BLOG KOLEKSI CERPEN , NOVEL & CERITA ONLINE

   LAMAN UTAMA  | KOLEKSI CERPEN  | KOLEKSI NOVEL  | HANTAR KARYA | HANTAR PESANAN | AJAK KAWAN | BUAT PERMINTAAN LAGU | IKUTI BLOG INI | FACEBOOK

      Radio Online

 

klik "STOP" untuk hentikan siaran radio. Semoga terhibur.

  Koleksi Cerpen 

Jika itu takdirNya

Takdir milik Allah

Disini mawar disana penawar

Bidadari cinta

Awekku gengster nyerr

Black vs white

Aku dan dia

Memang berbaloi

Best friend not boy friend, Nyah

Beda tipis

Aku tidak bernyawa lagi

Roommate yg romantik II

Loves comes around

Hati

Cinta remaja

Kasih anak

Selamat tinggal luqman

Kerana dia ayahku

Terima kasih cinta

Aku kan ader

Nilai sebuah persahabatan

Hanya kau

Mahakarya agung sebuah kemerdekaan

Kerana umar adha

Biarkan cinta itu pergi

1 Disember

Diari seorang lelaki

Sebuah memori

Suci nur kasih

Badai cinta pertama

Ceritera aku dan dia

Ku bawa memori itu

Darul Taqwa & dato Dr Johar

Kau boleh blah!!

My miss nanny

Seandainya ku tahu

Diari hati firdaus

Mimpi yang pasti

Sampai syurga

Memang ku cinta

Unsaid?

Cinta lagi?

Cinta bukan jaminan

Cinta hakiki

Aku, dia dan pantai

Bisikan hati

Selamanya Sarah

Peeya dan payus lagilah

Hikmah perpisahan II

Dia

Cinta dalam diam

Kata terakhir darimu is love u

Aku bukan siapa-siapa

Aril & Akim

Kalau ku turutkan kata hati

Minah skuter

Jadilah seperti aku

Privite investigator putput

Gadis kebaya putih

Isteriku

Adam II

Misteri tengah malam

Dollah loves joyah

Biarku sentuh cintamu

Lifetimes lover

Saat itu

Hanya dirimu

Kasih famili

Mulanya disini

Ikatan kasih

Dan akhirnya

Kembalilah sayang

Pelangi anganku musnah

Cinta dalam hati

Pergi tak kembali

Adakah dia milikku

Pungguk dan bulan

Cinta terlarang

Cintaku di RNR tapah

Lisa

Kasih aini hidayah

Kantoi, jodoh atau kebetulan

Adakah cinta bukan milikku

Kuning vs ungu

Pelangi cinta

Adam

Biarlah rahsia

Achmad firdaus

Jalan berliku

Rintihan kekasih

Namaku Aishah

Zani pencuri rambutan

Nur hawa balqis

Itu sudah takdirnya

You are my boss

Cinta

Antara 2 cinta

Tragedi zam & chom

Benang merah di-fa

Terima kasih sayang

Jiwa-jiwa luka

Taqdir cinta kita

Cintaku selamannya

1 hari aku jatuh cinta

Biarku sentuh cintamu

Aku dan kimi = cinta atau tidak?

Cincin untuk Aisyah

Kenapa begini jadinya

Cinta, i need you

Lakaran cinta abadi

Cioccolato Caldo

Tragedi lombong lama

Yang sebenarnya

Ketuk pintu hati

Dia masih sayang

Teman

Cinta untukmu

Adil fitri

Kau, aku & mereka gila

Hikmah perkahwinan

Mengenangmu

Mungkin Nanti

Mencintainya

Cinta si pengesek biola

Maafkan aku luftan hafiy

Kasih

Hanya itu yang ku mahu

Bermulanya diari cintaku

Menantu untuk mama

Sumpah itu hantu

Diari lukisan

Cinta gila

Romantik

Cintaku, dia dia kamu

Kau atau dia

Indahnya cinta maya

Seseorang itu

Nur alia natasya

Mamat disperate

Mencari jannah

Cukup sekadar disini

Sebuah memori

Keras dan lembut

Katak oh katak

Hacks 1437

Dialah suamiku

Selamat tinggal kawan terbaik

Pandangan matanya

Kerana mobil

Dia tunanganku

Maria dan azri

Aku terperasan je

Blind date

Roda hidup

Kasihku seputih salju

Wanginya bunga kantan

Mahligai rindu

Aku, dulu, kini dan selamannya

Prinsip cinta aina

Ikan emas, jom kawen

Man in black vs Dona karen penang

Cubit peha kiri

Bantal busuk

Hujan

Maafkan daku

Tombol pintu hidayah III

Gara-gara G

Diari seorang member

 

Klik disini untuk keseluruhan koleksi cerpen....

Novel Bersiri
      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      html banner

klik di bawah dan "paste" ke dalam website, homepage, blog, friendster, myspace anda

 

      Jumlah Pelawat

      Untuk Anda

 

  Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Internet adalah kemudahan buat umat manusia. Justeru itu, manafaatkan ia untuk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat, apa yang kita lakukan, akan dipertanggung jawabkan pada kemudian hari.

  Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kepada kita. Halalkan kegunaan akal, hati dan lidah pada perkara yang bakal membawa kecemerlangan diri kita dunia dan akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali 'pergi' tak kan kembali. Buat baik berpada-pada, dan buat jahat JANGAN sekali-kali. Kewujudan website penulisan2u dengan blog sebagai wadah untuk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dengan ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun, dunia terus maju dengan teknologi, kita akan terus kekal dengan akhlak dan jati diri insani. 

 

PERCUMA KARYA CERPEN, NOVEL, CERITA TERBARU DAN AKAN DATANG DARI PIHAK KAMI TERUS KE EMAIL ANDA. MASUKKAN EMAIL ANDA:-

 

email:

 

Rabu, Disember 31, 2008
Novel : Hyperzia 4
Nama Pena : Kronika

Bab 8 : Muslihat Red Level

2015 adalah tahun getir bagi penduduk bumi. Manusia berkerutunan Aramus semakin ramai yang menonjolkan diri. Mereka terdiri dari dua fahaman yang berlainan. Pro-Chaos dan Anti Chaos. Pro-Chaos adalah golongan yang menyokong Raja Chaos di zaman kegemilangan Aramus satu ketika dulu dengan pemerintahan yang bersikap terbuka dengan dunia luar manakala Anti-Chaos pula golongan yang tidak menyokong dasar luar Raja Chaos sekaligus menyalahkan Raja Chaos dalam malapetakan yang menimpa Aramus dan separuh dari dunia ini suatu ketika dahulu . Pergolakan antara mereka sudah cukup menimbulkan huru hara di dunia yang serba moden ini. Ditambah pula dengan ramalan purba Aramus yang mengatakan sesuatu dari luar bumi akan memusnahkan semua hidupan di bumi demi mencari sesuatu yang asalnya milik mereka.
Golongan Anti-Chaos bersedia mengabdikan diri kepada tetamu dari luar bumi itu dengan harapan tidak dibunuh oleh mereka. Manakala Pro-Chaos sedia mengorbankan diri untuk mempertahankan bumi dari diceroboh oleh makhluk lain.
Hanya waris Raja Chaos dan Panglima Sonjasa (pemberontak di zaman Raja Chaos) saja yang mampu memberi saingan di hujung perjuangan penduduk bumi nanti. Siapakah kedua-dua waris itu? Mampukah mereka berdua bersatu walaupun dari fahaman yang berlainan dalam keturunan Aramus?
Sophia, Ima dan Zaitun Sudah mengetahui kebenaran yang selama ini berselirat di pemikiran mereka. Rakan sekelas mereka yang mereka kenali sebagai seorang gadis yang lemah lembut dan langsung tidak mempunyai ciri-ciri kesatria seperti mereka sebenarnya adalah penyelamat ketika pertempuran di menara Guan Teak Lim tidak lama dahulu. Terperanjat besar mereka apabila Noor hanya mengambil masa sepuluh minit untuk menghentikan ribut yang melanda Bandar Metropolitan Sungai Buloh bertepatan dengan jangkamasa yang Noor janjikan. Kawalan Tenaga Sejagat asas angin yang di kuasai oleh Noor antara yang terhebat pernah disaksikan oleh mereka bertiga. Dimaklumkan oleh mereka bertiga selepas kejadian ribut itu, Noor hanya menggunakan separuh kekuatan asas anginnya untuk menghadapi ribut itu.
Ini bermakna Noor begitu hebat untuk mereka bayangkan. Orang kuat kumpulan jenayah Red Level bergelar elius yang berjaya menundukkan Sophia sangat mudah ditewaskan oleh Noor di menara Guan Tek Lim. Walhal Sophia memiliki Kawalan Tenaga Sejagat yang paling ampuh di antara mereka bertiga.
Identiti Noor sebagai seorang berketurunan Aramus bagaimanapun hanya Sophia, Ima dan Zaitun yang tahu. Noor meminta supaya identitinya tidak didedahkan kerana dia adalah anak kepada Ketua Polis Negara, Tan Sri Mohd. Jafri. Lagipun segala rahsia bapanya yang merupakan pemimpin tertinggi kumpulan Red Level sudah di dedahkan oleh Noor kepada tiga rakannya yang di beri gelaran 'Dashing Doll' oleh orang ramai gara-gara insiden rompakan oleh kumpulan Red Level di heaven Square dahulu.
Kini Noor hanya menjadi bantuan sokongan tidak rasmi kepada Dashing Doll sekiranya Dashing Doll memerlukan bantuan. Identiti Noor tidak didedahkan kepada pihak polis atas permintaan Noor sendiri. Manusia berketurunan Aramus dari seluruh pelusuk benua yang selama ini mendiamkan diri kini sudah mula sedar dan mungkin akan menonjolkan diri kerana ramalan purba tamadun Aramus yang mengatakan bencana dari luar bumi akan bermula apabila ramai keturunan Aramus muncul dan bertempur menggunakan Kawalan Tenaga Sejagat.
Bagi mereka yang berdarah Aramus, mereka tidak menyalahkan siapa yang memulakan pertempuran kerana mereka yakin benda itu sudah termaktub dalam ramalan purba Aramus. Segala kata-kata ahli nujum generasi akhir zaman pemerintahan tamadun Aramus akan lebih diyakini oleh segelintir mereka yang kurang percaya sekiranya ada tanda-tanda kewujudan makhluk dari angkasa suatu hari nanti.

Bandar Metropolitan Sungai Buloh...

Keadaan semasa kini begitu heboh dengan Kemunculan seorang lagi manusia ajaib yang baru semalam berjaya menghentikan ribut yang hampir melumpuhkan Bandar Metropolitan Sungai Buloh. Ramai yang perasan kelibat manusia itu di udara semasa ribut melanda. Media hari ini banyak menulis tentang pengalaman penduduk yang menyaksikan kehebatan manusia ajaib itu. Ada yang cuba mengagak identitinya dan macam-macam cerita tentangnya diterbitkan hampir di semua suratkhabar dan televisyen. Kebanyakan saksi mengatakan ianya adalah seorang gadis, bertubuh kecil, dan yang paling mengejutkan orang ramai ialah gadis itu bertudung! Bererti dia adalah seorang muslim. Yang menjadi persoalan kepada orang ramai sekarang ialah, apakah jenis ilmu yang digunakan oleh mereka itu? Tiga wirawati 'Dashing Doll' juga beragama islam. Adakah mereka menggunakan Ilmu hitam atau ilmu yang bertentangan dengan ajaran agama. Itu yang menjadi antara buah mulut rakyat Malaysia Raya dan masyarakat islam amnya.

Sungai Buloh : Ribut 'terjah' yang telah memusnahkan bandar kepong dan sebahagian besar Damansara yang menyaksikan korban terkini memcecah hampir 1200 nyawa hampir juga melenyapkan Bandar Metropolitan Sungai Buloh semalam dalam siri kejadian ribut terburuk pernah berlaku dalam sejarah Malaysia Raya. Namun ribut itu lenyap sebelum ia meratah seluruh bangunan di pusat bandar yang diiktiraf paling moden di dunia itu.
Lenyapnya ribut itu secara tiba-tiba telah menjadi tanda tanya kepada pakar kaji cuaca dalam dan luar negara sehingga ianya terjawab dengan tampilnya ramai saksi yang merupakan penduduk Bandar Metropolitan Sungai Buloh sendiri yang memberi keterangan kepada pihak media mengatakan ianya ada kaitan dengan seorang gadis bertudung yang dilihat berada di tengah-tengah ribut yang terjadi tengahari semalam. Gadis itu....

"Wah! Top lah kau lepas ni Noor. Semua suratkhabar cerita pasal kau je... Kau tengok tajuk ni... 'Siapakah gadis hebat itu?'... 'Benarkah dia gadis bertudung?'... 'Gadis bertudung wirawati baru selepas Dashing Doll'... wah...tenggelam cerita kita orang bertiga. Kau yang menguasai akhbar hari ni." Sophia membelek-belek suratkhabar yang baru dibelinya pagi tadi. Hari ini diumumkan cuti umum bagi semua sekolah daerah Sungai Buloh akibat ribut yang melanda semalam. Semua pelajar Sekolah Menengah Sains Malaysia Raya, Sungai buloh hadir ke sekolah hari ini untuk membantu guru-guru dan sukarelawan bagi membaik pulih sekolah mereka yang mengalami sedikit kerosakan.
Pukul 10.00 pagi kebanyakan pelajar, guru-guru dan sukarelawan berhenti rehat sebentar sebelum menyambung kembali kerja-kerja membaik pulih. Makanan dan minuman disediakan oleh PIBG sekolah. Sophia, Ima dan Zaitun serta Noor berehat di bawah astaka yang mereka dirikan kembali setelah roboh dipukul ribut. mereka sedang khusyuk membaca suratkhabar yang sophia beli dari satu-satunya kedai yang menjalankan operasi sepanjang jalan dari rumahnya ke sekolah. Noor masih lagi kelihatan seperti dulu. Masih mengekalkan identitinya sebagai gadis yang lemah lembut dan bersopan santun. Dia yang duduk ditengah-tengah tiga rakannya menjadi bahan pujian.
"Noor, Aku tak sangka betul lah... perempuan yang lembik macam kau ni sebenarnya ada kuasa yang sangat hebat dan pandai bertarung. Aku betul-betul rasa macam mimpi tengok transformasi kau semalam. T-shirt putih dan seluar jeans yang kau pakai semalam tu memang kau hari-hari jadi pakaian dalam kau ke?" Tanya Zaitun yang sambil menarik kolar baju sukan yang Noor pakai hari itu.
"Semenjak kau orang jadi 'Dashing Doll' dan bertugas sebagai pasukan khas polis simpanan persekutuan. Sengaja aku bersiap sedia takut kau orang memerlukan bantuan. Kebetulan pulak korang bertarung dengan seseorang yang aku kenal, orang kanan bapak aku. Aku sedar lawan korang masa tu mungkin tak dapat korang atasi." Noor menjelaskan tentang kostum wira yang digunakannya.
"Tapi aku betul-betuk 'impress' tengok kasut sekolah kau tiba-tiba tumbuh tumit tinggi. Macamana kau buat ye? boleh aku tiru nanti." Sophia pula mencelah.
"Tu semua adalah dari kawalan tenaga aku. Semua benda yang bersentuhan dengan badan aku boleh aku kawal bentuknya. Macam sarung tangan aku tu, sebenarnya dua helai kain hitam tebal dalam kocek aku. apabila aku seluk tangan aku dalam kocek ianya dengan sendiri akan membalut tangan aku sampai paras siku. Korang kena ada Kawalan Tenaga Sejagat Asas Angin untuk buat semua itu." Jelas Noor kepada rakan-rakannya. Sophia, Ima dan Zaitun mendengar dengan penuh perhatian sambil mengangguk-angguk kecil.
"Boleh kau terangkan sedikit tentang Kawalan Tenaga Sejagat Asas Angin kau tu? Nampaknya ia paling hebat pernah aku lihat." Ima meminta dengan penuh harapan sambil Sophia melipat suratkhabar yang mereka belek dengan harapan dapat mendengar penjelasan Noor tentang Kawalan Tenaga Sejagatnya.
"Ok... se..." Noor tak dapat meneruskan. seseorang telah memotong kata-katanya.
"Sebenarnya Kawalan Tenaga Sejagat Asas Angin adalah antara asas yang paling hebat dalam semua Kawalan Tenaga Sejagat milik keturunan Aramus. Raja Chaos iaitu raja Aramus terakhir pernah menggunakan asas ini sebelum dia beralih menguasai asas lain yang lebih hebat. ianya terbahagi kepada lima bahagian semuanya. Bahagian terakhirnya bergelar 'Pertualangan Ribut syurga' menghasilkan kekuatan berpuluh-puluh kali ganda tenaga tolakan angin dari ribut yang berlaku semalam dan boleh dikawal serta dimanipulasikan. Sesetengah Kawalan Tenaga Sejagat hanya bergantung kepada satu atau dua faktor samada kekuatan momentum, kepantasan gerakan atau ketepatan sasaran serta kebolehan melancarkan kuasa berulang kali dalam waktu yang lama. Contohnya, Asas Kilat Sophia walaupun kuat tetapi tetap mementingkan kepantasan dalam setiap tahap. Asas Besi milik aku pula walaupun cukup pantas tetapi pada setiap tahap, kekuatan serangan yang banyak meningkat. Begitu juga Ima, Walaupun kekuatan dan kepantasan hayunan 'Nuclear Stick' tidak boleh disangkal lagi, tetapi setiap tahap kuasa asas Magnet lebih meningkatkan ketepatan sasaran serangan. Ini bermakna Ima lebih sesuai berdepan dengan lebih dari dua orang musuh sekali gus. Dia boleh menyerang tepat mana-mana sasaran yang dia kehendaki walaupun sasarannya itu sebesar butiran pasir pantai. Berbeza dengan asas angin milik Noor yang memiliki kesemua faktor kepantasan gerakan, kekuatan momentum, ketepatan sasaran dan penyimpanan tenaga yang berkekalan. 'Selembut Bayu, seindah daunan melambai, sekekal udara, sepantas ribut dan sekejam taufan'. Sekian terima kasih." Zaitun sedikit tersenyum selepas mengakhiri kata-katanya. Nampaknya banyak yang Zaitun tahu tentang Asas Angin milik Noor.
Melopong Sophia, Ima dan Noor mendengar penjelasan Ima.
"mana kau ta.."
"Atuk aku cerita. Dia sempat melihat aksi kau menghentikan ribut semalam. Dia kata kalau tak silap kau sebatikan angin ribut semalam menjadi sebahagian dari gerakan tahap ketiga asas angin kau." Sekali lagi Zaitun menyambut pertanyaan Noor yang terpacul separuh jalan.
"Kau ni pandai meramal pertanyaan orang lah Tun. Betullah apa kata datuk kau tu. Lagi satu... Aku suka ungkapan yang kau sebut pasal asas angin tadi." Noor menepuk manja bahu Zaitun.
"Oh, itu adalah ungkapan purba dari zaman pemerintahan Raja Aramus yang pertama untuk menggambarkan kekuatan Asas Angin. Atuk aku cakap, dalam pertarungan tahunan di istana Aramus, seorang pengamal Asas Titanium yang mengungkapkannya setelah dia tewas di tangan Raja Aramus sebagai tanda penghormatan terhadap kehebatan asas Angin." Zaitun menghabiskan kata-katanya sambil tersenyum.
"Kau tak tau ke Noor, dia kan keturunan ahli Nujum diraja Aramus." Ima menambah hangat perbualan.
"Ye ke? Baguslah tu. Banyakkan cerita pasal Aramus pada aku tau. Kita ada kamus Tamadun Aramus kat sini!" Noor tergelak sopan dan disambut dengan tawa kurang sopan oleh Sophia dan Ima.
Sedang mereka asyik bercerita dan melayan tawa masing-masing, mereka telah didatangi oleh beberapa orang yang merupakan wartawan dari sebuah syarikat akhbar. Noor yang menyedari kedatangan wartawan itu lebih awal terus beredar dari situ. Sophia, Ima dan Zaitun ditanya beberapa soalan tentang kejadian ribut semalam.
Seorang dari mereka bertanya kepada Sophia sambil beberapa flash kamera memancar ke wajah mereka bertiga," Awak kenal tak siapa gadis yang menghentikan ribut 'terjah' semalam?"
"Mmmm...Kami pun sedang mencari identiti seseorang yang didakwa gadis tu. Yang pasti, kami tidak mengenali dia dan dia mempunyai kuasa yang lebih hebat daripada kami jika merujuk kepada tindakannya yang larat meredakan angin kencang semalam. Kami bertiga pun tak mampu nak lakukan seperti yang dia buat semalam." Sophia menjawab dengan tenang sambil Ima dan Zaitun mengangguk tanda setuju.
" Adakah anda mengalu-alukan gadis itu untuk tampil lagi bagi membantu anda dalam membenteras jenayah di Malaysia Raya ini?" Tanya seorang lagi wartawan.
"Ya! Kemunculannya menjadi satu harapan bagi kami bertiga. Saya yakin satu hari dia pasti akan muncul lagi." Giliran Zaitun pula menjawab pertanyaan.
"Boleh tak kami bertanya soalan yang agak peribadi sedikit? Dari mana anda bertiga dapat kuasa ajaib itu? Adakah ianya berasal dari amalan yang menyimpang dari ajaran agama islam atau bagaimana? Dan sekiranya anda tahu... adakah gadis semalam itu juga memiliki kuasa dari jenis yang sama seperti anda?" Lagi soalan diajukan.
Sambil tersenyum Zaitun menjawab, "Anda semua tak perlu risau. Ilmu kami bukan berasal daripada ritual keagamaan atau ilmu hitam dan sebagainya. Ianya adalah gabungan ilmu fizik, kimia dan biologi serta kawalan pernafasan, minda dan tubuh badah yang telah mencapai tahap yang begitu tinggi sehingga tidak dapat dijelaskan oleh sesiapa pada masa ini dan mungkin dalam jangkamasa yang lama kehadapan. Kami tetap seorang Muslimah yang berpegang dengan ajaran Rasulullah S.A.W. Kami juga yakin gadis yang dikatakan bertudung itu juga adalah seorang muslim dan mempunyai asas ilmu yang sama dengan kami. Apa yang kami miliki ini juga bukannya mukjizat atau karomah. Ianya adalah kecapaian ilmu duniawi antara yang paling hebat pernah dicipta oleh hamba Allah di buminya. Dari mana asal ilmu ini, diharap anda semua tak payahlah tanya lagi... Biarlah ianya menjadi rahsia kami. Sesungguhnya tiada yang lebih berkuasa di alam semesta ini melainkan Allah S.W.T. dan kami adalah selemah-lemah hamba yang akan kembali menghadapNya suatu hari nanti."
Terdiam seketika semua wartawan termasuk yang sedang mengambil gambar mereka bertiga. Satu jawapan yang telah menerangkan dengan jelas semua persoalan yang timbul tentang ilmu tempur yang mereka ada. Sophia dan Ima juga tak sangka dengan jawapan panjang lebar dari Zaitun. Zaitun nampak semakin bijak pada hari itu.
Setelah pulang wartawan-wartawan itu, Sophia dan Ima tak habis-habis memuji Zaitun.
"Wah...Hebatnya jawapan kau bagi...Otak siapa yang kau pinjam tadi?"
" Otak Atuk aku la..! Tu atuk aku yang ajar. Kalau ada sesiapa tanya tentang kuasa ajaib yang kita ada, kena jawab macam tu... biar orang faham..." Zaitun membalas.
Sementara itu Noor yang beredar dari astaka tempat mereka berehat tidak kembali semula ke situ.
"Mana Noor?" Ima memandang sekeliling. Tiada kelibat Noor. Cuma kelibat guru-guru dan pelajar sedang bekerjasama membersihkan bangunan sekolah.
"Ah, Biarlah Noor tu. Mungkin dia tengah tolong cikgu kat kelas kita kot." Sophia bingkas bangun sambil mencapai suratkhabarnya dan diselitkan ke pelipat ketiaknya.
"Kau nak kemana?" Tanya Ima yang masih duduk bersama Zaitun dibangku astaka.
"Aku ke tandas jap.. Korang pergilah ke kelas dulu. Nanti aku pergi seorang." Sambil sophia melangkahkan kakinya menuju ke arah tandas tingkat bawah bangunan blok A.
Ima dan Zaitun hanya mengangguk dan bingkas dari tempat duduk mereka.
"Hai... Awak Sophia kan?" Satu suara datang dari arah belakang Sophia sebelum sempat dia tiba di pintu tandas. Suara seorang lelaki.
"Ya Saya... Kenapa?" Sophia menjawab sambil menoleh ke belakang. Rupanya-rupanya seorang lelaki yang kelihatan sebaya sepertinya. Tapi dari raut wajahnya dia bukan pelajar di sekolah itu.
"Wah! Boleh tahan... Kacak... tinggi... kemas... Siapa dia ni agaknya..?" Hati Sophia berbisik. Jantung Sophia tiba-tiba berdegup kencang.
"Saja je tegur. Siapa yang tak kenal awak. Salah seorang dari tiga Dashing Doll yang hebat tu kan? Saya peminat awak. Selalu saya ikuti perkembangan awak. Kenalkan... Saya Razdi. Panggil saja Raz." Sambil dia menghulurkan tangan kepada sophia tanda perkenalan.
Kembang kuncup Sophia dipuji oleh pemuda itu. Tanpa berlengah, dia menyambut tangan pemuda yang bernama Raz itu.
"Sophia.." Berderau darah Sophia apabila Raz menggoncang tangannya.
"Erm...Awak bukan pelajar sekolah ni kan? Tak pernah nampak pun?" Sambung Sophia lagi seraya melepaskan tangannya dari tangan Raz.
"Dulu memang bukan... Tapi mulai hari ni sekolah inilah tempat saya belajar." Raz membalas pertanyaan Sophia sambil mengukir senyuman yang sedikit sebanyak membuatkan Sophia hilang keseimbangan badan.
"Ye ke?! Kelas mana?" Sophia kelihatan teruja sekali.
"Kelas 4 Hikmah. Saya tahu itu kelas awak. Ima dan Zaitun pun kelas yang sama kan?"
Wah! Semakin meriah perasaan Sophia. Perasaan seronoknya tak dapat disorok lagi apabila pelajar baru yang tampan dan tinggi itu akan duduk sekelas dengan dia. bertambah semangatlah dia selepas ini bangun pagi untuk ke sekolah. Dah dua pelajar baru masuk kelas Sophia. Lepas Noor, Raz pula Muncul. "Noor...?!" Tiba-tiba Sophia terbayang Noor yang comel dan bersopan santun sedang berkenalan dengan pelajar baru itu.
"Alamak...Ni aku lemah ni. Kenapalah Noor Sekelas ngan aku. Mesti dia potong line aku nanti. Terpaksalah aku bersaing dengan Noor lepas ni."
"Sepatutnya hari ni hari pertama saya. Tapi oleh kerana hari ni cuti mengejut, esoklah hari pertama saya." Raz kelihatan semakin mesra dengan Sophia yang sebenarnya sudah tidak tahan ingin buang air kecil dari tadi.
"A ah... Betullah tu... Err... Awak, Boleh tunggu sekejap tak? Saya nak masuk tandas jap. Jangan kemana-mana tau. Tunggu saya. Awak nak berkenalan dengan dua lagi kawan saya tak?" kata Sophia sambil memegang pintu tandas.
"Hm! Sounds great... Betul ke? Baik! Saya tunggu awak kat sini." Raz setuju dengan pelawaan Sophia.
Sophia pun masuk ke tandas sambil memandang wajah Raz yang tampan itu sehingga hilang dari pandangannya.
Tiga minit kemudian Sophia keluar semula dari tandas.
"Jom kita ke kelas baru awak..." Ajak Sophia yang sudah kelihatan agak kemas sedikit daripada tadi.
"Mari.." Balas Raz yang tidak sedar bahawa Sophia sempat memperkemaskan solekan wajah dan penampilan dirinya di hadapan cermin sewaktu di dalam tandas sebentar tadi.
Sophia dapat membayangkan yang Ima dan Zaitun pasti terkejut besar melihat dia ditemani jejaka tampan setibanya di kelas nanti. Dia juga sedar yang Noor juga akan berada di sana. Itu perkara yang sedikit melemahkan semangatnya.
Setibanya dikelas, Ima dan Zaitun sedang membantu beberapa pelajar lain memasang langsir kelas yang tercabut dipukul ribut semalam. Manakala Noor pula tidak kelihatan.
"Ima! Tun! Sini jap... Ada seseorang nak berkenalan dengan korang." Sophia memanggil dua rakannya dari pintu utama kelas 4 Hikmah sambil Raz berada di belakangnya. Ima dan Zaitun menoleh. Begitu juga dengan beberapa pelajar lain.
Sangkaan Sophia seinci pun tak meleset. Bukan sahaja Ima dan Zaitun yang melopong, malah semua pelajar perempuan kelas mereka yang ada di situ turut sama terkejut melihat Sophia ditemani seorang jejaka tampan. Ima dan Zaitun pantas meluru ke arah Sophia. Begitu juga pelajar perempuan yang lain.
"Wah! Raz, Nampaknya aku terpaksa kenalkan kau dengan semua orang. Bukan sahaja dengan Ima dan Zaitun." Reaksi Sophia melihat sambutan yang diberikan.
"Itu lagi bagus!" Balas Raz spontan dan penuh keterujaan.
"Baiklah... Kawan-kawan, Kenalkan ini teman kelas baru kita. Nama dia Razdi." Sophia bersuara agak kuat di hadapan pelajar-pelajar perempuan yang berkerumun dihadapannya.
"Hai Razdi!!" Sahutan hampir serentak dari semua pelajar perempuan yang ada di situ. Semua pelajar lelaki ditugaskan di luar kelas bagi memperbaiki kerosakan yang agak serius.
"Hai Semua... Cukup panggil Raz je..." Balas Raz dengan suara yang matang dan senyuman yang menunjukkan lesung pipitnya.
"Uuuu....!! Raaz!" Kata-kata Raz tadi menyebabkan pelajar perempuan di situ tergoda dan bersorak nakal.
"Mana kau jumpa mamat ni Sophia?" Tanya Zaitun yang tak berapa teruja seperti rakannya yang lain. Manakala Ima pula hanya melopong memandang Raz yang sedang malu-malu kucing siam itu.
"Aku jumpa dia kat tandas perempuan tadi..." Jawab Sophia.
"Semua yang ada di situ terdiam seketika. Ada sesuatu yang tak kena pada jawapan Sophia.
"Errr..maksud Sophia di luar tandas perempuan..." Raz memecah kesunyian.
"Ooooo.......Ingat dalam tandas perempuan tadi....". Jawab seorang dari rakan mereka sambil kedengaran sekali lagi sorakan selepas itu. Sophia memandang sekeliling lalu tersenyum sendiri. "He he he... buat masa ni selamat... Noor tak ada kat sini.." Bisik hatinya.
Seketika selepas itu seseorang muncul di pintu kelas. Siapa lagi kalau bukan Noor yang baru selesai menolong Ustazah Nor Baiyah mengangkat buku ke bilik guru. Situasi yang tak disukai oleh Sophia...
Sophia yang sedar kedatangan Noor terus meluru ke arah Noor dengan Harapan Noor tidak menuju ke arah kelompok rakan mereka.
"Ha, korang bermesralah dulu dengan Raz ye. Tanyalah apa-apa soalan kat dia. sekolah lama dia, tinggal kat mana, adik beradik berapa, aku ada hal dengan Noor jap. Ok?!" Sophia pantas meluru ke arah Noor yang sudah ternampak kumpulan rakan-rakannya yang mengerumuni seorang lelaki.
"Eer.. Siapa tu Sophia? Kenapa semua orang berkumpul kat sana?" Tanya Noor sambil Sophia memaut leher Noor dan membawanya ke arah lain iaitu ke luar kelas. Sophia mengatakan sesuatu pada Noor. Pada masa yang sama, Noor sempat menoleh muka ke belakang. Dia ingin tahu siapa lelaki itu. Noor dapat melihat wajah Raz di celah-celah susuk tubuh rakan-rakannya yang sedang berkumpul itu. Raz juga mencuri pandang ke arah Noor kerana dia ingin melihat semua pelajar perempuan di kelas barunya itu. Pelajar lelaki mungkin esok baru dapat jumpa. Dia terkejut melihat wajah Noor yang seakan-akan pernah dilihatnya sebelum ini. "Dia ni macam dalam gambar..."
Raz mengukir senyuman tapi tiada tindakbalas oleh Noor yang memalingkan kembali wajah ke hadapan. Raz sempat memuji kecantikan dan kemanisan wajah Noor di dalam hatinya. Dia tersenyum sendirian dalam hujanan pertanyaan pelajar-pelajar perempuan yang mengerumuninya. Namun senyuman manis yang menghiasi bibirnya hilang setelah dia memikirkan satu perkara. Sepertinya dia tidak boleh mendekati Noor atas arahan seseorang.
Sementara itu Sophia tidak sedar yang Noor mencuri pandang ke arah Raz dan dia rasakan situasi masih lagi selamat. Walaupun Noor tidak membalas senyuman Raz, tetapi senyuman Raz telah terpahat di ingatannya. Sepertinya Noor sedikit tergoda pada Raz! Macam mana kalau Sophia tahu!?
Selesai beramah mesra dengan rakan-rakan barunya, Raz meminta diri untuk keluar dari kelas dan pulang ke rumah dan mengatakan esok mereka akan berjumpa lagi. Setibanya di luar kelas, Raz menyeluk saku dan mengeluarkan telefon bimbit Nokia Ericsson NV95nya. Sejak tahun 2012, dua syarikat gergasi pengeluar telefon bimbit telah bergabung. Ditekan-tekannya papan kekunci telefonnya itu sehingga muncul satu gambar pada skrin. Gambar seorang gadis bersama Tan Sri Jafri. Gambar itu diambil dua tahun lepas jika merujuk kepada tarikh di sudut kanan bawah gambar.
"Budak cun tadi mirip dengan gadis dalam gambar yang Tan Sri 'Bluetooth' kat aku ni. Hm... Tak de peluang lah aku nak tackle dia.." Bisik hati Raz.
Persoalannya sekarang apa kaitan Raz dengan Tan Sri Jafri alias pemimpin tertinggi Kumpulan Red Level dan kenapa dia bersekolah di sekolah yang sama dengan Dashing Doll serta apa kaitan Raz dengan Noor sehinggakan dia ada menyimpan gambar Noor?

Banjaran Titiwangsa

"Bagaimana hari pertama kamu di sekolah?" Tuan Jaque yang berada di tempat duduk utamanya bertanya kepada seorang remaja berusia 16 tahun yang berdiri di hadapannya. Beberapa orang pengikut atasannya juga turut sama dalam pertemuan itu.
Remaja yang menundukkan kepala dari awal perhimpunan itu sedikit demi sedikit mendongak dan menghadapkan muka ke arah ketuanya. Rupa-rupanya dia adalah Raz!
Karektor yang ditunjukkan begitu berlainan dengan karektornya semasa di sekolah siang tadi. Raut wajahnya nampak serius dan kelihatan bengis dalam ketampanan yang dimiliki. "Saya suka sekolah baru saya Tuan. Saya juga suka layanan tiga gadis itu kepada saya. Saya rasa, budak yang bernama Sophia tak lama lagi akan masuk perangkap saya. Dia sukakan saya. Begitu juga dengan yang lain."Jelas Raz dengan nada agak garau dan tidak menampakkan usianya yang sebenar.
"Bagus, tak sia-sia aku ambil kau jadi anggota kumpulan ini. Kau harus ingat, tujuan kau berada di sekolah itu tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menjadi mata dan telinga kumpulan ini dan kalau boleh jalinkanlah hubungan palsu dengan salah seorang dari mereka supaya lebih mudah tugas kamu. Kaji latarbelakang kuasa tempur yang mereka miliki. Jangan kamu cuba-cuba nak jadi hero ingin membunuh mereka bertiga kerana mereka tidak dapat ditewaskan dengan mudah. Asas titanium kamu tak sampai kemana pun. Kalau dia tahu kamu seorang pengintip, bila-bila masa kamu boleh terbunuh. Kamu Ingat tu!"
"Ingat Tuan!" Sahut Raz sambil menundukkan kembali kepalanya. "Cis! Dia cakap Asas titanium aku tak seberapa.... Satu hari nanti aku akan cabar asas Titanium kau tu!!" Panas hati Raz bila Tuan Jaque memperkecilkan ilmunya.
"Err... Kamu ada terjumpa dengan anak perempuan aku?" Tuan Jaque menuding jarinya ke arah Raz.
"Ada Tuan... Dia satu kelas dengan Dashing Doll. Kelihatannya mereka sangat rapat Tuan.." Raz menjawab pantas sambil terbayang wajah anak tuannya itu.
"Biarkan mereka berkawan rapat. Itu tak menjadi masalah kerana Noor tidak tahu apa-apa. Kamu tolong tengok-tengokkan anak aku sekali. Itu tugas sampingan kau." Tuan Jaque bangun dari kerusinya dan berjalan menuju Raz.
"Ha.. Tu yang aku nak dengar tu..." Bisik hati Raz.
"Tapi Ingat!! Jangan sekali-kali kau ganggu dia. Kau hanya boleh perhatikan dia sahaja. Faham?!" Tuan Jaque bagaikan mendengar bisikan hati Raz.
Raz hanya mengangguk dan tidak berkata apa-apa. "Aduh... Tu yang malas nak dengar tu.." Bisik hatinya lagi.
Rupa-rupanya Raz adalah anggota baru Kumpulan Red Level di bawah pimpinan Tuan Jaque alias Tan Sri Mohd. Jafri, Ketua Polis Negara. Tuan Jaque mempunyai ramai orang suruhan dalam mencari keturunan Aramus yang berideologi seperti mereka. Raz adalah remaja sebatang kara yang kematian ibu bapa di usia muda. Dia dibesarkan di rumah anak yatim di Rembau, Negeri Sembilan. Semasa umurnya 17 tahun, dia mula meninggalkan rumah anak yatim yang menjadi tempat tinggalnya semenjak kecil. Dunia luar telah mengheret Raz ke dunia gansterisme. Dia menjadi pengedar dadah semasa umurnya 18 tahun dan sudah beberapa kali ditahan pihak berkuasa.
Bibit pertemuan jodoh Raz dengan kumpulan Red Level bermula apabila dia berjaya meloloskan diri dari tahanan polis sebelum ditangkap oleh anggota Red Level di sebuah lorong gelap di ibu kota Kuala Lumpur. Raz dibawa ke Markas Red Level di Banjaran Himalaya untuk di uji samada dia berdarah Aramus atau tidak. Setiap hari ada saja orang baru dibilik tahanan sementara bawah tanah kumpulan Red Level. Mereka yang bukan berdarah Aramus samada akan dibebaskan dengan otak kosong atau menjadi anggota sokongan tanpa mengetahui kewujudan tamadun Aramus. Begitulah proses kumpulan Red Level mencari anggota baru. Mereka memilih orang yang mempunyai masalah disiplin dan yang sering melakukan jenayah. Ada juga orang yang berketurunan Aramus tampil sendiri dan dengan rela hati menyertai kumpulan itu. Kumpulan Red Level ada cara untuk mengesan seseorang yang mempunyai Kawalan Tenaga Sejagat. Mudah saja... Mereka hanya perlu bertarung dengan seseorang dari keturunan Aramus yang mempunyai Kawalan Tenaga Sejagat. Sekiranya orang itu mempunyai Kawalan Tenaga Sejagat, kuasanya pasti dapat dirasa oleh lawannya walaupun dia tidak pernah menggunakannya sebelum itu. Begitu juga ceritanya dengan Raz. Dia baru sedar yang dia memiliki Kawalan Tenaga Sejagat Asas Titanium setelah ujian yang sebegitu. Sekarang dia dalam proses memantapkan lagi ilmunya. Sebab itu Tuan Jaque melarang Raz menggunakan kuasanya yang masih lemah.
Walaupun kini Raz sudah berumur 19 tahun, Tuan Jaque memalsukan identiti Raz supaya Raz boleh mendekati dan mengawasi pergerakan Dashing Doll.
Di markas Red Level ini jugalah Raz diberitahu tentang Tamadun Aramus dan kenapa ditubuhkan kumpulan Red Level. Kumpulan Red Level adalah golongan Anti-Chaos. Mereka mengutuk Raja terakhir Aramus iaitu Raja Chaos dengan sikap keterbukaannya dan menganggap dia adalah penyebab Aramus musnah. Kini Red Level perlu mejadi satu pertubuhan yang besar dan kuat bagi mengalu-alukan kedatangan makhluk dari luar bumi supaya mereka selamat dari ancaman. Bagi mereka Raja Chaos juga adalah penyebab kedatangan tetamu luar itu kerana dia terkorban dengan meninggalkan sesuatu milik makhluk asing yang semua orang tak tahu dimana benda itu berada sekarang ini. Benda itu juga adalah asas kepada Kawalan Tenaga Sejagatnya.
Kini Raz sudah direkrut menjadi anggota tegar kepada kumpulan itu. Proses merekrut anggota lain masih lagi berjalan sehingga kini. Ini bermakna ramai lagi keturunan Aramus Anti-Chaos akan muncul dan cuba untuk menghapuskan golongan Pro-Chaos yang baru beberapa orang sahaja yang muncul. Begitu besar sekali bencana yang akan berlaku di bumi suatu saat nanti. Pertempuran orang-orang Aramus yang sepatutnya bersatu akan menjadi lebih buruk dengan kehadiran tetamu dari angkasa lepas.
posted by Penulisan2u @ 2:23 PTG   0 comments

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
Novel : Budak maha pelik 7
Nama Pena : farahlynn

"Ya,saya." Dia tersenyum nipis. Matanya tertancap ke arahku. Aku menelan liur. Biar betul dia ni yang sukakan aku sampai tulis surat segala. Sebelum ini, bertukar senyum pun tidak pernah, apa lagi bertegur sapa. Yang aku tahu, nama dia Nik Zakuan bin Nik Aidil, budak kelas sebelah merangkap pelajar harapan sekolah. Pada pengamatanku, dia teramat pendiam orangnya, jarang tersenyum tapi dia memang pelajar paling pintar di sekolah!

" Boleh kita cakap sekejap, Nun?" Dia beranjak ke tepi sedikit seolah memberi laluan kepada pelajar lain yang berpusu-pusu keluar. Suasana hingar-bingar. Anehnya, aku cuma menurut macam kerbau dicucuk hidung! Dia menarik nafas panjang, diikuti deheman kecil beberapa kali sebelum meneruskan bicara. Aku...masih dengan rasa tidak percaya yang semakin tebal. Mungkin juga setebal kaca mata Nik Zakuan yang berdiri di hadapanku saat ini, atau....lebih lagi.

" Awak...maaf ambil masa yang lama untuk tegur awak."
" Tak apa. Saya pun tak tegur awak, kan?" Aku cuba berlagak biasa. Tidak mahu mewujudkan situasi luar biasa.
" Nun....saya mulanya tak nak jumpa awak...macam ni. Tapi lepas saya fikir balik, saya kena jugak bersemuka dengan awak." Ya Allah....panjangnya mukaddimah dia. Berjela-jela aku rasa. Dia tulis skrip dulu ke? Tetapi mengapa pula lidahku kelu tiba-tiba biarpun sedaya-upaya aku cuba menutup rasa gugup ini.
" Nun...saya sukakan awak. Dah lama saya simpan perasaan ni. Sebelum ni saya tak berani nak cakap." Lancar saja bicara terlontar. Aku terkesima lagi. Bibit-bibit bicara tidak terbit di bibir. Mindaku menerawang ke satu daerah yang asing. Terasa seperti bermimpi...
" Nun..." Dia masih cuba memancing reaksiku.
" Hmmm...Zakuan, saya tak boleh cakap lama dengan awak. Saya nak cepat ni." Aku menilik jam di tangan. Pusara mama seolah menggamit di hadapan. Aku tidak sabar untuk bertemu mama...
" Sekejap je Nun...tolonglah...sementara saya masih ada keberanian ni." Suaranya sengaja dilirihkan sekali gus memaku diriku. Aku tidak bergerak-gerak....mungkin kata-kata itu terlalu meresap ke hatiku.
Zakuan terus juga memandangku, dalam matanya penuh sinar harapan... Aku jadi tidak sampai hati. Hish..Nun Amirah, kau kena pergi kubur mama!
"Awak nak ikut saya?" Aku menguntum senyum.
"Ke mana?" Dahinya berkerut.
"Kubur mama saya..."
Dia terdiam, agak lama begitu. Aku masih menunggu.
" Boleh jugak..." Bibirnya menguntum senyum. Pandangan kami bertaup dan aku mula mengatur langkah. Dia membontotiku.
" Awak selalu pergi kubur dia ke?" Dia mempercepat langkah supaya kami dapat beriringan. Aku memandangnya sekilas.
" Dia yang awak maksudkan tu, mama saya." Tegas bicaraku. Dia tunduk, aku lihat wajahnya berbaur terkilan.
" Maaf Nun...kalau saya menggelabah macam nilah, cakap apa pun tak betul. Maaf ya.
"Tak apa...saya pun memang jenis sensitif. Lebih-lebih lagi kalau soal arwah mama." Aku cuba menjernihkan keadaan walau pun rasa kurang senang masih berbaki. Lama dia membisu. Aku pula kehilangan butir bicara.
" Saya harap awak tak kisah..." Dia tiba-tiba memecah kebisuan.
" Tak kisah apa pulak?"
" Saya sukakan awak." Lancar bicara itu terlontar dari ulas bibirnya.
Wajahku tiba-tiba hangat, entah mengapa aku jadi malu dengan kata-kata itu. Sebelum ini tiada siapa yang pernah mengungkapnya. Aku tidak pernah mendengarnya dari mulut sesiapa pun. Dan aku fikir, aku tidak akan pernah...
" Saya harap kita boleh bersahabat dulu. Awak pun mesti nak kenal saya lebih dekat, kan?" Dia cuba merangsang aku berbicara. Dan aku masih mematung di situ. Tidak tahu bereaksi apa.
Mungkin aku boleh kata...
" Err...saya memang nak kenal awak. Siapa tak nak kawan dengan budak pandai, kan?"
Tak...tak. Mungkin juga aku boleh kata macam ni..
" Ok...saya pun memang nak kenal awak. Kita boleh jadi kawan baik."
" Yup..kita boleh jadi kawan baik. Itu pun memang yang saya nak." Dia tersengih lebar.
Gulp....aku menelan liur. Aku cakap apa tadi sampai dia jawab macam tu? Opss...spontan kau menekup mulut. Aku dah cakap ke?
" Comelnya..." Dia tersenyum lagi.
" Comel apa?" Aku terpinga-pinga.
" Cara awak tutup mulut tadi...comel betul." Dia tertawa kali ini. Sah...dia ni memang kena tambah power cermin mata. Ada ke aku dia kata comel?
" Errr..terima kasih." Aku mempercepat langkah.
" Nun...tunggulah saya!"

..................

" Nah...ini untuk ko." Tuah menghulurkan bungkusan plastik itu padaku. Aku jadi kaget seketika.
" Ko bukak kat rumah." Wajahnya serius, tiada kuntuman senyum. Spontan, aku mengangguk tanpa banyak soal. Dalam hati, terbit juga tanda tanya, apa pula lagi hadiah Tuah Iskandar ini untukku?
" Nun..." Nik Zakuan betul-betul berdiri di hadapanku.
" Tuah bagi apa kat awak?"
" Saya tak tau. Dia suruh bukak kat rumah." Aku berterus-terang.
" Agaknya dia sukakan awak tak?" Nik Zakuan melabuhkan duduk di hadapanku. Aku jadi tidak selesa, apa Nik Zakuan cakapkan ni? Tuah Iskandar suka pada akulah pulak..
" Orang...kalau dah suka sorang tu, memang akan bagi macam-macam." Dia memandang tepat ke arahku. Buru-buru, aku menundukkan pandangan.
" Zakuan....boleh kita tukar topik lain tak?"
" Ok...saya mintak maaf kalau kata-kata saya tadi awak tak suka." Zakuan membetulkan letak cermin matanya.
" Boleh awak berhenti tak?" Aku mengukir senyum.
" Berhenti apa?" Zakuan terpinga-pinga. Lucu pula melihat reaksinya.
"Berhenti minta maaf daripada saya."
Lama kami membisu sebelum ketawanya pecah.
" Nun...Nun, saya tak tau awak ni lucu jugak orangnya."
Apa pula yang lucu dengan kata-kata aku tadi? Nik Zakuan ni....ada-ada saja.

Sesampai di rumah...

Aku tidak sabar-sabar lagi membuka bungkusan di dalam plastik itu. Kertas pembalut warna merah jambu, macam dia tahu pula warnya kegemaran aku. Perlahan-lahan aku membuka bungkusan yang berbalut kemas itu. Dia yang balut sendiri ke?

"Lilin." Aku melongo seketika. Ada tiga batang lilin di dalam kotak itu, dikepilkan juga nota untukku.

Buat ko yang bernama Nun Amirah. Daripada aku yang bernama Tuah Iskandar. Aku pilih pembalut warna merah jambu sebab itu melambangkan diri ko. Dan aku pilih lilin-lilin ni sebagai hadiah sebab aku nak bagitau ko yang lilin-lilin ni adalah diri ko. Aku pernah bagitau sebelum ni, aku tak suka kau jadi lilin, bakar diri untuk orang lain. Ko tengok lilin-lilin ni....warnanya putih betul. Macam hati ko.

Nun...
'Bersaralah' jadi lilin, ko yang letih nanti. Lagi satu, gunalah lilin-lilin ni bila ko perlu.

Ikhlas daripada,
PENCINTA LILIN.

Aku sudah tersenyum usai membaca nota itu. Entah mengapa, hatiku tersentuh dengan kata-katanya yang bersahaja. Terasa hingga ke tulang hitam. Bersungguh benar dia mahu aku bersara jadi lilin. Cara yang cukup simbolik. Tapi aku suka...
Aku bertekad, tidak akan menggunakan lilin-lilin itu. Biarlah aku menyimpan 'kenangan' Tuah Iskandar ini buat selama-lamanya..
Pintu kamarku diketuk bertubi-tubi. Cepat-cepat, aku bergegas ke muka pintu. Sebaik pintu terkuak, Diba sudah tercegat di situ.
" Ada orang telefon ko." Cepat-cepat dia meninggalkanku dengan wajah yang mencuka. Aku terus melangkah ke tingkat bawah. Hanya seorang yang tahu nombor telefon rumah ini....Nurul Atirah!
" Hello..."
"Tirah ke tu?" Aku membuat tekaan setelah agak lama menunggu pemanggil di hujung talian bersuara. Diam.
"Tirah.."
Klik......talian terputus. Tidak....sebenarnya talian diputuskan. Aku yakin benar Atirah yang menelefon tadi. Siapa lagi kawan yang aku ada? Siapa lagi yang tahu nombor telefon rumah ini selain dia?

Di kelas 5 Beta 2..

"Wah...ada kawan barulah pulak budak pelik ni." Khairul senyum sinis. Aku buat acuh tak acuh. Lama-lama nanti penatlah dia tu, orang macam Khairul bukan boleh dilayan sangat!
" Khai...boleh tak ko jangan kacau dia." Nik Zakuan tiba-tiba bersuara. Khairul mencebir bibir.
" Ada pembela pulak dah..tak sangka pulak budak pelik ni dah ada peminat." Dia tertawa besar. Kawan-kawan yang lain menurut. Sudahnya, seisi kelas mentertawakanku,
" Zakuan...biarkan dia." Aku mencelah bila kulihat, Nik Zakuan mahu membuka mulut. Aku tidak mahu Nik Zakuan terlibat sama. biarlah aku seorang yang menelan jadamnya!
" Wah...hebat betul percintaan korang berdua ya." Marlisa senyum sinis. Entah bila pula dia muncul dan tiba-tiba menyampuk. Opsss...lupa pula nak cerita pasal Marlisa ni. Tengku Adreen Marlisa ni sepupu kepada Khairul. lebih kurang aje perangai diorang berdua ni. Suku-sakat pun sama. Tak habis-habis menyakitkan hati aku yang tak pernah sakitkan hati diorang..Memanglah Marlisa ni orangnya cantik-molek, putih melepak macam salji. Ish...melampau pulak cara aku gambarkan dia ni. Tapi betul...dia ni memang cantik. Muka dia memang cute. Tapi sayang seribu kali sayang, paras hati dia tak secantik wajah...
Aku buat-buat tidak sedar kewujudan mereka. bila letih nanti...diorang sendiri kan berhenti. Aku tidak pernah mencipta permusuhan dengan mereka. Tapi sejak kejadian 'buli' yang aku laporkan, Khairul mula melancarkan perang. Aku yang jadi saksi kejadian, sementelahan sudah menjadi tanggung jawabku untuk menghentikan pakatan ' khairul and the gang'. Maka sejak itu, onar mereka semakin menjadi-jadi. Marlisa pun ikut campur juga!

pesanan: saya akan sambung lagi, maaf saya menulis dalam keadaan kurang sihat. Tak dapat panjangkan sikit seperti janji saya. bila minda dan tubuh saya sihat, saya akan cernakan idea yang lebih segar. selamat membaca ya semua, kawan-kawan.
posted by Penulisan2u @ 2:20 PTG   11 comments

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
Novel : Ku Tetap Menyayangimu 5
Nama Pena : FaT!N

5
Setelah tamat kuliah,Nia berjalan untuk pulang ke asramanya.Hari itu dia berasa sungguh letih.Apa tidaknya,hari itu dia masih belum dapat berehat.Dia sudah dapat membayangkan katil empuknya di asrama sedang menunggu kepulangannya.
" Hai awak!,"sapa Haris.Nia terkejut apabila melihat Haris di sebelahnya yang muncul entah dari mana itu.Dia memandang ke sebelah kanan dan belakangnya untuk melihat dengan siapa lelaki itu bercakap.Haris hanya tersenyum melihat kelakuan Nia itu.
" Saya bercakap dengan awaklah,"kata Haris kepada Nia sambil tersenyum. "Dengan aku?Apa yang lelaki ni nak sebenarnya ni?,"Nia tertanya-tanya dalam hatinya. "Boleh saya jalan bersama awak?,"tanya Haris.
" Awak memang sedang berjalan dengan saya pun,"kata Nia selamba.Haris tersenyum mendengar kata-kata Nia itu."Terkena aku dengan perempuan ni,"bisik hatinya.
" Udara petang ni nyaman kan?,"kata Haris bagi memulakan perbualan dengan Nia.
" Awak awak nak apa sebenarnya?,"Nia akhirnya mengajukan soalan itu kepada Haris.
" Saya nak berkenalan dengan awaklah,"jawab Haris.
" Untuk apa?Saya tak perlukan kawan,"kata Nia dingin.
" Awak ni sombong ye?,"kata Haris cuba menyindir Nia.Mendengar kata-kata Haris itu,Nia berpaling dan merenung dia dengan tajam.Kemudian,dia menjeling Haris dan meninggalkan lelaki itu di situ.Langkah Haris terhenti.Dia tersenyum sendirian melihat telatah Nia itu tadi.
" Tengoklah..satu hari nanti,awak tetap akan jadi kawan saya,"

Nia mengambil dua sandwich bersama secawan kopi di dalam sebuah dulang sambil berjalan menuju ke salah sebuah meja dalam kafetaria itu.Biasanya dia akan bersarapan dengan Sarah.Tetapi pada hari itu,Sarah tidak dapat bersarapan bersamanya kerana ada hal penting yang perlu dibuat.Hal apa,dia sendiri tidak tahu.
" Hai Nia!Selamat pagi!,"Haris tiba-tiba datang dan menegurnya.Nia yang sedang minum air kopinya itu tersedak apabila tiba-tiba dikejutkan dengan teguran Haris itu tadi.
" Awak lagi?Awak ni memang suka buat orang terkejut,tahu tak??,"marah Nia kepada Haris.Haris hanya tersenyum."Awak nak apa sebenarnya?Kenapa awak selalu ganggu saya?Saya tahu la saya yang salah sebab langgar awak tempoh hari.Tapi,saya dah minta maaf.So,apa lagi yang awak nak?,"sambung Nia lagi dengan panjang lebar dengan nada yang agak keras.
" Saya pernah cakap,saya nak jadi kawan awak,"kata Haris.
" Dan saya pun pernah cakap yang saya tak perlukan kawan,terutamanya jenis macam awak ni!Takkan awak masih tak faham lagi?,"kata Nia pula.
" Nia,saya tahu pasal kisah silam awak.Saya tahu,awak pendamkan kesedihan awak dalam hati.Saya nak sangat jadi kawan awak,jadi pendengar setia awak.Awak janganlah terus bersedih lagi.Saya sendiri tak tahu kenapa,walaupun kita taklah kenal sangat,tapi saya teringin jadi kawan awak untuk kembalikan Nia yang periang seperti dulu semula,"kata Haris panjang lebar.Kata-kata Haris itu membuat Nia berasa marah. Dia tidak suka apabila lelaki itu menyebut tentang kisah silamnya."Bagaimana dia tahu pasal aku?,"itulah yang bermain dalam fikirannya.
" Awak dengar sini,Nia yang tu dah lama mati!Saya tak faham,kenapa awak boleh tahu pasal hal peribadi saya sedangkan kita bukannya kenal sangat.Saya tak nak awak masuk campur dalam hal saya lagi.Saya tak perlukan awak untuk ubah saya.Saya tak perlukan nasihat dari awak dan saya tak perlukan kawan macam awak,faham!!,"kata Nia tegas.Kemudian,dia berlalu pergi meninggalkan Haris.Seleranya untuk makan sandwichnya itu hilang kerana marahkan Haris."Macam mana dia dapat tahu semua tu?," Nia masih tertanya-tanya dalam hatinya.Haris agak terkejut melihat ketegasan Nia itu. Perwatakannya itu sungguh berbeza daripada sebelum ini.Namun,dia tetap tidak akan berputus asa.Dia tetap akan berusaha untuk berkawan dengan gadis itu.
Nia menghempaskan badannya di atas tilam katilnya yang empuk itu.Matanya mula berasa mengantuk kerana terlalu letih pada hari itu.Kemudian,dia cuba meraba-raba gelang kesayangannya di pergelangan tangannya itu.Namun kosong.Gelang itu tiada di situ.
" Mana gelang tu??,"Nia mula terkejut apabila mendapati gelang itu tiada di tangannya.Matanya yang mengantuk itu kini terbuka luas.Dia mula risau jika gelang kesayangannya itu hilang.Kemudian,dia segera bangun dan membalik-balikkan tilamnya itu.Namun,gelang itu tiada di situ.
Dia terus mencari gelang itu.Kali ini dia menyelongkar dalam semua laci-laci meja di dalam bilik itu.Namun,tetap hampa.Gelang itu tiada di situ.Habis seluruh bilik telah diselerakkan olehnya,tetapi dia tetap tidak menjumpai gelang itu.
" Astaghfirullahal’azim,"Sarah yang baru pulang itu mengucap panjang setelah masuk ke bilik itu."Kau sedar ke apa yang kau buat ni?,"sambungnya lagi.
" Aku cari gelang tangan aku..Kau ada nampak tak?,"kata Nia sambil terus mencari.
" Kalau ya pun,janganlah selerakkan barang dalam bilik ni macam ni,"kata Sarah.
" Nanti aku kemas semulalah,kau ada nampak tak gelang aku tu?,"tanya Nia sekali lagi.
" Tak ada..Kau ni,takkan kau tak ingat kat mana kau letak gelang kau tu?,"tanya Sarah.
" Entahlah,aku rasa aku pakai gelang tu pagi tadi.Tapi gelang tu tak ada kat tangan aku,tu yang aku hairan tu,"kata Nia.
" Jangan-jangan gelang tu tercicir kat mana-mana tak,"kata Sarah.
Nia terhenti seketika."Ya tak ya juga,tapi..kat mana aku tercicir gelang tu.Aku tak perasan bila gelang tu tercicir,"kata Nia.Fikirannya mula ligat berfikir di mana dia tercicirkan gelangnya itu.Sarah hanya mengeleng kepala sendirian melihat kawannya yang separuh gila mencari gelang kesayangannya itu.
posted by Penulisan2u @ 2:19 PTG   1 comments

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
Novel : Pemburu hati 2
Nama Pena : tulip & blackrose

"Ok. Aku pun tak suka kat Puteri sebab Is suka kat dia", kata Dian perlahan. Tak sangka usahanya sia2 saja. Selalunya sekali dia goda lelaki, lelaki tu dah jatuh cinta kat dia. Tapi…
"Lupakan je la si Goblin tu. Cari yang lagi hensem dari dia…contohnya Yeop.", kata Suzani sambil tersenyum manis.
"Ko nak aku mengorat Yeop ke? Nanti ko jugak yang jeolous.", jeling Dian kepada Suzani. Tengok, muka dah merah…hahaha…kantoi dengan aku!... macam la aku tak tahu ko suka kat Yeop tu. Ada ke kata Yeop hensem…Is lagi hensem dari dia. Argghh!...payah la nak lupakan lelaki ni. Nape ye? Adakah aku benar2 jatuh cinta pada dia?
"So, bila nak kenakan dia ni?", tanya Farah. Aku kalau bab2 ni excited skit. Lynne pun sama.
"Ha’ah. Bila nak kenakan ni. Aku tak sabar nak kenakan Puteri terutamanya.", kata Lynne dengan mukanya berseri-seri.
"Esok la. Bila lagi. Seperti biasa, Lynne mastermind dan yang melaksanakan ialah Farah, Honey dan Mila. Ok?...Nanti korang britau la Honey", arah Dian. Aku macam biasa, goyang kaki je. Anak buah ade takkan bos nak buat keje…hehe.
"Abis, aku nak buat ape?", tanya Suzani. Pelik selalunya dia takkan miss misi2 penting ni.
"Ko jadi spy. Ko kan bagus skit bab memerhati ni. Perhatikan rutin diaorang terutama Alya", arah Dian lagi. Suzani tersenyum.
"Abislah diaorang kali ni…hahaha", gelak mereka beramai-ramai.



3
"Woi! Ko buat ape ni? Berkhayal sorang2 ye?...lain kali ajak la aku", teriakan Ikien dengan ‘suara gajah’nya. Tak sah kalau tak bising dalam sehari. Astaghfirullah alazim!. Aku segera kembali ke alam nyata. Rupanya aku dalam bilik dah. Macam tak percaya lak! Yalah, tadi kan tengah dok sedap mengelamun ingat kisah lama.
"Kot ye pun, bagi la salam. Kalau aku sakit jantung sebab dengar suara ko macam mana?", marahku kepadanya. Yalah, masuk tak diundang. Ingat aku pekak ke? Ikien hanya menayangkan gigi cantiknya.
"Hehe…mintak maaf tuan puteri dari Alam Khayalan. Tuan hamba ingat menjemput tuan puteri makan lunch di dapur istana. Alaa, makan dengan nenek2 tua tu". Aku tergelak kecil mendengar gelaran yang Ikien bagi kepada Yana dan Mira, housemateku. Kami memang rapat seperti mana aku rapat dengan adik-beradik aku di kampung. Bagaimanalah mereka di sana? Sihat ke mereka?. Dari jauh aku nampak gulai kari ayam dan ikan bilis goreng terhidang di atas meja. Jadilah lauk hari ni… alhamdullillah…lagipun aku dahlah lapar sangat ni. Mahu tak, sejak pagi aku belum menjamah sebarang makanan gara2 ingin menyiapkan assignment. Setelah aku melabuhkan punggung di kerusi, secara spontan aku tersenyum sendirian dan menimbulkan tanda tanya di muka mereka.
"Tak ada angin tak ada ribut nape tetib ko tersengih ni. Ada pape ko nak kongsi dengan kitaorang ke?", tanya Amira @ kitaorang panggil Mama. Sebabnya, dia suka membebel macam seorang mak membebel kat anak-anaknya. Penyayang tau!
Gulai ni sape masak? Jangan cakap ar beli kat luar", kataku sambil tergelak sesorang namun tiada respons dari mereka.
"Alaa, takyah tukar topik la. Anythings to share?", kata Ikien pula kepadaku. Mata mereka semua memandangku. Nak cerita ke tak? Cerita je la.
"Aku jumpa dengan Goblin kat cybercafe", laju aku bercerita. Orang nak makan ni sibuk pulak dieorang mintak aku bercerita. Tak tahan tengok peha ayam tu. Yummy!
"Goblin?!Sape pulak? Razlan ke?", kata Mama pulak.
"Asyik ingat cik abang ya…hehe…bukanlah musuh aku masa kecik yang suka panggil aku ‘nerd’ tu ".
"Oh, yang tu ke? Mesti ko ditakdirkan bersama, betul tak?", kata Yana sambil memandang Mama dan Ikien. Oo…buat pakatan bersekutu kenakan aku ye..takpe2.
"Tak nak la aku! He’s not my taste. Lagipun, aku dah jumpa prince charming aku tau", kataku sambil tersenyum nakal kepada mereka. Yana mencebik kepadaku.
"Ini mesti si Fikri buaya darat tu kan."
"Eh, dia bukan buaya darat la. Tak baik tau ko. Aku kenal dia sebab aku girlfriend dia, ok? Lagipun, ko ada bukti ke?", kataku dalam nada tak puas hati dengan kata2 Yana. Terguris jugak dengar Yana cakap macam tu. Nape minah ni nak sakitkan hati aku ah? Nanti aku merajuk tak nak masuk rumah baru tau.
"Betul tu cakap Yana. Hari tu aku ada nampak si Fitri tu pegang tangan Yasmin.", Ikien berterus terang.
"Woi, cakap tu bertapis la sikit. Alya kan girlfriend dia", Mama berbisik kepada Ikien sambil menyiku ke lengannya. Aku dapat merasakan perubahan pada riak mukaku.
"Apa yang korang tak puas hati dengan aku hah?! Yalah aku faham, Fitri tu kaya, banyak duit dan hensem. Ramai orang berebut nak kat dia. Korang pun tahu kan, aku bukan nak kat dia pun dulu. Dia yang terhegeh-hegeh nak kat aku. Korang jugak yang suruh bagi peluang mana2 lelaki kalau ada sesape nak kat aku. Aku bagilah peluang kat dia and yes, I’m in love with him. Sekarang ni, korang nak aku putus pulak dengan die. What’s wrong with you guys?!", kataku dengan nada yang tinggi. Memang sengaja nak naikkan darah aku.
"Dahlah, aku tak nak makan!", aku segera bangun kerana tak tahan lagi dengan perang mulut yang aku pasti tak kan tamat pada waktu yang singkat. Baik aku blah dulu!
"Ko ni cakap lepas la Yana", marah Mama. Tadi elok2 boleh gurau sekarang dah macam ni. Dahlah Alya tu sensitif dan payah nak pujuk.
"Nanti aku pujukla dia. Ko takyah bimbang.", Ikien berkata selamba.
"Itu memang patut korang buat. Nape pulak korang pegi cakap macam tu kat Alya. Elok2 je kan die ngan Fitri", kata Mama.
"Diaorang tu memang elok2 je. Tak de gaduh2 atau tumbuk2. Yang buat hal tu Fitri, aku tak nak ar kawan aku dipermainkan. Takkan ko tak tahu Mama yang Fitri tu playboy," Yana mula mempertahankan diri. Aku cakap bende betul ape?
"Memanglah Fitri tu playboy. Aku yang mula2 tahu kan dieorang couple dan aku jugak yang restu mereka couple. Sebab apa? Aku yakin Fitri memang sayang kat Alya dan untuk pengetahuan korang, Yasmin tu anak saudara Fitri. Tapi tak ramai yang tahu termasuklah Alya. Aku je yang tahu.", terang Mama. Diaorang ni sesuka hati judge sepupu aku! Nasib baik aku tak bocorkan rahsia yang aku ni adik tiri Fitri. Sebenarnya ada sebab munasabah menyebabkan aku tak cerita kat roomateku. Nantilah bila tiba masa aku akan ceritakan pada mereka. Walaupun Fitri tu playboy, tapi aku yakin dia memang sayang kat Alya. Nampak sangat. Bila mula2 aku tahu dia minat kat Alya, aku terkejut juga dan rasa bimbang. Yalah, Alya tu budak baik berlainan dengan bekas girlfriend dia. Macam langit dengan bumi.
"Oi, ko busy tak?", tegur Fitri semasa lewat pertemuan kitaorang di luar perpustakaan.
"Nape pulak? Ni mesti nak suruh adik sampaikan salam kat seseorang kan? Malasla adik!", balasku malas. Dia ni tak de keje lain ke? asyik2 nak mengorat pompuan!
"Ala, tolongla abang Fi. Dia sama course ngan adik."
"Sape pulak mangsa seterusnya. Malangnya pompuan tu.Hehe…emm…nak bagi surat ni kat dia ke?", kata Mama sedikit terkejut. Sape ya? Ramai sangatlah yang cantik dalam Fakulti Hiasan Dalaman. Siti kot?...tak pun Maysarah…cantik lagi dari Siti…campuran Cina dengan Arab. Hari2 dapat bunga dari peminat…Mimie pun boleh tahan. Beruntung betulla jadi cantik. Kalaulah aku macam diaorang…
"Oi, berangan ye! Ha, tolong bagi surat ni kat die ye. Lupa pulak nak beritahu nama die. Nama die Nur Alya Binti Mohd. Al-Yahya. Abang pergi dulu ya, ada kelas lepas ni", kata Fitri sambil tersenyum. Semoga Alya menjadi milikku!
"Abang kejap!", jerit Mama. Semua orang memandang kepadaya. Dia hanya tersipu malu. Macam pernah dengar je nama tu. Sape ye? Abang Fi ingat sorang ke nama Alya tu…aku pun ade kawan nama Alya. Cantik orangnya. Eh, Alya ke? Alamak, macam mana aku boleh lupa bestfriend dan merangkap housemateku. Kalau Alya tahu, memang aku kena marah ni sebab lupa kawan. Aku mula tersenyum sendirian tiba2 aku dapat merasakan kebimbangan di hati. Risau la…abang Fi tu kan playboy. Macam mana kalau dia permainkan Alya?. Nampaknya aku kena jumpa dengan abang Fi ni!", kata Mama dan dia memutuskan tidak akan memberi lagi surat dari Fitri kepada Alya. Seminggu kemudian, barulah Mama memberi surat kepada Alya dan abang Fi akhirnya bersetuju berjumpa dengan Mama di restoran mamak di luar kampus.
"Abang Fi busy sangat ke sampai payah nak jumpa?", tanya Mama.
"Ha’ah. Sekarang ni dah tak busy. Eh, adik dah bagi ke surat kat Alya? Apa reaksi dia?", tanya Fitri tak sabar-sabar.
" Dia okey je kalau nak berkenalan. Tapi dia kata, kalau nak lebih dari tu tengoklah dulu".
"Okey tu no hal la. Abang pun tak nak awal2 lagi macam sebelum ni"
"Tapi kan, janji dengan adik jangan permainkan dia kalau betul abang sayangkan adik. Kalau tak nak, cakap tak nak. Jangan buat jahat tau dengan dia", Mama memberi amaran awal kepada abang Fi.
"Ok, abang janji. Hari ni abang belanja…adik nak makan dengan restoran mamak ni pun no hal", kata Fi sambil tersenyum tak putus-putus.
"Mula la tu poyo dia tu", Mama mengejek abang Fi. Dia dapat rasakan hari ni begitu indah buatnya. Sejak sibuk menyiapkan beberapa projek dengan kawan-kawan baru dia sedari sudah lama dia tak menatap wajah pujaan hatinya itu. Pertemuan kali pertama semasa minggu orientasi menyebabkan dia menjadi ringan2 mulut bertanyakan pelajar baru lain siapa namanya. Aku kena cepat nanti direbut orang.
"Bapak cun tu!! Ko tak…", kata Lan kepadanya sambil menunjukkan gadis yang dimaksudkannya. Budak tu! Takkan Lan nak tackle budak tu jugak? Tak boleh jadi ni!!
"Woi, aku dulu ar. Ko takyah nak berebut ngan aku la!!", jerkah Fitri. Aku tak boleh biarkan Alya terlepas ke tangan orang lain!.Tak boleh jadi nih!
"Kalau ko nak berebut jugak, langkah mayat aku dulu!", kata Fitri lagi sambil memandang tajam ke arah Lan. Lan yang tersenyum tadi terus berubah wajah. Apasal kawan aku ni emotional semacam ni?
"Relaks la, bro. Ko giler ke ape? Aku tak abis cakap lagi la", balas Lan. Aku lempangkan budak nih! Dia ingat aku nak si Alya tu ke? please la…aku kan dah ada Nadia.
"Ko nak cakap pe?."
"Aku nak tanya ko, ko tak nak tackle budak tu ke?."
"Aku tak tahu nama dia la."...


p/s:sy masih baru di sini, sila tingglkn komen...
posted by Penulisan2u @ 2:12 PTG   2 comments

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
Novel : Amoi 1
Nama Pena : Ah_moi

Ayu menjingkit-jingkitkan kaki perlahan,lagak macam pencuri.Apalah agaknya budak-budak ni buat malam-malam minggu begini?Mesti tengok Vcd, kalo tidak pun pergi dating.Bukan boleh percaya sangat diorang ni..

" Woittt! Buat apa tu ha ?".Dua pasang mata memandang bulat ke muka Ayu sambil mulut masing-masing terlopong. Aik?? Makan?

" Ooooo...sampai hati ye korang.Makan tak ingat dekat aku langsung." Tanpa di ajak, Ayu sudah pun bersila di antara Nani dengan Shina sambil merenung kosong ke arah longgokan tulang ayam yang sudah pun licin.

" Sorry lah, amoi.Kitaorang tak tau yang kau dah balik dari Penang.Kalau tidak, kau lah orang pertama yang aku bagi sentuh ayam ni. Betul, aku tak tipu," kata Nani sambil ketawa mengekek.

"Ciss..tak guna punya kawan.Aku tau la yang aku ni kuat makan.Karang tak cukup la pulak ayam tu kalau aku join sekali.Betul tak ?".Ayu jawab dengan nada merajuk.Sebenarnya bukan dia terkilan sangat tak dapat makan ayam percik tu sebab malam kelmarin dia baru aje makan dengan Fahmy dan Amiza di Padang Kota . Saje dia hendak menyakat kawan baiknya itu.Seminggu bercuti, rasa rindu pula hendak mengusik mereka.

" Ko ni amoi, ade plak ke situ perginya. Camni, petang tadi paksu aku datang antorkan barang yang mak aku pesan.Sebelum tu, dia singgah pasar malam.Tu yang dia belikan ayam ni."

" Ha’ah lah moi, Paksu si Nani ni belikan sikit aje..." .Shina menyampuk dengan muka poyo..
" Ha...iyelaa..apa-apa aje la," jawabku acuh tak acuh. Sempat jugak otak aku berfikir tentang Paksu Nani.Sejak bila pulak si Nani ni ada paksu yang dok dekat-dekat sini ? Tak ada pulak dia bising-bising sebelum ni.

" Kau nak ke amoi? Kalau kau nak, aku suruh paksu aku pergi pasar malam jap ...belikan lagi satu," ujar Nani sambil tangannya sibuk memicit punat-punat di telefon bimbitnya.

"Oittt! Cuba kau tengok jam pukul berapa sekarang. Dah pukul 9.30 tau tak. Pasar malam pun dah nak tutup. Takkanlah kau nak suruh paksu kau keluar rumah, tinggalkan anak bini dia semata-mata nak belikan ayam percik untuk aku? Nonsense." Aku bersyarah panjang. Nani dengan Shina pulak pergi bantai gelak. Entah apa yang lawak pun aku tak tau.

"Haa...apehal pulak ni gelak macam orang gila?".
" Weiii amoi...yang kau pergi merepek sampai anak bini tu buat apa. Paksu si Nani ni tak kawin lagi la....". Aku tersengih malu.Laaaa...ye ke.

" Ahh..tak kiralah apa-apa pun. Yang penting , aku tak nak nyusahkan dia," jawab aku selamba.
" Amoi...lain kali...aku suruh paksu aku belikan untuk kau sekali yek! Spesel punyeee!!!".
" Yee laaa." Tanganku pantas menyelak bahagian belakang majalah BLUES SELAMANYA bulan ini. AZAM. Itulah tajuk cerpen bulan ni. Best ke aaaaa? Cam best aje cite ni. Baik aku baca.
" Amoi...apa azam kau tahun ni aaa?". Aku merenung sedikit ke wajah bulat milik Shina. Ahhh...sibukla minah ni. Orang tengah baca cerpen ‘ AZAM’ dia pulak sibuk tanya pasal azam aku.
" Ko ni, dah dekat tengah-tengah tahun baru nak tanya apa azam aku.Awal-awal hari tu, tak ada pulak sibuk tanya".
" Alaaa...cakap ajela. Bukannya nak kena bayar pun, kalau cakap."
" Hmmm...cam biasalah. Belajar rajin-rajin...naikkan pointer. Ko ni, camle baru kenai aku," jawabku acuh tak acuh.
" Eleh..tak bestnya azam ko amoi. Itu biasalah...semua student azamnya cam gitu...".
" Abih tu, dah sure-sure aku ni student. Kau nak suruh aku buat azam apa lagi. Haa...aku ada lagi satu azam tapi azam aku ni..melibatkan korang jugak,".Aku tersenyum, penuh makna.

" Ha, apa dia?", tanya Shina dengan penuh minat.
" Eheh..aku harap korang janganlah panggil aku amoi lagi yek! Cian kat aku, nama aku sedap-sedap Dang Sri Ayu korang pegi panggil aku amoi. Pas ni, panggil aku ayu, ok? Sama-samalah kita berazam..sekian terima kasih." Penjelasan aku tadi di sambut dengan hilaian tawa Shina dan Nani. Tak puas hati sungguh aku. Ada ke patut azam aku diorang pi gelakkan? Tak patut sungguh!

" Woiit! Cik Ayu alias amoi, ko nih..itu yang kau jadikan azam.Ni, meh sini aku kasitau kau satu azam yang mantap punya! Sure best untuk dilaksanakan." Kali ini Shina pulak yang tersenyum penuh makna.

" Apa? Cakap ajelah. Maleh aku nak bangun." Tanganku pantas membelek-belek cerpen AZAM yang sejak dari tadi tertangguh untuk aku baca.

" Cari pakwe! Apa kata kau masukkan tu sebagai azam kau ."
Ha? Ternganga sekejap aku mendengar cadangan Shina. Isyh..dah hilang akal apa budak-budak ni? Ada ke patut bende alah itu yang disuruhnya aku jadikan azam?

" Tak nak ah. Aku datang sini nak belajar, bukannya cari pakwe." Pantas aje mulut aku menjawab.
" Tapi amoi....".
" Ehhh..alamak.Aku tak beritahu mak aku lagi yang aku dah balik kampus.Aku nak pegi telefon kejap. Bye!". Cepat-cepat aku angkat punggung dan blah dari bilik tu. Baik cabut awal-awal sebelum bende ni melarat. Hailah azam.........
posted by Penulisan2u @ 2:09 PTG   3 comments

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
Novel : Setulus Kalbu 1
Nama Pena : Dewi

Aku duduk menghadap cermin yang sudah pun aku bersihkan sebentar tadi. Wajahku tampak lebih jelas. Siapa sangka, teruna yang dulunya kurus kering bagaikan cicak kobeng kini boleh berubah menjadi tegap. Kacak juga aku sehingga menyebabkan aku unggul sebagai jejaka idaman para gadis. Tapi, aku bukanlah play boy untuk melayan mereka semua. Aku ni Hisham, insan biasa. Yang masih terpuji akhlak dan nilainya.

Zamarul Hisham bin Abdul Wahid, itulah nama penuhku. Namun, aku lebih senang dengan panggilan Sham. Romantik sikit... Aku anak tunggal, tiada adik mahupun abang untuk bertegang urat. Hanya umilah tempat aku mengadu. Ini kerana, ayahku sudah lama meninggalkan kami dua beranak kesepian. Apa nak buat, dia dah terlebih dahulu menerima seruan Illahi. Allah lebih menyayanginya. Itulah takdir. Kita tidak dapat menjangka apa yang telah ditakdirkan untuk kita. Aku masih ingat, ketika itu aku baru berusia 7 tahun, belum cukup matang. Namun, aku boleh memahami dan menerimanya. Syukur, aku masih ada umi.

Aku dibesarkan oleh umi seorang diri tanpa mengharapkan bantuan orang lain. Aku manja dan.... kadang-kadang nakal juga, tapi bukanlah jahat. Berkat usahaku dan doa umi, maka aku berjaya menjejakkan kakiku ke Menara Gading. Umi bangga denganku... dan, aku bangga dengan umi. Jika bukan kerana umi, aku tidak pasti ke mana hala tujuku; entahkan hidup... entahkan tidak. Mungkinkah aku berada di Rumah Anak-Anak Yatim?

Umilah yang memberi aku segala tunjuk ajar serta didikkan agama yang secukupnya. Percaya tak, kalau aku mengatakan bahawa aku bakal menjadi seorang doktor. Ya.... kini, aku sedang mengikuti jurusan Kedoktoran di Universiti Sains malaysia (USM), Kubang Kerian, Kelantan. Dah tiga tahun aku menapak di sini. Rupanya aku dah jadi senior. Rasanya macam baru semalam aja aku mendaftar sebagai siswa tahun pertama. Dua tahun lagi tamatlah pengajianku. Begitu pantas masa berlalu pergi. "Masa itu Emas". Aku mengakui kebenarannya. Setiap detik masa yang berlalu, aku hargai. Kerana masa itulah aku bertemu dengannya. Bertemu.... dan kemudiannya berpisah... Masing-masing menghilang diri. Apakah sudah mula wujud jurang di antara kami?

"Woi, Sham! Hang ni tak pi kuliah ka? Dari tadi duk tengok cermin. Cheq taulah hang tu handsome. Tapi, tak kan hang nak melalak ja," suara lantang Ghani menyebabkan aku tersentak, lantas menyedarkanku daripada lamunan. Terkejut gorila aku waktu tu. Malu pun ada.

"Lah kau ni... terperanjat aku dibuatnya. Cubalah jangan jerit. Kejab lagi aku pergilah," sambil tu aku mengurut dadaku. Nasib aku tak ada sakit jantung; kalau tak, alamatnya masuk Hospitallah. MAUT DISERGAH RAKAN SEBILIK. Itulah tajuk berita yang akan dipaparkan oleh semua saluran berita terkini.

"Eh! Yang kau tu Ghani, mandi pun belum... apa ceritanya?" aku pula menyoal. Ghani teman sebilikku.

"Cuti." Balasnya pendek.

"Cuti? Hai, kau ponteng ke...? Mana ada cuti hari ni? Nak kata birthday Sultan Kelantan, dah lepaslah pula. 30th March and 31st march last month, hari ni dah 12 Januarilah sayang oii," terang Sham.

"Hang ni pun satulah. Lembab! Bukan cuti public tapi cuti sebab class batal noh. Pensyarah cheq ada hal mustahak sikit. Tulah sebabnya dapat cuti hari ni. Hang faham tak sekarang....,"sela Ghani.

"Hmmmm,"sambutku ringkas. Malas nak bersoal jawab lagi dengan si Ghani tu.

Aku bersiap sepantas belangkas. Kuliah Professor Hassan tidak pernah menjemukan dan aku juga tidak pernah sekali pun ponteng kuliah tersebut. Entahlah kenapa, sejak semenjak dua ni aku sentiasa teringatkan dia. Rindu ke aku kepadanya? Ahh... lupakan sahaja. Dah orang tak sudi. Apa gunanya nak rindu-rindu. Lagipun kami bukannya pasangan kekasih. Di saat perhubungan hampir terjalin, ribut pula yang melanda. Err... salahku juga.. yalah bak kata pepatah; ‘kerana santan pulut binasa, kerana mulut badan binasa’. Tulah pandai-pandai nak mengusik orang. Gurau tak bertempat. Tapi, aku tetap tidak berubah. Pantang ada kesempatan, pasti akan aku gunakan. Kenakalanku sudah sebati dengan diriku. Bagaikan saudara kembarku, cuma tidak bernyawa. Siapa yang tak pernah kena denganku? Kalau tanya umi, mesti dia cakap orang pertama yang sabar dengan kerenah aku semestinya umi sendirilah. Aku memang tak pilih orang. Siapa-siapa pun jadilah. Asalkan aku kenal walaupun tak bertegur sapa.

"Zamarul Hisham...!"

"Zamarul Hisham...!"

"Zamarul Hisham Bin Abdul Wahid....!!!!" pekik Professor Hassan. Sumpah, tak pernah aku dengar Professor Hassan berteriak sebegitu. First time in my life I heard Professor Hassan shouting like hell. Mungkin agak lama juga dia memanggilku. Aku dah jadi pekak badaklah pula. Tak boleh jadi ni.

"Arg.... ya????" Aku terpaku sejenak. Jelas diwajahku menunjukkan aku sedang beranggan-anggan sebentar tadi. Segera aku kembali ke bumi nyata. Aku bagaikan baru terjaga daripada lena. Malu... teramat sangat. Panas mukaku ketika itu. Tak payah nak tuang minyak mendidih.

"Aikk... mimpi di siang hari ke? Ingat kat bidadari kayangan mana pula ni?" usik Professor Hassan. Ingatkan dia nak marah. Prof. Hassan memang begitu. Sporting. Mungkin itulah punca utama kenapa para siswazah suka sangat akan beliau.

"Tak adalah Tuan Prof," aku cuba berdalih. Satu dewan gelakkan aku. Suasana menjadi gamat. Macam kat pasar malam pula. Masing-masing sibuk bersembang. Mengata akulah tu. Aku memang patut kena pun. Macam tak biasa pula dengan situasi itu. Aku pun sama juga macam mereka yang lain. Dah terkena diri sendiri baru tahu.

"Hai, kalau tak ada angin masakan pokok bergoyang? Ya tak kawan-kawan?"

"Betul tu, Tuan Prof," sokong Ismail, course mate aku. Memang nak kena Ismail ni. Pandai-pandai pula nak menyibuk. Nilah dia contoh ‘kawan makan kawan’. Bukannya nak bantu aku yang tengah mengelupar nak jawab pertanyaan Prof. Hassan. Kenakan aku lagi adalah. Malang betul nasib. Apa nak buat, dah nasib badan...

"Hah, Sham. Saya panggil awak tiga kalipun boleh tak dengar lagi atau mungkin speaker utama rosak kot? Hmmm, pandai pula tu nak tipu saya. Kata tak mimpi... Kalau betul tak melayang fikiran tu tadi, meh sini jawab soalan saya. Apa yang saya explain tadi..." sindiran Professor Hassan makin menjadi-jadi. Aku kematian akal lantas segera membatukan diri. Selalunya aku yang mengusik orang, hari ini aku pula yang dijadikan bahan gurauan. Biarkanlah.... asalkan semua orang gembira. Wajah kacakku merona merah. Nampak jelas pula tu.

"Hah Sham! Kenapa diam je? Ni sebab tak de idea ke atau ada sebab-sebab tersirat?" Aku yakin; Professor Hassan tidak akan melepaskan aku selagi perkara sebenar tidak dia cungkilkan daripada aku. Namun aku sudah bertekad tidak akan bocorkan rahsia hatiku kepada sesiapa pun. Termasuklah umiku yang tersayang. Aku tak nak dikatakan bertepuk sebelah tangan, padahal aku tak tahu isi hati gadis idamanku itu. Biarlah aku tanamkan kukuh di dalam jiwa mudaku ini. Cinta pertama tak bisa dilupakan. Tak kisahlah walaupun syok sendiri.

"Tak de apa-apa Tuan Prof. Saya okey je. Tadi tu tersilap. Sebenarnya saya menggantuk," begitu lancar aku membohongi Professor Hassan. Aku tiada pilihan lain. Terpaksa. Kalau tak... tak senang duduk Professor Hassan. Asyik nak tahu jawapan.

"Silap?"

"Ya," jawabku ringkas.

"Yalah. Saya pun tak nak tanya banyak sangat kat awak tu. Tapi... mana boleh tersilap kan??? Memang dah nampak jelas sangat yang awak tu tengah dilamun sakit angau yang berterusan. Cepat berubat tau. Tak boleh dibiarkan begitu sahaja. Melarat nanti. Dahlah... yang lain-lain cukup jangan kenakan kawan kamu lagi. Menangis pula dia nanti. Jom, kita teruskan pelajaran kita. Nanti tak sempat habis silibus pula. Hal Hisham ni lupakan dulu. Lepas ni kalau ada siapa-siapa yang nak tahu in-details jumpalah Sham. Manalah tahu dia akan bagitahu awak siapa yang bertakhta di hatinya sampaikan dia dah mula tak sedar diri. Tapi, nanti jangan rahsiakan daripada saya pula. Cepat-cepat datang khabar kat saya tau. Kalau tak jumpa saya kat bilik just make a call to my phone. Tak pun mail saya. Sure saya akan reply on the spot," kata Professor Hassan sambil tersenyum menyenget. Mengejek akulah tu.

"All right Prof. Kami menjunjung perintah Prof." Siapa pula yang menjawab ni? Nanti aku siku kepala budak yang sibuk support tu.

Aku dah betul-betul malu. Hai, kenapalah aku boleh termenung panjang ketika berada di dalam kuliah Prof. Hassan? Bukan ke aku sudah sedia maklum dengan perangai Prof. Hassan yang suka mengusik tu. Sama je macam perangai aku sebenarnya. Bila sendiri dah terkena baru tahu. Mesti perkara ini akan menjadi isu buat beberapa minggu lagi. Prof. Hassan selagi tidak mendapat idea baru, tak senang duduk lagaknya. Aku kenalah tahan dengan kerenah beliau kerana silapku juga. Siapa suruh gatal-gatal mengelamun diri teringatkan kekasih jauhari. Lain kali kalau nak juga termimpi-mimpi di siang hari, agak-agaklah tempatnya sikit. Cari yang sesuai. Macam taman ke, bilik tidur ke, bilik mandi ke... tak pun kat library pun boleh. Bukan orang akan ganggu pun. Aku bertaubat ni. Lain kali kena hati-hati sikit. Biarlah pecah di perut, jangan pecah di mulut. Aku ni takut juga dengan diriku sendiri. Takut ter... terpecah rahsiaku sendiri yang aku jaga sejak dulu lagi. Manalah tahu secara tak sengaja aku terkhabar. Tak boleh jadi ni.. Aku kena jaga-jaga mulai dari saat ini. Bukan hanya dengan Prof. Hassan tapi juga terhadap sahabat-sahabatku yang memang suka sangat jaga tepi kain orang.

Aku bertambah-tambah malu jadinya apabila kejadian di dalam kelas Prof. Hassan tersebar meluas di kalangan pensyarah-pensyarah fakulti perubatan. Tebal dah kulit muka aku. Mana sahaja aku pergi mesti mendapat perhatian umum. Aku akan ditahan oleh para pensyarah. Lenguh dah mulut aku nak terangkan satu persatu. Patutnya aku kena record kejadian tadi tu dalam handphone aku. Senang sikit. Kalau aku ditahan bolehlah aku mainkan video clip tersebut. Tak payahlah terangkan panjang-panjang. Tak senang aku. Punggung pun dah jadi panas. Itulah susahnya kalau jadi best student. Macam manalah pula kalau room mate dan kawan-kawan aku dapat tahu benda ni? Mampus aku dek dikerjakan oleh mereka.
posted by Penulisan2u @ 1:55 PTG   3 comments

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda
Isnin, Disember 29, 2008
Cerpen : Indahnya Cinta
Nama Pena : penanda wacana

Laut yang tenang membiru..amat mendamaikan. Betul la apa yang dikata,laut itu memberi ketenagan jiwa yang sukar dimengerti. Aku ingat lagi kata-kata dari sebuah buku yang aku baca, Rasulullah saw amat suka dengan laut, air terjun... itulah ubat penenang hati...aku akui, hati aku mulai tenang bila menikmati keindahan ciptaan Ilahi.

******
"saya tak ada duit kecil" aduss...habis la aku kena marah dengan bos,baru pukul 10 pagi, tapi kenderaan yang datang hari ni semua bagi duit besar. Isi minyak RM10, tapi bagi duit RM 50, diorang ni baru dapat gaji ke?huh...berapa kali aku masuk dalam nak tukar duit.
"lepas ni, kalau ada yang bagi duit besar, kata tak boleh isi. Duit kecil dah habis. Baru semalam saya bank-in. Awak faham tak?"

"ai, tak kan kedai minyak besar ni tak ada duit kecil kot!"
Berdesing telinga aku bila mamat ni cakap macam tu. Perli aku nampak! Dah la bos macam nak marah aku jer tadi,ni mamat ni pulak cari pasal.
"kalau ada bank negara kat sini, tapi ramai orang macam awak habis gak duit kecik. Isi minyak motor RM5, tapi bagi duit RM50. Maaf, saya tak boleh isi minyak motor awak."
Mamat nie memang saja buat aku menyentap pagi-pagi buta ni!huh!
Eii...geramnya!boleh dia buat dunno jer...huh!malas aku nak layan...sengih2 macam kerang busuk!

Baru hari pertama kerja, dah ada yang cari pasal dengan aku. Dia tak tahu lagi aku punya nyentap ni boleh gegar stesen SHELL jeram ni...lantak kau lah...aku memang tak nak isi minyak untuk ko. Dah la kerek...menyampah aku!

**********
"ai..kenal aku lagi?nak nombor fon boleh?name ko sape?panggil aku wan. Ko bukan orang sini kan?aku tak pernah pon nampak ko before ni?"
Aduss..sape plak ni?dah la aku penat nie,ada gak yang nak kena ngan aku ni...malas nak layan. Tapi, rasenye macam kenal...ntah, biar lah...aku tak sabo nak jumpe katil aku. Terbayang-bayang tilam aku yang empuk. Syoknya tido...sejak aku kerja kat stesen minyak ni, aku tinggal dengan kakak aku...rumah die pon dekat. Aku jalan kaki jer pergi tempat kerja.

"sombongnye..."

"ko nak per?aku penat la...aku nak balik!"

"kejap la...kite kenal-kenal dulu...ko ni garang betol!tak elok tau anak dara garang cam ni. Nanti tak ada laki yang masuk pinang."

"hey, suke hati aku la...ko sebok pesal?aku dah penat sangat ni…esok aku kerja pagi, Tolong la paham!"huh...mamat ni memang kurang asam. Nasib baik bukan muhrim. Kalau tak, dah lame aku ketuk kepala die yang biul tu...biar betul sikit.

"ok2..jangan marah. Ko ni benci sangat ngan aku nape?aku nak kenal ngan ko. Tak boleh ke? Aku nak no tepon ko."

"aku tak ada handphone. Aku baru kerja, tak ada duet nak beli. Ko ni x faham bahase ke?"
Tak ade maknenye aku nak bagi nombor fon kat laki.lagi2 aku tak kenal mamat ni. Sebenarnya, baru minggu lepas abah bagi aku handphone. Walaupun nokia 3210, tapi aku tak keysah. Orang kata handphone 32 sekupang tu, kalau campak kat anjing, anjing tu mati. Betol ke? Haha..tak berani aku nak campak kat anjing,dibuatnya anjing tu x mati pas tu kejar aku tak ke haru...saja nak bagitau yang hp tue shockprof.

"teet...teet...
Adus! Kantoi aku. Sape pulak yang bagi sms nie...

"ala, jangan nak tipu, dose. Tengok, cepat je Allah nak bagi petunjuk. Tak ape la, ko ambik nombor aku, bile-bile ko rase nak tepon atau sms aku, aku sedia layan ko.hehe...017xxxx"

Terpaksalah aku ambil nombor die. Malunye aku...

"eh, kejap la..ko tak bagitaw lagi nama ko."

"panggil jer aku dila. Dah la, aku nak balik. Assalamualaikum."

"dila, jangan lupe massage aku taw!!"

Huh...selamat aku,cepat2 aku lari. Nyusahkan tol mamat tue. Tapi handsome gak mamat tue. Tak putih pon, ade gak rupe. Hehe...sempat lagi aku nak berangan.
Aku baru perasan yang mamat tu naik yamaha Nouvo. Smart nye motor tu..aku suke giler moto tue. Nak beli, duit tak cukup...kalau nak beli, down payment mesti dalam seribu lebih. Aku 10 ringgit ade la…haha… berangan lagi aku ni.


***********
Harini keputusan SPM keluar. Berdebar-debar plak. Berapa la ku dapat nanti. Minggu lepas aku mimpi dapat sikit jer. Tapi, aku tak ingat la berapa. Aku bukan pelajar harapan sekolah. Tapi aku cume boleh yakin yang aku lulus jer. Dapat A atau B aku tak leh nak gerenti.

Aku pergi sekolah dengan geng2 lama. Kawan sekelas aku. Leha, far, ana,eda,...syoknya sekolah. Rasa cam nak undur balik pergi sekolah. Banyak main,gelak sama2. Eleh, dulu mase sekolah berangan bila nak habis sekolah. Dah bosan dengan peratuan sekolah yang kena ikut. Sekarang, baru sedar yang peraturan sekolah tu lah yang mendisiplin kan aku.

Eh, banyaknya A. Alhamdulillah, aku dapat 6A,2B,2C,1D. Adus..subjek arab aku D la plak. Nasib baik lulus. Kalau tak, buat malu je dari form 1 sampai form 5 sekolah gama, tapi arab fil. Tak pa la, itulah usaha aku selama ni. Tapi macam tak caye plak dapat 6A. Teror gak aku eh. Hehe..dulu mase PMR dapat 2A je. Alhamdulillah. Semua yang berlaku ada hikmah.

*********

"saya nak berhenti." alasan ape aku nak bagi kat bos ni? Aku nak duduk dekat dengan mak sebelum aku pergi kedah. Aku dapat tawaran matrikulasi kat kuala nerang. Kat mane ntah. Tak pernah dengar pon sebelum ni. Yang aku tau kat kedah. Itu pon, kat surat tawaran yang aku dapat.

"kenapa? Tak seronok kerja kat sini? Atau awak nak kerja kat tempat lain?"
Banyaknya tanya bos aku ni...

"err...tak. saya enjoy kerja kat sini. Sebenarnya saya dapat tawaran belajar kat kedah. Saya ingat sebelum saya pergi, saya nak duduk dekat dengan mak saya. Nanti dah jauh, rindu..." terpaksa aku berterus terang. Malu gak, alasan macam tak munasabah. Tapi, betul gak.. tanjong karang dengan kuala nerang bukan macam tanjong karang dengan klang. Dekat. Boleh selalu balik. Tak sanggup...tak sanggup...

"ok, saya faham. Nanti sebelum habis kerja, jumpa saya. Tahniah ye dapat result cemerlang. Saya bangga ada pekerja pandai macam awak."

“thanks bos. Tapi saya punye result biasa jer. Ramai lagi yang dapat lagi hebat. Ni puji lebih2 kena ada extra gaji." saja jer aku gurau dengan bos aku. Mana la tau, kot2 dapat saguhati. Hehe....berangan lagi aku ni.

Ustazah shamsiah pernah kata setiap kerja yang kita buat mesti kena ikhlas. Sibuk mane pon kite, solat jangan lupe. Ingat, yang bagi rezeki Allah..jadi kita tidak boleh tidak tinggalkan suruhan Nya. Walaupun gaji yang kita dapat sedikit, tapi itulah yang berkat. Apa guna duit banyak kalau tak dapat keberkatan Allah. Hudup ni sia-sia saja. Duit banyak, tapi selalu tak cukup.
Aku akui pe yang ustazah bagi tau tu betol. Yelah...sekarang ni aku dah kerja. Dah merasa ada duit sendiri. Ya Allah, berkatilah rezeki ku...

********

Buhsan giler! Tapi syok gak. Dapat tidur puas2...hehe...lagi sebulan sebelum tarikh aku kena daftar kat kuala nerang tu...
Tengah aku belek-belek hp 32 sekupang aku, ternampak nombor wan. Tak pernah lagi aku massage atau call die sejak malam tue. Aku jumpe dia pon wat dunno jer. Malas nak layan. Cam sengal jer mamat tue. Hehe...suke hati aku jer nak kata anak orang sengal.
Tengah boring2 ni, baik aku miscall. Saje kacaw. Hehe...idea jahat dah muncul kat kepale otak aku nih...

Alamak...die tepon aku balik. Mampos aku! Nk kate pe ni...aku mane reti sembang ngan orang laki.

"hello...assalamualaikum..."

"err...wa'alaikumsalam...ye, cari sape?" hehe...buat2 tak taw plak.

"tadi awak ada miscall saya. Kenapa?"

Aduss...mampos aku!nak jawab ape ni...
"hmmm...maybe saya salah tekan kot. Maaf ye..."
Pergh...selamat aku...

"ok...tak ape...jap, tapi saya rasa macam kenal suara awak. Nie Dila kan?"

Aduss...kantoi plak. Macam mana die boleh kenal suara aku ni....mak...tolong!!!!
Terus aku tekan butang merah kat handpone aku ni....tak berani dah aku. Nyesal aku miscall dia.

Teet..teet...
1 message receive.

-Dila...jgn lari dr aku. Aku tw kau dila. Aku knal sgt sore org yg aku sayng.

Glurp!tibe2 jer nie. Sewel per mamat ni.

-maaf...sy bkn dila...awk slh org kot

Teet...teet...
-if awk bkn dila, nape ltak tepon td?dah r.. jgn b'dalih lg.sy nk kwn ngn awk.

Kantoi…aku dah kantoi…macam mane ni?terus terang jer la...
"berkatalah benar walaupun kebenaran itu pahit."
Masalahnye pahit tue kena kat aku.

-ok...aku m'aku, aku dila. Sj je miskol ko. Ok la, aku ad keje nk wat ni.salam...

Teet..teet...
-ok dila. t mlm aku tepon ko. Dpt gk no ko eh..dah r berenti keje x btaw aku. Pnat aku cr ko.huhu..

Lantak kau la nak tepon atau tak. Aku tak heran...huh..

*********
Dah 4 bulan aku kat bumi kedah ni. Nyaman jer udara kat sini. Seronok gak dok jauh dari family. Terasa disayangi lebih dr yang lain.hehe... maknenye dah 5 bulan aku dengan wan berkawan.
Berkawan? ade ke istilah kawan dalam islam between boy and girl? bukan setakat kawan biasa. Everyday kami sms. Sehari tak dapat sms dari dia, rase lain jer…ini ke yang dinamakan cinta? Aku akui, aku dah mule sayang kat wan. Dia la lelaki pertama yang ungkap sayang kat aku. Selama ni aku tak layan mana2 lelaki. Ye la..sape yang nak ngan aku. Aku bukan cun. Badan aku boleh dikategorikan sebagai gemuk. Tapi sekarang dah kurus sikit. Kakak aku perasan dengan perubahan aku. Maybe mase aku kerja tu aku dah tak ingat nak makan. Letih kerja, tak larat dah nak makan banyak. Lagi2 dok kedah ni...jauh dari famili.

"wooii..termenung jauh!ko ingat sape dila? Ingat pakwe ye?"

"ko ni faz. Nasib baik aku tak ada sakit jantung. Kalau tak dah lame aku kiok! Tak adela...saja cari ketenangan..."
Faz, member baik aku kat kolej mara kuala nerang ni. Aku happy kawan ngan dia. We always together.

“dila, tadi announcement, ajk Biro Pembangunan Insan ada perjumpaan malam ni kat surau lepas isya'. Weh, tadi ko kate nak cari ketenangan kan? Suraulah tempat paling tenang tau! Boleh jumpe abang fakhran aku...aku yakin lepas ko jumpe die mesti hati ko tenang...serius la aku kate...nanti kirimsalam ngan die yeh.."
Perjumpaan? Nape pulak fakhran nak buat perjumpaan plak? Rasenye baru 2 hari yang lepas kitorang ade usrah. Setiap malam jumaat memang ade usrah.

"weh, tak nak la ku sampaikan salam ko tue. Aku yang malu nanti. Ko bukan tak tau, dia mana ade pandang girl. Habis la hilang die punye hafalan nanti. Aku dengar dia dah habis hafal Quran."

"ye ke? Bertuahnya aku...itu lah ciri2 lelaki idaman yang boleh jadi suami."

"jangan berangan la faz...nak mendampingi lelaki yang soleh, kite kena jadi wanita solehah dulu..girl yang baik untuk boy yang baik..."
Tinggi betul angan2 faz...hehe...tapi, kalau ade rezki, nak jugak jadi awek die...mesti bahagia...

"ala...aku tau la aku bukan kategori girl yang alim. Tapi, betol la...mesti bahagia if dapat suami soleh macam fakhran.hehe..."

"aku pon teringin gak...bahagia dunia akhirat..." aku pulak yang berangan...tu la...tadi mengata faz...

"eleh..poyo ko ye!tadi ngata aku...abis tu, mamat jeram tu nak campak mana?"

"aku bukan serius dengan dia...tak declaire pon. Kitorang kawan je la..."
Ha?betol ke ape yang aku kate ni?tapi aku dah sayang kat die...

"ye la dila...tiap2 hari massage, ko kate kawan jer? Blah la wei...couple jer yang tiap2 hari massage..."
"yela2...tapi, kitorang tak declaire pon...ntah..malas aku nak fikir. Bukan confirm jadi husband aku pon. Kite mude lagi la...masuk U pon belum lg..."

Tapi bile difikir balik, betul gak pe yang faz kate...ntah...biarlah...malas aku nak fikir...

*********

"assalamualaikum wbt...minta maaf kat antum semua sebab panggil antum ke surau malam ni..."

Dia memang boy paling sopan pernah aku jumpa. Pandangan matanya sentiasa dijaga...kalau tengah marah, pandang muka dia pon tak jadi nak marah. Muka penuh dengan cahaya keimanan. Hehe...

"ana nak tegur semua ahli usrah termasuk diri ana sendiri..Kita semua pernah buat silap. Tak ada yang sempurna kat dunia ini. Manusia diciptakan dengan 1001 kekurangan. Dalam islam, tiada istilah 'couple' atau bercinta sebelum kahwin. Percintaan yang dibenarkan adalah percintaan yang mempunyai akad yang dihalalkan. Allah memberkati , percintaan yang mempunyai akad pernikahan. Bukan percintaan sebelum berkahwin. Itulah punca terbesar mengapa terjadinya penzinaan, lahirnya anak luar nikah. Bila lelaki dan perempuan berduaan syaitan adalah orang ketiga"

Aduss...dia ni macam nak tegur aku jer...glurp!betol ke ape yang fakhran kate tue? Habis tu selama ni, aku berdosa?

"maaf, saya nak tanya...tak kan sekadar kawan pon tak boleh?"
Lancar mulut aku menanyakan soaln tu, sebetulnya aku macam tak puas hati. Takkan kawan pon tak boleh?

"islam dah ajar kite hubungan yang bagaimana yang dibenarkan dalam islam...bukan hubungan yang sia2. sesiapa yang ada pakwe atau makwe, lebih baik fikir2 balik ape yang ana kata. Jangan risau pasal jodoh. Allah berfirman dalam surah an-nur ayat 26, Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Begitu juga sebaliknya. Kalau kita nak pasangan hidup yang baik, beriman...kita sendiri yang kena didik diri sendiri. Sebab peribadinya ditentukan oleh sejauh mana ketinggian peribadi diri kita sendiri."

Memang tak boleh lawan. Sekali dia keluarkan ayat quran. Terkedu aku.

********
Habis tue, selama ini macam mana aku ngan wan?
Patut ke aku hentikan ja hubungan kami?
Tapi, aku sayang dia...
Ape guna sayang kalau Allah tak redha?
Apa guna aku hidup kalau Allah murka kat aku?
Pening2...aku sayang dia....
Ya Allah...bantulah hamba Mu...
Permudahkanlah urusan ku...
Redhailah aku hidup di bumi Mu ni...

***********
-salam...maaf,aku rs pasni x pyh la kte msg. Kte stop smpi cni. Ak mnta maaf ats sgla slh slap aku.thnx cz lyn aku dgn bek slama ni
Sent message.

Fuhh! Lega aku...macam mana la dengan penerimaan dia. Tiba2 je aku mintak clash. Padahal itorang tak gaduh pon...

Alamak, die tepon...aku nak kate pe nanti?

"assalamualaikum..."lembut suara die...die ni tak marah kat aku ke?macam tak ada perasaan jer mamat ni.

"err...wa'alaikumsalam..."

"dila, pe salah wan? Tibe2 je...if im doing wrong,please tell me...do't do like this. I really love you…" sayu jer suara die…aku ingat dia nak marah…cair pulak aku…jangan!aku mesti tekad kan hati.

"awk tak salah apa2. i just want to say that we cannot continue our relationship like this. Islam tak benarkan. Kita kena ada hubungan yang sah. Hubungan kita selama ni satu dosa."

"habis selama ni?apa makna hubungan kita? Atau awak dah tak suka kat saya?"
Susahnya aku nak terangkan kat mamat sorang nii...

"selama ni kta tak tau....ehmmm...macam ni lah...if awk betol2 nak kat saya...awak datang jumpa mak ayah saya...but, not now! After im finish my degree."

"tapi, tak kan semudah itu? Ok...bila sampai masenye nanti saya akan lamar awak. Saya janji"
mendatar je suaranya.

"tak payah lah awak nak berjanji dengan saya. If ada jodoh, ada la...if tak ada, nak buat macam mana kan...awak akan jumpe girl yang lebih baik dari saya nanti."
Pergh! Teror nya aku susun ayat.

"kalau macam tu yang dila cakap, saya nak buat ape kan...saya akan tunggu awak."

"jap, tak payahlah awak nak tunggu saya. Lama lagi saya nak habiskan study saya. Larat ke awak nak tunggu saya?"

"walau ape pon, saya akan tunggu awak. Ok lah, assalamualaikum"

“wa'alaikumsalam…"

Rasa macam nak nangis…dulu mase aku rapat dengan wan, aku paling takut kalau aku yang ditinggalkan. Aku tau, aku tak la cun, tapi alhamdulillah..cukup sifat. Kadang2, aku rase tak yakin yang dia betul2 sayang kat aku. Tapi sekarang, aku pulak yang tinggalkan dia.

Radja-jujur

Duhai kekasih pujaan hatiku
Dapatkah kau memberiku satu arti
Sedikit rasa yang bisa ku mengerti
Bukan sumpah atau janji
Buktikanlah bila kau ada cinta
Setulus hatiku bisa menerima
Sebatas kejujuran yang kau miliki
Bukan sekadar bersama
Jujurlah padaku...
Bila kau tak lagi cinta
Tinggalkanlah aku
Bila tak mungkin bersama
Jauhi diriku...
Lupakanlah aku
Woooo....
Jujurlah padaku....
Bila kau tak lagi suka
Tinggalkanlah aku
Bila tak mungkin bersama
Jauhi diriku....
Lupakanlah aku
Selamanya....

Aduss...lagu ni betol2 buat aku bersalah dengan wan.
Selama kami berkawan, dia sangat sabar layan aku. Aku pulak selalu marah2. dia selalu sabar. Jarang la dia marah aku.
Argh!!! Hati kelam kabut, bagai dilanda ribut...

Ya Allah...
Aku memhon pada Mu...
Berikan lah aku ketenangan hati agar daat menempuhi dugaan Mu...
Kuatkanlah kaki ku dalam melangkah ke jalan Mu...
Jangan Kau biarkan hati ku terpesong dari landasan hidayah Mu...

Apa yang aku buat ni, kerana Allah. Biarlah aku kehilangan wan. Aku yakin, ada yang lebih baik menanti aku dihadapan.

"kalau kita berkorban sesuatu ke jalan Allah, Dia akan memudahkan urusan kita."

Betul tu...if memang betol jodoh aku dengan dia, pasti kami akan bersama satu hari nanti.
Aku lagi takut kemurkaan Allah dari segala2 nya.

Aku nak hapuskan segala kenangan aku dengan dia. Aku nak tukar nombor. Biar kami lost contact. Tapi, before tue, aku bagi massage terakhir.

‘kiranya tiada cinta insan untukmu,
Cukuplah cinta Allah penyuluh hidupmu...
Kelak akan ada cinta untukmu dari insan yang menyintai Allah
Sebagaimana cintamu kepada Nya'

Aku harap dia faham mengapa aku mengakhiri hubungan kami.

********
Bosan nya dok rumah ni....aduss...memang la bes dapat tido puas2...tp, ttp buhsan!
Aku tak sabar nak dapat result matrix. Rindunya kat matriks. Suasana nyaman Kuala Nerang yang tak mungkin aku lupekan. Kehidupan kat matriks adalah kehidupan yang paling menyeronokkan. Jumpa kawan dari setiap negeri. Aku mulai kenal budaya mereka. Aku juga mulai memahami mereka. Kenapa orang ganu ngan kelate mempunyai ikatan assabiah yang terlalu kuat. Kalau jumpe geng2 negeri diorang, memang dah tak pandang orang lain. Haha...aku tau jawapannya... walaupun orang lain pandang serong dengan dorang, tapi aku tak... sebab diorang sentiasa ngan geng2 ganu n kelate dorang, coz senag diorang nak balik kampung nanti. Balik same2... ade member nak balik kampung. Sebab tue dorang memang rapat. Tak tahu lah...ni berdasarkan pemerhatian aku. Tapi aku ok jer ngan dorang...coz aku kawan semua orang. aku suke dengar diorang sembang...kelakar...haha...keluar semua loghat ganu ngan kelate...

Aku rindu kat kelas tutorial aku...cikgu hanif...class rep,mail...kawan2 sekelas aku. Mana mungkin aku bisa mngembalikan masa. Hanya kenangan yang sentiasa dijiwa. Ya!kenangan tak pernah mati, tak pernah luput...sentiasa harum subur dihati.

"dila...dah bangun ke belum tu???"

Alamak…mak aku dah bunyi siren…aku dah bangun dari tadi, dah gosok ggi, dah cuci muke...mak aje yang tak perasan...tapi mak memang pantang kalau tidur wakt pagi. Mak kate, nanti rezeki susah nak masuk. Lagi teruk kalu anak dara bangun lambat. Mungkin dah terbiasa bangun pagi, sampai sekarang aku memang awal bangun pagi. Kat asrama matriks dulu pon, aku yang kejut kan rumate aku. Jarang la die yang kejutkan aku. Hehe...
"dila...tidur balik ke?"mesti mak ingat aku sambung tidur.

"ye mak...dila tak tidur"
Aku tak tipu mak...cumenye aku baring2 sambil mengelamun.hehe...

*********
Teet..teet
-salam...dil,result kuar sok

-Ha?biaq betoi...cuaknya...

-xkn aku tpu. Leh cek gne sms tw!
Cepat tol faz dapat taw...tapi sms td memang wat aku rase tak senang duduk.
Ya Allah...lambatnya mase berlalu. Aku tak sabar nak taw result aku...

-faz, aku tkut.if result aku truk, mk aku sruh kawen.

Mak dah cakap ngan aku kelmarin. Kalau result matriks aku teruk, lebih baik aku kahwin. Mak kate die sendiri yang akan carikan calon suami untuk aku.
Argh!aku tak nak kawn sekarang. If kawen pon, aku nak dengan wan...hehe...
Berangan jer la aku…ntah2 dia dah ade awek lain. Aku nak tengok sejauh mana kesabaran dan kesetiaan dia tunggu aku.

-ok la 2.xpyah sush2 stdy lg.hehe

Eh.minah ni…die fakir kawen tu senang2 jer ke? Tp, betol gak. Tak payah aku sengkang mata nak study. Kalau dah kawen nanti. Husband aku la yang kena tanggung aku. tak payah kerja.

-ye la 2. if dpt laki kya.

-pe lg, cr la laki kya!

Faz....sabar jer la aku dengan ayat minah sorang ni...

-if ade laki kya yg nk ngn aku...huhu

-xda la dil, aku men2 jerk! Pe gne blaja tngi2, tp xkeje bgus.

Tol ak faz kata...blajar tngi2 ni, harap nya dpt la keja bagus, boleh tolong parents aku. boleh beli ape yang aku nak. berangan lagi aku...

"kita menuntut ilmu kerana Allah. Bukan kerana hendak disanjung oleh manusia. Nak cari kekayaan. Belajar kerana Allah...insya-Allah kita akan sentiasa dilindungi dan diberkati."

Tibe2 teringat pe yang aku pernah dengar tazkirah mase sekolah dulu. Betoll gak 2...

'Sahaja aku menuntut ilmu kerana Allah Taala...'
Aku ingin betolkan balik niat aku. aku nak sayap2 malaikat sentiasa melindungi aku walau dimana saja aku berada. Itu antara kelebihan orang yang menuntut ilmu kerana Allah Taala...

*****

Alhamdulillah...aku dapat 3.74...syukur bangat!

-salam faz, cmne rezlt?aku da cek. Alhmdlh,aku dpt 3.74

Tak sabo aku nak bg taw kat faz.

Teet...teet...

-alhamdlh. Aku dpt 3.7 mu lg bnyk dr aku.

-tahniah. Xkeysah la sape yg teror. Aku hrap t kte dpt u sma.

Teet..teet...
Insya allah.ak ingt nk aply uitm.aku nk smbung amik acc.mu?

-sm la. Aku nk amik acc gk.

Alhamdulillah....tercapai gak hajat aku nak dapatlan pointer 3.5 and above.
Berita baik ni aku dah bg taw kat mak awal2 lg. Mak kata, selamat la aku nak kawen cepat. Haha....itu pulak yang mak fikir.

********

Cepat nye mase berlalu....serasa baru semalam aku masuk tabika. Abah hantar...hehe...aku la paling bertuah antara adik beradik yang lain. Abah sentiasa sibuk dengan kerjanya. Sampai tak ada masa nak hantar anaknya ke sekolah. Seingat ku, kakak2 dan abangku pergi sekolah menaiki basikal walau hari pertama sekolah. Tapi, aku beza. Abah sanggup hantar aku. sayang abah!aku rapat dengan abah dari mak. Dari kecik kalo abah nak pergi medang(minum kat kedai kopi; bhs jawa) masti abah ajak aku. walaupun masa tu aku dah ada adik.

Masa aku nak daftar kat kolej mara kuala nerang pon abah sanggup ambil cuti nak hantar aku.

"tak acinya la ko. Baru masuk matriks, tapi abah sibuk nak hantar ko. Aku yang masuk U pon abah tak hantar. Kalau tak dapat result yang bagus tak taw la nak kate pe."

Aku ingat lagi kak lela bitau aku. memang tol, selama ni abang sulung aku yang hantar kakak2 aku yang lain mase pendaftran U. Mungkin dalam banyak2 adik beradik, aku la paling mirip dengan abah. Orang kampung yang tak kenal aku pon, tau aku anak siapa. Paling nyata, aku la yang gemuk. Adik beradik aku solid jer. Ikut mak...abah memang besar. Dulu ye gemuk. Tapi sekarang aku tengok abah dah makin kurus. Tapi perut boroi abah tetap maintain. Hehe...

Perut buncit abah tu la yang buat aku selesa bila nak tidur dengan abah. Pelindung aku bila aku kena marah dengan mak. Aku pasti akan menyorok kat perut abah. Mak tak kan nampak. Haha...

Before masuk matriks, abah pesan kat aku, kuruskan badan. Perempuan tak elok gemuk. Nak kahwin nanti susah. Hmmm...bagi aku if boy tue jatuh cinta ngan aku, biarlah dia cinta ngan peribadi aku, bukan fizikal semata2. tapi, tak boleh gak...rupe pon memankan peranan.

Rasulullah s.a.w pernah bersabda,"wanita itu dipilih kerana 4 perkara. Kecantikan, harta, agama dan keturunan. Jika kamu pilih kerana agamanya nescaya kamu akan selamat."

Agamalah penyelamat segala2 nya. Aku nak jadi wanita solehah. Untuk mak ngan abah,adik beradik aku. untuk sahabat2 ku, paling utama untuk bakal suamiku nanti. Hehe...

"dila...cepatla bangun...kata nak sarapan td"

Terkejut aku. diana kacau jer aku tengah berangan.

"ko ni, berangan tak sudah2. cepatlah bangun. Perut aku dah lapar ni. Jom beli makanan kat bawah"

Perangai diana sama macam faz. Kalau bab makan, tak pernah tak lewat. Badan kecik tapi nafsu makan mengalahkan aku yang badan besar ni. Rindunya kat faz...pe la die buat sekarang ni. Aku terpisah dengan faz. Aku berjaya masuk uitm shah alam. Tapi die dapat UTM skudai. Tak pe la. Walaupon die tak dapat kos accountancy, tapi cgpa die setakat ni 3.52. tue lah namenye hikmah. Mulenye die memang tak nak kos psikologi industri, die kate macam tak pernah dengar jer. Aku pon tak pernah dengar. Rezeki die...ada hikmah semuanya tue. Sekarang dah nampak hikmah nya.

Aku pulak lain. Walaupun dapat kos yang aku nak, result aku kantoi. Giler2 punye kantoi. Setakat ni, cgpa 2.92...aku dah dapat surat amaran dr JPA pasal result aku ni. Takut gak if scholarship kena tarik. Mampus aku!huhu...
Penat aku fikir nape result aku teruk. Tak macam kat matriks dulu...senang jer nak dapat 3.7...mungkin ushe aku tak sekuat mase kat matriks dulu...sedih nye...mak tak taw, malas aku nak bg tau. Nanti aku yang kena bebel.

Untuk sem 3 ni, aku nak ushe degan ushe yang luar biasa..aku nak naik kan cgpa aku. azam aku! ya Allah...bantulah hamba Mu....

"dil...cepatla!aku dah siap ni. Aku ingat dah siapa tadi, rupenye sambung berangan ko ye."

"ye...aku dah nak siap ni"

Diana ni tak menyabo sungguh. Huhu...tapi aku senang dengan diana. Dalam banyak2 housemate, dia la yang paling rapat ngan aku. lagipon, kitorang sekelas. Memang sentiasa bersama kalau gi mana2.

*********
Terkocoh2 aku ambik hp aku. sapa plak yang tepon aku. tak appear name pon. Sape ye?

“hello assalamualaikum…"

Tak sempat aku nak kate hello. Orang tue dah bagi salam dulu. Tapi, mcm kenal jer suara tue.

"wa'alaikumsalam..."

"dila...awak sihat?kenal sy lg tak?"

Sah!memang aku kenal suara ni. Tp, mana die dapat no aku?

"err..saya sehat?ni sape eh?"
Hehe...saje je nak uji. Takut salah orang, malu jerk! Rindunya...rasenye dah 3 tahun kami putus hubungan.

"ni wan la. Saya nak jumpa awak boleh?"
Ha?nak jumpe? Tak nak aku!

"nak jumpe?perlu ke?"

"perlu. Sebab saya nak jelaskan segala2 nya kat awak"

Lain macam jer. Dia nak bg taw ape kat aku. nak marah aku sebab tukar no fon ke?

"nak jelaskan pe lagi?"

"dila. Selama 3 tahun awak tinggalkan saya tanpe khabar. Dah tu, awak tukar no fon tnpa bgtaw kat saya. Penat saya cari awak. Nasib baik akak yang sama kerja dengan awak dulu bg saya no baru awak ni. Kenapa?benci sangat ke awak kat saya?"

Terkedu aku. sape suruh cari aku?

"kan saya dah terangkan kat awak. Ape lagi yang awak tak paham? Saya tengah belajar sekarang. Saya tak nak diganggu. Saya ada kerja ni. Ok lah..."

"dila, tunggu jap! Saya tau sume 2. mungkin kita memang ditakdirkan tak ada jodoh. Tapi, percayalah, saya tak kan pernah lupa kat awak. Bulan depan saya akan berkahwin. Jemputlah datang ke rumah. Bakal isteri saya teringin nak jumpa awak. Saya dah ceritakan segala2 nya kat dia. Saya tak nak ada curiga antara kami. Saya cuba pertahankan janji saya. Tapi awak menghilang macam tue jer. Keluarga saya yang aturkan semua ni. Saya pasrah. Mungkin antara kita tiada jodoh. Maafkan saya."

"awak tak ada salah ape2 kat saya. Mungkin...mungkin jodoh daya bukan dengan awak. Jagalah isteri awak elok2. jangan lukakan dia. Semoga awak bahagia bersama. Assalamualaikum"
Terus aku matikan telefon tanpa dengar die menjawab salam.
Terlalu berat untuk aku ungkap kata2 perpisahan.
Air mata ku menitis. Tak pernah aku menangis sebab lelaki. Aku menyayangi wan. Aku menunggu aku habis belajar. Bila masa tu dah semakin hampir, aku pulak yang ditinggalkan.
Ini ke balasan aku tinggalkan die?
Ya Allah....
Tak sanggup lagi aku hadapi...
Aku tinggalkan wan sebab aku menyedari betapa berdosanya perhubungan kami tanpa ada akad yang dihalalkan.

'sabarlah...Allah telah mengaturkan kehidupan mu sebaiknya. Ada lelaki yang lebih baik sedang menunggumu...'

Hatiku memujuk...ada hikmah disebalik semua tue. Aku kena sabar.

******
Setahun sudah berlalu....semenjak kejadian tue, aku meneruskan kehidupan dengan hati yang cekal. Kini, aku dah habis belajar. Lagi seminggu konvokesyen aku. tak sabar nak tunggu detik bersejarah dalam hidup ku. Detik dimana aku berjaya mendapat segulung ijazah yang aku idam2 kan selama ni.

Kini, aku sedang menjawat jawatan sebagai penolong akauntan di jabatan perakaunan. Oleh kerana aku merupakan pelajar tajaan JPA, kerja memang sedang menunggu aku. tak perlu nak mencari. Alhamdulillah...urusan aku dipermudahkan Nya. Walaupun jawatan aku tak tinggi, tapi sekurang2nya aku mempunyai pekerjaan. Lagipon dah termaktub dalam perjanjian aku untuk bekerja dengan kerajaan setelah tamat belajar.

Telefon aku berdering...sape plak yang tepon ni. Baru nak lelapkan mata. Hari ni merupakan hari pertama aku bekerja. Memang banyak benda yang aku kena setle kan. Kerja memang penat. Tapi, mana ada kerja yang tak penat?hehe...

"hello..assalamualaikum"
Sape plak nie?dah la suara laki. Mamat mane yang sesat nombor ni?

"waalaikumsalam. Maaf, saya tak kenal awak. Awak salah nombor kot. Saya letih. Nak tido!ok, assalamualaikum."

Aku terus mematikan telefon tanpa sempat mamat tu nak kenalkan diri.
Biar lah, aku pon malas nak amik taw. Ntah sape.

Teet...teet...
-dila...

Sape ni?kalau tak salah ni nombor fon mamat sewel td

-sape? Sory, i xknal u. Plz dnt dsturb me!
Padan muke! Malas aku nak layan.

Teet..teet...
-sy adhwa.knal sy lg? MOHD ADHWA B SHAMSUDIN

-Adhwa mane??????

Teet..teet…
-kta pnah sekels ms sem 4. ACB4F. skrg, kta 1 jbtn. Td sy nmpk awk,nk tego tp awk jln lju sgt

-maaf,rmi sgt boy kt ACB4F 2.sy mmg xknal awk.sy nk tdo. Nyte!
Dari mana pulak mamat ni dapat no aku?best nye...ade orang admire. Prasan plak aku ni...hehe...

Teet...teet...
-ok la dila. Sok pg kta jmpe eh.k,salam.

Sapa ye mamat 2?adhwa?serius aku x ingat. Aku x layan laki lain, coz aku nak setia ngan wan. Sudahnya, aku yang kena tinggal. Huhu...tapi semenjak kejadian 2, ramai kata aku dah makin susut. Mule2 aku sendiri tak perasan. Bukan sebab aku kecewa ngan wan, tapi aki sendiri tak ada selera makan. Maybe assignment banyak sgt. Yang penting aku dah kurus sekarang. Senang la nak cari baju pengantin nanti. Tp, sapa nak kawen ngan aku?
Baik aku tidur. Wat pe jer nak ingat benda yang dah lepas. Benda yang akan berlaku, lagi la jangan terlalu mengharap...huhu...

******
"dila, saya nak lamar awak. Lepas raye rombongan saya datang merisik. Pastu kita terus bertunang. Sebulan lepas tue kita kahwen."

"what????"
Giler ke mamat sorang ni. Tibe2 nak ajak aku kahwen. Aku kenal die sekadar cam 2 jer. Walaupun kitorang satu tempat kerja tapi aku jarang jumpe die. Tibe2 ajak aku kahwen.
Zahra, kawan pejabat aku pon terkejut badak. Patutla dia beria ajak aku lunch. Dah tu, die suruh bawak teman. Dia kate, tak elok kalau kami keluar berdua.
Kalau dia tak suruh aku bawak teman pon, aku memang akan bawak teman. Giler pe nak keluar berdua ngan dia. Dah la bukan muhrim.

"saya serius. Tak perlu kita nak bercinta sebelum kahwin. Kita nercinta selepas kita ada hubungan yang sah. Cinta itu lebih diredhai Allah. Masa tu kita kenal hati budi masing2. saya dah fikir masak2. awaklah permaisuri yang layak jadi pendamping saya di dunia dan akhirat"

Malunya aku...lagi malu coz zahra pon ada gak. Zahra seolah2 mengerti. Langsung tak ambik port. Just dengar jer!

"tapi...." aku cuba mengelak.

" tak ada tapi2. saya bagi awak masa untk fikir tentang lamaran saya. Saya tau, awak mesti fikir saya terlalu terburu2. tapi percayalah, saya ikhlas nak jadi teman hidup awak. Balik ni, awak buat istikharah,. Minta petunjuk kat Allah. Dia lah sebaik2 sandaran. Kalau awak dah jumpa jawapan, awak beritahu saya. Masa tu, saya terima apa saja keputusan awak"

"Err...."
Terdiam aku... tak tau nak kate ape dah...ayat mamat ni wat aku terdiam sejuta bahasa.

"awak tak perlu tanya saya nape saya pilih aawak. Satu hari nanti awak akan tau jawapannya."

******
Patut ke aku terima lamaran adhwa? Ya Allah... berilah ku petunjuk Mu..
Walaupun masih terkejut dengan lamaran yang secara tiba2, aku tetap melakukan istikhrah mcm yang adhwa' suruh tue. Mudah2 an aku mendapat ilham untuk membuat keputusan.

Sebenarnya istikharah ni bukan untuk minta petunjuk pilih jodoh jer. Setiap perkara yang kita nak buat mestilah berdasarkan pilihan yang tepat. Yang memberi kebaikan kat kita dan orang lain. Itulah pesanan ustazah sahmsiah kat aku mase aku form 5. sampai sekarang aku selalu minta petunjuk Allah melalui istikharah. Masa aku nak masuk uitm dulu pon aku wat istikhrah. Biarlah keputusan yang aku wat nanti tak akan wat aku menyesal.

‘bila kita mintak petunjuk kat Allah, insya Allah setiap keputusan yang kita wat, kita tak kan pernah menyesal memilihnya'

Ternigiang2 kata pensyarah aku mase aku tahun pertama kat uitm.
Aku akan tekad dengan keputusan aku. yang pasti keputusan yang berdasarkan gerak hati aku. aku tau, Allah akan beri petunjuk kepada ku.

********
Hari ni genap seminggu selepas adhwa melamar aku. aku yakin dengan jawapan yang akan aku beri kat adhwa. Aku harap dia terima. Ya Allah... berilah aku kekuatan.

-Salam...sy trima lmran awk. Sy hrp awk x sia2 kn sy
Sent message!

Fuhh!lega…aku rase mase taip msg td mcm nak jwb soalan final jer.

Teet…teet…
-alhmdlh. Nxt wek, fmly sy dtg umh awk. Trus bincang psal kawen.Persiapn khwn kta wat sdrhna. Sy xnk ad p'bzran. Bg no akaun bnk awk. Sy msuk kn duit utk kenduri

Mak aih…cepatnya…kate lepas raya. Raya lg 2 buln. Mana sempat aku nk wt p'siapan. Nak order kad jemputan lagi, nak cari mak andam. Nak pilih baju kahwen.....

-sempt k?sy lngsung x prepair pape. Xleh nk tnguh k?
Teet..teet..
-dnt wory. Act, I alredy knw ur answ. So, sy dah tmpah kd jmputn, bju khwen, dll. Tugs awk, jmput kwn2 awk. Ur parents pon dah jmput sedare2 awk. Kte tngal kahwen jer.

What???? Mak ngan abah dah tau? Patutla bile aku tanye mak ngan abah diorang setuju tanpa tanya siapa bakal suami aku. rupan2 nya diorang dah kenal bakal menantu dorang. Tak aci!!!!

******
Hari ni merupakan hari bersejarah buat ku. Hari dimana aku sah bergelar isteri buat suami yang aku tak berapa kenal. Itulah hakikat nya. Aku hanya taw dia berasal dari KL. Itu pon aku nampak alamat kat ic dia mase isi borang nikah. Nasib baik aku dah pernah amik kursus kahwin mase kat uitm dulu. Mase 2 sajer jer nak join kursus kahwen. Lagipon yuran murah. Kalo amik kat luar tentu mahal. Rupe2 nye dia pon dah amik gak. Dia amik kurusus kahwen sama ngan aku. adus...malu sungguh aku. paling mengejutkan aku, diana yang aturkan semua ni. Diana dah kenal adhwa dari mula lg. Diana kata, adhwa pernah tanya pasal aku kat die.

Semua dah tersurat. Kan setiap yang berlaku ada hikmah. Akan aku lupakan kenagan silam yang hanay menyakitkan. Aku ingin memulakan kehidupan baru dengan kenangan yang baru bersama suami ku. Aku akan menyintainya sepenuh hati ku. mencintainya kerana Allah..

"aku terima nikah nur fadhilah binti ahmad dengan mas kahwinnya RM80 tunai"

Airmata ku menitis riang. Riang bercampur hiba. Dari saat ini, aku telah menjadi milik yang sah buat seorang lelaki yang bernama suami. Yang berhak keatas aku, zahir dan batin.

Kucupan syahdu suamiku di dahi ku sungguh mneyejukkan hati.

"abang ingin menjadi teman sayang, dunia akhirat...abang ingin hidup bersama sayang selama2nya..."

Ungkapan pertama dai suamiku setelah sah dia jadi milikku.

Aku berjanji pada diriku sendiri yang aku akan menjadi yang terbaik untuk suamiku.

Majlis walimah kami berjalan dengan lancar. Alhamdulillah. Suami aku betul2 mengikut yang diajar dalam islam. Tiada majlis bersanding. Hanya kad nikah, dan doa selamat. Tiada pembaziran dalam majlis kami. Walaupun majlis kami lain dari yang lain, namun ia tetap meriah. Semoga rahmah Allah turun bersama dalam majlis kami. Gembira sungguh bertemu rakan2 lama di uitm. Dorang semua terkejut dapat jemputan dari aku. mereka tak sangka yang aku bertemu jodoh dengan adhwa yang dikenali sebagai seorang pendiam. Aku sendiri terkejut yang aku dah kawen. Hehe...

Dari jauh aku tengok suami ku sibuk berborak dengan abah. Entah ape yang dibincangkan aku pon x taw.

'handsome gak suami aku. berkumis nipis, yang pasti ada janggut sejemput. Aku x taw nape aku teruja dengan laki yang berkumis. Nampak cam macho!'

"dil, pe yang ko tengok?tengok la laki ko 2 malam ni puas2."

Kurrr... semangat! Faz ni memang suka mengejut kan aku. baru nak berangan...

"ish ko ni..mana ada..."
Malu aku...aku rase darah merah dak menyerbu muka aku.

"ok2...aku paham pengantin baru. Dil, macam tak caya kan. Ko suka kat orang lain, tapi kawen ngan orang lain."

"weh, ko jangan sebut2 lg benda lama. Nie la jodoh aku. Aku akn bahagiakn suami aku. aku malas nak fikir benda lepas. Semua yang berlaku ada hikamh. Patut la islam larang kite kapel. Coz kapel kite sekarang belum tentu jd suami kiter. Tol x?"

"betol2. aku harap ko bahagia ngan adhwa. Wlwpon aku tak kenal dia, aku yakin dia mampu membahagiakan ko. Tengok muke pon dah tau"

"tengok muke?ko pandai tilik muke ke?"
Aku pulak menyoal faz.

"ko tak ingat ke yang ko giler dengan mamat yang berkumis. Laki ko ade kumis, misti ko tak puas pandang die"

"ko ingat lagi eh?haha...rezki aku faz...ko plak bile nak kahwen?jgn lama2..."

"sabar la beb...aku pon nak cam ko. Tak payah bercinta, kawen terus. Bercinta bagai nak rak, tapi kahwen ngan orang lain pe gune? Siksa badan jer..."

Haha...faz ni memang kawan yang baik. Bagi dia, ape yang aku buat semua betol. Die pernah cakap ngan aku masa kat matriks yang dia rase menyesal tak sekolah agama mase sekolah dulu. Bile da yang x paham pasal agama, tak payah susah2 jumpe ustazah. Benda yang remeh pon kadang2 kita x taw. Dia kata dia banyak belajar dari aku. aku?entah...ilmu aku belum cukup lagi. Masih banyak yang aku perlu belajar.

Alhamdulillah keputusan mak nak hantar aku kat sekolah agama dulu merupakan keputusan terbaik. Sekurang2 nya kau mempunyai bekalan ilmu agama yang kini semakikn dipnggirkan.Lagi2 nk menempuhi alam rumah tangga. Seminngu sebelum kami nikah, adhwa hadiah kan aku sebuah buku. Buku yang mengajar tentang persediaan seorang isteri. Dia suruh aku khatamkan buku 2, kalau x, kitorang x jd kawen.

Bila fikir2 balik, patut la dia beria suruh aku abeskan baca. Buku tue membuat aku sedar betapa besarnya tanggungjawab sebagai seorang suri.
Terima kasih abang...dila sayang abang...

************

"assalamualaikum..."

Glurp!aku cuak...ni la 1st time aku tido sebilik dengan lelaki asing. Lelaki asing yang berhak keatas ku…

"waalaikumsalam..."
Malunya aku. Allah je yang tau betapa malunya aku saat itu.

"boleh abang masuk?"
Bicaranya terlalu sopan. Adab nya berdasrkan sunnah.

"emmm...."

"dila sayang...kita solat sunnat. Abang tunggu"

"ya Allah...Kau jadikanlah perkahwinan kami sebagai satu ikatan yang indah. Satukanlah hati kami di landasan rahmat Mu...kurniakan lh kami zuriat yang soleh dan bertakwa kepada MU...."

Aku mengaminkan doa suamiku dengan penuh pengharapan. Perkahwinan inilah yang aku idam2 kan. Aku ingin menjadi makmum untuk suamiku dalam setiap solat ku. Aku ingin mengaminkan setiap doa suami ku.
Dialah suami yang akuharap melalui doa ku selama ni. Alhamdulillah, Allah telah mengkabulkan permintaan ku.

Aku mengucuo tangan suami ku. Syahdu...aku bertuah memiliki suami spt dia. Akan aku jaga sebaiknya tanpa melukainya. Akan aku sentiasa bersamanya dalam apa jua keadaan. Aku ingin membina peribadi semulia Siti Khadijah yang setia menemani Rasulullah.

"sayang...my honey...my darling...jangan nangis..."
Malunya aku… romantik gak laki aku ni…

"sayang...abang bertuah kerana memiliki sayang. Abang tau, keputusan abang tepat. Dari pertama kali abang jumpe sayang kat uitm, abang yakin abang tercipta untuk jd pendamping sayang. Abang harap, sayang akan terima abang seadanya…abang tak mampu sediakan kemewahan dunia…yang abang mampu, memberi kemwahan kasih sayang buat sayang. Insya ALLAH…kalau dizinkan Nya, bukan kat dunia je. Kita akan bersama diakhirat kelak. "

Bertuahnya aku...alhamdulillah...syukur pd Mu ya Allah...

"abang...saya harap, abang dapat terima saya seadanya...sayang akan cuba jadi istei yang menyenangkan abang. Tapi, sayang nak tau sesuatu...mana abang tau saiz baju saya? Baju nikah tadi, padan dengan saya. Macam kena je dengan badan saya."
Aku menyuakan kehairanan ku. Sebenarnya aku nak tanya kat mak andam tadi, tapi2 x sempat.

"sebenarnya, diana yang bgtaw abang. Dia bagi saiz baju ayang. Dialah yang bagi alamt rumah sayang. Lepas abang melamar, abang terus datang rumah ayang. Nak merisik. Alhamdulillah, mak ngan abah terima."

"patut la...diorang setuju bila saya beritahu yang saya nak kahwin."

"tapi, baju nikah kita tue bukan abang yang pilih. Mak ayang yang pilih. Dia kata ayang suka warna oren."

"ha? Ye ke?memang cantik baju tadi...oren lembut."

"sayang...abang tau sayang pernah kecewa...kita mulakan hidup baru bersama. Kita kenal hati budi masing2. kita bercinta. Biarlah percintaan kita di redhai. Sebab tue, abang nak kita nikah cepat2. biar kite cepat bercinta."

Sempat lagi suami ku berseloroh...hmm...bahagianya aku rase sekarang nie...kurang sikit gemuruh aku...suamiku memang seorang yang bijak memainkan peranan.

"sayang..."

"hmm..."

"abang nak, rahim inilah yang melahirkan generasi kita yang soleh dan beriman. Yang menjadi harta kita di dunia. Dan bekalan kita di akhirat. "

Kata suamiku sambil memnyentuh lembut perut ku...
Sejuk hatiku kala ini...

"abang, sayang harap abang terima sayang seadanya...sungguh, sayang cintakan abang. Terlalu cinta..."

Malam berlalu bersama kisah cinta ku yang tak berbelah bagi buat suamiku. Aku serahkan segala2 yang aku miliki umtuk seorang lelaki bernama suami.

*********
Asyik sungguh aku melihat ombak yang memukul pantai...damainya suasana ketika ini.
Masya Allah...
Indah sungguh ciptaan Mu....

"sayang...penat abang cari. Kat sni rupanya dia mengelamun."

"maaf abang...tadi abang tengah tidur,saya malas nak kejutkan abang"
Serba salah pulak bila suami aku mengeluh kerana tinggalkan dia. Sungguh! Aku tak bermaksud nak keluar tanpa kebenaran suami ku.

"abang...sayang minta maaf. Sayang tak ada niat nak keluar tanpa kebenaran abang"

"tak ada lah. Abang terkejut, bila sedar ayang tak ada kat sebelah abang. Takut gak kalo ada orang culik si can tik ni. Merana abang."
Suamiku tersenyum nakal..

"sapae plak yang nak culik saya..."

"abang...."

"terima kasih sebab memilih ayang...saya tak sangka dapat kahwen dengan lelaki idaman..."

"lelaki idaman?kata tak pernah kenal abang sebelum ni?

"bang la lelaki idaman saya...lelaki yang saya idam2 kan dalam setiap doa saya. Lelaki yang dapat mendamaikan hati saya tika keresahan. Imam saya dalam setiap solat.."

"hmmm...apa2 pon, abang bertuah kerana memiliki ayang. Ayang dengar ni..."
Suami ku mengarahkan aku supaya bertentang mata dengan nya.

"abang mencintai sayang kerana Allah. Kita bina keluarga dengan nilai2 islam. Kalau boleh, abang nak sayang resign. Gaji abang cukup untuk menampung hidup kita."

Berat nya permintaan suami ku.
'isteri yang solehah ialah isteri yang sentiasa menuruti permintaan suami nya selagi tak bercanggah dengan ajaran islam.'

"kalau itu yang abang nak, saya akur."
Lambat2 ak jawab...

"alhamdulillah. Terima kasih...abang nak, sayang sendiri yang menjaga dan mengasuh anak2 kita nanti. Abang tak nak orang lain yang mengasuh anak2 kita. Abang nak mereka sentiasa dekat dengan kita. Bukan orang lain yang tiada hubungan. Abang tak nak makan makanan yang dimasak orang lain. Abang hanya nak makan makanan air tangan ayang...sebab tu abang nak sayang berhenti kerja."

Owh...sebab tu ke...bagus gak. Hehe...tak la penat sangat nak uruskan rumah tangga...kerja...

Kami bersama2 menikmati keindahan pantai kala itu. Aku yang memilih untuk berbulan madu kat pulau tioman. Sebab aku nak tengok laut. Suami aku hanya menuruti. Dia pun suke tengok keindahan pantai.

Semoga perkahwinan kami akan berkekalan selama2 nya....
***********

Sesungguhnya...janji Allah itu benar...
Dia melarang kapel kerana syaitan itu sentiasa berusaha untuk menyesatkan manusia...
Bila 2 orang laki dan perempuan berdua2 an(dating) orang ketiga adakah syaitan.
Bile berlakunya akad nikah, maka menangislah syaitan2 kerana gagal untuk mnyesatkan sepasang manusia.
Ingatlah...percintaan yang diredhai Allah adalah percintaan dalam perkahwinan.
Kapel itu merupakan cabang2 zina.
Kita tak sedar, zina tue berlaku.
Dalam firman Allah...dan janganlah engkau menghampiri zina.....
Insaflah semua... jodoh setiap insan itu dah ditentukan...kite harus mencarinya...tapi mestilah berlandaskan tuntutan syara'...
Penzinaan berlaku kerana percintaan yang tak diredhai.
Zina mata...bila bertentangan mata between boy n gurl...
Zina tangan...bila boy n gurl bukan muhrim bersentuhan...
Zian telinga...bila mendengar suara manja sang kekasih yang menaikkan nafsu syahwat...
Zina kaki...bila kaki berjalan untuk g jumpe awek tok dating...
Segala2 nya tentang kapel adalh zina...
Oleh itu...jauhilah kapel....kapel adalah punca utama terjebaknya zina...
Takuti lah murka Allah....
Wallahu 'alam...
Sebagai peringatan bersama....
posted by Penulisan2u @ 3:25 PTG   23 comments

Kongsi Karya Ini Di Dinding Facebook Anda

 

 NOVEL TERBARU DI PASARAN

 

 

"Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

"Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun, untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Tajuk: Prince Charming
Penulis: Ratu Bulan
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM19.90
Ulasan:

 


 

NOVEL HANGAT DIPASARAN

 

 

Pertemuan pertama memberi impak yang berbeza kepada dua insan. Maria malu mengenang, sedang Hisyam mahu mendekat. Maria semakin resah apabila Hisyam terus-terusan mendesak. Dalam benci ada rindu. Bijak Hisyam memujuk, mereka akhirnya disatukan.

Salina hadir menjadi duri dalam daging. Bagi Hisyam, gadis itu ialah sahabatnya yang terbaik. Insan paling dipercayai. Namun, dalam diam, Salina meracuni hubungan mereka. Salina ada agenda yang tersendiri.

Semakin hari, semakin nipis rasa percaya Maria terhadap Hisyam. Namun, dia tidak mungkin menghindar rasa kasih yang sudah menebal. Demi menunaikan permintaan Maria, Hisyam tega melamar Salina walau ada luka di hati.

Sanggupkah Hisyam menduakan Maria yang pernah dicintai sepenuh hati? Dan, Maria, mampukah membiarkan suami tersayang jatuh ke tangan Salina? Atau, Mariakah orang ketiga yang tidak lagi diperlukan kehadirannya oleh Hisyam?

 

Baca bab awal dari bab 1-15 di www.takmungkinkuhindar.blogspot.com
 

Tajuk: Tak Mungkin Kuhindar
Penulis: Ana Sofiya
Terbitan: Fajar Pakeer

Harga: RM22.90
Ulasan:

 


       Karyaseni

www.karyaseni.my
www.karyaseni.com.my
       Menarik Klik Dibawah
    50 Karya Terbaru

  Info Karya Terkini

      Baca Karya Pilihan

  Pelukan Cinta - Novel cinta yang 90% adalah kisah benar, wujud lagikah manusia sebegini?

 

  Suami Aku Ustaz - Bila Suami Yang Merupakan ustaz kini menjadi suamiku, Sebuah novel yang banyak menekan nilai-nilai islamik

 

  Terlerai Kasih Sebuah novel yang heroinnya bertudung, novel yang begitu menarik. selamat membaca

 

  Kahwin Ganti - Novel yang pasti dapat memikat hati pembaca. bagaimana seorang yang sakit menjadi suamiku

 

  Kemilau Karya Kasih - Kisah  anti novel melayu, yang memandang jijik dan hina novel melayu. ikuti kisah menarik ini.

 

  Opps pintu hatiku - Kisah yang menarik pilihan yang mampu memberi keseronokan membaca

 

  Pilihan Mama - perlukah ikut pilihan mama, sedangkan pilihan mama umpama manusia yang tidak berperikemanusian

 

  Tak Mungkin Kuhindar - Novel yang mendapat sambutan dan popular di penulisan2u

 

  Dibius Cinta - Cucukan jarum cinta manakah yang mampu membius hatiku. Kalau sudah membaca novel ini kali pertama, pasti tidak akan berhenti.

 

 

klik pada tajuk untuk membaca karya pilihan di atas

 

      Iklaneka

 

125 

 

 

 

 

 

Berminat iklan di blog penulisan2u? hubungi kami di email : Bantuan@penulisan2u.net

      Tarikh Karya

 

Ikuti blog ini | Follow this blog

      Berita Hangat

Penulisan2u sedang berkerjasama dengan Penerbit Novel bagi memberi peluang kepada penulis-penulis berbakat dan karya yang menarik. Antara novel yang sudah di terbitkan

 

  Biarlah YM Berbicara

  Baju Pengantin Mak Andam

  Siapakah Di hatiku

  Hot Gimmick

  Pergilah Air Mata

  Sepupuku Suamiku

  Hadirmu Takdirku

  Cermin

  Tak Mungkin Kuhindar

  Bini Aku Tomboy Ke?

  Jodoh Atau Cinta

  Prince Charming

  AD + IZ 

 

Tunggu kemunculan novel-novel terbaru dari penulis penulisan2u setiap bulan di pasaran.

      Ingin Hadiah?

PERADUAN KUIZ . Tahniah kepada 10 Pemenang Kuiz, Hadiah ditaja oleh Syarikat Penerbitan Kaki novel Enterprise. Klik Disini untuk melihat Senarai pemenang.

 

UNTUK PENULIS. 5 Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan. akan menerima hadiah sebuah novel. Blog pertama dan satunya2 blog yang memberi hadiah kepada penulis. Klik Disini untuk melihat senarai Penulis terbaik pilihan pembaca setiap bulan

 

UNTUK PENGULAS & PEMBACA?

2 Pengulas paling AKTIF dengan memberi komen yang ikhlas dan membina, pada setiap karya cerpen / novel  di penulisan2u akan menerima hadiah sebuah NOVEL.

 

      Bilik Sembang

Info
TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

UCAPAN

1/1/2009:
Tahun baru misi baru, cerpen dan novel pun baru. semoga terhibur bersama blog kami

KATA HIKMAH

1) Cara yang pasti untuk terlepas dari berjaya ialah terlepas peluang

2)"Jika saya ingin memulakan kembali perniagaan saya, maka saya akan memilih perniagaan network (MLM)"DONALD TRUMPH

3) "ada menyebut, 9/10 daripada rezeki berpunca daripada perniagaan" HADIS

4)Dalam tempoh lima tahun akan datang hanya wujud 2 jenis perniagaan iaitu perniagaan yang menggunakan INTERNET sebagai platform ATAU perniagaan tanpa internet yang akan terkeluar dari persaingan dunia perniagaan.” Apabila ditanya kepada beliau, bagaimana awak boleh jadi di antara orang yang terkaya di dunia? Jawab beliau,“Saya berada ditempat yang betul tepat pada masanya, saya melihat VISI dan yang sangat penting. Saya melakukan TINDAKAN!!”. BILL GATES

5) "Daripada 40 orang terkaya yang berumur di bawah 40 tahun, separuh daripada mereka berjaya melalui INTERNET."  -MAJALAH FORTUNE-

6) Jika anda mahu melakukan sesuatu anda akan mencari jalan dan jika anda tidak mahu melakukan sesuatu anda akan mencari alasan

7) Siapa yang tidak pernah gagal, dia tidak akan menjadi kaya -charles h.spungeon-

8) Ingatlah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha mengubahnya - al-Radu [13]: 11-

9) 99% kejayaan dibina dari kegagalan yang lalu, siapa yang mahu dan tidak bertindak, dia adalah haiwan perosak -willim blake-

9) Banyak hal yang kita sebut sebagai was-was untuk bertindak seringkali dapat diubah menjadi kejayaan dan keuntungan, hanya dengan mengubah sedikit sahaja sikap dalam diri seseorang daripada rasa takut bertukar untuk berjuang

10) semasa kita berhenti dari berfikir, kita biasanya terlepas satu peluang

11) Ilmu melalui bukunya, kemahiran melalui pengalamanya, kejayaan melalui usahanya


TAG

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita melayu

Inspirasi kejayaan yang cemerlang di
www.kerjaya.net
      Chit-Chat Corner

online
     Rakan Niaga

Rahsia dari 8 Jutawan Malaysia

Rahsia penjimatan elektrik

117 Idea Bisnes Luar Biasa

Webhosting Terbaik Malaysia

Video Tutorial Bisnes Internet

Peluang Bisnes SMS

Google Adsense jana Duit

Rahsia perniagaan digital

Business Internet

Cara Format PC

Perkakasan membina website

Cara membina Blog wordpress

Buat Duit dengan Ebook

Rahsia sistem merekrut MLM

Menjana pendapatan di EBAY

Tingkatkan Traffik ke website

Tiada duit untuk kahwin?

Rahsia Bisnes di Internet

Panduan asas membina blog

Jana wang dgn unit trust

Belajar design grafik

Bengkel website

10 Model Bisnes internet

Pakej bisnes internet

Belajar HTML website

Rahsia teknik bisnes di EBAY

      Novel pilihan

sinopsis klik pada gambar

   Diari Penulis

    • Aisya Sofea

    • Anis Ayuni

    • Bikash Nur Idris

    • Damya Hanna

    • Dhiya Zafira

    • Eny Ryhanna

    • Salina ibrahim

    Dina Najat

    • Ahadiat Akashah

    • Norhayati Berahim

    • Aina Emir

    • Hafirda Afiela

    • Hani Fazuha

    • Dewi Sukma

    • Sri Diah

    • Zn Isa

    • Lily Suraini

    • Lily Haslina

    • Nia Azalea

    • Rose Harissa

    • Norzailina Nordin

    • Aleya Aneesa

    • Liza Zahira

    • Ida Nardiel

    • Eka fahara

    Syima Syawal

    • Meen Zulaikha

    • Rose harissa

    • Aleya Aneesa

    • Lynn Dayana

    • Mersik Romoyu

         Ingin Menjadi Penulis?

Creative Enterprise Sdn. Bhd., sedang mencari manuskrip kanak-kanak atau remaja. Ini kerana pihak kami ingin memperluaskan dan memperbanyakkan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan remaja. Di samping itu kami juga ingin memupuk minat membaca dalam kalangan kanak-kanak dan remaja. ( klik disini )

Karyaseni Enterprise ingin memaklumankan kepada anda yang berminat untuk menghantar manuskrip anda kepada KS untuk penilaian, sila email kan sinopsis dan tiga bab awal ke alamat email berikut: Manuskrip@karyaseni.my

KarnaDya Solutions Sdn Bhd. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? hantarkan karya anda. Sebelum anda menghantarkan manuskrip anda, sila hantarkan butiran berikut terlebih dahulu melalui emel/pos. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

NB Kara Sdn Bhd dengan berbesar hati menjemput mana-mana penulis yang merasakan diri mereka layak menjadi penulis yang versatil, menghantar manuskrip mereka kepada NB Kara Sdn Bhd. Tulisan anda terlebih dahulu akan dinilai oleh penulis prolifik Norhayati Berahim dan juga beberapa panel editor sebelum diluluskan untuk terbitan.
 ( klik disini )

Jemari Seni Publishing. Anda minat menulis? anda berbakat, anda ada cerita yang menarik, Anda Ada Karya Yang Ingin Diterbitkan? Untuk tujuan pengiriman manuskrip, JEMARI SENI telah menggariskan panduan kepada penulis-penulisnya. untuk maklumat lanjut ( klik disini )

 

Alaf 21 Sdn Bhd. Tahun 2008 bakal menjanjikan sinar kecemerlangan seandainya karya anda terpilih untuk diterbitkan oleh Alaf 21, penerbit novel tersohor di Malaysia. Jika anda mempunyai salah satu manuskrip tersebut, kami ingin menatap dan menilainya. Sekiranya sesuai, pihak kami ingin menerbitkannya di bawah jenama ALAF21. ( klik disini)

   Ahli Pelawat
      Novel Di Pasaran

Kenangan Terindah - Hezzy Azra

Serasi di hati - Nora Ismail

Nama aku N - Aina Emir

Bunga Syurga - Anita Aruszi

Episod cinta luka - Fateen Najwa

Sandaran kasih - Aini Marisha

Fitrah kasih - Ilani Mysara

Bukan yg pertama - Salina Ibrahim

Ternyata cinta - Damya Hanna

Selagi ada dia - Aisya Sofea

Kembalikan cintaku - Norhayati NB

Warna hati - Meen Zulaikha

Seribu kali sayang - Anis Ayuni

Menanti kasih - Norzailina nordin

Cahaya - Nura zulaikha

Dakapan cinta - Eny Ryhanna

Hanya kita berdua - Aina emir

Ku Utus Rindu - Intan Arnida

Usikan rindu - Qaira Qasidah

Segalanya untukmu - A.Anessa

 

Dapatkan dikedai berhampiran anda

      Bantuan Carian

Dua cara asas untuk memudahkan anda melayari laman blog penulisan2u pada masa akan datang. pastikan anda set laman penulisan2u sebagai  "homepage utama" atau dengan "add to favorite" di pelayar komputer anda. caranya dgn klik dibawah:-

 

      Web & Blog Terbaik

Koleksi cerpen & novel online terbaik dari Malaysia, Indonesia, SIngapore & Brunei. Layari di http://penulisan2u.net

Koleksi artikel isu semasa, artikel yang menarik dan hangat http://semasa2u.blogspot.com

tip kehidupan, zodiak, horoskop, petua, tip, puisi, pantun, sajak, dan pelbagai artikel menarik layari di http://istimewa2u.blogspot.com

Blog Berkaitan agama, topik-topik tazkirah, audio, video ceramah, mendengar 114 surah Al-quran secara online, radio-radio dakwah, layari di http://dakwah2u.blogspot.com

Blog Media, Tv streaming online, radio streaming online, surat khabar, rakaman drama, radio era, hot.fm, tv1, tv2,tv3 dan lain-lain. layari di http://mymedia2u.blogspot.com

Blog Koleksi cerita lawak, lucu, kelakar dan video lawak, lucu dan kelakar. layari di laman http://kelakar2u.blogspot.com

Laman web penerbit novel KarnaDya Penerbitan Karyaseni Syarikat penerbitan yang dimiliki oleh Penulisan2u. Novel-novel dari laman penulisan2u akan diterbitkan oleh Karyaseni http://www.karyaseni.my

Laman web syarikat penerbit novel Creative Enterprise Sdn Bhd (CESB). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.cesb.net.my

Laman web syarikat penerbit Kaki Novel Enterprise. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.kakinovel.com

Laman web syarikat penerbit NB kara Sdn Bhd. Dimiliki oleh penulis terkenal Norhayati Berahim, Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.nbkara.com.my

Laman web syarikat penerbit Buku Prima Sdn Bhd. Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.bukuprima.com.my

Laman web syarikat penerbit novel jemari Seni Publishing (JS Publishing). Untuk melihat novel-novel terbaru yang berada di pasaran, layari di http://www.jemariseni.com

Laman web syarikat penerbit novel Alaf21 Sdn Bhd (alaf21). Untuk melihat novel-novel terbaru dari Alaf21 layari di http://www.alaf21.com.my

Laman web syarikat penerbit novel Fajar Pakeer Sdn Bhd). Untuk melihat novel-novel terbaru  layari di laman http://www.fajarnovels.com.my

      Kata Kunci

koleksi novel, koleksi novel cinta, novel, novel online, novel melayu, novel malaysia, novel terbaik, novel cinta, novel masyarakat, cerpen, koleksi cerpen, koleksi cerpen cinta, koleksi cerpen cinta remaja, cerpen baru, koleksi cerpen terbaru, teratak cerpen, cerpen cinta, cerpen online, cerpen terbaik, cerpen melayu, koleksi cerpen cinta malaysia, cerpen malaysia, cerita seram, cerita, cerita cinta, cerita pendek, cerita melayu, cerita online

      Malaysia Group