bukan sebab kebaikkan yang ada pada Rie tapi Rie pun nak dia sayangkan Rie sebab keburukan yang ada dalam diri Rei. Rie tahu Rie ni anak haram dan kotor tapi tak ada sesiapa yang boleh rampas apa yang akan jadi milik Rie. Rie sayang Kirana tapi mungkin takdir Rie cuma berada dalam kesunyian.
Dahlia tersenyum. Dia mengusap belakang anaknya. "Mak ada dengan Rie.. Kirana masih kecil Rie. Dia lahir dalam keluarga yang sempurna. Kalau dia tak dapat terima,jangan salahkan dia. Kalau dia dah tak terima..jauhikanlah diri dari dia. Masa depan dia dan Rie jauh lagi.Jangan hancurkan hidup orang yang tak bersalah pada kita."ujar Dahlia lantas mengambil dulang dari pegangan Hairi yang sedang menundukkan kepalanya. Ketika itu Kirana dapat melihat air mata lelaki itu mengalir. Dahlia menepuk lembut badan anaknya seakan-akan memberi semangat. Kirana terus berlari menuju ke bilik Hairi dengan derapan nafas yang kelam kabut.
"Apa yang aku dah buat ni??"soal Kirana sendirian.


BAB TIGA : HARI KETIGA.

KIRANA duduk mengisi ruang disebelah Hairi. Kairul sudah hilang dari pandangan. Kedua-duanya hanya senyap. Lagi-lagi Hairi yang sebenarnya tidak mempunyai modal untuk bersuara selepas semalam masa dia menghantar Kirana balik anak gadis ini hanya senyap seribu bahasa.
Hairi yang sedang menanti mama hanya senyap tanpa bersuara lagi-lagi apabila Kirana duduk disebelahnya. Hari ini hari ketiga dan hari ini tiada kesempatan untuk mereka berdua bersama kerana Hairi terpaksa mengikut mama untuk meneliti project baru di pejabat. Mama sentiasa meminta pandangan Hairi kerana bagi mama Hairi seorang yang bijak menilai dan bijak menyusun kata serta idea. Kronologi itu milik Hairi.
"Abang.."seru Kirana lembut.
Hairi mengeluh kecil lantas memadang anak gadis itu. Kirana seperti mahu bersuara tetapi suaranya tersekat di kerongkong. "Nak cakap cakap je la.."ujar hairi lantas memandang ke dalam rumah dengan harapan mama lambat keluar.
"Ana..Ana..tak boleh.."
"Jom!"ajak mama yang datang dari belakang. Tersentak Kirana dan Hairi. Ayat yang didengari Hairi..tak boleh menjadikan harapannya tinggal impian. Hairi memandang Kirana dan kemudian wajah mama. Mama pun terkejut kerana melihat wajah anak-anaknya terkejut. "Sorry..Hairi dengan Ana tengah berbincang ke? Maaf mama kacau. Tak apa,mama masuk dulu okey. Bincangla ya.."ujar mama sambil tersenyum.
"Tak"jawab Hairi.
"Ya.."jawab Kirana.
Hampir serentak mereka menjawab. Mama memandang kedua-duanya. "Well..Hairi. Ana kata ada..jadi bincangla dulu. Kita tak kejar masa pun."bisik Mama ke telinga Hairi. Hairi hanya tersenyum paksa. Dia duduk kembali selepas mama berjalan kea rah kereta dan memanaskan enjin. Hairi memandang Kirana dengan pandangan yang lemah.
"Ana..tak terima bang?"soal Hairi.
Kirana menelan air liurnya. "Bukan,Ana.."suara Kirana tersekat lagi.
Hairi mengeluh. "Betulkan..Ana tak akan dapat terima abang macam orang lain."ulas Hairi sambil memandang Kirana tajam.
"Bukan! Ana bukan macam orang lain. Ana..Ana."bidas Kirana. Dia membalas pandangan Hairi namun ahkirnya dia tewas.
"Just admit je yang Ana tak boleh nak terima abang, pandang abang dan bercakap dengan abang. Ana tak mampu nak terima kekurangan abang sebab selama ini Ana hanya nampak kemulian abang. Abang faham Ana. Semua ni pernah terjadi pada abang. Lagi teruk macam ni pun ada. Abang tak kisah tapi abang minta jangan bagitahu mama dan papa pasal keburukkan abang ni sebab abang nak mereka dengar dari mulut abang macam Ana dengar dari mulut abang. Untuk yang terahkir..terima kasih sebab dapat terima abang dulu."ujar Hairi lantas tersenyum nipis. Dia berdiri lantas menghulurkan tangannya kepada anak gadis itu. "Cari lelaki yang lebih baik dari abang. Terima kasih."ucap Hairi perlahan. Kirana menyambut tangan hairi lantas dicium lembut.
"Ana tak pernah tak boleh terima abang tapi Ana..Ana..Nah! untuk abang. Yang ketiga."ujarnya sambil menghulurkan sekeping card yang sama saiz seperti yang diterimanya semalan dan kelmarin.Cinta mereka bersemi..ditubir mata berair.
BAB EMPAT : HARI KEEMPAT.

Hairi mengambil keputusan untuk menerima rumah yang diberikan Dahlia kepadanya. Apartment di Putrajaya milik Dahlia sudah bertukar nama. Hairi senang menghabiskan waktunya untuk berkemas. Terlalu besar rumah itu hanya untuk dia seorang. Hairi mengeluh. Dia membuka Dairy manik miliknya. Dairy yang tercipta ketika dia baru mengetahui perkara sebenar tentang dirinya.

5 September 2001

Aku dapat terima siapa diri aku sebenarnya. Aku tahu mana ibu dan bapa kandung aku. Aku tahu dimana mereka tinggal dan aku mahu mereka mengenali aku bahawa aku ni adalah nak yang telah mereka buang. Aku nak semua tahu yang sebenarnya aku masih ada ibu dan bapa walaupun mereka menolak kehadiran aku.
Aku sedar siapa aku kerana aku adalah aku.
Mereka yang melakukan kesilapan kepada aku adalah orang yang tidak mengetahui hal sebenar dan aku bukanla seperti yang disangka mereka. Walaupun aku ni kotor tapi hati aku lagi bersih dari mereka yang suka melemparkan fitnah. Inilah janji pada usia 12 tahun. Zaman kanak-kanak yang lupus sama sekali dalam hidup aku.
Air mata Hairi mengalir pada hari kempat. Hari kempat yang telah dirancang terpaksa dibatalkan kerana kekurangan dirinya. Hari ini sepatutnya dia membawa Kirana menonton wayang serta melawat kubur arwah ayah dan ibu kandungnya. Namun semuanya sudah tiada. Tiada makna pada hari ini dan esok. Hari kelima dan yang penghabisan.


26 Febuary 2002.

Umur aku dah 13 tahun. Aku dah terlalu seronok dapat lari dari tomahan orang ramai kerana mak membawa aku berpindah dari Gerik ke Klang. Hidup aku seakan-akan sempurna. Aku dapat kasih sayang dari mak dan seorang kakak yang amat memahami aku iaitu Sara. Kakak Sara selalu tolong aku. Dia ajar aku setiap kali aku tak tahu nak jawab soalan mathematic dan bahasa melayu.
Mak bagitahu orang lain yang suami mak dah meninggal jadi kami berpindah kesini. Sebenarnya mak tak pernah berkahwin kerana mak juga seperti aku. Mak juga anak yang lahir tanpa ayah dan ibu seperti aku. Aku janji aku akan bela nasib anak-anak kecil seperti aku bila aku dah besar nanti.
BAB LIMA : HARI TERAHKIR vs HARI BERMULA.
KIRANA tidak dapat melelapkan matanya. Dia tidak mampu untuk bernafas untuk seketika. Hari ini adalah hari terahkir bagi dia dan Hairi memegang janji. Kirana memeluk bantalnya kuat. Dia seperti mahu menangis tapi dia tidak mampu. Dua hari dia tidak bertemu Hairi dan Hairi seakan-akan melarikan diri.
Perbualan yang didengari di dapur antara mama dan Kairul membuatkan Kirana sebak. Terniang-niang bicara mama tentang Hairi.
"Mama mana abang Hairi? Rul nak tanya dia soalan yang penting ni."rungut Kairul membuatkan Kirana menyampah. Adiknya sengaja membuatkan dirinya penuh dengan rasa bersalah.
Mama berkerut kemudian kepalanya keluar dari pintu peti ais. "Abang kamu katanya balik kampong tapi sebenarnya dia dah pindah dari KL ke Putrajaya. Dekat je dengan rumah kita ni."ulas mama sambil tersenyum.
Kairul menggaru-garu kepalanya. "Kenapa pulak ma? Hisy..tak faham Rul."bidas Kairul sambil tersenyum malu. Mama juga tersenyum. Air yang sudah disejukkan dibawa keluar dan diberikan kepada Kairul yang berada di sebelahnya.
"Abang kamu tu nak duduk dekat dengan awek baru dia. Faham??"soal mama kuat. Kairul tersenyum. Dia memandang mamanya seakan-akan tidak percaya.
"Really mama?"
"Yelah..kamu fikir abang kamu tu sengket sangat ke sampaikan tak ada makwe. Dia tu hensome macam Aoron Aziz tau. Mata dia tu..cuba kamu tengok warna apa? Coklat ke hijau? Lagi satu tengok kereta yang dia pakai.. Perdana ke Waksogen? Rumah dia yang dekat KL tu..flat ke apartment? Jawab!"mama bersuara lantang.
Kairul hanya tersenyum.
"Ala mama ni..kenapa marah pulak. Rul tahulah yang abang Hairi tu anak angkat mama tapi janganla nak marah Kairul macam ni sekali sedih tau.."ajuk Kairul sambil tersenyum manis.
"Mama cuma marah pada yang tak reti nak menghargai kasih sayang abang kamu tu."bidas mama. Hati Kirana tersentak seketika. Dia tahu mama seakan-akan mengenakan dirinya tapi bukan salahnya. 'Jadi salah siapa Kirana'soal satu suara dari dalam diri Kirana.
Kirana tersedar dari angannya ketika pintu biliknya diketuk seseorang. Mama terpancul dengan senyuman manis. "Tak tidur lagi?"
Dia hanya mengeleng. "Mama..mama tahu rumah abang Hairi tak?"soal Kirana berani. Mama tidak memandang Kirana kerana dia tahu perasaan anaknya saat ini. Semua dia tahu dengan jelas dari Kairul dan Dahlia,sahabat karibnya. Tiada rahsia dan semuanya jelas. Dia tahu siapa Hairi sebenarnya.
"Tahu. Nak jumpa dia ke?"tanya mama laju.
Kirana senyap kemudian dia mengangguk.
"OK..siap. Mama pergi start enjin. Cepat tau."arah Mama sebelum keluar dari biliknya. Kirana tersenyum. Dia mencapai baju sejuknya bersama baju tidur yang disarung sebelumnya. Kirana berkira dia mesti berterus terang.


"ABANG Hairi.."panggil Kirana lembut. Pintu rumah Hairi tidak berkunci jadi dia masuk dengan selamba. Mama menemankan anak gadisnya naik dan kemudian dia turun semula dan meminta Kirana pulang sendiri. Kejam tapi Kirana bersyukur mama dapat membantu tanpa banyak soalan.
Hairi menoleh. Dia kenal dengan suara itu. "Ana..buat apa dekat sini? Eh..macam mana boleh dapat masuk ni.Ini kira menceroboh tau!"sengaja suara Hairi kedengaran jenaka. Dia tidak mahu membuat hubungan mereka terlalu jauh dan asing.
Kirana tersenyum lantas memandang Hairi dari dekat. Matanya..hijau. Wajahnya memang sebijik Aoran Aziz tapi tidak setegap Aoran Aziz. "Mata abang hijau..canti tapi buta. Kenapa abang tak datang tunaikan janji abang?"soal Kirana lantang.
Hairi memandang Kirana. "Janji apa?"
"Hari keempat dan kelima! Kenapa abang tak datang?"duga Kirana. Dia memandang tangan Hairi yang memegang card pemberiannya. "Baru baca card tu ke?"sinis soalan dari pada Kirana.
Hairi tersenyum. "Ermm..sorry..baru card pertama."usulnya lantas menunjukkan card kedua dan ketiga masih tergam dan belum dibuka.
Kirana mencebik. "Pemalas! Penat Ana buat card ni untuk abang dan sekarang abang baru terfikir nak baca hari ni. Hari terahkir pada pukul 11.30 malam."ujar Kirana sedikit hampa.
Dia memandang Hairi yang tersenyum. "Sorry la..semalam abang layan perasaan. Tak sempat nak fikir semua ni. Ok..abang baca sekarang tapi sebelum tu Ana tolong buatkan air nescafe untuk abang. Hauslah..Kalau rajin buat sekali untuk diri sendiri."usik Hairi. Hatinya senang menerima kedatangan Kirana. Ini bermakna KIrana menerima dirinya tapi dia mesti selesaikan dulu card-card yang unik dari buah hatinya.
Kirana mendengus lantas berlalu mencari dapur. "Abang dapur dekat mana?"soal Kirana yang sudah sesat menuju ke arah bilik air.
"Cari sendiri ya sayang. Abang nak bacan card ni. Berusahalah sikit."jawab Hairi sambil tersenyum. Card pertama dibaca sekali lagi.

Abang Hairi,
Kirana buat semua ni sebab nak rasa apa yang kawan Ana rasa. Nak tahu juga apa yang ada pada perasaan tu. Terima kasih sebab terima Kirana. Kirana buat card ni ada lima pasang dan setiap hari Ana akan tulis untuk abang apa yang berlaku pada hari kita berdua. Terima ksih sebab terima Kirana dan pertemuan kita hari ni adalah yang paling pelik kita pernah buat. Hanya duduk dalam kereta sambil main tepuk amai-amai dan bercerita. Seronok dapat duduk dengan abang.

Hairi tersenyum. Card kedua dibuka dengan lembut supaya tidak terkoyak.

Abang Hairi,
Seronok dapat tahu yang abang akan bawa Kirana pergi jumpa Mak abang. Seronok dapat berbual dengan mak abang yang happening. Barulah sekarang Kirana tahu yang abang ni sebenarnya anak orang kaya dan lagi kaya dari Kirana. Kirana ingat abang ni orang miskin tau. Ermm..pasal soalan abang. Kirana tak pernah nak menerima hanya kelebihan abang dan buang kelemahan abang. Abang dah salah faham dengan Kirana. I heard that you said you love me although not in front of me but I'm so happy for those word. I also heard the word you said in the car when we spend our first day together.. Kirana pun sayang abang.

Hairi memandang arah dapur. Masih tidak kelihatan wajah Kirana. Hairi mengeluh. Jika dia baca awal-awal card yang diberikan Kirana mesti salah faham ini tak akan terjadi. Ini salahnya sebenarnya dan Kirana hanya seorang budak yang malu untuk bersuara. Card ketiga dibuka Hairi dengan senyuman nipis.

Abang Hairi,
Kirana terima abang. I want to tell you that I accept you to enter my life but I can't. It's hard to told you because I'm not the like you.. Kirana seorang yang berlapik. Sukar untuk berterus terang tentang hari ini dan semalam but I love you like crazy!!.

Hairi mengeluh sekali lagi dan ketika itu Kirana sudah berada di hadapan Hairi dengan senyuman kesian. Dia tahu Hairi sedar kesilapannya. "Sorry sayang.."ujar Hairi.
Kirana tersenyum. Hairi melihat senyuman Kirana berserta air mata yang bertakung dimatanya lantas dibawa anak gadis itu ke dalam pelukkan. Hairi mendakap Kirana dengan penuh kasih sayang. "I'm so sorry sayang. Abang dah salah. Abang ingat Ana tak nak terima abang sebab masa tu abang dengar Ana cuma cakap 'tak boleh'."luah Hairi sambil memandang Kirana yang baru lepas dari pelukkannya.
Kirana tersenyum. "Kalau macam tu..apa gantian untuk hari keempat dan kelima?"soal Kirana selamba. Dia memandang Hairi yang tersenyum mengerti.
Hairi mendudukkan Kirana diatas sofa yang baru dibelinya semalam. Dia duduk melutut dibawah sofa sama seperti malam ketika Kirana meminta dia menjadi kekasih.
"Ini untuk hari keempat kita."ujar Hairi lantas menghadiahkan sebuah kucupan di dahi milik Kirana. Merah muka Kirana apabila mendapat kucupan tersebut. Hairi mengusap wajah anak gadis itu.
"Ini untuk hari kelima."usul Hairi lantas mengeluarkan kotak baldu berwarna biru serta dibuka perlahan. Kelihatan kalung mutiara berwarna ungu yang bersianr-sinar membuatkan semangat Hairi naik mendadak. "Kirana..Will you marry me?"soal Hairi selamba sambil meletakkan kotak baldu empat segi ke atas riba Kirana. Kirana tergamam. Dia memandang Hairi.
"I'm only 16 years old, abang."ujar Kirana.
Hairi mencebik. "That's not the answer okey. I don't accept it."ujar Hairi lantas mengengam tangan kecil milik Kirana.
Kirana menggaru kepalanya. "Okey..Ana tanya mama."jawab Kirana selamba.
"Wei sayang..sapa yang nak kahwin ni? Mama ke awak. Hisy..awak ni.."geram Hairi melihat Kirana. Dia seakan-akan hilang dan berbeza.
Kirana tersenyum. "Ana ni masih bawah umur tau! Mana boleh terus tanya Ana. Dahla..Ana lapar. Jom pergi cari burger."ajak Ana lantas menutup kotak baldu itu dengan cermat dan dipeluk lembut. Dia terus bangkit tapi tangannya cepat dipegang Hairi.
"Please Ana..abang tengah propose Ana ni. Jagalah air muka abang ni walaupun sekejap. Sekejap pun jadila.."ajak Hairi. Kirana memandang Hairi dan mengigit bibirnya seakan berfikir.
Kirana juga duduk melutut dihadapan Hairi. "Abang..to the world you may be one person but to me you may be the world so did you get me?"ujar Kirana sambil tersenyum. Dia memadang Hairi yang tersenyum bahagia.
"I get your point sayang and I get you too. Thanks sayang..jadi kita kahwin??"
BEBERAPA TAHUN KEMUDIAN..

"SAYANG!! Kainul menangis ni..cepatla keluar."panggil Hairi dari luar bilik air. Mama dan Mak hanya mengelang laju. Inilah akibatnya nak kahwin awal sangat. Kahwin umur 16 tahun dan 19 tahun. Dapat anak umur 18 tahun.Molek sangatla tu sehingga anak yang kedua pun masih kelam kabut.
Kirana yang keluar dari bilik air terus mendakap anak kecilnya yang berusia 8 bulan. Hairi tersenyum melihat jelingan Kirana. "Apa yang abang dah buat dengan Kainul ni? Abang ni kan..suka susahkan Ana tau."marah Kirana. Dia mendodoi Kainul dengan lemah lembut. Kairul yang datang bersama anak pertama mereka, Kaizul Hairi tersenyum. Hairi mendapatkan anak lelakinya yang tadi leka bermain bersama pak ciknya.
"Kai..Tadikan..mama marah papa. Kai pergi marah mama bagi pihak papa. Papa takutla dekat mama tu. Dia tu macam harimau kan?."ujar Hairi kepada anak lelaki yang berusia 4 tahun kini. Kaizul tersenyum dan mengangguk. Lantas dia berlari kearah mamanya.
Kaizul memanjat sofa untuk duduk disebelah mamanya. "Mama tadi papa cakap mama harimau sebab mama marah papa tadi. Sekarang mama nak Kai marah papa pulak ke?"duga anak kecil itu. Kairul yang dari tadi memerhati tergelak besar. Bagus,budak kecil yang bijak.
Kirana tersenyum. "Tak payah sayang. Kai nak makan. Mama ambilkan."soal Kirana lantas memasukkan anak keduanya ke dalam buaian. Lena anak kecil itu tidur setelah tidurnya tadi diganggu Hairi. Kaizul mengangguk lantas menuju ke papanya selepas Kirana berjalan ke dapur.
Hairi yang duduk bersama Kairul diterpa Kaizul. "Papa mama kata dia sayang papa. Mama kata lagi dia nak bagi kai makan. Papa tak payah!"ujar Kaizul sambil tersenyum selepas wajahnya dimasamkan sebentar.
Hairi mencebik. "Kai duduk sini dengan pak cu. Papa nak marah mama sekejap. Tunggu sini."arah Hairi lantas berjalan meninggalkan anka dan adik iparnya.


HAIRI melihat isterinya dari belakang. Wajah isterinya tetap sama dan tidak berubah. Bentuk badannya tetap sama cuma isterinya sudah tinggi dan semakin lampai serasi dengan dirinya. "Sayang..esok kita pergi tengok wayang tau. Pukul 2.45 petang."ujar Hairi. Kirana menoleh lantas tersenyum. Hilang semua rasa marahnya ketika Hairi menganggu tidur anak perempuan mereka, Kainul Kirana.
"Abang..esok Ana ada kelas la.. Abang pun kerjakan?"soal Kirana dengan wajah yang puas terhadap hidupnya.
Hairi tersenyum makna. "Kita buat sembunyi-sembunyi."bisik Hairi ketika ini sudah memeluk isterinya dari belakang.
Kirana tersenyum. "Tak takut kena tangkap?"
"Kita dah kahwin..tangkap la boleh kita kahwin lagi sekali."bisik Hairi sambil membelai rambut isterinya yang sudah panjang melebihi bahu. Ini salah satu permintaan Hairi. Dia mahu melihat wajah isterinya yang bukan sahaja cute tetapi juga matang.
Kirana melepaskan diri dari pelukan suaminya. Dia berjalan mendapatkan meja makan yang menayang lauk tengah hari tadi. Diamahu menyediakan makanan untuk anak lelakinya yang makin besar makin aktif dan bijak seperti papanya.
"Bukan itu maksud Ana.."
"Dah tu??"
Kirana tersenyum. "Tak takut ke kena tangkap dengan mama dan mak sebab ponteng kerja. Abang ni kan..suka ambil kesempatan. Dulu okey jet au cuma sekarang ni lepas dapat anak abang terus jadi budak-budak. Kenapa?"soal Kirana lembut. Dia memandang wajah suaminya. Dahi suaminya dikucup lembut bila dia melihat suaminya yang tiba-tiba terasa dengan kata-katanya.
Hairi tersenyum kembali. "Alah..bukan selalu. Abang mintala cuti tanpa gaji. Sayang ponteng je la kelas tu."pujuk Hairi.
Kirana mengeleng. "Kalau kena buang nanti? Dah la banyak kali Ana ponteng sebab anak-anak kita sakit. Tak termasuk lagi dengan penyakit abang ni."ulas Kirana. Dia menunding jarinya ke bahu Hairi. Hairi tersenyum lantas pingan di tangan isterinya diambil. Kirana berlalu mendapatkan secawan air untuk anaknya dan diambil suaminya. Semuanya hanya untuk membantu meringankan beban isterinya. Dia tahu isterinya seorang yang sabar dan boleh menerima segalanya.
"Berhenti je study tu."usul Hairi perlahan. Kirana menoleh dengan pandangan yang tajam membuatkan Hairi senyap. "Okey..sorry. Abang tahu sayang suka study tapi abang nak sayang selalu ada bila abang balik rumah."
"Setengah tahun je bang. Lepas tu tiap-tiap hari abang akan nampak muka Ana dekat rumah ni sampai menyampah agaknya nanti."jawab Kirana lantas berjalan menuju ke ruang tamu tapi dihalang suaminya.
"Nescafe, 2 cups please."pinta Hairi sambil membawa rambut isterinya yang terjuntai di hadapan ke belakang.
Kirana tersenyum lantas memberi arahan supaya suaminya memberi nasi dan air kepada nak mereka namun Hairi tetap duduk menunggu nescafenya. Kirana kembali dengan dua cawan Nescafe dan diletakkan di hadapan Hairi. "Enough with only two cups?" Hairi tersenyun dan mendudukkan Kirana di atas ribanya.
"Two cups mean two hearts combined together to build a a new types of feeling and It's love. It enough as my love for you in the rest of my world."


jay : untukmu sayang, sorry i love him dan taj mahal cinta..semua adalah karya saya yang saya x sangka boleh laksanakan. erm..saya ni bdk kecil jadi tolong ar komen karya saya yg kadang2 kala aneh bagi saya. terima kasih :)
posted by Penulisan2u @ 12:46 PG  

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
29 Comments:
  • At 13/11/08 4:56 PG, Blogger DiNi said…

    sweet..sweet crita nih..

    hurm..jay,juz nk nasihat ckit,hati2dgn penggunaan BI tu..ada bbrpa kesalahan sikit..
    idea tu dah ada,cuma penggunaan bahasa perlu improve sikit je lagi..lepas ni InsyaAllah okay..

    sy pun bdk2 lagi,hnya nk bg opinion je..maaf kalau tersinggung atau pape..

    all the best!keep writing get better!

     

  • At 13/11/08 8:17 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    good job....
    citer yg best.
    all the best!

     

  • At 13/11/08 9:32 PG, Blogger name saye tiha said…

    GUD JOB....so sweet...ur cerpen make me miss my syg even more...
    huhuuu...

    looking forward 4 ur next karya...
    gud luck k......

     

  • At 13/11/08 12:31 PTG, Blogger nurul habibatul amini said…

    salam-
    bestlah jay-
    awak pandai mainkan ayat-
    best-betul tak tipu-
    nurul baca ayat mula2pun dah best-
    teruskan perjuangan-jgn putus asa-
    nurul suka baca-nanti watlah novel cite ni-rasa macam menarik tertarik je-kih3
    panjangye nurul ulas-

     

  • At 13/11/08 12:34 PTG, Blogger snow girl said…

    wow,best sgt cter ni...
    touching and akan buatkan pembace ingin teruskan bacaan sampai endingnya.
    hmm,bace la karya saya gak.
    meniti teratak bonda,nanti comment k??
    nice job :-)

     

  • At 13/11/08 12:34 PTG, Blogger snow girl said…

    wow,best sgt cter ni...
    touching and akan buatkan pembace ingin teruskan bacaan sampai endingnya.
    hmm,bace la karya saya gak.
    meniti teratak bonda,nanti comment k??
    nice job :-)

     

  • At 13/11/08 12:36 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    wow best sgt cter ni..
    jalan cter yang menarik dan tak membuatkan pembace bosan.
    teruja nak bace sampai ending.
    bace karya saya gak taw,meniti teratak bonda.
    comment ya,neway nice job :-)

     

  • At 13/11/08 3:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    jay! nape macam aoron aziz???takde org lain ke???buatla macam2 ha-macam jay ke-isk..tak suka ngan ayat tu-tak suka dengan org yang sama macam aoron aziz..bukan tak suka kat aoron aziz-gasolin

     

  • At 13/11/08 4:17 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    hola jay... nice story tp kan pgunaan ayat2 bi tu blh tahan terpelecok gak her & there tp xpe, blh improve lg... gd luck & keep it up dear....

     

  • At 13/11/08 9:07 PTG, Blogger jay said…

    peace :)
    terima kasih cikgu!!
    haha~~ terima kasih utk komen2 awak2 semua..
    huhu~~
    x suke aoran aziz? erm..mcm mana nak buat ek?
    jap..kena pk dulu.
    ape2 hal.
    terima kasih..
    Cikgu!!
    :)

     

  • At 13/11/08 9:08 PTG, Blogger o VioletOfTheNight o said…

    Awesome!!!!
    suke citer ni.

     

  • At 13/11/08 11:40 PTG, Blogger Farhan Najwa said…

    dude,what a nice story!!
    cuma penggunaan BI tue xbrape btul skit..hmm..sy pun bdk jglah jay... bru setahun jagung..haha...
    ^2 tumbs up^

     

  • At 14/11/08 7:11 PTG, Blogger ayu said…

    citer ni not bad..
    hrp dapat buat citer lagi..and tingkatkan usaha...
    gogo chayouk..siput..haha..:)

     

  • At 15/11/08 6:22 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    cite ni best tp membosanksn jugak la

     

  • At 16/11/08 12:22 PG, Anonymous ladyninie_fahmiey said…

    very nice story.. Sweet and hepenning je sepanjang crita..
    nak cari la suami se-sweet hairi.hihihi
    Suka la cite awak jay.. gud luk. wat crita yang best2 gi k.. :-)

     

  • At 16/11/08 11:03 PG, Blogger Cutiesgurl said…

    citer yang best....so sweet...tak bosan baca byk kali...

     

  • At 16/11/08 11:03 PG, Blogger Cutiesgurl said…

    Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

     

  • At 16/11/08 10:37 PTG, Blogger jay said…

    boring?
    mcm mana nak wat citer yg x memboringkan?
    erm..tolong la ajar saya :)

     

  • At 18/11/08 11:55 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    jln cite yg mnarik n x membosankan..good luck...

     

  • At 19/11/08 3:24 PTG, Blogger bartdaer said…

    x blh terima..byk salah eja..buat i byk salah phm..

     

  • At 27/11/08 3:06 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    penin2...
    kena tingkatkan lagi english awk k...
    sy bc half dh pening...
    btw..jgn putus asa...
    improve ur english k...
    chaiyok~~

     

  • At 1/12/08 11:06 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    tak paham ngan x logik. bagus sgt mama kirana bg kawin awal2. x syg anak ker

     

  • At 26/12/08 6:49 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    panjang sangat la cite nie.......tp tetap best........

     

  • At 28/12/08 10:23 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    "lelaki yang baik untuk perempuan yang baik"bkn pepatah...
    tapi ayat Al-Quran....
    Dlm surat An-Nur ayat 26..

    btw..citer besh

     

  • At 29/12/08 9:38 PTG, Blogger ♥corcraze♥ said…

    hurm..i habe alots to say..
    firstly,panjang gila ni cerpen ke novel da?bpe thn daa buat ni..
    tp as long as citer yg amat2 best sy ttp setia pdn pc..
    second,why aeron aziz?xde la ensem mana pon die tu..
    rmi lg yg ensem..but maybe u minat die nak wat cmner kan..
    agak pelik dan eewww bila high sch girl becinta n kawin ngn laki wapon umor xde beza sgt..
    tp xpe dah tgk citer korea,so leh accept!
    and i love those quotes jgk!

    lastly,i nak baca lg citer2 u pls la buat lg ok!
    keep up the good work!
    teruskan berkaya!

     

  • At 31/12/08 10:35 PG, Anonymous Tanpa Nama said…

    s0 sweet...
    ingat kan pasal cup cake td...
    rupew nyew pasal nescafe 2 cups...
    hehehehehee....
    gud work jay!
    keep it up...
    penyusunan ayat nmpk mcm matang....
    cumew pggunaan bi 2 kenew improve ckit keyh....

    ~EiLyNa BatRiSyA~

     

  • At 1/1/09 11:28 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    Assalamu'alaikum...Thniah ana ucpkn pd penulis cerpen ni sbb dh buat ana jatuh hati...Best sgt!Ana shuke....Hairi tu baik,ensem,pnyabar & lain2,manakala Kirana pula cantik,comel,pnyabr & lain2....BEST!


    LOVE..


    =)CahayaQasehIlahi

     

  • At 5/1/09 4:15 PTG, Anonymous Tanpa Nama said…

    citer ni comey r.
    tp logik la ckit takkan adk angkat ngan abg angkat blh bebas berpeluk,bercium(walaupun hanya cerita)?

    (")bdk skola nme carysh:)

     

  • At 6/2/09 12:55 PTG, Anonymous dak sengal said…

    best la citer nie...
    pandai jay wat citer.....seronok ble bce....taniah jay....jay sambung la citer nie...
    lau bleh la....
    hek3....ermmm....k smoge berjaye wat citer y akan dtng k...
    =).... ;)....

    ~!3r@~

     

Catat Ulasan

TINGGALKAN ULASAN DAN KOMEN, PADA SETIAP KARYA YANG ANDA BACA Penulis memerlukan ulasan dan komen, bagi memperbaiki penulisan dan memperbetulkan kesilapan. Komen dan ulasan anda akan memberi satu semangat kepada penulis, untuk terus menulis karya dan seterusnya menghasilkan karya yang menarik. Kerjasama & sokongan daripada pembaca amat kami hargai. Sebab itulah kami menyediakan HADIAH, sebagai penghargaan kepada penulis dan juga kepada pembaca yang aktif memberi komen & ulasan

<< Home

 

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group